01 May 2017

Kujibiki Tokushou Bab 88

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 88 – Manusia Terkuat


Setelah kota Gihon diduduki, pasukan sisa Siracuza yang Theo arahkan memasuki kota.

Dan orang-orang itu disambut oleh warga kota.

Mereka disambut oleh semua, dari yang tua sampai anak-anak.

Aku menyebut mereka pasukan sisa, tapi bendera yang orang-orang itu angkat adalah bendera Kerajaan Siracuza.

Bagi orang-orang, itu akan terlihat seperti tentara reguler mengusir barbar.

Apa boleh buat jika mereka akan disambut, huh.



Di dalam gedung administrasi pemerintahan, aku datang untuk bertemu Theo.

“Yang Mulia”

Theo yang memberi perintah kepada bawahannya sambil duduk di kursi, berdiri.

Setelah menunggu anak buahnya pergi keluar, aku berbicara dengan Theo.

“Bagaimana, apa berjalan dengan baik?”

“Ini awalnya kota kerajaan kami. Meskipun diduduki oleh musuh, itu belum mencapai 10 hari, dan meskipun ada kerusakan yang disebabkan oleh jarahan, malah itu membuat lebih mudah bagi kami”

Kita disambut untuk merebut kembali kota karena mereka dijarah ya, aku mengerti.

“Begitu. Dengan ini, kita membersihkan persyaratan minimum huh”

“Iya. Kami berencana mengirimkan deklarasi terhadap mereka yang telah tersebar di seluruh kerajaan”

“Aku akan meninggalkan itu padamu. Di mana kita akan menyerang selanjutnya?”

“Saya sedang berpikir untuk memutuskan sesuai dengan reaksi dari tempat-tempat di kerajaan”

“Aku mengerti, beritahu aku kalau kau sudah memutuskan”

“Ya”

Diantar oleh Theo, aku meninggalkan tempat itu.



Aku datang ke pinggiran Gihon.

Ada lebih dari sepuluh tenda didirikan.

Para tentara pasukan reguler menggunakan barak Gihon, jadi bawahanku, tentara budak tinggal di sini.

“Pak, terima kasih atas kerja keras Anda, Pak!”

Nikki yang diluar memberi hormat padaku.

Dia wanita yang kupeluk, tapi karena masih siang, dia bertindak seperti seorang tentara sekarang.

“Ahh, hei. Bagaimana situasi yang terluka?”

“Mereka sedang beristirahat di dalam tenda. Seperti yang telah Anda perintahkan, kami telah menggunakan magic ball pada mereka yang terluka berat. Hanya orang-orang yang luka ringan yang bisa sembuh dengan pemulihan alami yang tersisa untuk diri mereka sendiri”

“Ahh, itu bagus. Bagaimana dengan stok magic ball?”

“Peleton pertama kami memiliki tingkat konsumsi 10%. Saya percaya bahwa secara keseluruhan, kami telah menggunakan 30%”

“Seharusnya tak ada masalah 2-3 kali ya”

Aku mensimulasi di dalam kepalaku.

“Aku mengerti. Aku juga bilang ini sebelumnya, tapi gunakan kapan saja kalau kau berpikir itu menjadi berbahaya”

Penyakit jadi murah dalam menggunakan elixir tidaklah baik, jadi aku mengatakan itu setiap kali kita berbicara tentang magic ball.

“Baik pak!”

“Terutama kau. Kau adalah wanitaku, jangan mati dengan cara yang membosankan”

“......ya”

Dia tidak bisa bertindak seperti seorang tentara pada akhirnya.

Nikki menunduk dengan pipi memerah. Aku harus mengurusnya lain kali.

Aku berpisah dengan dia, pergi lebih dalam, dan berdiri di depan sebuah tenda kecil.

“Apa kau di sini?”

Ketika aku mengatakan itu, tenda dibuka.

Nana membuka tenda dari dalam.

“Boleh aku masuk?”

“Ha!”

Aku melewati Nana yang berdiri di samping, dan masuk.

Aku menatap Nana dalam-dalam.

Dia tidak memakai armor.

Tubuh ramping dan mulus, rambut hitam yang mengalir seperti air terjun.

Suasana bermartabat yang dia miliki seperti biasa, tapi dalam penampilan miliknya tanpa armor, kecantikan feminin ditekankan.

“Apa yang kau lakukan”

“Aku sedang istirahat”

“Begitu ya. Apa kau baik-baik saja? Kau melompat ke tempat di mana musuh paling terkonsentrasi. Apa kau terluka?”

“Jangan khawatir, Aruji. Itulah pekerjaanku”

“Begitu”

“Aku selalu berterima kasih kepada Aruji”

“Un?”

“Kau percaya padaku, kau percaya pada kemampuanku dan membiarkan aku pergi ke tempat-tempat yang paling berbahaya, aku sangat berterima kasih untuk itu”

“Itu, baguslah”

Yah, Nana seharusnya baik-baik saja.

Melihat dia, aku agak gelisah.

“Nana, bawalah pedang dan pergi keluar”

“......? Ha!”

Dia ragu-ragu, tetapi meskipun begitu, Nana mematuhi.

Melihat dia memegang pedang panjang, kami pergi keluar dari tenda.

Aku menarik keluar Eleanor, dan menghadapi Nana.

“Kakeru-san? Apa yang kau lakukan?”

Io datang.

Dia membuat ekspresi, berpikir bahwa itu aneh melihatku dan Nana saling berhadapan dengan pedang terhunus.

“Kita hanya bertanding”

“Eh? Kenapa?”

“Karena aku menginginkannya”

“Eh~”

Io memiliki wajah yang tidak bisa dia mengerti sama sekali.

Yah, begitulah. Toh, bahkan aku tidak tahu mengapa aku ingin melakukan hal ini.

Kadang-kadang ketika aku berbicara dengan Nana, tiba-tiba aku ingin melakukannya dengan dia.

Aku akan memiliki perasaan tak tertahankan, tapi aku akan merasakan bahwa aku ingin bertukar pukulan dengan pedang dulu.

Nana dan aku saling berhadapan.

“Ayo”

“Kalau begitu......mohon maaf!”

Nana menyerang.

Ia meluncurkan dirinya dengan ganas, dan tiga serangan dari posisi rendah.

Aku menerimanya menggunakan Eleanor. Ini memiliki enam suara pedang.

Tanganku jadi agak mati rasa.

“Bagus”

“Syukurlah”

Menggambar lingkaran indah, kali ini ia berturut-turut menyerang dari atas.

Dia menebas dengan gerakan tidak bisa dilacak, dan cahaya pedangnya menutupi tubuh bagian atasku seperti jaring.

Dari bagaimana aku melihatnya, ada 9 garis miring vertikal, dan 9 horisontal.

“Hmph!”

Aku bersiap-siap dan memangkas kembali dengan jumlah yang sama.

Tiga puluh enam garis miring pedang bergema seperti ledakan.

“Sekarang giliranku, cobalah terima itu”

Aku mengeluarkan sebuah aura, dan memangkas turun dari atas.

Nana menerimanyaーーatau tidak, dia diserang langsung.

Dia bukan seorang wanita bertahan, tapi menyerang.

Menuju satu seranganku, ia mengembalikan lima petir garis miring cepat langsung.

Sejumlah trik dan kekuatan, itu lima serangan berturut-turut yang telah pecah melalui batas keduanya.

Menambahkan kemampuan khusus menambahkan serangan 100%, dia benar-benar menerima seranganku, dan mendorong mundur diriku.

Aku mulai bersemangat.

Itu benar, ini dia.

Nana memiliki ini.

Kemampuan dasar dan kemampuan beradaptasi tinggi, dan kemampuan pengambilan keputusan yang akan efektif mengintai segalanya di tempat yang paling penting.

Sesampainya di dunia ini, manusia terkuat yang kupikirkan adalah Nana.

Dan Nana juga berkembang.

Itu sebabnya, begitu menyenangkan, begitu menyenangkan melakukannya dengan dia.

Itu karena dia memiliki ini sampai aku makin menginginkan Nana.

Suara pedang terus bergema.

“Go!”

“Haaaaaa!!”

Kami berdua mengeluarkan kekuatan kita, dan bertemu pedang kami.

*Dogon*, suara ledakan besar menggema.

Menggunakan pembalikan sangat terampil, Nana jatuh seperti burung.

Aku mengeluarkan kekuatanku, benar-benar menerima serangan Nana, dan tidak bergerak dari tempatku.

Pertandingan kami berakhir.

Ketika aku melihat itu, semua tentara budak telah meninggalkan tenda mereka, dan berteriak-teriak disekitar.

Aku melihat sekilas itu sesaat, tapi aku segera menghilangkan mereka dari pandanganku.

Tidak, mereka menghilang.

Mataku hanya bisa melihat Nana. Hal itu menyegarkan di dalam hatiku karena pertandingan itu membuatku hanya bisa melihat Nana.

Aku menginjak, berjalan ke arahnya, menempatkan lenganku di belakang lututnya dan kembali dan membawanya.

“Ayo”

“Ha!”

Nana memelukku.

Dengan kuat. Dia memelukku dengan kuat sampai itu menyakitkan.

Napasnya kasar, kulitnya memerah, dan aku bisa mencium bau keringatnya.

Semua itu membawaku dalam kegembiraan.

Aku membawa Nana ke tenda, dan menurunkannya di atas ranjang.



Ketika aku pergi ke luar setelah melihat Nana tidur setelah itu berakhir, aku menemui kelompok Io yang kembali dari suatu tempat.

Agnes dan Julia menghindariku dan tidak akan mendekati, dan hanya Io mendekatiku.

“Halo, Kakeru-san”

“Ahh”

“Ya ampun, kau benar-benar mengejutkan kami sebelumnya. Kau menjadi seperti itu begitu tiba-tiba”

“Tiba-tiba? Apakah aku tidak memberitahumu sebelum kami mulai?”

“Aku tidak membicarakan itu, tahu. Bukankah kalian berdua menjadi serius dipertengahan. Itu sangat menakutkan, tahu? Kalian berdua saling menebas sambil tertawa”

“Tertawa?”

Io mengangguk jelas.

“Un. Itu seperti “Fuhahahaha”. Atau, “Fufufu”. Kalian berdua tertawa terbahak-bahak, itu sangat, sangat menakutkan”

“Kami tertawa, huh”

Aku tidak tahu sama sekali.

“Lihatlah, karena itu, gadis-gadis takut”

Katanya, dan menunjuk Agnes dan Julia.

Seperti katanya, mereka sangat ketakutan. Sebelumnya, mereka berdua hanya membenciku, tapi sekarang juga takut.

Begitu ya, itulah alasan mengapa mereka tidak datang begitu sering sekarang.

“Tapi, tapi, itu adalah pertama kalinya aku melihat Kakeru-san bertarung begitu serius. Kau biasanya tidak bertarung seserius itu”

“Tak perlu. ......terakhir kali adalah dengan Naga Merah, kurasa? Waktu ketika aku bertarung begitu serius”

“A-re? Bagaimana dengan Sandros?”

“Bukankah aku membunuh seketika? Aku mengerti, Nana telah melebihi Sandros huh”

Aku ingat pertarung dengan Nana, dan dibandingkan mereka.

Dia benar-benar lebih dari itu.

“Umu, dia melebihi dirinya”

Eleanor yang merupakan pemilik sebelumnya Sandros menjamin.

“Nana-san menakjubkan~”

“Ya, dia menakjubkan. Bukankah dia sudah menjadi manusia terkuat? Kupikir”

“Ne~, ne~. Lalu, bagaimana menakjubkannya Kakeru-san? Kau jauh lebih baik daripada Nana-san kan”

“Biarkan aku berpikir......”

Aku dibandingkan kami.

“Sekitar sepuluh kali, kurasa”

“Umu, itu perbandingan yang baik”

Aku memperoleh jaminan Eleanor lagi.

“Sepuluh kali huh~, begitu menakjubkan~”

Io ​​terkesan.
Kujibiki Tokushou Bab 88

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment