29 June 2017

Kujibiki Tokushou Bab 105

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 105 – Jenderal Besar Kakeru


Di dalam ruangan saat malam hari.

Ini hanya terlihat seperti ruangan biasa dengan sekilas, namun memiliki karakteristik yang signifikan.

Ada meja lebar di tengah ruangan, dan ada banyak pasir di atas meja.

Ini bukan meja atau pasir biasa, ini adalah semacam magic item di dunia ini.

Ini adalah barang unggulan yang jika diaktifkan menggunakan kekuatan sihir, pasir akan menyerap kekuatan sihir dan membuat peta tiga dimensi.

Dan yang mengelilinginya adalah aku, Nana dan Helen.

Tipe Jenderal Nana dan tipe Penasihat Strategis Helen.

Aku mendengar rute dimana tentara kita akan maju mulai sekarang dari keduanya.

Lalu Helen mengirimkan kekuatan sihirnya ke meja pasir dan membuat peta.

“Ini adalah Yufrates dimana kita berada sekarang, dan seterusnya, ada empat kota, Gariraya, Kirenect, Genesare, dan Tiberia. Keempat kota ini harus menjadi yang berikutnya yang harus kita ambil”

“Apa urutan prioritasnya?”

Tanyaku pada Helen

“Tidak banyak perbedaan kecuali Genesare. Melewati salah satunya, kita bisa mencapai ibukota Siracuza sebelumnya...... sekarang namanya Adoa, tapi kita bisa pergi ke sana dengan lurus”

“Tempat macam apa Genesare itu?”

“Itu dibuat untuk menyilaukan jalan yang menuju ke ibukota kerajaan. Itu adalah tempat jika ada jumlah tentara dan talenta yang layak, itu bisa berubah menjadi benteng untuk penyerangan dan pertahanan.”

“Kalau begitu, bukankah seharusnya kita mulai merebutnya?”

Dari bagaimana aku mendengarnya, aku merasa kita bisa diserang dari belakang kalau kita membiarkannya.

“Tidak, seharusnya sudah cukup meninggalkan satu unit pasukan dekat sana. Tidak masalah untuk merebutnya, tapi akan ada lebih banyak kerusakan pada lawan kalau kita membiarkannya menggunakannya setengah matang. Sama seperti racun yang perlahan membunuh mereka”

“Begitu ya”

“Aku menyarankan mengirim Nana-san kesana”

“Aku?”

“Iya, hanya ada Kakeru-sama dan Nana-san yang bisa membiarkan Genesare tidak mati atau hidup sehingga mereka tidak bisa mundur atau maju”

“......begitu ya”

Aku mengerti apa yang ingin dikatakan Helen.

“Maksudmu, menahan mereka dengan kekuatan penuh, kan?”

“Iya”

“Kita akan merebut tiga kota lainnya sementara Nana menjepit Genesare?”

“Tidak, kalau bisa, sampai Adoa”

“Kita akan ke sana sekaligus?”

“Ya. Dan sementara kita melakukan itu, kita harus membiarkan tentara musuh melarikan diri ke Genesare”

“......mempertahankan situasi setengah mati setengah hidup mereka, huh”

“Tepat”

Helen dan Nana saling menatap.

Keduanya pernah menjadi musuh tentara reguler dan tentara pemberontak.

Sangat menarik bahwa mereka saling berhadapan seperti sekutu seperti ini.

“Jadi, hanya kau atau Kakeru-sama”

“Mengerti. Aku akan menjawab dengan semua yang kumiliki kalau kau mempercayakannya padaku”

Ini bukan kalimat untuk Helen, tapi untukku.

Nana adalah wanita sederhana dalam artian tertentu.

Dia akan mematuhi semua perintahku, tapi dia tidak akan meminta sesuatu dari dirinya sendiri.

Bahkan dia tidak akan meminta perintah juga.

“Ini cukup agresif untuknya”

Kata Eleanor. Aku juga berpikir begitu.

Dia tidak akan mengatakan ‘tolong biarkan aku melakukannya’, tapi dia hampir mengatakan hal yang sama.

Aku belum pernah mengalami hal seperti ini, jadi aku merasa sedikit senang.

Tanyaku pada Helen setelah berpikir sebentar.

“Apakah ada cara untuk mengusir musuh menuju Genesare?”

“Ada beberapa. Kita bisa melemahkan pengepungan kita ke arah Genesare dengan sengaja, kita dapat menyebarkan desas-desus tentang pertempuran di Genesare yang menguntungkan mereka, kita dapat menghasut komandan di Genesare.”

“Begitu, ahh, aku tidak akan bertanya tentang detailnya”

Helen membuat wajah terkejut tapi kesepian.

Wajahnya berkata “Kau tidak mau bertanya?”.

“Aku akan menyerahkan semuanya pada kalian berdua. Lakukan dengan baik”

“Ya!”

“Seperti yang kau inginkan”

“Gunakan aku seperti yang kau inginkan juga. Aku tidak keberatan kalau kau membuatku lari ke sana-sini seperti pion”

“Ya”

Helen tersenyum anggun dan mengangguk.

Aku melihat wajahnya lebih indah dibandingkan saat kami pertama kali bertemu, saat dia turun dari keretanya.

“Kakeru-sama?”

“Tidak, aku baru saja terpesona olehmu”

“Itu......”

Helen menjadi merah seperti apel.

Un, dia benar-benar lebih cantik dibanding saat itu.

“Helen-denka memang cantik”

Kata Nana dari samping.

Dia bersikap santai tapi wajah itu mengatakannya dengan serius.

“Dari mataku juga, kau sangat cantik”

“Nana cantik juga tahu”

“Terima kasihー ー”

“Aku tidak mengatakannya sebagai sanjungan. Kau yang tercantik di medan perang”

“......”

Nana tertegun. Dia memiliki wajah yang menurutnya tidak akan diberitahu seperti itu.

“Aku juga berpikir begitu”

Helen setuju. Sama saja dengan Nana tadi.

“Armor putih Nana-san menonjol di medan perang, dan setelah itu, ia juga membawa bantuan dan kepercayaan. Kaulah yang membunuh musuh paling banyak, tapi kau memiliki jumlah darah paling sedikit untuk dirimu sendiri”

“Ya, aku juga memikirkan hal itu. Pada awalnya, aku berpikir bahwa itu adalah jenis armor itu, tapi bertarung bersama, aku tidak tahu. Ditangkis, tidak bisa mengikuti gerakanmu sendiri”

Benar, Nana bergerak dengan semangat bahwa dia akan menangkis percikan darah di medan perang.

Alasan mengapa dia memiliki lebih banyak gerakan daripada diriku, mungkin karena itu.

“Untuk berpikir begitu...... aku memikirkan hal seperti itu”

“Aku sudah memikirkannya”

“Begitu ya, itu sama denganku juga ya”

Helen dan Nana saling menatap dan akhirnya tersenyum.

Penampilan keduanya yang saling mengenal satu sama lain itu indah dan menyilaukan lebih dari itu.



Aku dipanggil oleh Fiona, dan aku datang ke kamarnya.

Apakah karena di dalam kamarnya? Fiona menyambutku dengan pakaian yang sama saat masih menjadi poster girl.

“Maaf, Kakeru-san. Memanggilmu begitu tiba-tiba”

“Tidak, tidak apa-apa. Kudengar bahwa kau ingin mendiskusikan sesuatu denganku, ada apa?”

“Aku ingin bertanya pada Kakeru-san sesuatu”

“Ucapkan”

“Maukah kau menjadi Jenderal Besar?”

“......ha?”

Aku tercengang, Jenderal Besar?

“Apa itu?”

“Secara harfiah bagaimana dikatakannya. Orang dengan posisi tertinggi yang memimpin Pasukan Siracuza”

“Aku tidak keberatan, tapi kenapa?”

“Aku ingin tahu”

Fiona mengatakan itu dan membuat wajah serius.

“Aku telah berpikir begitu lama, ‘apa yang harus kulakukan dalam perang ini sebagai ratu’. Aku merasa hanya sebagai eksistensi simbolis saja tidak cukup. Sampai sekarang, Kakeru-san telah membawa kita...... lagipula, aku ingin melakukan sesuatu”

“Hmm”

“Karena itulah, ketika aku mendengar bahwa Kakeru-san sedang dikabarkan di pihak musuh baru-baru ini”

Mungkin rumor yang Delfina sebarkan.

Tentang Pengguna Pedang Iblis dan dua Pedang Iblis.

“Aku mendengar bahwa mereka takut pada itu, jadi kupikir, itu harus diperkuat, dan”

“Ada dimana Jenderal Besar datang huh”

“Un. Aku mendengar banyak hal dari banyak orang. Aku mendengar bahwa Marie dan aku dapat menunjuk seseorang dengan bebas”

“Yah, kalian kan Ratu”

Tentu saja, mereka bisa melakukan apa yang mereka inginkan.

“Jadi, begitulah...... apa yang kau pikirkan?”

Aku menatap Fiona.

Berpikir bahwa dia memikirkan hal itu.

“...... tidak?”

Fiona menjadi kecewa.

Sepertinya dia salah mengerti keheninganku.

“Bukan begitu, aku baru saja terpesona”

“Eh?”

“Kupikir kau menjadi cantik dengan karakteristik seorang Ratu”

“Fueeee!!”

“Cara untuk terkejutnya tidak seperti ratu sih”

Aku menusuk pipinya dan menggodanya.

“Hei, jangan katakan hal yang aneh”

“Fu, maaf maaf”

Aku menatap Fiona sekali lagi, dan pada saat bersamaan, aku teringat Helen dan Nana.

“Aku mengerti, aku akan menjadi Jenderal Besar”

Sungguh, ada banyak wanita cantik di sekitarku.
Kujibiki Tokushou Bab 105

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment