12 September 2018

Oukoku e Tsudzuku Michi 44

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 44: Perang Arkland ① Api yang Membakar Malam

Sepuluh hari setelah konferensi dengan utusan dari Arkland, sebuah laporan tiba mengatakan bahwa pasukan kerajaan telah pindah ke perbatasan dan telah mengulangi konflik bersenjata dengan pasukan Arkland.

Ratusan unit pasukan saling bertarung. Desa-desa pelopor di sekitar perbatasan telah diberi perintah untuk berlindung, dan pedagang asongan di selatan semuanya menunggu di jalan. Karena garis batasnya lebar, tempat-tempat selain di sepanjang jalan raya juga mengalami pertarungan.

「 Pasukan nasional dan pasukan musuh yang menyerang saling bertarung, belum ada wilayah yang diambil.」

Hoover menceritakan pada raja dengan cara yang sama seperti utusan. Namun, di tempat ini tidak ada siapa-siapa, Hoover sendiri mungkin tidak berpikir bahwa mereka bertarung dengan persyaratan yang sama. Alasan bahwa musuh tidak langsung menyerang adalah karena pasukan besar kami berada di tengah-tengah persiapan, dan pertempuran di perbatasan hanya berusaha mengganggu kami.

Dan mungkin, kita tidak akan mengalahkan musuh bahkan setelah kita menderita setengah kerusakan yang kita ambil di sini.

「 Invasi skala penuh akan segera datang.」

「 Tidak ada kesalahan.」

Kata-kata raja disinkronkan dengan Erich. Mengenai itu, Hoover tidak keberatan.

「 Bagaimana persiapan central army?」

「 Kami sudah siap untuk bertempur, jika Anda memberi perintah, kami bisa menyerang dalam dua hari.」

Total pasukan dari jumlah central army menjadi 15.000, jika kita bergerak dengan jumlah seperti ini, Arkland harus mengirim kekuatan utamanya. Yang kita butuhkan adalah kemenangan tunggal dalam pertempuran besar. Itu akan sangat memengaruhi seluruh situasi pertempuran.

「 Lord Radhalde, aku percaya padamu. Anda pasti harus membawa pulang kemenangan! 」

「 Dengan segenap kekuatanku!」

Erich berdiri dan meninggalkan tempat duduknya. Diskusi di atas meja sudah selesai. Semua yang tersisa adalah memutuskan hal-hal di medan perang.

「 Marquess Hoover! Pasukan kerajaan juga diperlukan untuk memperkuat central army, jadi pasukan yang tersisa – minta mereka semua dikirim ke garis depan. Siap-siap! 」

「 Saya mengerti!」

Aku benar-benar ingin berkeberatan tapi itu bukan saat yang tepat. Udara di dalam istana kerajaan dibungkus dengan rasa kegirangan yang aneh dari fakta bahwa belum ada perang dalam beberapa dekade.
「 Lord Hardlett, apakah semuanya dilakukan dengan sempurna?」

「 Ya, saya sudah membuat persiapan saya. Yang tersisa hanyalah mengistirahatkan tentara saya selama sehari penuh. Pelatihan terus berlanjut. 」

「 Aku tidak keberatan. Dalam hal apapun, dibutuhkan satu hari untuk memuat makanan dan air. 」

Ajudanku, Agor, telah memberi tahu batalionku bahwa mulai malam ini hingga besok, mereka akan mendapatkan satu hari istirahat. Regu lainnya juga diberi istirahat, jadi malam ini bar dan bordil di sekitar ibu kota akan sepenuhnya dipesan. Tapi itu bukan kebahagiaan tanpa syarat yang para prajurit akan dapatkan pada hari libur seperti biasanya, minum alkohol atau menikmati wanita. Ada sebuah kisah yang diceritakan kepada tentara umum, serta anak-anak di kota, ketika perang sudah dekat.

「 Agor, Carl, kalian juga mendapat satu hari istirahat penuh. Jika perlu, haruskah aku menyiapkan pelacur? 」

「 Tidak, makasih ... aku sedang memikirkan yang lain ...」

「 Daripada pelacur, aku lebih suka jika aku memenangkan gadis kota dengan membujuk mereka sendiri.」

Aku bertanya kemudian, tapi tampaknya Agor memiliki janda tertentu yang memanggilnya secara berkala untuk mampir. Carl di sisi lain tampaknya membuat para gadis menangis di berbagai tempat. Ada dua bekas luka di punggungnya yang menyebabkan wanitaku yang menikamnya.

Sepertinya Leopolt ingin memoles beberapa taktik sehingga dia tidak pulang ke rumah. Dia tentu bukan orang yang menarik, tapi ada banyak orang yang membentuk dunia.

Sekelompok tentara yang meninggalkan garnisun berhenti sementara kelompok berikutnya memasuki bar dengan pelacur jalanan. Di kota dengan populasi 60.000, tidak ada tempat di mana semua tentara bisa bersenang-senang. Para prajurit yang ditinggalkan mengomel ketika mereka membawa pasangan intim mereka ke garnisun untuk bermain-main.

Pelacur jalanan akan membuat keuntungan besar saat ini, bahkan jika harga pasar mereka akan melilit bahu dan menghilang. Di dalam, ada sesama pria yang berebut wanita, dan ada juga wanita yang mengambil dua kali jumlah emas untuk mengambil 2 sekaligus. Tidak perlu memikat pelanggan karena memang hanya 'masuk dan dimakan'.

Suasana aneh tepat sebelum dimulainya perang tidak hanya mempengaruhi para prajurit dan raja, tetapi menelan seluruh kota.

 

「 「 「 「 「 「 Selamat datang kembali! 」」 」」 」 」

Ketika aku pulang ke rumah, ada lima suara wanita, pintu masuk memiliki kain yang menutupinya dan aku tidak bisa melihat punggungnya.

「 Aegir-sama, apakah pria itu tidak ada di sini?」

Aku bisa mendengar suara Nonna di belakang. Leopolt ada di garnisun dan tidak kembali. Sayang sekali bagi Nina, jadi mungkin aku harus membawakan makanan untuknya besok.

「 Yeah, Leopolt tidak ada di sini tapi ada apa?」

「 Lalu ... di sana!」

Kain itu dilepas dan pemandangan yang terbentang adalah surga. Nonna, Carla, Maria, Melissa, Celia – lima wanita semuanya telanjang bulat dan berbaris.

「 Kami mendengar dari Celia-chan bahwa kau akan menyerbu lusa.Ini akan menjadi pertempuran besar jadi kau mungkin tidak akan kembali untuk sementara waktu. 」

「 Dalam hal ini, kau harus memberi kami banyak noda untuk hari ini dan besok.」

「 Kroll dan Alma berada di paviliun tempat Sebastian menjejalkan pengetahuan seorang pelayan ke dalamnya. Jadi selama mereka tidak dibutuhkan, mereka tidak akan datang ke sini ke mansion. 」

Miti, satu-satunya yang berpakaian, berbicara sambil menutupi matanya.

「 Aku telah melakukan persiapan untuk makan, dan aku akan dapat menangani berbagai tugas jadi silakan nikmati dirimu sepenuhnya ...」

Begitu dia selesai berbicara, para wanita semua mengelilinginya untuk membuang pakaianku. Seketika telanjang, penisku berangsur-angsur berdiri tegak dan Melissa serta Carla secara bergantian menahannya di mulut mereka untuk membuatku benar-benar terangsang.

「 Yeah, hari ini juga indah sekali.」

「 Aha, penis besar sudha siap ♪」

Para wanita dengan ringan mencium penisku yang tegak dan membawaku ke kamar mandi. Oh ya, bukankah Carla dan Melissa membawaku ke mulut mereka sebelum mencuciku, bukankah mereka mendorong diri sedikit di sini?

「 Hm? Ini baik-baik saja. Aku suka bau jantan Aegir. 」

「 Aku juga baik-baik saja. Kalau kau mau, kita bisa melakukannya seperti ini sebelum kau mencuci diri setiap saat. 」

Sepertinya mereka tidak keberatan sama sekali. Namun, mengulum akan menghalangi ciuman sesudahnya jadi kita harus mandi lebih dulu.

Aku membaringkan diri di lantai kamar mandi dan seluruh tubuhku dicuci bersih. sepuluh tangan memegang gelembung dan menggosok tubuhku, lima bibir menciumku di bibir, dada, perut dan penis.

「 Kalau kau punya permintaan silakan beri tahu aku. Semuanya akan benar-benar menyelesaikannya dengan kemampuan terbaik mereka. 」

Nonna mencuci tubuhku dengan lembut dengan tangannya, tapi lebih dari itu aku khawatir dengan perasaan payudaranya. Jika para wanita akan melakukan yang terbaik maka aku tidak akan menahan dan merasakan semuanya.

「 Nonna, tanganmu bagus tapi… bisakah kau mencuciku dengan payudaramu?」

「 Duh, kau mesum juga ya.」

Nonna dengan senang hati menyebarkan banyak sabun di atas payudaranya, dan menekanku dari dadaku ke perutku dengan payudaranya yang sangat besar, menggosoknya. Perasaan dan berat mereka yang luar biasa, kegembiraan seorang pria yang diservis dan perasaan puting yang mengeras tak dapat dilukiskan.

「 Ah ~ ... ini yang terbaik.」

Melihat wajahku rileks, Nonna menatapku dengan tatapan puas dan senyum, tapi hati Carla yang berlawanan terbakar dan dia mengambil batang daging dan mengisapnya dengan intens. Suara-suara mencekik intens, seolah-olah mengisap benih dari bolaku secara paksa, dia mengisap kuat-kuat.

「 Aku juga tidak akan kalah!」

「 Aku tidak bisa membantu kalau kau begitu keras kepala ...」

Aku sedikit menyentuh wajah yang menghisap kuat-kuat aku dan dia tenang.

「 Carla, kau ingin menunggangi aku?」

「 Boleh!? Yay! 」

Wajah Carla berbinar dengan senyum lebar dan dia membalikkan pantatnya untuk menghadapiku sementara dia mencocokkan batang dagingku dengan lubangnya, menjatuhkan pantatnya dalam satu gerakan. Tongkat daging ditelan dengan cepat oleh gadis energik ke bagian terdalam, dia menjerit tapi dia segera mulai menggerakkan pinggulnya.

「 Aah-Itu sangat tebal! APa kau bertambah besar lagi? Ketebalan penismu luar biasa! 」
Dia langsung mulai ngiler sambil mengayunkan pinggulnya tapi, melihat penampilannya kali ini, cuci Nonna dengan payudaranya menjadi lebih intens. Payudaranya yang besar menekan dadaku dan berubah bentuk, dan akan bolak-balik dari dadaku ke perutku. Sama seperti menggunakan payudaranya sebagai spons tubuh, dia menggosok aku dan mencuciku.

「 「 Uhm ... 」 」

Tidak bisa menahan diri dari melihat pemandangan cabul itu, Maria dan Celia menghampiriku dengan selangkangan mereka ke arahku. Dari selangkangan mereka, cairan bening bocor. Terlepas dari Maria, bahkan Celia bocor ya, ini adalah sesuatu ...

「 Maria, angkat tangan, aku akan menggunakan jariku padamu. Celia, datang ke wajahku. 」

「 Ya…」

「 Eh? Wajahmu? 」

Celia mendekat dan duduk di dekat wajahku, tetapi sepertinya dia tidak tahu harus berbuat apa. Untuk saat ini aku menciumnya saat dia bingung.

「 Ada apa? Jangan menahan diri dan naik ke atas. 」

「 Eh? Kau ingin aku berada di atas wajahmu!? 」

「 Jangan cemas. Aku tidak akan hancur jika hanya kau yang naik. 」

「 Tapi ... sesuatu yang sangat kasar ...」

Dia sedikit bingung tentang mendapatkan pantatnya di atas wajah tuannya, tetapi akhirnya nafsunya menang dan dia perlahan-lahan menempatkan pantat kecilnya di atas. Begitu pantatnya berada di atas, aku menggigit kuncupnya dengan main-main, dan memasukkan lidahku ke dalam lubangnya dengan suara vulgar. Celia mencoba berdiri dengan terkejut tapi salah satu tanganku meraih pantatnya dan tidak melepaskannya. Setelah menyerangnya untuk sementara, pinggulnya menyerah dan dia tidak lagi bisa berdiri, jadi dia dengan patuh menunggangi pantatnya di wajahku sambil merintih.

Carla mengayunkan pinggulnya dengan intens dalam posisi wanita di atas. Melissa menempatkan bibirnya di tempat di mana kita terhubung dan menyerang Carla dan aku. Nonna sedang mencuci seluruh tubuhku dengan payudaranya, Maria memainkan tanganku dan membuat gundukan jarinya sambil berteriak, dan akhirnya Celia menunggangi wajahku dengan pantatnya sambil mengerang, kadang-kadang menyemprotku dengan cairannya. Apakah ada waktu mandi yang lebih bahagia?

Setelah itu, setelah aku melakukan ejakulasi, semua wanita bertukar peran dan semua orang bersenang-senang bergiliran untuk melayaniku dan dibelai. Namun, Celia yang memainkan batang dagingku akan dilewati, dia masih seorang gadis kecil, jadi penetrasi masih mustahil.

「 Uu ... aku sudah cukup besar. Ini pasti akan masuk, tolong cobalah. 」

Dia mengatakan itu, tapi begitu ujungnya mulai masuk sedikit, dia berteriak.

「 Giih-!!」

Lubang wanitanya telah menyebar sampai batas dan rasa sakit yang tajam mengalir di tubuhnya sehingga aku berhenti bergerak. Dan Melissa dan Maria segera menghentikannya.

「 Itulah sebabnya aku memberitahumu.」

「 U-….Meskipun akan baik-baik saja jika hanya menggunakan kekuatan untuk mendorongnya ... 」

Idiot, aku menjentikkan dahinya. Dan setelah aku selesai bercinta dengan semua orang, aku kelelahan dan berbaring di lantai kamar mandi.

「 Semua orang kelelahan sepertinya, aku juga akan mengambil istirahat sejenak sehingga sementara itu, tidak apa-apa kalau kau bersenang-senang Celia.」

Dengan itu, Melissa juga bergabung. Aku tidak ingat serangan yang intens seperti itu. Omong-omong Celia masih punya stamina sejak dia belum ditembus, jadi dia masih cukup energik.

「 Aegir-sama .....」

Celia menatapku dengan wajah sedih. Bagaimana lagi, aku akan melakukannya. Aku menumpuk beberapa gelembung ke perut Celia, dan dengan sebongkah aku menempatkan penisku di atas. Aku menggosoknya dengan lembut dari perutnya yang licin dengan gelembung ke lubangnya yang belum matang, dan mengulanginya dengan kecepatan tercepat. Wajahnya cepat dicelup dalam kebahagiaan dan dia mulai mempersiapkan dirinya.

「 Ok-! Lanjutkan! 」

Celia menyendok batangku dengan pahanya dan menutupi ujung penisku yang besar dengan tangannya.

「 Oh-, Celia-chan, kau menjadi lebih baik dalam seks antar-jenis ~.Melihat ukurannya, itu mungkin tidak bisa melahirkan anak. 」

Begitu, alasan kenapa Celia tiba-tiba menjadi lebih baik adalah karena Melissa. Menggunakan pahanya untuk memasukkan tongkatku sebagai semacam penyelipan-semu adalah favorit Celia dan setelah kami melakukannya, dia akan berada dalam suasana hati yang baik untuk sementara waktu. Dia sepertinya tertarik ditembus olehku.

「 Aah! Tebal sekali! Rasanya enak, seperti gosok di dalam! 」

Meskipun tidak mungkin ada perasaan di dalam, dia melakukannya untukku sebagai layanan atau dia bertindak untuk meningkatkan kenikmatannya sendiri, tapi Celia semakin kusut seolah-olah dia sedang ditembus. Seolah-olah menjawab bahwa aku meraih bahu Celia, dan bergerak dengan sangat intens sejauh ini.

Celia juga terkejut dengan gerakanku yang luar biasa. Jika gerakan seperti itu selama penetrasi yang sebenarnya, bahkan Melissa akan menganggapnya kasar. Aku menggerakkan pinggulku sambil menjilati lehernya; aku mengisap payudaranya yang masih berkembang, dan menciumnya.

「 Ini menggosok! Menggosok ... aaaah! Gawat, aku tidak tahan lagi, tolong peluk aku! 」

Karena gerakan intens tunas Celia digosok, dan kenikmatannya meningkat. Sebagaimana aku memeluk gadis-gadis lain, aku memeluknya saat dia mencapai klimaksnya, dan merasakan kenikmatannya saat berada dalam pelukanku. Celia kecil itu gemetar intens dalam pelukanku, dan dengan lahap mengatakan padaku 'dia menyukaiku' dan 'dia mencintaiku', mengulanginya sementara penis yang diapit di antara pahanya disemprotkan cukup kuat dengan semburannya.

Setelah itu, kami memindahkan lokasi kami ke kamar tidur dan seolah-olah kami terjerat bersama, kami berlima saling bercinta selama dua hari. Pada malam hari kedua sebelum aku harus menyerang, aku berkonsentrasi untuk menyerang Celia sampai dia pingsan dan menyerah, tapi aku tanpa belas kasihan terhadap gadis-gadis lain, meskipun mereka kehilangan kesadaran, aku akan mendorong batang dagingku ke dalamnya dan membangunkan mereka secara paksa. Bangun, membuat mereka pingsan lagi.

Gadis-gadis tidak tidur lama, satu-satunya saat mereka tidur adalah setelah aku menyerang mereka sampai mereka kehilangan kesadaran dan selama selang waktu itu mereka menunggu giliran berikutnya untuk datang. Dan makanan yang dibawa oleh Miti dimakan oleh orang-orang yang terjaga, dikunyah, dan diberi makan kepada gadis-gadis lain melalui mulut ke mulut. Ritual konyol ini berlanjut dari malam ke pagi hingga malam tanpa henti.

 

2 hari kemudian, Pagi Dini

「 Celia apa kau siap?」

「 Ya, itu sempurna.」

Celia memamerkan wajahnya yang gagah. Kemarin malam, dia dipukul dan tidur seperti itu dan sepertinya kondisi fisiknya telah kembali.

「 Gadis-gadis lain belum keluar ya.」

「 Aegir-sama menyerang mereka begitu berlebihan ... semua orang mungkin terlihat mengerikan.」

「 Uuuu… .kau benar, sepertinya aku tidak akan bisa mengantarmu ke pintu depan, jadi aku akan mengatakannya di sini. Tetap hidup dan kembali, oke? 」

Melissa terbangun tapi karena dia tidak tahan, dia merangkak di atas ranjang. Tubuhnya memungkinkan aku untuk masuk ke dalamnya, dan dia memamerkan bentuk mantan pelacur, melupakan batasnya.

「 Maria ... di lantai?」

「 ….」

Maria benar-benar pingsan dan tidak menanggapi. Aku menciumnya hanya untuk memeriksa napasnya dan sepertinya tidak ada masalah.

「 Aku bakal mati ... aku bakal mati ...」

Nonna memiliki kakinya terbuka dan bersandar di sofa. Dia bisa berbicara tetapi matanya digulung kembali dan kesadarannya tidak jelas. Dia kadang-kadang mengingat sesuatu dan berkedut dan gemetar. Selama berhubungan seks, dia berbicara dengan penuh hasrat tentang menginginkan seorang anak jadi karena itu aku benar-benar menuangkannya; di bawah selangkangannya adalah benih yang bocor keluar membentuk genangan air.

「 Aau ...」

「 Uwa! Hei, tunggu Carla-san! 」

Sepertinya Carla yang menempel di dinding roboh dan dia mulai buang air kecil. Celia berusaha menghentikannya, tapi melihat dia membiarkan lidahnya keluar dengan mata setengah terbuka, dia menyerah.

「 Aegir… lagi …」

「 Tu-! Kau salah! Berhenti, lepaskan! 」

Carla menatap Celia dengan mata kosong dan memeluknya sambil meraba-raba selangkangannya. Tidak peduli betapa dia terlihat, dia tidak akan menemukannya melekat pada Celia. Sepertinya dia sudah tidak bisa membedakan antara Celia dan aku.

Aku mengangkat Carla dan meletakkannya di atas Nonna.

「 Aegir di sana kau rupanya ♪」

「 Aah, aku sudah mati ♪」

Mereka berdua meraba-raba selangkangan, mereka saling memberikan ciuman yang dalam, kaya, dan menjerat lidah mereka. Mereka berdua menggoyangkan pinggul mereka, ingin aku memasukkan barangku ke dalamnya. Jika mereka membuka mata mereka sepenuhnya akan ada bencana, jadi aku harus pergi sebelum itu.

Ketika aku membuka pintu, Miti menegakkan punggungnya dan berdiri.

「 Aku akan pergi sekarang.」

「 Semoga perjalananmu aman.」

Ekspresinya dan nada suaranya juga kaku. Dia pasti khawatir tentang anak-anak.

「 Kemarin tidak seperti sebelumnya, apa kau menyaksikannya dengan benar?」

「 Fugya!?」

Kemarin, ketika Miti membawakan air dan makanan, kami tidak berhenti berhubungan seks, jadi jika dia ingin tahu tentang pria dan wanita, aku mengatakan kepadanya untuk pergi melihat. Dia berhati-hati, tapi dia mencari waktu yang cukup lama. Dia menutupi wajahnya dan melihat melalui celah di jemarinya. Rasa kaget karena mengetahui bahwa dia sedang mengintip selama ini mungkin sudah cukup besar. Dengan ini, mungkin dia tidak akan terlalu gugup di sekitarku.

Aku memerintahkan Miti untuk menjaga semua orang dan membersihkan kamar mereka dan menuju ke pintu depan.

「 Gyaaaaaaa!! Apa ini !!! 」

Aku dapat mendengar teriakan dari Miti dari dalam ruangan tapi aku tidak memperhatikannya.

「 Semoga perjalanan Anda aman, Tuan!」

「 Semoga perjalananmu aman」

「 …Perjalanan yang aman tetap aman…」

「 Aku akan pergi ke depan dan menunggu di garnisun.」

Sebastian, Kroll dan Alma memimpin kuda ke pintu depan dan menunggu kami. Nina memberitahuku untuk menyampaikan pesan untuk Leopolt.

「 Tolong ... kembali dengan selamat.」

Kroll memanggil Celia secara khusus.

「 Ya, aku akan kembali.」

Respons jantan Celia menyebabkan pipinya memerah, tetapi apakah kau baik-baik saja dengan itu? Celia mungkin mencoba meniruku.

「 Aku pergi dulu.」

Gadis-gadis, Miti dan Sebastian – kami melewati setiap gerbang secara berurutan, dan pada waktu itu Celia dan aku mengubah ekspresi di mata kami. Dari mata genit di ranjang, menjadi mata prajurit – mata tentara. Ada satu orang terakhir: Catherine berdiri di jalan di depan rumah kami. Dia repot-repot keluar jauh-jauh ke sini dari panti asuhan.

「 Akan lebih baik kalau karma tidak kembali dan akhirnya kau mati.」

Dia mengatakannya secara sarkastik padaku. Terserah, aku mencuri bibirnya dan Catherine juga tidak memasang perlawanan sama sekali.

「 Aku ingin kau membantuku sampai Rose tumbuh. Jangan mati di sini ... hidup dan kembali dan aku akan menjadi wanitamu. ... Aku juga akan membiarkanmu minum sedikit dari payudaraku. 」

Biasanya, di sinilah Celia akan kelihatan dia akan datang dan menyerangku tapi hari ini dia cukup patuh. Nah ini adalah gerbang terakhir.

「 Aku pergi.」

Keseruan kesenangan duniawi berakhir. Saatnya seluruh pasukan keluar, perang dimulai.

Nah, mari kita pergi ke dunia baja dan darah.

 

Beberapa hari kemudian, Selama pawai

「 Itu pasti sangat menakutkan ya?」

Agor mengatakan saat dia melihat seorang ibu memeluk anaknya. Semua orang di desa melihat kami, dan tetap waspada. Pasukan 15.000 orang maju di sepanjang jalan raya seperti ular raksasa. Desa-desa di sekitarnya belum pernah melihat pasukan sebesar itu sebelumnya, dan ada dua jenis reaksi: menatap kami dengan takjub atau lari ketakutan.

「 Leopolt, bagaimana menurutmu musuh akan bergerak?」

「 Jika Anda berbicara soal jika aku adalah musuh, aku akan menyerang pasukan utama dengan banyak skuad skala kecil hingga menengah menggunakan serangan kejutan pagi hari dan serangan malam berulang kali untuk mengurangi jumlah musuh dan menghancurkan formasi mereka. Ketika mereka merespon dengan memecah kekuatan mereka untuk membangunkan diri mereka dari keterkejutan, maka aku akan membuat kekuatan utama kami bertabrakan dengan mereka, mengambil keunggulan jumlah. Sesuatu seperti itu. 」

Aku mengerti, alasan mengapa pasukan utama musuh tidak muncul adalah karena pasukan kerajaan yang menyerang terlalu kecil, dan mereka menghakiminya untuk tidak menjadi kekuatan utama kita. Akan lebih menguntungkan jika kartumu dikeluarkan nanti.

「 Tapi bukannya mereka bisa mengabaikan orang-orang yang berisik juga.」

Jika mereka menerima serangan setiap malam, meski kerusakannya kecil, moral pasukan akan jatuh.

「 Itu benar. Jadi kita harus menemukan musuh terlebih dulu, dan meluncurkan serangan cegahan untuk melenyapkan skuad musuh secara kolektif dalam satu serangan. 」

「 Itu adalah skenario kasus terbaik, tapi kita tidak tahu di mana mereka berada.」

「 Lalu, mari kumpulkan mereka. Mari kita buat umpan yang disiapkan dan membatasi gerakan mereka. 」

「 Apa kau akan mengirim pasukan besar lainnya? Kalau kau bisa melakukan itu maka kita bisa menghancurkannya. 」

Agor memotong tapi Leopolt tertawa dari hidungnya. Pada saat inilah kau membangun permusuhan, tahu.

「 Bukannya mereka akan datang di siang hari bolong. Mereka akan mendekat ketika malam atau fajar. Untuk menentukan jumlah prajurit, kau tidak melihat kepala atau tubuh mereka. Kau hanya perlu menghitung jumlah api unggun dan tenda. 」

「 Radhalde… biarkan aku berbicara dengan Erich. Mari kita lihat dengan jelas apakah strategi yang kau pikirkan tanpa istirahat berhasil atau tidak. 」

Jika aku memikirkannya, belum pernah aku menggunakan kepalaku untuk bertarung. Jika Leopolt tidak ada di sini, seberapa jauh aku bisa pergi saat memimpin batalion?

 

4 hari kemudian, Perbatasan Negara: Tempat Tertentu

「 Baiklah! Semua orang ada di sini. Hari ini kita akan berkemah di sini jadi bersiaplah! 」

Para prajurit pasukan kerajaan mengambil napas dan menurunkan pinggang mereka, tapi mereka tidak bisa lega. Di tempat ini, kemungkinan besar mereka akan menerima serangan dari musuh setiap malam; itu adalah situasi di mana setiap hari akan ada seseorang di tim yang akan mati. Seluruh pasukan mulai keluar sebagai 4.000 orang tetapi sudah di 2.500 orang. Menambah kelelahan yang dialami para prajurit, jika kita dihantam dengan serangan besar-besaran sekarang kita tidak akan bisa mempertahankannya dengan baik.

Bahkan melalui semua itu, perintah untuk mengumpulkan seluruh pasukan sudah cukup untuk membuatku merasa penuh harapan. Fakta bahwa kita berkumpul ketika kita memiliki tanggung jawab untuk bertahan adalah karena kita memiliki pemain penting bersama kita. Jika semuanya berjalan lancar, kita mungkin bisa kembali ke ibukota.

Tapi tidak akan ada pasukan penguat meski mereka sampai ke titik pertemuan, mereka disuruh berbaris. Mereka hanya menyiapkan sejumlah tenda dan obor. Hanya akan ada beberapa tentara di antara mereka tapi mungkin itu terlalu sedikit. Hanya ada 100 orang, tapi apakah itu saja? Yang tersisa adalah tonggak batas, jadi kami menyebarkan benda-benda seperti jerami di sekitar bagian luar perkemahan.

Untuk suatu alasan, para prajurit di dalam perkemahan pergi untuk mengambil bendera. Kalau dipikir-pikir, dia mengatakan sesuatu seperti berbaris di bawah bendera ini atau sesuatu yang menyebalkan ... Aku tidak mengerti apa yang dipikirkan orang-orang central army.

Aku bersyukur bahwa kita tidak perlu terlibat dalam mendirikan tenda, tapi itu tidak akan menjadi serangan balasan terhadap serangan malam. Aku juga tidak mengerti perintah untuk menyalakan semua obor. Selain itu, orang-orang yang mendapat persiapan itu tidak kompeten karena pada awalnya kami hanya 4.000 orang. Tidak peduli bagaimana kau melihatnya tenda di sini adalah untuk lima kali lipatnya.

Dan jika bala bantuan tidak datang maka sebagai akibatnya, kita harus tidur sambil takut akan serangan malam. Bahkan sekarang pun, kita dapat melihat kavaleri ringan yang kita lihat bersarang di atas bukit. Tidak ada gunanya mengejar mereka sehingga kita harus mengabaikannya ...

 

「 Tak masalahkah begini?」

「 Ya, pengintai musuh telah melihat kamp besar dan akan kembali dengan tergesa-gesa. Pada saat ini, pasukan di sekitarnya akan berkumpul dan merencanakan serangan malam. 」

Batalionku dan aku mengatur secara rahasia di sekitar tempat kami dapat mengabaikan tentara kerajaan di tempat-tempat perkemahan dan kekuatan utama juga tersebar di berbagai posisi.

「 Sampai malam tiba, kita akan memilih lima pemanah dan membentuk kelompok di depan bukit, dan menempatkan mereka di bawah garis punggung bukit. Kita akan memburu pengintai musuh. 」

「 Meskipun kita melewatkan prajurit sebelumnya?」

「 Kalau mereka menemukan tempat di mana kita atur, itu tidak akan berarti. Tapi, informasi tersebut sudah diketahui oleh mereka. Laporan pertama cenderung berlebihan, tidak masalah jika musuh mendapatkan informasi yang berlebihan dan tidak akurat. Tidak akan ada laporan kedua. 」

Para pengintai mendasarkan pencarian mereka untuk kami pada informasi awal mereka, sehingga mereka akan memprediksi area umum di mana kami akan muncul.

「 Tetapi meski kita harus memperkuat perkemahan dari sini, ada terlalu banyak jarak untuk diliput. Akan sulit bahkan bagi mereka yang bisa melihat dalam kegelapan. 」

Agor dan aku memiliki ide yang sama tapi kami dengan sengaja tidak mengatakan apa-apa. Karena, jika terus seperti ini kita pasti akan ditegur oleh Leopolt.

「 Jangan cemas. Kita telah menyiapkan penerangan. Kita akan menyalakannya bersamaan dengan sinyal musuh. 」

「 Aku akan menyerahkannya padamu. Aku akan mempercayaimu sampai akhir. 」

「 Terima kasih banyak. Nah, selama musuh tidak sebodoh yang aku bayangkan, mereka tidak akan menunjukkan diri di tempat-tempat yang memiliki cahaya. Aku akan pergi tidur. 」

Ini adalah jenis keberanian yang tepat – itulah yang aku sebut sebagai komandan hebat. Pada malam hari, para prajurit sedang tidur dan malam telah datang. Celia yang sedang tidur di sampingku terbangun dengan kedutan.

「 Ada ... .sesuatu ...」

Memang benar aku merasakan semacam kehadiran, ada banyak. Namun, sekelilingnya benar-benar gelap dan sinar bulan juga langka. Satu-satunya tempat yang terang benderang adalah tempat perkemahan yang seharusnya ditempatkan, hanya cahaya obor. Pemanah bersiap-siap berjaga-jaga. Pria itu, Leopolt, mengatakan bahwa kita akan tahu ketika musuh mendekat, tapi mari kita lihat….

「 Ugyyaaaa!!」

「 Guaaa!!」

「 Hiiiihh!!」

「 Hiidebu-!」

Teriakan bisa terdengar di kejauhan. Meski begitu, lokasi yang tepat tidak diketahui tapi tentara kerajaan di perkemahan membuat keributan.

Itu mungkin sebuah perangkap yang menyebabkan musuh berteriak, di bagian bawah lubang itu ada paku yang mengarah ke atas. Pasti ada beberapa dari mereka yang ditempatkan di sekitar tempat perkemahan menyebabkan musuh bertya ... sungguh ganas.
「 Berikan sinyal.」

Tentara yang memegang obor mengarahkan tangannya ke sekeliling perkemahan. Segera, para prajurit yang tersisa di perkemahan melepaskan panah api ke segala arah.

Panah api menyala di padang rumput sekitarnya. Tentu saja, rumput biasa tidak akan menghasilkan api seperti ini dari sesuatu seperti panah api. Apa yang terbakar adalah jerami kering yang ditaburkan di sekitar perkemahan, dan langsung menerangi daerah itu.

Apa yang muncul adalah pasukan musuh; 1000 di timur, 1000 di barat, dan sekitar 2000 di selatan. Mampu secara bersamaan mengoordinasikan jumlah pasukan ini dalam kegelapan adalah suatu prestasi yang tidak dapat dilakukan oleh tentara kita. Namun, sekarang setelah mereka tahu, tidak ada keuntungan. Mereka cuma 4000 orang yang berada di tempat terbuka.

「 Lepaskan semua panah sekaligus!」

Bukan hanya batalionku, tapi pasukan yang benar-benar tersembunyi dan tentara kerajaan yang ada di perkemahan juga menembakkan panah mereka. Perbedaan kekuatan pasukan adalah perbedaan jumlah anak panah. Para prajurit musuh yang mencoba melarikan diri dikalahkan oleh panah, dan ada beberapa yang tergelincir dan jatuh dan yang lainnya melompat ke dalam api.

「 Dengarkan! Kita tidak akan menyerang pada mereka. Saat ini hanya hujan panah. Jangan tinggalkan posisimu bagaimanapun juga! 」

Ketika itu menjadi pertempuran diwaktu malam, kau tidak dapat membuat serangan yang efektif. Ini adalah skenario kasus terbaik untuk secara sepihak menembak mereka sampai mati dengan panah.

「 Tenang, bukan berarti kita dikelilingi oleh api! Api ini tidak lebih dari cahaya! Mundur dari perkemahan segera. Lari ke kegelapan! 」

Aku bisa mendengar teriakan marah komandan musuh. Tentu saja demikian, dan mereka tahu jumlah jerami kering sehingga mereka menyadari itu bukan api yang bisa membakar dan membunuh seluruh pasukan.

「 Tapi kau tidak bisa lagi pergi.」

Leopolt memberi pemanah itu perintah tambahan untuk menyerang lingkungan luar. Sekali lagi, apinya menyala dan malam yang gelap menjadi cerah. Tidak seperti perkemahan terdekat, dan meskipun hanya sebagian – satu-satunya rute terpendek yang bisa mereka lewati terhalang oleh dinding api yang dibuat oleh jerami yang ditempatkan di sana.

Di sanalah skenario aneh berkembang. Para prajurit yang berjuang melarikan diri dari api jatuh satu demi satu. Mereka memegangi kaki mereka dan jongkok, berteriak kesakitan.

「 Itu adalah korps teknisi ya ...」

「 Ya, sederhana. Aku mengubur kayu-kayu yang menghadap ke perkemahan di sudut-sudut yang rendah. Mereka akan menginjaknya ketika lewat, tapi ketika mereka berbalik, kaki mereka akan ditikam. 」

Itu hanya ditutupi debu ringan, tapi meski ada api pun akan sulit untuk melihat dalam gelap. Kecepatan di mana pasukan musuh melarikan diri terlihat melambat. Ada sesama prajurit di depan mereka, berdarah dari kaki mereka dan jatuh ke tanah. Tidak ada cara lain selain melihat ke mana mereka melangkah sambil bergerak maju dengan hati-hati.

Tapi, kalau kau bergerak perlahan, maka durasi yang kau dapatkan dengan panah hanya akan semakin panjang. Tidak ada suara pedang yang berbenturan atau tapak kuda. Bagaimanapun, musuh tidak tahu di mana mereka berada.

Mereka ditembak satu demi satu oleh panah, dibakar oleh api, karena kaki mereka ditusuk dengan sula kayu dan jatuh ke bawah. Mereka diusir dari jalan oleh api dan anak-anak panah yang biasanya merupakan jalan yang bisa mereka lepaskan.

「 Sungguh kejam ... 」
Agor bergumam. Bunuh musuh dan jaga sekutu tetap hidup. Dalam perang, seperti itulah kemenangan akhir.

Bukankah ini bagus, jika kita bisa bertarung seperti ini maka akan lebih baik jika kita bisa melakukan ini sebanyak mungkin. Tapi akan ada waktu di mana kita harus berjuang dan mendorong dengan kekuatan. Ini akan menjadi Leopolt dan aku yang akan berbagi peran itu.

Akhirnya, langit mulai cerah, mereka yang melarikan diri harus menghadapi 15.000 prajurit central army yang telah menunjukkan wajah mereka. Sudah setengah jumlah mereka tewas atau terluka tanpa harapan selamat. Kavaleri dan infanteri mengejar musuh seolah-olah melepaskan kebencian para pemanah memonopoli semua kesenangan. Ada beberapa yang telah melarikan diri, dan banyak anak muda di Arkland menghilang seperti embun di dataran.

「 Dengan ini, garda depan musuh telah dikalahkan. Berikutnya adalah kita untuk menyeberangi perbatasan dan musuh tidak akan punya pilihan selain mengirim pasukan utama mereka. 」

Leopolt tidak mengubah ekspresinya di tengah-tengah asap yang membubung.

「 Aku juga sudah memberi tahu Erich. Batalionku pergi ke depan, dan ada beberapa desa yang telah diserang. 」

Meski begitu, aku menertawakan Agor yang membuat wajah tidak senang.

「 Tidak perlu membakar atau membunuh. Sudah cukup untuk mengangkat bendera dan menyatakan bahwa itu sudah direbut. Mereka tidak akan bisa mengabaikan itu. 」

「 Ini akan menjadi pertempuran sengit.」

「 Tentu saja. Jika tidak, itu tidak akan menarik. 」

Agor yang gugup, Leopolt tanpa ekspresi, dan diriku yang tertawa; kami bertiga memulai pawai dengan ekspresi kami yang berbeda.

 

Extra Story: Kehidupan Sehari-hari Maria

Mundur sedikit waktu sebelum Aegir diperintahkan untuk menyerang.

「 Oh? Bukankah itu Catherine-san? 」

Dalam perjalanan pulang dari kota setelah pergi membeli bahan untuk makan malam, aku melihat Catherine-san melintas di depan rumah kami. Aku akan memanggilnya tapi dia lewat.
Apakah dia punya sesuatu untuk dilakukan mungkin? Aku memutuskan untuk tidak mengkhawatirkannya dan kembali ke rumah tapi aku berhenti bergerak. Saputangan merah itu terikat pada pagar rumah, bukan, meskipun kau memperlakukannya seolah-olah itu sangat penting bagimu, kau pergi dan menjatuhkannya lagi ... saat aku berpikir sendiri aku melihat lebih dekat ke tempat di mana itu diikat, sepertinya itu tidak hanya dijatuhkan.

Mungkin ada semacam makna di baliknya jadi aku akan meninggalkannya dan kembali ke rumah. Setelah itu, aku menemui Aegir-san yang keluar dari kamarnya.

「 Halo ~! Makan malam hari ini akan menjadi sup ayam dan sayuran ~ 」

「 Ya, aku menantikannya.... Aku akan keluar sebentar dan kembali sebelum makan malam. 」

「 Tentu ~」

Mungkin dia bekerja untuk tentara? Tapi Celia-chan tidak bersamanya jadi mungkin sesuatu yang pribadi? Aku penasaran dan berhenti bersih-bersih untuk mengikutinya.
Dan ketika aku melakukannya ... aku melihat Catherine-san yang lewat sebelumnya dan kembali di depan jalan lagi! Catherine-san melirik Aegir-san di sana-sini dan berjalan ke arah yang berlawanan tanpa menyapa kami. Ah! Dia pergi untuk mengambil saputangannya kembali.

Aegir-san juga tidak mengatakan apa-apa dan mengikutinya setelahnya.

「 Aku lupa membeli sesuatu jadi aku akan keluar lagi, oke?」

Aku memberitahu Miti dan melompat keluar rumah. Mereka berdua seharusnya tidak melihat satu sama lain sejak Catherine-san pergi ke panti asuhan ...

Mereka berdua duduk di tempat yang sepertinya adalah kafe terbuka. Aku juga diam-diam mengamankan kursi dekat dan diam-diam duduk. Sangat membantu bahwa aku memiliki penampilan yang normal.

「 Bagaimana keadaan Rose?」

「 Dia sehat ... seharusnya kau tahu dengan baik bahwa Dorothea-san juga orang baik. Meskipun aku masih tidak bisa bekerja sama sekali. 」

「 Dia orang yang baik. Apa kau makan dengan baik sekarang? 」

「 Ya, karena kau memberi uang. Yah kau mungkin mengincar selangkangan Dorothea-san bukan? 」

「 Aku tidak akan menyangkal itu. Sudah menjadi sifatku untuk melakukannya dengan wanita cantik. 」

「 Kau benar-benar binatang seksual. Jadi ... sepertinya itu menjadi lebih hangat dan selimutnya membawa kutu sehingga Rose merasa gatal ... 」

Tampaknya Aegir-san menyerahkan sejumlah uang.

「 Bagaimana dengan susu untuk anakmu?」

「 Sebelum aku keluar, aku memberinya banyak sehingga seharusnya tidak apa-apa untuk sementara.」

「 Lalu apa kau akan pergi? Aku juga ingin menghisap sedikit susu itu. 」

「 Haa ... sebelum anak itu berhenti menyusui, aku mungkin akan hamil dengan yang lain.」

「 Apa itu buruk?」

「 Tentu saja!」

「 Lalu kau bisa berhenti melakukannya, kau tahu?」

「 Jangan mengatakan sesuatu yang bodoh, sudah seminggu sejak terakhir kali ... Aku akan gila. Bahkan hari ini aku bernafsu pada anak-anak di panti asuhan dan orang-orang di kios-kios pasar vulgar! 」

「 Aku bertanya-tanya mengapa kau menjadi begitu terangsang. Kau masih di usia 20 tahun kan? 」

「 22! Itu karena kau benar-benar menarik dan mencabik-cabik bagian dalamku! Bertanggung jawab dan buatlah aku merasa puas. 」

「 Lalu apakah kau akan memberikan ini padaku hari ini?」

Tangan Aegir-san bergerak ke selangkangannya ... atau lebih tepatnya dia menggosok pantatnya sedikit.

「 Baiklah ... tempat itu sudah menjadi ukuranmu. Gunakan sesuai keinginanmu. 」

Mereka berdua mengunci lengan dan menempel satu sama lain saat menuju 'sebuah penginapan untuk beristirahat'.

「 Sampai meninggalkan anakmu untuk mengundang laki-laki, sungguh ibu yang luar biasa.」

「 Orang lain akan mendengar! Apalagi, setelah kau melakukannya, ASI-ku keluar dengan baik jadi ini juga untuk Rose! 」

「 Ini keluar dengan baik?」

「 Ya… seperti air mancur…」

Aku tidak tahu apa yang mereka bicarakan, dan aku rasa aku tidak bisa melangkah lebih jauh jadi aku akan menyelesaikannya di sini.

「 Seperti yang aku katakan ... meskipun begitu.」

Tidak bisa ditolong bahwa mata pria hanya menatap dadanya, tapi Catherine-san juga hanya menatap selangkangan Aegir-san sambil berbicara. Wajah gembira yang dia buat saat pantatnya digosok juga cukup cabul untuk membuat orang-orang di sekitar mereka terkejut. Bagaimanapun dia menjadi gila pada pria dalam satu minggu ya ...

「 Ini seperti Nonna-san dan mereka bilang, kau benar-benar orang nakal ya? 」
Sampai pria tercintaku memeluk wanita lain, dan terlebih lagi dia mungkin sedang meminum ASI-nya juga sehingga itu membuatku ingin menaruh banyak cinta ke dalam masakan ini.

「 Haruskah kita membiarkan Nonna-san dan yang lainnya tahu tentang ini?」

Aku tertawa saat memasak di dapur bersama Miti, rutinitas harian kami yang biasa, tapi Miti tampak aneh.

「 Ini berbeda dari senyummu yang biasa ... penyihir dengan panci ... aku sangat menyesal!」

Ufufufufufufu

 

Aegir Hardlett 19 tahun musim panas

Kelas: Komandan Batalion Campuran divisi ke-3 Central Army

Skuad: Kompi kavaleri div ke-1; kavaleri berat 180 unit, unit kavaleri ringan 20 unit

3 kompi infanteri masing-masing dengan 200 pengguna tombak panjang, pemanah, dilengkapi bowgun,

Korps teknisi 200 orang

Total 1000 orang

Bawahan Tentara: Celia (pengikut), Leopolt (pengikut-ahli strategi), Agor (komandan kompi infantri), Carl (komandan kompi infantri), Mack (komandan korps teknisi), Christoph (prajurit biasa)

Senjata: Dual Crater (pedang panjang), Large Bardiche (tombak)

Peralatan: High-grade Steel Plate Armor, Black Cloak (Terkutuk)

Lokasi Saat Ini: Daerah Perbatasan Goldonia Selatan

Prestasi: Menghabisi garda depan musuh (Bersama)
Oukoku e Tsudzuku Michi 44

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment