02 February 2017

Maohime v1 Bab 2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 2
BUATLAH KONTRAK DENGANKU!

Setelah itu.

Informasi tentang monster telah menyebar ke seluruh dunia seperti api liar, bahkan berita telah melaporkan tentang itu tanpa henti.

Singkatnya, hal ini telah terulang berkali-kali di dunia, sampai sekarang tak ada dampak besar, karena setiap kali monster menyebabkan masalah, monster lain segera muncul untuk mengalahkannya——dengan perkataan Zonmi, dia mengklaim mereka Monster Tamer berpengalaman (?) manuver secara rahasia.

Meski begitu, usai Zonmi tiba, tak ada berita lain darinya. Bahkan kontrak itu tak terbentuk.

Dua hari telah berlalu sejak hari itu; Minggu.

Masih ada kewajiban untuk pergi ke sekolah, menjadi pelajar itu sungguh melelahkan.

“Ahh—a, monster akan muncul di kota ini—“

Sapaan berisik di seluruh ruang kelas di pagi hari.

Orang selain aku yang menyemburkan omong kosong——Sakamoto Youhei.

Meski namanya terdengar seperti itu pemain pria tampan, penampilannya sedikit di atas rata-rata. Ia berada dalam persaingan denganku pada apakah beberapa tahun tanpa pacar akan bertahan lebih lama, sampai sekarang hasilnya masih belum jelas.

“Oh—. Aku tak pernah mengharapkanmu untuk memiliki semacam kecenderungan bunuh diri.”

“Bodoh, bukan itu! Bagaimana aku bisa mati perjaka sebelum lulus.”

“Jangan menyesali kata-katamu sendiri lho.”

Menempatkan lebih penting dalam keinginannya sendiri daripada hidupnya, Youhei ini hebat.

“Apa yang sering disajikan dalam film-film? Gadis-gadis diserang oleh monster! Di sini, aku dengan berani akan menyelamatkannya! Nggak ada cara lain yang lebih mudah dari ini untuk berhubungan dengan seorang gadis! Hanya menyelamatkan seorang gadis dalam kesulitan.”

“Bagaimana kamu bisa mengatakan itu dengan mudahnya—“

Untuk memiliki pembicaraan ini, tampaknya Jepang terlalu damai.

“Ini cuma masalah sederhana.”

“Eh?”

“Chiharu, kamu tahu tentang insiden monster?”

Insiden monster——

Saat ia mendengar kata ini, ia berteriak di dalam hatinya.

“Sesuatu seperti itu beredar di forum online. Monster yang bisa menggulingkan monster lain——ia pasti mampu dikendalikan, tampaknya mereka harus menerima pelatihan di bawah Monster Tamer untuk bisa melakukannya.”

“Oh—, jadi begitu.”

“Keren—, para Monster Tamer. Mereka bisa mengalahkan Pasukan Pertahanan!”

Meski wajahku tak menunjukkan minat, tapi dalam kenyataannya aku sangat terguncang.

Bagaimana kalau, Monster Tamer benar-benar ada——.

Aku hampir menjadi Monster Tamer. Karena mereka bilang aku punya bakat.

Tapi, di mana aku sudah salah——ini juga sulit untuk menerima kenyataan bahwa Zonmi menghilang di depanku.

“Kenapa aku ingin menjadi seorang Monster Tamer, tentu saja buat menghubungkan pacar.”

“Bukannya itu agak terlalu bodoh.”

“Jadi, Chiharu. Mari kita menangkap beberapa monster sehabis sekolah.”

“Eh? Tunggu dulu, kenapa jadi gitu?”

“Apa apa, menjadi seorang Monster Tamer berpartner dengan monster itu diperlukan.”

“Jangan bicara dengan mudahnya! Apa kamu pikir kamu bisa berpartner dengan monster.”

“Bukan masalah, keluargaku memiliki toko daging. Ada banyak daging busuk bisa aku gunakan untuk memancing mereka!”

“Dragon Quest!?”

Yang benar saja, jangan mencampurkan game dan kenyataan bersamaan.

Selain itu menurut Zonmi, kontrak dan cincin diperlukan——ini seperti pokeball di Pokemon.

Omong-omong rumahnya menjual daging murah kualitas baik, kalau begitu aku akan mencobanya, tapi akankah monster benar-benar membentuk sebuah kontrak dari ini.

CLANK CLANK

Saat aku sedang mengembara di dalam pikiran, bu guru homeroom——Moemi-sensei sudah masuk kelas.

Sudah saatnya homeroom.

“Anak-anak kembalilah ke tempat duduk kalian.”

Setelah kata-kata bu guru, suara berisik mereda sejenak.

“Hari ini, ibu ingin memperkenalkan murid pindahan baru.”

“Woahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.”

Detik berikutnya, suasana kelas diselimuti dengan udara kegembiraan.

“O, oi Chiharu. Apa kamu dengar? Sangat sulit untuk dipercaya, tangan dan kakiku gemetar nonstop sekarang? Ada apa dengan sekolah swasta ini? Bukannya ini seperti perkembangan di Galgame.”

“Aku juga terkejut.”

Berada dalam keadaan pikiran yang sama.

Memang, aneh untuk sekolah kami memiliki murid pindahan.

Mengenai pembagian junior dan senior Akademi Swasta Seiran, ini jarang bahkan di sekolah normal, belum lagi memasuki separuh jalan.

“Bi—Shou—Jo!”

“Bi—Shou—Jo!” “Bi—Shou—Jo!”

Tak tahu kapan seluruh kelas mulai berteriak kata ‘bishoujo’.

“Bi—Shou—Jo!” “Bi—Shou—Jo!” “Bi—Shou—Jo!”

“Bi—Shou—Jo!” “Bi—Shou—Jo!” “Bi—Shou—Jo!”

Ini berlebihan.

Apa yang harus kulakukan jika ternyata laki-laki.

Mendapati siswi pindahan, ini tak sesederhana seperti dalam dunia manga atau anime.

Berada di balik tren, Akademi Swasta Seiran baru saja berubah menjadi sekolah siswi belakangan ini, jumlah perempuan yang sangat sedikit. Membandingkan rasio antara laki-laki dan perempuan itu akan menjadi kira-kira sekitar sembilan banding satu.

Adakah sekolah secara keseluruhan sekolah anak laki-laki, mereka akan putus asa nantinya.

Tapi, dalam lingkungan Akademi Swasta Seiran, tempat ini menjadi sarang testosteron.

“Harap tenang! Silakan masuk, Zonmi-san.”

Eh.

Tunggu dulu. Barusan, kenapa terdengar begitu familiar.

CLANK

Mengingat seluruh harapan sekelas, rambut berwarna perak dan mata berwarna safir, gadis itu masuk.

Sebuah wajah tegang mengingatkan lukisan.

Kaki dan tangan mirip dengan model.

Seperti makhluk dunia lain, kecantikan penuh.

Bertentangan dengan keributan sebelumnya. Ruang kelas dikelilingi oleh atmosfer serius.

Keheningan sekaligus.

Sungguh keheningan sekaligus.

Mereka semua terpesona oleh kecantikan siswi pindahan itu——.

“Aku Zonmi R. Mckenzie. Senang bertemu kalian.”

Zonmi memperkenalkan dirinya dengan nada dingin dan tak tertarik.

Menurut ingatannya, Zonmi memiliki kulit pucat, dan sulit untuk menggambarkan objek yang keluar dari perutnya yang tak akan mengejutkan bila dianggap 18+.

Tapi pada saat ini.

Apa yang berdiri di depannya adalah manusia, lebih jauh lagi, gadis cantik yang memukau.

Apa aku bermimpi?

Apa-apaan ini.

“Zonmi-san, silakan lakukan pengenalan diri singkat.”

“Aku benci manusia. Oleh karena itu, izinkan aku menyatakan hal ini sebelumnya. Tolong jangan bicara ramah denganku.”

“…”

Orang ini, apa yang dia katakan pada hari pertama sekolah. Seharusnya dia bisa membedakan antara apa yang harus dikatakan atau tidak.

Tapi, bagaimana kalau hal itu merangsang laki-laki masokis?

Melihat sisiku, Youhei mengasumsikan pose [memutuskan].

“Lalu, bagaimana dengan kursi Zonmi-san.”

Bu guru homeroom mengamati kata-kata sekelas.

“Disini! Disini disini! Sensei, kursi di samping saya lagi kosong!”

Youhei berdiri dengan cepat dan berkata begitu.

Eh, apakah kita memiliki kursi kosong yang tersisa?

“Oi! Kamu bercanda, bukankah aku yang duduk di sebelahmu!”

Orang ini, konspirasi apa yang dia rencanakan.

Gawat. Aku punya firasat buruk.

Sudah kuduga, Youhei meretakkan senyum setan dan berbicara: “Sensei. Chiharu disini mencuri akun orang tuanya di usia muda, memesan online majalah H, orang yang tak disiplin. Saya sarankan dia untuk berhenti sekolah.”

Aku sudah dituduh. Aku terjual habis oleh seorang teman?

“Itu tak sopan! Aku hanya membelinya sekali!”

Selain itu aku sudah kalah. Akibatnya, buku-buku itu dibuang oleh adikku.

“Hmph, meskipun itu benar, sensei, Chiharu membeli majalah porno dari dekat rumahnya dan melakukan banyak hal yang tak terbayangkan di toilet. Seharusnya dia berhenti sekolah saja.”

“Kenapa aku harus berhenti sekolah cuma karena itu!”

Hal semacam ini, setiap laki-laki SMA yang sehat harus mengalami itu seenggaknya sekali.

Sialan. Si brengsek ini berani menjual temannya.

Sungguh tak ada nilai sama sekali sebagai teman.

“Kalau begitu Zonmi-san. Sepertinya kursi disisi Youhei-san sedang kosong, silakan duduk di sana!”

“Ya ya, kursi kosong disisi Youhei sudah diduduki, bukankah itu aku!”

Seorang laki-laki terdekat berteriak.

Mungkin, bu guru tak tahan dengan gangguan Youhei sebabkan.

Meski ia tak begitu mengerti, tapi itu menyelamatkan banyak masalah.

“Kamu dari mana saja?”

Ada banyak pertanyaan yang ingin dia tanyakan.

Dia bertanya padanya dengan suara tak terdengar didekatnya.

“Tentu saja, untuk menghadiri sekolah ini, aku telah melakukan banyak pekerjaan di belakang layar.”

“Ha, jadi apa itu?”

“Apa kamu juga harus bertanya, aku sudah menyatakan itu sebelumnya——untuk melatihmu menjadi Monster Tamer terhebat. Untuk mewujudkan tujuan ini, rutinitas harianmu harus diubah terlebih dahulu.”

“Tunggu tunggu, aku nggak mengerti apa yang coba kamu lakukan.”

“Cuma orang-orang yang memiliki kemauan yang kuat yang bisa memegang sejumlah besar sihir. Oleh karena itu, aku harus mendisiplinkan tubuh dan pikiran busukmu secara menyeluruh dari langkah pertama.”

“Aku tak mau disebut itu oleh orang busuk sepertimu.”

“Ahah, Chiharu apa kamu memiliki penglihatan yang buruk? Kenapa aku busuk?”

Memeriksa ulang sekali lagi.

Wajah itu masih seperti boneka yang sama seperti sebelumnya.

Melihat tubuhnya——ia sama dengan seragam yang tubuhnya berkembang dengan baik mirip model asing, sempurna juga kontras dengan seragam Akademi Swasta Seiran.

Dengan penampilannya, dari seratus orang, semuanya akan mengatakan bahwa dia adalah seorang bishoujo.

“Apa yang kamu lakukan untuk membuat tubuhmu terlihat begitu?”

“Dengan sihir, mengubah penampilanmu untuk menjadi manusia mudah sekali. Mulai saat ini aku akan menggunakan penampilan ini untuk memantau Chiharu.”

“Memantau, masa?”

“Apa kamu nggak puas?”

“Tentu saja!”

Selain itu, aku tak punya niat untuk menjadi seorang Monster Tamer——

Kenapa dia selalu mengabaikan pendapat orang lain.

“Selain itu, benda yang saat terakhir kali dikirim?”

“Eh?”

“Cincinnya. Ayo cepat buat kontraknya.”

“Hei. Sepertinya kamu cukup bersikeras membentuk kontrak. Adakah sesuatu yang lain?”

“Ya ampun, kamu sungguh tak tahu apa-apa Chiharu.”

Zonmi menjawab dengan sabar.

“Ada dua manfaat dari monster membentuk kontrak dengan Monster Tamer. Pertama adalah pasokan sihir. Melalui kontrak, kekuatan sihir terakumulasi dalam tubuh tamer akan dikirim ke monster.”

Untuk monster, sihir seperti garis hidup mereka. Bukan hanya bisa meningkatkan kekuatan mereka, tapi bila pasokan sihir habis, menjaga penampilan manusia adalah mustahil.

Lainnya summon. Tepatnya ini manfaat tamer tersebut. Dengan menggunakan cincin sebagai media dan mantra, tamer dapat summon monster kapan pun yang mereka mau. Tanpa summon monster, mustahil bagi orang itu untuk melindungi dirinya.

“Urgh–. Dengan kata lain, aku menyediakan sihir yang tersimpan dalam tubuhku untuk Zonmi, Zonmi akan memperhatikan summon-ku setiap saat.”

Pada dasarnya ini seperti yang dikatakan. Seperti [imperial summon] pada periode Keshogunan Kamakura Bakufu.

Mengesampingkan pertanyaan bagaimana bisa dia tahu tentang sejarah Jepang untuk saat ini, alasan Zonmi berikan terdengar tak masuk akal.

Yah, tak ada jalan baginya untuk tahu meskipun saat ini ada kekuatan sihir yang diproduksi di dalam tubuhnya.

“Ini memalukan, tapi nggak ada cincin yang dikirim. Juga masih belum hilang.”

“Jadi begitu, aneh sekali.”

Sebagai hasil percakapan bersama, kelas pagi sudah berakhir.

Sejujurnya, apa yang guru katakan tak meresap ke dalam kepalaku.

Tapi sudah tak ada masalah besar. Hanya saja, lebih baik aku menanyai Youhei.

“Maaf. Dimana Kusumi-san?”

Di tengah-tengah kelas penuh laki-laki terdengar suara jelas perempuan.

Melihat si pemilik suara, ia adalah teman masa kecilku.

Sebuah penampilan seperti model dengan sepasang mata sebagai nilai jualnya. Tipe ortodoks panjang dikucir kuda oleh pita menutupi punggung. Dikombinasikan dengan pakaian yang wajar, ia memancarkan atmosfer megah.

Seorang wanita kelas atas——dia juga akan meninggalkan kesan pada orang-orang yang melihatnya untuk pertama kali.

Kurose Kyouko.

Memanggil namaku, ia dikenal sebagai gadis terbaik di sekolah.

“Ah, itu Kyouko-sama.”

“Malaikat kami telah turun ke sini.”

Semua laki-laki mendadak ceria.

Situasi ini mirip dengan ketika kelinci dilemparkan ke kandang. Seperti sutra laba-laba kematian.

Jumlah perempuan di Akademi Swasta Seiran ini jarang, dan reputasi Kyouko sangat tinggi.

Untuk seberapa luas reputasinya, dalam majalah bulanan yang diterbitkan secara pribadi di sekolahku [Pergaulan Seksual], [Kyouko-chan benar-benar seorang malaikat!] dinominasikan untuk Buzzword Award tahun ini.

Setiap minggu di sekolah [Barang-barang Kyouko-chan] bisa dilihat di mana pun berurusan secara rahasia, semuanya berharga tinggi. Meski aku tak tahu bagaimana caranya, tapi kalau ada bekas tisu atau stoking (dengan verifikasi DNA), rumor mengatakan bahwa harga akan naik hingga beberapa puluh ribu yen.

Aku sama sekali tak mengerti mengapa mereka harus meributkan hal itu.

Sekali lagi ini adalah keadaan khusus dari sekolah ini.

“Hei, Kurose Kyouko(?) memanggilmu.”

Teman-teman sekelas mengarahkan mata merah mereka penuh dengan maksud membunuhku.

T-tunggu dulu, aku nggak melakukan apa-apa, ya kan?

“Zonmi, ikut aku sebentar.”

“Chiharu. Apa kamu juga mendengarkan apa yang kukatakan? Aku bilang aku akan memantau Chiharu 24/7.”

“…”

Zonmi memancarkan pandangan penuh permusuhan.

Oi, kamu nggak berencana untuk mengikutiku ke kamar mandi dan toilet juga, kan.

Aku tertawa di dalam hatiku.

“Zonmi-san! Aku sudah sangat jatuh hati padamu pada pandangan pertama! Tolong berpacaranlah denganku!”

Suara Youhei terdengar seperti komedian pemula.

“Kamu licik Youhei! Akulah yang pertama!”

“Nggak, nggak, aku melihatnya dua belas ribu tahun yang lalu.”

Zonmi dikelilingi oleh sekelompok laki-laki.

Mereka ini, benar-benar tak punya kejujuran sama sekali.

Akademi Swasta Seiran.

Selalu peringkat pertama dalam daftar [Pacar paling tak diinginkan] sekolah perempuan swasta di dekatnya.

Tapi, ini adalah kesempatan yang sempurna. Ini kesempatan bagiku untuk menjauh dari Zonmi, dan tampaknya Kyouko memiliki sesuatu yang ingin dibicarakan.

“Ah! Tunggu! Chiharu!?”

Mengabaikan tatapan memohon Zonmi, aku berjalan cepat ke arah Kyouko.

Maaf Zonmi. Aku akan segera kembali.

× × ×

“Lama! Kamu sungguh punya nyali untuk membiarkan aku menunggu di sini sangat lama! Kapan Haru-chan menjadi sangaat berani. Kamu pikir kamu siapa?”

Ketika dia membuka mulutnya, semburan kata-kata marah nan lucu keluar dari Kyouko.

Meski ia hampir terbiasa, tapi betapa berbakatnya seseorang memangnya dia pikir dialah yang mengatakan itu?

“Perkataan itu, aku benar-benar akan senang untuk mengembalikannya padamu. Jadi apa sekarang, ini sangat langka bagimu untuk memanggilku.”

Statusku sebagai teman masa kecil dengan Kyouko terlalu berbeda dari pengaturan Galge khas. Hari-hari ketika kita memiliki hubungan yang baik terbatas hanya pada SD, setelah menjadi murid SMP, makan siang bersama, bermain bersama, hal-hal semacam itu secara bertahap hilang.

Meskipun hubungan kita saat ini adalah seorang teman, kita tak mengganggu kehidupan sehari-hari masing-masing.

“Humph! Sangat jarang bagiku untuk memanggilmu seperti ini. Apa kamu nggak punya masalah memakai sikap semacam itu?”

“Nggak masalah sama sekali.”

“Bisa kamu memaafkan aku kali ini?”

“Baik, aku memaafkanmu.”

Dengan ringan aku menusuk dahi agung Kyouko, “Uwah” suara meratap rendah dikeluarkan, dia kemudian melotot geram padaku.

“Oh. Rasa humormu benar-benar mirip anak SD.”

Kyouko bergumam pada dirinya sendiri. Sekalipun tak dapat disangkal lagi.

“Jadi apa. Ada orang yang menungguku jadi bisa kamu mengatakannya dengan cepat.”

“Itu, hari ini aku memiliki sesuatu yang penting untuk dibicarakan.”

Mau tak mau aku merasa kebingungan pada Kyouko yang melengkungkan tangannya lalu melepasnya.

“Apa, ada waktu?”

“Humph!”

“Uwah.”

Karena angin, rok melayang dengan ringan.

Seperti herbivora, kaki rampingnya menghantam ke kepalaku. Sebuah pukulan bersih.

“Uh, itu sakit.”

“A-apa kamu bodoh!? Kenapa aku akan bicara tentang waktu menstruasiku padamu?”

“Kupikir kamu lupa membawa pembalut dan sejenisnya.”

“Kalau aku mengatakan aku mau, akankah kamu memberikannya padaku! Kenapa kamu membawa hal semacam itu disini, dasar mesum!”

“Tentu saja aku nggak punya. Aku nggak bisa bilang dengan pasti aku punya pembalut atau nggak.”

“Itu bahkan lebih kotor!”

Kyouko melakukan jawaban yang jeli.

Dari bantahannya barusan tampaknya dia cukup berpengalaman dalam hal ini.

“Lalu, kamu datang menemuiku hanya untuk ini? Sangat bodoh, aku akan kembali.”

“Tentu saja bukan hal ini! B-beri aku waktu sebentar.”

Saat aku berbalik untuk pergi, lenganku ditarik-tarik.


“Kumohon! Hari ini aku memiliki sesuatu yang penting untuk dibicarakan denganmu.”

“Oi, jadi apa itu. Ini tak seperti dirimu.”

Seorang wanita cantik dan berbakat. Cukup egois.

Peribahasa ini cocok dengan sempurna, hari ini dia aneh sekali.

Ini seperti mendapati sang heroine untuk memiliki kesan maksimal baik padamu. Apa dia makan sesuatu yang aneh.

“Singkatnya sulit untuk membicarakannya di sini. Ayo kita pergi ke suatu tempat tanpa orang-orang.”

“Ya?”

Teman masa kecilku yang menarik-narik lenganku bersamaan dengan menatapku, aku tak mau melewatkan momen ini.

“A-a-a-a-apa maumu?”

“Kumohon! Ini sepenuhnya rahasia jadi aku tak mau orang lain mengupingnya.”

Dia mengatakan itu adalah rahasia.

Melihat teman masa kecilku yang pipinya memerah——akhirnya aku menyadari.

Gadis ini, jatuh cinta padaku.

Mengatakan dia ingin pergi ke suatu tempat tanpa orang-orang, tak peduli zamannya, ini haruslah di dalam gimnasium.

Meski akan ada banyak orang berkumpul di sini saat makan siang, tapi untungnya tenang di pagi hari.

“Aku minta maaf karena memanggilmu.”

“Nggak, nggak masalah. Jadi, apa yang mau kamu bicarakan denganku?”

Aku lebih jahat daripada yang kupikir.

Apa yang Kyouko ingin katakan——sudah jelas waktu siang.

Meski aku sudah menduga apa itu, aku masih menanyainya, aku benar-benar orang yang mengerikan. Mungkin aku memiliki sifat alami untuk membuat perempuan menangis. Aku, seperti perayu alami.

“Aku pikir Haru sudah tahu tentang ini.”

“Um um.”

“Aku, ingin membentuk kontrak dengan Chiharu.”

“Ya?”

Tunggu tunggu.

Apa aku baru saja mendengar sesuatu yang akrab.

“Aku pikir Haru sudah tahu soal ini. Sejujurnya, aku ini Nephilim.”

“Apa?”

“Yah. Pernahkah kamu dengar——dari anggota International Monster Association? Ketika aku tahu Haru memilihku sebagai partnermu, meski bukan apa yang kuharapkan, aku sangat senang. Setelah itu, aku berpikir bahwa kalau itu adalah Haru maka akan benar-benar hebat.”

Kyouko dengan wajah memerah tengah sangat gelisah.

Sementara itu, aku memutar otakku menilai situasi saat ini.

International Monster Association? Di mana aku mendengar istilah yang mencurigakan itu sebelumnya.

Kalau Kyouko benar-benar Nephilim maka dia sama dengan Zonmi, monster yang memiliki kemampuan perubahan bentuk sebagai manusia.

Bagaimana itu bisa terjadi! Kyouko telah menjalani kehidupan manusia normal sampai sekarang.

“Aku selalu terasa terhina untuk menjadi monster. Aku benci diriku sendiri karena tak menjadi manusia. Meski begitu, setelah aku mendengar bahwa Haru telah dipilih sebagai Monster Tamer, perubahan dramatis terjadi di pikiranku. Ah, tanpa sadar aku berpikir bahwa bukankah ini takdir? Haru adalah tamer-nya dan aku partnermu. Tak masalah, semuanya akan baik-baik saja asalkan ada aku! Kita akan membuat kombinasi terkuat yang sesungguhnya!”

Kyouko berbicara terus-menerus seperti keran berjalan, menyebabkan aku sakit kepala.

“T, tunggu sebentar. Apa kamu punya bukti untuk menunjukkan bahwa kamu adalah monster?”

“Kalau maksudmu perubahan, maka aku bisa menunjukkan bentuk sejatiku.”

“…”

Apa yang keluar dari mulut teman masa kecilku adalah kebalikan dari apa yang kupikirkan, ini adalah seperti sebuah arah dari BOSS akhir dalam sebuah game RPG, ini di luar imajinasi terliarku.

“Begitu, maka keberatan berubah untukku. Aku masih belum bisa percaya kamu monster apapun itu.”

“Oi, mustahil aku bisa melakukan hal ini didalam publik, kan? Benar-benar mustahil! Ini memalukan!”

“Kumohon, kumohon padamu.”

“K, kamu bersikeras melihatnya?”

“Yeah.”

Meski alasan mengapa Kyouko memerah masih belum jelas, tapi aku masih ingin melihat—— jenis monster apa dia. Selain itu, terlihat tak berdaya ini agak akan membuat orang merasa lega.

“Aku mengerti. Kalau begitu, biarkan aku membuka baju dulu. Haru balikkan kepalamu.”

Usai aku berbalik saat diperintahkan dia.

Um, baju?

Kenapa baju, aku ingin tahu kenapa, tapi jawabannya tiba-tiba muncul di otakku.

Kyouko bilang bahwa dia adalah Nephilim——yang berarti, tubuhnya yang berubah akan jauh lebih besar dari yang ada sekarang, bisa merobek seragamnya.

Sepertinya tak ada jalan keluar dari ini.

Tunggu dulu, kalau monster muncul di sini, tidakkah akan menyebabkan sekolah jatuh ke dalam kekacauan?

Dari berita beberapa hari yang lalu, gambar warga takut ketika menghadapi gurita muncul di kepalanya.

“T, tunggu. Itu tadi nggak masuk hitungan——.”

Saat aku berbalik, aku tak bisa bicara.

Pakaian dalam.

Apa yang ada di depanku adalah sepasang pakaian dalam.

Rupanya Kyouko berada di tengah-tengah membuka baju, dia akan mencopot pakaian dalamnya. Dari payudaranya yang tumpah dapat dilihat bahwa itu tak benar-benar besar, dengan mengatakan hal itu saat ini sebagai dalam keadaan berkembang juga akan sama.

Kembali ke topik, dia masih mengenakan celana dalam bertali lucu, dia belum membuat kemajuan sama sekali sejak SD.

“Wahhhhh————!”

“Tunggu, ini—”

Saat Kyouko berteriak—

“Apa yang kalian lakukan?”

Zonmi telah turun dari langit.

Ini bukan karena aku berhalusinasi.

Zonmi memegang payung di tangan kanannya.

Dia berlebihan.

Sejak kecil, setiap orang bermimpi melompat dari tempat tinggi dengan payung di tangan.

Hal ini disadari oleh Zonmi yang melompat dari jendela di lantai tiga (kira-kira).

Zonmi dengan ringan beterbangan di udara, seperti sehelai rambut tertiup angin. Gerakan yang sangat anggun. Apa trik yang dia gunakan untuk mencapainya?

“Apa yang kaulakukan, Nephilim?”

“————”

Zonmi mengatakan Kyouko “Nephilim”. Jadi Kyouko benar-benar monster.

“Siapa kau? Kenapa kau di sini!”

“Kenapa kau bertanya, karena aku dipilih sebagai partner Chiharu. Ini adalah keterberian bahwa aku harus berada di sampingnya.”

“Huh, partner? Pembohong! Jelas-jelas aku yang Haru pilih!”

“Sekarang pun kau berani menyemburkan omong kosong, tak ada gunanya mencoba menipu kami!”

Zonmi menatap Kyouko yang hanya dengan pakaian dalam dengan tatapan tajam.

Jadi itulah yang terjadi. Jadi situasinya seperti ini.

Ini tak aneh untuk Zonmi menjadi salah paham. Meski ini bukan urusan orang lain.

“B, bukan seperti itu! Ini karena Haru ingin melihatnya apapun itu, itu sebabnya aku telanjang.”

“Huh?”

Meski itu kebenaran mengapa aku mendapatkan firasat bahwa ini akan mengundang kesalahpahaman.

Kedua mata Zonmi mulai sepi dari cahaya, tak ada perbedaan dari mata ikan mati.

“Chiharu, apa yang Nephilim katakan itu benar?”

“Ya, itu yang sebenarnya.”

Setelah aku menjawab ini, dengan sengaja Zonmi mengeluarkan suara “kuku” saat ia memelototi Chiharu dengan galak.

“Jadi Chiharu sangat gembira atas tubuh telanjang Nephilim~. Sampai-sampai ia pun lupa kontrak kita, aku akan memisahkanmu dari wanita itu sekarang juga.”

“Tunggu, ini salah paham! Aku hanya ingin… melihat bentuk sejati Kyouko.”

Meski aku mengatakan yang sebenarnya — tampaknya telah menjadi bumerang.

“Fu, fu, jadi, master, kamu bilang kamu belum puas dengan melihat Nephilim dengan pakaian dalam, sehingga kamu ingin melihat tubuh telanjang bulatnya?”

“Eh, Haru. Begitu?”

“I-itu salah, bodoh!”

Bagaimana aku mengatakannya, mungkinkah bahwa bukan hanya Zonmi, tapi Kyouko juga mengalami kesalahpahaman?

Ini seperti aku sedang berbicara dengan diriku sendiri. Apakah mereka ingin membunuhku…

“Jangan mencoba menyangkalnya, kau tamer mesum yang terobsesi dengan erotisme yang melupakan kewajibannya, mati sana!”

CLONK

Strike. Payung Zonmi berbenturan pada dahiku.

…Sial, lagi? Dia melakukannya lagi?

Sungguh déjà-vu.

Dengan perasaan menjijikkan seolah dia telah mengguncang otakku, pandanganku menjadi putih sesaat, kemudian berubah merah. Sepertinya kepalaku berdarah di suatu tempat.

Seperti itu, tergeletak di tanah… Aku belum kehilangan kesadaran.

Gueh…

Di dunia ini, aku tak berpikir bahwa ada timing yang bagus.

Sial. Kalau seperti itu, seharusnya aku sudah pingsan dengan indah sejak awal. Setidaknya dengan begitu, aku tak akan menderita seperti ini!

Kepalaku berputar, aku merasa ingin muntah.

“Monster itu ada! Lihatlah! Kalau kamu lihat, kita bisa mengatasi kesalahpahaman!”

“Kamu masih melakukan itu? Chiharu tak bisa memilih siapa pun kecuali kita Ghoul!”

Kyouko, yang tanpa disadari telah mengenakan kembali seragamnya, dengan suatu alasan membawa dokumen di tangannya.

“…Ng!”

Zonmi, setelah menyambarnya dan melihat dengan kasar, ia segera mulai bergetar.

CLONK

Saat aku sedang merangkak di lantai, Zonmi mengayunkan payung ke dalam tengkorakku.

Ha, ha, ha. Makasih… setidaknya aku bisa mati…

Saat aku kehilangan kesadaran, untuk suatu alasan aku berterima kasih atas kekerasan tak masuk akal Zonmi itu.

× × ×

Setelah aku pulih dari pingsanku, aku melihat sebuah adegan yang sangat aneh.

Sebagai permulaan, ini bukan kamarku. Seprai putih murni. Tabung cahaya panjang dan sempit.

Di sekitarku, sesuatu yang mirip dengan tirai tipis dipisahkan apa yang tampak kamar pribadi.

UKS.

Meski ini bukan tempat yang kukenal, sepertinya aku di UKS.

“Kamu siuman?”

Ketika tirai tipis dibuka dengan suara ringan, aku melihat dua wajah yang kukenali. Mereka adalah Zonmi dan Kyouko.

“Ah!”

Segera setelah aku melihat wajah mereka, aku teringat dalam sekejap apa yang telah terjadi sebelumnya.

Keberanianku mulai mengaum, seolah isi perutku mendidih.

“Zonmi… Aku marah…”

“Kenapa, mesum?”

Ujar Zonmi, tampaknya tak punya ide.

“Jangan begitu! Apa yang akan terjadi kalau aku mati!?”

“Jangan khawatir, Chiharu. Kamu nggak akan mati dari sesuatu seperti itu.”

“…kamu bilang apa?”

Setelah aku menanyakan itu, Zonmi, bahkan tanpa mengedipkan mata, mulai bercerita.

“Manusia yang mampu menjadi Monster Tamer memiliki ketahanan diatas rata-rata. Karena, pada akhirnya, mereka bisa menggunakan kekuatan sihir yang mereka hasilkan di dalam tubuh mereka untuk menyembuhkan. Tahu apa yang kukatakan? Apa kamu menderita di setiap luka serius masa lalu?”

“…Mungkin.”

Kalau dipikir-pikir, benar juga.

Di saat aku masih kecil, lukaku selalu sembuh lebih cepat dari rata-rata.

Sayangnya, dimulai dengan adikku, aku telah mengalami kekerasan lebih tak masuk akal daripada rata-rata, dan itulah mengapa tubuhku telah memperoleh ketahanan, atau itulah yang kupikirkan… Padahal, kalau dipikir-pikir, itu tak ada dasar ilmiahnya.

“Eeerm, bukankah akan lebih baik untuk menjelaskan sesuatu pada Haru secepatnya?”

Orang yang menyela seperti itu adalah Kyouko.

Aku tak tahu berapa lama aku pingsan, tapi pasti istilah pertama telah dimulai——aku berterima kasih atas Kyouko yang khawatir(?).

“Sebelum itu, Chiharu, aku ingin bertanya sesuatu. International Monster Association — IMA, apa kamu tahu tentangnya?”

“Nggak, sama sekali.”

Atau, mungkin benar, aku tak tahu lebih dari apa yang telah mereka katakan kepadaku sampai sekarang.

“Haa… sudah kuduga.” “Jadi, begitu…”

Reaksi mereka tampak seperti campuran antara kaget dan bingung.

Mmm, sangat burukkah bahwa aku tak tahu apa-apa?

“Jadi, bagaimana kamu memilih kami? Karena tak diragukan lagi…”

“Tunggu dulu! Aku tak ingat telah memilih Zonmi maupun Kyouko? Maksudku, aku tak tahu sejak awal tentang pemilihan sama sekali! Pemilihan apa…”

Akhirnya aku bisa mengajukan pertanyaan yang telah menggangguku sejak awal. Tampaknya itulah sumber perbedaan pendapat kami.

“Apa kamu tak menerima pesan dari IMA? Setiap tamer baru akan memilih tiga monster kompatibel yang mana yang akan menjadi partner pertama…”

Pesan.

Pesan?

“Ah.”

Kalau dipikir-pikir, ada sesuatu seperti itu…

Kapan itu terjadi? Kurasa itu belum lama.

“Kamu menerima pesannya! Nah, Haru, apa yang kamu lakukan dengan pesannya?”

“Karena tampaknya terlalu aneh, kuhapus dan ditandai sebagai spam.”

“…” “…”

Eeeerm. Apa aku mengatakan sesuatu yang sangat aneh?

“Jadi begitu ya. Kalau kamu hapus tanpa menjawabnya, kukira mereka mengirim yang lainnya, tapi, sangat buruk, kamu memblokirnya. Bukankah itu ketidakteraturan sumber kekacauan ini?”

“Uuu… Apa yang harus kulakukan. Sekarang bagaimana aku akan menjelaskannya pada Papa.”

Zonmi tengah menatap penuh perhatian padaku, bicara dengan pendirian teguh, sementara Kyouko tertunduk dengan jelas.

“Tunggu dulu! Aku nggak mengerti. Kenapa aku seperti telah melakukan sesuatu yang buruk?”

Dengan nada serius, Zonmi mengeluarkan bom.

“Singkatnya, kita berada dalam situasi di mana kamu harus memilih antara aku dan si Nephilim.”

“Mmm, ada masalah?”

“Ini masalah yang sangat besar! Tamer baru seperti dirimu cuma bisa membuat kontrak dengan monster satu kali. Dan seperti yang kukatakan sebelumnya, kontrak dengan Monster Tamer sangat penting untuk status sosial monster itu, kamu benar-benar bisa merusak reputasi klan kalau kamu tak memilihnya!”

“…Ng!”

Pada saat itu, aku menyadari untuk kali pertama kepentingan sebenarnya.

Zonmi telah meyakinkan itu sejak awal, dengan kesepakatan dibatalkan, tak akan aneh jika perang dimulai antara Ghoul dan manusia.

Dan, karena itu mungkin juga halnya dengan Kyouko, kalau aku membuat kontrak dengan Zonmi—akan mulai perang antara manusia dan Nephilim?…

“Siapa yang akan kamu pilih, Chiharu?”

Ujar Zonmi tampak menghinaku.

“Eh, eeerm. Aku…”

“Tentu saja Haru akan memilihku, kan?”

Jelas Kyouko, matanya penuh kegelisahan.

“Eh?”

“Bagaimanapun juga, Haru telah melihat… ce-celana dalamku! Itu sebabnya, bertanggungjawablah dan membuat kontrak!”

“Nggak, aku menemukan alasan yang agak aneh…”

Tentunya, itu sesuatu yang bagus untuk dilihat…

Ketika aku melirik Zonmi untuk mencari bantuan, entah kenapa, ‘Muu!’, dia cemberut.

“Kalau sudah seperti itu, aku memiliki preferensi dengan kontrak. Sejak Chiharu telah melihat… j-jeroanku! Bertanggung-jawablah!”

“Itu melebihi kemampuan pemahamanku…”

Jeroan dan celana dalam. Mana yang lebih memalukan untuk dilihat?

Fuu… Tenang. Coba dinginkan kepalaku. Sekarang berapa banyak masalah aku memikirkan ini, aku tak bisa menemukan perbandingan standarnya…

“Chiiihaaaruuu! Kamu hidup?…”

Suara riang seperti itu terdengar dari pemain muda.

Tiba-tiba, dari pintu UKS masuk seorang pria dengan kepala runcing yang akrab.

Itu tak lain adalah temanku — Youhei.

Seperti dikirim dari Surga.

Hari ini mungkin hari aku berterima kasih atas keberadaannya.

“Maaf, sudah waktunya untuk Kalkulus.”

“Tu, Chiharu!” “Haru?”

Menoleh ke belakang untuk berbicara dengan dua gadis cantik yang mencoba menghentikanku,

“Hei, ayo pergi, Youhei!”

“Ada apa, Chiharu, bukankah kamu sedikit terlalu bersemangat?… Eh, hei? Apa yang Zonmi-san dan Kyouko-tan lakukan di sini?… Eh, uwaaaah, aduh, sakit. Ada apa, Chiharu? Lepaskan akuuuuuuu!”

Menarik Youhei di telinganya, cepat-cepat aku keluar dari UKS.

Akhirnya. Sedikit lama dan aku tak bisa menghindari bencana yang tak dapat diperbaiki.

× × ×

Pada saat yang sama, memata-matai Chiharu dan lainnya dari tempat yang jauh, ada seorang perempuan bukan manusia.

Dibalut daster mempesona, keturunan yang dikatakan naga paling kuno di dunia — Red Dragon.

Tertelungkup di tempat tidur, ia melihat sebuah bola kristal berwarna lapis lazuli.

Dikatakan bahwa Red Dragon memiliki sifat ingin tahu juga pengumpul harta dari segala usia dan tempat, dan tidur diletakkan di atas mereka.

Karena itu, di atas tempat tidurnya tersebar harta sama dengan pendapatan tahunan dari sebuah negara kecil, yang diambil dari perbuatannya.

Tentu saja, bola kristal yang dia tatap juga harta yang tak ternilai.

Bola kristal itu bisa mencerminkan suatu hal seakan-akan cermin.

“Itukah… Monster Tamer yang terpilih untukku?”

Tercermin padanya, siswa SMA muda mengenakan pakaian murah bisa dilihat.

Level dari para monster seorang tamer dapat tangani tergantung pada kemampuan mereka.

Dengan kata lain——mungkin dari para monster yang telah ia bebankan adalah bukti kehebatan si tamer tersebut.

“Fu… Mungkin aku telah meremehkan dia…”

Meski dia menunjukkan senyum jahat, dalam hatinya, dia pikir ini akan terasa nyaman.

Karena seorang tamer tanpa pengetahuan atau pengalaman akan lebih mudah untuk dikontrol para monster.

“Kusumi Chiharu… ya? Aku akan menggunakannya sebanyak-banyaknya yang kubisa. Malam ini, pelunasan darah akan dimulai.”

Di ruang redup, gadis itu mengeluarkan senyum menakutkan.
Maohime v1 Bab 2

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment