03 September 2016

Tenkyou no Alderamin v7 Prolog

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Prolog


Rasanya ini seperti jalan memutar aneh. Pikir gadis berambut merah dengan tangan di tampuk kuda yang tubuh mungilnya naiki, di bawah langit terang benderang dengan kegelapan malam yang sudah hanyut.

"--- Apa masih jauh?"

"Maaf, sebentar lagi! Sebentar lagi!"

Menerima jawaban yang sama untuk pertanyaan yang sama 30 menit yang lalu, alis gadis itu berkerut ragu. --- Ketika mereka berangkat dari desa mereka, langit belum menerangi. Tujuan mereka seharusnya sedikit lebih dari 10 kilometer jauhnya, lurus seperti burung gagak terbang, seharusnya mereka tiba sebelum dini hari.

Sebaliknya, tentara yang membimbingnya akan mengklaim hal-hal seperti, "Jalan ini tidak benar", atau "Bandit muncul di sini", dan setiap kali mereka mencapai pertigaan jalan, mereka akan selalu memilih cabang yang aneh. Karena itu, mereka melewati waktu kedatangan mereka. Perasaan jengkel gadis itu menjadi semakin kuat.

"............"

Dia memejamkan mata, dan memikirkan peta di dalam benaknya. --- Sebelum keberangkatannya dari kediaman Igsem, ia menempa rincian geografis sekitar tujuannya ke dalam kepalanya. Dan berkat upaya itu, dia bisa memiliki pemahaman yang kuat dari lokasi mereka saat ini meski garpu yang tak terhitung jumlahnya diambil berulang kali. Kemampuan persepsi spasialnya luar biasa untuk anak berusia 8 tahun.

Dan kesimpulannya yakni: mereka tidak berlanjut atau lebih dekat ke tujuan mereka selama satu jam terakhir. Mereka telah berkelok-kelok dengan sia-sia dan tak ada tanda-tanda mereka menuju tempat tertentu. Gadis itu menyadari itu tak terjelaskan. Apa ada maksud tugas berkaki telanjang?

"Mungkin, itu karena aku tidak disambut?"

Dia bertanya dalam mode titik buta. Sama seperti apa maksudnya, kemungkinan mereka menjadikan sesuatu yang tidak menyenangkan baginya dengan jalan memutar adalah hal pertama gadis itu dicurigai. Dia berada di posisi luar yang mengganjal dirinya, menggunakan nama 'perjalanan studi', jadi itu dapat dimengerti untuknya. Ayahnya mengajarinya bahwa, sebuah unit militer adalah organisasi erat yang mengembangkan suasana eksklusif terhadap orang luar.

"Huh --- tidak!" "Sama sekali tidak!"

Para tentara yang bertanya buru-buru berbalik, dan menggelengkan kepala mereka dengan penuh semangat. Dilihat oleh tindakan mereka, tampaknya mereka tak memasang sebuah kedok. Gadis itu sendiri juga tak bisa mengingat setiap contoh perlakuan dingin oleh mereka. Sebaliknya, sejak berangkat, mereka telah memperlakukan hal cukup besar dalam satu atau lain hal untuk memastikan bahwa dia nyaman.

Itu bukan karena mereka meremehkannya hanya karena dia adalah seorang bocah. Toh, berdasarkan garis keturunan dan penampilan, dan yang lebih penting sikapnya, dia adalah keberadaan yang menceraikan diri dari penghinaan tersebut. Bahkan pada usia yang begitu muda, gadis itu sudah dilengkapi dengan sikap tertentu. Sebuah istilah seperti 'dewasa', bahkan tak bisa menggambarkan keagungan pantang menyerah yang lahir di Igsems.

"Ah --- k-kita belok kiri di sini! Ini benar-benar sedikit lebih jauh!"

Menyusul di belakang para tentara, gadis itu juga berbelok ke kiri setelah ada di persimpangan. Gadis itu memastikan dengan peta di dalam benaknya bahwa itu adalah pilihan yang ditunggu-tunggu yang akan membawa mereka lebih dekat ke tujuan mereka. Apa yang tersisa yakni terus lurus sepanjang jalan ini dan mereka seharusnya tiba di tempat tujuan. Meskipun, bukan pendekatan yang direncanakan dari sisi barat, mereka melanjutkan memutar 180 derajat, dan dengan demikian, sepertinya mereka akan tiba dari sisi timur yang berlawanan......

Maju sepanjang jalan dengan matahari pagi di belakang mereka, sekitar 10 menit kemudian. Segera setelah tiba --- gadis itu melihat sebuah tontonan yang aneh di hadapannya.

"............?"

Sebuah jembatan membentang di atas jalan. Mengesampingkan pertanyaan kebenaran dalam ekspresi, dari sudut pandang, dia tak bisa bernada dengan cara lain. Yang mencakup lebih dari jalan yang lebar sedikit kurang dari 10 meter, sebuah konstruksi yang indah berbentuk lengkungan disatukan. Atau bisa juga kerangka pintu aneh --- pula, jika mereka terus maju, mereka akan lewat di bawah itu mungkin?

Bahkan dengan pikiran-pikiran aneh, gadis itu mendekati lebih dekat, dan dalam melakukannya, ia bisa mengatakan bahwa ada sejumlah besar orang berkumpul di bawah lengkungan. Berbaur dengan sekelompok seragam militer, orang-orang berpakaian putih asing berjalan-jalan. Di tepi lengkungan yang panjangnya untuk kedua sisi jalan, mereka tampaknya akan terlibat dalam semacam kerja.

"Apa --- siapa mereka?"

Gadis itu meminta tentara yang memimpin jalan. Keseragaman mereka pakaian polos mengingatkannya pada peziarah dari Alderah Sect, tapi suasana di sekitar mereka terasa berbeda. Begitu pula lengkungan itu sendiri menyerangnya sebagai objek agama d'art. Dihadapkan dengan 「sesuatu」 dia tak bisa menjelaskan dengan pengetahuan, dia memiringkan kepalanya.

"Mereka adalah bagian dari resimen kita. Kurasa mereka seharusnya sudah selesai dengan persiapan mereka......"

Tentara terkemuka mengatakan itu  di antara pandangan berselang dengan matahari di belakangnya. "Persiapan?" Saat gadis itu bertanya lagi, mereka tiba-tiba menghentikan kuda mereka dan mengangkat suara mereka.

"Heiii! Di sini!" "Baik sajakah di sini!?"

Mereka sekitar 30 meter dari lengkungan. Para tentara tampaknya memverifikasi sesuatu dengan orang-orang berkumpul di bawahnya. Tak lama setelah itu, sisi lain menjawab dengan suara energik, "Semua baik!"

Apa yang akan terjadi? --- Segera gadis itu membuka mulutnya untuk menanyakan, 3 tentara mengangkat tangan kanan mereka secara bersamaan, dan menunjuk pada area di atas lengkungan dengan jari telunjuk mereka.

"Di sana, lihatlah di sana."

Para tentara mendesaknya dengan senyum mereka. Meskipun bingung, dia melihat seperti yang diberitahu dan melihat ke arah mereka menunjuk.

Saat ia menatap tajam pada langit biru jernih menyebar di luar lengkungan --- semuanya dimulai pada saat itu.

Dari berbagai tempat di lengkungan, disertai dengan suara mengasyikkan, lajur air naik ke langit biru. Sepertinya beberapa jenis susunan telah dilakukan pada saluran semprot, seperti air yang disemprotkan berubah menjadi kabut dan tersebar ke lingkungan. Tetesan air yang tak terhitung jumlahnya mencerminkan sinar matahari berkilauan di depan mata gadis kecil itu ---

"--- ah ---"

Mata crimson itu melebar atas penemuan aneh tersebut, di saat berikutnya menjadi terpaku segera.

Sebelum dia tahu itu --- jembatan lain muncul. Di atas lengkungan yang terus menyemprotkan air, pancaran merah, oranye, kuning, hijau, dan berbagai warna lainnya yang indah digambar berlapis.

Sebuah pelangi membentang di langit biru. Dia selalu berada di bawah kesan bahwa itu hanyalah produk alam berubah-ubah.

Gadis bernama Yatorishino Igsem, untuk pertama kali selama hidupnya, telah menetapkan matanya pada ilmu pengetahuan tujuh berwarna ini.

"---"

Dengan mata yang direbut oleh cahaya itu, tanpa berkata-kata, gadis itu mendorong kudanya ke depan. Aku ingin mencoba lewat di bawah itu --- keingintahuan yang timbul sebagian besar dari alam bawah sadar menggerakkan tangannya yang telah mencengkeram ke tampuk kuda.

Dia belum memandang pelangi dari tepat di bawah ini. Belum pernah dia mendengar ada orang mencapai itu. Tapi, jika itu sekarang. Jika lengkungan itu yakni apa yang telah menciptakan pelangi itu, di bawah lengkungan itu, di bawah pelangi, seharusnya ---

Maju ke depan dengan mengantisipasi gelombang besar di dalam, di hadapan sudut pandang gadis itu --- puf, pelangi redup dan menghilang.

" --- ah."

Menurunkan tatapannya dari langit yang telah kehilangan warnanya, dia melihat dirinya sudah di sekitar orang-orang yang berkumpul di sekitar lengkungan. Dengan kekecewaan di wajahnya, gadis kecil itu berbalik ke arah campuran seragam militer dan jubah putih dan bertanya refleks.

"Apa kau, mematikannya?"

Orang mungkin bisa mengatakan itu, apa yang diucapkan itu ucapan awal sederhana - bukan ucapan seremonial maupun pengenalan diri - dari gadis berambut merah, tidak diragukan lagi keajaiban pelangi. Setelah itu, seorang anak laki-laki berambut hitam berusia sama seperti gadis itu melangkah keluar dari keramaian. Meski seluruh tubuhnya basah kuyup dari lembaran semprot lengkungan, anak itu tidak memerhatikan sedikit pun dan dengan wajah berseri-seri, ia menggelengkan kepalanya.

"Nggak, kita belum mematikannya. Kau tak bisa melihatnya dari sana. Lihat."

"......?"

Bingung, gadis itu seperti yang diceritakan. Menggunakan tampuk, dia menginstruksikan kuda untuk mundur ke belakang tanpa menoleh. Setelah melakukan hal itu --- belum lama, sinar menghilang kembali ke sudut pandangnya. Tanpa tanda-tanda dirusak, jembatan multi-warna yang membentang langit biru adalah di sana di tempat yang sama.

" --- bagaimana."

"Bagaimana mungkin? Maksudmu?"

Anak itu menyelesaikannya saat senyumnya tiba-tiba berubah nakal. Gadis itu mengangguk terus terang.

Anak itu memberi isyarat. Mengangkat bahu akan keraguan sesaat, gadis itu melompat anggun dari kuda. Menggunakan kakinya sendiri, ia melewati bawah lengkungan. Sama seperti lembaran semprot jatuh padanya --- segera ia merasa kedinginan pada pipinya, di sekelilingnya, orang-orang dalam pakaian putih termasuk anak itu berseru serempak.

"""""""Selamat datang di dunia ilmu pengetahuan!"""""""

Mengekspresikan menyambut mereka secara terbuka, orang-orang dengan jubah putih berkerumun di sekitar gadis itu. Hal ini memicu rasa kebingungan di dalam dirinya, dan untuk melihat itu, satu orang berseragam militer di luar kerumunan orang berseru.

"Aah, maaf kalau kita mengejutkanmu. Ini hanya cara kita menyambutmu."

Seorang pria melewati sekelompok orang. Dari mata gadis itu, kesan pertamanya yakni bahwa ia tidak lebih dari seorang pria setengah baya yang muram. Dia tidak tinggi maupun pendek, dan tubuhnya biasa-biasa saja. Berkaitan dengan fitur wajahnya, rahangnya sedikit memanjang sehingga memberinya dagu agak luas. Kedua matanya didominasi oleh putih sklera, dan kelopak mata yang menggantung menjadikannya terlihat seperti orang dungu.

Meski penampilannya jauh dari mengesankan, gadis itu tidak begitu terjebak di suasana sekitarnya untuk melewatkan lambang pangkat yang melekat pada seragam militernya. Gadis itu menegakkan punggungnya, berbalik, dan memberi hormat.

"Ini adalah Yatorishino Igsem pelaporan ke Komandan Resimen, Pak Jenderal Bada Sankrei. Saya merasa terhormat untuk diberikan hak istimewa untuk perjalanan studi ini dengan Pasukan Nasional Tentara Kekaisaran terhitung dari hari ini. Saya ingin pertama meminta maaf atas kedatangan saya belakangan."

"Eh, sebenarnya aku menyuruh mereka untuk memutar jalan demi kenyamanan kita sendiri. Salah satu penyemprotnya salah pagi ini, dan kita harus menghabiskan beberapa saat untuk memperbaikinya, lihat. Yah, aku senang ternyata sudah benar. Anakku sudah panik sampai detik-detik terakhir."

"Aku nggak panik kok! ......Aku cuma, sedikit terburu-buru."

"Jangan mencoba menyangkal saat pakaianmu basah kuyup. --- Baiklah. Ini sudah menjadi perjalanan panjang dari rumahmu, bukan? Kau pasti lelah, Yatorishino-chan."

Ujar Bada dengan nada lembut seperti sedang menyambut putrinya sendiri. Setelah itu, ia mengalihkan pandangannya ke belakang.

"Dengan ini aku menyambutmu, di Gra Mestoeri「Resimen Matahari Terbit」 kami. Anakku di sini, serta banyak orang lain telah menantikan kedatanganmu. Mereka mungkin sedikit berisik, tapi juga, kuharap kau bisa bergaul dengan mereka tanpa bermasalah."

Setelah mengatakan itu, Bada Sankrei menyeringai, giginya terlihat. Sama seperti anak itu sebelumnya, senyum nakal tampak terpancar dari seluruh wajahnya.

"Juga, aku hanya membual di sini tapi. --- Sebagai tempat di mana anak-anak bisa datang untuk bermain, unit kami mungkin tempat yang paling menyenangkan di dunia."
Tenkyou no Alderamin v7 Prolog

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment