16 December 2016

Kujibiki Tokushou Bab 61

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 61 – Gentle Lottery


Menjadi segar setelah beberapa saat, aku meninggalkan kota membawa semuanya.

Hikari, Nana, Io, dan Miu, mereka berempat.

Hikari memegang tanganku, dan ketiganya mengikutiku dari belakang.

Belakangan ini, cara Hikari memegang tanganku sangat imut.

Dia membuatku mengambil jari telunjukku saja, dan *Gyutto*, dia memegang itu.

Itu sangat imut, itu imut yang tak tertahankan.

"Sungguh orang tua menyayanginya"

Diam. Kaulah yang buruk melahirkan seorang gadis cantik begini.

"Otou-san, apa itu?"

"Un? Ahh, permen kapas ya"

Apa yang tertangkap mata Hikari adalah sebuah kios yang menjual permen kapas.

"Permen kapas?"

"Ahh, itu adalah sesuatu yang terbuat dari gula, jadi lembut dan manis"

"Aku ingin memakannya!"

Mata Hikari berbinar-binar. Ini adalah sesuatu yang anak-anak suka sih.

Aku membawa Hikari, dan mendekati kios.

"Apa kalian juga mau?"

Aku berbalik, dan meminta ketiganya.

"Aku tidak suka, banyak hal-hal manis......"

"Aku ingin makan"

Nana dan Io menjawab segera.

"E~to, saya......"

Entah bagaimana Miu menahan. Kalau dia tidak menginginkannya, dia mungkin akan segera mengatakan bahwa dia tidak ingin itu, jadi dia mungkin ingin makan.

"Pemilik toko, beri aku tiga"

"Akan siap"

"Miu, bayar"

Miu pergi di depan terburu-buru, dan membayar tagihan.

Belakangan ini, hal begini, aku mencoba untuk tidak memegang dompet ketika akan keluar.

Althea berkata, bahwa itu adalah seperti bangsawan untuk membawa budak denganku dan membuat mereka membayar.

Aku menerima permen kapas, dan menyerahkannya kepada Hikari.

"Waaaa, manisnya~"

"Ini sungguh manis, lembut dan meleleh segera di mulutmu"

"Un!"

"Ada hewan yang disebut Rinsing Bear, setiap kali makan sesuatu, ia memasukannya ke dalam air untuk dicuci. Dan ketika aku memberi Rinsing Bear permen kapas, seperti yang telah kupikir, itu benar-benar dicuci sampai meleleh dan menghilang, Rinsing Bear itu membuat wajah benar-benar sedih"

"Rinsing Bear, sungguh malang......"

Hikari berkecil hati.

Aku menduga reaksi seperti, "Ahahaha, sungguh aneh~", tapi dia tiba-tiba terlibat secara emosional dengan Rinsing Bear.

"Itu karena kau bicara"

Diam...... aku tahu itu.

"Tapi Rinsing Bear juga mencuci buah sebelum makan, supaya tidak sakit perut, dan selalu sehat lho"

Aku mencoba untuk menindaklanjuti hal itu.

"Waa~, Rinsing Bear menakjubkan"

"Ahh, menakjubkan"

Keberhasilan mengikutiku.

Hikari makan permen kapas. Cara membawa ke sekitar mulutnya juga imut.


"Uhm, Tuan"

Miu berbicara kepadaku.

Ketika aku berbalik, ada permen kapas di tangan kanan Miu, dan ada sesuatu seperti kertas di tangan kirinya.

"Ini, aku bertanya-tanya untuk itu"

"Itu?"

"Sepertinya ada acara di kota. Kalau kita memiliki ini, mereka mengatakan bahwa kita dapat memutar lotere"

"He?"

Aku tercengang.

"Kita bisa memutar banyak!"

Hikari menyambar pada saat itu juga.



Setelah mereka selesai makan permen kapas, kita datang ke pusat kota.

Ada tenda di sana, dan ada mesin lotere yang biasa kulihat di tenda itu.

Aku tidak berpikir bahwa itu benar-benar lotere.

"Otou-san! Ayo kita memutar banyak"

"Ahh"

Aku membawa Hikari denganku, dan pergi ke tenda.

Aku menyerahkan tiket satu lotere yang kita terima.

"Iya, memutar sekali. Siapa yang akan memutarnya"

"Hikari, kau mau?"

"Un!"

Dengan senyum penuh, Hikari menaruh tangannya di pegangan, dan memutarnya.

*GaraGaraGara*, *Poton*.

Apa yang keluar adalah bola putih.

"Terlalu buruk, itu gagal"

Itu gagal. Yah, dengan hanya satu kesempatan itu akan menjadi seperti ini ya.

"......"

Aku membawa Hikari dan mencoba untuk kembali di mana semuanya. Sepanjang jalan, Hikari berhenti, dan menatap tenda.

Apakah dia ingin memutar lebih banyak...... dia mungkin mau.

Bahkan dalam lotere sebelumnya, dia telah banyak bersenang-senang memutar itu.

"Nana, Io, Miu"

Sambil memegang tangan Hikari, aku memberitahu ketiganya.

"Pergi dan kumpulkan tiket lotere. Aku tidak peduli berapa banyak biayanya. Belilah semuanya kalau kalian melihat sesuatu yang kalian inginkan"

"Dipahami"

"Iya"

"S-Saya mengerti"

Nana dan Io menerima uang dari Miu, dan ketiganya menyebar.

Lotere yang tidak dapat meningkatkan memutar banyak. Akhirnya ada satu potong setelah menggunakan sejumlah besar, dapat ditarik sekali sehari, dan memutar sekitar 10 kali adalah batasnya.

Tapi itu berbeda di sini, kota...... itu lotere tingkat distrik perbelanjaan, kemungkinan dapat ditingkatkan dengan mudah.

Setelah beberapa saat, aku menerima tiket lotere dari ketiganya yang kembali.

"Makasih, Nana"

"Seperti perintah Aruji"

"Makasih, Io"

"Ada sesuatu yang ingin dibeli, sehingga hanya tepat waktu"

"Apa yang Miu beli?"

"Uhm, daging, sayuran, dan ー ー"

"Ini sangat mirip Miu ya"

Tiket yang ketiga kumpulkan setelah berbelanja di sana-sini, dengan mudah melebihi 200.

"Hikari, mari kita pergi memutar sekali lagi. Kau bisa memutar sekitar 200 kali ini"

"Sungguh! Wa~i"

Bersamaan dengan Hikari, kami memasuki tenda lagi.

Aku menyerahkan tiket lotere, dan membuat Hikari memutar lotere.

"Wa~, mengagumkan~"

Hikari memutar pegangan dengan sangat bahagia.

Di tengah, dia berhenti sekali.

"Ini sudah berakhir?"

"Anda masih bisa memutar lebih banyak"

Dia berkata sambil tersenyum.

Dan kemudian, dia memutar dengan gembira.

Tidak seperti lotere itu, sepertinya dia senang bahwa dia dapat memutr sebanyak yang dia inginkan.

Sebagian besar itu gagal (hadiah partisipasi), tapi dia tidak keberatan dan terus memutar.

"Bukannya gagalnya terlalu banyak. Bukankah seharusnya dia bisa mendapatkan sesuatu sekali dalam seratus kali"

"Bukankah itu baik-baik saja, Hikari sangat senang kan"

"Aruji, bukankah lebih baik kalau kita mengumpulkan tiket lagi"

"Un, aku kira begitu. Sampai Hikari lelahーー"

Ketika aku hendak meminta untuk mengumpulkan tiket lotere lagi, *GaranGaran*, hand bell berdering.

"Selamat, hadiah pertama, itu adalah sukses besar"

"Oh!"

Anehnya, sukses besar keluar, di atas itu, itu adalah hadiah pertama.

Aku mendekati Hikari.

Orang lotere mengambil barang dari belakang, dan memberikannya kepada Hikari.

"Silahkan, hadiah pertama. Ini replika Pedang Iblis terbaru"

"Wa~, itu Okaa-san~"

"Apakah okaa-san gadis kecil itu memiliki satu juga? Ahh, sepertinya Otou-san memiliki juga. Mereka sedang heboh baru-baru ini, dan itu yang dijual di sini dan di sana setelah semua"

Orang lotere melihat Eleanor di pinggangku dan berkata begitu. Ada entah bagaimana, kesalahpahaman, tapi aku mengabaikannya.

"Namun, ini adalah versi terbaru. Gadis kecil, tahan itu dan keluarkan kekuatan sihir"

"Kekuatan sihir? Seperti ini"

Hikari memegang replika Pedang Iblis, dan *GuGuGu*, menutup matanya dan mengeluarkan kekuatan sihir.

Imutnya.

Dan kemudian, ada aura gelap yang keluar dari replika Pedang Iblis.

"He~?"

"Sama seperti itu, itu yang terbaru yang melepaskan aura gelap ketika kekuatan sihir dituangkan. Tentu saja, itu adalah sesuatu yang tidak berbahaya bagi manusia sehingga gunakanlah sebanyak yang Anda inginkan"

Eleanor palsu benar-benar berkembang pesat ya.

Hikari memegang replika Pedang Iblis yang auranya keluar dari situ, dan bertanya padaku.

"Otou-san, Hikari keren?"

"Sikap Tuan biasa saja"

Kata Miu. Memang benar, itu adalah sikap yang biasanya kugunakan.

Ini persis seperti itu, tapi.......

"Imut"

Daripada keren, itu sangat imut.

"Eh~"

"Dasar orang tua kekanak-kanakan"

Katakan apa yang kau mau.

Hikari yang memiliki sikap dengan Pedang Iblis, itu sangat imut yang ingin kupotret dan menampilkannya.
Kujibiki Tokushou Bab 61

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment