10 February 2017

Hyaku ma no Shu Bab 11

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 11 KESEDIHAN IBLIS


Seorang gadis dengan tubuh yang tampak akan pecah jika tersentuh, mulai mendaki Gunung Suci Lindholm saat itu.

“...Aku ingin tahu apakah... Aku bisa mendakinya.“

Dia sudah pernah naik, tapi masih ada kecemasan di dalam dada gadis itu.

Mata Iblisnya telah meyakini bahwa rute pendakian yang paling lembut adalah dari sisi utara.

[Evil Eye Iblis]

Ia memiliki kemampuan seperti pemandangan yang jauh, tetapi karena perspektif terbatas itu, itu disebut begitu.

Mereka mengatakan itu mata “Iblis yang tinggal di surga“.

Dan karena itu, keluargaku telah diberi label sebagai Raja Iblis.

Penglihatan jauh akan meramalkan bahwa itu tidak ingin dilihat orang.

Mereka takut itu.

Dan mereka adalah orang-orang, yang telah memohon dan ingin klan kami meminjamkan kekuatan mereka.

Mereka pada awalnya menyambut pinjaman kekuatan penglihatan jauh, tapi kemudian mereka menyadari ancaman yang mengintai.

Khususnya, rasa takut yang kau punya setelah kau memiliki kontak dengan seseorang.

Evil Eye adalah sesuatu yang buruk.

Dan lagi ketika memiliki hubungan dengan seseorang atau tidak, adalah sesuatu yang sangat berbahaya.

— Aku, aku tidak punya apa-apa...

Aku punya [Evil Eye Iblis] sejak lahir.

Keturunan Raja Iblis melekat pada isu [Iblis]. — Sebuah garis darah keturunan.

Bahkan berpikir itu ada di peringkat terendah dari [Rangkaian Iblis] tetapi, bagaimanapun, masih merupakan subjek ketakutan.

Itu tidak memiliki kekuatan kecuali untuk [Evil Eye Iblis], itu mungkin salah satu alasan mengapa itu tidak bisa menjadi [Rangkaian Raja] atau [Rangkaian Kaisar].

— Ibu, Ayah.

Sebulan yang lalu, orang tuaku tewas.

Mereka terpencil dari seseorang sebelumnya dari dua generasi sebelumnya menggunakan [Evil Eye Iblis], hidup yang sebisa mungkin tidak memiliki kontak dengan orang-orang dari klan [Iblis].

Namun, mereka telah dikejar.

Begitu mereka datang untuk meminjam kekuatan yang sesuai, tetapi sekali kau mengambil jarak sekali, mereka berubah menjadi musuh.

Jika semenakutkan itu, maka aku ingin meminta untuk tidak pernah meminjamkan kekuatan sedari awal.

Aku berharap aku tidak punya kontak.

Sekali lagi, izinkan aku untuk melakukannya lagi.

Meskipun aku berpikir begitu, sudah terlambat.

Gadis itu juga telah dikejar oleh mereka.

Pada ayah dan ibunya, dan telinganya dalam keinginan jelas telah berbisik kepada “Entah bagaimana bertahan hidup“ – Dan dia melarikan diri.

Sementara menggunakan [Evil Eye Iblis] dia hanya peduli tentang menemukan tempat di mana para pengejar tidak akan menemukannya, tidak peduli di mana itu.

Aku menyambut Evil Eye untuk diriku sendiri, aku tidak melawan kekuatannya.

Aku ingin tahu apakah aku benar-benar harus berlari selamanya.

Sebelum aku yang telah lolos dalam keadaan setengah bingung, ada Gunung Suci Lindholm.

Di sini para roh yang masih memiliki penyesalan berkumpul.

Mungkin aku mungkin memiliki nenek moyang di sini.

Mungkin ada, ayah dan ibu juga.

Bukannya satu-satunya pilihan adalah untuk melarikan diri, Lebih baik lagi untuk pergi mencari mereka di gunung suci, gadis itu bertekad untuk mendaki gunung.

◆◆◆

Aku telah menemukan beberapa roh dan binatang gunung di sepanjang jalan, tapi aku telah berhasil tidak ditemukan berkat Evil Eye.

Aku tidak mampu untuk kembali setelah datang sampai di sini.

Angin dingin telah memukul tubuhku, permukaan tanah dicampur dengan salju sesekali datang untuk terjerat dengan kakiku.

Udara dingin telah memukul melawan pipi itu sudah mati rasa, aku memanjat gunung dengan polosnya.

Lalu akhirnya, aku tiba di puncak gunung.

Dan ada seorang pemuda yang memiliki rambut seputih salju yang indah dan mata merah terang dan seorang wanita cantik dengan rambut hitam.

◆◆◆

— Kenapa... ada seseorang di sini

Orang muda itu memiliki penampilan yang seperti dari dunia lain, atau lebih baik lagi, yang tampak seperti mereka hantu.

Tapi wanita itu memiliki penampilan animasi.

Sedikit basah dengan keringat, orang-orang bisa merasakan pesona rambut hitamnya.

Memiliki kulit yang bagus, itu adalah tubuh cukup terlatih.

Tubuh halus yang akan membuatmu mengatakan itu tidak memiliki lemak.

Wanita itu tinggi, ia tampak jauh lebih tinggi daripada diriku sendiri, juga punggungnya yang panjang seperti jarum.

Dia lebih kecil dari pemuda di sampingnya seperti yang diharapkan, tapi dia lebih tinggi dari seorang wanita biasanya, sehingga kau dapat merasakan kekuatannya.

— Apa yang harus kulakukan.

Aku ingin tahu apakah aku harus mengatakan sesuatu.

Ketika aku khawatir, terdengar suara dari sisi lain.

Sementara makan rasa ingin tahu untuk melihat ke arah pemuda itu, aku telah memulai kata-kata berputar.

“Kau juga kehilangan seseorang?“

“Oh, hmm... Yah...“

Aku tidak pandai berbicara dengan seseorang.

Karena Mata Iblis, aku telah hidup jauh dari orang.

“Karena aku dipisahkan bukan berarti aku akan mencoba untuk melakukan sesuatu, kau tidak perlu tegang. — Bukan, karena cukup banyak waktu pertama aku berbicara dengan orang-orang dari batas bawah, aku tegang“

Aku ingin tahu apakah itu tegang.

Aku bisa melihat sesuatu seperti kelonggaran, tapi mungkinkah itu atmosfer aslinya.

Cara dia berbicara, meskipun mengenakan udara agak longgar, rasanya seperti orang mudah didekati.

Berbeda dengan penampilan transendental, aku menerima kesan agak ramah dari pemuda itu.

“Begitu ya?“

“Ya. Sepertinya kau menempatkan dia berjaga. Hei sekarang, mungkin tampaknya bahwa kita tidak bicara karena kita terkonsentrasi dalam pembuatan makam ini, tapi aku baru saja bertemu orang ini.“

“Fufu, sesuatu yang menarik, benar“

Aku bertanya-tanya mengapa aku meskipun seperti itu, tapi itu seluk-beluk pikiranmu sendiri, jawaban yang jelas itu tidak ditemukan.

Tapi, yakin saja bahwa kewaspadaan dalam hatiku telah mencair ketika aku melihat dia mengangkat bahunya secara berlebihan.

Wanita cantik itu menunjuk pada batu nisan di tanah tersenyum lembut dengan riang.

Sepertinya telah entah bagaimana aku mendapatkan diriku ke tempat yang aneh.

— ...Aku tidak bertemu ibu dan ayah.

Aku bertemu dengan dua orang misterius sebagai gantinya.

Puncak Gunung Suci Lindholm membuatku memiliki kesan bahwa pengaruh dunia luar tidak mencapai sini.

Berkat itu, tidak sedang hanya dikejar, ruang dalam hatiku lahir.

“Aku juga, ...kuburan? — Untuk membuatnya, boleh aku bantu atau tidak...?“

“Tentu saja. Aku menghargainya. Jadi, ya... jadi kuburan itu menembus tanah dan tidak jatuh, bantu kami dengan mencari batu-batu kecil untuk memperbaiki dasarnya.“

"Ya, aku mengerti."

Pemuda ini berbicara terlalu banyak yang kurasa aku tidak berbicara dengan orang yang sama.

Terasa ada rasa keintiman.

“Oh, aku Merea.“

Tiba-tiba, pemuda itu mengatakan nama seolah-olah ia baru ingat.

Pemuda itu, bagaimanapun, tidak meminta namaku.

Dia dengan cepat memotong tatapannya, dan “Itu karena kami tidak ingin kau mengatakan itu kalau kau tidak ingin mengatakan itu.“ Datang untuk menunjukkan perilaku yang mencakup peduli orang tersebut.

“Oh, hei!“

“Hmm?“

“A, Aizu. Namaku... [Aizu]“

Aku tidak memiliki keberanian untuk mengekspos nama keluargaku.

Inilah mungkin pertemuan yang ditunggu-tunggu yang rusak oleh isu klan [Iblis].

Tapi, aku ingin mereka tahu namaku.

Karena ikatan mengetahui nama satu sama lain — aku ingin itu.

“Begitu ya. Nah, salam, Aizu.“

“Y, yeah!“

Gadis itu menurunkan bagasi di lokasi yang sesuai, dan menggulung lengan panjang pakaiannya.

Kemudian, dekat dengan makam batu berdiri sekitar yang sudah puluhan, ia akan memperbaiki dasar kuburan dengan batu kerikil.

— Aku ingin tahu kuburan-kuburan itu.

Meskipun nama tersebut telah diukir, tidak ada yang memiliki ruang.

Ini bukan nama keluarga yang sama juga.

Aku bertanya-tanya, tapi karena itu mungkin untuk meretakkan ruang ini, bukan untuk bertanya, aku memutuskan untuk bekerja dalam diam.
Hyaku ma no Shu Bab 11

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment