03 January 2017

World Customize Creator Bab 10

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 10

Akhir dari Kekacauan "Dua Hari – Satu Malam"


Setelah memutuskan bahwa menara akan terbuka untuk semua orang, para penjaga ditempatkan di pintu masuk untuk mengontrol jumlah pengunjung, karena terlalu banyak orang yang masuk sekaligus, strukturnya menjadi berbahaya.

Banyak orang, yang ingin mencoba memanjat menara yang tiba-tiba muncul di sana, gerbang alun-alun ramai yang biasanya kosong saat ini. Para pedagang sudah mulai merekrut pengguna seni bumi, mampu menciptakan salinan kecil dari struktur menara untuk dijual sebagai souvenir. Pengguna seni air tipe penyembuhan juga menggunakan kesempatan ini untuk menjual jasa mereka, karena mereka memposisikan diri pada area istirahat dan menjual layanan pemulihan bagi para pendaki.

Sementara itu Yuusuke dan Sun, yang setengah-paksa dibawa ke istana, sedang beristirahat di sebuah ruangan mewah yang besar.

Setelah makan malam, yang disajikan untuk mereka di kamar mereka, Yuusuke pergi ke ruangan yang berbeda untuk beristirahat, mencoba untuk mengguncang pikiran yang berat yang sebagian khawatir, dan sebagian kecemasan pergi. Bukan berarti bahwa dia tidak bisa mempercayai orang yang tinggal di istana setelah insiden baru-baru ini, tapi ia tidak percaya bahwa setiap individu penting dalam istana akan seramah Violet.

"Mereka tampak unik dalam beberapa macam cara.....Maksudku mereka tampak aneh."

"Apa ada yang memberitahumu itu?"

Yuusuke dikejutkan dengan suara yang tak terduga saat ia sedang berbicara dengan dirinya sendiri saat berputar-putar di sekitar ruangan.

Saat ia berbalik menuju pintu, Violet berdiri di sana dengan Sun, yang telah dibawanya. Sang putri mengenakan gaun merah, tapi dia telah melepaskan twintail-nya, meninggalkan sosoknya dibingkai, rambut merah panjang. Sun mengenakan gaun panjang. Setelah terbiasa melihat gadis dalam pakaian desa yang selalu dia pakai, melihat Sun dalam gaun terbuka pastilah pemandangan yang menyegarkan baginya. Tatapan memperhatikan Yuusuke, Sun, malu, berusaha untuk menutupi dadanya.

"Hmmmmmmm... Kemanaaa yang kau lihat, Yu-u-su-ke?"

Setelah keindahannya, halus, rambut merahnya terurai, Violet tampak seperti seorang putri kerajaan anggun dan halus, tapi didalamnya dia pasti gadis nakal lama yang sama.

"Jangan repot-repot, Violet... Ngomong-ngomong, apa yang terjadi? Kenapa kalian berdua sama-sama?"

"Aku membawa beberapa makanan penutup. Oh, dan aku juga ingin berbicara denganmu."

Saat dua gadis itu memasuki ruangan, mereka diikuti oleh pembantu, berpakaian seragam pelayan penuh, dia, setelah mengatakan, "Permisi", memasuki ruangan sambil mendorong troli yang digunakan untuk memberikan makanan. Dia mengatur piring penuh dengan buah-buahan berair, dan kemudian dituangkan madu di atas piring. Ini adalah makanan penutup favorit Violet.

"Wooow, kelihatannya manis!"

"Hei, pikirkan sopan santunmu."

Sun tertawa pada Yuusuke yang menunggu dengan sabar untuk makanan penutup dilayani dan sekarang marah-marah, mengeluh kepada Violet:

"Putri ini sungguh tidak punya sopan santun."

Begitu pelayannya menghilang di koridor, mereka bertiga mulai menikmati makanan penutup.

"Bagaimana? Lezat, kan?"

"Mhhhm, bagaimana Sun, apa kau menikmatinya?"

"Uhm... apa kau berpikir madu ini benar-benar manis?"

Violet tidak biasanya makan penutup manis seperti ini – dia memerintahkan untuk membuatnya manis untuk mengesankan mereka. Dengan demikian, dia sekarang memiringkan kepalanya dalam reaksi tak terduga mereka. Yuusuke tampaknya sedikit kecewa dengan makanan itu, sementara Sun entah bagaimana tampaknya berbicara hanya tentang madu.

"Ada apa, apa bibirmu menempel karena madunya? Atau karena kau tidak bisa menghargai rasa?"

"Tidak, itu... entah bagaimana makanan penutup ini tampaknya kurang harmoni rasa. Rasanya seperti Anmitsu yang dibuat menjadi terlalu manis."

"Buah-buahan ini, rasanya tampak seperti buah rara. Itu tampak seperti buah-buahan segar matang yang hanya bisa dimakan saja, tapi aku terlalu terbiasa dengan buah yang disiapkan oleh Yuusuke."

Yuusuke telah membuka menu kustomisasi dan, sementara Sun mencoba untuk mengungkapkan hati-hati pikirannya, telah mengubah parameter manisnya buah untuk pengaturan pribadinya. Melihat efek cahaya beterbangan di sekitar makanan penutup, Violet berbalik arah pada Yuusuke dengan ekspresi kosong.

"Ini, cobalah."

"Mhnm."

Yuusuke mengambil sedikit makanan penutup yang dikustomisasi dan mendorongnya ke dalam mulut Violet.

"Ada apa dengan rasa luar biasa ini? Bukankah ini hidangan yang sama sekali baru?" – Gumam putri dengan mulut penuh.

Violet tidak bisa percaya sejauh mana seni dewata Yuusuke yang membuatnya mampu begitu. Dia tahu seni air yang memungkinkan untuk mengontrol kelembaban makanan, tapi itu adalah pertama kalinya dia melihat sebuah seni yang mempengaruhi makanan pada suatu skala besar.

"Bisakah kau melakukan hal lain? Apa hal-hal lain yang dapat kau lakukan dengan seni dewatamu?"

"Hm? Mmmmmmm... Kalau tidak banyak, kurasa aku juga bisa memodifikasi pakaian."

Yuusuke menjadi khawatir bahwa ia mungkin telah mengungkapkan terlalu banyak tentang kebenaran kemampuan sebenarnya, saat sang putri datang kepadanya sambil bersandar ke depan karena rasa ingin tahu. Saaat kekuatannya memiliki banyak keanehan, dia pikir itu akan lebih baik untuk menghindarinya rincian kekuatannya. Setelah memutuskan pada itu, ia mengubah topik.

"Sepertinya seseorang telah melepas binatang jahat di bidang terdekat. Kukira satu-satunya orang untuk melakukan sesuatu seperti itu di sekitar sini adalah orang-orang dari Blue Garden."

Ada juga hal-hal yang berkaitan dengan Zeshald. Menurunkan suaranya, Violet mengatakan kepada mereka tentang kerusakan yang Blue Garden lecehkan telah membawa mereka.

Blue Garden telah memblokir hampir semua jalan utama di wilayah perbatasan, membuat penjaja dari luar negeri mengambil jalan memutar yang panjang. Hal ini mengakibatkan kebekuan uang beredar dan ketidakstabilan harga, dan tampaknya bahwa situasi ini tidak akan terselesaikan dalam waktu dekat.

"Ayah tampaknya ragu-ragu untuk menggunakan kekuatan, birokrat juga tidak berguna, dan sekarang Zeshald ada di pihak mereka..."

Violet mendesah, mengistirahatkan dagunya di tangannya. Dia tampaknya telah putus asa dengan kata-kata.

Ekspresi sedihnya, bersama dengan wajahnya juga dan tampilan yang bermartabat, melepaskan semacam aura misterius bila dilihat dari samping. Mata merahnya ditutup yang selalu memancarkan tekad, dan bentuk kecil membungkuknya masih mempertahankan fitur kekanak-kanakan, tampak sangat lemah sejenak, dan membuat Yuusuke merasa bahwa ia ingin melindunginya.

Setelah melempar sepotong buah tertutup madu ke dalam mulutnya oleh lemparan yang tepat, dia berbicara dengan mulut penuh:

"Aku akan memesan kereta untuk membawa kalian kembali ke desa besok setelah sarapan. Beristirahatlah dengan nyaman malam ini."

"Kami akan menerima tawaranmu."

Setelah menghabisi makanan penutup, kedua gadis itu meninggalkan ruangan Yuusuke. Saat kamar Sun ada di sebelah mereka, Violet mengatakan selamat tinggal dan kembali ke kamarnya di lantai atas.

"Kau juga beristirahatlah, Sun."

"Oke... Uhm, Yuusuke-san."

Sun mendekati Yuusuke dengan ragu-ragu, memegang tangannya sejenak dengan lembut, dan kemudian dengan cepat menarik kembali. Terakhir kali Sun rela menyentuh Yuusuke adalah ketika dia sedang mencuci kakinya. Arti sebenarnya dari gerakan ini adalah, ["Aku percaya padamu"].

"Selamat malam Yuusuke-san."

"A... ah.. malam."

Mengikuti Sun dengan matanya saat ia memasuki kamarnya, Yuusuke juga kembali ke kamarnya, bingung.

[ "Apa-apaan itu?"]

***

Keesokan paginya, setelah menyelesaikan sarapan yang disajikan lagi di kamar mereka, Yuusuke dan Sun pergi ke lantai pertama dari istana dan naik ke kereta yang menunggu mereka disertai oleh sekelompok prajurit. Sun mengenakan pakaian kota yang dia dapat sebagai suvenir. Sayangnya, pakaian yang robek kemarin, tampaknya telah dibuang.

"Heeeei~~! Tunggu sebentar, Yuusuke!"

"Tuan Putri! Berlari seperti itu tidak bagus!"

Para prajurit, yang perlahan-lahan menyiapkan kereta untuk keberangkatan, melihat Violet ribut berlari ke arah mereka, diikuti oleh Krielov yang membentak, dan tampak tegang dan memperbaiki postur mereka dengan cepat.

"Lakukan hal yang sama yang kau tunjukkan malam terakhir pada ini juga?"

"Heh~"

Sun tidak bisa menyembunyikan hiburannya melihat Violet memegang keranjang buah-buahan rara kelas atas di tangannya.

Ada delapan buah rara besar dalam keranjang. Setelah tujuh dikustomisasi menjadi manis, Yuusuke mengubah parameter kepedasan yang terakhir, sebelum kembali ke keranjang.

"Sepertinya ada satu yang gagal."

"Apa? Yang mana?"

Melihat Yuusuke mengatakan itu dengan seringai di wajahnya, bahu Sun mulai gemetar, hiburan saat ia juga makan salah satu dari mereka sekali sebelumnya. Sun hanya bisa bisa makan sepertiga dari buah itu. Violet, bingung dengan hiburan mereka, menunggu makanan penutup, kali ini dengan sedikit antisipasi.

"Aku senang dengan kalian berdua. Datanglah untuk bermain denganku lagi, Yuusuke."

"Mungkin aku akan datang lagi kalau aku memiliki urusan di kota."

Para prajurit bergegas, memprotes penolakan datar untuk undangan putri mereka. Krielov juga membentuk ekspresi yang rumit. Walau orang misterius ini tidak berpikir mengunjungi istana, ia bisa membuat niatnya jelas dengan cara yang lebih halus.

***

Setelah meninggalkan istana dan naik kereta dari kota, Yuusuke berbicara dengan Sun tentang apa yang akan mereka lakukan setelah kembali ke desa.

"Bahana-san mungkin khawatir."

"Uhm... Dia memberikan semua ketika melindungiku."

Mereka membahas tentang berbagai hal, seperti pergi ke tempat bibi Bahana secepat mereka kembali ke desa, menyiram lahan mereka, atau apa yang terjadi pada ikan yang tertinggal. Tanpa disadari, jarak antara mereka menyusut sejangkauan lengan, menangis jauh dari dua hari yang lalu, ketika mereka bahkan tidak bisa dekat satu sama lain.

Akhirnya, kereta penjaga kota, yang tampaknya terbang di jalan raya, telah membawa mereka kembali ke desa Rufk sebelum tengah hari.

***

Sayangnya untuk pria muda itu, putri Violet juga menyukai makanan pedas, sehingga setelah mencicipi buah yang ia sebut sebagai ["kegagalan"], dia terjerat rasa baru. Selain itu, rasa ini hanya bisa diciptakan melalui penggunaan seni dewata Yuusuke.

"Aku ingin bertemu Yuusuke..."

Mendengar Violet diam-diam mengatakan hal-hal seperti ini untuk dirinya hanya menyebabkan kekhawatiran Krielov menumpuk.

"Uuuugh... Jadi Zeshald-dono membuat orang ini mendekati sang putri...? Mustahil, tapi..."

Berbagai kesalahpahaman, yang disebabkan oleh pria muda berambut hitam baru, membuat ajudan dekatnya merasa kupu-kupu di perutnya.
World Customize Creator Bab 10

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment