11 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 65

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 65 – Bayangan yang Mengintai


"Myu~"

Chibi Dragon berteriak, dan menatap ke luar kereta.

Berpikir "lagi?", Aku melihat ke luar. Dan kemudian, kali ini, bandit yang sedang menunggang kuda datang, dan mengelilingi kereta.

Satu, dua, tiga...... ada enam totalnya.

Angka yang tidak bisa disebut sebagai ancaman.

Untuk itu, Aura ketakutan, wajah Melissa kaku.

"Serahkan padaku"

Aku hanya mengatakan itu, dan keluar dari kereta.

Aku menatap bandit yang sedang menunggang kuda.

"Apaan sih kau"

"Hehehe……"

Salah seorang pria membentangkan ujung tombak yang dia pegang ke tirai dari kereta tanpa menjawab.

Dia mungkin mencoba untuk melihat apa yang ada di dalamnya.

Aku menarik Eleanor, dan memotong itu.

"Apaan sih kau"

Aku bertanya hal yang sama.

"N~? Apa lagi, kau tahu"

"Ah~, benar juga, itu"

"Ya, ya, benar. 'Serahkan uangmu dan tinggalkan wanita di belakang'."

Orang-orang itu tersenyum, dan mengucapkan kata-kata yang cukup umum.

Itu hanyalah kalimat, itu tidak benar, hanya kata-kata yang dikatakan.

"Apakah kau juga merencanakan mengambil nyawa Aura"

"Kalau begitu, apa yang akan kau lakukan"

Orang itu bertanya kembali sambil menyeringai.

"Untuk apa"

Ini menjengkelkan, tapi aku menahan dan terus bertanya.

"Hehhe...... Aku tidak bisa memberitahumu itu"

"Hanya saja, ada banyak orang yang akan terganggu bila putri itu masih hidup"

"Seseorang dari status yang tinggi, kau tahu"

"Oi, idiot, kau mengatakan terlalu banyak"

"Tidak peduli. Toh, kita akan membunuh mereka semua"

"Yah, itu benar"

"Aku tahu"

Orang-orang itu tertawa pada saat yang sama.

Mereka terus tertawa bersamaan dengan wajah menjengkelkan yang hampir membuatku bertanya-tanya apanya yang menarik.

Lebih dari ini, tak ada yang bisa dilakukan bila aku meminta mereka sekarang.

Aku meletakkan tanganku pada Eleanor dan Hikari.

"Tinggalkan satu"

"Un?"

"Kalau situasi berubah, mereka mungkin berbicara lancar kan"

"Kurasa begitu"

"O, kau akan mencobanya?"

Orang-orang itu menyiapkan senjata mereka dengan wajah menyeringai.

"Aku akan mengatakan ini, kita ーー"

Aku mengangkat aura gelap, mengayunkan Pedang Iblis, memotong kepala orang terdekat.

Darah segar menyembur keluar seperti air mancur.

"Terlalu lambat. Lakukan sebelum kau mengatakan hal-hal bodoh"

Aku mengatakan itu, dan melihat pria lain.

Ekspresi mereka berubah dalam sekejap, dari ekspresi main-main menjadi ekspresi penuh dengan niat membunuh dan permusuhan.

Tapi, sudah terlambat.

Semua sudah terlambat.

Aku meninggalkan satu, dan memotong yang lain.

Aku membuat salah seorang kehilangan kesadaran, dan memutuskan untuk menginterogasinya nanti.

"Otou-san, apa itu?"

Tiba-tiba, aku mendengar gema suara Hikari di kepalaku.

"Itu?"

"Un, di sana, benda hitam yang terbang di sana"

Benda hitam?

Aku memandang ke arah mana Hikari berkata.

Itu diagonal ke atas di udara.

Memang benar bahwa seperti yang Hikari katakan, ada benda hitam di sana.

Ketika aku terfokus pada benda itu, penglihatanku yang meningkat 777 kali melihatnya.

"ーー bola mata?"

Benda yang ada di sana, adalah sebuah bola mata yang memiliki sayap seperti kelelawar.

Bola mata...... itu bermain-main dengan aura gelap yang kuangkat.

"Apaan sih itu"

"Evil Eye. Itu adalah monster yang mengirimkan hal-hal yang dilihatnya kepada pemiliknya. Biasanya tidak akan bergerak di alam liar, sih, itu pasti bergerak atas perintah seseorang"

"Monster? Perintah……?"

Monster bola mata terbang ke sana untuk sementara waktu, tapi akhirnya, ia terbang menjauh.



Ketika aku mengintrogasi bandit itu, ia mengatakan bahwa mereka mencoba mengambil nyawa Aura dengan perintah raja.

Aura yang mendengar itu meratap, tapi aku bercerita tentang keberadaan monster bola mata.

"Apakah kau menggunakan sesuatu seperti itu di Comotoria?"

"U~un, tidak ada yang seperti itu"

"Sepertinya keadaan jadi rumit"

"Apa maksudmu?"

"Monster terlibat. Mungkin, hal-hal yang sampai sekarang mungkin perintah Raja Comotoria, tapi itu mungkin bukan maksud sebenarnya dari Raja Comotoria"

"Maksudmu, dia sedang dikendalikan?"

Tanya Melissa.

"Apa ada kemungkinan itu?"

"......Un, ada"

Melissa berpikir sejenak, dan mengangguk.

Melebarkan matanya, Aura terkejut.

Sebuah cahaya bersinar di matanya.

Itu adalah cahaya harapan, mungkin.

"......Ayo kita bergegas menuju Krades"

Ketika aku mengatakan itu, Aura dan Melissa mengangguk kuat.

"Kalau bukan kau, ia tidak akan menyadari bola mata itu"

Sementara kami bergegas, Eleanor mengatakan itu.

Sejak itu menjadi lebih mudah untuk terlihat karena itu bermain-main dengan aura gelap...... dengan beberapa arti, itu mungkin benar.
Kujibiki Tokushou Bab 65

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment