18 March 2017

Bōken-sha Rindi no Sainan

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 1 PETAKA LINDY SI PETUALANG

[Awas Tentakel]

Author : 葉月クロル (Hazuki Kuroru)



Sekarang, aku ditangkap oleh tentakel di Hutan Iblis.

Memangnya kenapa, katamu?

Itu karena aku, si petualang terkenal Lindy Harun, telah menyelinap ke dalam hutan di mana iblis tinggal untuk mendapatkan Permata Tujuh Warna yang dapat menyelamatkan dunia.

Dunia ini dimiskinkan oleh kekurangan sumber iblis. Demi memulihkan energi iblis di dunia, nafsu manusia harus diserap– selama ini akan mencegah penurunan tingkat kelahiran dan kepunahan umat manusia.

Guna menyelamatkan umat manusia, potongan-potongan permata dalam kepemilikan iblis, tersebar di seluruh dunia, harus dibebaskan.

Bos terakhir, Raffle, adalah bunga tentakel raksasa yang melindungi hartanya. Aku mengalahkan iblis itu dengan pedang sampai benar-benar terpotong dadu dan di ambang kekalahan. Namun, karena kesalahan ceroboh, bos yang sekarat itu menangkapku. Tentakelnya yang keluar dengan cairan tubuh menahan lengan dan kakiku.

Maa, Ayo, hanya 30 menit lagi dan bos itu akan binasa. Aku akan bertahan sedikit lebih lama sampai energi iblis itu hancur dan berhamburan. Karena energi iblis tebal, iblis sekitarnya juga seharusnya tidak mendekati dalam minggu ini– dengan berharap. Meski kondisi ini, aku merasa lega.

“Bukankah itu pose yang bagus, Lindy Aaron“

Keluar dari harapanku, suara laki-laki terdengar.

“Sh-Sharozen! Kenapa kau di sini?!“

“Ini disebut pelacakan strategis“

“Dasar pengecut, mengikuti di belakangku“

Aku melototi Sharozen saat ia menyeringai.

Pria dengan perawakan tinggi ini adalah petualang Sharozen Bell. Ia juga seorang pendekar sihir solo. keahliannya adalah sihir ofensif kuat sementara aku mengkhususkan diri dalam penjarahan, memata-matai dan kepanduan. Setiap kali kita membentuk party, kita akan selalu berakhir bertengkar tidak peduli apa.

Rambut pirang dengan selaput mata ungu, ia adalah definisi dari seorang lelaki yang indah. Tapi penampilan dan isinya tidak cocok. Sejauh yang kuketahui, dia akan tetap sebagai rekan kerja belaka.

“Ah- tunggu!“

Aku panik saat Sharozen berjalan cepat ke pusat Raffle yang menahan kuncup bunga yang besar.

“Itu hasil curianku! Jauhkan tanganmu!“

“Jadi kau akan mengambilnya? Un? Ada apa? Jika kau tidak terburu-buru aku akan mengambilnya.“

“Uuu~ Pengecut! Penipu!“

Aku penasaran bagaimana aku hanya bisa berjuang dan berteriak sia-sia karena anggota badanku dibatasi. Meski begitu, ini dibawa oleh pengalamanku sendiri.

Aku menyipitkan mata pada Sharozen saat pedangnya menusuk terbuka tunas dan mengungkapkan bola berkilau dari dalam. Permata Tujuh Warna naik ke udara dan energi berkilauan melewati sudut prisma.

“Uwa“

Permata bersinar dengan meningkatkan kecemerlangan disisi Sharozen dan naik ke langit. Pancaran cahaya lepas dari Permata dan tampaknya mengisi dunia.

Saat itu, gelang di pergelangan tangan kiriku dan tangan kiri Sharozen berdenting terbuka untuk mencatat prestasi dari Permata yang dirilis pada catatan guild petualang kita. Setelah kekuatan hidup Raffle habis, gelangku akan terdengar keluar dengan sebuah cincin untuk mencatat. Saat itu, gelang Sharozen berdering untuk menunjukkan catatan bersama kami berhasil melepaskan Permata. Pria ini sungguh licik.

“Hei, sampai kapan kau akan tinggal di pose itu......“

Sharozen tertawa saat dia mendekatiku.

Tanganku mencoba untuk memotong tentakel yang mengikat dengan pisau berhenti.

“Kenapa sih, cepat bantu selamatkan aku“

“Ah, ok“

Dia membuat wajah aneh yang belum pernah kulihat sebelumnya, dan memotong tentakel di sekitar tubuhku satu per satu. Untuk suatu alasan, area sekitar mataku mulai berubah menjadi merah. Sekarang hanya yang mengikat kakiku saja yang tersisa, tapi saat ini tangan Sharozen berhenti bergerak⎯ tampaknya dia tenggelam dalam pikirannya.

“Ya- Apa yang kau lakukan?!“

Apa dia gila? Dia membongkar dadaku dan mulai melepaskan pakaianku.

Haa haa, Napasnya menjadi kasar.

“Sharozen, berhenti, ah-“

Dengan tangan menghunus pedangnya, Sharozen memegang dua tonjolan putih yang tersingkap. Tangannya menjelajahi tubuhku dan meremas lembut.

“Tidaaak, apa yang kaulakukan, Sharozen, aan-“

Tubuhku gemetar dan tidak sengaja aku mengeluarkan suara aneh.

Sharozen membawa bibirnya dekat dengan telingaku dan berbisik dengan suara yang dalam.

“......Duh, tubuh wanita yang selalu kuinginkan ada tepat di depan mataku, tampaknya aku akan melakukannya“

Aku memerah saat suara sangat manis dan memikatnya menyerang telingaku dan menjadikanku linglung.

Tangan Sharozen terus melecehkan payudaraku dan mulai menyikat puncak merah mudaku. Mereka menegang dengan senang saat ia memegangnya. Bagian bawah tubuhku diaduk dan aku merasakan sensasinya. Dengan kyuuto, ia mencubit mereka antara ibu jari dan jari telunjuk. Aku merasakan sesuatu meluap dari dalam diriku.

Mustahil, kenapa sentuhan Sharozen membuatku merasakan hal ini?

“Sharozen, ke mana ketenanganmu yang biasa? Cepat kembali ke indramu!“

Meskipun merah dan malu, aku tersentak protes dan berjuang untuk melarikan diri dari Sharozen.

“Kurasa aku gila. Dalam pikiranku, masih ada bagian dari diriku yang jernih, dan aku menyadari apa yang harus kulakukan sekarang“

“Hyaan-“

Sambil menggigit, lidahnya dimasukkan ke dalam telingaku dan aku berteriak tersiksa.

Meskipun aku tidak menginginkan ini, kenapa tubuhku semakin panas. Meskipun ini tak pantas, sensasi aneh ini merangkak naik tubuhku.

Pichari, pichari, suara tamparan lembut bepergian ke kepalaku dan kekuatan yang tersisa meninggalkan tubuhku.

“Tidak, kau tidak boleh, berhenti-“

Suara serak panas menyerempet telingaku.

“Aku, ingin memperkosa dirimu“

Dia sudah gila! Aku menegang dalam ketakutan pada realisasi keadaan berbahaya diriku.

Lindy, Lindy, suara mempesona nan jahat iblis ini memanggil namaku.

“Si kurang ajar Lindy, takut untuk menunjukkan perbedaannya, aku ingin cepat bentangkan dan lihatlah. Aww, kau yang telah telanjang dan malu itu begitu lucu. Aku menginginkanmu. Aku ingin menutup mulut nakal dan mendorong ke dalam dirimu sampai kau menangis. Aku akan mengisi setiap lubang di tubuhmu sampai kau tidak dapat melihat lelaki lain“

“K-K-Kau, mesum!“

“Benarkah?“

Ini pengaruh bola cahaya. Berjemur di bawah cahaya, Sharozen telah menjadi aneh.

Akhirnya, Sharozen menjauh dari telingaku dengan ekspresi heran.

Aku mencoba untuk membebaskan diri dari mantra pesonanya dan selaput matanya yang ungu berkilauan. Dia memiliki rambut emas membingkai di dahinya, tulang hidung lurus, dan bibir agak tipis. Tubuhnya yang marah sangat ketat dan kencang. Dia benar-benar memiliki penampilan unggul.

Aku tidak bisa menahan nafsu yang menangkapku saat ini, aroma seorang pria terangsang melayang ke arahku dan aku merasakan kulitnya berkeringat dan napas kasar. Bibirku berpisah, dan aku melebarkan lidahku untuk menjilat bibirku.

“Ahh, kau tampak begitu lezat. Lindy, aku ingin menjadikanmu benar-benar milikku“

Dia menutup bibirku dengan bisikan manis, dan lidahnya mulai mencabuli mulutku.



BAB 2 BAHAYA YANG TAMPAK MANIS

Dari mengamati Sharozen, aku menyadari bahwa nafsu diekstraksi sebagai energi untuk pengganti sumber iblis di dunia. Ini hampir sebanding dengan pengebirian lelaki.

Tidak, sekarang bukan waktunya untuk mengamati begitu tanpa cemas. Bagaimanapun, kekuatan lelaki yang dipancarkan dari tubuhnya berbeda dari apa yang kuharapkan. Bahkan ciuman itu jelas berbeda.

Sharozen mengambil bibirku dan menempelnya seperti menghanguskan hisapan buas dan melibatkan itu. Karena bibirku sensitif, aku tidak mampu untuk menanggung perasaan geli nan aneh dari remasan dan putaran lidah itu. Aku terkejut saat suara malu-malu muncul dari dalam tenggorokanku.

Sharozen tertawa kenyang saat dia menatapku. Ini adalah pertama kalinya aku dalam hidup ini menyaksikan seseorang menjilati bibir mereka.

Sharozen terpancar dengan semacam seksualitas yang belum pernah kulihat sebelumnya, dan terus melekat pada bibirku. Lidahnya menelusuri kiri dan kanan berkali-kali dan memutar antara gigi.

Karena tubuhku tertahan, aku hanya bisa menggelengkan kepala untuk menolak. Tapi kepalaku ditekan dengan kuat. Dengan tangan sebesar Sharozen, satu saja sudah cukup untuk menahan kepalaku. Yang lain bergumul dan menjelajahi payudara telanjangku.

“Fuwaa“

Suaraku keluar tidak sengaja ketika putingku dicubit. Lidah Sharozen masuk dan mengisi mulutku, dan terus memaksakan

Menjilat terus menerus lidahnya pada langit-langit mulutku membuatku lemah sampai ke lutut. Tapi mereka tidak goyah karena mereka tetap di tempat karena tentakel.

Sharozen memasukkan kakinya antara selangkangan pengap dan mendorongnya.

“Oh, itu panas“

“Hei, berhenti“

“Aku tidak mau berhenti. Ini menakjubkan“

Ya- idiot, aku benci kau / kau sudah berubah

Mataku menjadi berair sambil aku menyumpah...

“Begitu...“

Hiiiiii, menakutkan! Sharozen tidak seharusnya seperti itu. Meskipun kupikir dia adalah seorang pria keren yang memiliki kepribadian yang buruk, ia bukanlah seorang pria dengan keras kepala begitu....



Saat Raffle sudah mati, aku mungkin dapat melarikan diri. Aku bisa keluar dari celah antara kami selama tentakel kehilangan kekuatan. Sampai saat itu, aku harus bertahan.

Sharozen dengan hati-hati mulutku menelan ludahku dan tekad memaksa dalam air liur pada saat yang sama.

Tidak peduli seberapa indah pria itu, aku tidak ingin menelan ludahnya. Ketika aku mendorong lidahnya keluar dari mulutku, ia menjadi gelisah

“Kau jadi buruk“

Tiga jari terjun ke dalam mulutku. Rahangku sakit dari yang diisi oleh tiga jari tebal dan keras pria.

Meski begitu, jemarinya memain-mainkan lidahku dan bergerak bolak-balik di dalam mulutku.

“Uku, uuh“

Air mata kesakitan tumpah keluar.

“Jangan menolakku. Ini akan jadi baik, tapi setelah kau menolak, kau akan dihukum. Oh, mata berairmu sangat lucu, aku mungkin benar-benar kehilangan diriku lagi. Ayo Lindy, menangis lagi.“

“Mesum! Cabul!“

“Aku ingin lembut. Tetap tenang“

Sharozen memegang satu puting di mulutnya sementara ia menyerang yang lain dengan jemarinya. Merasakan rasa yang berbeda dari kesenangan tangannya, pinggulku bergetar.

Dengan kasar, ia menyerang dan meremas putingku dengan lidahnya. Menanggapi itu, itu mengeras dengan sensitif dan senang di mulutnya.

uhh uuu!

Benci! Meskipun aku tidak ingin ini, dan aku tidak ingin hal-hal begini, — maduku. Seluruh tubuhku memerah dan gemetar. Air mataku dan air liur tumpah ke bawah. Tubuhku sempit dan –, aku orgasme dari puting.

Dengan tubuh baunya, Sharozen memelukku dengan kuat.

“Si cantik Lindy hanyalah milikku. Ayo, jangan – Aku akan membuatmu merasa lebih baik“

Permata itu dimaksudkan untuk menyelamatkan dunia, tapi sekarang tampaknya telah menyebabkan lebih berbahaya daripada baik.



“Sharozen, hentikan. Ini kekuatan Permata Tujuh Warna menjadikanmu halusinasi.“

“Hal begitu, aku tidak pernah mengatakan itu. Aku selalu berpikir kau itu manis. Tetapi aku tidak pernah memberitahumu.“

“Meski begitu, itu ilusi“

“Berkat kekuatan bola itu, perasaanku yang sebenarnya telah terbangun“

“Aku melihat datang“

“Sekarang aku ingin terjun padamu. antara belahanmu, aku akan sepenuhnya melatih tubuhmu untuk menyerah hanya pada batangku“

“Kontrol dirimu! Dasar mesum bau!“

“Di sana“

Ketika Sharozen melepas pelukannya, tangannya meluncur ke tempat yang penting di antara kakiku dan menatapku langsung.

“Apa ini? Ini jadi lembab sampai celana dalammu basah, Lindy.“

Jahat—Sharozen tersenyum dan tertawa kecil. Dia meningkatkan jari menekan area tersembunyiku

“Oh, apa ini? Lihatlah benang lengket ini“

Baka Baka! Jangan katakan itu, itu aneh“

“Ini tidak aneh. Oh...... Rasanya sangat berlendir?“

Hann-

----------

Sharozen menggosok bolak-balik belahanku dengan jarinya. Jemarinya terhubung dan menegurku sampai aku terengah-engah.

“Ini akan menelan jariku. Tahu, kau ingin kembali?“

“Tidak, tidak masuk, ya-“

Pada awalnya, ada ketidaknyamanan ringan tapi itu perasaan aneh karena jarinya masuk dan keluar perlahan-lahan.

“Apa ini, Iyann-“



“Rasanya enak? Di dalammu panas dan kejang-kejang ringan. Aku akan membuatnya merasa enakan dan dimasukkan ke dalam satu lagi. cepat masuk--“

Sementara menggigit telingaku, dia membisikkan kata-kata mesum.

Aku tidak berpikir aku akan memperketat ke jemari Sharozen yang berada di dalamku.

“Apa yang katamu? Yah, di sini. Tetesan kecil— “

Jempol Sharozen ini digosok cekatan dalam gerakan kecil. Dia menangkap madu meluap dan menyelinap masuk jarinya. Aku gemetar dari kesenangan intens.

“oh, aa- Hei, tidak enak“

“Begitukah– apakah rasanya tidak enak“

Sharozen berjongkok di depanku dan menanam wajahnya di tempat memalukanku.

Tidak mungkin! Jangan mencium baunya!

Aku merah terang dengan malu saat Sharozen mendengus. Aku sudah berkeringat dan aku mencium bau aneh!

“Bodoh, mesum“

“Baunya enak. Kuharap–“

“Hentikaaan...... Hyaann!“

Dalam setengah – Sharozen mengulurkan lidahnya ke tunasku dan mulai merabanya.

“Bagaimana aku bisa membuatmu merasa enak? Cara ini?“

“Tidaaaak, Aann, tidak berguna, karena Baa, aa-“

“Suaramu berubah setelah selangkanganmu dijilat. Kau basah kuyup dan malu dengan apa yang kauinginkan. Jangan malu menjadi seorang wanita mesum Lindy.“

“It-itu salah.“

“Tidak salah. Kau akan tahu, setelah aku menjilat lubang ini lagi.“

Yah, tidak, disana, tidak-

“Rasa jilatan itu asin? Apa itu kencing yang bocor?“

“Karena dirimu aku bocor, hentikan“

“Kau dihukum karena kencing“

“oh, aa-“

Sambil mengisap di pusat bungaku, dia meneguk dari uretra–

Meskipun aku tahu aku harus bertahan, diserang dengan dorongan kuat untuk kencing, kakiku tidak bisa berhenti gemetar.

“Aku benci– Uuu ini bocor“

“Aku tidak keberatan, aku –Lindy seperti ini“

“Tidak, Aann, Oh oh, itu keluar, Auu!“

Dengan suara pusha, cairan kuning memalukan menyemprot keluar dariku; memukul wajah Sharozen.

Pada saat itu, tampaknya Raffle menjadi kelelahan, dan tentakel yang mengikatku kehilangan cengkeramannya. Aku lemas ke tanah, tapi aku tidak bisa menghentikan kencing yang meluap. Aku berada dalam kekacauan dari genangan kencing.

Ugh, hik-

“Oh oh, sekarang aku kotor.“

“Itu tidak berguna, kau nakal Lindy. Bau ini–“

“Kumohon, aku menyesal, ku-“

“Apa boleh buat, aku akan membuatmu bersih“

Sharozen melafalkan mantra pancuran air panas. Setelah dicuci, mantra lain dilafalkan. Kali ini angin hangat melilit tubuh kita sampai semua rambut dan pakaian kering.

“Lihatlah, apa yang harus kaukatakan?“

“......Terima kasih.“

“Itu belum cukup. Aku harus membersihkan kencingmu yang kotor, aku juga–“

U......

Ini membuat frustrasi! Ini memalukan dan patut disesalkan!

“Bagaimanapun, kau mengencingiku. Aku bahkan minum beberapa saat yang lalu, kamu tidak tahu apa yang kurasakan?“

Keluar dari frustrasi dan penderitaan, aku menangis keras.

Baka, aku berbohong. Karena Lindy, aku tidak keberatan minum apa pun. Jangan menangis. kencing Lindy bukanlah sesuatu yang kotor. Itu sangat lucu saat yang lalu, kau tahu, karena enak–“

......Buruk......

“Ya, aku seorang pria yang mengerikan. Aku menikmati melihat Lindy menangis dan diintimidasi“

Sharozen meraih tanganku dan membawanya ke selangkangannya

“Kau tahu, aku telah menjadi begitu. Aku ingin masuk Lindy.“

Itu tegang dan panas



BAB 3 LETUSAN SEORANG PRIA BODOH

“Kemudian, aku akan masuk sekarang“

Mengumumkan kuat dan tegas, Sharozen mengangkatku. Jubahku tersebar di atas rumput berbulu, dan diriku yang agak telanjang dibaringkan di sana.

“Ayo, di tempat semacam ini?“

“Ini akan baik-baik saja. Iblis dan hewan tidak akan mendekat selama seminggu karena energi iblis tebal. Baru saja, aku tetap membatasi agar manusia pun tidak bisa mendekati.“

Dipenuhi dengan keyakinan, pendekar pedang sihir ini menyatakan spesifikasi sia-sia yang tinggi.

“Itu sebabnya kita dapat menikmati diri kita sendiri selama seminggu“

“Tidak menyenangkan! Apa yang kita lakukan tentang sesuatu seperti makanan?“

“Aku bisa mengkonversi sihirku jadi energi. Kau akan baik-baik saja.“

Dia tersenyum dan tertawa.

“Aku dapat menanamkanmu dengan banyak energi yang dikonversi milikku“

Tidak mungkin aku menginginkan metode pengisian gizi itu, oke?

“Mou, menyerah dengan tenang dan biarkan aku menyantapmu. Ini akan baik-baik saja, aku akan membuatmu merasa enak.“

Ahh, persetan dengan itu, siapa yang mau pria macam ini yang tidak bisa mengubah suasana hati sama sekali.

“Lindy, aku menginginkanmu. Apakah itu baik-baik saja? Aku masuk sekarang“

“Meskipun aku mengatakan tidak, kau masih akan memasukkannya ke dalam“

“Kau benar“

“Kalau memang ‘gitu, aku tidak ingin mendengarnya. Karena sudah diharapkan bahwa aku harus terlibat dengan anjing“

“ ……anjing?“

“Itu benar. Meskipun aku menjadi kekasihmu, aku pasti bukan milikmu. Dengan segala cara, merasa bebas untuk memperkosaku dengan paksa. Namun, kalau kau ingin sesuatu seperti hatiku, sesuatu seperti mengalami cinta, maka itu benar-benar menggelikan menjadi bertanya ‘tolong‘.“

“ Apa maksudmu?“

“Bukankah persis seperti itu?! Kau, seharusnya memperlakukanku dengan baik sedikit saja dalam ingatanmu? Benar tidak sama sekali? Sebelumnya, kau tidak masuk akal mengambil Permata orang lain. Dan yakin saja, kau sudah mengalami peningkatan kekuatan hasrat seksual. Dan, secara kebetulan, aku kebetulan berada di dekatnya hanya untuk diperkosa olehmu karena kau senang, bukan?“

Aku melototi Sharozen sambil aku berbicara.

Aku tahu bahwa pria di atasku dalam kemampuan. Aku mengerti bahwa aku tidak cocok untuk dia dalam situasi satu lawan satu. Ini akan menjadi kebohongan jika aku mengatakan aku tidak takut. Namun demikian, aku bersumpah untuk menjadi orang yang bermartabat yang disebut Lindy Harun. Aku harus mengatakan ini sekarang justru karena aku tidak bisa memaafkan jika aku telah disalahpahami dan diperkosa begitu saja.

“Bukan itu! Itu benar-benar bukan!“

Kupikir ada kesedihan di mata Sharozen saat ia menunduk dan membantah dengan suara keras.

“Itu bukan sesuatu seperti bertemu kau secara kebetulan sama sekali. Itu karena aku menginginkanmu. Aku telah menjaga mataku padamu sepanjang waktu. Bahkan saat ini, dari saat kau memasuki hutan sendiri, aku mengikuti setelah khawatir. Jika tidak ada yang salah, aku berniat untuk kembali sendiri. Tapi kau ditangkap oleh Raffle, bukan? Itu sebabnya aku memperbaiki penghalang dan mengungkapkan diri di hadapanmu. Ahh mou,“

Ekspresi Sharozen berkerut.

“Aku sangat menyukaimu. Jauh sebelumnya. Ini kemalanganmu untuk dicintai oleh seorang pria egois, keras kepala, serba salah.“

Setelah berbicara, ia melepas pakaiannya dan menggantungnya untuk menutupiku.

“Seperti diriku, tidak bisakah kau terbiasa dengan cintaku sedikit pun?...... Aku tidak akan mengatakan aku ingin hatimu. Tapi, aku ingin menerima tubuhmu. Tidak peduli betapapun kau akan membenciku untuk itu. aku benar-benar menginginkanmu. Aku ingin menguncimu dan membuatmu milikku sendiri.“

“......Itu benar-benar aneh“

“Ahh, ya itu aneh. Ini gila. Kau harus mengundurkan diri untuk digigit oleh anjing gila ini. Tapi, gigitanku mungkin gila.“

“......Meskipun, aku selalu berpikir kau adalah pria bodoh sejak lama. Kau benar-benar bodoh sekali, bukan? Sesuatu seperti menyiksa yang kau suka adalah mirip dengan semacam mentalitas obsesif anak“

Tapi, tingkat menyiksa itu berbeda.

“Mou cukup, tenang. Kenapa aku harus jatuh cinta dengan petualang wanita ruam semacam ini, aku bertanya-tanya?“

“Aaaa-,“

Sharozen terjun padaku. Sangat panas dan keras, itu bergejolak dengan tujuan memberikan kesenangan.

“Apakah itu terasa enak?“

“Haa-, enak,“

“Aku juga, rasanya enak. Perasaan dalam dirimu adalah yang terbaik, itu panas dan menjepit keras. Di atas semua hal, berada di dalam Lindy adalah yang terbaik. Hari ini bahwa aku akhirnya mengerti apa yang kupikirkan dan rasakan selama ini. Aku ingin bersamamu sendiri seperti ini selamanya.“

Gerakan Sharozen terus diintensifkan. Kira-kira bernapas masuk dan keluar, Sharozen menggerakkan pinggulnya tanpa henti dan keringatnya menetes ke bawah. Tempat yang paling sensitifku berulang kali dipukul dan digosok dengan tongkatnya, membuatku meletus dengan kesenangan intens.

“Ann, ann, AA-, Sharozen,“

“Sungguh mengerikan, meskipun sudah jadi seperti ini, aku, aku sangat senang,“

“Au-, dasar binatang!“

“Itu benar, aku, anjing gila,“

Merasa penisnya menarik keluar, tubuhku menghadap ke arahnya itu terbalik merangkak seperti anjing.

Tongkat panasnya duduk di tempat rahasiaku dan mulai memukul. Sekarang, aku jatuh dan menembus dari belakang. Ini masuk ke bagian terdalamku di mana aku bisa langsung merasakannya menyerang. Tubuhku kesakitan dengan kuat dan terus menerus mendorong melawan pintu masuk rahimku. Saat ia tenggelam gigitannya ke tengkukku, aku menjerit.

“Kau milikku. Aku tidak akan menyerahkanmu pada siapa pun. Lindy, kau benar-benar tidak bisa lepas dariku na“

“Sungguh menyakitkan, hentikan,“

Ciuman mengisap lekat punggungku. Tentunya, tanda merah terang akan tetap ada.

“Tidak berhenti. Silakan bencilah aku, bencilah aku, isi hatimu denganku. Jika, Selama, kau hanya memikirkanku, itu sudah cukup.“

Dia sungguh seorang pria bodoh. Tidak jelas apakah dia mungkin sebuah clutz atau idiot dengan kata-kata.

Benda Sharozen keluar dariku lagi.

“Lindy, sangat manis, punggung putih kecil dan pantat bulat, semua itu adalah milikku“

“Sakit!“

Anjing ini bodoh, kali ini ia menggigit pantatku.

“Lubang di sini juga milikku“

“Kyaa, kau tidak bisa, jangan disana, itu kotor,“

“Apakah aku tidak mengatakan bahwa tidak ada dari tubuhmu itu kotor? Ini meremas begitu lucu na

Sharozen mulai menjilati lubang pantatku dengan lidahnya. Meskipun aku merasa malu, ia menggelitik di sana dengan menjilati dan entah bagaimana menyebabkan madu itu keluar.

“Aa tidak, jangan memasukkan jarimu“

Sharozen meraup nektar dengan jarinya, dioleskan di atas lubang pantatku, dan dengan itu jarinya didorong ke dalam.

“Tempat semacam ini, kau tidak bisa,“

“Jangan mengatakan sesuatu seperti aku tidak bisa melakukannya di sana oke? Lihatlah, jus cintamu terus meluap. Rasanya enak, bukan?“

“Itu tidak benar, tidak bagus, itu aneh,“

“Jangan khawatir, jangan takut. Hari ini, aku hanya akan merasakan dari pintu masuk“

sambil masuk dengan jarinya, Sharozen menusuknya padaku sekali lagi. Tempat basah itu menetas yang membuat suara Bisha Bisha sambil benda besar dan tebal juga diterima ke dalam diriku. Aku menggeliat dan mengeras dengan kesenangan. Saat bermain dengan lubang pantatku, tongkat daging di dalam tempat rahasiaku mengundur dan aku merasakan jumlah kesenangan yang melimpah.

“A-, kau tidak bisa, mou tidak, aku mau, muncrat, aann, aku muncrat!“

“Itu bagus, muncrat!“

“Aaaaaa-!!“

Aku ditembus oleh Sharozen sampai aku orgasme. Itu berubah putih murni dan kesadaranku pergi tiba-tiba.

Ketika aku sadar, aku masih ditusuk sambil menghadap dia. Melihatku, Sharozen memelukku dengan erat.

“Apakah kau baik-baik saja? Aku akan melakukannya lebih banyak. Mari aku mengalami banyak hal itu setiap hari. Lihatlah, bukankah enak di sini?“

“Aa tidak, aann, kau tak bisa, meskipun kau melakukannya,“

“Lindy yang cantik, aku akan muncrat lagi,“

Sharozen mengangkat aku dan menembusku saat kami saling berhadapan dalam posisi duduk. Benda itu menembus sampai jauh di dalam, membuatku membuang mengangkat kepala. Sharozen memegang ujung payudaraku antara bibirnya dan memelintirnya.

“Kau merasakannya bukan? Lihatlah, mengisap dan menjilati ini“

“Aa, aa, kau tak bisa, Sharaozen, nn-“

Membuat suara mengisap keras, perutku diperketat di sekelilingnya lagi.

“Ahh, aku tidak bisa menahan bagian dalammu,“

Dia merebut pinggangku dan menggelengkan ke atas dan ke bawah dengan khusyuk. Sambil ganjalnya terus menusuk ke dalam diriku, seluruh punggungku melengkung dan aku terengah-engah berat. Aku mencapai klimaks lagi.

Aku bersandar dan tertatih-tatih dengan tubuh lelah ke depan. Sambil penisnya masih berdiri keras, itu bersikeras tinggal di dalam diriku.

Setelah aku terlentang lembut, ia mulai bergerak lagi. Aku tersentak dengan suara sakitku.

“Apakah itu merasa enak? Apakah kau mau lagi?“

“Haa-, mou, cukup sudah,“

“Begitu ya. Aku pergi lagi.“

Suara mencolok kulit terhadap kulit terdengar. Basah dengan keringat, pinggul Shorozen ditumbuk ke dalam diriku dengan keras. Dia mengerang dan aku merasa keinginannya meletus di dalam sana.

Benda panas itu tumpah ke pintu masuk rahimku lagi dan lagi. Tubuhku mengejang karena gerakan itu dan mencapai orgasme lagi. Aku meremas dan diperketat di sekelilingnya.

Sementara ia memasukiku, panggulku berganti ke samping. Aku berpikir, aku tidak ingin merasakan keringat licin saat ia memelukku dengan erat. Melihat ekspresiku, Sharozen meledak dengan tawa. Itu begitu indah sampai itu pasti telah disihir dengan sihir.

Aromanya menggelitik hidungku sambil memelukku lagi di tanah dipangkas rapi.

“Apakah kau baik-baik saja?“

“Un, ya“

“Begitu ya“

Sharozen mengeluarkan kata puas. Dia menarik kepalaku ke dadanya dan membenamkan wajahnya ke rambutku.

“Maaf, tapi aku tidak bisa membiarkan kau pergi. Kumohon, tinggallah di sisiku“

“Kau, kau sungguh seorang pria bodoh“

Aku menekan wajahku ke dadanya.

“Aku seorang petualang tunggal melayani diri sendiri, tahu. Aku tidak suka orang lain dan tidak perlu untuk itu; terutama yang dikelompokkan ke dalam party.“

“Eh?“

“Aku memiliki keyakinan bahwa aku bisa mempercayakan punggungku padamu. Tapi, aku tidak pernah melakukan sesuatu seperti partying dengan pria lain.“

“ ……itu,“

“Apa kau begitu bebas kau punya waktu untuk merawat anak kecil? Jangan mengatakan sesuatu seperti kau sudah melihatku benar-benar didepanku dan melindungiku. Sampai sekarang, aku tidak mengerti cinta bengkokmu, jadi aku masih harus memikirkan hal itu.“

“Lindy!“

“Kau membangkitkan hal-hal dari hati, bukan? Tolong jangan salah paham! Mulai dari sini, apa pun yang terjadi, itu terserah padamu untuk memutuskan. ......Dan betapa lucunya itu saat kau memanggilku anjing bodoh......“

Aku mulai mencium Sharozen dengan bahagia dan tidak bisa mendengar bagian terakhir dari gumamannya. Dan seperti ini, Sharozen dan aku kembali ke sesi bercinta lagi.
Bōken-sha Rindi no Sainan

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment