18 May 2017

Kujibiki Tokushou Bab 96

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 96 – Kenangan Terindah


“Apa yang akan kau lakukan khususnya”

“Aku akan melakukannya dengan cara yang paling dia inginkan”

“Hmm, lalu kau akan membuatnya memegangku”

Aku segera menjentikkan Eleanor yang berbicara omong kosong seperti itu dengan satu jari.

“Jangan bodoh, bukankah sangat jelas bahwa dia hanya melakukan itu karena tak ada yang membantunya. Kenapa aku membiarkan dia melakukan itu?

“Bukankah itu yang dia inginkan juga?

“Lagipula, aku tidak akan membiarkan dia melakukan itu”

“Lalu, apa yang akan kau lakukan?”

“......”

Pada saat seperti ini, aku akan meminta sarannya.

Aku warp langsung dari kamar tidur pondok ke kamarku di mansion.

Setelah warp ke kamarku, aku berjalan menuju ruang tamu.

Althea sedang minum teh yang diberikan Miu padanya.

“Selamat datang kembali, tuan”

“Apa yang terjadi? Kembali begitu tiba-tiba”

Karena itu adalah suara serak wanita tua, aku memegang tangannya tanpa berkata dan mengirim kekuatanku padanya.

Tangannya yang keriput berangsur-angsur kembali ke tubuh yang halus dan lembut, dan Althea kembali ke gadis cantik yang tak tertandingi.

“Aku ingin kau mengajariku sesuatu”

“Bicaralah”

Nada Althea berubah menjadi seorang guru dalam sekejap. Ngomong-ngomong, Miu membaca suasana dan pergi.

Aku tidak memutar cerita, aku menceritakan keseluruhan situasi termasuk percakapan Fiona dan Marie yang kudengar.

“Apa yang harus kulakukan”

“Bagaimana dengan bertanya apa yang dia inginkan secara langsung? Atau bertanya pada adiknya apa itu”

“Mana yang menurutmu yang akan menjadi kenangan yang indah, dengan atau tanpa kejutan?”

Tidak masalah bertanya padanya, aku tidak punya fiksasi tentang itu.

Maksudku, tujuannya saat ini adalah menjadikannya kenangan yang indah.

“Kalau begitu, yang mengejutkan”

“Aku tidak bisa bertanya padanya”

Althea mengangguk tanpa suara, dan melanjutkan dengan wajah serius.

“Fiona, poster girl dari restoran Purosu-tei. Seorang warga sipil yang tidak mengenal silsilahnya beberapa waktu lalu”

“Itu benar”

“Kalau dia yang mereka sebut gadis biasa, kira-kira ada tiga hal yang dia inginkan”

“Apa yang pertama?”

“Seorang pria yang memiliki teknik bagus yang menuntunnya”

“Itu terlalu biasa. Aku tidak datang kesini untuk meminta sesuatu seperti itu. Apa yang kedua?”

“Mencocokkannya dengan hari ulang tahunnya atau semacam hari spesial”

“Waktunya tidak cocok. Aku tidak tahu kapan jadinya. Aku menginginkan sesuatu yang bisa dilakukan segera, malam ini, kalau bisa. Apa yang terakhir?”

“Upacara pernikahan”

“Upacara pernikahan?”

“Memberi keperawanan yang telah mereka lindungi sampai mereka menikah dengan pria yang mereka cintai, itu adalah sesuatu yang kebanyakan orang rindukan. Lebih dari itu, kalau dia adalah seorang gadis biasa.”

“Apa sesuatu seperti itu?”

Yang pasti, aku bertanya.

“Biasanya, sih. Pernikahan adalah alat untuk keluarga kerajaan dan bangsawan, tapi ini hanya mimpi bagi gadis biasa”

“Aku mengerti. Terima kasih”

Aku mengucapkan selamat tinggal kepada Althea, dan warp ke tujuan berikutnya.



“Upacara pernikahan?”

Di perusahaan pedagang Delfina. Dia membuka lebar matanya mendengar apa yang kukatakan padanya.

“Benar. Kalau aku mau melakukannya, berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk menyiapkannya? Apakah itu bisa malam ini”

“Upacara itu sendiri bisa disiapkan dalam waktu setengah hari.Kakeru-sama, apa kau akan menikah?”

“Tidak, upacaranya saja”

Aku memberitahu Delfina tentang Fiona termasuk saran yang diberikan oleh Althea.

“Apakah itu”

“Apakah upacara pernikahan benar-benar sesuatu untuk diimpikan?”

Yang pasti, aku juga bertanya di sini.

“Aku benar-benar tidak tahu”

Delfina menekankan “aku”.

Hanya mendengar itu sudah cukup.

“Aku akan meninggalkan semua persiapan padamu”

“Yang pasti, sungguh baik-baik saja?”

“Un?”

“Kalau Kakeru-sama akan menikah, aku percaya bahwa ada banyak orang yang tidak akan tinggal diam”

“Aku juga akan melakukannya dengan mereka kalau mereka mau.”

Aku memegang Warp Feather.

“Melakukannya atau tidak, wanitaku akan selalu menjadi wanitaku”

Meninggalkan Delfina yang tersenyum diam, aku warp sekali lagi.



“Ah! Kakeru-san, apa kau pergi ke suatu tempat?”

Aku kembali ke kamarku di pondok ajaib.

Fiona yang melihat wajahku merasa lega dan muncul di depanku.

“Aku hanya punya sesuatu untuk dilakukan”

“Begitu”

Fiona mengangguk, sepertinya dia tidak keberatan aku menghilang.

Dan alasannya.

“Dia menatapku dengan sangat serius. Kukuku, seolah-olah pemangsa melihat mangsanya”

Eleanor berkata dengan gembira.

Benar, Fiona menatap Eleanor tanpa bergerak.

Dengan wajah penuh keputusan yang belum pernah kulihat sebelumnya.

“Sudah ratusan tahun sejak aku mendapat tampilan demam. Menerima ini, aku mulai ingin membiarkan dia memilikiku”

Eleanor berkata nakal.

Aku tidak akan membiarkanmu melakukannya dengan baik.

“Fiona”

“Iya!”

Fiona yang dipanggil mengangkat kepalanya dengan heran, dan menatapku.

“Apa kau punya waktu malam ini?”

“Malam ini?......aku punya......”

“Berikan waktu itu untukku”

“Tidak masalah, tapi, apa yang akan kita lakukan, Kakeru-san”

“Upacara pernikahan”

“Eh?”

“Mari kita mengadakan upacara pernikahan”

“......eh”

Fiona tercengang.

Eleanor tertawa terbahak-bahak.



“Ini terlalu mendadak, Kakeru-san”

Di ruang tunggu mempelai pria, Io berkata kepadaku.

Dia tidak terlihat seperti penyihir biasa, tapi dengan gaun.

Sebagai tamu undangan dari sebuah upacara pernikahan, dia mengenakan gaun yang disiapkan Delfina.

Gaya rambutnya juga diatur dengan sangat baik, dan tidak seperti dirinya yang biasa, dia terlihat sangat dewasa.

Ngomong-ngomong, aku memakai tuksedo putih, dan tentu saja, aku membawa Eleanor di pinggangku.

“Begitu?”

“Benar. Tidak biasa mengadakan upacara pernikahan begitu tiba-tiba”

“Ngomong-ngomong, apakah Io memimpikan sebuah upacara pernikahan?”

“Itu, yah...... benar”

“Kau juga menginginkannya?”

“U~n”

Io berpikir sejenak, lalu menggelengkan kepalanya.

“Kupikir aku akan lewat”

“Apa kau tidak memimpikannya?”

“Baiklah, ya, aku mau, tapi melakukan itu dengan Kakeru-san, aku merasa sedikit berbeda. Begini, bukankah aku datang karena aku ingin masuk party Kakeru-san. Jadi kalau aku ditanya apakah aku ingin menikahi Kakeru-san......kupikir itu sedikit berbeda”

“Begitu ya”

“Ah! Tapi, aku ingin pergi bertualang dengan Kakeru-san selamanya, kupikir”

“Selamanya, huh”

“Un, selamanya! Itu sebabnya, Kakeru-san, kalau kau pergi ke suatu tempat, bawalah aku selalu denganmu oke”

“Aku mengerti”

Saat aku menjawab seperti itu, Io mengangguk penuh senyum.

Io meninggalkan ruang tunggu, dan sebaliknya, Marie masuk.

Marie juga berpakaian gaun. Suasana kekanak-kanakan yang baru beberapa saat lalu lenyap, dan dia mulai menunjukkan keingintahuan.

“Kakeru-san”

Tapi, dia agak memiliki wajah masam.

“Apa yang terjadi”

“Uhmm...... Onee-chan...... e~to, bermasalah, tidak, ragu-ragu......atau tidak juga”

Marie tengah tidak jelas.

“Sepertinya dia cukup rumit”

“Apa yang terjadi dengan Fiona?”

“Uhm......kenapa kau tiba-tiba mengadakan upacara pernikahan?”

“Biarkan aku berpikir”

Aku berpikir sebentar, dan menjawab.

“Sebelumnya hari ini, aku mendengar percakapan Marie dan Fiona”

“Eh?”

“Marie memberi tahu Fiona tentang tadi malam, dan aku mendengar bahwa Fiona akan menyelinap dan menyentuh Eleanor”

“Ah......!”

Marie memiliki wajah merah, bercampur dengan makna yang berbeda.

“Benar bahwa kalau dia menyentuh Eleanor, aku akan menyelamatkannya, dan dia bisa menggunakannya sebagai alasan setelah aku menyelamatkannya”

Ada juga kasus dengan Delfina, tapi aku tidak menyebutkannya.

“Maaf, tapi aku tidak akan membiarkannya. Tidak perlu menderita sakit hanya untuk mendapatkan pelukan olehku”

“Tapi!”

Marie mengangkat suara keras.

Tapi itu hanya untuk sesaat, ia langsung menyusut.

“Kalau gitu, maka tidak ada alasan untuk Onee-chan, sebuah alasan bagi Kakeru-san untuk melakukan itu padanya”

Dan, dia kehilangan hati.

Seolah-olah, ini tentang dirinya sendiri.

“Dia berempati”

.......

“Marie”

“Apa?”

“Tidak perlu alasan”

“Eh?”

“Tidak perlu alasan untuk menjadi wanitaku. Satu-satunya syarat adalah, aku menyukainya dan dia adalah seseorang yang kuinginkan”

“Tapi, kalau begitu, akuーー”

“Aku akan mengatakannya lagi”

Aku mencegat kata-kata Marie.

“Satu-satunya syarat adalah, aku menyukainya, dan dia adalah seseorang yang kuinginkan”

“Ah......!”

Kehilangan kata-katanya, dia menunduk dan wajahnya memerah.

Sepertinya dia mengerti arti kata-kataku.

“Bahkan, aku?”

“Aku memikirkannya sejak lama. Meskipun, aku berpikir kau takut pada ini jadi aku ingin menunggu sebentar”

Kataku dengan bercanda, dan menjentikkan Eleanor.

“Sungguh, aku......?”

Meski begitu, dia tetap membuat wajah cemas.

“Aku hanya melakukan hal-hal yang ingin kulakukan”

Mengatakan itu, aku mencium Marie.

“Aku akan membuat kalian menjadi ratu, dan membuat kalian berdua sebagai wanitaku. Aku hanya melakukan hal-hal yang ingin kulakukan”

Aku mengulangi kata-kata yang sama.

“Aku hanya akan membuat wanitaku bersenang-senang. Aku melakukannya dengan Marie kemarin. Dan hari ini, aku akan mengadakan upacara pernikahan dengan Fiona, dan memberinya kenangan yang tidak akan dia lupakan selama dia tinggal”

“Begitu ya”

“Tapi, itu benar. Aku tidak menjelaskan semua itu. Fiona tak bisa disalahkan kalau merasa khawatir. Aku akan pergi dan menjelaskan hal itu padanya sekarang”

Aku berdiri dan berjalan menuju pintu.

“Ah!”

Marie mengeluarkan sebuah suara. “Apa itu”, pikirku, tapi membuka pintu.

Dan, Fiona ada di sana.

Fiona yang cantik mengenakan gaun pengantinnya.

“Fiona?! Apa, aku tak merasakan kehadiranmu disini”

“M-maaf! Delfina-san memberiku ini......uhm, dia bilang itu alat yang benar-benar menghapus suara dan kehadiran”

“Wanita itu......”

“Kukuku, dia mengembalikan penyadapanmu dengan baik”

Kata Eleanor sambil tertawa.

“M-maaf! Uhmーー”

“Tidak apa-apa”

Aku menempelkan jari Fiona, dan menghentikan kata-katanya.

“Kalau kau mendengarnya, maka baiklahーー”

Aku mengatakannya, tapi memikirkannya sekali lagi.

Kurangnya penjelasan yang baru saja kupikirkan untuk memperbaikinya .

Sekali lagi, aku menatap lurus ke arah Fiona, dan berkata.

“Aku menginginkanmu. Aku ingin membuatmu memiliki kenangan terindah. Maukah kau mengadakan upacara pernikahan denganku”

“ーーIya”

Dengan wajah penuh senyum...... dengan air mata di sudut matanya, Fiona mengangguk.



Upacara pernikahan yang disiapkan setengah hari itu sangat bagus.

Sebuah gereja yang indah, para tamu mulai dari Nana dan yang lainnya.

Melissa yang adalah Lady Saint dari Gereja Solon adalah pastornya.

Hikari dan Chibi Dragon menyajikan buket bunga.

Dan banyak lagi.

Upacara itu sangat bagus.

Fiona hampir sering menangis karena bahagi, dan berkali-kali aku menatapnya berkali-kali untuk memastikan bahwa itu hanya air mata di sudut matanya.

Pada saat yang sama dengan upacara berakhir, sebuah tiket lotere berwarna emas yang belum pernah kulihat sebelumnya muncul, tapi.

Tidak peduli semua itu, aku membawa Fiona bersamaku, dan seperti yang telah kunyatakan, aku memberinya malam pernikahan terindah yang bisa kupikirkan.

Kujibiki Tokushou Bab 96

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: