15 January 2017

Nurarihyon no Mago Jilid 1 Cerita 1 B 6

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 6


Rambut panjang mengalir, aura yang akan menyebabkan orang lain gemetar tak terkendali, yukata hitam dan haori biru. Rikuo Malam muncul di antara bawahan dari rumah utama.

"Ryota Neko, bagaimana hasilnya?"

"Tuan Muda…"

Ryota Neko hendak bertanya bagaimana tubuhnya bertahan, tapi dipukuli oleh Tsurara.

"Rikuo-sama! Anda harus terus istirahat di kasur Anda, bagaimana Anda bisa keluar dari kasur! Bagaimana bila luka Tamazuki terbuka kembali!"

"Obat Zen sangat efektif, itu hampir sepenuhnya sembuh."

Blas Rikuo sambil berjalan ke sisi, rokok pipa di tangan, menuju Ryota Neko. Anggota lain dan wanita itu berdiri dan memberi tempat untuk Rikuo.

Rikuo duduk di sebelah Ryota Neko, mengatakan...

"Aku hanya mendengar sebagiannya, ada apa? Aku mendengar bahwa putaran terakhir memiliki taruhan besar?"

"Ya…"

"Rikuo-sama, tolong katakan sesuatu padanya! Katakan padanya untuk tidak bermain lagi!"

Tsurara terdengar gelisah, diikuti Aotabou, mengatakan...

"Tuan Muda, tolong bantu! Bila Ryota Neko kalah, Bakenekoya akan menjadi milik pria tua itu!"

Pandangan Rikuo bergeser pada pria itu.

"Lawan Ryota Neko adalah kau?"

Pria itu mengangguk ringan sambil membelai jenggotnya.

"Itu benar... mereka memanggil Anda Tuan Muda, sehingga Anda Pemimpin Muda dari Nura Gumi? Tetapi meskipun bos besar dari rumah utama, ini adalah pertempuran antara laki-laki, tidak ada yang boleh mengganggu."

"Aku tidak akan tidak sehormat itu. Ryota Neko."

Rikuo mengatakan...

"Bermainlah dengannya."

"Apakah tidak apa apa?"

Ryota Neko berpikir bahwa ia akan berhenti sepanjang waktu.

----Aku berkomentar bahwa kau buru-buru sekali ikut perjudian, sepertinya aku benar.

Dia berpikir bahwa ia akan mendengar kalimat itu lagi dan diminta untuk tenang. Tapi kali ini, Rikuo mengatakan kepadanya untuk melanjutkan.

Tsurara mengeluarkan pekikan lain.

"Rikuo-sama, apa artinya ini? Pria tua benar-benar hebat!"

"Rikuo-sama!" "Tuan Muda!" Para anggota Klan Bakeneko juga memprotes.

"Jangan beri aku omong kosong itu. Pelanggan telah mengatakan demikian, ini adalah pertempuran antara laki-laki. Ryota Neko, kau tidak ingin mundur, kan?"

"Tentu saja!"

"Lalu--"

Rikuo menggunakan pipa untuk menunjuk ke arah wadah dadu.

"Aku akan jadi saksinya. Biar aku saksikan semangatmu."

Kalimat ini, tampaknya untuk membangun semangat bermain.

Adegan itu penuh dengan teriakan dari anggota Klan Bakeneko serta sorakan dari sisa penonton.

Ryota Neko mengangkat wadah dan dadu, dan menghadapi depan setelah mengangguk pada Rikuo di sebelah kirinya.

Dia menarik napas dalam lambat. Melihat keadaan Ryota Neko, penonton perlahan mereda, dan bisikan dapat didengar segera setelah itu.

--Dia pasti kalah.

--Betul.

Jangan khawatir tentang kebisingan... Ryota Neko memusatkan seluruh konsentrasinya pada pertandingan.

Berbicara tentang taruhannya yang besar, tidak akan ada lagi taruhan besar seperti ini.

Jika dia kalah, simbol dari Nura Gumi akan diambil tepat di bawah hidung Pemimpin Muda dari rumah utama. Jika benar-benar seperti ini, akibatnya akan menjadi bencana.

Apa aku harus menggunakan teknik itu—memutar sejumlah nomor. Ryota Neko tiba-tiba memikirkan itu.

Tetapi meskipun ia menggunakan teknik itu, lawan masih akan mampu mengubah angka menggunakan beberapa keterampilan.

Siapa peduli. Dia berteriak dalam pikirannya. Bila semua yang bisa dia harapkan adalah sebuah keajaiban, maka ia akan berharap.

"Apakah kau siap? Siap... mulai melempar dadu."

Ryota Neko membalik wadah di atas tikar pada hidangan dadu. Dadu berhenti bergerak.

Pria itu mengambil napas dalam-dalam, dan mengatakan setelah jeda...

"Genap"

Mungkin karena dia mengatakan bahwa dia akan bertaruh semua tablet sebelumnya, pria itu tidak menggerakkan tabletnya.

Semua tablet yang digunakan bertaruh pada genap.

Ryota Neko bisa merasakan semua tatapan dalam fokus judi pada dirinya—tidak, di tangannya.

Dia menahan napas, dan membuka wadah.

Kedua dadu memiliki titik merah pada mereka, satu dan satu.

"Satu dan satu...genap!"

Saat ia mengumumkan hasilnya, dia mendongak pada waktu yang sama. Dia kalah. Ryota Neko runtuh pada hidangan dadu, dan kesadarannya mulai pergi. Sorakan, teriakan marah dan menangis cukup keras untuk mengguncang sarang perjudian bisa didengar.

--Ryota Neko kalah!

--Pria tua itu benar-benar sesuatu!

--Bakenekoya benar-benar akan diambil? Tidak!

Dia tidak bisa mengangkat tubuhnya, atau memanggil energi sama sekali. Gambar dua titik merah pada dadu tidak bisa terhapus dari benaknya.

"Pemimpin!"

"Pemimpin!"

Para anggota Klan Bakenekoya berlutut di depan Ryota Neko dan mulai menangis.

Sarang perjudian itu dalam keadaan hampir kacau. Staf lain juga berlari dari restoran dan setelah mendengar situasinya, mereka mulai menangis juga. Tapi Ryota Neko tidak bisa mengatakan padanya untuk jangan menangis, karena orang yang ingin bersaing dalam pertandingan ini tanpa peluang untuk menang dan menyebabkan situasi ini adalah dia.

"Hei bos."

Mendengar suara pria itu, Ryota Neko mengangkat kepalanya dari hidangan dadu.

"Jika Anda ingin menangis, itu boleh-boleh saja. Tapi Anda masih harus melakukan apa yang harus Anda lakukan."

Pria itu mengulurkan tangannya, di mana sendinya dapat terlihat jelas.

"Berikanlah akta Bakenekoya."

Saat itu, Rikuo berbicara...

"Akta itu tidak bisa diberikan padamu."

Kalimat Rikuo itu menyebabkan kebisingan di ruangan untuk segera berhenti. Ryota Neko berkedip.

"Tuan Muda…"

"Ryota Neko, kau tidak perlu menyerahkan aktanya."

Dalam keheningan, setiap kata Rikuo bisa didengar dengan jelas. Kemudian ia mengarahkan pandangan yang ketat pada pria itu.

"Pria ini menggunakan taktik curang, aku melihat itu semua."

Rikuo menjelaskan.

"Hei hei, pemimpin muda, jangan bicara omong kosong."

Pria itu berkata dengan tidak sabar.

"Di mana buktinya? Jangan membuat alasan karena priamu sendiri kalah, bukankah itu menjadi pecundang yang buruk?"

"Seorang penipu seperti kau tidak memiliki hak untuk mengkritikku. Kau ingin bukti? Lalu aku akan menunjukkan."

Setelah berkata demikian, Rikuo melambai pipanya. Abu pembakaran terbang dari ujung rokok, dan jatuh di atas tikar di tengah piring dadu.

Satu detik kemudian...

"Panaaaas!!!"

Pria itu berteriak tiba-tiba.

Sesuatu seperti asap dipancarkan dari tubuh pria itu. Setelah kabut hilang, apa yang muncul di depan mereka adalah Tanuki kecil.

"Ta tat a... tanuki?"

Ryota Neko hampir terikat lidah.

Tanuki duduk di sisi lain dari hidangan dadu meneteskan air mata, dan tangannya memegang karung kulit seperti itu, dan itu terus bertiup di atasnya. karung itu sangat membentang memiliki tanda luka bakar di atasnya, dan ujung lainnya terhubung ke bagian bawah Tanuki, yang berarti, karung itu---

"Tuan Muda, itu... testis pria itu!"

Teriak Ryota Neko sambil menunjuk kantung kulit.

"Ya, itu adalah taktiknya."

Rikuo mengangguk. Saat itu, suara Tsurara terdengar...

"Menjijikkan! Bagaimana bisa barang seperti itu muncul di sini!"

Tsurara yang memerah berbalik pada hidangan dadu. Kejorou, di sisi lain, tampak acuh tak acuh, dan memeriksa barang itu dengan seksama...

"Hei, tubuhnya sangat kecil, tapi tempat ini lumayan besar."

Setelah melirik dan melihat reaksi Kejorou, senyum muncul di wajah Rikuo dan berkata kepada Tanuki...

"Sebuah kantung kulit yang dapat mengubah bentuk dan warna sesuka hati, itu sangat berguna-Oi, Tanuki, kau datang dari Shikoku?"

"Hehe, ya... seperti yang kau katakan."

Tanuki itu tersenyum licik dan mengubah kantungnya, ukuran bantal kursi, kembali ke ukuran aslinya.

"Tuan Muda, kita tahu identitas sebenarnya dari orang ini sekarang, tapi bagaimana dia menggunakan testis—uhuk, bagaimana dia menggunakan kantung itu untuk curang?" tanya Ryota Neko.

"Kau akan kecewa setelah kau mendengarnya, jawabannya terlalu sederhana—dengarkan, orang ini bisa mengubah kantung ke dalam bentuk apapun. Dia mengubah kantung ke dalam lapisan tipis transparan, dan menutupinya di atas tatami yang ada."

Rikuo menggunakan pipa untuk menunjukkan 'ada' yang keluar, yang merupakan tikar kecil di tengah hidangan dadu.

Ryota Neko mencoba membayangkan bagaimana trik itu dilakukan. Kantung diubah ke dalam lapisan transparan setipis mungkin, dan diperpanjang secara perlahan dari celana pria itu, merangkak perlahan di kain putih pada hidangan dadu dan menutupi tikar di tengah. Lapisan ini berwarna, dan pelempar dadu akan menduga bahwa akan ada lapisan di antara dadu dan tikar, bahkan dalam mimpi mereka.

"—Apa kau mengerti sekarang? Yang berarti bahwa setiap kali wadah itu terbalik, dadu akan jatuh ke kantung pria itu. Lebih jelasnya, kau menempatkan dadu di atas telapak tangan pria. Bila dadu itu pada telapak tanganmu sendiri, tentu saja dia akan mendapatkan angka yang dia inginkan."

"Ah…."

Ryota Neko mendesah. Pertanyaannya sudah terjawab.

Tidak heran teknik yang Ryota Neko begitu banggakan gagal.

Sebelum membuka wadah, pria itu menyesuaikan sedikit lapisan transparan dan mengubah angka yang ditetapkan Ryota Neko. Itu bukan keberuntungan sama sekali, tetapi lebih dari keterampilan mendominasi untuk mengalahkan semua lawan untuk meningkatkan kemenangannya.

"Kau berani meremehkanku...!"

Ryota Neko mengarahkan pandangan sengit pada Tanuki. Bahkan penonton yang bersorak pada pria itu sebelumnya berubah sikap mereka dengan tidak bertanggung jawab dan berteriak pada Tanuki yang curang, "Brengsek, mati sana!"

Tanuki itu berteriak dengan "Eh--" dan berlutut di tatami.

"Tolong bantu! Biarkan aku pergi! Aku hanya ingin bersenang-senang, dan aku terbawa..."

"Oi, Tanuki."

Rikuo membungkuk ke depan dan bertanya dengan nada dingin.

"Apa kau bagian dari youkai Tamazuki? Apa kau ingin membalas dendam karena kekalahan pemimpinmu, sehingga kau menyebabkan masalah di sarang perjudian Nura Gumi?"

"Kenapa aku melakukan itu, aku tidak akan berani!"

Tanuki itu berlutut di tanah, meringkuk dan menceritakan kisahnya dengan suara yang nyaris tak bisa didengar—

Tanuki ini bergabung dengan sekelompok koneksi Tamazuki. Dan di bawah panggilan dari kelompok utama, Tanuki berani meninggalkan Shikoku ke Ukiyoe, tapi Tamazuki kalah dalam pertempuran di jalan raya dan kembali ke Shikoku.

Sejak kereta itu sudah pergi, mereka yang membawa itu tidak perlu tinggal. Meskipun ia tahu ini, tapi ini adalah kesempatan langka untuk berada di Ukiyoe, sisi menyenangkannya muncul dan ia memutuskan untuk melihat sarang perjudian Jalan Pertama yang legendaris.

Ia melewati Bakenekoya sepanjang jalan dan setelah kenyang, ia memainkan beberapa putaran di sarang perjudian di lantai atas. Pada awalnya, ia menggunakan testisnya untuk mendapatkan kemenangan kecil. Pada awalnya, ia berencana untuk memohon pengampunan dan pergi setelah tertangkap basah, tetapi ia tidak pernah berpikir itu akan menjadi sangat sukses, dan ceroboh dan bermain lebih besar dan lebih besar taruhannya—

"Setelah itu akan menjadi bagian tentang akta. Aku tidak pernah berpikir aku akan bisa melakukan taruhan besar, hehe..."

"Dasar brengsek…"

Ryota Neko ingin melompati hidangan dadu dan memberinya pukulan, tetapi diberhentikan segera. Dia menurunkan tinjunya dan berkata dengan sedih...

"Aku ingin memukulmu sampai di mana kau tidak bisa berdiri, tapi karena semua yang kau katakan adalah benar, maka lupakan saja. Kenapa semuanya menjadi masalah besar, juga salahku, aku terlalu gegabah."

Dia mendengar Rikuo tertawa sekali dengan 'Heh'

"Jadi, kau tahu apa alasannya juga, itu bagus. Bukankah kejadian kali ini pelajaran baik?"

"Ya... ya..."

Ryota Neko menggaruk kepalanya dengan malu dan berbalik ke arah Tanuki, mengatakan...

"Jadi itulah situasinya, aku tidak akan tahan terhadapmu saat ini. Apa kau ingin pergi ke Shikoku atau di tempat lain, kau bisa pergi sekarang."

"Te... terima kasih bos! Bos Bakenekoya memiliki hati yang benar-benar besar, dan makanan dan minuman di lantai bawah yang enak dan murah! Setelah pulang ke rumah, aku akan mengiklankan tempat ini dengan sekuat tenaga!"

Meskipun jelas bahwa dia hanya mencoba untuk bicara manis, tidak terdengar menjengkelkan. Setelah Tanuki meninggalkan ruangan, membungkuk terus menerus, Ryota Neko meminta maaf kepada Rikuo sekali lagi, kepala tertunduk.

"Tuan Muda, saya membiarkan Anda melihat sesuatu yang memalukan. Tuan Muda masih belum pulih tetapi membantu saya untuk menangkap basah si penipu itu, saya sangat menyesal tentang itu."

"Tidak seburuk itu. Itu adalah cara yang bagus untuk mengurangi kebosananku."

"Ketika Tuan Muda mengatakan kepada saya untuk bermain dengannya, apakah Anda sudah mengetahui taktiknya?"

"Kurasa…"

Nurarihyon no Mago Rikuo mengoleskan tanda luka bakar.

"Bila aku tidak melihat taktiknya, dan ia memenangkan toko ini, itu harus menjadi pelajaran baik, kan?"

"Tuan Muda—itu lelucon yang sama sekali tidak lucu."

Ryota Neko tersenyum tegang.

"Oke, mari kita turun dan minum."

Rikuo, yang ingin mencoreng tanda luka bakar sekali lagi berdiri setelah mengatakan itu. Aotabou dan yang lainnya mulai bergerak juga. Saat itu, staf berlari dari rumah anggur di bawah.

"Kak Ryota Neko! Ini bu... ini buruk!"

"Apa yang kau membuat begitu banyak kebisingan, apa yang terjadi?"

"Kasir di bawah sedang menghitung uang dan hasilnya—lihat ini!"

Anggota staf memegang daun pohon.

"Sebagian dari uang tersebut berubah menjadi daun!"

Ryota Neko mengambil napas dalam-dalam, dan wajahnya berubah merah langsung. Itu pasti Tanuki. Meskipun ia membungkuk sekarang, ia pasti telah menyeringai licik.

"Si bodoh Tanuki!"

Ryota Neko lari setelah berteriak itu.

"Hei—jangan buru-buru!"

Suara Rikuo bisa terdengar dari belakang. Ryota Neko berbalik dan menjawab...

"Bagaimana bisa aku tidak gegabah tentang ini?"

Akhir Cerita 1

Nurarihyon no Mago Jilid 1 Cerita 1 B 6

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment