11 July 2017

Reunion v1 Bab 5

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 5 – Politik yang Berputar-Putar

Bagian 1

Laila Schut bangun terlambat di pagi hari.

Dia memiliki tekanan darah rendah pada pagi hari, dan terutama orang malam. Dia sering tidur sehabis sore. Bahkan maid yang tinggal dan bekerja di sana, tidak akan membangunkannya kecuali mereka diminta untuk melakukannya terlebih dahulu.

Ketika dia adalah seorang tamtama, ia harus bergerak sesuai dengan jadwal yang ketat seperti yang diharapkan tapi, sekarang dia memiliki status mayor jenderal, ia berani mengatasi kehadirannya sendiri di tempat kerja. Stasiun kerjanya merupakan Markas pusat di sekitarnya; juga, karena fasilitas rumahnya yang sepenuhnya juga digunakan, ada banyak kali di mana bisnis dilakukan di rumahnya sendiri.

Bahkan dalam militer Kekaisaran yang ketat, tindakan-tindakan kebebasan awalnya sesuatu yang tidak diampuni tapi--karena dia telah melakukan pekerjaannya dengan sempurna dan telah memberikan hasil diatas rata-rata; tidak ada yang bisa mengajukan keluhan terhadap dirinya.

".............Hn. Hn~~"

Pada hari dan bahkan setelah hari mereka mengunjungi La Shii Fomalhaut, Laila bangun terlambat.

Bahkan ketika matahari tinggi di langit, dia tidak bisa meninggalkan tempat tidur dan terus berguling-guling di sekitar tempat tidur sambil mengerang.

Dia biasanya memberikan perintah kepada bawahannya dengan perilaku yang bermartabat dan tegas tapi, dia tampak seperti seorang gadis kecil ketika dia memeluk selimut favoritnya di tempat tidurnya.

Hari ini, orang yang pergi membangunkannya adalah-----

".......nee........chan, Onee-chan, Onee-chan, Onee-chan!"

Orang yang berteriak Alua adiknya.

Pintu kamarnya didobrak terbuka dan Alua yang pucat masuk.

"Onee-chan bangun! Gawat! Beneran, beneran gawat!"

"... ..Hn~~. Apaaa, Alua....."

Laila mengerang menyedihkan yang tidak mungkin untuk dibayangkan dari perilaku rasa hormatnya yang biasa. Dia selalu mendapat tekanan darah rendah setiap kali dia baru bangun.

"Ayolah! Berhenti menutupi diri dengan selimut......... tunggu, ke-kenapa kamu memakai pakaian dalam saja!"

Setelah menarik selimut dengan paksa, Alua berteriak setelah dia melihat Laila menanggalkan piyama dan hanya berpakaian dalam saja.

"Kemarin panas."

"Jangan dilepas karena panas!"

"Baiklah. Hanya aku, kamu dan maid yang tinggal di rumah ini."

"Tooi Onii-chan juga sekarang tinggal di sini!"

"......... Ahhh, oh yeah. Dia di sini............ "

Laila bergumam itu secara mengantuk.

"Yah, aku kira kelihatan pakaian dalamku olehnya bukan masalah besar lagi."

"Eeeh!? Je-jen-jenis hubungan apa yang kalian miliki!?"

"Dia melihat tempat-tempat yang jauh lebih menakjubkan pula..........."

"Tempat menakjubkan!?"

"Jadi.....apa masalahnya Alua?"

Setelah Laila bertanya, Alua meledak di dunia imajinasinya dengan wajah memerah tapi, dia segera kembali ke dunia ini.

"Be-benar juga! Ini buruk, Onee-chan! Pagi ini, ketika aku berlatih dengan Tooi Onii-chan.........Kopral Frau datang"

Kopral Frau adalah salah satu bawahan Laila.

"Ini tentang diplomat dari Republik Lectar ......"

"Unnn? Masih ada 2 minggu yang tersisa sampai diplomat datang kan?"

"Itu ..............oleh kenyamanan mereka sendiri, mereka membuat rencana kunjungan sebelumnya dan sudah tiba di Ibukota Imperial"

Pada saat itu, pikiran mengantuk Laila terbangun dalam sekejap.



Markas pusat Kekaisaran terkait dengan istana di mana keluarga-keluarga kerajaan tinggal.

Kekaisaran Arludea adalah negara besar yang kuat yang telah menyerang, dan menyita negara-negara lain di seluruh wilayahnya. Karena itu, organisasi militer mereka sangat besar. Dengan penampilan, keluarga kerajaan mengontrol [Kekaisaran] tetapi, melihat otoritas yang memiliki militer, negara ini adalah satu-satunya yang lebih dekat untuk menjadi sebuah bangsa militer.

Militer selalu terlibat bahkan dalam urusan dalam negeri dan diplomasi dengan negara lain, dan jika seseorang menjadi pemimpin yang merupakan puncak militer kemudian suara orang itu dan pengaruhnya dikenal sama dengan kekuatan keluarga kerajaan.

Tentu saja, karena ada banyak orang dari keluarga kerajaan, orang yang berhubungan dengan keluarga kerajaan melalui pernikahan dan bangsawan di tentara militer, sulit untuk menyingkirkan yang [lebih baik] antara organisasi militer atau keluarga imperial.

"Mayor jenderal militer kekaisaran, Laila Schut. Sekarang melapor untuk bertugas!"

Setelah mencapai ruang penyambutan Markas, Laila melepaskan ekspresi bermartabat yang sangat sempurna sehingga sulit untuk membayangkan dia bangun 30 menit yang lalu; dan sementara menghormat, ia memandang orang-orang di dalamnya.

Meja panjang di tengah memiliki taplak meja dihiasi dengan lambang Arludea diletakkan di sana dan banyak pemimpin seperti diplomat dan pejabat yang mengelilinginya.

Diplomat dari Republik Lectar sudah duduk di kursi kehormatan.

Ia adalah pria setengah baya dengan seragam pakaian militer. Bahunya lebar, dada tebal selain, pinggang dan lehernya tebal, daripada memanggil tubuhnya berotot itu lebih ke arah buritan. Ada jenggot tebal yang tumbuh di sekitar mulut dan matanya yang memiliki cahaya yang kuat yang bisa menindas orang lain.

Beberapa petugas wakil berdiri di belakangnya.

"Maaf sudah menunggu Mister Gaien. Saya minta maaf karena terlambat."

"Yaa. Anda tidak terlambat, Mayjen Schut"

Berlawanan dengan Laila yang menurunkan kepalanya dengan hormat, Gaien bahkan tidak mencoba untuk berdiri. Tubuhnya menempel ke dalam kursi kayu sementara ia terus berbicara dengan postur angkuh.

"Oh, jangan dipikirkan. Ini kesalahan kita membuat tanggal sebelumnya karena kehendak kita sendiri. Angkat kepala Anda."

Daripada menyebutnya toleran, itu lebih ke arah arogansi.

Gaien telah mengunjungi militer Kekaisaran beberapa kali ketika masalah Ryura Vega terjadi di Wilayah Fior tetapi, perilaku kasarnya dapat digambarkan sebagai, menunjukkan hubungan kekuasaan saat ini antara Kekaisaran dan Republik Lectar.

"Anda tidak berada di Markas jadi dimana Anda?"

"Sementara mengambil peran patroli, saya menuju keluar untuk mengamati kota. Sangat berbahaya belakangan ini di ibukota kekaisaran."

"Pengamatan? Anda, seorang mayor jenderal semua orang?"

"Ya. Kami, para komandan, telah tinggal di rumah terlalu lama. Ada banyak hal yang tidak akan kita pahami dari laporan yang didengar dari bawahan kita. Dengan berjalan dengan kaki kita sendiri, dengan melihat dengan mata kita sendiri dan dengan mendengarkan dengan telinga kita sendiri. Dengan melakukan tindakan-tindakan dan berkenalan dengan penampilan dan suara dari jalanan, itu akan menjadi keberuntungan yang tak tergantikan bagi militer kita."

"Houu. Seperti yang diharapkan dari Miss Schut. Itu pemikiran yang sangat bagus. Ada alasan bagus mengapa Anda memperoleh posisi mayor jenderal pada usia muda, aku mengerti."

Laila membuat pidato acak namun fasih tapi, tampaknya Gaien tidak menyadari bahwa itu bohong dan mengangguk seolah-olah ia sedang mengaguminya. Setelah mengenali alasan untuk penampilan akhirnya, semua orang menunjukkan ekspresi dengan tidak ada keluhan.

Setelah Laila mencapai tempat duduknya, Gaien menyegarkan semuanya dan membesarkan topik.

"Pokoknya, aku senang bahwa Mayjen Schut datang. Sangat buang-buang waktu dengan orang lain di sini."

"Dan dengan itu maksud Anda?"

"Bukankah sudah jelas? Ini terkait dengan Wilayah Fior."

Tekanan meningkat pada tatapan Gaien.

"Aku sudah mendengar berita itu tapi, tidak ada hasil apapun disampaikan terkait kasus penindasan Ryura Vega."

"Itu............."

"Ini adalah sebuah masalah. Jika Anda tidak bergegas dan berurusan dengan monster itu, negara reformasi agraria kita akan tertinggal di belakang dan tidak akan maju."

Ketika Laila menemukan penolakan untuk membalas,

"J-jangan khawatir, Mister Gaien"

Seorang anggota diplomat duduk di sampingnya mengangkat suaranya dengan cara menyanjung.

"Berkat kemajuan berulang tentara kita, sang Dewi pasti semakin lemah. Sebagai tanggapan, tentara kita tidak menderita setiap kematian ketika menghadapi sang Dewi dan pertempuran menuju kebajikan kita. Waktu berikutnya pasti, waktu berikutnya kita pasti akan mengalahkan sang Dewi!"

(..........Si idiot ini)

Laila memarahi orang itu di pikirannya.

Kebohongan jelas ini tidak akan bekerja pada Gaien. Mereka mungkin sangat menyadari situasi dengan Ryura Vega sejak Republik Lectar telah mengirim pengintai juga.

Dan yang lebih penting -----

"Tidak ada kematian? Ini adalah kejutan. Rupanya, militer Kekaisaran, telah berjuang cukup santai ya."

Wajah sang diplomat segera menegang tapi, sudah terlambat.

"Karena lawan yang tidak bisa kalian menangkan, aku mau tak mau berpikir bahwa kalian hanya mencoba untuk mengurangi kerusakan sebanyak mungkin. Meskipun itu kesalahan, aku berharap kalian akan menunjukkan semangat juang yang ingin bermandikan lawan dengan sabetan pedang. Apa semua tentaranya pengecut yang tidak memiliki tekad untuk membuang hidup mereka dalam pertempuran?"

Sementara membuat ekspresi menyesal, Laila mendecak lidahnya dalam pikirannya. Karena komentar yang tidak dibutuhkan seorang idiot, situasi buruk berubah bahkan lebih buruk.

Di medan perang, tidak ada yang lebih baik dari terluka sedikit untuk tentara.

Namun, untuk situasi ini----itu sedikit berbeda.

Agar dapat membebaskan Wilayah Fior untuk diserahkan ke Republik Lectar, militer Kekaisaran saat ini mengirimkan tentara mereka. Ini agar mereka akan memenuhi peran mereka dalam diplomasi.

Yang berarti, mereka hanya [Kompensasi] untuk keadaan tak terlihat; dalam sebuah argumen yang ekstrim, mereka menggerakkan tentara mereka karena mereka khawatir tentang penampilan mereka terhadap Republik Lectar dan negara-negara lainnya.

Jika mereka berbohong bahwa mereka memiliki 1.000 kematian maka, Lectar tidak akan memiliki sesuatu untuk dikatakan, memberikan Kekaisaran untuk mempertahankan reputasi mereka dengan standar minimum tetapi, jika sebaliknya yang terjadi maka, mereka tidak dapat membalas apa-apa lagi jika pihak lain menyalahkan mereka karena [memotong sudut].

"Apa pihak kalian mungkin sudah berpikir bahwa ini adalah masalah orang lain setelah Fior diserahkan ke negara lain? Jika itu yang terjadi, maka ini benar-benar berita yang tidak memuaskan. Kami republik Lectar harus memikirkan hubungan masa depan kami saat ini."

"H-hal semacam itu. Kami melakukan yang terbaik juga, tapi..........Karena musuh kita adalah seorang Dewi, kita tidak bisa menghadapinya dengan metode biasa.........."

Gaien menekan jawaban seolah-olah untuk mengintimidasi, setelah mendengar respon tak dapat diandalkan dari sang diplomat.

"Bagaimana dengan meningkatkan jumlah tentara kalian jika kalian melakukan yang terbaik? Aku melihat catatan sebelumnya tetapi, sepertinya hanya sekitar 100 sampai 300 Ksatria Arwah yang dikerahkan. Jika kalian menggunakan kekuatan militer Kekaisaran Arludea, 1 atau 2 Dewi hanya sebuah hal yang mudah."

"T-tapi......... kita tidak bisa memfokuskan pasukan kita terhadap Wilayah Foir. Ada banyak masalah dalam negeri seperti bandit di perbatasan Barat dan Utara..........."

"Itu adalah masalah negara kalian. Hal ini tidak berhubungan dengan kita. Toh, ini adalah masalah yang disebabkan karena kalian menyembunyikan fakta bahwa Dewi akan muncul di Wilayah Fior. "

"Sangat menghina mengucapkan bahwa kita menyembunyikan dirinya. Kita telah mengucapkan hal ini berkali-kali sebelumnya tapi, penampilan Dewi adalah suatu keadaan yang tak terduga bahkan bagi kita------ "

Bahkan setelah itu, pertengkaran yang sama terus menyebabkan diskusi yang tidak produktif ini untuk dilanjutkan tapi, pihak Kekaisaran sedang ditekan oleh Gaien dari awal sampai akhir.

Ketika topik itu berputar-putar, cara Gaien berbicara menjadi keras dan,

"Kami tidak mendapatkan mana pun. Meskipun tidak ada rencana untuk memecah kebuntuan ini, kalian terus menolak semua proposal kami. Ini sama dengan bertindak seperti anak kecil."

Setelah mengucapkan itu, dia mendesah lelah.

Orang-orang dari pihak Kekaisaran menundukkan kepala mereka dan tidak bisa membalas kembali. Hanya ketika suasana di ruangan ternyata lebih berat, Gaien tiba-tiba berubah dan membuat senyum cerah.

Ini senyum benar-benar cerah dan mencemooh.

"Yah, kita bersimpati dengan kalian. Ryura Vega adalah salah satu dari [12 Dewi(Nebulosa)] yang terkenal. Yang berarti, jika kita melihat kembali pada awal semua ini, masalah ini terjadi karena Tooi Cross membiarkan para monster keluar ke dunia ini. Ada orang-orang memanggilnya pahlawan di dunia ini, akan tetapi, kupikir dia hanya idiot tak berpikir jika aku mengucapkannya sendiri. Dia hanya menarik sebuah lelucon pada dunia. Sungguh dosa yang tidak berguna, bahwa manusia bernama Tooi Cross---- "

Pada saat itu.

*Bam*! Sebuah suara keras menggema di ruang tamu. Laila tetap diam sepanjang waktu tapi, dia membanting meja dengan kedua tangannya dan berdiri penuh semangat.

"----Mengerti."

Sementara dia sedang fokus dengan pandangan kaget dan keanehan dari sekelilingnya, Laila berbicara dengan tenang.

"Untuk hal ini, sudah jelas bahwa itu adalah kesalahan kita menghadapi keberadaan Ryura Vega. Untuk menghapus rasa malu itu, kita akan menggunakan seluruh kekuatan militer kita dan diberikan pada Anda penolakan Ryura Vega."

Kegemparan terjadi di dalam ruangan setelah dia mengucapkan kalimat itu dengan sikap tegas. Semua orang membuka mata mereka lebar-lebar karena terkejut sambil menatap Laila.

Dalam diri mereka, Gaien adalah satu-satunya yang mengangkat sisi mulutnya, mengalir dalam sukacita.

"Houu. Yang berarti, Anda akan meningkatkan jumlah tentara?"

"Tentu saja."

"Berapa banyak?"

"3000. Tentu saja, tim itu terfokus pada Ksatria Arwah."

Seluruh ruangan berubah berisik.

Dalam tentara berafiliasi dengan militer Kekaisaran Arludea, hanya ada sekitar 10.000 dari mereka dapat menggunakan [Ray Alma] dan disebut Ksatria Arwah.

Mereka Ksatria Arwah adalah kekuatan menakut-nakuti yang hanya digunakan selama keadaan darurat.

Wajar saja bahwa lingkungannya akan terasa terguncang ketika 1/3-nya sedang dimasukkan.

"Jika kita terus membuang-buang waktu kita di pertempuran ini, kita tidak akan hanya buang-buang kekuatan kita, tetapi juga kepercayaan dari negara lain. Jika itu yang terjadi, itu ide bagus untuk mengakhiri ini dengan pertempuran jangka pendek dengan memfokuskan pasukan kami. Saya berjanji kepada Anda bahwa kami akan memanggil Ksatria Arwah kita dari setiap bagian Kekaisaran dan menciptakan pasukan Ksatria."

".......Fuu. Wahahahaha. Betapa indahnya!"

Setelah menunjukkan senyum gembira, Gaien bertepuk tangan dan memuji dia. Dia berdiri dari kursi dan berjalan menuju Laila.

"Seperti yang diharapkan dari Mayjen Schut. Ketegasan dan penghakiman menakjubkan. Masa depan Kekaisaran akan cerah dengan Anda di sini."

"Terima kasih pada kata-kata baik tersebut."

Laila membungkuk dalam-dalam. Gaien *Pon* menaruh tangannya di bahunya sebelum dilewati olehnya.

Dengan petugas wakil menyusul di belakangnya, saat ia menaruh tangannya di pintu di ruang konferensi------

"Aah, saya teringat sesuatu, Mister Gaien."

Laila mengangkat suaranya seakan-akan dia ingat sesuatu.

"Saya lupa bertanya satu pertanyaan."

"Dan apa itu?"

"Tepat setelah Ryura Vega ditangani, saya menganggap bahwa negara Anda memiliki rencana dalam mengembangkan Wilayah Fior menjadi lahan pertanian skala besar sehingga, dapat Anda jelaskan secara spesifik tentang apa rencana-rencana itu, jika bisa?"

Gaien sedikit mengangkat alisnya sesaat.

".......Mengapa Anda ingin tahu?"

"Untuk referensi di masa mendatang. Teknik pertanian dari Republik Lectar terkenal di negara-negara tetangga. Saya pribadi tertarik."

"Aku mengerti, betapa rajinnya Anda. Rencana budidaya ya............aku bukan dari bidangnya jadi aku tidak begitu yakin tapi......errr, apa yah........."

Gaien telah memasang sikap menekan dari awal tapi, dia sekarang berpaling dan mencari kata-katanya dengan ragu.

Laila tidak terlihat membiarkan kesempatan ini pergi.

"Dengan informasi yang saya dengar, saya pikir itu adalah sesuatu seperti membuat air irigasi dari Sungai Mythril mengalir dari Wilayah Fior Utara."

"Aah. Tepat. Aku ingat. Ini adalah irigasi pertama, irigasi. Kita tidak bisa berbuat apa-apa kecuali kita mengamankan air untuk pertanian. Nah, aku tidak bisa mengucapkan lebih dari ini. Karena budidaya Wilayah Fior merupakan kebijakan pertanian penting untuk negara kita, pada pemberitahuan saat------"

Gaien mencoba menghindari topik tetapi, suasana di ruang berubah seketika setelahnya.

Orang-orang dari Kekaisaran membawa alis mereka lebih dekat dalam kecurigaan dan mulai saling bergumam, misalnya [........Itu aneh], [Jika saya benar, sungai Myhril].

Tepat ketika Gaien mulai merasa bermasalah setelah melihat situasinya-----

"Ah. Oh tidak. Saya sangat menyesal Mister Gaien."

Laila sengaja meminta maaf.

"Oh bodohnya aku, aku membuat kesalahan besar. Kebijakan membuat air irigasi dari Sungai Mythril, telah dilakukan oleh Kekaisaran 30 tahun yang lalu dan merupakan kebijakan yang gagal."

".................. .."

"Ada banyak tanah datar di wilayah itu dan rendahnya jumlah curah hujan. Karena itu, pengenceran dan aliran garam dalam tanah terjadi di sana; telah terbukti bahwa ada risiko tinggi akumulasi garam jika saluran irigasi sembarangan dibangun di sana."

Pandangan Gaien berubah muram tapi, Laila segera membuat ekspresi misterius dan mulai berbicara pada dirinya sendiri.

"Namun......ini aneh. Pihak Anda seharusnya menyadari risiko kerusakan udara garam yang terjadi di wilayah Fior. Untuk berpikir bahwa republik Lectar akan mengulangi kesalahan yang Kekaisaran Arludea sebabkan 30 tahun yang lalu meskipun mereka memiliki teknik pertanian jauh lebih maju dari negara-negara lain ........."

"...... ..Fu-fufu. Maaf. Sepertinya aku adalah orang yang membuat kesalahan. Aku sudah lelah belakangan ini sehingga, itu membuat ingatanku kacau. Kupikir aku akan beristirahat untuk hari ini. Aku akan mempersiapkan dokumen mengenai budidaya waktu berikutnya."

Sementara membuat senyum kaku, Gaien meninggalkan ruangan dengan petugas wakilnya. Amarah yang kuat berada di silau ia arahkan pada Laila ketika ia pergi.

Saat pintu tertutup, senyum sosial Laila menghilang dari wajahnya, sebelum dia membuat wajah tanpa ekspresi dicampur dengan sedikit kelelahan dan amarah.

Dia mengulurkan tangannya ke bahu dan *Pan**Pan* membersihkan tempat di mana ia menyentuh keakraban barusan.



Karena keputusan pribadi Laila Schut ini berani dan tak kenal takut, para pejabat tinggi jatuh ke dalam kekacauan di ruang tamu, tapi, dia meninggalkan tempat itu tepat sebelum dia diseret dalam kekacauan.

(Kalau begitu, apa sekarang...........)

Sambil berjalan menyusuri koridor Markas, Laila berpikir.

Dia merenungkan perilaku Gaien tampilkan, kondisi Republik Lectar beberapa tahun terakhir dan kesepakatan ketika mereka menyerahkan Wilayah Fior kepada mereka, penuh analisis.

(Setelah aku berpikir kembali, pertama-tama hal ini adalah----)

Dia membentuk beberapa hipotesis dalam benaknya dan sementara mengulangi penguatan teori dan membuang yang tidak masuk akal sampai meninggalkan penjelasan yang terbaik.

Seperti itu, setelah ia menganalisis kejadian di masa depan dan masa lalu,

"Ah. Mayjen Schut."

Adiknya Alua datang dari depan dan berbicara dengannya.

"Bagaimana pertemuan dengan utusan dari Lectar?"

Tidak seperti nada biasa, nadanya saat sopan dan berpegang pada formalitas.

Ketika Alua bekerja dan ketika personil militer lainnya di sekitar, dia akan memperbaiki pola sambutannya. Tidak peduli apakah mereka kakak-beradik, mereka akan mengatur contoh buruk bagi orang lain jika atasan dan bawahan memiliki hubungan terlalu akrab.

"Alua......... .umu. Sebenarnya, situasi berubah banyak. Kalau bisa aku ingin berdiskusi dengan dia tapi, dia sekarang di rumah?"

Ketika Laila menunjuk dia, itu jelas mengacu pada Tooi. Hal terbaik untuk tidak menyebutkan nama Tooi Cross di depan umum karena ketenaran dalam banyak aspek.

Mengenai titik itu, kehendak saudari yang sinkron bahkan tanpa diatur pertemuan.

"Dia keluar sebentar."

"Dia keluar? Apa dia pergi ke pelacuran?"

"Tidak mungkin dia akan pergi ke sana! Jangan mengucapkan hal-hal aneh begitu, Onee-chan!"

Wajah Alua memerah dan membalas dengan nada sebenarnya.

"Iyaaa, tapi kamu tahu. Dia cukup tertarik ke pelacuran sejak 10 tahun yang lalu lho? Aku melihat dia berkali-kali ragu apakah harus masuk kawasan hiburan atau tidak, dan warna matanya berubah ketika aku mengucapkan kepadanya bahwa mungkin untuk memasuki toko-toko pada usia 16 tahun di negara ini."

"B-benarkah..........?"

"Yeah. Dia bahkan mengucapkan [Aku tidak benar-benar tertarik] dengan wajah dingin. Dia hanya harus jujur mengakuinya. Si lemari cabul itu."

".................."

Alua menunduk sementara wajahnya merah. Cerita ini sedikit terlalu merangsang untuknya.

Sementara mengekspos memalukannya Tooi dan membuatnya sedikit terlalu berlebihan, Laila menikmati melihat malunya Alua sebelumnya, kembali pembicaraan ke jalur semula.

"Alua. Berhenti membicarkan tentang pelacuran secara terbuka di siang hari dan jawablah pertanyaanku."

"Kamu memulainya Onee-chan! Mouu!"

Alua mengangkat kedua tangannya ke atas dan menguap.

"Jadi, ke mana dia pergi? Kalau bisa, aku ingin kamu segera memanggilnya."

"Err...... ..aku pikir akan sangat sulit untuk memanggilnya segera......."

"Kenapa? Apa dia luar Ibukota-----"

Tepat ketika ia mencapai sejauh itu dalam kalimatnya, Laila tiba-tiba teringat sesuatu.

Kalimat yang Alua ucapkan ketika ia datang untuk membangunkannya pagi ini.

"..........kamu, kalau aku ingat benar, kamu mengucapkan bahwa Kopral Frau datang ke rumah ketika kamu berlatih dengan dia pagi ini benar? Maukah kamu mengucapkan latihan apa?"

"Err yah, pagi ini, Onii-chan memintaku untuk---"



Setelah berlari seperti memotong angin lawan, motor berhenti tepat ketika mencapai bukit sedikit lebih tinggi. Rumput yang ditekan ketika lewat dan garis lurus terbentuk di dataran rumput.

Matahari hampir terbenam dan sudah waktunya tirai malam jatuh.

"...... Fuu. Aku capek."

Setelah menuruni motor, Tooi mendesah ringan.

Dalam rangka untuk melonggarkan tubuh kaku yang disebabkan oleh lamanya mengemudi, ia meregangkan dan memutar pinggulnya.

"Unn. Yah, itu memiliki bentuk yang sama dari skuter begitu aku menguasainya."

Sementara bergumam pada dirinya sendiri, Tooi memarkirkan motor di belakang pohon besar terdekat. Rupanya tidak ada kunci tapi, mungkin tak ada kekhawatiran bahwa siapa pun akan mencuri di tempat seperti ini.

Karena ini adalah tempat yang diperlakukan sebagai tanah suci terlarang dan dijauhi dari manusia biasa.

Begitu ia mengangkat wajahnya, sebuah puri melonjak memasuki pandangannya.

Memiliki siluet putih yang indah dengan langit malam sebagai latar belakang. Puri ini tidak tepat dianggap besar dan hanya tidak bisa menyingkirkan kesan pas tapi, eksteriornya ditutupi dengan keanggunan. Rasa kesungguhan sedang dibawa oleh ornamen halus ditempatkan di mana-mana dan puri ini tidak ada saingannya atau bahkan melampaui istana di negara-negara besar.

Sebuah puri murni amat sangat indah yang membuat dia kagum karena refleks.

Itu shrine Ryura Vega tinggal.

Reunion v1 Bab 5

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: