10 April 2017

Oukoku e Tsudzuku Michi 8

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 8 BERANGKAT

Agak lebih dari dua tahun sejak aku bertemu Lucy, tiba saatnyalah.

"Tidak ada yang harus kuajari padamu lagi."

Dia mengatakan itu dalam suaranya yang biasa, indah.

"Oleh karena itu aku mengizinkanmu untuk meninggalkan tempat ini dalam waktu dekat."

Jadi akhirnya waktunya sudah tiba, hatiku tenang.

Kita sudah bersama-sama selama lebih dari dua tahun, dengan mudahnya aku memahami perubahan sikapnya.

Apakah Lucy memiliki beberapa hal lain yang dia lupa ajari padaku, atau sesuatu yang harus dia beritahu padaku, setelah berpikir tentang hal itu lagi dan lagi kesimpulannya adalah sama.

Kemudian aku juga tidak akan goyah.

"Baiklah, maka aku akan meninggalkan tempat ini segera."

Wajah Lucy melengkung ke dalam cemberut sesaat.

Caraku mengatakan itu, itu pasti terdengar seperti aku telah menunggu hari aku pergi.

Itu harus datang sebagai kejutan padanya yang mengira dia tahu hatiku sekarang bahwa kita sudah menyatukan tubuh.

Jadi aku melanjutkan.

"Aku ingin Lucy ikut denganku."

Wajahnya yang sedih berubah menjadi tampilan kosong.

"Aku tahu bahwa kau berpikir tinggi-tinggi dari tempat ini. Jadi aku sangat ingin kau mendengar keinginanku, aku tidak ingin lepas darimu."

Aku menggunakan sebutan kehormatan, yang tak pernah kugunakan pada dirinya sebelumnya.

Karena aku tidak punya pengalaman menggunakannya aku mungkin telah melakukan kesalahan, tapi aku yakin perasaanku berhasil melewatinya.

Aku menikmati melihat wajah bingung Lucy untuk sementara waktu, akhirnya dia bisa mulai berbicara.

"Aku sangat senang kau merasakan hal seperti itu. Tapi aku tidak bisa pergi. Bagiku ini adalah tempat terakhir yang tersisa yang kumiliki kenangan."

Tidak seperti nada main-main menggoda biasanya, dengan jelas dia menyatakan penolakannya.

Perasaanku tidak dapat menang melawan masa lalunya.

"Baiklah."

Aku berhasil memeras balasan tumpul.

Meskipun pada akhirnya aku mengerti, kehilangan istriku tercinta telah membuatku mengambil lebih banyak dampak daripada yang kupikir.

"Pff."

Ekspresi dan suara Lucy pecah.

"Ufu, kau benar-benar lucu. Kau sudah tahu bahwa aku tidak dapat bagian dari tempat ini. "

"Kau, kau adalah seorang wanita yang tak tergantikan bagiku, aku ingin membawamu bagaimanapun caranya."

"Dalam hal itu maka kau bisa saja menolak untuk meninggalkan tempat ini, kan? Aku memberimu izin untuk pergi, tapi bukan berarti aku memberitahumu untuk pergi?"

Aku ingin bersama Lucy, tapi aku tidak bisa membuat kebaikannya tidak berguna, pilihan itu tak pernah ada.

"Apakah itu benar? Apakah kau benar-benar senang kalau aku bilang aku tidak akan pergi dan akan selalu berada di sisimu?"

Lucy tertawa dengan hembusan.

"Itu benar, bukan, aku tidak akan bahagia. Aku ingin kau melihat dunia. Aku ingin kau hidup bebas di seluruh dunia ini. Aku bekerja keras atas hal itu."

"Lalu aku akan meninggalkan tempat ini segera, sehingga aku bisa menjadi aku yang Lucy inginkan bahkan satu hari lebih cepat."

"Sungguh, meskipun kau memiliki pengetahuan dan perbaiki kelengkunganmu, keterusterangan darimu tidak berubah. Itu salah satu hal yang kusukai tentangmu, tapi kau tidak perlu kehilangan kegembiraan hidup."

Berbalik, ia melompat ke dadaku.

"Kau baik-baik saja seperti sekarang. Hidup seperti yang kau suka. Apa yang ingin kau lakukan, berjalan di jalur yang kau sendiri anggap benar. Itulah yang kuinginkan darimu, bagimu yang bahagia berjalan di jalan yang kau pilih sendiri."

Perbedaan antara tinggi badan Lucy dan diriku sudah jelas, kepalanya tengah beristirahat tepat di dadaku.

Tapi bahkan kemudian kata-kata tersebut hanya bisa didengar sebagai datang dari seseorang yang berbicara dari atas.

Kata-kata dari seseorang yang membuatku di belakangnya.

Ada tidak perlu membalas, kita bisa mengerti hanya dengan saling merangkul.
Kemudian pada akhir pelukan lama aku berusaha untuk pergi dengan gagah, tapi...

Lucy menarik tanganku dan aku tumbang di sana.

"Ke mana kau pikir kau akan pergi?"

Suara terkejutnya terdengar.

"Yah, aku akan pergi seperti ini..."

"Dengan tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada senjata, tidak ada armor, tidak ada di tanganmu?"

"............"

"Kau ingin runtuh dan mati di jalan ke kota terdekat? Itulah dunia yang luas di sana."

Aku tak pernah memikirkan apa-apa.

Aku merajuk dan meringkuk sendiri menjadi bola.

"*sigh*…. Mari kita melakukan beberapa persiapan betul-betul. Tunggu di sana."

Lucy mencari-cari beberapa hal dari gudang.

Dia tampaknya sudah menyiapkan itu selama beberapa saat.

Apa dia jejerkan adalah armor, sarung tangan, dan sepatu bot terbuat dari kulit yang melekat, dan perisai dibungkus rantai, mereka semua dalam kondisi baik, aku bergerak mengingat bahwa dia mengambil waktu untuk memelihara mereka.

"Omong-omong, ini milik orang-orang yang datang ke sini sebelumnya dan dimakan olehku, karena mereka begitu indah kupikir mereka mungkin memiliki beberapa kegunaan."

.........Aku memperoleh perlindungan jumlah minimum.

Lalu ia menjejerkan aksesoris kecil seperti tas kulit berisi daging kering atau air, mengumpulkan satu set lengkap peralatan perjalanan.

Uang yang kudapatkan dari perampok yang tewas saat aku datang ke sini dan apa yang aku dapatkan dari Lucy mencapai 30 koin emas.

Aku tahu baik dari hidup di sini selama dua tahun itu tidak perlu uang untuk tinggal di sini, jadi aku mengambilnya tanpa menyimpan.

Kemudian, dua peralatan penting.

Yang pertama adalah tombak.

Panjangnya dua meter dan memiliki bilah kapak setengah lingkaran untuk ujung tombak, itu bardiche, yang bisa digunakan untuk menusuk dan memotong.

Itu besar, pegangan yang lebih tebal dari yang biasa dan bilah yang lebih berat.

Aku pikir aku bisa mengatakan itu seberat 15 kilogram, daripada itu tombak itu lebih dari tiang besi dengan kapak.

"Ini item cukup tua tapi kondisinya baik, ini sangat berat, tapi aku yakin kau dapat menggunakannya."

"Aku akan menerima dengan terima kasih, tapi apa yang kau katakan itu tidak benar-benar meyakinkan dengan caramu menyajikannya dengan satu tangan."

Yang kedua adalah jubah.

Pada pandangan pertama itu tampak menjadi jubah hitam legam tetapi ketika aku melihat dekat itu jejak pencelupan.

"Jubah ini dibuat dengan metode spesialku. Aku merendam kain putih biasa dengan sesuatu tertentu."

Lucy mengembungkan dadanya, bangga. Aku membayangkan apa yang mungkin direndamnya.

"Ada batas kemesuman, tahu, apa sih yang kau resapi ke dalam ini?"

"Tidak! Darah! Darahku!"

Jadi itu adalah Lucy special, jubah berlumuran darah vampir.

Tentu saja, itu pasti lebih kuat dari kain biasa.

Beratnya tidak terlalu berbeda dari kain biasa, juga.

Menurut Lucy tidak akan terbakar dan juga efektif untuk menakut-nakuti hewan.

Lalu apa yang terbaik dari semua, ketika aku meletakkannya aku bisa merasakan Lucy.

Sekarang semua persiapan selesai, dan akhirnya kami terdiam.

Tinggal di sini lebih lama lagi hanya akan membuatku ragu-ragu, jadi aku berdiri.

"Mari lakukan keberangkatanmu tiga hari dari sekarang."

Itu antiklimaks.

"Mengapa kau ingin menunggu tiga hari."

Tak perlu dikatakan, itu hanya akan membuat kasih sayang berkepanjangan.

"Kita mungkin tidak bisa bertemu lagi lho! Jadi untuk terakhir kalinya."

Aku memeluk Lucy, yang tengah tertunduk dengan wajahnya yang merah, aku yakin ini adalah sesuatu yang bagi pria katakan.

"Mari kita mengalami sesuatu yang liar, seks kotor!"

Bagaimanapun, dia pasti ingin sesuatu seperti ini.



Aku mendapati darahku dihisap oleh Lucy selama dua hari tanpa istirahat.

Karena aku akan mati sebelum aku berangkat jika aku mendapat hisapan cukup besar dariku, dia menusuk seluruh tubuhku dengan giginya dan hanya menjilati yang mengalir saja.

Apa yang sangat mengerikan adalah bahwa ia juga meninggalkan tanda gigi pada penisku.

"-----!! -----!!!"

Aku mengeluarkan teriakan yang tak terlukiskan dan memuntahkan sperma di mana-mana karena tindakannya saat aku hendak klimaks dari teknik mulutnya.

Tapi dia tetap tidak melepaskan mulutnya dari penisku dan benar-benar mengisap darah dari itu.

"Aah, lezat.... Jika seenak ini maka aku harus sudah mencobanya lebih cepat..."

Sebuah luka yang disebabkan oleh vampir sembuh dengan cepat, segera akan ada lagi lubang terlihat.

Tapi tetap saja, kemarahanku belum terselesaikan.

"Aku membuatmu marah, ya, maka aku akan membiarkan kau melakukan apapun yang kau suka. Maafkan aku dengan ini."

Tanpa ragu-ragu, aku mengambil pantatnya, membuka lubangnya yang kotor dengan jemariku, dan mendorong penisku yang diperlakukan buruk ke dalamnya.

"Eeh! Psntatku!? ....yah, tak apa, tapi jangan terlalu kasaaAAAH!!"

Tentu saja, aku tidak mendengarkan dan kasar.

Karena Lucy bersikeras untuk tidak pernah membiarkanku menggunakan lubang ini, aku berniat untuk menggodanya sambil aku memohon untuk terakhir kalinya.

Setelah ejakulasi dengan bahagia di pantatnya untuk pertama dan mungkin terakhir, aku tertidur sementara aku membiarkan dia mengistirahatkan kepalanya di lenganku.

Lucy, meskipun tidak puas karena aku benar-benar menggunakan pantatnya, bersorak ketika aku memberinya lengan-bantal.

"Bagaimana?"

"Ya ampun, kepribadian kasarmu tidak pernah berubah! ....tapi itu enak."

Masih menggunakan lenganku sebagai bantal, ia mencapai ke arah penisku.

"Aku akan mengatakannya dengan jelas. Penismu ini sungguh besar. Ini mengagumkan tumbuh seukuran ini."

Tidak ada orang yang tidak akan senang dipuji tentang ukurannya oleh seorang wanita.

Aku juga, dengan gembira mengeluarkan penisku.

"Pada usiamu mungkin tumbuh lebih besar...Mungkin menjadi tombak yang dipercaya dalam waktu dekat."

"Cukup besar untuk memenuhi Lucy?"

*Pff*, Lucy meledak tertawa.

"Betul. Ini mungkin menjadi penis-san cukup besar untuk membuatku berteriak......Tapi berhati-hatilah saat menggunakannya pada wanita manusia, oke? Jangan pernah melakukan seperti yang kau lakukan pada lubang pantatku barusan. Bahkan aku benar-benar terluka, aku hanya sembuh dengan cepat!"

Dia menjentikkan dahiku dengan jarinya.

Adegan itu tampak seolah-olah sebagai seorang wanita yang menjadi manis padaku tapi karena kekuatan supernya itu benar-benar sakit.

"Ayolah, mari kita sedikit istirahat. Lalu mari kita coba seks lebih kasar saat kita bangun."

Lucy naik di atasku dan memegang anggota tubuhku yang agak melunak di lubang feminin dan runtuh.

"Apa kau tidak melakukan sesuatu yang berbeda dengan apa yang kau katakan?"

"Tidak, mari kita beristirahat seperti ini~"

Lucy mendekati leher tengkukku, tapi tidak seperti makan yang biasa, dia tidak mengisap semuanya, tetapi hanya melarikan lidahnya, menjilati, jadi aku tidak kehilangan kesadaranku.

Tentu saja, penisku menjadi begitu keras di dalam dirinya seperti itu membuat suara.

"Payudaraku, sedang digigit. Itu beracun kalau kau mengisapnya sekaligus, jadi lakukan perlahan-lahan..."

Aku membaca niat Lucy jadi aku mengarahkan gigiku ke payudara besar, putihnya.

Tiba-tiba aku merasa sedikit bersalah, tapi segera menghilang di antara napas yang penuh semangat.

Dengan tubuh kita terhubung, kita menjilat dan mengisap darah masing-masing.

Tanpa menggerakkan pinggulku, diam-diam aku ejakulasi beberapa kali, dan akhirnya tertidur saat aku masih terjerat olehnya.

Bahkan setelah itu kami terus tenggelam dalam hawa nafsu dan bertukar begitu banyak cairan tubuh yang kupikir semuanya hanya beralih tempat.



Lalu sudah tiba saat aku harus meninggalkan rumah.

Berpisah dengan vampir tentu saja terjadi di malam hari, aku memakai armor di bawah cahaya rembulan, mengenakan jubah berwarna darah gelap, dan menempatkan tombak di bahuku.

"Dua tahun berlalu dalam sekejap dibandingkan dengan umur panjangku, tapi aku tidak pernah punya waktu yang kaya seperti ini. Itu sangat menyenangkan."

"Aku juga, rasanya aku telah menghabiskan seluruh hidupku dengan Lucy."

"Fufu, kau benar-benar sudah menjadi pria yang baik. Kau juga bisa melewati perhatian pada belajarmu tentang wanita, tapi... jangan menyerang wanita manusia seperti yang kau lakukan, oke? Mereka akan mati. Aegir tak senonoh mungkin akan tidur dengan banyak wanita mulai sekarang."

Aku pikir itu sangat seperti dia, menggodaku dengan pesonanya sampai saat terakhir.

"Untuk terakhir kalinya, maukah kau ikut denganku?"

"Tidak~pe♪"

Nada ceria, akhirnya.

Aku meletakkan bibirku pada Lucy.

Berpikir bahwa ini adalah penampilan terakhirku pada wanita yang telah tidur denganku sampai sekarang ciumanku bertahan lebih lama.

Akhirnya ciuman itu berakhir dengan jembatan air liur.

"Aku tak bisa pergi denganmu, tapi ini bukanllah perpisahan terakhir kita."

Melihatku membuka mata lebar-lebar, dia berbisik.

"Jadilah sukses, jadilah bangsawan, jadilah raja, jadikan tanah ini milikmu sendiri dan datang ke sini. Kalau kau melakukan itu aku akan menjadi istrimu, aku akan menjadi majikanmu, aku bahkan akan menjadi ibumu."

Seorang biasa menjadi bangsawan, apalagi raja, yang terlalu banyak khayalan, itu terlalu mustahil.

"Atau mungkin waktu berlalu, kau masih sendiri dan sakit atau tua dan kau merasakan kematianmu mendekat, saat waktunya tiba datanglah ke sini. Setidaknya aku harus menidurimu di pangkuanku dan peduli padamu pada saat terakhir."

Itu sangat membantu.

Toh, selama kau hidup bertujuan untuk menjadi raja, tujuan yang tinggi dan melakukan yang terbaik, menggunakan semua kekuatan dan kembali ke sini, aku mendengar suara phantom(khayalan) mengatakan itu.

Tapi meskipun begitu, pasti keajaiban terjadi dan kau naik melewati bukit itu, aku akan menjadi istrimu, hanya milikmu, selamanya, lanjut suara itu.

Tentu saja, itu bukan telepati dari Lucy.

Itu adalah sesuatu yang aku bayangkan sendiri.

Tapi meski aku menjadi Raja, aku akan mendapatkan Lucy.

Dia akan menghabiskan seluruh hidupnya bersama denganku.

Selama aku bertukar ciuman terakhir, aku meninggalkan rumah yang kutinggali selama dua tahun, hampir seluruh waktu sejak aku meninggalkan bawah tanah.

Mungkin suaranya akan memanggilku untuk berhenti dari belakangku, atau mungkin dia sendiri akan datang dan memelukku, kupikir aku pergi tanpa melihat ke belakang, tapi pada akhirnya aku berjalan dengan lancar melalui hutan sampai matahari terbit.



Lucy melihat punggung pria itu saat ia pergi.

Hal ini pasti akan terjadi beberapa hari~, pikirnya.

Itu adalah momen emosional saat laki-laki yang dia beri pengetahuan dan cinta dan dibesarkan menjadi seorang pria, pergi.

Satu lagi sekarang, ya.

Berpikir bahwa ia agak sedih, tapi kesedihan itu akan segera hilang.

Bagaimanapun, setidaknya dia punya waktu tak terbatas.

Tapi meski Aegir benar-benar menjadi raja, apa yang harus dia lakukan.

Lucy menggigil saat ia merasakan mati rasa yang manis di perutnya dan kembali ke rumah.

Meskipun pria yang dia peluk tidak lagi disini, aroma tubuhnya masih bertahan di rumah, jadi dia akan puas bahkan ketika tidur sendirian.

Dia mungkin akan terganggu saat jejak yang ia tinggalkan menghilang dari rumah ini.

Mulai sekarang dia akan menghisap dan membunuh orang-orang yang datang ke rumahnya atau pergi keluar dan berburu anak-anak muda tapi dia mungkin tidak akan puas.

Dia mungkin tidak dapat menemukan seorang pria dengan hati, tubuh, atau penis seperti itu.
Oukoku e Tsudzuku Michi 8

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment