31 December 2016

World Customize Creator Bab 3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 3

Tinggal di Desa Rufk

"Itu desa Rufk"

Zeshald menunjuk jalan di mana gubuk-gubuk kayu berjajar dengan cara kacau. Itu sebuah desa yang ukurannya cukup untuk sekitar 240 penduduk desa yang tinggal di 60 rumah. Di sisi lain dari desa dataran besar membentang ke cakrawala.

"Tak berdaya tinggal di sana, kan?"

"Ya. Mungkin aku belum memberitahumu sebelumnya, tapi aku pengguna seni dewata air dan juga dokter di desa ini "

"Bukan penguasa desa, berbicara dan mengajar orang-orang tak berdaya, belum lagi tinggal bersama mereka, sangat jarang", dalam perjalanan mereka ke desa sekali lagi Zeshald menjelaskan kepada Yuusuke tentang kedalaman perbedaan antara pengguna seni dewata dan orang-orang tak berdaya.

Sebagian besar orang telah menerima perlindungan dewata dari Empat Dewa Agung, yang telah menciptakan dunia. Orang-orang ini menyebut diri mereka pengguna seni dewata dan bisa menggunakan kemampuan, yang disebut seni dewata. Mereka dengan kekuatan memerintah atas tanah ini, dan aturan yang diperpanjang ke setiap sudut dunia.

Orang yang tidak bisa menggunakan seni dewata berada dalam minoritas dan dilihat sebagai ternak.

"Betapa kejamnya kau bisa melihat orang sebagai ternak?"

"Itu karena perbedaan kekuatan antara mereka"

Dengan kedewataan Empat Dewa Agung sebagai penguasa sistem utama dunia ini, pengguna seni dewata memiliki status sosial mereka dengan jelas dibedakan oleh kemampuan mereka. Bahkan mereka memutuskan pada pembatasan yang bisa tinggal di kota yang sama. Pengguna api dianggap pengguna seni dewata dengan status yang tinggi dan memegang posisi sosial tertinggi di dunia ini, pengguna seni air dan bumi adalah kelas menengah sedangkan pengguna angin kelas terendah.

"Pada dasarnya ini adalah sebuah sistem di mana orang-orang dengan pemerintahan kekuatan militer terkuat selama sisanya"

"Begitu ya"

Meskipun akal sehat Kaltcio masih misteri bagi Yuusuke, berkat Zeshald, setidaknya ia berhasil lancar mengingat semua yang diajarkan tentang struktur sosial dari dunia ini.

"Karena kau sekarang memiliki pemahaman yang kasar itu, kau akan bisa belajar sisanya sementara tinggal bersama kami"

"Terima kasih untuk semuanya"

Jadi Yuusuke, yang tiba-tiba dipanggil ke dunia ini, telah menemukan bahwa ia diberi kuasa untuk menyesuaikan hal-hal yang dia sentuh. Saat Yuusuke masih belum bisa mengatakan kiri dari kanan di dunia ini, dia saat ini tinggal di rumah Zeshald di bawah perawatannya.

***

Desa itu dikelilingi oleh parit yang lebarnya sekitar 1 meter dan 1 meter yang digali untuk melindungi gudang gandum dari binatang liar. Di pintu masuk ke desa, jembatan kayu dibangun di atas parit.

Karena tidak ada hewan yang berbahaya atau spesies binatang jahat di wilayah ini, desa-desa cenderung mengelilingi diri dengan parit bukan membangun dinding. Apalagi cabang dari jenis pohon khusus, yang mengandung resin yang mudah terbakar, diletakkan di bagian bawah parit. Pada waktunya itu bisa dinyalakan untuk membuat dinding api.

Desa Rufk hidup dengan berburu, memancing di sungai terdekat, dan mengumpulkan buah dari pepohonan di hutan. Kadang-kadang mereka mendagangkan panen mereka dengan desa tetangga dan menjual bulu dan wol, dikumpulkan dari ternak, di kota besar yang merupakan ibukota dari wilayah ini.

Penduduk desa yang melihat Yuusuke yang tidak terbiasa rambut hitamnya dan tampak terkejut saat mereka melihat dia. Sampai-sampai tidak ada pengunjung yang datang ke tempat Zeshald yang menyebabkan masalah dan ekspresi mereka melunak setelah beberapa saat. Ini jelas menunjukkan Yuusuke bagaimana Zeshald teramat dianggap di desa.

"Zeshald-sensei... dan pria Dewa Jahat..."

"Aku Tagami Yuusuke"

Sun pulang dan, setelah melihat Yuusuke segera menyembunyikan dirinya di balik pintu. Dia bekerja sebagai pembantu di rumah Zeshald dan, meskipun secara terbuka hati dari Yuusuke, telah menyiapkan ruang tamu.

"Haha kalau dia benar-benar menakutkan, maka kenapa kau bekerja di sini hari ini?"

"Aku tidak punya apa-apa lagi yang harus dilakukan~"

Untuk saat ini, Zeshald meminta Sun untuk menyiapkan baskom air. Sejak Yuusuke datang jauh-jauh ke sini bertelanjang kaki, kakinya ditutupi oleh goresan. Zeshald berencana untuk mencuci kotoran dari kaki Yuusuke dan kemudian menyembuhkannya.

"Aku akan memberikan sepatuku, meskipun mungkin kurang cocok untukmu"

"Kurasa aku bisa mengubah ukurannya, jadi takkan jadi masalah"

Yuusuke duduk di kursi yang ditawarkan padanya dan memeriksa telapak kakinya. Ada beberapa jejak kotoran dan kerikil kecil. Meskipun tidak ada lecet, ia melihat beberapa memar. ["Ouch~"] pikirnya. Sementara itu, Sun kembali dengan air.

"Ah, ...makasih"

"......"

Sun, yang rambutnya putih diikat di bagian belakang, tampak cukup berotot untuk tubuh ramping. Dia meletakkan baskom dan ember kayu dengan air di kaki Yuusuke dan mulai membasuh kaki Yuusuke dengan malu-malu.

Rasanya seperti dia dalam sebuah adegan dari acara televisi atau film, Yuusuke, kaget, menarik mundur kakinya. Setelah memikirkan kembali tentang pengetahuan umum dunia ini ia mengerti bahwa menarik mundur kaki seseorang di sini mungkin tampak kasar.

Sedikit malu, ia mengalami perasaan tergelitik. Untuk sementara, hanya suara air bisa didengar.

"Aku sudah selesai, sensei"

Setelah membasuh kaki Yuusuke dan melaporkannya pada Zeshald, Sun mengambil baskom, diisi dengan air kotor, dan ember kayu dan pergi ke luar untuk membuang air. Pada saat yang sama, Zeshald keluar dari ruang dalam di mana ia meninggalkan barang-barang dan menyiapkan sepasang sepatu bot.

"Umm, coba kulihat"

Dia menempatkan sepasang sepatu coklat sedikit berdebu di samping dan memeriksa keadaan kaki Yuusuke. Kemudian, hanya dengan berkonsentrasi sedikit, ia menyembuhkan luka-luka kecil dan membuat memar pada kaki Yuusuke menghilang.

"Bagaimana rasanya?"

"Mengagumkan, kau menyembuhkannya sungguh-sungguh!"

Rasa sakit menusuk-nusuk yang dia rasakan juga benar-benar menghilang. Setelah memeriksa telapak kakinya lagi Yuusuke melihatnya jadi indah dan halus. Yuusuke hanya bisa mengagumi kekuatan penyembuhan seni dewata yang tampak seperti sihir baginya.

"Aku melihat bahwa seni dewata efektif padamu"

"Ah, sepertinya begitu. Jadi ada kemungkinan bahwa itu tidak akan bekerja?"

Zeshald mengangguk cerdas untuk pertanyaan Yuusuke. Dalam pikirannya, Zeshald lega bahwa seni dewata di dunia ini bisa mengganggu Yuusuke. Dengan cara ini, bila Yuusuke terbukti Dewa Jahat, pengguna seni dewata akan bisa melawannya.

["Yah, dia tidak terlihat seperti orang yang berbahaya"]

Dengan pengalaman Zeshald sedang terkonsentrasi di tempat lain, Yuusuke menyentuh sepatunya dan, setelah memastikan suara lonceng, segera mulai mengubahnya.

***

Membawa seikat bunga dan keranjang buah-buahan rara, dia sedang berjalan bersama ayahnya dengan kecepatan tetap. Dari waktu ke waktu, dia memandang ayahnya dan mengajukan pertanyaan, yang ayahnya jawab sambil tersenyum. Mereka membawa persembahan ke kuil seperti biasa, kemudian, tiba-tiba, ayahnya berhenti.

Memikirkan apa yang mungkin terjadi, dia melihat ke arah jalan dan melihat seorang pria berambut hijau berdiri di samping seorang pria berambut kuning.

Pengguna seni dewata! Segera, dia berpikir bahwa ayahnya mendorongnya ke semak-semak yang tumbuh di sepanjang jalan. Dia jatuh dan bunga-bunga itu tersebar di udara, menciptakan awan merah. Hal pertama yang dilihatnya setelah keluar dari semak-semak itu tubuh ayahnya, terbaring dalam genangan darah.

Ketika dia meneriaki nama ayahnya dan mulai bergegas ke arahnya, tanah di bawah kakinya naik tiba-tiba dan dia diserang oleh tanah. Dia mengerti apa yang terjadi dan mulai berjuang panik, tapi dia terpukul di perut oleh dingin, hal bodoh itu segera diikuti oleh rasa sakit terbakar.

Kedua pengguna seni dewata tertawa. Kekuatan itu meninggalkan tubuhnya, dia bisa melihat sesuatu yang berwarna merah keluar dari perut saat ia mengerti ["ah, aku sekarat"]. Tiba-tiba tanah, yang dia terperangkap hancur. Tubuhnya jatuh seakan tidak ada kekuatan yang tersisa.

Di jalan, dia bisa melihat orang berambut biru berjalan ke arahnya. Dia tahu orang itu. Dia adalah seorang pengguna seni dewata. Tapi, orang itu adalah...

".........!"

Matahari pagi menyilaukan dan kicau melodi burung kecil telah menghapus pikiran yang masih tertinggal di mimpi buruk masa lalu. Sun duduk tiba-tiba setelah mengeluarkan napas lega. Itu adalah mimpi buruk dari masa lalu yang belum ia lihat lagi.

"Ini jelas karena Dewa Jahat"

Setelah mendesah lagi Sun keluar dari tempat tidur.

***

"Selamat pagi, sensei! ...Dan Yusuke..."

"Mmm, selamat pagi, Sun"

"Pagi~"

Ketika Sun tiba di ruang makan, serangkaian kain, pakaian, dan sepatu, Zeshald dan Yuusuke yang bawa, berbaris di atas meja. "Kau mungkin bisa menyamar sebagai penjahit", saran Zeshald, yang menjawab Yuusuke dengan "Kau mungkin benar".

"Ok, Execute"

Setelah bermain-main dengan jarinya di udara, Yuusuke mengucapkan kata-kata dan tampaknya menekan sesuatu. Kain dan sepasang sepatu tua, yang tersebar di atas meja, diselimuti cahaya dan berubah menjadi pakaian dengan desain rumit dan sepasang sepatu dipernis merek baru, yang hanya pengguna seni dewata bisa buat.

Yuusuke, yang dikatakan dari dunia lain, membawa seni dewata dewa jahat. Dia menyebut kekuatannya "Customization – Creation".

Setelah merasa seseorang memandangnya, Yuusuke tiba-tiba mengangkat kepalanya dan matanya bertemu dengan Sun. Saat itu, Sun buru-buru meninggalkan ruangan. Sejak beberapa hari telah berlalu sejak Yuusuke datang ke kata ini dan sejak dia familiar dengan kehidupan di desa ini, Yuusuke kadang-kadang mengadakan pembicaraan kecil dengan penduduk desa. Namun, sayangnya ia bisa belum mencapai hati Sun.

Yuusuke mendesah. Zeshald, setelah memastikan bahwa Sun memang meninggalkan rumah, memecah kesunyian.

"Jangan mencelanya. Anak yang dibebani dengan masa lalu yang buruk"

Setelah mengatakan itu, ia menutup satu mata dan menaruh jari telunjuknya ke bibirnya sambil mengatakan "Ini rahasia". Setelah itu dia mengatakan kepada Yuusuke tentang trauma yang telah Sun alami dalam masa kecilnya

***

"Oh, Sun, boleh saja untuk bolos pergi ke tempat sensei hari ini"

"Bibi Bahana... Uhm, sensei tampak sibuk meneliti seni dewata Yuusuke..."

Sun menjawab dengan suara lembut ke tetangganya, sementara dalam perjalanan ke hutan untuk memanen buah-buahan. Bibi Bahana adalah seorang wanita muda yang cantik yang mana tetangga Sun ketika dia tinggal bersama ayahnya. Dia kenal Sun sejak dia kecil dan sering khawatir tentang masa depannya.

Bahana juga telah kehilangan suaminya belum lama ini. Meskipun secara resmi itu dikatakan kecelakaan selama berburu, dia tahu bahwa suaminya benar-benar dibunuh oleh pengguna seni dewata hanya untuk bersenang-senang. Karena ini, dia bisa memahami rasa sakit yang Sun rasakan setelah kehilangan ayahnya pada kehendak dari pengguna seni dewata — Sun memiliki trauma yang terkait dengan pengguna seni dewata laki-laki muda.

"Kau masih belum terbiasa dengannya?"

"......Aku mengerti bahwa dia adalah orang baik, tapi... aku takut padanya"

Sun mengerti bahwa sikap dan perasaan yang dia tunjukkan ke arah Yuusuke adalah masalahnya, bagaimanapun, takut pengguna kemampuan, terukir di masa kecilnya, tidak bisa dengan mudah dihapus walaupun Zeshald katakan padanya bahwa Yuusuke tampaknya bukan pengguna seni dewata .

Namun, kekuatan itu tampak seperti seni dewata bagi Sun. Jadi untuk Sun, ia adalah seorang pengguna seni dewata dari dunia lain yang telah muncul di dalam kuil Dewa Jahat. Di dunia ini, ia disebut Dewa Jahat dan Tak Berdaya kadang-kadang diejek sebagai pengguna seni dewata Dewa Jahat.

"Hei, jangan terburu-buru! Kenapa kau tidak mencoba berbicara dengannya sebentar saja?"

"Uhm..."

Sun mendapati dirinya untuk menyambutnya di pagi hari. Jika dia terus begini, dia mungkin sampai ke titik di mana ia bisa bersikap normal di sekitarnya.

["Lain kali, mungkin aku akan mencoba bertanya kepadanya tentang rasa makanan"]

***

Sementara Sun sedang mengumpulkan buah-buahan di hutan dan mengobrol dengan tetangganya, di rumah Zeshald, Yuusuke mengerang, mendengarkan masa lalu gadis-gadis itu saat diberitahu oleh pria tua itu. Meskipun ia memahami pengetahuan umum dunia ini, hubungan antara pengguna seni dewata dan tak berdaya tidak sejajar baik dengan dia.

"Apa yang terjadi dengan keduanya?"

"Aku membunuh salah satu dari mereka, tetapi pengguna angin berhasil lolos"

Bahkan sekarang aku bisa mendengar cerita di desa saat tidak ada pengguna seni dewata yang seharusnya menyaksikan beberapa desa tak berdaya di daerah itu.

Ada saat di mana tak berdaya, yang tidak punya penguasa untuk mengawasi mereka, diperlakukan sebagai binatang liar. Ada kasus-kasus seperti Sun di antara pengguna seni dewata muda, yang baru saja memperoleh kekuatan mereka dan ingin mengujinya pada orang-orang dengan tidak punya perlindungan demi menguji kekuatan mereka atau murni untuk kesenangan mereka.

Pengguna seni dewa muda yang menyerang Sun dan ayahnya, setelah melihat Zeshald, bergegas lari, diasumsikan bahwa mereka telah merusak property tanpa persetujuannya.

Sementara pengguna seni air Zeshald memiliki tingkat hirarki yang sama sebagai pengguna seni bumi, diasumsikan bahwa, antara Dewa Bumi Zalnar dan Dewa Air Shalnar, yang terakhir lebih kuat dan dengan demikian pengguna seni air memiliki status sosial yang lebih tinggi dari seni bumi rekan-rekan mereka. Sementara itu, pengguna seni angin milik kasta sosial terendah dari pengguna seni dewata.

Saat membunuh properti dari pengguna seni dewata dari status sosial yang lebih tinggi prihatin, keputusan di pengadilan pengguna seni dewata itu jelas. Pencurian dibenarkan hukuman mati dan pengadilan, di atas merebut aset, bisa mengupas tuduhan status sosial dan mengubahnya menjadi budak. Terancam oleh konsekuensi ini keduanya berusaha untuk menghabisi Zeshald.

Meskipun seni dewata Zeshald itu jenis penyembuhan, penguasaan seni memungkinkan dia untuk membalikkan efek dan menggunakannya untuk merusak daging.

"Sementara aku butuh sedikit waktu untuk mencekik pembuluh darah pengguna seni bumi, pengguna seni angin, dikenal untuk mobilitas ekstrim dan kemampuan untuk mengirimkan informasi, berhasil melarikan diri"

"Caramu menggambarkan itu menakutkan..."

Yuusuke, marah sambil mendengarkan cerita yang kejam. Ia merasa bahwa ia tidak bisa mentolerir kelompok orang-orang itu, tidak peduli dunia ia berasal.

"Adakah kelompok orang-orang seperti itu di duniamu berasal?"

"Yah, ada beberapa orang-orang aneh, tapi tak seorang pun akan berpikir tentang memperlakukan manusia lain sebagai binatang"

Bahkan ada beberapa kasus yang ekstrim, dunia Yuusuke berbicara tentang cenderung untuk menahan rasa hormat terhadap hak asasi manusia dan hak-hak ini dihormati di hampir setiap negara. Setelah mendengar ini, Zeshald mengangguk, mengatakan "Itu tempat yang bagus" dengan wajah penuh dengan berbagai emosi.

***

"Ini menjadi obrolan yang cukup panjang"

Setelah menyeret bagasi, tergeletak di atas meja, untuk sementara, Zeshald mulai memisahkan barang-barang yang ingin dijual di kota. Yuusuke, yang membantu Zeshald berkemas, menjatuhkan benda hijau dari pembukaan tas kokoh, berbaring di kursi.

Yang jatuh di bawah kursi adalah silinder panjang. Bertanya-tanya apa mungkin Yuusuke mengangkat silinder.

Ding dong.

Itu adalah objek transparan seperti kristal. panjang kristal itu hampir sama dengan jari telunjuk Yuusuke dan ketebalannya sekitar 3mm. Itu tampak mirip dengan pensil segi enam yang datar di kedua ujung.

"Mhm? aaah itu shouka [Sparkling crystal]. Kantong ini adalah dompetku"

[Shouka] adalah nama untuk mata uang, yang terbuat dari zat berbentuk silinder sangat sulit. Shouka digunakan di seluruh Kaltcio dan diciptakan oleh upaya gabungan dari pengguna seni dewata api dan bumi. Hal itu dikatakan diproduksi oleh kondensasi cahaya, proses manufaktur yang benar itu dirahasiakan.

Ibukota negara ini dan juga kota terbesar di Kaltcio disebut Sanc Adiet. Percetakan shouka diawasi oleh keluarga memerintah dari pengguna seni api, juga dikenal sebagai bangsawan kota ini.

Ada empat jenis shouka, dinamai Empat (Dewa Agung), yang nilainya ditentukan oleh warna kristal — satu shouka Volnar merah senilai 5 shouka Shalnar biru, 10 shouka Zalnar kuning, atau 30 shouka Fyolnar hijau.

"Kedengarannya berat.."

"Hohoho, kau harus ingat ini dengan baik di masa mendatang"

Yuusuke mengambil shouka Fyolnar transparan dan memegangnya terhadap cahaya. Ketika ia menyentuh kristal, ia mendengar lonceng biasa sehingga berpikir ["Seharusnya aku bisa mengutak-atik itu, kan"] Yuusuke membuka menu kustomisasi.

Lalu Yuusuke mengambil satu-satunya shouka Volnar dari kantong dan, setelah membandingkan parameter itu dengan shouka Fyolnar, memutuskan bahwa, selain dari satu parameter, sisa struktur mereka identik.

Tapi, shouka dari jenis yang sama masih memiliki perbedaan halus dalam parameter mereka karena itu, ia mungkin akan memenuhi tingkat error tertentu. Yang berarti bahwa tidak ada instrumen kesamaan yang digunakan dalam proses manufaktur.

"...Execute"

Kristal Fyolnar, Yuusuke pegang di tangannya, diselimuti oleh cahaya. Setelah cahaya itu telah menghilang, apa yang Yuusuke pegang adalah shouka Volnar tembus cahaya.

"Hei, tunggu sebentar!"

Dengan suara keras, Zeshald berdiri dari kursinya dan buru-buru melihat sekeliling. Tidak ada orang di ruangan selain Zeshald dan Yuusuke. Sementara itu Yuusuke menyembunyikan shouka Volnar yang diubah, bertanya "Apakah aku melakukan sesuatu yang buruk?".

Shouka yang dikustomisasi memang asli. Shouka tidak bisa dikatakan shouka ditempa terpisah dari yang biasa, diciptakan oleh api peringkat tinggi dan pengguna seni dewata bumi. Keterampilan penilaian dari pengguna seni dewata bumi tidak bisa tertipu, masih, ini tampaknya tidak menjadi kebetulan dan memang kristal Volnar asli.

"...Ok, Yuusuke~ Jangan bilang atau menunjukkan siapa pun apa yang kau lakukan sekarang. Ngomong-ngomong, aku punya 8 kristal Fyolnar lagi di sini~~~"

Itu sore dan 8 kristal Fyolnar telah menghilang secara misterius dari dompet Zeshald, kebetulan jumlah kristal Volnar telah meningkat dengan jumlah yang sama.

Bagaimana hal itu terjadi memang misteri.
World Customize Creator Bab 3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment