24 July 2016

Dangan Ronpa IF (Part 3)

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Sebuah update baru! Harap dicatat bahwa peringatan spoiler tetap berlaku penuh.



----

Membawa Naegi di punggungnya, Ikusaba meraih beberapa barang rampasan dari ruang masuk gimnasium. Dan segera setelah ia melangkah keluar ke lorong, dia menggunakannya untuk menyumbat gagang pintu. Meskipun mereka tidak akan mungkin menolak kekuatan Oogami, mereka setidaknya akan mengulur beberapa detik.

Dan juga, Mukuro Ikusaba berlari ke tempat terakhir di mana ia telah berbicara dengan Naegi—ruang UKS, yang akan memberikan dia semua yang dia butuhkan untuk memberinya pengobatan pertolongan pertama.

Adiknya sendiri adalah musuhnya.

Teman-teman sekolah SMA Super-nya adalah musuhnya.

Satu-satunya sekutu adalah Makoto Naegi yang sekarat.

Ikusaba tahu bahwa bahkan dirinya sendiri bukan sekutu dirinya. Toh, meskipun fakta bahwa Junko telah mengkhianatinya dan sangat hampir membunuhnya, Ikusaba masih percaya bahwa dia adalah satu-satunya yang bisa mengerti adiknya. Dan itu sebabnya ia merasa bahwa ia harus melindunginya.

Benar juga... Kau hanya menjadi dirimu, Junko. Kau hanya ingin putus asa, kan?

Itu karena kau mencintaiku. Kau ingin membunuhku dan jatuh ke dalam keputusasaan. Yang pasti itu. Maafkan aku. Maafkan aku tidak bisa memberimu keputusasaan itu, dik.

Pada saat yang sama, ia bertanya-tanya—kalau dia mampu, karena keajaiban, menyelamatkan Makoto Naegi dan menggagalkan rencana adiknya, bukankah Junko jatuh dalam keputusasaan yang lebih besar? Bukankah itu membuat dia lebih bahagia?

Tapi... mengkhianati Junko?

Apa yang harus kulakukan?

Mukuro Ikusaba memejamkan mata, mendengarkan napas lemah Naegi.

Katakan padaku, Naegi-kun. Apa yang harus kulakukan?

Di medan perang, di mana ia membuat rumahnya, misi utamanya adalah untuk membunuh dan bertahan hidup. Dan dalam setting itu Ikusaba tak terkalahkan. Dia bisa menempatkan emosinya sendiri dengan tali agar menjadi mesin pembunuh.

Namun, ketika ia menghadapi adiknya sendiri di medan perang dari kehidupan SMA normal (berputar karena mungkin), Ikusaba tidak bisa mengendalikan emosinya tidak peduli berapa banyak dia mencoba.

SMA Super Duper Tentara, setelah mulai meragukan gagasan SMA Super Duper Keputusasaan, sudah disusul oleh dorongan dari murid SMA normal didalam.

Tapi gadis itu terus berlari di koridor gelap, berpegangan pada konfliknya sendiri—dia menginjak helai rambut tipis antara Harapan Makoto Naegi dan Keputusasaan dikenal sebagai Junko Enoshima.

Sementara itu, murid-murid di gimnasium yang tersisa dalam keadaan kebingungan.

SMA Super Duper Kutu Buku, Touko Fukawa, selalu datang dengan suram dan sulit untuk didekati. Tapi seolah-olah persona sebelumnya telah dia lempar keluar jendela.

"Fukawa-san... kau Genocider Syo?" Maizono bertanya gugup, gemetar. Syo memiringkan kepalanya lima puluh derajat penuh, terkulai lidahnya.

"Hah? Aku tidak mengharapkan reaksi seperti itu. Jangan bilang aku sudah tahu? Atau apa kalian belum tahu? Dan ada apa dengan Samurai Suram, berdandan seperti itu? Pakaiannya terlihat seperti omong kosong pada dirinya!"

Dengan 'Samurai Suram', dia mungkin berbicara tentang Mukuro Ikusaba. Tapi tidak ada yang bisa ingat untuk menunjukkan fakta mengejutkan bahwa Fukawa tahu Ikusaba, berkat serangan tiba-tiba kejutan yang ditetapkan atas mereka.

Atau, untuk lebih spesifik, beberapa murid mampu untuk tetap tenang. Namun kelompok ini, yang termasuk Kirigiri dan Togami, tampaknya ragu-ragu untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik pada situasinya.

"Baiklah, tumpahkan. Seseorang menempatkan lubang melalui Mako-rin, dan aku bertanya-tanya siapa itu? Di mana mereka tinggal? Tapi apakah kalian menikamnya atau mengiris dia, kubilang aku benar-benar tidak bisa membiarkan kau pergi dengan meninggalkan luka janggal di sisi Mako-chi!"

Fukawa—bukan, Genocider Syo—memutar guntingnya lagi dan lagi, nada dan ekspresinya selalu berubah di tengah-tengah kalimatnya. Tidak ada yang bisa menghadapinya untuk mendekati dia, tapi kurang-lebih karena gunting yang dibawanya dan karena udara dari bahaya ia pancarkan.

"Bagiku, seorang anak yang belum berpengalaman seperti sisi Mako-rin adalah seperti ayam belum berpengalaman yang bertelur emas! Aku bisa memotong-motongnya dan melakukan pekerjaan seksi membunuhnya! Tapi seseorang hanya harus pergi dan menginjak-injak Mako-pyon, tubuh dan jiwa... Kurasa itu sangat menarik dengan caranya sendiri! Tapi aku menolak!"

"F-Fukawa?! Apa yang sedang terjadi? Apa yang terjadi?" Asahina berteriak. Syo mengangkat sepasang gunting ke wajahnya.

"Apa maksudmu, apa yang terjadi? Tidak ada di sini, tidak ada di sana! Terkekeh di sini tiba-tiba mengunciku seharian, dan akhirnya dia akan tersingkir sehingga aku bisa menyebarkan sayapku. Lalu aku bangun karena demam noda darah Mako-pyon. Aku tidak tahu apa yang terjadi di sini! Ini membingungkan sekali kurasa aku akan tertawa terbahak-bahak! Uhyahyahyahyahya!"

Tidak ada yang memahami pikiran Syo. Yamada membuat komentar malu-malu.

"...Aku memiliki banyak pengalaman dalam berpacaran 2-D Yandere, tapi aku percaya ini mungkin bahkan tidak masalah pada skala yang sama, atau lebih tepatnya, kesulitan kencan level SSS-class?"

"... Aku tidak percaya kau bisa mengklasifikasikan sebagai 'keadaan kencan' sih..." Kuwata mendesah. Itu jelas bahwa mereka paham, sehingga Oogami melangkah maju seakan menjawab keinginan diam teman-teman sekelasnya.

"Hm. Mungkin dia dalam keadaan kebingungan. Aku akan menahannya."

Syo berhenti di jalannya, lidah reptil terurai saat ia mengenakan senyum menakutkan.

"Hm? Apa ini apa ini? Kau ingin mengujiku, Ogre-chin? Maaf, tapi guntingku hanya harus memotong anak laki-laki moemoe-kyun! Aku tidak perlu gadis-gadis! Kau hanya akan membuat guntingku kotor!"

"Aku menyadari bahwa kata-kataku tidak akan menghubungimu."

Oogami mempersiapkan dirinya untuk mengalahkan jasmani Syo, memasuki sikap bertarung. Genocider Syo bereaksi dengan sikap yang tidak biasa dari dirinya sendiri, menyadari bahwa tidak mungkin dia bisa menang dalam pertandingan yang adil.

Dalam pertarungan normal Ogre akan dengan mudah membanjiri Syo. Tapi jika yang terakhir adalah memfokuskan usahanya sepenuhnya pada penggelapan, akan sulit untuk meramalkan hasil dari pertempuran. Tentu saja, hanya beberapa murid bisa melihat kemampuan fisik Syo.

Murid lain menelan ludah sembari dua gadis memancarkan udara permusuhan. Namun, satu orang terfokus pada sesuatu yang lain.

Mata Kyouko Kirigiri mengarah pada Monokuma, yang sedang duduk masih di sudut gimnasium dengan statis yang berasal dari speakernya. Dia tiba-tiba berhenti berfungsi sementara perhatian semua orang telah berpaling ke Oogami dan Fukawa. Ini akan sederhana untuk menganggap bahwa peretasan Madarai telah terganggu, tetapi tak terhitung jumlahnya kemungkinan lain yang berlari di pikiran Kirigiri.

Dia menyapu rambutnya dengan tangan bersarung dan melanjutkan observasinya. Meskipun ia tidak bisa mengingat identitas aslinya sendiri, yang diukir ke dalam dirinya naluri bekerja untuk mendorong dia ke tindakan ini. Rangkaian kejadian yang tidak biasa berlangsung dihadapannya goyahnya ke pusat.

Pikirannya berpacu untuk mengambil potongan informasi dari lautan luas ingatan. Dan seolah-olah untuk mencocokkan irama ide berlari melalui sinapsisnya, Oogami dan Fukawa menggebrak tanah secara bersamaan. Gimnasium terguncang oleh dampak yang kuat.

Wabah tiba-tiba pertempuran telah mengulur Mukuro Ikusaba lebih banyak waktu yang dia dapatkan. Begitu dia melangkah ke ruang UKS, dia memilih peralatan pertolongan pertama untuk menghentikan pendarahan Naegi, minyak mentah sebagai metodenya itu. Mendengar pernapasan Naegi yang lemah tapi stabil, Ikusaba mendesah lega dengan pelan.

Namun, fakta bahwa ia telah berhenti berdarah tidak mengubah fakta bahwa Naegi masih dalam kondisi kritis. SMA Super Duper Beruntung memang disimpan di arteri utama dan organ internal. Tapi Naegi akan pergi untuk mengutuk nasib buruk untuk pengobatan serampangan yang akan meninggalkan dia kesakitan? Ikusaba tidak punya cara untuk mengetahui.

"Kalau saja aku bisa memberinya transfusi darah..."

Ada beberapa kemasan darah yang disimpan di ruang UKS. Terpikir Ikusaba bahwa golongan darah Naegi mungkin ditunjukkan pada kartu pelajarnya. Dia meraih seragamnya.

"Oooooh~! Aaaaah! Dia meraih pakaian tidur anak laki-laki! Apa yang mungkin bisa terjadi selanjutnya? Orang dewasa dapat tinggal, tapi pastikan untuk memukul tombol B, anak-anak!"

"Ugh!"

Ikusaba berbalik ke arah suara familiar, sebuah Monokuma berdiri di belakangnya.

"Sekarang hanyalah kau dan Naegi, sendirian. Aku hanya hewan liar kecil yang lucu, jadi biarkan tubuhmu yang bicara! Sebagai kepala sekolah, kurasa aku harus turun tangan untuk mencegah hubungan murid yang tak pantas. Tapi kelas pendidikan jasmani adalah A-OK, wanita muda! "

Dia tampak identik dengan yang di gymnasium, tapi Monokuma ini jelas unit yang berbeda. Ada beberapa unit Monokuma ditempatkan di seluruh sekolah, sehingga tidak mengherankan baginya untuk muncul di mana saja.

Tapi si dalang yang mengaturnya hanyalah satu orang. Ikusaba telah berjaga-jaga, siap untuk Monokuma menyerang saat ia merawat Naegi, tapi dia terkejut bahwa dia memilih momen ini untuk tampil di hadapan mereka.

"I-itukah kau, Junko?" Ikusaba bertanya ragu-ragu. Monokuma memiringkan kepalanya—bukan, bagian atas tubuhnya.

"Junko? Siapa itu? Jun Ko? Dari negara apa yang dia seharusnya?!"

"...tidak ada lagi bercanda. Tolong. Jawab aku, Junko. Kau akan membunuhku. Bukan?"

"Junko ini, Junko itu! Aku Monokuma! Dan kalau kau bahkan tidak ingat itu, kau bahkan lebih mengecewakan daripada yang kupikirkan! Kau tidak hanya mengecewakan, kau seorang Kakak Mengecewakan!

Kau terlihat seperti anak kurang gizi, dan otakmu terbuat dari otot! Dan satu-satunya orang yang kau kenal sebenarnya beruang!"

"Aku ... um ... aku minta maaf."

Meskipun tidak ada yang harus Ikusaba maafkan, SMA Super Duper Tentara mundur di mendengar kata 'mengecewakan' dari adiknya, yang telah menyebut ini berkali-kali sebelumnya. Tapi Monokuma mengabaikan permintaan maafnya dan keadaannya, bergerak ke Naegi yang tak sadar dan menyembul di pipinya.

"Jadi, apa yang akan kaulakukan tentang Makoto Naegi sekarang? Kau tahu aku benar-benar tertarik pada kebiasaan kawin manusia, kan?"

"Apa maksudmu, apa yang akan saya lakukan dengannya ...?" Ikusaba ragu-ragu. Nada Monokuma turun saat ia berbisik padanya.

"Upupupupu ... Naegi ini anak cermat, bukan? Apakah itu tidak memberimu begitu banyak keputusasaan, mengetahui dia sekarat demi orang lain! Upupupupu..."

"Di-dia masih hidup!" protes Ikusaba, tapi suaranya diwarnai dengan ketakutan.

"Upupupu ... Dan itulah yang sangat mengecewakan tentangmu. Kau bahkan tidak bisa mengatakan 'Aku tidak akan membiarkan dia mati'!"

"Oh ... aku... aku tidak akan membiarkan dia mati, Junko."

Sembari Ikusaba didorong lebih jauh dan lebih jauh ke belakang ke sudut, Monokuma meledak "Upupupu" dan "Uhyahyahya", terus mencaci-maki dirinya.

"Memangnya kau bisa! Kekecewaan bencana seperti kau? Puhyahyahya! Itu benar, mengecewakan, emosi, tidak anggun dan tidak manusiawi mesin pembunuh seperti kau! Naegi adalah orang pertama di kelas kami yang tersenyum untukmu, ingat?"

Robot dalam bentuk karnivora tiba-tiba mulai berbicara tentang masa lalu Ikusaba, meskipun bersikeras bahwa ia Monokuma dan bukan Junko.

Ketidakpastian yang sangat banyak seperti Junko Enoshima, tapi Ikusaba telah ditarik ke langkahnya dengan benar, yang memungkinkan adiknya untuk bermain-main saat ia senang.

"Tapi di dunia ini, yang kuat memakan yang lemah untuk bertahan hidup! Itu sebabnya anak laki-laki yang baik seperti dia akan mati. Dan aku akan buktikan kepadamu! Makoto Naegi akan mati! Upupupupu..."

"Aku... aku tidak akan membiarkannya mati!"

Nada Ikusaba telah menjadi tidak konsisten sejak dia sudah melepas wig 'Junko Enoshima' 'nya. Kecuali apa yang telah dia katakan dalam percakapannya dengan Naegi, semua yang dia katakan sebagai Junko telah disiapkan sebelumnya oleh adiknya. Tapi sekarang tidak ada naskah dari adik diandalkannya untuk bekerja. Ikusaba sekarang memperlakukan si beruang seperti dia adalah Junko. Kalau murid lain bisa melihatnya sekarang, setelah tampilan kekuatannya terhadap Oogami, dia mungkin akan terlihat keputusasaan lemah pada saat ini.

Tidak hanya itu, kalau ada orang yang mengenalnya sebagai SMA Super Duper Tentara dan tentara bayaran yang melihatnya sekarang, perbedaan sikap bahkan mungkin membuatnya tampak seperti orang lain sama sekali. Dan Monokuma terus mendorong gadis itu ke sudut.

"Tunggu. Dia akan mati. Ini menyedihkan, tapi ini adalah kenyataan."

Monokuma memutar lengan dan kakinya, kemudian mengarahkan jari ke arah Ikusaba.

"Karena kau akan membunuhnya dengan dua tanganmu sendiri!"

"Apa?"

"Kita akan menyebutnya perjuangan internal di antara para teroris. Teroris berdarah dingin membungkam Naegi berkemauan lemah sebelum ia bisa membocorkan informasi apapun. Tidakkah itu terjadi sepanjang waktu di film? Lalu, semua hal keputusasaan yang kau bilang di gimnasium kembali maka akan berubah menjadi kebohongan kau semburkan untuk melarikan diri! Upupupupu ... "

Ikusaba mengerutkan kening.

"Tidak, Junko... Aku... Aku tidak akan membiarkan hal itu terjadi."

Suaranya gemetar. Apa yang dia lakukan, Ikusaba bertanya-tanya pada dirinya sendiri.

Aku... akan melawan apa yang Junko beri tahu padaku?

Kenapa?

Itu adalah sensasi yang aneh. Ikusaba tiba-tiba menguasai rasa takut melihat ke bawah dari tempat yang tinggi dan bertanya-tanya apa itu akan seperti melompat. Perasaan meledak memegang bayi teman di lengan seseorang dan bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika orang itu tersandung.

Sebagai anggota Fenrir dan SMA Super Duper Keputusasaan, Ikusaba telah membunuh banyak orang. Dia telah menghadapi granat tangan yang pin-nya telah ditarik. Dia telah diterjunkan ke langit di tengah rentetan tembakan anti-pesawat. Hatinya tak pernah sekalipun terguncang di medan perang, tapi sekarang merasa seolah-olah itu akan runtuh pada sedikit sentuhan. Sementara itu, Monokuma menggeleng, tampak stabil sebagai pohon berakar.

"Hm? Apa kau tidak mendengarkan apa yang kubilang?"

"...?"

"Aku bilang, aku tidak akan membunuhnya. Kau ini."

"... Apa ... yang kau bilang, Junko?" ucap Ikusaba, bingung.

Monokuma mengajukan penjelasan yang aneh.

"Kau tahu apa arti sebenarnya dari 'efek jembatan gantung'? Ini berarti kau menjatuhkan kekasihmu dari jembatan gantung sehingga mereka akan menjadi milikmu selamanya. "

"... ?! I-itu bukan bagaimana aku ingat itu..."

"Hidup tidak selalu berjalan seperti yang buku pelajaran memberitahumu. Sedih, tapi ini adalah cinta."

Monokuma melanjutkan seolah-olah dia sudah hafal kalimatnya, tapi Ikusaba tidak bisa membalas — pada kenyataannya, dia bahkan tidak bisa berpikir. Monokuma melanjutkan omongannya, terus menyemburkan kata-kata yang dirancang untuk memperburuknya.

"Kalau kau berpikir tentang hal itu, ini adalah kesempatanmu. Kalau kau membunuh Naegi, tidak ada yang bisa membawanya pergi darimu, lho. 'Makoto Naegi meninggal di malam hari. Nama terakhir yang pernah disebut adalah Mukuro Ikusaba. Senyum terakhir yang dia tunjukkan itu untuk Mukuro Ikusaba'. Bukankah itu memiliki nada bagus untuk kalimatnya?"

Ikusaba sangat terguncang oleh provokasi Monokuma. Dia kehilangan kepercayaan dalam penghakimannya sendiri.

Dia salah. Dia harus.

Tapi Monokuma adalah Junko, kan? Jadi, dia benar?

Tidak, ini bukan dia. Ini adalah Monokuma. Monokuma, Monokuma, Monokuma.

"Dan apakah itu benar-benar akan baik-baik saja, membiarkan Naegi hidup? Setelah ia datang, dia akan menumpahkan kebenaran ke semuanya! Semuanya akan tahu apa yang kaulakukan pada teman sekelasmu."

"…aku…!"

"Menghapus kenangan indah teman-temanmu bersama-sama dan memaksa mereka untuk saling membunuh? Itu rindu saja. Mereka akan membencimu untuk itu! Siapa sangka? Naegi mungkin marah, mengatakan, 'Musuh kita bukan beruang itu, tapi kau'!"

"Aku…"

Ikusaba memucat.

"Upupupupu... Atau bagaimana dengan membunuh yang lain saja? Kalau semuanya selain kau dan Naegi mati, maka kalian berdua bisa menghabiskan sisa kehidupan sekolah bersama-sama! Toh, kita bahkan tidak bisa mengadakan sidang jika hanya ada dua orang yang tersisa. Mungkin akan lebih baik kalau kau hanya melubangi  di sini, aman di gedung selamanya!"

"Tidak... aku... aku tidak mau. Aku tidak bisa ... "

"Dan apa yang akan dilakukan setelah dia kembali ke dirinya yang dulu? Ini bukan seolah-olah kau sedang mengencani Naegi, kan? Kau hanya menonton dirinya dari jauh! Sekarang ini adalah kejutan. Kau bisa menembak tepat melalui kepala dan hati orang-orang tanpa berkedip, tapi kau bahkan tidak bisa mencuri hati anak laki-laki kecil kurus! Kau ingin aku untuk memberitahumu yang Naegi taksir sebelum ingatannya terhapus? Upupupupu ... "

"Ah aku…"

Ikusaba gemetar. Sekrup memegang hatinya di tempat mulai melonggar sedikit demi sedikit, dan Monokuma melakukan segala daya untuk bahkan lebih mengguncang lepas.

"..."

Pilihan Ikusaba adalah untuk pura-pura tidak mendengar. Dia memasang topeng tanpa emosi dan mencari Naegi kartu pelajar elektronik dalam keheningan.

"Jenis darahnya tidak ada di kartunya, lho."

"Apa?"

Diamnya rusak dalam lima detik. Ikusaba pucat dan membeku.

"Tapi kepala sekolahmu di sini yang setidaknya setengah terbuat dari kebaikan dan cinta! Aku akan memberitahumu, sekali ini saja. Dengan kata lain, golongan darah Naegi adalah B!"

Saat Monokuma mengungkapkan potongan informasi Ikusaba telah mencari selama ini, ketegangan, ketakutan, dan permusuhan terkuras darinya.

"Te-terima kasih, Junko!"

Wajah Ikusaba cerah, tidak sedikitpun kecurigaan dalam tampilannya. Dia segera berpaling ke kulkas, bahkan tidak khawatir tentang fakta bahwa dia membelakangi Monokuma, dan membuka pintu.

Kita menyiapkan paket darah segar pada hari sebelum kita menempatkan rencana ini ke dalam tindakan. Ini akan berlangsung dua puluh satu hari. Mereka masih baik.

Setelah menggunakan semua pengetahuan yang ia peroleh selama waktunya di Fenrir, Ikusaba diperbolehkan sedikit kecil kemenangan bersinar melalui wajah tanpa ekspresi saat dia mengangkat paket darah.

Tapi Monokuma, yang secara default tanpa ekspresi, menatap bawah sedikit. Jika pihak ketiga — terutama murid yang telah berurusan dengan Monokuma — bisa melihatnya sekarang, mereka akan bertanya-tanya, "Apa Monokuma... terkejut?" seolah-olah mereka telah melihatnya untuk pertama kalinya.

Monokuma segera menghapuskan ekspresinya dan berbisik.

"... Harus ada batas untuk orang mengecewakan, kau tahu itu?"

Bisikannya lebih tenang daripada dengung nyamuk. Bahkan telinga Ikusaba dilatih bisa mendengarnya.

Monokuma menggeleng dan membiarkan suaranya mengalir dari speaker pada volume normal.

"... Sejujurnya, aku benar-benar tidak peduli jika SMA Super Duper Keputusasaan seperti kau memiliki harapan dalam apa pun. Aku tidak pernah berharap apa-apa darimu, dan itu juga akan lebih membantuku putus asa."

"?"

"Tapi aku kecewa. Hanya untuk membiarkan kau tahu, 'kekecewaan' dan 'keputusasaan' adalah dua hal yang berbeda. Sama seperti beruang dan panda, kau tahu?"

"Ap... Huh?!"

Ikusaba berbalik pada suara Monokuma, berkedip di nada dan hancur jadi menggigil. Nadanya tidak berubah sedikit pun, dan voice changer belum dimatikan untuk mengungkapkan Junko sendiri. Namun Ikusaba takut pada suaranya. Dia gemetar pada insting — bukan sebagai tentara, tapi separuh sebagai anggota SMA Super Duper Keputusasaan — dan separuh sebagai saudara kembar dari Junko Enoshima.

Dia bisa mendengar jengkelnya Junko bahkan melalui Monokuma.

"Junko? Ada apa? Apakah... kau marah padaku? I-itu karena aku tidak mendengarkan apa yang kau bilang untukku lakukan? Atau... apakah itu karena aku tidak mati seperti kau inginkan aku lebih awal?"

"Marah bukan setengah dari itu! Saya benar-benar, sungguh-sungguh marah padamu! Kau sangat membosankan! Aku sangat marah aku jatuh terlelap!"

Meskipun tidak ada hal untuk membedakan keadaan saat Monokuma kemarahan dari cara apa yang biasanya ia tunjukkan kemarahan kepada para muridnya, Ikusaba secara naluriah bisa merasakan sesuatu yang dicampur dengan adiknya yang jengkel.

Itu kekecewaan menyebabkan keputusasaan.

Untuk kebanyakan orang, putus asa merupakan hilangnya harapan. Tapi hal-hal itu berbeda untuk mereka, anggota SMA Super Duper Keputusasaan. Bagi mereka, menjadi kecewa adalah kehilangan putus asa.

Ikusaba dirinya adalah anggota dari grup ini. Dia mengotori tangannya sendiri karena adiknya meminta, dan untuk tujuan membawa keputusasaan untuk dunia. Namun, meskipun desakan itu dia adalah anggota sungguhan SMA Super Duper Keputusasaan, ada perbedaan yang melekat jelas di antara mereka.

Junko Enoshima adalah dewa Keputusasaan itu sendiri. Dia lahir putus asa, menyebarkan ke harapan orang lain dan membiarkan mereka membusuk dari dalam ke luar, pencelupan ke dalam warna sendiri. Untuk Junko, tindakan memiliki harapan itu putus asa dalam dan dari dirinya sendiri. Tindakan mencapai putus asa adalah untuk 'berhasil mencapai harapan putus asa', sekaligus membuatnya sukacita dan rasa sakit luar biasa. Junko dengan bangga berjalan di jurang kontradiksi ini sepanjang hidupnya. Jurang itu suatu hari nanti akan menelan dunia dan merobeknya menjadi dua.

Mukuro Ikusaba, sementara itu, telah tidak harapan bagi dunia maupun keputusasaan itu. Setidaknya, tidak sementara dia adalah anggota Fenrir. Dia hanya datang untuk percaya bahwa dia berada di antara orang-orang yang membawa keputusasaan karena ia dibesarkan dengan Junko. Dia tak punya apa-apa terhadap dunia, dan hanya mengikuti adiknya karena dia percaya ini adalah misinya.

Itu hanya baru-baru ini bahwa ia mulai mempertanyakan pola pikirnya. Mendengar rencana ini dari Junko dan menonton dunia terbakar di tangan orang dengan topeng Monokuma tidak melakukan apa pun untuk mempengaruhi dia, tetapi ketika ia mendengar bahwa Junko berniat untuk menrrjunkan Naegi dan lain-lain ke dalam permainan membunuh, sesuatu dalam dirinya mulai bergerak.

Benih keraguan segera menjadi akar, tumbuh menjadi pohon anggur berduri yang melilit kakinya. Dan saat ia bertemu teman-temannya untuk pertama kalinya di bawah identitas Junko Enoshima dan menyadari ingatan mereka benar-benar pergi, tanaman merambat cepat ditekan erat di sekitar pergelangan kakinya.

Mereka sudah pergi.

Junko adalah satu-satunya yang tahu tentang aku sekarang. Tapi itu saja.

Ini seharusnya tidak menjadi masalah. Ini adalah bagaimana hal itu sebelumnya.

Tidak akan menjadi sama lagi. Ini adalah bagaimana hal itu seharusnya.

Kurasa... ini baik-baik saja.

Dia telah kehilangan dua tahun terakhir dihabiskan dengan teman-temannya, dan sekarang akan mengkhianati mereka dalam kematian dan keputusasaan. Hati Ikusaba tidak dapat dipindahkan oleh beban kejahatan ini, namun pertanyaan 'kenapa sakit hatiku?' menarik-nariknya. Mungkin ini adalah mengapa dia telah berbicara dengan Naegi seperti yang dia lakukan sebelumnya di ruang UKS. Dan ketika Naegi mengungkapkan kepadanya satu jawaban tertentu, sesuatu dalam dirinya berubah.

"Kalau aku pernah memutuskan untuk membunuh seseorang, aku akan pastikan itu bukan kau!"

Meskipun ia telah memainkan bagian dari adiknya pada saat itu, sentimen jujur ini milik Ikusaba seorang. Dia awalnya berpikir untuk meminta Junko jika ada cara untuk menyerang Naegi di permainan. Tapi hal-hal itu telah menjadi begini sebelum ia bisa mendapatkan kesempatan.

Dalam dua tahun terakhir, Ikusaba telah mendapatkan minat di dunia di luar adiknya. Dan di dunia itu, Makoto Naegi — orang pertama yang tersenyum dan menjembatani kesenjangan antara dirinya dan dunia — telah menjadi seperti anak pohon ketulusan mengambil akar dalam hatinya.

Pada saat Ikusaba menyadari hal ini, pohon itu sudah membusuk dari dalam. Tapi saat ia berjuang dengan kenyataan di hadapannya, Monokuma mendesah padanya.

"Bagaimana denganmu adalah sesuatu seperti serigala, sih? Kau hanya anjing yang melakukan semua yang Junko Enoshima beri tahu padamu. Jadi itu apa artinya tatomu? Bahwa kau hanya jalang yang setia kepada Master Junko Enoshima? Aku yakin Fukawa akan mengatakan itu. Aku jamin itu."

"...?"

Ikusaba berdiri dalam kebingungan. Monokuma melanjutkan.

"Apa kau benar-benar berpikir aku sedang serius ketika aku memberitahu Naegi adalah tipe B??"

"Apa?! J-Junko, kau berbohong padaku?"

"Orang lain akan pasti curiga, tapi bahkan aku tidak pernah berpikir kau akan langsung saja dan percaya padaku! Ini benar-benar tak terduga! Bahkan kemampuanku untuk menghitung masa depan sudah bisa memprediksi ini. Terkejut sekali. Aku hampir ingin menangis dan pergi mencari kucing robot yang akan menyelesaikan semua masalahku!"

"J-jangan khawatir, Junko. Hal itu tidak akan seperti yang kita rencanakan, tapi aku berjanji aku masih di sisimu. …Apakah semuanya baik-baik saja? Kalau kau tidak merasa sehat, aku bisa membantu—"

"Snap!"

Suara itu datang dari mulut Monokuma.

"Itu adalah suara pecah kesabaranku. Ayo ke atap... Aku belum semarah ini selamanya! Aku akan mematahkan semua gigi bayimu!"

Monokuma mulai meniru pose tinju. Ikusaba terpaku di tempat, memegang paket darah. Kebingungan jelas ditulis di wajahnya, seperti Monokuma mengangkat tangannya ke udara dengan frustrasi.

"Aku tidak tahan bagaimana aku bahkan tidak bisa memprediksi berapa banyak kau akan mengecewakan aku!"

Dengan raungan mengancam, dia mengangkat cakarnya ke udara dan menyerang Ikusaba.

"!"

Dalam sekejap, semua emosi terkuras dari wajahnya. Itu bukan logika bekerja dalam dirinya, tapi naluri bertahan ia ukir ke dalam serat keberadaannya selama waktunya di Fenrir. Untuk sesaat, ia sisihkan semua sentimen dari pikirannya dan membalas serangan tersebut. Dia mengambil tongkat makan digunakan untuk menyimpan paket darah stabil selama transfusi, menangkis cakar Monokuma. Namun, cakar Monokuma ini tampaknya dibuat dari paduan yang sangat kuat, mengiris ujung batang logam dengan diagonal.

Tapi untuk beberapa alasan, Monokuma tidak berusaha melanjutkan serangan. Sebaliknya, ia berbicara kepada Ikusaba.

"Kau tidak mengecewakan ketika kau bertarung, lho. Tapi sekali lagi, kukira itu akan menyenangkan dengan caranya sendiri kalau kau bahkan tidak bisa membelokkan itu. Sekarang, kau hanya bersemangat dalam setiap cara yang mungkin!"

"M-maaf. Aku bahkan tidak berpikir... Selain itu, aku satu-satunya orang yang bisa mengerti kau, Junko. Betul?"

Kata-kata Ikusaba memberi jalan untuk kekecewaan tak berujung. Topeng es yang dipakainya di sekitar orang lain sepenuhnya tidak seperti wajah yang dia tunjukkan pada adiknya, sehingga hampir tampak seolah-olah ia memiliki kepribadian ganda. Tapi Monokuma tak mengatakan apa-apa tentang sikapnya. Dia nyaris tidak bergerak, tampak seolah-olah ia telah ditutup. Tapi Ikusaba mencurahkan isi hati padanya.

"Aku tidak bisa meninggalkanmu sendirian, Junko..."

Monokuma mempertahankan diamnya untuk sementara waktu. Kemudian, monitor di ruang UKS itu hidup, menampilkan wajah asli Junko Enoshima. Pada saat yang sama, speaker mulai memainkan suara yang benar-benar berbeda dari Monokuma.

"Katakan, kak?"

"Oh! Junko, itu kau!"

Mata Ikusaba cerah pada pandangan pertama dari adiknya seharian, tetapi mereka akan segera redup.

"Kau tahu, aku selalu berterima kasih kepadamu, kak. Aku sungguh-sungguh."

Itu karena suara Junko, datang dari speaker, itu sangat lembut dan ramah.

"... Junko?"

"Aku sangat menyesal. Aku terlalu keras denganmu. Aku bahkan mencoba untuk membunuhmu barusan, dan aku akan membuatmu melakukan sesuatu yang mengerikan. Meskipun aku tahu bagaimana perasaanmu tentang Naegi. "

"A-Aku tidak..."

"Jangan memaksakan diri. Kau mungkin tidak menyadarinya, tapi itu benar-benar jelas. Kau tidak pernah peduli tentang foto-foto kelas, tapi kau melihat kamera dengan benar yang saat itu Naegi mengambil foto."

Dari hanya gambar pada monitor, SMA Super Duper Keputusasaan tampak seperti gadis manis, senyum polos menggoda kakaknya. Tapi itu persis mengapa Ikusaba perlahan-lahan jatuh ke arah ketakutan putus asa.

"Aku selalu berpikir kau pasti sudah menempatkan semuanya ketika kau berada di foto dengan Naegi, tapi kurasa itu semua adalah bagian dari diri mengecewakanmu, kak."

"..."

"Tapi kau tahu, kau mungkin tak akan bersemangat dan mengecewakan, tapi aku suka itu juga."

Ikusaba gemetar.

"Aku mencintaimu."

Berapa lama dia ingin mendengar kata-kata itu dari Junko?

Ikusaba percaya bahwa, tidak peduli apa kata Junko, dia benar-benar sangat mencintainya.

Ikusaba percaya bahwa dia sendiri bisa memahami keputusasaan dikenal sebagai Junko Enoshima.

Itu adalah gagasan menggelikan.

Saat Junko mengatakan, 'Aku mencintaimu', Ikusaba menyadari — untuk penderitaannya — bahwa dia tidak pernah benar-benar memahami adiknya. Hanya sekarang ia harus menyadari perasaan Junko.

Junko sedang baik. Tidak ada dusta di kata-kata ramahnya. Mungkin dia sedang sepenuhnya benar tentang mengasihi kakaknya juga. Ini adalah tepat mengapa ini mengisyaratkan kehancuran hubungan mereka. Ikusaba menyadari bahwa Junko memotong hubungan dengannya.

Dan sebelum Ikusaba bisa mengatakan kata dalam balasan, gadis di monitor meninggalkannya dengan kata kekejaman.

"Aku tahu kau akan membuat impianmu menjadi benar suatu hari nanti."

Ini adalah komentar yang anggota SMA Super Duper Keputusasaan tidak akan pernah membuat. Itu melaju ke hati Ikusaba fakta bahwa ia tidak lagi diperlukan Junko Enoshima. Adiknya sendiri telah mematahkan hubungan dengannya, meninggalkan Ikusaba belasan tahun terakhir melayani sebagai anggota SMA Super Duper keputusasaan dibuang.

Tapi Ikusaba tidak peduli tentang waktu dia hilangkan dengan Junko. Yang tidak lagi penting baginya — itu fakta yang ditolak oleh adiknya sendiri yang melemparkan dirinya ke dalam jurang keputusasaan.

Ini adalah mengapa Ikusaba memegang harapan.

Dia berharap, mungkin adiknya di layar akan mengatakan sesuatu seperti "Tidak! Kau berpikir aku akan mengatakan sesuatu yang cengeng? Astaga, kau menyebalkan! Kau tak bisa hilang selamanya atau sesuatu?". Dia berharap Junko mungkin mengkritik dan memanggilnya tak berguna. Ikusaba bukan masokis, tapi dia lebih suka mendengar tawa mencemooh dan ditembak daripada terus menahan rasa sakit ini.

Tapi--

"Aku mencintaimu, kak. Sampai jumpa."

Speaker monitor menjadi gelap, meninggalkan Ikusaba dengan selamat tinggal terburuk yang bisa diterima. Dan seperti diberi aba-aba, Monokuma bangkit lagi.

"Hubungan darah yang indah, apa kau setuju? Kau tahu setengah dari semua pembunuhan itu dilakukan oleh anggota keluarga?" katanya, nadanya tidak berbeda daripda biasanya.

Tidak jelas apakah Ikusaba mendengarkannya. Tapi dia memperketat cengkeramannya pada batang logam dan melemparkan paket darah ke lantai.

"Maaf.

"Maaf. Maaf. Maaf. Maaf.

"Junko. Saya minta maaf…

"Maafkan aku…"

Gumamnya pada dirinya sendiri seakan membaca mantra. Ikusaba tidak mencapai paket darah di lantai, bukan mendekati samping tempat tidur Naegi dengan batang di tangan.

"Aku akan... aku akan melakukannya dengan baik. Aku tidak akan mengacaukan. Jadi tolong..."

"Oh? Apa yang akan kau lakukan dengan benar untuk Naegi dengan batang tebal itu? Sebuah XXX kecil? Atau apakah kau akan menghabisinya? Bagaimanapun juga, aku masuk demi kegembiraan!"

Ikusaba tampak menjadi sedikit lebih dari rusak pada saat ini. Monokuma mendekatinya secara sembrono.

Tubuhnya diam-diam terangkat ke udara.

"Hah?"

Tidak ada ekspresi di wajahnya ketika ia berusaha untuk melihat apa yang baru saja terjadi padanya. Dan dalam sekejap mata, ia tertusuk oleh batang logam. Ujung batang, yang telah sebelumnya dipotong dengan diagonal sampai tajam, merobek langsung melalui Monokuma dan menembus ke kamera keamanan melalui lensa. Itu rusak dengan suara kresek.

Salah satu ujung batang itu di kamera keamanan, dan dari yang lain menggantungkan Monokuma. Dia menggerakkan mulutnya seakan mengatakan sesuatu, tetapi hanya suara statis yang keluar dari speakernya. Dan beberapa detik kemudian, fungsinya berhenti sepenuhnya.

Ikusaba telah diam-diam menendang Monokuma ke udara. Dan saat sumber listriknya, sirkuit bom, dan kamera keamanan ruang UKS jatuh ke dalam keselarasan pada satu titik di udara, ia telah menusuk semuanya dengan batang logam.

Dengan pegangan yang kuat, dia telah melampaui teknik yang melampaui biasa — bahkan melampaui SMA Super dan mencapai ketinggian manusia super. Ikusaba tidak lagi memegang sedikit pun keraguan dalam dirinya. Matanya berbinar seperti predator mengintai mangsanya dalam kegelapan.

Ada ketajaman udara di sekitar Ikusaba, meminjamkannya tampilan yang lebih berbahaya daripada ketika ia menghadapi Oogami. Dia bahkan tidak meluangkan Monokuma sekilas saat melihat Naegi, yang bernapas lemah. Dia teringat kata-kata Junko gunakan untuk menghancurkan ikatan darah mereka.

"Jadi ini keputusasaan." Dia menarik napas, berbisik pada dirinya sendiri. "Maafkan aku, Junko. Sampai sekarang, aku tidak pernah mengerti apa itu sebenarnya."

Jelas dan monoton, seperti robot.

"Tapi sekarang, aku mengerti. Itu semua."

Dia mendorong mundur apinya dengan topeng ketabahan.

"Itu sebabnya... aku akan bertanggung jawab. Aku akan membuatmu bahagia, Junko. Aku akan membuatmu putus asa. Aku akan menyelamatkan Naegi-kun... Aku akan pastikan tidak ada teman-teman kita mati. Aku akan mengeluarkan mereka semua dari sini. Dan aku akan membunuh setiap orang terakhir dari orang-orang di luar. Kau merencanakan ini selama bertahun-tahun dan membunuh begitu banyak orang untuk membuat karya ini... jadi aku akan menghancurkan setiap jejak terakhir itu."

Dia tidak didorong oleh kebencian pada adik yang meninggalkannya. Ikusaba akan melakukan semua ini demi adiknya.

Terjebak antara SMA Super Duper Keputusasaan dan harapan yang diberikan kepadanya oleh Makoto Naegi, dia sedang disempurnakan menjadi sesuatu yang tidak suka pula.

Ikusaba akan bergerak maju, tidak tahu jika jalan di depannya akan mengakibatkan harapan atau keputusasaan.

-----
Dangan Ronpa IF (Part 3)

Diposkan Oleh: setiakun