28 January 2017

Kujibiki Tokushou Bab 76

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 76 – Hati Sang Pedagang Kaya ( Delfina side )

Di lorong mansion Kakeru.

Aku, Delfina Homer Lamanri, sedang dalam perjalanan ke kamar Kakeru-sama.

Di dalam mansion Kakeru-sama, dan baru saja keluar dari kamar mandi. Tapi, pakaianku untuk pergi keluar.

Mengenakan gaun malam kelas atas yang digunakan untuk pergi ke pesta, dengan rambut yang diatur dengan baik, menggunakan parfum yang dapat diambil sebagai elegan atau vulgar.

Aku telah mempersiapkan diri untuk dipeluk oleh Kakeru-sama.

Tubuhku sudah disiapkan, tapi hatiku...

Berjalan di lorong, hatiku tidak akan berhenti berdebar.

Tenggorokanku kasar, dan dadaku sakit seakan itu diremas.

Ini sedikit berbeda dari rasa sakit. Ini tidak hanya menyakitkan.

Menemukan kata untuk menggambarkan itu, itu akan menjadi "sakit manis", dan aku sudah tahu itu.

Semuanya...... Aku ingin tahu apakah mereka juga merasakan hal seperti ini.

Aku ingin tahu apakah itu selalu seperti ini ketika mereka akan menuju di mana Kakeru-sama.

Sudah lama sejak aku dipeluk oleh orang itu, tapi tidak ada tanda-tanda semakin terbiasa dengan ini sama sekali, bukan, itu semakin kuat saja.

Tapi meskipun begitu, aku tidak perlu menunjukkan wajahku.

Aku yakin bahwa Kakeru-sama tidak ingin aku yang seperti itu.

Sambil berjalan di lorong, aku terus berupaya mengendalikan ekspresiku.

"Oh"

Aku bertemu dengan seorang wanita yang mengenakan tudung sepanjang jalan lorong.

Aku tidak bisa melihat wajahnya, suaranya itu seorang wanita tua.

Althea, Great Sage Althea.

Kehadiran misterius yang tinggal di rumah Kakeru-sama.

Selain tentara budak, satu-satunya wanita yang belum dipeluk oleh Kakeru.

"Salam, Althea-sama"

"Apakah kau akan ke kamarnya sekarang"

"Iya, hari ini adalah giliranku, atau begitulah kelihatannya"

"Ini akan jadi sulit melakukannya dengan dia sendirian kau tahu? Aku juga mendengar bahwa ia telah mencapai level baru"

"Level baru?"

"Dia membuat Immortal Saint Melissa menyerah hanya dalam beberapa jam"

"Seperti yang diharapkan darinya huh"

"Apa kau tidak terkejut"

"Pikiranku tidak bisa mengejar kalau aku terus-menerus terkejut dengan apa yang Kakeru-sama lakukan. Di depan orang itu, setiap wanita akan menjadi hanya seorang wanita"

"Termasuk dirimu?"

"Termasuk dirimu, cepat atau lambat"

"Aku menantikan itu"

Althea tertawa cekikikan.

Selain waktu ketika ia kembali masa mudanya dengan semangat Kakeru-sama, wajahnya tidak bisa dilihat, disembunyikan oleh tudung.

Sekali lagi, aku akan menuju kamar Kakeru-sama, tapi aku menghentikan kakiku.

Aku berhenti, dan menatap Althea.

Great Sage Althea. Orang legendaris yang telah memberikan saran pada berbagai penguasa dan pahlawan dalam sejarah.

Kalau itu orang ini, mungkin.......

"Apa itu?"

"Apa yang harus kulakukan...... untuk menerima saran darimu. Great Sage Althea, aku telah mendengar tentang rumor bahwa dengan maksud normal, kau tidak akan memberikan saran pada orang asing. Apa yang harus kulakukan pada saat-saat ketika ada sesuatu yang benar-benar perlu kutanyakan"

"Kau melebih-lebihkan diriku, aku "hanya" Althea. Egois, hanya Althea. Aku hanya, berurusan dengan hal-hal yang kuminati saja"

"Dengan uangーー"

"Aku tidak tertarik dengan itu. Katakan saja kalau kau mau? Kalau aku tertarik, mungkin aku punya jawaban"

"......"

Aku ragu-ragu.

Aku jarang menerima dan saran dari siapa pun sampai sekarang.

Untuk dapat hidup di dunia bisnis, pengambilan keputusan dan kemampuan untuk mengambil tindakan yang beberapa kali dari orang normal itu dibutuhkan.

Ada banyak waktu yang akan melambat semakin mereka meminta saran.

Itu sebabnya, aku selalu memutuskan sendiri.

Tapi, orang yang ada di depanku adalah orang bijak agung legendaris. Dan, pertanyaanku tidak mendesak sama sekali.

Aku hanya harus bertanya dan melihat apa yang akan terjadi.

"Apa yang harus kulakukan......terbiasa dengannya"

Aku bertanya sementara menempatkan tanganku di dadaku.

Hati berdebar ini, bagaimana aku bisa terbiasa.

"Itu mustahil"

Kata Althea dengan santainya.

"Mustahil?"

"Benar, mustahil. Aku tahu perasaan itu, perasaan, yang semua wanita di mansion ini miliki"

Sudah kuduga, seperti itu.......

"Jika orang lainnya itu pria normal, ada kemungkinan untuk bisa berbiasa setelah beberapa saat. Tapi, dia bukan pria normal. Dia adalah orang yang akan menjadi semakin hebat, dan akan terus bergerak maju"

Un.

"Aku bisa mengatakan ini dengan jelas. Kau, yang akan pergi ke tempatnya malam ini, akan memiliki perasaan yang semakin kuat pada keesokan harinya"

"Itu...... aku akan jadi bermasalah. Aku tidak mau, tapi......aku akan bermasalah "

Aku tahu diriku sendiri bahwa itu kacau.

"Tidak ada cara bagaimana untuk bisa terbiasa, tapi aku tahu cara untuk mengubah itu menjadi hal lain"

"Apa itu?"

"Kalau untukmu, kau harus menyebarkan bisnismu lebih banyak. Kau harus menjadi seorang pedagang yang lebih hebat lagi. Pikirkan bahwa sebagai seorang wanita Yuuki Kakeru, kau akan menjadi seorang wanita yang tidak akan memalukan dirinya"

"Lebih hebat......"

"Menggunakan perasaan sebagai bahan bakar. Aku juga bisa mengatakan ini dengan jelas. Semakin banyak wanitanya menjadi lebih hebat, semakin ia akan menjadi bahagia; dia adalah orang yang memiliki toleransi yang besar"

"Un, aku tahu"

"Lalu, kau tahu apa yang harus kau lakukan"

"......Iya"

Benar juga, aku hanya perlu melakukan itu huh.

Kalau aku tidak bisa menjaga perasaan yang membakar di dadaku ini, aku hanya harus menggunakannya sebagai energi yang akan membuatku pantas untuk wanita Kakeru-sama.

Sesuatu seperti itu, sesuatu yang sederhana seperti itu, aku bertanya-tanya mengapa aku tidak bisa memikirkan itu sampai sekarang.

"Terima kasih banyak, Althea-sama"

"......"

Althea pergi tanpa berkata apa-apa.

Aku tidak bisa melihat wajahnya sampai akhir, tapi aku merasa bahwa dia tersenyum padaku dengan senang.

Aku terus berjalan, menuju kamar Kakeru-sama.

Sepanjang jalan, aku bersumpah diam-diam, menjaga perasaan ini di dalam dadaku.

Aku harus memperluas bisnisku, dan menjadi nomor satu di duniaーーpedagang terhebat dalam sejarah.

Untuk pedagang, yang tidak akan memiliki lebih sedikit aset dari siapa pun.

Bagaimanapun juga, aku sudah dipesan untuk dibeli oleh Kakeru-sama. Semua bagian diriku sudah dipesan untuk dibeli oleh Kakeru-sama.

Kalau aku tidak bisa melakukan itu saja, aku tidak akan pantas dengan Kakeru-sama.

Saat aku memikirkan itu, hatiku, menjadi lebih ringan.
Kujibiki Tokushou Bab 76

Diposkan Oleh: setiakun

2 Komentar: