10 November 2017

Kujibiki Tokushou Bab 151

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 151 – Musik Medan Perang

“Apa-apaanーーkuwaa!”

"Apa yang terjadiーーbegyaa!"

Aku warp langsung di depan mereka dan menebang dua tentara bersamaan dengan Eleanor dan Hikari.

Darah segar tersebar dan kebingungan menyebar.

Keragu-raguan dan kejutan menghentikan Tentara Aegina.

"S-Siapa kauーー"

"Kalau kau punya waktu bicara, datanglah padaku!"

Aku memotong kepala tentara yang bertanya siapa dan apa. Darah menyembur keluar dari lehernya dan tubuhnya perlahan jatuh.

Sambil mengayunkan pedangku, aku menebang tiga tentara yang berada di dekatnya.

Aku menendang mayat tentara yang jatuh ke arahku dan memotong tentara yang kehilangan keseimbangan karena menjadi dua.

Aku memotong, membuka jalan, dan maju dengan mudah.

"Serangan musuh, serangan musuh!"

"Lawannya sendiri. Serangーー!!"

Akhirnya, sebuah reaksi yang layak.

Dengan komando tentara seperti kapten, tentara lainnya menusuk tombak mereka ke arahku sekaligus.

"Jauhnya!"

Dan di sini, aku perhatikan itu.

Tombak yang dipegang tentara Aegina sangat panjang. Dua kali lebih panjang dari tombak-tombak kerajaan lain.

Wajar saja, jarak serangan mereka sangat jauh. Mereka mengambil jarak begitu mereka mendengar perintah kapten mereka, dan menjauhkanku dari kejauhan.

Aku mengayunkan Eleanor. Aku membongkar titik serangan terkonsentrasi mereka sekaligus.

Ujung tombak yang terbuat dari logam membelah dan mengejutkan menyebar luas seperti ombak.

"Masih jauh sekali"

Karena panjang tombak mereka, masih jauh untuk mengembalikan serangan balasan.

"Kalau begitu, maka aku akan segera mendekat!"

Aku menginjak dan melompat ke arah tentara itu di depan.

Aku menutup jarak dua kali normal dalam sekejap dan membobol tentara dengan Pedang Iblis.

Aku memenggal beberapa, menusuk jantung, dan memotong menjadi setengah dengan garis miring horizontal.

Satu serangan satu membunuh. Aku mengalahkan para tentara.

"Dua belas~ , tiga belas~ , empat belas~ , lima belas~......"

"Apa yang kau hitung, Hikari?"

"Jumlah yang disingkirkan Otou-san dengan Hikari"

"Hou, kau menghitung hal seperti itu. Kedengarannya menarik. Aku harus melakukannya juga"

"Okaa-san akan melakukannya bersama?"

"Karena kita melakukannya, ayo kita berkompetisi. Mari kita bandingkan siapa yang akan membunuh lebih banyak. Aku tidak akan menahan diri meskipun kau adalah putriku. Aku tidak akan kalah seperti Pedang Iblis"

"Hikari adalah Pedang Iblis juga, tahu? Hikari tidak akan kalah meski melawan Okaa-san, oke?"

"Kuku, lalu ini permainan"

" Un! Ah! 15, 16, 17, 18ーー"

"Sekali, dua kali, tiga kaliーー"


Hikari sempat terganggu tapi mungkin terus menghitungnya, dan Eleanor menghitung bukan dengan jumlah orang tapi dengan urutannya yang berurutan.

Dan sementara ibu dan putri Pedang Iblis sedang begitu, aku terus memotong para tentara.

Bagian manusia berserakan dan hujan darah segar turun.

Para tentara datang puluhan tapi aku membunuh mereka semua tanpa kecuali.

"Dasar monster!"

"Jangan khawatir! Dia hanya satu! Serang sekaligus dan hancurkan dia!"

Moral tentara musuh masih tinggi. Perbedaan antara jumlah mungkin memengaruhinya.

Lagi pula, mereka 2000, dan aku hanya satu. Adalah wajar bagi mereka untuk percaya diri.

"Empat puluh empat~ , empat puluh lima~ , empat puluh enam~ーー"

"Ke-21, ke-22, ke-23, ke-24ーー"

Meskipun aku mengamuk, aku masih belum menurunkannya hingga sepuluh persen. Perbedaannya adalah sebanyak itu.

Namun.

"Bagus, bagus sekali. Aku mulai bersenang-senang "

Kataku dengan penuh semangat. Aku mengangkat Pedang Iblis di tanganku dan meraung.

Aku memotong kiri dan kanan dalam badai darah segar.

"Kuku, wajahmu buruk tuh"

"Otou-san sangat keren"

"Itu benar. Dia sama sekali tidak buruk. Seperti yang diharapkan dari seorang Pengguna Pedang Iblis"

"Un!"

"ーーOi!"

Perubahan mendadak dari percakapan ibu dan anak. Eleanor memanggilku.

Arah kesadarannya juga berubah. Aku melihat ke arah itu.

Tentaryang telah jatuh dan berserakan. Di seberang kerumunan orang itu, aku melihat sosoknya.

Pangeran Pertama Aegina menunggang kuda dan seorang aneh di sampingnya.

Jaraknya sekitar seratus meter. Dia berada di posisi tinggi menunggang kuda sehingga aku bisa melihat mereka.

"Itu dia. Tutup jarak menggunakan warp"

Mendengar suara Eleanor, aku hampir secara naluriah membuka Different Dimension Warehouse.

Tapi.

"Tak usah! Hitung saja nomormu!"

Tanganku berhenti di tengah jalan. Aku tidak warp.

Pedang Iblis ibu dan anak sedang menjadi Pedang Iblis saat ini. Kupikir aku harus membiarkan mereka menjadi diri mereka lebih lama lagi.

Aku tidak warp. Aku terus memotong jalan seperti tadi.

Apakah mereka memperhatikannya atau tidak? Ibu dan anak tidak mengatakan apa-apa dan terus menghitung.

"Lima puluh~!"

"ke-35. Hei kau! Apa kau tidak menggunakan Hikari saja? Gunakan aku lagi"

"Kufufu~. Hikari, dia akan menang melawan Okaa-san~"

"Belum juga. Aku akan mengajarimu apa sebenarnya Pedang Iblis itu"

Suara kedua gadis itu seperti musik medan perang. Itu terus membangkitkan semangatku.

Lebih dari bau darah. Lebih dari sekedar perasaan memotong daging.

Setelah menghitung jumlah ibu dan anak membuatku tersadar.

Pembantaian yang dihitung dipercepat.

"Ke-61ーーorang ini, dia bahkan tidak membuat wajah manusia lagi"

"Otou-san benar-benar keren!!!"

Akhirnya, jalannya benar-benar terbuka.

Aku menginjak tanah dan langsung menerjang.

Aku menangkap makhluk aneh yang tercengang karena alasan tertentu dengan lengan aura.

"B-Brengsek"

"Kau dalangnya huh. Untuk sementara, jangan bergerak. Tunggu sajaーー"

"ーーjangan meremehkanku! Manusia lemah!"

Makhluk itu berjuang dariku dan melompat mundur.

Begitu dia mendarat, dia membunuh tentara yang terdekat dengannya.

Dia mengayunkan lengannya dan memotong tentara menjadi dua.

Tidak berakhir di situ saja. Itu terus membunuh lebih banyak tentara. Dia mulai membantai tentara seolah-olah dia menjadi gila.

"Apa yang dia lakukan? Apakah mereka jatuh?"

"......tidak! Pergilah dari sini segera!"

"Ha?"

Apa yang Eleanor katakan? Pergi dari siniーーmu!

"Tubuhku berat?"

"Kukuku......"

Pria aneh itu tertawa. Dia dengan terampil mengangkat hanya salah satu sudut bibirnya dan mulai tertawa.

Tempat dia berdiri bersinar.

Tidak, itu tidak hanya di sana. Tanah dilukis dengan lingkaran sihir saat aku melihatnya.

Ini adalah lingkaran sihir yang belum pernah kulihat sebelumnya. Lingkaran sihir itu tiba-tiba muncul di tanah.

"Apa. Apa ini?"

"Ini adalah penghalang yang membatasi pergerakan"

"Penghalang, katamu?"

"Yeah sayang. Ini adalah penghalang yang membutuhkan banyak darah dan daging manusia, tapi sudah habis sejak diaktifkan. Kekuatan orang-orang di dalam ini terbatas pada sepersepuluh"

Itu dinyatakan dengan percaya diri.

Sepersepuluh, katamu

Kujibiki Tokushou Bab 151

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment