07 April 2017

Oukoku e Tsudzuku Michi 5

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 5 TAMAN FAIRY PRINCESS

"Oioi, apa dia serius bilang 'Menghadapi kita satu per satu'?"

Tak usah dikatakan, topik pembicaraan antara perampok yang menunggu di sekitar rumah adalah wanita cantik sebelumnya.

"Kita akan melakukannya dengan wanita itu juga!"

"Mungkin dia akan berantakan saat giliran kita tiba."

"Tidak peduli seberapaberantakannya dia, kau masih tak bisa membandingkan dirinya dengan pelacur di kota."

"Sebaiknya bos tidak menghancurkannya!"

Tidak mengurus lingkungan yang berisik, aku berdiri di depan pintu.
Sebagai perintah Lovano, aku ada di sana untuk menyerang siapa saja yang mencoba untuk mengintip.

Para perampok itu telah melihat bagaimana aku bertarung, kalaupun hanya setengah tahun, mereka menyerah dan mulai berbicara tentang ide-ide delusi mereka.

Tiba-tiba suara sesuatu memukul dinding beberapa kali berturut-turut datang dari dalam.

Para perampok terbelalak sekaligus tapi segera berubah ke tawa.

"Oi oi, bos melakukannya dengan kasar."

"Kuharap dia akan menanganinya dengan lebih lembut setidaknya sampai kita mendapatkan giliran."

"Dia permata indah seorang gadis mantan bangsawan tapi dia akan jadi hancur seperti kodok saat giliranku tiba."

Dingin semakin parah, aku meraih greatsword-ku di tanganku dan menempatkan kekuatan di lenganku.

Aku tak bisa menjelaskannya, tapi aku yakin sesuatu telah terjadi.

Itu adalah perasaan yang buruk seperti yang belum pernah kurasakan, bahkan saat pertarungan di bawah tanah.

Pintu terbuka perlahan.

Para perampok mulai melihat pada saat yang sama, menatap dengan mata penuh sukacita.

Kemudian Lovano keluar dari rumah......

Kemudian mendarat di tanah, bentak tepat setengahnya.

"Ap!!?"

Mustahil.

Mustahil Lovano mati, tapi lebih dari itu, cara dia mati adalah salah.

Mayatnya berbunyi nyaring, membuat suara retak seperti kue yang hancur.

Tentu saja, ini merupakan perkembangan yang tak terduga.

Tidak peduli berapa banyak kekuatan untuk menghancurkan atau merobek seseorang, gertakan rapi dalam setengah itu hanya tidak tepat.

*Clang Clang*, aku mendengar suara gemeretak besi.

Para perampok mengikat kembali armor yang melonggar dan mengambil pedang mereka dari sarung pedang mereka.

Pemimpin mereka telah mati tiba-tiba dengan cara yang mengejutkan, tetapi bila mereka jatuh ke dalam kekacauan di sini, mereka tidak akan bertahan.

Untuk lebih baik atau lebih buruk, tentara bayaran dan perampok bekas pembantai akan melakukan apa yang harus mereka lakukan.

Pemimpin mereka, Lovano sudah mati, dan bahaya mendekat.

Juga, mereka tahu siapa musuh itu.

Itu karena hanya ada dua orang di sana.

Pedang dan tombak mereka menunjuk ke arah pintu.

Aku, juga, melompat dari pintu, dan memelototi apa yang ada di balik itu.

Aku mengatur sikap dengan greatsword-ku diatas tanah dan menempatkan kekuatan ke kakiku seperti biasa, siap untuk melompat.

Kemudian, orang yang diharapkan diam-diam muncul dengan penampilan yang tak terduga.

Wanita cantik itu, melambaikan rambut pirang indahnya, muncul di depan pintu tengah telanjang bulat.

Payudara besarnya tidak melorot sedikit pun, pantat besar dan kenyalnya membuatku tak sengaja ingin memegangnya.

Semua orang terkejut sejenak, tapi mereka kembali siap tempur.

Meski terlihat baik dia bisa dikatakan tak tertandingi dan tubuhnya bisa dikatakan berada dalam maksud emas, ada dua poin yang aneh untuknya.

Dia berwarna merah dengan darah dari mulutnya sampai payudaranya yang besar.

Dan dia berapi-api, pupilnya merah bersinar.

Biasanya, itu adalah pekerjaanku untuk menjadi yang pertama melancarkan serangan.

Tapi kali ini berbeda, naluri dan intuisiku menderingkan lonceng alarm.

"Ini tak ada harapan", "Jangan melawan dia", kata mereka.

Alih-alih meluncurkan serangan, aku melangkah mundur, membuka jarak sekitar 10 meter darinya.

Tapi tidak semua dari kita memiliki naluri yang baik.

Satu orang memegang tombak maju ke depan.

"Tidak! Jangan!"

Teriakanku tidak berhasil tepat waktu.

Wanita itu menangkap ujung tombak dan menariknya ke arah diri wanita itu.

"Doaah!!?"

Kemampuannya untuk menangkap ujung tombak adalah mengancam, tapi kekuatannya untuk tarik ke arah dirinya dengan sempurna itu tidak manusiawi.

Pria itu terbang ke arahnya, seolah-olah dia dilemparkan ke sana.

Kemudian, wanita itu mengulurkan tangan kirinya ke arah dadanya.

*Bakin*

Bagian bawah pria itu pergi menuju wanita, masih tertarik padanya, sementara bagian atasnya didorong oleh tangannya dan pergi ke arah yang berlawanan.

Kemudian punggungnya dilipat dalam bentuk huruf "く" dan dia jatuh ke tanah, muntah darah.

""Dia bukan manusia.""

Semua orang memikirkan hal yang sama.

Tidak peduli berapa banyak mereka berlatih atau apa bakat mereka, seorang wanita manusia tidak bisa melakukan hal seperti itu.

Bahkan aku, dengan apa yang mereka sebut kekuatan super tidak manusiawi, tak bisa melakukan itu.

Dia bukan musuh kita... tidak, musuh para pria tak bisa dikalahkan.

Tak ada harapan hidup lain selain melarikan diri. Tapi bisa kita jalankan? Kemampuan spesialnya hanyalah kekuatan supernya?

Pikiran itu memutar-putar pikiranku, memberikan waktunya untuk serangan berikutnya.

Tapi wanita itu tidak bergerak.

Dia tidak meninggalkan naungan tenda rumah di depan pintu.

Mengambil kesempatan baik itu, beberapa orang dengan busur dan bowgun menembakkan panah.

Dia dengan ringan menyapu sebagian besar dari mereka, tapi salah satu anak panah Bowgun terkena dadanya, mungkin karena lengah.

Orang-orang berteriak sorak-sorai, bowgun lebih kuat dibandingkan dengan busur, satu tembakan dari jarak dekat akan menembus helm dan armor dan mencapai organ-organ internal, itu tidak jarang bagi mereka untuk menyebabkan kematian instans.

Terlebih lagi, anak panah itu menembus dada si wanita.

Bagi manusia, yang tidak diragukan lagi itu luka fatal, kalaupun mereka selamat mereka takkan mampu berdiri.

Mustahil wanita itu bisa menarik anak panah dan melemparkannya kembali.

Luka di dada si wanita itu sembuh dalam sekejap dan pemanah yang terkena anak panah di kepalanya kejang-kejang dan jatuh.

Tentu saja, pengepungan itu runtuh dengan semua orang mencoba melarikan diri, mereka semua mulai mundur.

Tidak peduli berapa banyak medan perang yang mereka lalui, tak satupun dari mereka pernah menghadapi monster seperti ini.

Di medan perang, musuh jatuh ketika mereka dikejutkan oleh anak panah, mereka pasti mati ketika mereka dibunuh.

Tapi meskipun dengan keunggulan besar, wanita itu tidak bergerak dari pintu.

Hanya memperlihatkan tubuh telanjang kepada orang-orang di sekelilingnya, tersenyum dan berdiri di sana.

Wanita cantik tidak manusiawi, sebuah rumah yang gelap, mayat kering, tubuh meregenerasi... Kalau kau percaya dongeng, kau akan memiliki gambaran kasar jati diri wanita itu sebenarnya.

"Bentuk lingkaran dan menyerang!! Aku akan menghabisinya!!"

Aku berteriak keras, mereka patuh dan membuat formasi atas perintah seorang bocah 14 tahun-an.

Keyakinan yang dimenangkan dengan darah dan kemenangan.

Pada semua hal mengenai pertarungan, aku adalah orang yang paling dapat diandalkan dalam kelompok.

Wanita itu memandang ke arahku yang mengacungkan greatsword-ku, tersenyum dan menjulurkan lidah dengan mempesona.

Saat itu, sekitar sepuluh pria di sekelilingnya secara bersamaan menyerang dengan tombak, pedang dan warhammer mereka.

Beberapa kepala mereka hancur sebelum senjata mereka tercapai, ada yang terlempar bersamaan dengan senjata mereka, beberapa menyadari selama mereka mengayunkan pedang mereka hingga tangan mereka tidak lagi ada.

Dalam sekejap, empat orang tewas, dua orang dibuang ke langit.

Dua orang beruntung dan senjata mereka tercapai, tetapi kepala mereka hancur oleh tangannya sebagai balasan.

Orang-orang yang tersisa spontan menghentikan kaki mereka karena tontonan bencana itu.

Pertarungan itu berakhir hanya dalam beberapa detik, tidak ada siapa pun lagi yang bisa melawannya dengan sejajar.

Tapi itu sudah cukup.

Itu semua godaan dan pengalihan.

Aku sudah melompat, mengacungkan greatsword-ku.

Kedua tangan wanita itu sibuk menghancurkan kepala dua pria terakhir dengan tangan kosong.

Pedang yang aku acungkan di kedua tangan dan mengayunkan ke bawah tidak lagi mengibas atau diraih oleh siapa pun.

Itu hanya sekejap sampai serangan membunuh.

Namun, wanita itu tidak menunjukkan sedikit pun terburu-buru.

Masih memegang pria yang kepalanya dia hancurkan, dengan paksa dia membawa tangannya di atas tubuhnya.

Baginya, membawa berat seorang pria atau tidak itu tak ada bedanya.

Dia mengangkat tangannya, masih memegang mayat menyedihkan, di jalan antara pedang dan dirinya.

Seperti ini, kalaupun aku harus mengayunkan pedang ke bawah dengan sekuatnya, dia akan menghentikannya.

Meski begitu, aku...

...Tidak mengayunkan pedang ke bawah, tapi mengayunkannya dengan tangan kananku ke samping atas kepala wanita itu.

Suara kehancuran terdengar, pintu masuk dan naungan rumah di atas pintu masuk sudah diruntuhkan.

Tenda rumah kuat, terbuat dari kayu besar, tapi itu hancur seperti ranting di depan greatsword-ku.

Aku mendarat tepat di depan wanita yang tercengang, tidak mampu menghadapi pedang yang seharusnya ditujukan untuk dirinya sendiri, tetapi berubah lintasan, kemudian aku melompat mundur.

Kalau kau percaya dongeng, ini pasti trik.

Wanita itu tidak terluka, apa yang hancur adalah naungan rumah.

Kemudian, itu adalah ruang terbuka di tengah hutan, cuaca yang baik dan cerah hari ini.

Sinar mentari mengalir turun ke wanita itu.

"GAAAAAAAAAAK!!!"

Wanita itu menjerit, dia kehilangan ketenangannya untuk pertama kalinya.

Vampir, makhluk hidup hampir abadi, meminum darah manusia, dan memiliki kekuatan luar biasa itu dari manusia.

Para perampok yang tersisa memperhatikan tujuanku dan jati diri Lucy yang sebenarnya, pasti.

"Vampir!!" "Mereka benar-benar ada!!" "Hutan ini terkutuk!!"

Mereka semua berbisik, beberapa bahkan berdoa kepada Tuhan, yang tidak seperti mereka.

Untuk vampir, air suci dan sinar mentari, terutama yang bermandikan sinar mentari akan langsung membuat mereka terbakar dan menjadi tulang.

Mereka pasti memiliki....

"Uuuuuuuu!!! Apa yang telah kau lakukan!! APA YANG TELAH KAU LAKUKAN!!"

Wanita itu tidak berubah menjadi tulang atau terbakar, tapi berlutut, menatap potongan kayu yang hancur dan berteriak.

Dia terdengar marah, daripada menderita.

Aku mengutuk legenda, dan pada saat itu wanita itu berdiri.

"Beraninya kau... Betapa beraninya kau, rumahku!! Rumah kesayanganku!!"

Situasi semakin memburuk.

Tak ada yang kita lakukan tampaknya berjalan dengan baik hari ini.

Kalau dipikir-pikir, aku menginjak tai kuda sambil menghindari genangan air pagi ini, atau tidak dan ini terjadi.

"Tak dimaafkan!! Benar-benar tak bisa dimaafkan!!"

Yang lainnya benar-benar takut dengan perubahan wanita itu, aku tak bisa menggunakan mereka lagi, huh.

Kalaupun aku melarikan diri sekarang, dia pasti akan mengejarku.

Menempatkan senyum sinis, aku menyiapkan greatsword-ku.

Saat itu Lucy yang marah mengangkat kepalanya.

Dunia membeku.

Terang, matanya yang bersinar bahkan lebih bersinar lagi, itu adalah tekanan membawa beban dan rasa penindasan dua bola mata berapi-api menatap padamu.

Perasaan ini, aku tak pernah mengalami ini sebelumnya membuatku jatuh berlutut.

Tubuhku tak bisa bergerak, seolah-olah terjebak ke tanah.

Ada dengung yang kuat di telingaku yang membuat kepalaku seperti akan retak.

Belum lama ini, pandanganku berubah merah, mungkin karena sakit kepala.

Tapi sementara semua yang terjadi, aku menyadari bahwa aku ingat sesuatu tentang perasaan ini.

Ini terasa mirip dengan sesuatu, sesuatu yang tidak menyenangkan selain nostalgia.

Kepalaku sakit dan tubuhku terbeku kaku.

Perasaan yang menakjubkan dari keputusasaan dan penderitaan bergabung bersamaan, berputar-putar.

Sebuah tampilan yang memasak segala macam perasaan negatif ke dalam sup.

Rasa pengunduran diri dan keputusasaan.

Itu benar... ini seperti itu.

Sorot mata mereka yang kukalahkan dalam pertandingan, tampilan dengan mata para budak harus dibuang karena sakit.

Tampilan pasrah dengan mata orang-orang yang luka membusuk dan tak bisa dibantu.

Mereka semua sama, ini adalah tampilan satu pos menuju kematian.

Setelah aku menyadari bahwa tekanan besar itu menjadi lebih ringan.

Aku mengangkat lututku dari tanah, sakit kepalaku berhenti, dan pandanganku menjadi jelas.

Rasanya seperti semua itu terjadi dalam sekejap, tapi tampaknya beberapa saat telah berlalu.

Meskipun penuh bukaan aku tak dibunuh.

Mungkin aku menghabiskan lebih dari satu menit untuk bangun, kelelahan, tak ada gunanya kalaupun aku bangun cepat.

Aku menarik napas dengan lambat dan memeriksa sekelilingku, aku memutuskan bahwa aku adalah satu-satunya yang masih hidup.

Sejujurnya, wanita itu tampaknya dalam kesehatan yang baik tapi aku tak tahu apakah vampir dianggap sebagai tamu atau tidak untuk memulainya begitu aku meninggalkannya.

Rekan-rekanku semuanya kehilangan nyawa mereka, masing-masing menggunakan senjata mereka sendiri untuk melukai diri sendiri.

Mereka yang kehilangan senjata mereka bertemu ujung mengerikan mereka, mencakar leher mereka sendiri dengan kuku mereka.

Itu seperti pemandangan yang mengagumkan yang butuh pemahaman sesaat.

Mata itu mata yang membawa kematian, mereka membuatmu percaya bahwa kau harus mati.

Aku pernah melihat mata seperti itu.

Maka alasanku bisa kembali ke kehidupan mungkin percaya bahwa itu bukan bagaimana diriku, memilih untuk melirik kepada mereka yang tewas dan terus hidup.

Aku berbalik kembali pada wanita itu, dia tidak bergerak satu langkah pun dari tempat ia berdiri.

Sepertinya aku akan berakhir di gerobak pinggir akhirat setelah baru datang kembali. Tapi, aku harus tetap hidup sampai sudah diputuskan.

Aku menyiapkan pedangku, mengarahkan matanya, dan menatapnya tajam.

Tapi, aku tidak lagi melihat kemarahan di matanya.

"Heee... Kau bisa keluar ya."

Dia kembali menggunakan nada sopan yang dia gunakan pertama kalinya, tidak lagi memiliki haus darah sama sekali.

"Aku pernah melihat hal seperti ini, kau tahu."

"Muu. Aku tidak berpikir itu adalah sesuatu yang seseorang bahkan belum dewasa harus terbiasa lihat, sih."

Nada manisnya berbeda dari pertama kali, seperti menggoda anak kecil.

"Kau juga, tampaknya kau benar-benar marah, sekarang kau tenang?"

"Aku masih marah lho! Kau merusak rumah kesayanganku, aku tak bisa mengembalikannya lagi setelah kau sudah merusakkannya seperti ini!"

"Karena aku ceroboh!", Katanya dengan dengan bertolak pinggang lengannya, memarahiku.

"Aku pikir ini tidak aneh karena kau membunuh bos kami dan melemparkan mayatnya seperti itu."

"Bukankah kalian orang-orang yang tiba-tiba datang! Pria itu juga, ia menyentuh pakaian dan pakaian dalam dengan tangan kotor, dan masalah lebih buruknya, darahnya berbau alkohol dan mempunyai penyakit yang aneh, rasanya sangat menjijikkan, aku tidak tahan!"

Lovano... Kau berpenyakit.

"Kalau gitu, kalau kau mengabaikan aku untuk ini, aku tidak akan merusak rumahmu lagi dan aku akan meninggalkan tempat tenang in..."

"Tidak diizinkan!"

Wanita itu membantahku dengan nada tegas tapi itu tidak penuh dengan niat membunuh atau marah.

"Kalau kau pergi sekarang, aku akan pergi untuk memperbaiki rumah dan menyingkirkan semua mayat ini sendirian, nggak kan?"

Dia bilang, dia terlalu canggung untuk memperbaiki rumah sendiri.

"Yah, kau vampir sehingga kau tak bisa berpikir seperti mengumpulkan makanan atau sesuatu?"

"Tolong jangan mengatakan sesuatu yang bodoh! Menghisap darah dari mayat adalah sama seperti makan daging busuk! Cuma ghoul dan zombie yang melakukan itu!"

Sepertinya dia bersikeras mengisap darah dari korban hidup.

"Yah, aku tidak akan membunuhmu sekarang, jadi kalah kau menerima kondisiku, aku akan membiarkanmu lepas, oke?"

"Itu akan meyakinkan. Aku tidak ingin mati."

Tampaknya saat ini aku memiliki beberapa waktu luang mengetahui aku tidak akan mati, tubuhnya yang telanjang menjadi senjata yang cukup berbahaya bagi seorang anak muda sepertiku.

Melihat kedewasaanku bereaksi dan aku mengalihkan pandanganku, wanita itu menyeringai sambil menunjukkan tubuhnya lebih banyak.

"Kondisi pertama adalah untuk memperbaiki rumahku! Kau menghancurkannya jadi silakan bertanggung jawab!"

"Baiklah. Kalau kau akan meminjamkan alat, aku akan mencoba untuk melakukan sesuatu tentang itu."

"Yang kedua adalah untuk membuang teman-mu! Mereka tumpah di mana-mana."

Ini tidak akan menghabiskan banyak waktu, yah, aku hanya bisa menggali lubang di dekatnya dan mengubur mereka di sana.

"Mengerti, tapi karena kaulah yang membantai mereka, bukankah kau orang yang memerceki mereka di mana-mana?"

"Aku tidak menyerangmu bahkan setelah kau tahu! Aku hanya menyerang balik karena kau menyerangku! Membasahi mereka adalah sebuah kesalahan. Kondisi ketiga biarkan aku mengisap darahmu mulai sekarang dan seterusnya."

"Tunggu dulu!"

Aku berteriak refleks karena Dreadnought akan suatu kondisi yang tiba-tiba muncul.

"Aku menerima kondisimu jadi aku tidak berubah menjadi mumi seperti Lovano. Membiarkan darahku dihisap akan diperdebatkan, kan?"

"Tentu saja aku tidak akan menghisapmu sampai mati. Aku akan menjaga kuantitas di pikiran dan menyedot secukupnya sehingga tidak akan menjadi kendala. Benar, mengisap setiap sekali dalam 10 hari akan cukup untukku."

Aku hanya harus percaya padanya pada bagian menghisap darah, tetapi tidakkah itu berarti aku harus datang ke sini setiap 10 hari?

"Tentang mengisapku sampai kering, aku tidak punya pilihan selain menerima kata-katamu, tapi sekali setiap 10 hari adalah tidak. Melakukan itu berarti aku tak bisa bergerak banyak. Pergi ke sini dari kota terdekat memakan waktu 2 hari, tahu."

Aku memperkuat nadaku, mengatakan bahwa aku tidak akan mengalah pada ini, tapi wanita itu mengambil sikap, seolah mengatakan "Apa yang kau bicarakan?"

"Um, aku pikir kau salah paham sesuatu di sini, aku bilang bahwa kau akan tinggal di sini bersamaku. Aku menjamin hidupmu."

Dengan kata lain, aku akan jadi budak untuk dihisap darah, harga untuk hidup tidak murah seperti yang aku harapkan.

"Beberapa kondisi keras sampai di sana."

Kata-kata itu singkat, tapi berat badan lebih berat dari sebelumnya, tergantung pada situasinya mungkin aku melarikan diri serangan pedang.

"*sigh*, aku tidak suka kesalahpahaman aneh, jadi aku akan memberitahumu maksud sebenarnya aku di sini."

Wanita itu... Lucy menatap lurus ke arahku.

"Dari pertama kali aku melihatmu aku berpikir, 'Anak ini terlihat lezat'. Aku ingin memiliki darahmu apa pun yang diperlukan. Aku tahu dari bau tapi kau masih perjaka, bukan? Darah seorang anak perjaka... huhuhu."

Itu jawaban terang dan sederhana.

Tidak seperti sebelumnya, dia menatap dengan intensitas yang aneh, membuatku secara naluriah merasa takut.

"Be...begitu, ya."

"Itulah sebabnya aku tidak menyerah pada ini! Pikirkan tentang itu. Darah pertama dalam waktu yang lama adalah darah dengan alkohol seorang pria paruh baya ini. Dia memiliki penyakit kelamin juga, pasti aku merasakan rasa tak enak keluar dari mulutku!"

Aura misterius dan memikat Lucy terus retak, sekarang jelas bahwa niat membunuhnya tidak akan kembali, itu melegakan, meskipun ada hal yang tidak akan mengalah pada apa pun.

"Tapi aku mendengar dalam cerita-cerita bahwa ketika seorang vampir mengisap darah manusia, mereka menjadi vampir atau ghoul. Aku benar-benar tidak tertarik untuk memiliki perubahan ras dan aku benar-benar tidak ingin kehendakku dimusnahkan."

Aku akan lulus pada kehidupan mencari daging manusia tak ada artinya.

"Kau tidak ingin menjadi ghoul atau vampir?"

"Tentu sa..."

"Yah, kau tidak akan berubah, jadi tidak apa-apa, kan?"

"...ja."

"Yah, apakah orang yang aku hisap darahnya menjadi budak atau teman atau tinggal hanya karena mereka membutuhkan penyesuaian kecil di bagianku saja. Kalau kau tidak mau, aku tidak akan mengubahmu. Sebaliknya, kalau aku menjadikanmu ghoul, aku tidak akan bisa mengisap darahmu lagi sehingga akan menjadi tak berarti."

Begitu ya, bila tujuannya adalah untuk menghisap darahku maka akan menjadi tidak berarti untuk membuatku menjadi makhluk yang sama, aku akan mengambil kata-katanya itu.

Tapi, aku masih punya beberapa syarat.

Dia tidak menetapkan batas waktu jadi kalau aku kalah di sini, dia akan menjaga tas darahnya bisa terkendali selamanya, kurasa.

Dia seorang vampir, makhluk yang perasaan waktunya berbeda dengan manusia.

Mengambil itu menjadi pertimbangan, dia mungkin berpikir selama jangka waktu mungkin 50 tahun.

Melihat aku yang sedang merenungkan hal tersebut, aura Lucy menjadi sedikit lebih berat.

"Ia dan aku ingin mengajarimu banyak hal. Ada banyak hal yang salah dengan gaya hidupmu dan kau terlihat seperti tidak punya pengetahuan umum yang cukup."

Tidakkah gaya hidup pengisap darah ini lebih salah? Dia mengatakan pengetahuan umum juga...

Memikirkan sesuatu yang sinis, wajahku melengkung sampai menyeringai.

Lucy membawaku, yang hanya sedikit lebih pendek dari dia, ke dadanya.

"Ini tidak mungkin meyakinkan datang dariku, tapi untuk anak lelaki seusiamu melihat pertarungan dan pembantaian seperti ini dan tidak akan terganggu adalah abnormal. Aku yakin kau memiliki banyak hal yang terjadi padamu."

Dia memelukku lebih erat.

Wajahku dimakamkan di daging yang lembut, dan aroma manis membuatku kabur.

Aku rasa aku mengerti alasan mengapa para perampok terus berbicara tentang wanita.

Sesuatu merebus dari dalam tubuhku.

"Tidak ada di sini. Kau telah berjalan sepanjang waktu ini, jadi bagaimana kalau kau istirahat sebentar?"

Aku membungkus lenganku yang kekurang-hangatan punggungnya, kembali memeluknya sebentar saja.

Ada sesuatu yang harus kulakukan setelah memeluk wanita telanjang, tapi aku benar-benar tidak tahu.

"Ah, benar. Ada kondisi keempat serta imbalan untuk membiarkan aku mengisap darah."

Kondisi baru datang membuat tubuhku tegang.

"Menghisap darah dan dorongan seks bergandengan tangan. Jadi, sekali setiap sepuluh hari, bertepatan dengan menghisap darah, tidur denganku. Tentu saja, kalau kau ingin melakukannya, lain kali aku akan membawamu."

Kekuatan memelukku kembali menjadi lebih kuat sekaligus.

Rasa sakit luar biasa di bagian bawahku mungkin karena kedewasaanku menekan di dalam celanaku.

Menjadi sedikit lebih pendek dari dia, penisku menyokong langsung dari bawah tempat pentingnya.

"Aku punya banyak hal untuk diajari padamu♪"

Telanjang, tidak mungkin dia tidak akan melihat tekanan.

Dia menggerakkan pinggulnya, sengaja menggosok tipis rambut kemaluan emasnya, membangkitkan punyaku.

*Pant* *pant*

Sama seperti katanya, alasan bocah perjaka ini pergi menjauh.

Aku mencengkeram dadanya, menekan pinggulku melawan dia dan mengocok dengan gegabah.

Aku tahu itu bodoh, tapi sensasi lembut dan aroma manis yang dibuat tubuhku bergerak dengan sendirinya.

"Uhuhu, tidak peduli berapa banyak kau mencoba tidak akan masuk kalau kau tidak melepaskan celanamu."

Lucy menurunkan celanaku dan menatap, mengamati penisku yang keluar.

"Benar, itu bersih. Aku tahu pengalaman pertama adalah besar. Bentuknya bagus, juga."

Sambil tubuh bagian bawah telanjangku diamati oleh wanita cantik tiada taranya rasanya menarik, tetapi juga memalukan.

Memahami perasaanku, kedewasaanku menempel di perutnya, menatap seorang wanita pertamanya.

"Sekarang kau seperti ini, kita tidak bisa bicara dengan baik. Aku akan mengambil keperjakaanmu lebih dulu, kalau gitu."

"Masuklah", katanya sambil membawaku, masih dengan setengah telanjang.

Aku masih anak-anak, tapi karena otot-ototku, aku tidak jauh lebih ringan dari orang dewasa...

Seperti itu, ia membawaku ke dalam rumah dan melemparkan aku di atas ranjang.

"Benar, mari kita membuatmu seorang pria sekarang. Lakukan apa yang kau suka denganku."

Lucy berguling di ranjang di sampingku, dia mengatakan hubungan Lucy dengan dia karena suka, memejamkan mata, dan merilekskan tubuhnya.

Tapi karena aku tidak pernah punya minat pada wanita sampai sekarang, aku tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Untuk saat ini, aku teringat bagaimana para tentara bayaran akan lakukan ke pelacur yang mereka beli atau bagaimana mereka memperkosa perempuan yanv mereka tangkap, dan mencoba melakukan apa yang mereka lakukan.

Aku menjilat puting, membelai pantatnya, dan memasukkan jariku di dalam lubangnya.
Aku mengulangi itu beberapa kali, kemudian Lucy tertawa.

"Ahahaha, itu menggelitik! Bocah perjaka tidak perlu mencoba memikirkan sesuatu yang aneh. Penismu hampir meledak, sudah ada cairan yang menetes dari itu. Hanya mendorong ke dalam wanita, oke? Kalau kau tidak yakin haruskah aku diatasmu?"

Tentu saja, meskipun itu menjadi pertama kalinya aku bangga, aku tidak akan membiarkan seorang wanita melakukan semaunya denganku.

Aku pergi ke posisi misionaris, meletakkan tubuhku di antara kakinya dan mendorong penisku ke dalam.

Aku ingat wanita berteriak setiap kali Lovano melakukan hal ini.

Aku pikir itu pembalasan Lucy yang selalu mengenakan tampilan tenang, tapi...

"Uwaaaaaa"

Suara yang keluar adalah milikku, saat aku mendorong ke bawahnya sampai ke sumbernya, tak terhitung lipatan dalam dirinya mengerutkanku sangat banyak sampai-sampai itu menyakitkan.

Aku berhenti bergerak dan entah bagaimana bisa tahan dengan itu.

"Ya ampun, kau menderita? Sempurna~ Tapi sekarang berakhir."

Lucy membungkus kakinya di pinggulku, menekan payudaranya padaku, dan lipatan dalam dirinya menggeliat.

Kali ini aku tidak memiliki waktu luang untuk mengeluarkan suara.

"U!"

Ketika eranganku keluar, aku sudah mulai ejakulasi seperti arteri yang dipotong.

Itu adalah perasaan luar biasa menyenangkan, ketika aku membuka mata, Lucy dengan lembut membelai kepalaku.

"Tenang saja, bergeraklah bersama dengan air manimu yang keluar. Dengan cara itu, semua itu akan keluar di dalam diriku~"

Ejakulasiku terus dan terus, akhirnya berhenti setelah sekitar satu menit.

Setelah semuanya dihabiskan, aku ambruk di dada Lucy.

"Itu tadi menajubkan."

"Kerja bagus. Kau telah lulus dari keperjakaanmu, kau sudah dewasa sekarang."

Aku berguling di atas ranjang dalam bentuk 大.

Aku merasa puas, dan bangga, seolah-olah aku baru saja menerima rampasan besar setelah pertarungan.

Di atas segalanya, aku baru saja memompa spermaku pada wanita cantik yang tak wajar tergeletak disebelahku.

Perasaan pertamaku membuat seorang wanita milikku terasa luar biasa.

Aku menawarkan lenganku padanya untuk digunakan sebagai bantal tapi dia tidak ada lagi.

"Hm? Mana...iwaa! "

Sebelum aku tahu itu, Lucy mengambil batangku di mulutnya dan bergerak keras.

Rasanya menakjubkan, sama sekali tidak kalah dengan sensasi sebelumnya, di bawah sepuluh detik aku akan ejakulasi lagi tapi dia berhenti bergerak pada saat itu.

"Karena kau masih muda kau bisa muncrat beberapa kali, kan? Mari kita menikmati ini kalau begitu."

"Aku baru saja bertanya!"

Setelah mendapatkan kembali kepercayaan diriku setelah aku tidak lagi perjaka, aku menempatkan anggota tubuhku di dalam dirinya sekali lagi dan menggerakkan pinggulku.

"Bagaimana dengan ini? Rasanya enak?"

Aku mencoba meniru apa yang tentara bayaran akan katakan kepada pelacur.

Lucy menatap kosong sejenak tapi kemudian memakai senyum ringan.

"Ahn! Rasanya terlalu enak, aku sekarat!"

Itu jelas merupakan akting tetapi masih membuatku terangsang.

"Lucy! Kau wanitaku sekarang, aku keluar!"

"Ahn, kau menjadikanku wanitamu. Gaak, kalau kau keluar sekarang, aku akan benar-benar jadi tawananmu."

Aku meletakkan Lucy di pelukanku dan dipompa di dalam dirinya untuk kedua kalinya, tapi setelah aku selesai dia memberiku tomat busuk.

"Hmm, kau terlalu cepat, itu tidak menyenangkan...... Yah, karena kau masih muda kau bisa melakukannya lagi jadi..."

Tidak ada yang membuat seorang pria merasa menyedihkan lebih dari ini.

Rasanya aku ingin mati, tapi aku menerima tantangan Lucy demi kesenangan.


Ronde 5

"Haa... Haa... aku hampir berakhir."

"Belum, aku akan mengisapmu jadi bertahanlah."


Ronde 9

"Ya, kupikir itu tidak keras lagi..."

"Ketika itu terjadi, lakukan ini!"

Lucy meletakkan jarinya di dalam anusku dan mengusap sesuatu di dalamnya, lalu penisku mengeras lagi dari stimulus yang tak bisa kukatakan apakah itu sakit atau menyenangkan.

"Ugaah! Ap, apa yang lakukan!"

"Ayo kita lakukan lagi~"


Ronde 12

"......Aku, benar-benar, akan, mati..."

"Kau akan baik-baik saja. Kau terlihat keras, bocah di tempo hari...yah, lupakan."

Lucy menempatkan penisku di mulutnya dan jarinya di anusku.

Tubuhku sudah pada batasnya tapi dia terlalu cantik.
Setelah aku melihat kristalisas kecantikan menjalankan lidahnya di penisku itu berdiri tegak lagi.


Ronde 15

"Kumohon......Lepaskan aku."

Aku sudah tak dapat menggerakkan tubuhku, semua yang bisa kulakukan adalah menonton sambil Lucy bersenang-senang naik di atasku, menggerakkan pinggulnya.

Tidak ada yang masuk ke mataku tapi air mata mengalir dari situ.

Selama aku bisa mengingat 'satu-satunya' aku mendapatkan air mata adalah ketika sesuatu memasuki mata.

"Ah, benar, pasti itu sudah jadi lembut dan hanya keluar cairan encer. Nah, mari kita lakukan yang terakhir kali! Aku akan kasar sehingga persiapkan diri, oke."

Tidak dapat merasakan 'terakhir kali' itu, aku kehilangan kesadaranku.

Selama indraku menjadi gelap dan kabur, kupikir aku mendengar suara Lucy.

"Oh? Sepertinya dia pingsan. Jadi itu 16 kali, ya? Banyak yang keluar begitu dia punya bakat untuk menjadi sesuatu yang besar. Sepertinya dia akan menikmati diajarkan tentang wanita."

Sesuatu merayap di sepanjang bagian belakang leherku.

Lalu aku merasakan sakit menusuk dan tubuhku akan lemas.

"Lezat! Darah bocah baru lulus adalah YANG TERBAIK! Aah, aku ingin minum itu semua, tapi.... Aku harus menahannya, uuuh sulit."

Hidupku mungkin hanya di ambang dihisap sepenuhnya oleh Lucy.
Oukoku e Tsudzuku Michi 5

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment