02 May 2017

Kujibiki Tokushou Bab 90

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 90 – Berlatih Kembali


Pada titik setengah antara Gihon dan Chigris, aku memimpin 500 pasukan Siracuza, dan melawan 1000 pasukan barbar.

Karena kedua medan itu adalah pegunungan, medan perangnya sempit.

Karena itu, kedua pasukan itu bentrok dengan jumlah yang sama.

Meski begitu, kami kalah.

Aku mengayunkan dua Pedang Iblis di tengah, tapi kedua sisi menunjukkan celah antara kekuatan para tentara, dan kita didorong mundur.

Aku mundur perlahan sambil memotong tentara musuh, namun tentara di sekitarku menarik diri dengan lebih cepat.

Mengambil keuntungan dari itu, musuh maju perlahan, mereka mulai mengelilingiku.

“Tak ada akhirnya”

“Otou-san, mereka mengepungmu dari belakang”

“Tidak apa-apa”

Dengan diriku sendiri, aku melawan musuh-musuhku.

Aku mengayunkan Pedang Iblis tanpa menahan diri, dan darah itu membasahi medan perang.

“Sialan! Bunuh dia, dia sendirian, dia sendirian, dia sendirian!”


Jenderal musuh yang agak jauh menjadi berisik.

Dia mengirim perintah dari jarak yang agak jauh dari jangkauan seranganku.

Perintah yang dia kirim sejak tadi cukup meyakinkan, jadi mungkin dia jenderal semacam itu.

Dengan perintahnya, tentara musuh mulai mendorong lebih kuat.

Sepertinya tentara yang berdiri dari belakang dikirim keluar.

“Seharusnya sekarang......Tanya”

Aku mengayunkan Eleanor, dan memanggil maid hantu.

“Ya!”

“Kirimkan pesan ke Nana, tikus itu telah terkena umpan”

“Aku me~ngerti~!”

Tanya si hantu pergi dengan cepat.

Dia terbang di atas tentara musuh.

Dan untuk sementara, aku terus menebas para tentara.

“Kostamas-sama! Musuh menyerang, serangan musuh dari belakang!”

“Apa!! Siapa mereka”

“Ada wanita berpakaian armor putih dengan kepala tombak, yang lainnya juga wanita!”

“Sialan, itu Nana Kanou”

Jenderal musuh, Kostamas meludah dengan kesal.

“Seharusnya ada tentara di belakang, biarkan mereka mengurusnya”

“Itu......tentara tombak dan tentara pedang itu telah maju, dan hanya ada penyangga di belakang......Terlebih lagi, karena medannya yang sempit, penggantian unit tidaklah mulus.”

“Apa……”

Kostamas memelototiku.

“Kau menjebakku, Pengguna Pedang Iblis!”

Yah, itu benar.

Pasukan barbar didorong di tengah ruang sempit, kebanyakan terbunuh, dan hanya sebagian dari mereka yang diizinkan untuk menyerah.



Di kota Chigris di gedung pemerintah, aku menghadap Theo.

“Kami menang lagi, ini semua berkat Yang Mulia”

“Bagaimana korbanmu”

“20%, termasuk yang mengalami luka berat. Yah, persentasenya tinggi, tapi kalau kita menggunakan orang yang menyerah atau menjadi narapidana, kita malah menambah kekuatan kita”

“Begitu, bagus juga”

“Selanjutnya adalah Pishon. Mereka tidak memiliki banyak tentara seperti di Gihon dan Chigris, jadi pasti tidak ada kerusakan seperti sekarang. Yah, seharusnya itu kemenangan mudah”

Kata Theo dengan bangga.

Ya, ya, bendera itu jadinya, haruskah aku membuatmu menyerang di garis depan hanya untuk mengumpulkannya.

“Bagaimana kalau melakukannya secara nyata? Akan lebih mudah untuk bertempur dari sekarang kalau kau melakukannya”

Aku tidak bisa menahan diri untuk tidak tergoda oleh saran Eleanor.

“Kami akan buru-buru mengaturnya kembali. Begitu berakhir, kita akan berbaris. Baiklah”

Theo pergi.

Dan Nana masuk.

“Kerja bagus, berikan laporanmu”

“Ha! Seperti biasa, kami menggunakan magic ball untuk menyembuhkan orang-orang yang terutama terluka parah, membiarkan istirahat ringan”

“Un”

“Juga, ada beberapa hal lain......peleton pertama telah menggunakan semua magic ball mereka dalam pertempuran ini”

“Mereka menggunakan semua itu? Apa ada seseorang yang kuat?”

Biasanya aku hanya mendengarkan laporannya hanya untuk melakukan itu, tapi aku tertarik karena ini tentang peleton pertama.

Ini adalah wanitaku, peleton Nikki yang kujaga secara keseluruhan beberapa waktu lalu.

“Tidak, tekanan musuh sama saja. Sepertinya seluruh peleton tak sabar untuk mendapatkan hasil pertempuran, mereka terjebak dan malah kalah”

“......”

Aku tahu diriku sendiri bahwa wajahku berkerut.

Nana tidak menuangkan kata-katanya, terutama jika itu sesuai dengan perintahku.

Jadi jika Nana mengatakan bahwa mereka tidak sabar untuk mendapatkan hasil, seharusnya persis seperti yang dia katakan.

“Mungkin ada kasus serupa mulai sekarang”

“Lakukan sesuatu tentang hal ituーーtidak, aku akan melakukannya secara pribadi”

“Mengerti. Sembilan peleton lainnya tidak memiliki masalah, kerugian dan hasil pertempuran mereka sama seperti biasanya”

“Aku mengerti”



Aku datang ke tenda peleton pertama.

“Ini aku, aku masuk”

Kataku, lalu masuk.

Nikka dan yang lainnya, wanita-wanita yang wajahnya benar-benar kuingat sangat baik-baik saja.

Ini bagus kalau memang biasa, tapi sekarang tidak.

Perintahku adalah menggunakan magic ball pada luka berat tanpa menahan diri, dan membiarkan luka ringan pada pemulihan alami.

Mereka benar-benar berarti, mereka benar-benar tidak terluka atau terluka parah. Dan peleton pertama telah menggunakan semua magic ball mereka.

“Pak, terima kasih atas kerja keras Anda, pak”

Saat Nikki memberi hormat, tentara budak lainnya memberi hormat dengan suara mereka dalam keadaan sinkron.

“Aku akan duduk disini”

Nyataku, dan duduk di tengah tenda.

“Aku mendengarnya dari Nana”

Ketika aku mengatakan itu, semuanya termasuk Nikki tersentak.

“Sepertinya mereka punya banyak ide”

Yeah.

“Kau menggunakan semua magic ball, nah, itu tidak masalah. Itu adalah sesuatu yang kuberikan padamu, jadi meski kau menggunakan semuanya, aku akan memberimu lebih banyak lagi.”

Sementara aku berbicara, para wanita secara bertahap menunduk.

“Kalau dipikir-pikir, hanya kalian yang berbeda dari waktu di Gihon. Aku tidak keberatan pada saat itu karena perbedaannya tidak signifikan, tapi itu hanya menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah sejak itu, huh”

Aku berhenti di situ, dan menatap Nikki.

“Apa yang kau pikirkan?”

“......”

Nikki menggigit bibir bawahnya, dan sulit mengatakan apapun.

Aku melihat ke samping, dan menatap wanita yang berbeda.

Dia adalah......dia adalah wanita yang memintaku melakukannya sambil membisikkan namanya.

“Themis”

Dia tersentak karena namanya diucapkan.

Dia memiliki wajah yang tampak senang dan takut.

“Apa yang kau pikirkan?”

“I-Ini persis seperti yang dikatakan Tuan”

“Kenapa?”

“K-Kami......kami ingin bantuan Kakeru-sama”

“Kalian ingin?”

“Kami adalah tentara budak, untuk bisa membantu Kakeru-sama, kami harus menunjukkan hasilnya di medan perang”

“......maksudmu, itu berjalan sangat baik di Gihon dan kerusakan yang kalian miliki masih kecil, tapi kali ini kalian gagal, dan memiliki korban yang sangat besar”

Mereka mengangguk.

Aku melihat ke sekeliling, gadis-gadis yang kutemui menatap mataku sambil mengangguk dengan malu-malu.

“Begitu ya, aku mengerti ceritanya. Kalau begituーー”

Gadis-gadis itu tersentak lagi.

Aku belum mengatakan apapun, tapi ini juga interogasi, atau semacam percobaan.

Mereka tidak bisa disalahkan untuk takut dengan hukuman mereka.

Namun, aku mengatakan ini tanpa menunjukkan kepedulian.

“Aku akan melatih kalian semua sejenak”

“Eh?”

Seseorang mengeluarkan suaranya, semuanya tercengang.

”Aku akan melatih kalian. Aku akan membuat kalian cukup kuat sehingga kalian akan merasa sulit untuk terluka meski kalian gegabah”

“Oi oi, apa-apaan itu. Apa tidak ada hukuman yang lebih baik sepertiーー”

Aku menjentikkan Eleanor.

“Tidak ada gunanya melakukan hal itu. Mereka hanya wanita yang ingin bekerja demi diriku lebih baik, kalau begitu, tidak ada artinya jika aku tidak memberi mereka kekuatan sehingga mereka bisa melakukannya dengan benar”

“Apa-apaan dengan logika itu”

“Apa ada yang aneh?

Aku tidak berpikir bahwa ada sesuatu yang aneh tentang hal itu.

Eleanor tidak mengatakan apa-apa lagi. Dia menjadi diam, meninggalkan emosi yang mirip dengan desahan saja.

Sementara itu, aku meninggalkannya begitu, dan menatap gadis-gadis itu sekali lagi.

“Sudah diputuskan, kalian mengerti”

Sambil berhenti sejenak, Nikki lalu berdiri dengan cepat. Sesaat kemudian, 19 lainnya juga berdiri.

“Nikki Cephalis dan 19 lainnya. Pak, kami akan menjadi lebih kuat, pak!”

“Pak, kami akan menjadi lebih kuat, pak!”, Kata mereka.

“Ahh”

Saat aku mengangguk pada mereka, ekspresi gadis-gadis itu berubah.

“Kita akan menjadi lebih kuat, dan bertahan sampai akhir”

“Kita akan bertahan sampai akhir”, semuanya berkata dengan nada feminin.

“Anak baik”

Aku menarik Nikki ke dadaku, dan menciumnya.

Gadis-gadis lain tampak iri.
Kujibiki Tokushou Bab 90

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment