19 October 2016

Kujibiki Tokushou Bab 6

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 6 - Sang Putri Kedua


"Tangkap dia!!"

Almosso memerintahkan tentara yang terkejut. Tiga tentara itu menyerangku sekaligus.

Aku meraih ujung tombak, dan tersentak seperti ranting.

Aku meninju orang dengan serius. Dengan pukulan normal.

Para tentara terpental, menghancurkan dinding lalu pingsan.

"Apa!ーーSiapapun! Apa ada orang di sana!!"

Almosso berteriak ke arah luar.

Suaranya terdengar sangat putus asa.

*DoTaDoTaDoTa*, jejak mendekat, tiga orang datang.

"Orang itu adalah mengーー bukan, seorang pembunuh. Bunuh dia sekarang!!"

"Ha!!"

Para tentara mengikuti perintah, dan menyerang juga.

Kali ini, mereka hanya mengikuti perintah, sehingga menarik tinjuku, membuat mereka hanya pingsan.

Setelah itu, ada 2-3 kali bala bantuan tiba, tapi aku mengalahkan mereka semua.

"Yah mereka. Tak ada yang tersisa ya. Sekarang giliranmu"

"Khu!ー ー rasakan ini!!"

Almosso mengambil sesuatu seperti tongkat sihir, dan menyodorkan ke arahku.

Dalam sebuah contoh, api dilemparkan, dan membungkus tubuhku.

Ini panas.

Ini panas, tapi tidak panas sampai tak tertahankan.

Api itu menghilang cepat. Sebagian besar pakaian terbakar, tapi tak ada yang terjadi pada tubuhku (rambutku juga).

"Apa!ー ー S-Sihir tidak berpengaruh?!"

"Apa daya tahan pada api juga 777 kali? Yah, tidak peduli juga"

Aku melotot pada Almosso.

Melangkah ke arahnya, melemparkan pukulan ke sisi wajahnya.

Dia membungkuk, memantul di lantai, dan tidak berdiri.

Dia bernapas, jadi sepertinya dia hanya pingsan.

"Yah, apa yang harus kulakukan"

Pikirku sebentar, dan melihat sekeliling.

Aku melihat seorang tentara yang bangun. Dia mengangkat tubuhnya, dan berusaha mundur, sementara dia duduk di lantai.

"Hei kau"

"Hi!! J-Jangan bunuh aku!"

"......Kalau kau mendengarkanku sekarang, aku akan bersikap baik, tidak membunuhmu"

Ini merepotkan untuk membersihkan kesalahpahaman, jadi aku hanya mengucapkan itu.

Setelah pertarungan di dalam ruangan, dari hal-hal yang tersebar aku mengambil pena, dan melemparkannya ke tentara itu.

"Tulis apa yang akan kukatakan sekarang"

"A-apa...... dan di mana......"

"Tunggu sebentar"

Aku mengambil tali yang akan digunakan untuk menahanku (borgolnya hancur dan tidak bisa digunakan lagi), dan mengikat Almosso.

Dan kemudian aku merobek pakaiannya, dan menunjukkan dirinya bagian atas tubuhnya.

"Tulis di sini. "Aku pelakunya karena kekurangan koin tembaga. Aku melelehkan koin tembaga dan menjual bahan tembaganya"."

"Eh?! I-Itu"

"Diam dan tulis ー ー Apa kau ingin dibunuh!"

Setelah aku mengancamnya, tentara itu melakukan apa yang kubilang, pada tubuh bagian atas Almosso, menulis hal-hal yang sudah kusuruh.

Setelah mengikat Almosso, aku diserang musuh diluar saat membawanya.

Ada lima orang jahat. Pada awalnya, mereka tidak tahu apa yang terjadi, tetapi segera setelah mereka melihat bahwa aku membawa Almosso, memahami situasi, dan mereka mengambil senjata mereka dan menyerang.

Aku mengalahkan mereka semua juga.

Mengalahkan mereka, dan mengikat mereka bersamaan.

Menarik Almosso dan lima orang jahat ini, aku datang ke alun-alun di pusat kota.

Disana, aku menyalibkan mereka.

Terakhir, aku mengambil pena yang aku bawa, dan mencoba untuk menulis lambang Putri Helen, tapi.

"Ahh! Ini terlalu rumit!"

Lambang yang tampaknya memiliki sejarah sulit, aku tidak bisa menulis sekaligus, jadi aku menghapusnya, dan menulis "777" sebagai gantinya.

Sementara itu para penonton berkumpul.



"Aku pelakunya karena kekurangan koin tembaga......? Tembaga?!"

"Tidak mungkin, benarkah itu Almosso-sama?"

"Tidak, apa dia akan melakukannya! Saat Almosso ditugaskan membayar penukaran sudah dinaikkan terlalu banyak. Dia perebut uang, lho"

"Tapi, mencairkan uang, itu adalah kejahatan yang hanya dihukum dengan hukuman mati"

"Pria seperti dia tidak memikirkan konsekuensinya, semua yang mereka punya di kepala mereka adalah bagaimana mendapatkan keuntungan"



*GayaGaya*, para penonton itu bersengketa riuh.

Orang-orang secara bertahap berkumpul, membuat keributan yang lebih besar.

Ketika memfokuskan telingaku dan berusaha mendengar apa yang mereka bicarakan, tampaknya mereka tidak puas sedari awal, dan "Kalau dia yang akan melakukannya", "Aku pikir dia akan melakukannya suatu hari nanti", kata-kata tersebut menjadi lebih keras.

"Aku tahu orang itu! Dia orang yang menukar koin perak dengan uang tembaga"

"Aku menukar dengan pria itu di sini. Saat aku akan menukarnya. Karena biaya yang lebih murah aku menukarnya dengannya, tapi......"

Aku juga mendengar suara-suara tersebut.

Suara-suara tersebut tumpang tindih, dan kejahatan Almosso menjadi sesuatu yang sudah ditegaskan.







Keesokan harinya, aku dipanggil ke kantor publik.

Di sana menunggu, seorang wanita yang memakai armor yang tampak sangat mahal, lebih mahal daripada kebanyakan ksatria.

Selain wanita itu ada juga beberapa ksatria, dan salah satu dari mereka berbicara.

"Kau berada di hadapan Yang Mulia Iris Teresia Mercouri!, kepalamu tinggi ー ー"

"Tidak apa-apa"

Iris mencapai tangannya, dan menghentikan ksatria itu.


"Hal ini tak ada gunanya mengacungkan martabat di tempat tersebut. Daripada itu aku ingin mendengar cerita"

"Uhmm......Bolehkah aku bertanya satu hal. Apakah Anda Putri Helen......?"

"Aku adiknya Iris"

"Sudah kuduga begitu!"

Kupikir begitu.

Namanya hampir sama, dan mereka tampak sangat mirip.

Putri Helen lemah gemulai, dan yang satu ini bermartabat dan mulia.

Hampir berlawanan, tapi dahi dan mulutnya, sekilas kau akan tahu bahwa mereka tampak sama.

"Anda ini?"

"Uhm, aku Yuuki Kakeru"

"Kakeru ya. Ada beberapa hal yang ingin kudengar dari Anda. Pertama-tama, itu"

Putri Iris menunjuk di pinggangku. Ada kipas yang Putri Helena beri padaku.

"Ah, benar. Aku mendapatkannya dari Putri Helen"

Aku mengambilnya, dan menunjukkan kepada Putri Iris.

Iris mengambilnya, dan melihat itu dengan seksama.

"Ini tentu milik Aneue, dan bahkan diberikan oleh Aneue"

"Eh? Anda bisa tahu hal-hal begitu?"

"Lambang Keluarga Kerajaan mempunyai sihir spesial yang digunakan untuk bertahan bahkan dari jauh. Kalau dicuri itu akan menghilang dalam waktu setengah hari"

"Begitu ya, ada hal seperti itu"

"Aku minta maaf, ada kemungkinan bahwa Anda penipu, jadi aku ingin bertanya ini dulu"

"......Uhm, sebenarnya tentang itu, itu sedikit berbeda"

"Apa?"

Putri Iris mengerutkan alisnya. Aku menjelaskan semuanya.

Bahwa aku menyelamatkan Putri Helen, dan diberi kipas.

Berada di tempat kejahatan secara kebetulan, dan ingin melakukan sesuatu tentang itu jadi aku memberitahu bahwa aku adalah bawahan Putri Helen.

Aku menceritakan semuanya.

"Begitu ya, jadi seperti itu ya. Dengan misteri ini terpecahkan lagi. Aku ingin tahu kenapa Aneue yang berada di urusan militer sejak lama sudah campur tangan tentang masalah uang"

"Aku minta maaf"

Aku meminta maaf pula.

"Baiklah, itu hal sepele sebelum sesuatu yang penting. Dan juga, Fufu"

Iris tertawa.

Dia mempunyai wajah yang sulit saat aku bertemu dengannya, tapi dia tersenyum untuk pertama kalinya.

Senyumnya sangat indah, aku hampir terpesona.

"Memang benar itu tanpa izin, tapi itu bukan kepentingan diri sendiri. Itu hasil yang secara tidak langsung membuktikan mata Aneue"

"Ah, un"

"Tapi, Haa......"

"Ada apa?"

"Tidak, itu saja, itu adalah sesuatu yang sudah terjadi belakangan ini, mencairkan koin dan menjualnya sebagai bahan baku, orang-orang yang mencoba untuk mendapatkan keuntungan dari itu terus muncul. Begitu ketemu, mereka dihukum, tapi tak ada akhirnya"

"Apakah Anda tidak melakukan cara-cara lain?"

"Tentu saja. Seperti menurunkan rasio tembaga dalam koin. Tapi kalau kita melakukannya, akan diragukan bahwa kekuatan nasional turun, itu adalah sesuatu tentang martabat negara"

"Jadi begitu. Sulit ya"

Entah bagaimana, sepertinya itu adalah masalah yang sangat sulit.

Ini bukan masalah yang bisa kupecahkan bahkan dengan 777 kali kekuatan.

(Kalau aku menemukan mereka lagi kurasa aku akan menghancurkan mereka ya)

Jika tidak, aku mengembalikan kipasnya ke saku.

Dalam sebuah contoh, cahaya melintas di benakku.

Sesuatu ー ー melintas.

"Putri Iris"

"Apa?"

"Mungkin......aku tahu cara yang dapat memecahkan masalah"

"Hou, biarkan aku mendengarnya"

Putri Iris tidak berharap banyak, itu ditulis di seluruh wajahnya "Tidak mungkin sesuatu seperti itu ada".

Kalau berjalan dengan baik, wajahnya akan berubah menjadi bahagia.

Kuharapkan itu, dan mengatakan tentang ide yang melintas.
Kujibiki Tokushou Bab 6

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment