17 March 2017

Kujibiki Tokushou Bab 83

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 83 – Pembuat Putri

“Tolong! Tolong jadilah pemimpin kami!”

Pria itu melakukan dogeza di depan Fiona dan Marie. Mereka berdua panik.

Pria itu tampak putus asa, dan tampaknya tidak berbohong, tapi.

“Apa kau memiliki bukti?”

“Ya!”

Pria itu mengambil sesuatu dari pinggangnya.

Itu adalah lambang kerajaan, aksesoris dengan batu permata.

Dan dengan itu, ia menekankan.

“Ini adalah bukti yang diberikan kepada generasi dari keluarga kerajaan. Ini adalah benda yang akan bereaksi jika seseorang yang memiliki darah keluarga kerajaan menyentuhnya”

“Fiona, Marie. Untuk sementara, coba dulu”

“Eh? Tapi, Kakeru-san......”

Fiona membuat wajah bermasalah, Marie tampak begitu bermasalah sampai dia tidak tahu ingin mengatakan apa.

“Dia mungkin salah sangka, kalau begitu, itu bagus juga.ーーkau akan pergi kalau dia bukan orang yang kau cari kan”

Aku bertanya pada pria itu.

“Tentu saja!”

Pria itu mengangguk. Dia memiliki ekspresi yang mengatakan sesuatu seperti, "Sesuatu seperti itu adalah mustahil".

“Dan. Ini”

Aku memberikannya pada Fiona dan Marie.

Mereka saling memandang, mereka masih memiliki wajah bermasalah.

Namun akhirnya, perlahan-lahan mereka mengangguk, dan Fiona mengambilnya.

Segera dia memegangnya, itu menyala

Bukan hanya lambang, tetapi seluruh tubuh Fiona menyala

“Mustahil......”

“Bagaimana Marie? Coba pegang”

Aku mendesak Marie. Marie takut-takut dan hati-hati menerima lambangnya.

Ini menyala sama, dan Marie menjadi tertegun dengan hasil itu.

Aku mengambil lambang dari tangannya ーー cahaya itu menghilang.

Ini tidak akan menyala dengan aku memegangnya ya, seperti yang pria itu katakan, tampaknya itu bereaksi terhadap darah dari keluarga kerajaan.

Aku kembali kepada pria tersebut.

“Fiona-sama! Marie-sama! Kumohon!”

Saat menahan, pria itu mengusap kepalanya di lantai dalam posisi dogeza.

Lingkungan menjadi berisik.

Pelanggan yang awalnya di dalam toko, dan warga kota yang mendengar keributan itu melihat dari luar.

Melihat situasi ini, mereka berdengung.

“Onee-chan...... apa yang harus kita lakukan”

“Meskipun kau bertanya padaku......”

Keduanya jadi semakin bermasalah, sepertinya mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Melihat mereka, aku berkata kepada pria itu.

“Dapatkah kau kembali untuk hari ini”

“Tapi ーー”

“Beri mereka waktu untuk memikirkan hal itu dengan hati-hati, waktu untuk memiliki keputusan mereka. Atau lebih baik untuk membiarkan mereka menjadi seperti itu, tapi mengatakan sesuatu seperti "Aku tidak ingin melakukannya" ketika perang dimulai?”

“Mu!”

Pria itu mengangkat kepalanya dan menatapku.

Dia mungkin membayangkan adegan yang aku bilang.

Perang telah mengalami kemajuan yang sangat baik bagi mereka, dan itu hanya sedikit sampai kebangkitan kerajaan, tapi disana, keduanya ragu-ragu.

Dia mungkin membayangkan itu dan menjadi yakin.

Pria itu menatapku, dan melihat Fiona bersaudari.

Dan akhirnya, dia mengangguk, dan berdiri.

“Saya mengerti. Saya akan datang lagi”

Ia mengatakan itu, dan meninggalkan toko.



Di jam tutup Purosu Diner.

Itu hanya Fiona dan Marie yang saling berhadapan secara bermasalah dan aku.

Setelah diam beberapa saat, aku mulai percakapan.

“Fiona, apakah kau memiliki petunjuk tentang apa itu?”

“U~un, tidak sama sekali. Marie juga kan”

“U-Un”

“Apakah ibumu mengatakan sesuatu?”

Jika mereka adalah anak rahasia raja, maka ibu yang menjadi orang yang bersangkutan.

“U~un, Okaa-san tidak memberitahu kami tentang hal itu sama sekali. Bahkan saat dia meninggal, dia hanya mengatakan "bertemanlah, kalian berdua"“

“Begitu ya”

“Siapa pemilik toko ini?”

Eleanor mengatakan itu di kepalaku.

“Siapa pemilik toko ini?”

“Aku. Ini warisan dari Okaa-san, dan namanya saja milikku”

Jawab Fiona.

“Aku mengerti, itu berarti, Fiona dan Marie tidak tahu apa-apa huh”

“Kemungkinan besar, toko ini juga, ini dibuka menggunakan uang yang diambil dari raja”

Kemungkinan itu tinggi.

“Jadi, apa yang ingin kalian lakukan?”

“A-Apa yang ingin kita lakukan, katamu”

“Orang-orang itu, mereka gigih”

Aku berkata seolah-olah untuk menakut-nakuti mereka berdua.

“Ini tentang keinginan mereka untuk menghidupkan kembali tanah air mereka, selama kau tidak mengatakan alasan yang tepat, ia mungkin akan memintamu selamanya”

“Tidak, kita akan terganggu. Gaya hidup kita, dan, toko kami. Kan, Marie”

“......”

“Marie?”

Marie tidak akan menjawab, Fiona menatap adiknya yang aneh.

Dan Marie, dia menatap lurus ke arahku, bukan kakaknya.

“Apa”

“Apakah Kakeru-san...... suka tuan putri?”

“Un?”

Apa itu tiba-tiba.

“Ada banyak putri sekitar Kakeru-san kan”

“Sekitarku?”

Pada kisaran apa dia mengatakan itu.

“Tentu saja dalam harem-mu”

Itu huh. Kalau begitu, ada beberapa.

Helen dari Mercouri.

Aura dari Comotoria.

Dia bukan seorang putri tapi ratu, Rika dari Calamba.

Dan juga, Nana disebut sebagai sang putri barbar kurasa.

Un, ada banyak putri kurasa.

“K-Kalau gitu. Kalau Kakeru-san suka tuan putri, A-Aku akan”

“Marie?Apa yang kau katakan?”

“Aku, aku ingin melakukan yang terbaik untuk Kakeru-san”

“Itu......aku bisa mengerti, tapi, itu terlalu berbahaya. Ini perang, tahu”

“Meski begitu, aku tidak peduli”

Fiona tersentak, Marie menatap lurus ke arahku.

“Dasar gadis baik, dan dasar pria jahat. Sepertinya dia berencana untuk menjadi pembawa bendera hanya untukmu”

Tampaknya begitu.

Keberanian dia sangat lucu, aku melihatnya dengan cara yang paling terindah sampai sekarang.

“Kau yakin, Marie”

“Ya!”

Aku mengerti.

Aku mengerti keputusannya.

“Kemudian, aku akan meminjamkan kekuatanku”

“Kakeru-san mau?”

“Aku tidak bisa berpikir bahwa ada banyak pasukan yang berada di ambang kehancuran. Tidak mungkin bahwa aku akan membiarkan Marie pergi dan mati kan. Aku akan meminjamkan kekuatanku”

Nana dan tentara budak, party Io, hantu maid.

Dan ーー aku, diriku.

Dengan sebanyak ini, seharusnya cukup.

“Yah, kira-kira kekuatan militer sama dengan beberapa ribu tentara”

“Kakeru-san......”

Marie menatapku dengan mata basah.

Aku menatap ke arahnya.

“......Itu, aku akan pergi juga”

Kata Fiona.

Ketika memandangnya, dia memiliki ekspresi tegas yang sedikit berbeda dari Marie

“Onee-chan juga?”

“Iya, aku akan melakukannya....... seharusnya aku yang pertama”

Setelah menyatakan itu, dia membisikkan sesuatu.

Pertama apanya?

Yah, itu tidak masalah.

“Fiona, Marie”

Aku menatap mereka berdua, dan sambil memegang pegangan Eleanor, nyataku.

“Aku, Aku akan membuat kalian jadi tuan putri”

Ketika aku menyatakan itu, wajah mereka menjadi memerah.
Kujibiki Tokushou Bab 83

Diposkan Oleh: setiakun

3 Komentar: