16 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 70

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 70 – Dinding Kemungkinan


Sore di dalam ruang tamu, aku duduk menghadap Delfina, dan Hikari melihat kami sambil memeluk Chibi Dragon.

"Kau tahu bahwa aku punya tanah di Comotoria?"

"Iya, tanahmu juga meningkat lagi"

"Seperti yang diharapkan dari Delfina, telingamu cepat"

"Informasi adalah dasar dari bisnis, tahu"

"Tanah itu, aku akan menyerahkan itu padamu"

"Ara"

Bagian belakang mata Delfina bersinar.

Seolah-olah mata predator, ketika melihat mangsanya.

"Maukah kau serahkan padaku?"

"Iya, aku akan menyerahkan itu semua padamu"

"Pajak juga?"

"Aku akan memberikan semua otoritas"

"Yang pasti, aku akan menanyakan hal ini; apakah Yuuki-sama tahu berapa banyak tanah yang kau miliki"

"Aku tidak tahu"

Delfina tertawa. Ini tertawa yang mengatakan, "Dasar pria ini", dan tidak yakin apakah dia heran atau apa.

"Kalau begituーー"

"Apa pun itu, akan kuserahkan padamu"

"Eh?"

Delfina sangat kaget. Dia membuat wajah yang terperanjat.

"Apa pun itu, huh"

"Ahh, aku akan meninggalkan semuanya padamu. Kelola dengan baik. Juga, jika memiliki keuntungan, aku akan memberikan semuanya padamu"

"Eh?"

Delfina menjadi semakin terkejut. Dia terkejut sampai tidak dapat dibandingkan dari sebelumnya.

"A-Apa yang kau rencanakan? Melakukan itu, Yuuki-sama tidak akan mendapatkanーー"

"Wanitaku akan menjadi lebih kuat"

Aku memotong pertanyaan Delfina.

"Apa ada keuntungan yang lebih besar dari itu?"

"......Kau, kau selalu seperti ini"

Delfina sedikit merajuk.

Wajahnya ketika dia merajuk itu imut, tapi aku harus meninggalkan itu sampai malam hari.

"Maukah kau melakukannya?"

"Aku akan melakukannya. Aku tidak akan membiarkanmu mengatakan apa-apa kalau kau menyesal di kemudian hari"

"Buat apa aku menyesal"

"Tentangku, kau tidak melupakan janjimu bahwa kau akan membeliku kan"

Aku melotot penuh perhatian. Apa, tentang itu ya.

"Aku belum lupa, tentang itu. Juga termasuk itu. Menjadi seorang wanita daripada tidak bisa dibeli oleh siapa pun di dunia ini selain diriku"

"……Aku mengerti"

Mengatakan itu, Delfina meninggalkan ruangan.

Ketika dia pergi, ada senyum di bibirnya.

Yah, aku bisa menyerahkan sesuatu seperti tanah atau wilayah padanya.

"Otou-san"

Hikari datang padaku sambil memeluk Chibi Dragon.

Dia tersenyum, dan berjalan dengan berlari kecil.

Dia sangan indah sampai aku tidak bisa menahannya.

"Ada apa~, Hikari"

"Uhmm, Otou-san, kau bebas sekarang?"

"Iya, aku bebasーー"

*KonKon*, ada ketukan.

Kata "Ah!" keluar dari mulut Hikari.

"Siapa"

"Nana"

"Masuk"

Pintu terbuka, dan Nana masuk.

Dia muncul dalam pakaian armornya yang biasa, dengan pedang panjang menjuntai dari pinggangnya.

Tidak seperti Delfina, Nana mulai berbicara sambil berdiri di depanku.

"Apa kau bebas sekarang"

"……iya"

Aku menatap sekilas pada Hikari. Sambil memeluk Chibi Dragon, Hikari kembali ke tempat ia berdiri dengan langkah-langkah yang lucu.

"Aku harus menebusnya nanti", aku berpikir itu, dan memandang ke arah Nana.

"Apa yang terjadi"

"Aku datang untuk melaporkan tentang pelatihan tentara budak"

"Ahh"

"14 dari mereka yang terluka dalam pertempuran pura-pura kemarin, dan salah satu dari mereka hanya akan benar-benar sembuh setelah satu bulan. Aku berpikir bahwa pelatihan akan buruk untuk sementara waktu"

"Bagaimana dengan pelatihan itu sendiri?"

"Ini akan seperti yang direncanakan. Bila Aruji memimpin mereka, mereka akan mampu melawan musuh dengan jumlah yang sama"

Yang berarti masih belum banyak ya.

Jumlah tentara budak sekarang adalah 200; apakah mereka akan mampu melawan 200 denganku di barisan depan, mereka masih terlalu buruk.

"Tolong lanjutkan saja"

"Ha!"

"Ahh, juga"

Aku membuka gudang dimensi berbeda. Aku mengambil satu Magic Ball putih dari sana.

"Gunakan ini pada seseorang yang terluka berat. Dia akan sembuh dalam sekejap"

"Aku mengerti"

Nana menerima Magic Ball, dan meninggalkan ruangan.

"Otou-san"

Sekali lagi, Hikari datang.

Dia berdiri di depanku, menatap pintu sesaat, kemudian mulai berbicara.

"Uhmm, baru-baru ini, kita belum memutar banyak kan"

"Ahh, kalau dipikir-pikir benar"

"Kapan kita akan pergi?"

Bukannya aku sengaja tidak pergi ke sana. Hanya saja aku pergi ke sana sendirian semata-mata untuk mendapatkan login bonus.

Hanya saja, aku tidak pergi ke sana dengan Hikari untuk memutar banyak.

Begitu ya, dia ingin pergi ke sana sehingga dia menunggu kesempatan huh.

"Yosh, ayo kita pergi hari ini"

"Sungguh?"

Senyum mekar di wajah Hikari.

Hikari yang pada usia yang sangat indah, dia membiarkan aku melihat senyum yang paling manis di dunia.

Dan kemudian, *KonKon*, ada ketukan.

Hikari membuat wajah kecewa dengan jelas, dan Miu masuk dari pintu yang dibuka.

"Tuan, utusan dari Kerajaan Calamba datang. Mereka bilang bahwa mereka adalah utusan Ratu"

"Utusan, Rika ya"

Hikari tak berwajah sedih, tapi wajah dewasa yang mendengarkan dengan baik, dan berusaha untuk kembali ke tempat dia sebelumnya.

"Hikari, tunggu sebentar"

"Otou-san?"

"Miu. Suruh mereka menunggu "

"I-Iya, saya mengerti"

Miu meninggalkan ruangan. Aku bisa mendengar langkah kaki bergegas dia akan pergi.

"Otou-san?"

"Ayo pergi"

Aku mengambil tangan Hikari, dan tersenyum padanya.

"Un!"

Dan, mulai berjalan. Meminjam bahwa aku ingin pergi ke tempat lotere, kami mengambil langkah bersama-sama.

Adegan berubah dalam sekejap, dan kami datang ke tempat lotere.

Persis, aku melihat orang itu sebelum pergi.

Orang yang datang ke dunia yang sama yang mendapat skill tentakel setelah memutar banyak saat yang sama aku lakukan.

Karena selalu memiliki banyak tiket lotere, pria itu meninggalkan kesan cukup mendalam padaku.

"Selamat datang~"

Staf tempat lotere menyambut kita dengan senyum yang biasa.

Aku, Hikari, dan Eleanor.

Eleanor yang untuk beberapa alasan berubah ke bentuk manusia di sini; Hikari segera menempel padanya.

Aku bertanya kepada staf.

"Orang itu sebelumnya, apa hasilnya?"

"Yah, cukup layak. Dia membawa sekitar 120 tiket lotere, dan mendapatkan hadiah cukup baik"

"120 tiket! Dia sangat gila seperti biasa huh, pria itu "

"Dia selalu menakjubkan"

"Kalau untukku, ini"

Aku mengambil tiket lotere. Setelah mengumpulkan tentara budak dan beberapa hal; 20 tiket lotere yang kudapatkan dari menggunakan uang.

Dan kemudian, aku melihat sesuatu.

Di belakang staf, daftar hadiah lotere sudah berubah.

Aku menatap itu dengan seksama.


  • Hadiah Partisipasi - Magic Ball (Putih)
  • Hadiah Kelima - Magic Ball (Hitam)
  • Hadiah Keempat - Additional Attack 1% 3 Kali
  • Hadiah Ketiga - Additional Attack 3% 3 Kali
  • Hadiah Kedua - Additional Attack10% 3 Kali
  • Hadiah Pertama - Additional Attack 100% tidak termasuk dalam 3 kali


Hadiah telah berubah banyak. Hal serupa berbaris.

Pola ini, rasanya seperti aku melihat itu sebelumnya.

Aku menatap staf, dan bertanya.

"Hadiahnya berubah ya"

"Ya. Baru-baru ini, seorang raja baru memerintah pada Kerajaan Comotoria. Karena itu, urusan nasional Comotoria telah dinormalisasi. Sebuah peristiwa besar telah terjadi, sehingga untuk peringatan itu, ada limited lottery ini"

Seperti yang sudah kupikir, seperti itu ya.

Ini sama dengan pinjaman ability sebelumnya.

Ini pola yang sama ketika uang kertas diperkenalkan oleh Mercouri; sejak raja Comotoria berganti, mereka melakukan limited lottery untuk memperingati itu. Itu sama.

Ngomong-ngomong, melihat hadiahnya dengan hati-hati, posisi Magic Ball hitam dan putih berubah, aku bertanya-tanya apakah ini juga terbatas.

"Dan, Anda tidak akan percaya ini, sekarang, dari hadiah kedua sampai keempat, mereka memiliki tiga kali kemungkinan untuk keluar!"

"Tidak ada yang untuk hadiah pertama ya"

"Tidak ada yang untuk hadiah pertama! Ini adalah hadiah pertama karena suatu alasan"

"Aku mengerti sekarang"

Aku mengangguk, dan memberikan tiket lotere itu pada staf.

"Ya, dengan 20 tiket, itu adalah 22 kali. Siapa yang akan memutarnya?"

"Siapa?"

Aku berbalik, dan meminta Eleanor dan Hikari.

"Bersama!"

Hikari berpikir sejenak, dan mengatakan itu saat menempel pada Eleanor.

"Apa boleh buat ya"

Keduanya berdiri sama-sama di depan mesin lotere, menginjak tangga kecil yang staf siapkan, dan memegang pegangan mesin lotere.

"Satu-dua"

Mereka memutar mesin lotere.

*GaraGaraGara*, *Poton*.

Putih, putih, putih, hitam, putih, hitam ーー.

Kebanyakan dari mereka adalah meleset, dan hadiah kelima kadang-kadang keluar.

Aku tidak peduli pada lotere biasa.

Aku melihat daftar hadiah, dan membayangkan efeknya.

Entah bagaimana aku bisa membayangkannya; aku ingin mendapatkan salah satu dari mereka, dan mencoba untuk menguji itu.

Kupikir, "Tidak bisakah hadiah keempat keluar".

Ke-22 kali, bola terakhir.

Sebuah bola emas keluar.

Hand bell berbunyi, *Garan*, *Garan*, suara gema di dalam ruangan.

"Selamat! Ini hadiah pertama!"

"......Eh?"

Aku sangat kaget.

Aku melihat daftar hadiah. Kata-kata '3 kali, tidak ditargetkan' tertulis dengan cukup besar.

Anehnya, hadiah pertama melampaui dinding kemungkinan.
Kujibiki Tokushou Bab 70

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment