03 December 2016

Kujibiki Tokushou Bab 55

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 55 - Anggapan Seorang Saint


Di luar.

Aku menebas monster musuh dengan dua Pedang Iblis, Eleanor dan Hikari.

Di depanku, ada banyak monster bernama "Troll".

Mereka beberapa kali lebih besar dari manusia, dan dengan satu fundoshi dalam tubuh hijau mereka, di tangan mereka memegang pentungan yang sangat besar.

Ini memiliki kekuatan yang cukup untuk gua di tanah terkena pentungan (aku menghindar).

Seperti namanya, itu benar-benar monster troll (kumparan tali pancing), tapi ketika aku melihat secara pribadi, itu tekanan yang tidak normal.

Seorang manusia normal mungkin akan melarikan diri sebelum pertempuran.

Sambil melindungi Melissa, aku mengalahkan mereka.

"Haruskah kita pergi seperti ini? Melissa!"

"Un! Sarang mereka berada di depan, dan tampaknya ada gadis-gadis yang ditangkap"

"Aku mengerti!"

"Kakeru! Troll di kedua sisi"

"Mu!"

Suara putus asa Melissa terdengar.

Setelah menebas satu di depanku, secara harfiah, aku melihat sekelompok Troll menyerang dari sisi.

"Jenis baru dari serangan menjepit ya!"

"Apa itu baik-baik saja, Kakeru. Jumlah mereka tidak menurun"

"Tidak ada masalah"

Aku menjawab segera.

Mereka kuat, di atas itu, jumlah mereka sekitar seratus, tapi itu tidak banyak.

Red Dragon jauh lebih kuat.

"Kyaa!"

Aku mendengar jeritan Melissa.

Salah satu Troll meraih lengan Melissa. Troll itu mencoba untuk membawanya dalam lengahnya aku.

Aku memotong lengan Troll itu dengan Eleanor, dan menusuk kepalanya dengan Hikari.

"Apa kau baik-baik saja?"

"Iya, aku baik-baik saja"

"Troll ini mencoba untuk membawamu ya"

"Un. Tidak ada masalah kalau mereka memukulku dengan pentungan mereka sih....."

Melissa bermasalah.

Karakteristik khususnya adalah "sulit mati", itu sebabnya tidak ada masalah dengan dipukul oleh Troll tapi dia tidak bisa berbuat apa-apa kalau dia dibawa pergi.

Yah, selama dia di sisiku, aku tidak akan membiarkan hal itu terjadi sekalipun.

Membawa Melissa denganku, aku menghabisi Troll, dan menyelamatkan orang-orang yang tertangkap.

Mereka penduduk desa yang tinggal di sebuah desa miskin di dekatnya yang tidak bisa memberikan imbalan yang layak.

Itu sangat seperti Melissa, menyelamatkan orang seperti kegiatan amal.



Kami mengirim orang-orang yang ditangkap ke desa mereka, menerima kata-kata syukur, dan setelah itu, aku kembali ke mansion membawa Melissa denganku menggunakan warp.

"Hari ini sulit juga ya"

Aku kuat, tapi sulit.

Ini akal tubuh, tetapi masing-masing Troll adalah sekitar setengah dari Nana, dan sekitar sepuluh kali tentara biasa.

Menghadapi mereka sebagai lawan, bahkan aku kelelahan.

"Terima kasih, Kakeru"

"Tidak ada masalah. Daripada itu, kau, bukankah kau mengambil pekerjaan lebih keras? Kali ini, kalau aku tidak ada di sana, kau berencana untuk melakukan apa?"

"......"

Melissa tidak mau menjawab.

Tapi kau memikirkan hal itu, aku tidak bisa berpikir bahwa Melissa dan bawahan yang telah bersamanya ketika kami pertama kali bertemu akan mampu melakukan sesuatu tentang Troll kali ini.

Ini akan menjadi hebat kalau mereka mampu mengalahkan satu.

"Yah, terserahlah"

Kali ini, aku ada di sana. Aku juga mengatakan kepada Melissa memberitahu sesuatu kepadaku kalau terjadi sesuatu, dan ia tampaknya melindungi itu sekarang, jadi tidak ada masalah.

"Uhm......Kakeru?"

"Apa?"

"Maukah kau membantuku lagi?"

"Tidak apa-apa, selain itu, kau harus ingat bagaimana untuk beristirahat. Setiap kasus itu sangat sulit, dan jangan terlalu keseringan juga"

"Un. Tapi, aku masih perlu melakukan lebih banyak lagi"

Melissa keras kepala.

Dan, dia tampak sedih.

Dia mengatakan "Aku masih perlu melakukan lebih banyak lagi" dengan wajah sedih. Aku bertanya-tanya alasannya.

"Duh, apa kau ada sesuatu yang kau khawatirkan?"

"Eh? Kenapa?"

"Kenapa atau apalah, aku akan mengerti kalau kau memakai wajah begitu"

"Wajah......"

Melissa menyentuh wajahnya sendiri.

Dia tidak sadar akan hal itu ya.

"Kalau kau ada sesuatu yang kau khawatirkan, katakan padaku. Aku akan menyelesaikan semuanya"

"Selesaikan?"

"Iya"

"......"

Melissa memakai wajah sedih.

Dia bahkan mulai menutupi wajahnya dengan tangannya, dan mulai menangis.

"Tung! A-Apa yang terjadi"

Aku panik.

*PuruPuru*, Melissa menggeleng, dan tidak akan menjawab sambil menangis.

Apa yang terjadi? Maksudku, apa yang harus kulakukan?

Ketika aku panik seperti itu, Hikari kembali ke bentuk manusia, dan mengambil tangan Melissa.

"Onee-chan, jangan menangis"

"Oh!", Pikirku.

Ini adalah giliran kartu truf (Hikari). Ini mungkin berasal dari orang tua menyayanginya, tapi Hikari memiliki semacam pesona yang aneh.

Bagaimana aku bisa mengatakan ini, penyembuh hati orang-orang? Dia memiliki semacam bakat untuk bantuan tersebut.

Juga, sepertiku, dia memiliki kepribadian yang tidak bisa meninggalkan wanita bermasalah sendirian.

Sejak Hikari keluar, aku berharap bahwa Melissa akan berhenti menangis.

Tapi.

"Uwa~~n"

Sebaliknya, dia menangis dengan suara nyaring.

Isakannya, berubah menjadi seperti anak burung merak.

Hikari membuat wajah bermasalah, dan menatapku.

Aku menepuk kepala Hikari tanpa berkata apa-apa.

Dan, berkata pada Melissa.

"Apa yang terjadi sih?"

Aku bertanya dengan nada yang sedikit kuat.

"Gadis itu......gadis itu, adalah anak Kakeru?"

"Un"

"Dia anak Kakeru~~"

*Pyuun*, dia menangis lagi.

Aku tidak mengerti tentang apa itu semua.

Itu karena dia anakku, kenapa "karena" itu?

Aku menatap Melissa sebentar.

Setelah sekitar lima menit, ia akhirnya mulai tenang.

Dan, mulai berbicara.

"Aku pernah mendengar tentang Kerajaan Calamba. Bahwa Kakeru membantu untuk mendapatkan kembali rezim, imbalannya, membuat Ratu milikmu"

"Iya"

Aku mengangguk.

"Memangnya kenapa?"

"Aku mendengar bahwa wanita lain juga, mereka semua membiarkan Kakeru melakukan sesuatu untuk mereka, dan menjadi wanita Kakeru"

"Bukannya begtu, tapi......yah, cukup seperti itu"

Aku ingat hal-hal yang kulakukan setelah datang ke dunia ini.

Sebagian besar wanita yang aku memiliki hubungan mungkin seperti itu.

"Bukan hanya wanita manusia, tetapi Pedang Iblis juga seperti itu"

Ahh, itu sebabnya Hikari ya.

Tidak, bukan berarti aku langsung melakukannya dengan Eleanor sekalipun.

"Tapi...... tapi...... aku, aku bertanya banyak hal untuk Kakeru, tapi kenapa kau tidak memintaku sebagai imbalannya?"

"Un? Tunggu sebentar"

Aku menghentikan Melissa dengan tangan

Sudah kupikirkan. Kemudian melihat sesuatu.

"Mungkin, itukah alasan bahwa hal-hal yang kau minta meningkat belakangan ini?"

"......Un"

Melissa mengangguk, sekali lagi, dia membuat wajah yang hendak menangis.

Aku punya alasan...... dan aku merasa sedikit kasihan.

Jujur, tidak ada alasan tertentu. Alasan mengapa aku tidak memeluk Melissa sampai sekarang, hanya karena timing yang buruk.

Sesuatu seperti aku sibuk dengan Rika, atau dihisap oleh Althea.

Ada banyak saat bahwa aku ingin melakukannya, dan aku bahkan berpikir untuk melakukan itu sekarang.

"Yosh, mari kita lakukan"

"Eh?"

"Kau tidak mau?"

"U~un"

*PuruPuru*, Melissa menggeleng.

"Aku mau. Aku mau menjadi milik Kakeru"

"Ou"

Aku membawa Melissa, dan memasuki mansion.

Sepanjang jalan, kami menghadapi Nana dan Io.

Keduanya, menatapku dan Melissa, mereka mengerti situasi dalam sekejap.

"Aruji, harus aku bantu"

"Ini sulit melakukannya dengan Kakeru-san sendirian"

Mereka mengatakan itu. Itu akan menjadi kenyataan......itu tidak akan cukup bahkan jika ada tiga sekalipun.

"K-Kakeru"

"Apa"

"Apakah itu tidak apa-apa, aku saja?"

"Denganmu saja?"

"Aku ingin menerima Kakeru dengan hanya diriku sendiri. A-aku memiliki keyakinan dalam staminaku"

"......Begitu"

Dadaku menjadi hangat. Melissa yang mengatakan sesuatu seperti itu sangat, sangat imut.

"Dia bilang begitu"

Aku memberitahu Nana dan Io. Keduanya mengangguk.

"Dipahami. Yang pasti, aku akan siap"

"Un, kami akan melakukan itu"

Meninggalkan Nana dan Io yang mengatakan itu, aku membawa Melissa ke kamar tidur.



Kesimpulannya, Melissa sangat mengagumkan.

Butuh satu hariーーbukan perumpamaan atau lelucon, butuh satu hari untuk membuat Immortal Saint kelelahan dan basah kuyup.

Melissa menjadi seperti itu, tapi aku masih belum cukup.

"Terima kasih...... Kakeru"

Itu belum cukup, tapi melihat Melissa yang mengatakan itu dalam tidurnya, hatiku puas sekali.
Kujibiki Tokushou Bab 55

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment