02 April 2017

Oukoku e Tsudzuku Michi Prolog-1-2

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PROLOG (BAB 1 DAN 2) BANGUN DI BAWAH TANAH

Itu adalah ruang bawah tanah yang gelap. Ruang ini di mana sinar mentari bersinar dari jendela kecil diatas yang diselingi oleh besi-besi sel yang baris.

Di sel seperti penjara ini, aku berbaring untuk beristirahat.

Aku hanya berbaring, tak tidur.

Itu karena suara tertentu, aku tak bisa tidur.

Itu adalah seorang gadis yang berisik, itu takkan membunuhnya untuk melakukannya lebih tenang.

Suara yang kudengar adalah suara wanita, aku bisa mendengar suara manis, menarik, dengan menawarkan sanjungan mungkin, untuk mendapatkan kesenangan.

"Di sini" adalah di mana seperti biasa, para sipir meneliti barang yang mereka sukai untuk diri mereka sendiri.

Tak ada yang peduli, dan kalaupun mereka peduli, tak ada yang akan mengangkat jari.

Aku segera melemparkan selimut tipis... potongan sarat loak kain pada diriku sendiri.

Tak lama suara-suara tersebut memudar, dan hening kembali.

Ini takkan lama sampai mentari terbit, tapi aku harus tidur sebanyak yang kubisa.

Aku memejamkan mata, menikmati apa yang namanya istirahat singkat yang kubisa sebelum fajar.

Aku datang "kesini" sebelum aku menyadari apa yang tengah terjadi.

Saat aku menyadari itu, aku sudah di sini, aku tak tahu di mana aku sebelum aku datang ke sini, dan aku tak tahu bagaimana aku sampai di sini.

Bisa kubilang bahwa usiaku 13 atau 14 tahun, tapi tetap saja, aku tak tahu apa tepatnya. Sejauh yang bisa kudengar dari orang-orang yang membawaku, mereka bilang aku mungkin telah dijual oleh orang tuaku, atau mungkin diculik oleh perampok.

Apa tempat "di sini" ini bisa dengan jelas.

Ini adalah tempat di mana anak lelaki dan perempuan berkumpul, dan para tamu bejad menikmati diri mereka sendiri dengan merangkul mereka atau membuat mereka saling membunuh.

Aku terbangun dengan suara dering bel dan langsung berdiri.

Satu-satunya hal yang kubutuhkan untuk dipersiapkan adalah tubuhku sendiri.

Hari ini adalah hari lain di mana aku harus bertarung untuk hidupku.

Aku meninggalkan ruangan kecil, pergi ke ruang makan untuk mengisi diri dengan sup yang tampak seperti muntah, dan menunggu aku diperintah.

"Finny, tamumu tengah menunggu di lantai atas jadi cepat mandi!"

"Dora! Kau mendampingi wanita! Kau diperbolehkan untuk menerima uang. Jangan biarkan mereka memukulmu dengan gratis"

"Aegir! Kau akan bertarung. Cepat pilih senjata!"

Para sipir berteriak dan anak-anak berkumpul di sini, tersebar.

Aegir ini adalah aku, itu adalah nama yang keluar dari legenda.

Aku dapat nama ini selama pertarungan sebelumnya di mana aku memotong lawan tepat setengah dari atas kepalanya sampai selangkangannya.

Aku tak cukup mengerti nama-nama lain, bukan karena aku akan ingat mereka.

Bagaimana pun, mereka semua segera mati sehingga mengingat mereka adalah sia-sia.

Ekspresi pria itu akan bertarung melawanku—meskipun aku memanggilnya seorang pria dia hanyalah seorang anak lelaki yang tak lebih dari 15 tahun—berubah ketika ia ditunjuk sebagai lawanku.

Pertarungan yang singkatnya, pertandingan sampai mati, dilihat oleh para tamu.

Para tamu bertaruh uang, berteriak sorak-sorai, dan pada akhirnya menikmati tontonan mengerikan.

Tak hanya pertarungan satu lawan satu, tetapi juga pertarungan tak pantas seperti pertarungan melawan binatang buas, atau menyiksa secara sepihak dan membunuh gadis-gadis kecil.

Alasan mengapa ekspresi lawanku berubah adalah aku.

Tak seperti yang lain, aku jarang diambil oleh para tamu.

Aku berotot dan aku tidak pendek, bukan tipe anak mesum dan menggairahkan sukai.

Aku tak punya sopan santun dan pesona untuk menjaga sekelompok tamu wanita, juga.

Pekerjaanku di "tempat ini" adalah bertarung, dan saat bertarung, kekalahan berarti kematian.

Pertarungan yang aku lewati di "tempat ini" sampai 100 pertarungan dan kemudian beberapa.

Mereka melepaskan borgol dan belengguku dan mengirimku bertarung.

Senjata di tanganku adalah greatsword yang familiar untukku.

Itu adalah pedang bermata dua dengan dua tangan, panjang 1,2 meter dan mungkin lebih dari 10 kg beratnya.

Pedang itu tampak jelas tak cocok untukku yang bahkan tidak mencapai 160 cm, tapi pedang darah dan minyak yang dikuasai dengan bilah terkelupas adalah bagaimana aku bertahan sampai sekarang.

Senjata lawanku adalah pedang satu tangan 60 cm panjangnya dan perisai kulit bundar.

Dilihat dari bagaimana dia mengambil sikap dan melakukan ayunan dengan pedangnya, itu bukan kali pertama memegang pedang.

Tapi.

"Kau sudah memilih peralatan yang salah", gumamku di kepalaku.

Tidak mungkin perisai kulit bisa bertahan melawan pedang dua tanganku.

Satu-satunya kesempatan untuk menang adalah untuk mendaratkan serangan dengan melompat ke dadaku.

Perisai itu hanya akan menghambat gerakan dan pandangannya.

Tentu saja aku tak mengatakan itu keras-keras.

Lawan menjadikan lebih mudah bagiku untuk membunuhnya dari kehendak bebasnya sendiri, bagaimana pun juga.

Tempat ini disebut 'Great Hall', meski tak lebih dari 20 orang bisa masuk sekaligus.

Di tengah-tengah itu ada [arena] dikelilingi oleh pagar besi.

Sekitarnya, 10 kursi ekstra yang ditetapkan untuk para tamu yang mengangkat suara mereka, bersorak dan mencemooh.

Di antara mereka ada sipir memakai armor dan memegang tombak, dan pemilik "tempat ini", seorang pria gemuk mirip babi.

Dengan dia disekitar kemudian pasti ada VIP di antara para tamu.

Itu terjadi setiap kali bahwa si babi itu melakukan sesuatu selain memperkosa gadis, makan, minum, atau menghitung uang.

Itu tidak ada hubungannya denganku, sih.

Babi itu membicarakan tentang seberapa kuat aku dan bagaimana lawanku akan menghadapiku.

Dia melebih-lebihkan sesuatu, akan tetapi dengan ini taruhannya dinaikkan, jadi aku bisa tersenyum pada saat itu.

Aku hanya menghadapi lawanku.

Tak ada yang sulit tentang itu.

Kalau aku menang aku bisa berharap untuk besok di mana aku bisa makan sebanyak yang aku suka.

Kalau aku kalah, aku akan mati di sini, itu saja.

Aku mengambil sikap dengan kaki kiriku maju dan pedang beristirahat di bahu kananku.

Lawanku juga menguatkan dengan perisai dan menunjuk pedang di sisi yang terbuka padaku.

Baiklah, mari pertarungan ini dimulai.

Apakah aku akan membunuh, atau aku akan dibunuh, kita tidak akan tahu sampai itu berakhir.

Putaran taruhan ditutup pada terakhir dan great hall terasa seperti menusuk-nusuk dengan ketegangan.

Ini adalah pertarungan sebenarnya sampai mati, kalau para tamu menonton di suatu tempat ini selain "tempat ini" mereka pasti menerima nasib kehidupan mereka.

Lawanku ini sekitar 3 meter tapi aku bisa mendengar napas yang kasar dari sini.

Kalau dia bernapas kira-kira seperti ini sebelum pertarungan, bagaimana dia bahkan berharap untuk menang.

Aku dengan tenang menilai situasi, tanpa ketegangan atau kecerobohan.

Aku tidak punya cacat fisik yang akan menjadi cacat, pula.

Aku di kondisi yang sama seperti biasa di lebih dari 100 pertarungan.

Jadi aku mungkin akan memenangkan ini, kalau aku kalah karena sesuatu yang tidak kupikirkan atau harapkan terjadi...yah, aku hanya akan mati saja.

*GOOOOONG*, suara gema dan kasar gong menandai awal pertarungan, pada saat yang sama lawanku berteriak sambil menyerangku.

Dia bergegas dengan perisai di depannya.

Dia menutup jarak 3 meter dalam sekejap, mencoba untuk menusuk pedangnya didepanku dengan greatsword lambatku bisa bereaksi...tapi sebelum itu greatsword-ku menghempasnya, perisainya dan semuanya.

Senjatanya tidak meninggalkan tangannya, tapi dia masih terhempas ke sisi dan berguling 2-3 kali. Para penonton mulai bercampur.

Lawanku bangun dan menatapku seolah melihat sesuatu yang luar biasa, karena aku tak membuat gerakan sebelumnya atau sejenisnya.

Tak ada trik, aku hanya cukup cepat untuk mengayunkan greatsword-ku sebelum ia bisa mencabut pedang satu tangannya.

Ini adalah alasan aku bisa bertahan sampai sekarang.

Tampaknya itu aneh untuk anak lelaki seusiaku bisa mengayunkan greatsword 10 kg.

Aku menghadapi lawanku, masih sakit meskipun ia terhempas, dan menyerang.

Aku tidak punya alasan untuk menunggu dia memulihkan pendiriannya, ia mengangkat perisai dengan putus asa tapi gumpalan besi tebal dari pedangku memotong lengan kiri dan kaki kirinya bersamaan dengan perisainya.

"Sudah berakhir!" "Aku kehilangan 30!" "Ini Aegir sih!"

Pertandingan diputuskan dengan sorak-sorai keras.

Pertandingan diputuskan, tapi acara ini belum berakhir.

Kerumunan itu mengangkat suara mereka, mengharapkan pukulan terakhir, requiem untuk yang kalah.

Aku tidak punya minat dalam menyiksa yang kalah, tapi dia tak bisa lagi melarikan diri dari kematiannya.

Oleh karena itu sebagai kasih sayang terakhirku ke arah seorang pria yang berbagi makanan, aku akan memberinya kematian instans.

Greatsword-ku mengerang, memotong kepala lawanku yang bergetar.

"Oooh!!" "Kerja bagus!!" "Kepalanya terlepas!!"

Di tengah kenaikan sorak-sorai, aku kembali ke ruang tunggu.

Pekerjaanku berakhir di sini.

Setelah si pria pemilik ini akan mengumpulkan uang taruhan dan para tamu akan bicara dengan bersemangat sambil menyaksikan darah dan tubuh yang jatuh.

Meski begitu, aku dicegat oleh dua sipir untuk kembali.

Mereka mendesakku dengan gagang tombak, mendesakku untuk kembali.

Saat itu, aku berpikir, tapi jawabannya datang segera.

Setelah pertarungan satu lawan satu, hal-hal seperti ini banyak terjadi, di mana aku melawan serigala yang dilepaskan padaku, atau harus bertarung 3 pertandingan berturut-turut.

Sama seperti yang kuharapkan, pria lain masuk area berpagar.

Wajahnya penuh kebencian, ia menatapku dengan mata merah.

Tampaknya ini bukan ejekan sederhana sebelum pertarungan.

Mungkinkah dia keluarga untuk orang yang baru saja kubunuh atau sesuatu?

Aku pikir lawanku hari ini adalah luar biasa lemah, tapi tampaknya itu hanya skema untuk menghasut kebencian orang ini dengan sengaja membunuh saudaranya di depan matanya.

"Sini sini! Lawan berikutnya adalah mantan ksatria magang Doyle! Apakah ada yang ingin bertaruh pada kemenangan orang yang terbakar dengan kebencian ini!"

Sambil koin demi koin menumpuk, pria ini 'Doyle' tidak melepaskan matanya dariku.

Aku tidak punya pengetahuan tentang dunia luar, jadi aku tidak tahu apa itu ksatria magang yang dimaksudkan.



Tapi, sudah lebih dari 100 pertarungan, aku tahu dari orang-orang dengan gelar ini, yang bisa mengayunkan pedang dengan cepat dan akurat.

Di sisi lain, Doyle juga menganalisis Aegir.

Dia masih anak-anak, tapi ia telah membuktikan bahwa ia bisa memegang greatsword.

Kalau aku menyerang langsung, Lupakan pedangnya, bahkan perisai pelat besi tidak akan mendapatkan kesempatan...

Tapi, dia tidak punya perisai apapun, kalau aku bisa mendapatkan satu tusukan padanya ia akan selesai dalam satu serangan! Aku pasti akan membalaskan dendam saudaraku.

Pedang Doyle tipis, seperti rapier. Itu tidak ada gunanya selain mengarahkan celah dalam armor musuh.

Tapi di sini, di mana para prajurit melawan hampir telanjang, itu akan jadi kematian instans tidak peduli senjatanya kalau ia bisa menyerang titik vitalnya.

Karena itu mungkin jelas bahwa ia melihat pedang yang bisa dengan ringan ditangani karena lebih menguntungkan daripada gumpalan besi dari pedang.

Pedang anak lelaki itu berlebihan kalau digunakan melawan musuh tak bersenjata.

*GOOOOONG*

Begitu gong mulai terdengar, aku mendekat dengan postur yang rendah dan mengarah pada leher anak lelaki itu dengan serangan cepat.

Anak itu melangkah mundur, menghindar dengan margin setipis kertas.

Sementara menjauhkan diri, ia mengayunkan greatsword yang berat, memaksaku untuk mundur juga.

Dia cepat! Itu bukan kecepatan seseorang pemegang greatsword!

Aku berharap bahwa dia akan menghindar, tapi dia menghindar tanpa bergerak berlebihan dan melakukan serangan balasan dari sana. Aku berencana untuk menghentikan sikapnya kalau aku beruntung, tapi gagal.

Karena permainan pedang itu terjadi hanya dari pertarungan di sini, gerakan yang kotor juga otodidak...

Dalam hal ini aku harus bergerak dari lengan dominannya.

Lalu dia harus segera mengayunkan pedangnya, dan kalau semuanya berjalan dengan baik sisinya pasti tak terlindungi!!!!!???

Harapanku adalah benar dan anak itu segera mengayunkan greatsword dengan satu tangan ke kanan.

Apa yang tidak aku harapkan adalah kecepatan.

Setelah ia mengayunkan pedangnya yang berat mundur, aku mengharapkan untuk menjadi cukup bebas menghindari dan meluncurkan serangan; itu adalah rencananya, tapi kecepatan serangan baliknya adalah secepat kecepatan petir.

Kemudian aku mendengar suara gemuruh menggelegar.

Kalau aku tidak melepaskan perisaiku segera, dia akan menyerang dan membagi wajahku.



Perisai terbelah tepat setengah, memukul pagar, dan membuat suara dering logam.

Berbeda dengan wajah teror Doyle, punyaku tetap tenang.

Aku melihat serangan dua kali, orang ini tidak cepat, dia tidak masalah.

Aku memegang pedang di atas kepalaku dan berhenti.

Tampaknya, bentukku benar-benar tak berdaya.

Tapi ini adalah iming-iming, perangkap yang bisa kuatur justru karena aku bisa melihat serangannya.

Langkah berikutnya akan memutuskan pertandingan ini.

Di sisi lain, Doyle melihat kesempatan kemenangan.

Dia memegang kepala pedangnya... Haruskah aku melompat... Tidak, dengan mulai duluan dia akan mengayunkan pedangnya ke bawah dan menjatuhkanku dengannya kalaupun aku mampu membunuhnya.

Lalu aku harus membuatnya serangan udara duluan.

Mereka berdua berpikir dalam sekejap, Doyle melompat, dan anak itu mengayunkan pedangnya ke bawah untuk menyerang dan membunuhnya.

Kemudian mengharapkan itu, Doyle tiba-tiba berhenti dan menghindari pedang itu.

*Thawing*, suara keras terdengar, beberapa penonton mengeluarkan suara kaget, tapi mereka kebanyakan dalam keadaan linglung, menonton penuh perhatian, tanpa suara pada hasil pertandingan.

Perlahan-lahan aku menarik pedang yang kuayunkan.

Doyle dipotong, hanya 10 cm dalamnya, dari kepala sampai ke selangkangannya.

Isi perutnya keluar dari lukanya, dan perlahan-lahan ia ambruk.

Pertandingan itu berakhir dengan langkah terakhirku, langkah Doyle seharusnya dihindari dengan margin setipis kertas, tapi aku merobek selain dengan bergerak satu langkah maju.

Ini bukan karena aku baca taktik dan melangkah maju.

Aku hanya [Melihatnya berusaha untuk menghindar] dan membuat langkah lebih cepat ke depan.

Ini adalah alasan lain bagaimana aku menjaga hidupku: [Kinetic Vision]-ku.

Hari ini, seperti biasa, aku menang melawan musuh dan hidup.

Aku tak mengalami kekalahan yang tak terduga.

Kemenangan dan tontonan mengerikan datang secara bersamaan, dan penonton bergemuruh.

Menerima tepuk tangan dari si tuan babi yang tampak puas, aku kembali ke ruang tunggu.
Oukoku e Tsudzuku Michi Prolog-1-2

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment