28 July 2017

Kujibiki Tokushou Bab 117

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 117 – Mengikuti Dalangnya

“Aku akan membukanya. Genap!”

ーーohhhh !!

Pertengkaran di sarang perjudian.

“Bukankah ini kesepuluh kali berturut-turut......?”

Iris yang ada di sampingku tercengang.

Ada alasan dia menjadi seperti itu.

Hanya genap yang keluar sejak tadi. Ini adalah kesepuluh kalinya.

Karena berakibat genap berurutan, orang-orang yang berjudi dalam kelompok lain berkumpul, dan mulai mengatakan ini-itu pada diri mereka sendiri.

Dan ada seorang pria yang gagal sepuluh kali.

Pria yang membawa uang palsu terus bertaruh ganjil, dan terus kalah.

Rasanya seperti bertaruh ganjil tanpa alasan tertentu, tapi setengah jalan, dia mulai bertaruh ganjil.

“Oi, brengsek, kau curang kan?”

“Aku tidak melakukan hal seperti itu”

Si pengocok dadu menjawab dengan sikap bersahabat.

“Semua yang berjudi di sini memiliki mata yang tajam. Tidak mungkin curang dengan begitu banyak mata yang menonton”

“Yah, itu benar, rasanya dia tidak curang”

“Ada lebih dari seratus orang yang menonton di sini. Kita harus tahu apakah dia melakukan sesuatu”

Kata orang-orang di sekitarnya. Orang dengan uang palsu itu mendecakkan lidahnya dengan kesal.

“Dia tidak, curang rasanya”

“Begitu?”

“Umu”

Ibu dan anak mengobrol.

Aku juga setuju dengan Eleanor.

Mereka tidak curang dalam arti menipu orang.

Itu sudah pasti.

“Selanjutnya! Ayo, selanjutnya!”

“Baiklah...... aku akan mulai”

Pinta orang dengan uang palsu, dan si pengocok dadu mengocok dadu itu.

*Don*, pot itu dibanting ke lantai, dan dadu berhenti.

Dan kemudian, pria dengan uang palsu tersebut berkata dengan cepat.

“Ganjil! Aku yakin ini ganjil kali ini!”

Dia mengeluarkan lebih banyak uang dan taruhan yang ganjil.

“Ganjil”

“Aku berani bertaruh ganjil juga!”

“Ganjil pasti keluar kali ini”

Dan mengikutinya, orang lain mulai bertaruh ganjil.

Yah, aku mengerti bagaimana perasaan mereka.

“Hei”

Iris berbisik padaku dengan tenang.

“Apa?”

“Bukan curang kan?”

“Ya, bukan”

“Begitu......”

Pikir Iris sejenak.

“Genap”

Dan bertaruh berlawanan mereka.

Dia mengumpulkan perhatian sekitarnya.

Setelah kejadian aneh terjadi selama sepuluh kali berturut-turut, sekeliling menjadi tidak biasa, dan hanya Iris yang bahkan menyadarinya.

Dia tidak banyak bertaruh, tapi dia menonjol karena hanya dia satu-satunya.

“Oi oi, tidak mungkin itu akan terjadi”

“Benar. Tidak mungkin hal itu akan berlanjut kecuali jika dia curang”

“Idiot”

Mereka menyeringai.

Kalau tidak ada kecurangan yang terjadi, tidak mungkin akan terjadi lagi setelah keluar sepuluh kali berturut-turut.

Aku mengerti logikanya, aku mengerti, tapi.

“Iris-jou, dia hebat”

Ya.

Aku setuju dengan Eleanor.

Tidak ada kecurangan, kalau begitu, keputusan Iris akan terjadi lagi untuk kesebelas kalinya.

“Aku akan membukanya. Genap!”

Setelah beberapa saat terdiam, jawabannya tentu saja bersamaan dengan kekacauan yang mengelilinginya.



Pada akhirnya, pria dengan uang palsu itu meninggalkan sarang perjudian tanpa menang sekali pun.

Iris dan aku keluar, mengikutinya.

“Mari ikuti dia”

“Tentu saja. Tapi tunggu dulu”

Aku menghentikan Iris yang terburu-buru mengejar pria itu.

“Apa?”

“Tidak akan berarti apa-apa kalau kita ketahuan, kan?”

“Itu benar, tapi...... ahh! Dia berbelok di tikungan. Ayo”

“Dengarkan saja”

“Kita akan kehilangan dia kalau ini berlanjut! Kalau itu terjadi, tidak akan terjadi apa-apa seperti yang kau katakan!”

“Serahkan padaku. Aku melakukan hal yang sama di masa lalu”

“Hal yang sama?”

“Aku bisa mendengar jejak orang itu, aku bisa tahu jalan apa yang dia langkahi”

“Jejak?”

Iris memandang sekeliling.

Berbagai suara meluap di tengah keramaian.

Suara mengobrol, suara gaya hidup, ada juga suara kurir pengendara kuda yang lewat dalam waktu tersebut.

“Kau bisa mengetahui jejaknya dengan ini?”

“Aku bisa”

Aku menunjukkan anggukan yang jelas.

Segera setelah aku datang ke dunia ini, aku memiliki pengalaman untuk mengikuti seseorang. Saat itu aku juga mengikuti dengan mendengar jejak mereka.

Tidak seperti saat itu, sekarang aku terbiasa menggunakan kemampuanku dengan lebih baik sehingga aku dapat membuat rute yang lawan lewati hanya dengan mendengarkan jejak mereka.

Aku bisa melacak mereka bahkan tanpa mengikuti mereka.

“Sungguh menakjubkan...... kau bukan orang yang sukses hanya di medan perang huh”

“Kesan itu tidak terlalu salah”

“......tidak heran Aneue tergila-gila”

Dia berbisik agak sangat dalam.

Aku mengabaikannya karena hanya akan mempersulit hal kalau aku menyodoknya sekarang.

Dan sementara itu terjadi, langkah akhirnya berhenti, jadi aku memberi tahu Iris.

“Dia berhenti. Ayo kita pergi”

“Ya”

Iris mengangguk. Ekspresinya menjadi serius.

Aku menuntunnya dan mulai berjalan.

Aku berjalan mengikuti rute yang ditempuh dengan langkah kaki yang kuingat di kepalaku.

Kami berbelok di beberapa sudut, melewati tengah kota, dan keluar ke sisi yang berlawanan.

Atmosfernya berubah drastis. Tempat itu seperti permukiman kumuh.

Bangunannya tidak sedap dipandang dan kotor dan ada orang dengan pakaian compang-camping yang duduk di sana-sini.

Mereka menatapku dan Iris tapi kami mengabaikannya.

Setelah melewati jalan yang berkelok-kelok dan memasuki jalan yang kompleks, kami berhenti di depan sebuah bangunan.

Ini adalah rumah kayu datar dan angin sepertinya melewatinya dengan sangat baik.

“Apakah disini?”

Aku mengangguk pada Iris.

“Ya, dia masuk kesini”

“Apakah ada orang lain di dalam?”

“Tidak ada. Hanya ada satu suara gerakan dan kehadiran seseorang”

“Aku mengerti. Jika demikian, aku akan pergi”

“Apa kau yakin?”

Aku menatap Iris dengan mata melebar.

“Serahkan padaku”

Iris mengatakan itu dan masuk ke dalam dengan semangat tinggi.

Aku tinggal di tempatku berdiri dan membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan karena dalam jarak ini, aku dapat melakukan intervensi kapan saja jika terjadi sesuatu.

Aku mendengar suara berdebat dari dalam. Suara Iris dan nada suara palsu itu.

Iris memojokkan pria dengan uang palsu itu dan menanyainya.

Orang itu malah menyerang. Dia mematikan sekering dan memukul ke arah Iris.

Tapi, dia langsung tertekan oleh Iris.

Dari bagaimana hal itu terdengar, dia menghindari pukulannya dan kemudian memutar lengannya.

Pria itu menyerah dengan cepat dan mengatakan “Aku akan bicara, aku akan bicara oke!”

“Dia lumayan hebat”

“Ya”

“Baiklah, haruskah kita bergerak juga”

“Kurasa begitu”

“Fue?”

Sementara Hikari bingung, aku mengeluarkan warp feather, dan warp separuh jalan yang kami lewati sebelum datang ke sini.

Ada seorang pria yang menunggu dan melihat dari bayang-bayang di kejauhan, dan aku muncul di belakang orang itu.

“Jangan bergerak”

“ーー!!”

Aku mengancamnya, menusuk punggungnya dengan pegangan Pedang Iblis.

Pria itu bereaksi cepat, mengangkat kedua tangannya segera.

“A-re? Orang ini si pengocok dadu tadi”

Kata Hikari.

Itu benar, orang ini adalah si pengocok dadu.

Aku mempertanyakan pria yang kutusuk dari tadi dengan suara rendah.

“Kenapa kau mengumpulkan uang palsu itu?”

Pria itu tersentak.

Tidak ada kecurangan. Pria itu menggunakan tekniknya yang terampil dan mengendalikan hasil dadu dengan sempurna sampai dia gemetar.

Dan orang dengan uang palsu itu membuang uang palsu yang dia miliki tanpa menang sekali pun.

Aku mempertanyakan si pengocok dadu mengapa dia menargetkan pria itu.
Kujibiki Tokushou Bab 117

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment