16 December 2016

Kujibiki Tokushou v2 Bonus Story

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bonus Story - Teresia Twin Flower


Sudah lama sejak aku telah dengan Aneue.

Di dalam kereta yang dilapisi dengan sihir yang mana getaran di jalan tidak dapat dirasakan, aku duduk menghadap Aneue.

Helen Teresia Mercouri.

Kakakku yang paling dicintai, dia sangat anggun, mulia, dan sangat cantik sampai dia bahkan membuatku, yang berjenis kelamin sama dan adiknya, terpesona.

"Apa yang terjadi, Iris, menatapku seperti itu"

"T-tidak. Itu hanya, gaun penampilan Aneue sangat indah"

"Terima kasih. Iris juga sangat cantik lho"

Aku dipuji oleh Aneue. Aku senang, tapi itu memalukan.

Untuk menghapus rasa maluku, aku memanggil orang yang berada di luar.

"Fortis"

"Ha!"

Suara membalas, suara seorang militer yang serius ini.

Ini adalah ksatria setia Aneue, Fortis.

Aku bertanya padanya.

"Berapa banyak waktu yang dibutuhkan untuk sampai Reiusu?"

"Sekitar empat setengah hari"

"Kita sedikit terlambat. Cepat"

Mulut Aneue dibuka. Alisnya yang indah menyempit.

Ini kontras dengan penampilannya duduk dengan punggung tegak sambil duduk, dan ekspresinya tampak sangat serius.

"Ha! Tapi, lebih dari ini, itu akan melampaui batas sihir"

"Aku tidak keberatan. Daripada itu, pastikan bahwa kita tiba sebelum utusan dari empat negara pergi"

"Ha!"

Jawab Fortis. Segera setelah itu, kereta sedikit berguncang.

Getaran yang melebihi batas sihir, sehingga kereta maju pada kecepatan yang cepat.

Saat ini, kita sedang menuju mansion Yuuki Kakeru yang ada di Reiusu.

Menjawab permintaan Great Sage Althea, kita berada di jalan untuk memberinya gelar bangsawan.

Dan itu, Aneue membuatnya terburu-buru.

Jujur, aku berpikir bahwa tidak perlu untuk melakukan itu.

Ketika aku memikirkan itu, mataku bertemu dengan Aneue yang melihat ke arahku.

"Iris"

Rasanya seolah-olah dia telah membaca di dalam pikiranku, dan jantungku berdebar.

"A-Apa"

"Gaunmu kusut"

"G-gaun, itu?"

Aku terburu-buru, dan mengonfirmasi tampilanku sendiri.

Sekarang, aku tidak dalam pakaianku yang biasa. Ini juga sama cantik, gaun yang dihiasi terlihat seperti Aneue.

Aku membuat maid istana terpercayaku membuatku memakainya. Aku tidak bisa melihat bagaimana itu kusut sekalipun.

"Jangan bergerak"

Aneue mengulurkan tangannya, dia membilaiku. Sepertinya lipatan itu telah sedikit tumpang tindih.

"Sudah bagus dengan ini"

"Terima kasih banyak"

Setelah aku mengucapkan terima kasih, Aneue tersenyum manis, menyenangkan, dan tangannya kembali.

Bahkan gerakan itu, itu elegan, anggun, dan halus.

Aku terpesona olehnya lagi.

Meskipun kita memakai jenis pakai yang sama, aku bisa berpikir bahwa kecocokannya jauh lebih dari tidak bisa dibandingkan denganku.

Dan Aneue, dia menatapku.

"Ada apa, Aneue"

"Seperti yang telah kupikirkan, yang ini terlihat lebih bagus dengan Iris. Lebih dari pakaian armor yang biasa"

"Itu ー ー"

"Kau hanya harus memakai pakaian seperti ini seperti biasa. Iris tidak pergi ke medan perang kan"

Aku tidak bisa mengatakan apa-apa.

Sebenarnya, seperti yang dikatakan Aneue, biasanya aku tidak pergi ke medan perang.

Aku tidak pernah pergi sekali pun. Aku hanya menyiapkan tampilanku dan perasaanku sehingga aku akan bisa pergi ke salah satu medan tersebut kapan saja, tapi baik atau buruk, aku tidak pernah bertemu kesempatan tersebut.

Teresia Twin Flower.

Dua putri yang berpartisipasi dalam urusan negara Mercouri, julukan Aneue dan diriku.

Aneue dilatih untuk urusan militer. Jika dia membelai kipas hitam yang bisa disebut sebagai trade mark-nya, dikatakan bahwa situasi perang berubah drastis. Dia akan disebut sebagai dewi perang, bagaimana aku melihat itu.

Aku mengagumi Aneue, dan selalu mengenakan armor untuk urusan negara.

Aku mengangkat rambutku, memakai armor sendiri, dan jubah berkibar.

Imitasi semangat Aneue, itu adalah bagaimana perasaan yang ingin menjadi bantuan dari Aneue di medan perang suatu hari nanti dituju.

Tentu saja, aku tidak pernah mengatakan kepada Aneue tentang itu.

Aku menjawab "tenang".

"Kau mengatakan itu, tapi urusan negara adalah kekacauan yang tidak kalah dengan medan perang. Ini adalah tempat di mana roh-roh jahat yang dipertajam oleh usia tua mereka yang mengembara. Seorang gadis kecil sepertiku, aku tidak akan mampu menahan mereka kalau setidaknya aku tidak akan mengenakan pakaian begitu"

"Begitu?"

"Iya, 'gitu"

"Begitu ya……"

Aneue mengangguk diam-diam, sepertinya dia yakin dengan hal itu.

Alasan yang telah kupikirkan selama bertahun-tahun, yang memiliki sekitar 30% dari perasaanku yang sebenarnya.

Aku akan sangat bermasalah jika dia tidak yakin dengan itu.

Memang benar bahwa Aneue yakin dengan hal itu.

ー ー Tapi.

"Baiklah, aku terus membuat peluang dari sekarang, dan membawamu ke tempat Kakeru-sama oke"

"Eh?!"

Kenapa menjadi seperti itu, aku tercengang.

"Ada banyak orang cantik di sekitar Kakeru-sama, sehingga Iris juga harus melakukan yang terbaik untuk membuat dirinya cantik untuk tidak kalah melawan mereka"

"T-tapi, aku tidak berpikir bahwa hal-hal itu cocok untukku"

"Itu tidak benar sama sekali. Iris mewarisi darah Okaa-sama dengan sangat baik. Kalau kau memperbaiki diri sendiri, kau akan menjadi cantik sampai tidak ada yang akan meninggalkanmu"

"Itu……"

Aku sangat malu.

Aneue selalu memujiku seperti itu. Dia memikirkanku.

Dia memikirkanku yang sangat kasar tentang itu.

Aku ditatap oleh Aneue.

Dengan serius, mata baik.

"P-Pada saat itu, akankah Aneue memilih gaun untukku"

"Tentu saja. Kalau Iris akan berpakaian cantik, aku akan bekerja sama"

"Terima kasih banyak"

Aneue tersenyum ramah dan manis.

Percakapan kami dipotong di sana.

Atmosfir Aneue berubah.

Aneue seperti biasa, tegak kembali, dan menatap lurus ke depan.

Bersemangat, mata yang kuat, seolah-olah itu menembus dinding kereta.

Itu mata yang menunggu.

Berubah menjadi wajah yang ingin segera terbang ke orang itu, Yuuki Kakeru, bahkan sekarang.

Ada duri dalam dadaku.

Seolah-olah ndapatkan mundur oleh atmosfir yang tidak diketahui menyebar di dalam kereta, aku membuka mulut.

"Ada satu hal, aku ingin bertanya"

"Apa itu?"

"Apakah orang itu benar-benar baik?"

"Tentang Kakeru-sama?"

"Iya"

Setelah aku mengangguk, ekspresi Aneue berubah jelas.

Dari Teresia Twin Flower yang menakjubkan, dengan seorang gadis kota yang jatuh cinta.

"Dia adalah orang yang paling hebat untuk setiap jenis arah, Kakeru-sama itu"

"Setiap jenis"

Itu bukan jawaban sama sekali, dia terlalu buta untuknya.

"Dia kuat, gagah, tapi baik. Ketika dia memikirkan sisiku, dia selalu serius"

Itu alasan yang mungkin kudengar di suatu tempat sebelumnya.

"Ah! Itu tidak semua. Dengar, Iris. Kakeru-sama, sekarang, dia memakai kipasku tahu. Dan setelah itu"

Dia membual akan hubungan cintanya denganku.

Dia benar-benar, membual akan hubungan cintanya denganku.

Aku tahu wajah ini. Ini adalah wajah yang sama dari kakakku yang lain yang lahir dari ibu yang lain, itu adalah wajah Kali Ricoris Mercouri.

Ini adalah wajah yang sama yang kakak memberikan kontribusi untuk laki-laki seolah-olah itu urusan negara. Artinya, wajahku tidak bisa membayangkan wajah Aneue akan buat sampai sekarang.

Aku memiliki bersyukur pada Yuuki Kakeru, aku merasa sangat berterima kasih untuk ide yang biasanya untuk lambang kerajaan.

Tapi! Aku tidak bisa memaafkannya membuat Aneue berwajah seperti itu!

Seperti ini......bukankah dia hanya seorang wanita terobsesi cinta.

Aku perlu melakukan sesuatu.......

Ketika aku memikirkan hal itu, getaran dari kereta berhenti.

"Yang Mulia, kita telah mencapai mansion"

Aku mendengar suara Fortis dari luar.

Dalam sekejap.

"Ayo pergi"

Ekspresi Aneue berubah.

Rasanya seperti ー ー "Transform".

Dia menegakkan punggungnya, dan wajah menakjubkan yang menatap lurus ke depan.

Obsesi untuk cinta menghilang. Dia menjadi cantik.

Keanggunannya meringan, dan mengeluarkan aura penuh keanggunan.

Aku merasa seperti itu adalah Aneue yang paling cantik yang pernah kulihat.

Apa...... Ini.

Aneue menatapku, dan berkata.

"Untuk menyelesaikan pekerjaan kita. Aku perlu untuk tidak membuat malu untuk Kakeru-sama"

Itu Aneue, itu untuk Yuuki Kakeru.

Helen Teresia Mercouri.

Sisi lain dari bunga kembar yang disebut sebagai dewi medan perang.

Aku tidak ingin memikirkan hal ini, tapi ー ー aku merasa seolah-olah Aneue "berhenti".

Dibandingkan dengan sebelumnya, dia bersinar lebih jauh lagi.

Orang yang melakukan itu, itu...... Yuuki Kakeru.

Aku tertarik padanya. Aku memperoleh minat lebih dalam dirinya. Aku berpikir bahwa aku ingin tahu lebih banyak tentang dia.

Tapi, sebelum itu.

"Ayo pergi"

Aneue menatapku. Aku mengangguk sebagai jawaban.

Aku memejamkan mata, dan mengambil napas dalam-dalam.

Karena aku tidak biasa berpenampilan gaun, aku melakukan yang terbaik untuk meniru gerakan Aneue.

Untuk tidak membuat Aneue malu.

Kami turun dari kereta, memasuki mansion dengan bawahan kita.

"Namaku Helen Teresia Mercouri"

"Ini Iris Teresia Mercouri"

Para utusan dari empat negara mulai bergumam satu sama lain, dan sementara Aneue membuka mulutnya.

Aku, menatapnya, Yuuki Kakeru, berusaha untuk tahu lebih banyak tentang dia.
Kujibiki Tokushou v2 Bonus Story

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment