03 July 2017

Kujibiki Tokushou Bab 107

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 107 – Pria Curang

Di kota Kirenect.

Ada dua orang di menara komando yang dibuat di pusat kota.

Mereka berdua memakai armor, dan dari bagaimana posisi mereka berdiri, salah satunya adalah komandan dan yang lainnya adalah bawahannya.

Pria yang merupakan komandan itu bernama Herodotos, orang yang tepat yang mengikuti persis setelah Tanashi di dalam pasukan.

Dia menggunakan teleskop dan menyaksikan pertempuran yang digelar di dinding luar.

“Kita beruntung”

“Ya”

Ajudan menjawab

“Ada informasi yang mengatakan bahwa si Ribuan Pedang muncul di Genesare, dan ‘dia’ di Kirenect”

“Begitu ya, kalau begitu, orang yang datang ke sini adalah?”

“Si Seratus Petir Io, kita asumsi”

Begitu si ajudan mengatakan itu, petir turun di depan.

Itu bukan fenomena alam. Awan petir muncul di langit yang cerah dalam sekejap, dan banyak kilat jatuh dari sana.

Ini adalah sihir petir berskala luas.

“Sepertinya kau benar”

“Ya. Kami sangat beruntung. Lagi pula, lawan kami adalah yang terlemah di dalam Pasukan Siracuza”

Kata ajudan itu, dan Herodotos menyeringai dan mengangguk.

“Beri tahu seluruh tentara. Beritahu mereka untuk bertarung dengan semua kemampuan mereka. Kita bisa menang dengan dia sebagai lawan”

“Kita akan menang?”

“Di sini”

Herodotos menyeringai dan menatap ajudannya.

“Pasukan barbar telah berakhir, tahu. Aku perlu memikirkan cara hidupku selanjutnya”

“Apa kau bilang bahwa itu adalah pertempuran ini?”

“Jika seseorang ingin menyerah, mereka ingin menyerah dengan kondisi baik, bukan begitu? Kita bisa pasrah dengan kondisi baik setelah kita menang dalam kesempatan ini dan langsung menyerah”

“Begitu ya”

“Kami terus kalah sejak ‘dia’ muncul, kita bisa mendapatkan satu-satunya tanda kemenangan jika kita menang di sini. Dan, ini adalah si Seratus Petir terlemah di bawahannya. Kita hanya bisa melempar keripik kita di sini. Itu yang mereka katakan tentang kapan Oni tidak ada”

“Seperti yang diharapkan”

“Fu” , Herodotos tertawa.

“Kalau begitu, ayo kita selesaikan dengan cepat. Kita memiliki 3000 tentara. Pergilah dan hancurkan gadis penyihir itu dengan cepat”

“Ya”

Herodotos menyaksikan situasi pertempuran dari menara.

Dia bukan tipe komandan yang datang ke garis depan. Dia adalah tipe pria yang memerintah di pusat komando seperti tempat iniーーtempat paling aman.

Dan dari sana, dia mengirim perintah satu per satu.

Laporan pertempuran yang kembali adalah tentang tentaranya yang berada dalam keuntungan.

Dan akhirnya, seorang tentara bergegas masuk dengan wajah penuh kegembiraan.

“Lapor! Pasukan musuh telah mundur!”

“Kita menang huh”

“......”

“Herodotos-sama?”

“Haruskah kita mengirim serangan mengejar...... tidak apa-apa seperti ini, tapi aku ingin lebih banyak prestasi”

Herodotos ragu-ragu.

Lawannya adalah si Seratus Petir Io.

Dia adalah salah satu kelas berat pasukan musuh. Dia juga bisa digambarkan sebagai salah satu yang terkuat sebagai penyihir.

Namun, seperti ini, dia tidak banyak terlibat dalam medan perang.

Jika mungkin menangkap Io itu? Bukankah itu membuat negosiasi lebih menguntungkan?

Memikirkan hal itu, Herodotos memutuskan.

“Yosh, beritahu seluruh pasukanーー”

“H-Herodotos-sama!”

Seorang tentara yang berbeda bergegas masuk dengan wajah pucat.

“Apa yang terjadi?”

“A-Ada penguatan musuh”

“Penguatan ya, bagaimana skalanya?”

“I-Ini si Pengguna Pedang Iblis.”

Jawaban yang tidak cocok sebagai jawaban.

“Apa katamu?”

“Tenanglah, Herodotos-sama”

Herodotos terkejut, dan ajudannya membuatnya tenang.

“Ada informasi bahwa ‘dia’ muncul di Kinerect. Memikirkan ‘hasil pertempuran’ di sana, yang ada benarnya. Dan, Kirenect jauh dari Tiberia. Meski dia terbang di langit seperti burung, tidak mungkin dia sampai di tempat ini secepat ini.”

“I-Itu benar”

Herodotos menjadi lega.

Jarak antara masing-masing tempat yang ajudan buat merasa lega.

“Kalau begitu, itu adalah palsu atau gertakkan ya”

“Ya. Mungkin seseorang yang memegang Replika Pedang Iblis yang sedang tren belakangan ini”

“Kalau begitu, bersihkan. Hancurkan pasukan yang dimiliki Pengguna Pedang Iblis palsu tersebut.”

Herodotos memberi perintah. Namun, si tentara tidak akan bergerak.

“Apa, kirim pesan”

“I-itu......”

“Apa?”

“Tidak ada...... pasukan”

“Ha?”

“Dia sendirian. Si Pengguna Pedang Iblis bergerak ke arah kita sendirian”

“......ha?”

Herodotos tertegun.

Dia segera mengambil teleskopnya dan melihat ke garis depan.

Di ujung lensa, satu orang memegang dua Pedang Iblis bergerak ke arah mereka sambil mengangkat aura gelap.

“Dia sendirian......? Jangan bilang”

“Yang asli......?”

Herodotos pucat dengan kata-kata ajudannya.

Pria itu tidak memimpin pasukan, tapi maju sendiri langsung.

Pria yang melampaui taktik dan mulai menjadi eksistensi kelas strategis.

Orang yang mengendalikan Eleanor asli dan membawa Pedang Iblis baru.

Tuan dari Pedang Iblis, Jenderal Besar dengan lima gelar terhormat.

Herodotos memelototi pria yang muncul tapi langsung mendapatkan ketenangannya.

“Buat seluruh tentara berkonsentrasi ke depan”

“Herodotos-sama?”

“Dasar idiot, datang kesini sendirian. Tidak mungkin satu orang bisa menang melawan sebuah pasukan tidak peduli seberapa kuat kau. Buat seluruh pasukan menyerang, hancurkan dia”

“Y-ya!”

Tentara itu berlari untuk mengirim pesan dengan cepat.

Setelah beberapa saat, para tentara mengerumuni lawan.

Setelah menatapnya selama beberapa saat, Herodotos membuka mulutnya.

“Kalau begitu, ayo pergi”

“Mohon tunggu, jika Herodotos-sama pergi ke garis depan”

“Siapa bilang aku pergi ke garis depan?”

“Eh? Tapi, Anda bilang ‘ayo pergi’.”

“Benar, aku akan pergi. Aku akan lari sekarang”

“......eh?”

Ajudan itu tertegun. Wajahnya menunjukkan bahwa ia tidak bisa mempercayai telinganya.

“Tidak ada lagi yang harus kita lakukan sejak si Pengguna Pedang Iblis muncul. Kita hanya bisa melarikan diri sementara para tentara mengulur waktu”

“T-Tapi”

“Pergilah dan ragu jika kau ingin mati. Aku tidak ingin mati. Aku akan melarikan diri sementara 3000 tentara mengulur waktu”

Herodotos keluar dari menara, menarik kudanya yang diikat, dan melompat.

Dan, setelah melirik ajudannya yang ragu-ragu, dia membuat kudanya berlari ke arah belakang.

Kota itu sepertinya sangat kosong. Warga diperintahkan untuk tinggal di rumah mereka selama pertempuran.

Dia berlari cepat melewati kota yang kosong.

“Aku perlu memikirkan cara lain. Cara yang memungkinkan aku bertahan”

Gumam Herodotos. Dia sedang memikirkan bagaimana melindungi dirinya sendiri.

Dia adalah tipe pria seperti itu.

Dia adalah orang terkenal yang telah bangkit ke posisinya sekarang, bertahan dengan penilaian cepat dan keputusan cepat.

Dan, penilaian itu benar. Dia telah menilai dengan informasi yang dia dapatkan tentang kekuatan si Pengguna Pedang Iblis saat ini, dia akan bisa melarikan diri dengan mudah jika dia mengorbankan 3000 orang.

Keputusan itu mulai dipecahkan untuk pertama kalinya.

Oleh seorang pria yang tidak bisa diukur dengan akal sehat.

Segera setelah dia keluar dari kota di seberang, seorang pria menunggunya tepat di depan.

Seorang pria memegang Pedang Iblis, mengenakan pakaian hitam.

Orang yang dia lihat melalui teleskop tadi.

“Mustahil! Kenapa kau di sini!”

“......”

“Eii! Aku akan melewatimu seperti ini”

Ketika mereka melewati satu sama lain, pria itu mengayunkan Pedang Iblisnya tanpa sepatah kata pun.

Pandangan Herodotos berputar.

Dia tidak bisa mengerti sampai akhirnya kepalanya dipotong dengan sekali tebas.
Kujibiki Tokushou Bab 107

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment