02 August 2017

Arifureta LN v1 Bab 3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 3
PUTRI VAMPIR BERAMBUT EMAS

"Sialan, kenapa aku tidak bisa menemukannya...?" Sudah tiga hari sejak Hajime membunuh Claw Bear, dan dia menghabiskan setiap saat untuk menjelajahi labirin untuk menaiki tangga menuju ke atas.

Sampai sini, dia telah memetakan lebih dari 80% lantai. Setelah membunuh Claw Bear, statistik Hajime telah membuat lompatan besar lainnya, jadi tak ada lagi yang ada di lantai yang bahkan menimbulkan ancaman baginya. Dengan begitu, meski lantainya sangat luas, pencariannya berkembang dengan cepat, dan tanpa insiden. Meski begitu, dia tak bisa menemukan anak tangga tak peduli seberapa keras dia mencari.

Sebenarnya, itu tidak sepenuhnya benar. Sementara dia tidak dapat menemukan tangga yang mengarah ke atas, dia telah menemukan tangga yang turun dua hari yang lalu. Karena labirin itu terbagi dalam beberapa lantai, berarti alasan bahwa ada tangga yang mengarah ke atas juga, tapi tidak peduli bagaimana dia mencari, Hajime tidak dapat menemukannya.

Dia sudah mencoba mentransmutasi tangganya sendiri sampai ke lantai atas, mengabaikan peraturan dungeon. Satu-satunya hal yang dia temukan sebagai hasilnya adalah melewati titik tertentu, apakah dia mencoba memanjat naik atau turun, dinding di sekelilingnya berhenti merespons skill transmutasinya. Dia bisa mengubah sebanyak yang dia suka di dalam batas-batas lantai, tapi lapisan yang memisahkan lantai tampaknya memiliki semacam proteksi magis. Labirin Orcus Agung telah diciptakan selama Zaman Dewa. Jadi, tidak aneh rasanya memiliki beberapa misteri.

Karena itulah Hajime telah menghabiskan waktunya untuk mencari tangga asli, tapi dia segera sadar bahwa dia perlu memberi pilihan tentang apa yang harus dilakukan jika dia tidak menemukannya. Pilihan itu apakah perlu menggali lebih dalam atau tidak.

"...Jalan buntu lainnya. Kalau begini, aku telah menyelidiki semua jalur. Apa yang tengah terjadi di sini?" Hajime mendesah lelah, terpaksa menerima bahwa dia tidak akan menemukan tangga yang mengarah ke atas. Berhenti, dia mulai kembali ke ruangan tempat dia menemukan tangga yang mengarah ke bawah.

Tangga yang dia temukan dua hari yang lalu itu diukir dengan sangat kasar. Itu lebih dekat ke lereng yang bergelombang daripada tangga yang sebenarnya. Selain itu, tidak ada cahaya hijau yang menerangi jalannya, dan turunnya terbenam dalam kegelapan, menimbulkan atmosfer yang tak menyenangkan. Kegelapan dan bentuknya membuat pintu masuk menyerupai rahang menganga dari seekor binatang buas. Rasanya seperti sekali dia masuk, dia tidak akan pernah bisa keluar lagi.

"Hah! Ayo! Aku akan melahap apa pun yang kau lemparkan ke arahku!" Hajime menertawakan dirinya sendiri karena gentar, dan tersenyum tanpa rasa takut. Dan tanpa ragu lagi, dia melangkah masuk menuju kegelapan.

Begitu dia menuruni tangga, kegelapan menyelimuti dirinya sepenuhnya. Meskipun pada umumnya masuk akal untuk labirin bawah tanah menjadi gelap, setiap lantai yang telah dia lewati sejauh ini telah diterangi oleh glowstone. Sekali pun tidak cerah, tidak pernah gelap gulita sehingga Hajime pun tidak bisa melihat tangannya di depan wajahnya.

Namun, tidak ada glowstone yang melapisi tangga. Hajime berhenti sejenak, berharap matanya bisa menyesuaikan diri, tapi tak peduli berapa lama ia menunggu, yang dilihatnya hanyalah hitam.

Ditinggalkan tanpa pilihan, Hajime menggali di dalam ransel daruratnya, dibuat dari kulit beruang dan kawat transmutasi, dan mengeluarkan glowstone hijau untuk menyalakan lingkungannya.

Membawa sumber cahaya di kegelapan sama saja dengan bunuh diri, tapi Hajime beralasan bahwa dia tidak memiliki cara lain untuk bergerak maju. Namun, dia memutuskan untuk memastikan setidaknya menjaga tangan kanannya tetap kosong, jadi dia mengikat glowstone ke pangkal lengan kirinya.

Setelah beberapa saat berjalan ke depan, Hajime melihat sesuatu berkilau di kegelapan, lebih dalam di jalan setapak. Dia merasakan indranya, tiba-tiba waspada.

Menempel pada bayang-bayang sebisa mungkin saat dia maju, tiba-tiba dia merasakan perasaan tak enak dari sisi kirinya. Dengan cepat dia melompat ke samping, lalu pangkal kirinya menunjuk ke sumber perasaan itu. Terang dalam cahaya hijau yang mengerikan adalah kadal abu-abu besar sepanjang dua meter, dan mata emasnya menatap tepat ke arah Hajime.

Mata emas kadal itu berkilau cerah. Sesaat kemudian...

"Hah!?" Dengan suara retak yang aneh, pangkal kiri Hajime mulai berubah menjadi batu. Fosilisasi menyebar ke glowstone, dan beberapa detik kemudian glowstone yang membatu itu membuat suara retak dan hancur berantakan. Tanpa sumber cahaya, sekali lagi Hajime dikelilingi kegelapan. Keadaan membatu terus berlanjut, sampai ke bahunya.

Hajime mendecak lidah, mengeluarkan botol Ambrosia dari bulu monster dan benang ulir yang diikat ke dadanya, dan menenggaknya dalam satu tegukan. Seperti yang dia harapkan, keadaan membatu berhenti, dan perlahan mulai membalikkan kembali menjadi lengan kirinya.

Sekarang kau sudah melakukannya! Hajime menarik granat cahaya dari kantong di pinggangnya dan melemparkannya ke tempat terakhir kali dia melihat kadal itu. Dia melihat kilatan cahaya emas lagi muncul dari kegelapan. Meskipun ketidakmampuannya untuk melihat dengan jelas, Hajime menggunakan Supersonic Step untuk berlari menjauh dengan cepat.

Ketika dia melirik ke belakang, dia melihat batu di belakang tempat dia berubah warna, terlihat jauh lebih lapuk daripada dulu. Pandangan yang benar-benar mengerikan itu akan sangat merepotkan. Kadal itu sangat mirip dengan basilisk yang dilihat Hajime di dalam game RPG.

Hajime menarik Donner dari sarungnya, dan menahannya di depan wajahnya sambil menutup matanya dengan kencang. Sesaat kemudian, granat cahaya itu meledak dalam huru-hara cahaya hijau dengan suara sepi yang tenang.

"Kraaaah!?" Basilisk mungkin belum pernah mengalami cahaya begitu terang sebelumnya, dan terguling bingung. Saat membuka matanya, Hajime nyaris tidak bisa melihat siluetnya di kegelapan.

Dia menembak tanpa penundaan. Pelurunya menemukan bekasnya, merobek tengkorak basilisk, menumbuk isinya di dalamnya. Peluru itu lewat dengan bersih melalui bagian belakang kepala basilisk dan dibor jauh ke dalam dinding batu di belakangnya dengan desisan keras. Karena pelurunya berakselerasi elektrik, mereka keluar pada suhu yang sangat tinggi dan membakar semua yang mereka lewati. Itu hanya berkat taur yang tahan terhadap panas sehingga dia bisa menembakkan putaran yang begitu kuat.

Perhatian sekitarnya, Hajime mendekati basilisk dengan hati-hati. Begitu dia memastikan sudah tewas, dia memotong dagingnya dengan cepat dan mundur ke tempat yang aman. Dia hampir tidak bisa memakannya di sana, di mana dia bahkan tidak bisa melihat apa yang ada di sekitarnya. Hajime memutuskan untuk memprioritaskan mengintai lantai baru lebih dulu.

Dia terus berjalan melalui kegelapan. Dia mencari puluhan jam, tapi tidak berhasil menemukan tangga yang mengarah ke bawah. Dia terus mengalahkan musuh dan mengambil batu yang dia temukan di perjalanan, dan tak lama kemudian dia mendapati dirinya sarat dengan lebih banyak hal daripada yang bisa dia bawa dengan mudah. Saat itulah akhirnya dia memutuskan bahwa sudah saatnya dia membuat markas untuk dirinya sendiri.

Dia meletakkan tangannya di dinding terdekat dan mengubahnya. Dindingnya terbuka dengan cukup mudah, dan dia masuk ke lorong yang telah dibuatnya untuk dirinya sendiri. Hajime terus mengubah area sekitarnya sampai dia memiliki ruang sekitar enam tikar tatami. Kemudian, sebelum dia lupa, dia mengambil kristal biru pucat seukuran bola basket dari ranselnya dan memasukkannya ke rongga yang telah diukir olehnya. Tentu saja, dia membawa Divinity Stone bersamanya. Dia juga membawa kontainer untuk menampung Ambrosia yang dia taruh di bawah batu itu.

Karena Hajime tidak mengetahui nama sebenarnya batu itu, lalu dia menyebutnya "batu ramuan" dan Ambrosia itu menumpahkannya dari "ramuan". Meskipun benar ramuan adalah barang penyembuhan standar dalam kebanyakan game, efek Ambrosia jauh melampaui ramuan yang sangat sedikit. Nama yang menghina yang dia pilih hanya menunjukkan betapa sedikit pemikiran yang diberikan Hajime dalam menamainya.

"Sekarang setelah aku selesai, saatnya pesta." Hajime mengambil semua daging yang dikumpulkannya dari wadah batu yang dipasangnya ke ranselnya dengan menggunakan transmutasi. Lalu dia memanggangnya dengan Lightning Field. Menu hari itu terdiri dari daging basilisk panggang, memanggang seluruh burung hantu dengan setengah bulunya yang masih menempel, dan memanggang kucing berkaki enam dengan utuh. Tidak ada bumbu.

"Setidaknya aku punya makanan." Saat dia bekerja melalui makanannya, dia mulai merasakan rasa sakit yang akrab di tubuhnya. Rasa sakit itu membuat tubuhnya diperkuat lagi. Yang berarti monster di sini setidaknya sama kuatnya dengan Claw Bear, jika tidak lebih. Itu masuk akal, karena kombinasi antara sihir khusus dan kegelapan membuat masing-masing musuh cukup sulit dihadapi. Namun, Donner mampu menghancurkan apa pun yang ditimbulkannya, jadi Hajime benar-benar tidak menyadari bahwa itu jauh lebih kuat daripada rekan-rekan mereka di lantai atas.

Dia minum Ambrosia lagi dan mengabaikan rasa sakit saat ia terus makan. Dia telah sangat menderita sejak kehilangan lengannya sehingga tingkat rasa sakit itu sangat sedikit bahkan tidak membuatnya terganggu.

"Mmmf, haah, terima kasih atas makanannya. Sekarang, mari kita lihat bagaimana statistikku berubah..." Hajime mengeluarkan pelat statusnya saat dia mengatakan itu. Statistiknya saat ini adalah sebagai berikut..



Nagumo Hajime Umur: 17 Pria Level: 23

Job: Synergist

Strength: 450

Vitality: 550

Defense: 350

Agility: 550

Magic: 500

Magic Defense: 500

Skill: Transmute [+Ore Appraisal] [+Precision Transmutation] [+Ore Perception] [+Ore Desynthesis] [+Ore Synthesis] — Mana Manipulation — Iron Stomach — Lightning Field — Air Dance [+Aerodynamic] [+Supersonic Step] — Gale Claw — Night Vision — Sense Presence — Petrification Resistance — Language Comprehension



Seperti yang dia duga, statistiknya meningkat secara dramatis. Dan dia telah belajar tiga skill baru. Saat dia melihat ke sekeliling, dia sadar bahwa dia memang bisa melihat sedikit lebih baik di kegelapan.

Pasti efek Night Vision. Ini mungkin bukan skill yang sangat berguna bagi sisa monster di jurang ini, tapi untuk lantai dia berada, itu adalah berkah dewa. Skill baru lainnya sesuai dengan namanya. Meskipun Hajime agak kecewa karena dia mendapatkan Petrification Resistance, dan bukan skill keadaan membatu basilisk sebenarnya. Dia bertanya-tanya mengapa begitu.

"Astaga, sangat keren untuk mendapatkan 'Basilisk's Eye' atau semacamnya..." Hajime meratap kesal.

Begitu selesai makan, Hajime mulai mentransmutasikan persediaan baru untuk dirinya sendiri.

Kerajinan bahkan satu peluru pun mendapat banyak konsentrasi. Pelurunya harus sangat tepat. Agar bisa menggunakan Donner, dia harus mendapatkan ukuran dan bentuknya dengan tepat. Dan dia tidak bisa membuat satu kesalahan pun dalam mengompres ledakan yang ada di dalamnya. Setiap peluru butuh sekitar tiga puluh menit untuk dibuat, tapi Hajime masih bangga dengan skill dalam bidang kerajinan itu. Manusia sungguh makhluk yang menunjukkan jumlah kekuatan yang mengerikan saat mereka putus asa, pikir Hajime, terkesan dengan dirinya sendiri.

Selain itu, meski butuh waktu, pelurunya cukup kuat sehingga dia tidak memiliki alasan untuk mengeluh, dan masing-masingnya dia melatih kemampuan transmutasinya menuju ketinggian baru, jadi itu sama sekali tidak sia-sia.

Berkat pelatihannya, sekarang dia dapat memurnikan mineral atau bijih tidak murni, dan dia pun bisa menguraikan bijih campuran menjadi bagian kompositnya. Dia juga memiliki kekuatan untuk menyatukan bijih untuk menciptakan bijih campuran baru. Skill transmutasi Hajime saat ini setara dengan pandai besi kerajaan terbaik.

Dia melanjutkan pekerjaannya diam-diam. Sejauh ini, dia hanya turun satu level dari titik awalnya, dan dia sama sekali tidak tahu seberapa jauh jurang ini berlanjut. Dia berencana kembali ke pencariannya saat dia selesai melakukan transmutasi. Jika dia ingin pulang, dia tidak bisa membuang waktu untuk bersantai.

Begitu dia melanjutkan pencariannya, Hajime berhenti hanya saat dia harus kembali ke markas dan mengisi persediaannya. Dia tidak tahu berapa lama pencariannya akan dilakukan jika dia membiarkan dirinya beristirahat saat mencari. Berkat Night Vision-nya, dia tidak lagi memiliki masalah dalam melihat kegelapan, dan Sense Presence membiarkannya tahu kapan ada monster dalam radius sepuluh meter. Pengintai lantainya berkembang dengan cepat.

Akhirnya, dia menemukan tangga yang mengarah ke lantai berikutnya. Dia melangkah maju tanpa ragu.

Dasar lantai di bawahnya lengket, seperti tar. Padahal, seluruh lantainya menyerupai rawa besar. Kakinya mudah terjebak di tanah, dan Hajime mengalami kesulitan bergerak. Dia mengerutkan kening saat melihat betapa sulitnya bergerak, lalu melanjutkan memanjat batu yang menonjol. Dari situ ia menggunakan Aerodynamic untuk maju melalui langit.

Saat terus melangkah maju, dia terus menggunakan Ore Perception untuk mencari mineral baru. Di antara yang dia temukan di lantai ini, ada satu catatan khusus.



Flamrock: Mineral hitam mengkilap. Saat dipanaskan, itu meleleh menjadi tar. Itu meleleh pada suhu 50 derajat celcius, dan terbakar pada suhu 100 derajat celcius. Saat terbakar, bisa mencapai suhu hingga 3000 derajat celcius. Panjang yang bisa terbakar bergantung pada jumlah tar.



"...Serius?" Hajime meringis dan mengangkat salah satu kakinya. Saat melakukannya, tar yang telah ia langkahi berkali-kali sejak menginjakkan kaki di lantai ini melengkung keras saat menetes dari sepatunya.

"T-Tidak ada api, mengerti..." Dia meragukan bahwa hal itu akan menyulutnya dengan mudah karena 100 derajat tidak begitu mudah dicapai, namun pada kesempatan sebaliknya, hal itu akan memicu reaksi berantai yang benar-benar membuat lantai ini diliputi api yang lebih panas daripada neraka. Bahkan Ambrosia pun tak bisa menyelamatkannya dari hal itu.

"Itu berarti aku tidak bisa menggunakan railgun atau Lightning Field-ku, yah..." Donner adalah salah satu senjata yang paling kuat. Bahkan tanpa Lightning Field untuk mempercepat pelurunya, kekuatan eksplosif blastrock sendiri masih cukup dahsyat.

Namun, itu hanya sejauh monster normal yang bersangkutan. Misalnya, Traum Soldier bisa dilumat dengan mudah hanya dengan kekuatan blastrock. Behemoth pun pasti akan mengalami kerusakan yang sangat banyak. Namun, monster yang menghuni jurang di dalam ini berbeda. Kaliber mereka sama sekali berbeda daripada monster di lantai atas. Karena itulah Hajime tidak yakin blastrock sendiri akan cukup untuk membunuh mereka. Terlepas dari keadaan sulit ini, Hajime masih menyeringai dengan penuh semangat.

"Jadi bagaimana kalau aku tidak bisa menggunakan Donner? Apa yang harus kulakukan tidak berubah. Aku hanya harus membunuh dan melahap musuhku." Dia terus mendesak, bahkan dengan Lightning Field dan railgun-nya disegel.

Akhirnya, Hajime menemukan dirinya berada di cabang tiga arah. Dia menandai dinding dan mulai berjalan di jalur kiri.

Tapi saat dia melangkah maju... fwoosh!

"Ap—!?" Monster mirip hiu tiba-tiba keluar dari tar, deretan gigi tajam yang tak terhitung jumlahnya terlihat di mulutnya. Ia menggigit, bertujuan untuk mengambil kepala Hajime dalam satu gigitan besar. Dia berhasil membungkuk tepat waktu, tapi sedikit rasa takut masih menabrak tulang belakangnya saat mulut mengerikan itu mendekat beberapa inci dari kepalanya.

Sense Presence tak bisa menangkapnya! Sejak dia mendapatkannya, Hajime selalu menggunakan Sense Presence. Dan skill itu seharusnya bisa merasakan apa pun dalam jarak 10 meter darinya tanpa gagal. Meskipun begitu, dia tidak dapat merasakan hiu itu sampai sebelum hiu itu menyerang.

Setelah gagal menyingkirkan Hajime dengan gigitan pertamanya, hiu itu kembali ke lautan tar dengan percikan.

Sialan, aku tidak tahu di mana hiu itu sama sekali! Dia menggertakkan giginya karena kurangnya informasi. Namun, dia sadar masih berdiri agar bisa terbunuh, jadi dia menggunakan Aerodynamic untuk tetap bergerak dengan cepat.

Seolah-olah telah meramalkan tindakannya, hiu itu melompat tinggi kali ini, menuju padanya.

"Jangan meremehkan aku!" Hajime bergoyang-goyang di udara dan saat menggantung terbalik, dia menembak langsung pada hiu itu. Peluru yang ditembakkan dari moncong Donner terangkat ke depan, sangat menginginkan darah. Dan dengan tujuan sempurna, menembak hiu tepat di punggungnya. Namun...

"Cih! Tak punya cukup kekuatan untuk menembus!" Peluru itu menciptakan sedikit penyok di kulit hiu, dan kemudian, seakan telah menemukan dinding karet, itu memantul. Ternyata kulit hiu itu tahan terhadap serangan fisik.

"Guh!" Dengan gesit ia melompat melewatinya dan kembali ke lautan tar. Lalu, dengan kelincahan yang sama, hiu itu mengarah ke titik pendaratan Hajime, melompat ke arahnya sekali lagi setelah dia menyelesaikan jungkir baliknya.

Dia berhasil memelintir tubuhnya pada saat terakhir, menghindari terbelah dua, tapi hiu itu masih berhasil menelan sepotong kecil daging dari sisinya. Dampaknya menyebabkan Hajime jatuh ke lautan tar. Seluruh tubuhnya tertutup cairan lengket hitam, tapi dengan cepat dia melompat bangkit dan melompat ke udara. Sesaat kemudian, rahang hiu itu terbuka di tempat Hajime baru saja terbaring, lalu ditutup dengan sekejap.

Keringat dingin mengalir di punggung Hajime saat dia menahan diri di udara dengan menggunakan Aerodynamic secara berurutan. Tapi senyumnya yang tak kenal takut tak pernah meninggalkan wajahnya, meski betapa mudahnya dia terpojok.

"Ayo!"Dia menahan diri dengan Aerodynamic, selalu berpindah dari satu tempat ke tempat lain, sementara dia menunggu hiu itu menyerang lagi.

Kekuatan konsentrasi, yang telah diasah selama berminggu-minggu dengan transmutasi tanpa henti, melayaninya dengan baik di sini. Saat dia memusatkan perhatian, lingkungannya perlahan masuk ke pandangan yang lebih jelas, dan dia pun bisa melihat warna-warnanya.

Jadi bagaimana kalau aku tidak dapat menemukannya dengan Sense Presence? Pertama-tama, aku menangani diriku baik-baik saja bahkan ketika aku tidak memilikinya. Meski aku tidak dapat melihat di mana tempatnya, ia pasti menunjukkan dirinya saat serangan itu terjadi. Berfokus, Hajime pun bergerak untuk melompat ke udara sekali lagi, tapi saat melakukannya, pijakannya menjadi tidak stabil dan dia kehilangan keseimbangan saat dia melompat. Hiu bukanlah makhluk yang membiarkan kesempatan itu berlalu. Ia melompat keluar dari belakang Hajime, tepat di tempat yang buta itu berada.

"Yah, aku senang kau begitu simpatik!" Keseimbangan yang seharusnya gagal tiba-tiba pulih, dan dia melompat ke samping, menghindari serangan hiu itu. Pada saat yang sama, dia mengayunkan tangan kanannya, dengan Donner masih dipegang erat menuju hiu itu.

Sebuah luka besar muncul di sisi hiu, dan darah disemprotkan ke mana-mana saat jatuh kembali ke dalam tar. Hiu itu menggelepar di dalam tar, tersengal kesakitan.

Hajime sengaja berpura-pura kehilangan keseimbangan, untuk memancing hiu itu menyerang dari jarak dekat. Kemudian dia telah membungkus sihir khusus Claw Bear, Gale Claw, di sekitar Donner saat dia mengayunkannya.

Hajime menukik ke hiu yang mengibas dan mengayunkan Donner ke atas kepalanya. Gale Claw memecahkan kepalanya dengan rapi menjadi dua. Meski hanya memiliki satu cakar bukan tiga, ketajamannya tak tertandingi. Itu adalah skill sempurna untuk pertarungan jarak dekat.

"Nah, waktunya untuk mencari tahu mengapa aku tidak bisa merasakan kehadiranmu." Hajime menjilat bibirnya dengan gaya pemangsa saat dia mengatakannya.

Ia menyimpan daging ikan hiu di tasnya, lalu terus mencari. Dia menemukan pintu keluar ke lantai berikutnya tidak lama lagi, dan turun ke level di bawahnya.



Nagumo Hajime Umur: 17 Pria Level: 24

Job: Synergist

Strength: 450

Vitality: 550

Defense: 400

Agility: 550

Magic: 500

Magic Defense: 500

Skill: Transmute [+Ore Appraisal] [+Precision Transmutation] [+Ore Perception] [+Ore Desynthesis] [+Ore Synthesis] — Mana Manipulation — Iron Stomach — Lightning Field — Air Dance [+Aerodynamic] [+Supersonic Step] — Gale Claw — Night Vision — Sense Presence — Hide Presence — Petrification Resistance — Language Comprehension



Hajime terus menaklukkan labirin.

Dia turun dari lantai demi lantai, sampai dia menuruni 50 lantai lagi yang melewati Tar Shark. Dia telah kehilangan semua kekurangan waktu di dungeon, dan tidak memiliki dugaan berapa hari telah berlalu. Meski masih butuh waktu, jelas dia maju melalui labirin dengan kecepatan yang sangat cepat.

Sementara maju, dia memiliki banyak pertempuran dengan kematian dan harus melawan segala jenis monster yang luar biasa kuat.

Di antara mereka ada kodok berwarna pelangi besar yang bisa meludah racun dan ngengat raksasa yang, anehnya, terlihat sangat mirip Butterfree. Katak yang ditemuinya di lantai memiliki kabut beracun samar menyebar ke seluruh penjurunya, dan ngengat itu memiliki kemampuan untuk menyebarkan sisiknya ke udara. Sisik yang melumpuhkan apa pun yang mereka sentuh. Seandainya bukan karena Ambrosia yang terus-menerus diminumnya, Hajime pasti sudah berkali-kali mati di labirin.

Racun yang diludahkan oleh kodok tersebut telah menyerang sistem sarafnya dan melukai hampir seburuk pertama kalinya dia memakan daging monster. Itu hanya botol Ambrosia kecil yang ia simpan menempel pada gigi belakangnya yang telah menyelamatkannya. Botol yang terpasang di sana dibuat dari batu lemah yang mudah pecah dengan satu gigitan. Dia selalu bersyukur bahwa dia telah mempersiapkannya sebagai upaya terakhir untuk situasi darurat.

Tentu saja dia memakan ngengat dan kodok itu. Ada beberapa syarat untuk memakan ngengat itu, tapi dia mengingatkan dirinya sendiri untuk membuatnya lebih kuat, yang membantunya mengatasi makanan itu. Hajime ingat bahwa dia merasa jengkel saat mengetahui bahwa sebenarnya kodok itu terasa lebih enak daripada monster lainnya sejauh ini.

Dan meskipun dia jauh di bawah tanah, dia pun telah melewati lantai yang menyerupai Hutan Amazon. Udara sangat lembap dan udara menggantung di sekelilingnya. Itu adalah lantai terburuk yang pernah dilaluinya. Monster yang dia hadapi di lantai itu adalah kelabang raksasa dan pohon-pohon yang hidup.

Sambil mengeras seperti kebanyakan makhluk, Hajime pun telah benar-benar merinding saat seekor kelabang raksasa turun dari dahan pohon yang tinggi. Itu adalah pemandangan paling menjijikkan yang pernah dia lihat. Dan kelabang itu telah memecah dirinya menjadi berbagai bagian untuk menyerangnya juga. Apa yang dia pikirkan hanya satu musuh yang tiba-tiba terbagi menjadi tiga puluh, seperti pasukan kecoak yang keluar dari dapur yang sangat menjijikkan.

Hajime telah menembak Donner secepat mungkin untuk menghancurkan mereka, tapi sayangnya sudah terlalu banyak. Karena mengisi ulang akan memakan waktu terlalu lama, dia berhenti untuk membantai mereka dengan Gale Claw-nya. Tapi itu pun tidak cukup untuk mengeluarkan semuanya, jadi dia harus menendang, yang bukan keahliannya. Ketika pertempuran itu akhirnya selesai, Hajime telah bersumpah pada dirinya sendiri bahwa dia akan berusaha meningkatkan waktu isi ulang dan keterampilan menendang. Dia bosan bermandikan dengan darah ungu dan menjijikkan.

Monster pohon di lantai itu pada dasarnya adalah Treant yang pernah dilihatnya di RPG. Mereka menggunakan akarnya untuk menyerang dari bawah tanah, sementara juga cabang mereka meliuk-liuk seperti cambuk.

Meskipun kekuatan asli Treant palsu itu tidak terletak pada skill sederhana semacam itu. saat mereka dalam masalah, mereka akan mulai menggelengkan kepala dengan liar, melemparkan buah merah ke musuh mereka. Buah yang mereka lempar tidak sakit, dan hanya untuk mengujinya, Hajime telah mencoba menyantapnya. Kalau sudah, dia sudah berdiri di tempat selama hampir satu jam. Buah itu tidak mengandung racun. Padahal, rasanya sudah terasa nikmat. Rasanya manis dan menyegarkan, seperti semangka. Meskipun ada harapan, itu tidak seperti apel.

Kenyataan bahwa lantai itu adalah lantai paling tidak menyenangkan yang pernah ia temui namun benar-benar lenyap dari kepala Hajime. Tekadnya untuk menaklukkan labirin pun sementara meninggalkan pikirannya. Ini adalah pertama kalinya dia makan sesuatu selain dari daging monster dalam beberapa bulan. Matanya menjadi seorang pemburu, dan dia menghabiskan banyak waktu untuk memburu Treant palsu itu. Pada saat keinginan untuk buah mereka akhirnya telah terisi, Treant telah diburu sampai mendekati kepunahan.

Jadi, dia terus melangkah melewati lantai sampai dia melewati 50 sebelum dia mengetahuinya. Dan masih ada jalur labirin ke bawah tanpa henti. Sebagai catatan, statistik Hajime saat ini terlihat seperti ini.



Nagumo Hajime Umur: 17 Pria Level: 24

Job: Synergist

Strength: 880

Vitality: 970

Defense: 860

Agility: 1040

Magic: 760

Magic Defense: 760

Skill: Transmute [+Ore Appraisal] [+Precision Transmutation] [+Ore Perception] [+Ore Desynthesis] [+Ore Synthesis] [+Duplicate Transmutation] — Mana Manipulation — Iron Stomach — Lightning Field — Air Dance [+Aerodynamic] [+Supersonic Step] [+Steel Legs] — Gale Claw — Night Vision — Farsight — Sense Presence — Detect Magic — Hide Presence — Poison Resistance — Paralysis Resistance — Petrification Resistance — Language Comprehension



Dia menghabiskan beberapa waktu di markas yang telah dibuatnya untuk lantai ini, yang kelima puluh sejak Tar Shark, melatih skill menembak, menendang, dan transmutasi. Dia sudah menemukan tangga menuju ke lantai berikutnya, tapi ada lokasi di lantai ini yang tampaknya sangat berbeda. Suasana yang tak menyenangkan tampak menyelimuti ruang di sekitarnya.

Di ujung salah satu lorong samping ada sebuah ruangan yang berisi satu set pintu ganda megah, masing-masing setinggi tiga meter. Di setiap sisi pintu ada patung cyclops yang tenggelam jauh ke dalam relung dinding.

Ketika dia mencoba masuk ke ruangan itu, Hajime merasa kedinginan tergeletak di tulang punggungnya, dan telah mundur dengan tergesa-gesa, memutuskan ruangan itu berbahaya. Tentu saja, mundur itu hanya sementara. Dia akan kembali mempersiapkan diri, dan tidak berniat melewati ruangan itu. Lagi pula, itu adalah hal pertama yang dia alami di 50 lantai terakhir ini yang "berbeda." Tidak mungkin dia tidak memeriksanya.

Dia dipenuhi dengan harapan dan keraguan saat memikirkan pintu. Namun, begitu dia membukanya, dia tahu semacam bencana sudah ditunggu. Tetap saja, ini juga merupakan kesempatan untuk memicu angin perubahan di jurang yang tak henti-hentinya ini.

"Ini seperti Kotak Pandora... sekarang, aku ingin tahu harapan seperti apa yang menantiku saat aku membukanya?" Dia berlari melalui kemampuan, senjatanya, dan skill-nya secara mental. Dia memeriksa masing-masingnya, memastikan dia dalam kondisi puncak.

Ketika semua persiapannya selesai, Hajime perlahan menarik Donner dari sarungnya, lalu menempelkannya ke dahinya secara perlahan saat dia memejamkan mata. Dia sudah memperkuat tekadnya sejak lama, tapi tidak ada salahnya menghabiskan beberapa menit untuk melapisinya lagi. Hajime mencari jauh ke dalam dirinya sendiri, memberi suara pada keinginan tersayangnya sekali lagi.

"Aku ingin bertahan dan berhasil kembali ke rumah. Kembali ke rumah... ke Jepang. Apa pun yang menghalangi tujuan itu adalah musuhku. Dan musuh harus... dibunuh!" Dia membuka matanya, dan dengan senyum tak kenal takut yang selalu ada saat ini, mengarah pada hal yang tidak diketahui.

Langkah Hajime semakin mantap saat ia berusaha memasuki ruangan dengan pintu ganda. Dia berhasil sampai ke pintu tanpa bertemu siapa pun.

Setelah melihat lebih dekat, Hajime menyadari bahwa pengerjaan pintu itu bahkan lebih mengesankan daripada yang dipikirkan awalnya. Dan ada lingkaran sihir yang diukir di sebuah lubang kecil di masing-masing.

"Hah? Itu aneh. Aku belajar sedikit di kastil... tapi aku masih belum mengenali tulisan ini." Kembali saat dia masih diejek sebagai tidak berharga, Hajime telah menghabiskan seluruh waktunya untuk mengkompensasi kurangnya kemampuan tempurnya. Tentu saja, dia tidak punya cukup waktu untuk mempelajari segala hal yang perlu diketahui tentang dunia ini, tapi tetap saja dia tidak menyadari satu simbol pun di lingkarang tersebut.

"Apa itu berarti mantra ini benar-benar tua?" Hajime merenung di atas lingkaran sihir saat dia menyelidiki pintu, tapi dia tidak dapat menemukan catatan apa pun. Penempatan lingkaran yang mencolok itu hanya meneriaki "jebakan" pada Hajime, tapi dia tidak memiliki cukup pengetahuan untuk mendapatkan petunjuk dari penyelidikannya.

"Kurasa satu-satunya pilihanku adalah mentransmutasi seperti biasa." Dia sudah mencoba mendorong dan menarik pintu, tapi tidak beranjak. Jadi, dia beralih pada skill transmutasi yang terpercaya. Dia meletakkan tangan kanannya di permukaan pintu dan mulai melakukan transmutasi.

Tapi saat dia mulai menuangkan mana ke tangannya... zap!

"Uwaah!?" Secercah kilat merah mengalir di pintu, meledakkan tangan Hajime. Sulur asap naik dari tangannya. Keparat, ia minum Ambrosia untuk menyembuhkan dirinya sendiri. Sesaat kemudian, dia mendengar raungan yang dalam.

"Uoooooooooooooooh!!!" Itu bergema di seluruh ruangan.

Hajime mundur dari pintu dan menurunkan dirinya sampai meringkuk dengan tangannya di atas sarungnya, siap untuk menarik beberapa saat. Sambil menunggu ia mendengar suara sesuatu yang bergerak bercampur dengan deru.

"Wow, sungguh klise." Hajime tersenyum tajam saat melihat kedua patung cyclops itu tiba-tiba muncul dan mulai menghancurkan tembok yang menahannya. Kulit mereka yang membatu dengan cepat mendapatkan kembali warnanya, berubah dari abu-abu menjadi hijau tua.

Cyclops sesuai dengan deskripsi fantasi untuk mereka menjadi T. Masing-masing memegang pedang hampir empat meter yang mereka tarik dari dewa entah di mana. Saat ini, mereka berjuang untuk membebaskan bagian bawah mereka yang masih terkubur, bertekad untuk menyingkirkan penyusup yang tidak diinginkan itu.

Hajime menembak Donner langsung ke mata cyclops itu dengan tepat. Dengan bunyi ganas, peluru taur yang dipercepat secara elektrik menembus mata, membuat daging cincang keluar dari otaknya, dan menumbuk dinding di belakangnya saat keluar dari belakang kepalanya.

Cyclops di sebelah kiri menatap kosong pada rekan yang sekarang sudah tewas. Di sisi lain, makhluk yang telah tewas beberapa detik sebelum ambruk ke depan, membuat seluruh ruangan bergetar saat sosok besarnya menabrak tanah, menumbuhkan debu besar.

"Maaf, tapi aku bukan orang yang cukup baik untuk menunggumu membebaskan diri." Cyclops yang sudah tewas tidak melihat kedatangan itu, lebih dari satu cara. Bagi Hajime, yang bertahan melalui perjuangan hidup dan mati yang tak terhitung jumlahnya, itu hanyalah tindakan alami yang harus dilakukan. Namun... dia masih merasa sedikit kasihan pada cyclops.

Mungkin bukan hanya penjaga yang rendah hati yang telah dimeteraikan dan bertugas melindungi pintu. Pasti sudah menghabiskan kekekalan untuk menunggu seseorang, siapa pun, untuk lewat.

Kemudian akhirnya, seseorang yang cukup mampu bertahan begitu lama di jurang dan ingin menggali lebih dalam lagi telah muncul sebelumnya. Ini sangat mungkin dia(?) Sudah sangat senang akhirnya punya tujuan. Tapi kemudian, sebelum dia bisa mulai bertarung, lawannya menghancurkan matanya yang berharga dan membunuhnya seketika. Jika itu tidak menyedihkan, maka aku tidak tahu apa itu.

Cyclops yang tersisa memiliki ekspresi berdarah di wajahnya saat berbalik untuk melihat Hajime. Meski tidak berbicara, wajahnya jelas berteriak, "Beraninya kau, dasar brengsek!"

Hajime menatap cyclops yang tersisa, sama sekali tidak bergerak saat dia melihat tatapannya. Ia bertindak hati-hati karena senjata yang tidak dikenalnya dan berjongkok rendah ke tanah, siap untuk menghindar ke segala arah, karena ia melotot kepadanya. Sepuluh detik berlalu, lalu dua puluh... akhirnya, ia menjadi bosan dengan kontes yang menatap dan dengan raungan yang memekakkan telinga, cyclops yang tersisa menyerang Hajime.

Tapi sebelum ia bahkan melangkah lima langkah, ia tertancap ke tanah.

Begitu tiba di depan, semua kekuatan telah terkuras dari anggota badannya, dan itu terus berlanjut sampai ke tanah. Bingung, cyclops mencoba bangkit kembali, tapi ia mampu melakukan sedikit lebih banyak daripada mengibas tak berdaya di tanah.

Ia meraung, tidak bisa memahami apa yang baru saja terjadi, sementara Hajime menghampirinya secara perlahan. Langkahnya yang bergema seperti hitung mundur menjelang kematian cyclops. Dia berhenti beberapa inci dari wajahnya, dan menempelkan pistolnya ke kepalanya. Lalu, tanpa ragu sedikit pun, dia menarik pelatuknya.

Bang! Suara tembakan bergema di seluruh ruangan untuk kedua kalinya.

Namun, sesuatu yang tidak terduga terjadi saat itu juga.Tubuh cyclops bersinar sebentar, setelah itu kulitnya menebas peluru yang seharusnya bisa membunuhnya.

"Hmm?" Hajime menduga itu karena sihir khususnya. Dari apa yang bisa dia katakan, ia sementara memberi cyclops dorongan pertahanan yang besar. Meski masih tertutup di tanah, cyclops menyeringai menghina dia.

Tanpa takut, ia menarik senjatanya dan mengarahkan tendangan ke kepala cyclops. Berkat Steel Legs skill-nya, tendangan Hajime sama kuatnya dengan Kickmaster Rabbit. Kakinya menelusuri busur yang rapi di udara sebelum membantingnya ke dalam cyclops dan membalikkannya di atas perutnya. Lalu dia menekan Donner ke matanya.

Meski tidak yakin, tampaknya cyclops itu panik. Meski begitu, dia tidak mengindahkannya dan menarik pelatuknya tanpa ampun. Seperti yang dia duga, pengerasan tubuh tidak meluas ke matanya, dan cyclops kedua otaknya meledak seperti yang pertama.

"Hmm, butuh waktu sekitar dua puluh detik kali ini. Itu lebih lambat dari biasanya... apakah karena badannya lebih besar?" Hajime bergumam pada dirinya sendiri, menganalisis hasil eksperimennya.

Kenapa cyclops itu tiba-tiba ambruk tadi? Itu berkat kekuatan granat setrumnya. Dia telah membuatnya menggunakan sisik yang dia hasilkan dari Butterfree. Dengan memanfaatkan ledakan kecil yang terkontrol, dia bisa menyebarkan sisik di seluruh ruangan, melumpuhkan semua yang ada di dalamnya. Begitu cyclops di sebelah kiri terganggu oleh kematian rekannya, Hajime telah melemparkannya ke udara.

"Baiklah, terserah. Kurasa aku akan memanen dagingnya nanti..." Saat dia melirik ke pintu, sebuah ide muncul di dalam benaknya.

Dia menggunakan Gale Claw untuk memotong cyclops dan mengekstrak kristal mana mereka. Mengabaikan fakta bahwa mereka meneteskan darah, dia membawa kristal tempel dua lapis ke pintu ganda dan menempatkannya di dua lekuk.

Cocok sekali. Setelah penundaan singkat, mereka mulai menuangkan titisan ke mana-mana di lingkaran sihir. Terdengar sesuatu yang bergema di kejauhan dan cahaya mulai memudar. Mana mulai menyebar melalui ruangan pada saat bersamaan, membuat dinding disekitarnya bercahaya terang. Ruangan itu tiba-tiba terisi cahaya lebih terang daripada yang telah lama dilihat Hajime.

Dia mengedipkan mata pada kecerahan yang tiba-tiba, lalu membuka pintu, dengan jelas mencari perangkap.

Ruangan di sisi lain pintu itu gelap gulita, tanpa satu pun sumber cahaya yang bisa ditemukan. Namun, kombinasi Night Vision-nya dan cahaya yang tumpah dari ruangan di luar sudah cukup baginya untuk melihat sekelilingnya dengan samar-samar.

Bagian dalam ruangan terdiri dari zat mirip marmer yang sama seperti yang dulu dilihat Hajime di katedral gereja. Dua baris pilar tebal, diberi jarak secara berkala, diperpanjang sampai ke ujung ruangan. Di tengah ruangan itu berdiri sebongkah batu batu yang besar. Permukaannya mengilap, dan bersinar dari cahaya yang dipantulkan masuk dari ruangan di belakang.

Hajime melihat dekat kubus itu, melihat ada sesuatu yang bersinar menyembul keluar dari bagian tengah wajah depannya. Tampak seakan tumbuh dari batu.

Berusaha melihat lebih dekat, dia membuka pintu lebar-lebar, dan mencari sesuatu untuk menahannya. Dia tidak ingin membuat kesalahan film horor klasik dan masuk hanya untuk menemukan pintu tertutup di belakangnya.

Namun, sebelum dia bisa memperbaikinya, apa pun yang ada di tengah kubus diaduk.

"...Siapa di sana?" Dia mendengar suara wanita yang lemah dan serak. Kaget, Hajime menoleh ke tengah ruangan lagi. "Sesuatu" yang dilihatnya sebelumnya sedikit menggeliat. Cahaya yang mengalir masuk dari ruangan lain mengungkapkan bahwa memang ada sesuatu.

"O... orang?" Sesuatu yang tumbuh dari batu memang orang.

Gadis itu dikuburkan di batu dari leher ke bawah, dan rambutnya yang berambut pirang keemasan berjuntai lemas di depan wajahnya, mirip hantu dari film horor terkenal tertentu. Mata merah seperti bulan darah mengintip dari antara celah di rambutnya. Dia tampak agak muda. Meski begitu, meski penampilannya yang kurus kering dan rambutnya menutupi bagian wajahnya yang lebih baik, masih jelas bahwa dia cantik sekali.

Hajime menegang karena terkejut; Dia tidak mengira akan bertemu orang lain di labirin yang begitu dalam itu. Sepertinya gadis itu sama terkejut melihatnya juga, saat dia menatapnya dengan kaget. Setelah beberapa saat terdiam, dia menarik napas dalam-dalam untuk menenangkan diri, dan kemudian berkata dengan tegas...

"Maaf. Aku akan pergi sekarang juga." Dia akan pergi dan menutup pintu lagi. Tapi sebelum dia sempat, gadis bermata merah berambut pirang itu buru-buru memanggilnya sekali lagi. Suaranya serak dan lemah, kemungkinan besar sudah bertahun-tahun tidak digunakan, tapi keputusasaan di dalamnya jelas.

"T-Tunggu...! Kumohon...! Tolong aku..."

"Tidak mau." Hajime membalas singkat, lalu mengembalikan perhatiannya ke pintu. Jawaban yang benar-benar tak berperasaan.

"Ke-Kenapa... tolong... aku akan melakukan apa saja, jadi..." Dia benar-benar putus asa. Meskipun dia hampir tidak bisa menggerakkan lehernya, dia masih mengangkat wajahnya untuk melihat Hajime.

Tapi saat itu, Hajime hanya memberikan jawaban jengkel.

"Kau tahu, aku sungguh ragu akan menjadi ide bagus untuk membebaskan seseorang yang sudah pasti disegel di jurang yang paling dalam. Itu hanya menimbulkan masalah. Sejauh yang kutahu tidak ada apa-apa selain segel di sini... dan sepertinya tidak akan membantu pelarianku sama sekali, jadi..." Itu adalah argumen yang adil.

Tapi, hanya sedikit orang yang tidak memiliki simpati sehingga mereka bisa mengabaikan permintaan seorang gadis yang meminta bantuan dengan mudah. Sudah jelas bahwa Hajime lama dan baik sudah lama tewas.

Meskipun dia menolaknya dengan terus terang, gadis itu terus minta tolong.

"Tidak! Uhuk... a-aku bukan orang jahat...! Kumohon tunggu! Aku..." Dia terus menarik pintu ganda tertutup, tapi sesaat sebelum dia menutupnya sepenuhnya, dia menggumamkan giginya. Seandainya dia sedikit lebih cepat, dia tidak perlu mendengar kata-kata terakhir miliknya itu.

"Aku dikhianati!" Dia mendengar, melalui celah kecil pintu yang masih terbuka itu.

Pintu berderit berhenti. Sepotong kecil cahaya menyinari kegelapan di dalamnya. Sepuluh detik berlalu, lalu dua puluh. Akhirnya, pintu mulai terbuka sekali lagi. Berdiri di belakangnya adalah Hajime, cemberut, sedih pada situasi tersebut.

Tidak peduli apa yang dia katakan, dia tidak berencana untuk membantunya. Menurutnya pasti ada alasan bagus mengapa seseorang disegel di sini, jauh di bawah cahaya matahari. Dan tidak ada bukti bahwa dia juga tidak berbahaya. Sebenarnya, kemungkinan besar dia hanyalah makhluk jahat yang mencoba menipunya untuk melepaskannya. Dia seharusnya baru saja meninggalkannya.

Astaga, apa yang kulakukan? Hajime menghela napas sendiri saat pikiran itu terlintas di benaknya.

"Aku dikhianati!" — Untuk berpikir kata-kata itu akan menggetarkan hatinya, hati yang dia pikir sudah lama dikuburkannya. Dia pikir dia sudah melupakan teman sekelasnya yang melempar bola api ke arahnya. Dia pikir dia sudah membuang perasaan remeh seperti kebencian dan simpati. Agar bisa bertahan di dalam dunia yang kejam ini, dia harus melakukannya.

Tapi fakta bahwa kata-kata gadis itu telah mengguncangnya sedemikian dalam berarti dia belum benar-benar mengubur dirinya yang dulu. Cukup lama, Hajime yang baik masih hidup sehingga dia bisa bersimpati dengan keadaan gadis ini, yang sangat mirip dengan keadaannya sendiri.

Dia menggaruk kepalanya dengan tidak nyaman dan berjalan mendekati gadis itu. Tentu saja, dia tetap waspada.

"Kau bilang kau dikhianati? Tapi itu masih belum menjelaskan kenapa kau terjebak di sini. Kalau kau benar-benar dikhianati, bagaimana mereka bisa menahanmu di batu ini?" Gadis itu tampak terkejut karena Hajime benar-benar kembali.

Dia menatap Hajime dengan tajam melalui kunci emasnya yang kotor, mata merahnya berkilau di kegelapan. Dia mulai tidak sabar untuk terus diam.

"Hei, apa kau dengar? Kalau kau tidak ingin bicara, maka aku akan langsung kembali sekarang," katanya dengan kasar dan berbalik. Gadis itu kembali sadar dan mulai bicara.

"Aku adalah salah satu vampir asli dan atavistik... karena kekuatan bawaanku yang luar biasa... aku bekerja keras demi negara dan bangsaku. Tapi kemudian... suatu hari... semua pengikutku... bilang aku tidak dibutuhkan lagi... pamanku... bilang bahwa dia akan menjadi raja di tempatku... aku... baik-baik saja dengan itu... tapi karena aku memiliki begitu banyak kekuatan, semua orang takut padaku, mereka mengira aku berbahaya... mereka tidak bisa membunuhku... jadi mereka memutuskan untuk menyegelku di sini sebagai gantinya... itulah sebabnya..."

Dia bicara terbata-bata sambil putus asa, tenggorokannya yang kering menjadi sulit bicara. Hajime menghela napas saat mendengar kisahnya. Dia pasti telah mengalami nasib yang kejam. Namun, selama ceritanya, ia mendengar beberapa hal yang menggusari dirinya. Dia merasakan perasaan rumit yang tak bisa dijelaskan dengan baik di dalam dirinya, jadi dia menanyakan hal berikut:

"Jadi, apakah itu berarti kau adalah semacam keluarga raja?" Gadis itu mengangguk marah pada kata-katanya.

"Apa maksudmu mereka tidak bisa membunuhmu?"

"...Aku sembuh secara otomatis. Tidak peduli seperti apa luka itu, itu hanya akan sembuh dengan sendirinya. Meskipun kau memotong kepalaku, aku akan segera beregenerasi."

"Ke-Kemampuan itu... jadi, itulah kekuatan yang ditakutkan semua orang?"

"Itu juga, tapi... yang terpenting adalah aku bisa mengendalikan mana... langsung, tanpa lingkaran sihir."

Hajime mengangguk dan menjawab dengan sederhana, "Begitu."

Setelah mengonsumsi daging monster, dia telah mampu memanipulasi dimana pun juga. Dia tidak membutuhkan rapalan atau lingkaran sihir untuk meningkatkan tubuhnya, atau menggunakan sihir khusus yang dia dapatkan. Sama dengan skill transmutasinya.

Namun, Hajime tidak memiliki afinitas sihir, jadi meski dia bisa memanipulasi mana-nya secara langsung dia masih membutuhkan lingkaran sihir besar untuk benar-benar melemparkan apa pun, yang berarti dia tidak dapat menggunakannya untuk banyak hal secara efektif.

Tapi dengan afinitas magis gadis ini, bisa langsung memanipulasi mana yang berubah menjadi aset yang sangat berkuasa. Karena sementara orang lain harus membuang waktu untuk menyiapkan lingkaran dan merapalkan mantra mereka, bisa saja dia melepaskan sihir seperti bukan urusan siapa pun. Terus terang saja, tidak akan banyak bertarung jika dia memilih untuk membawa seseorang. Dan untuk melengkapi semuanya, dia abadi. Mungkin itu tidak sempurna, dan kemungkinan besar ada cara untuk benar-benar mengatasinya, tapi meski begitu, itu adalah skill tingkat curang yang jauh melebihi skill pahlawan.

"...Tolong selamatkan aku..." Dia memohon dengan lembut saat dia melihat Hajime tenggelam di dalam pikirannya.

"Hmm..." Dia menatap tanpa ekspresi ke arahnya. Dia menatap ke kanan. Mereka menghabiskan apa yang terasa seperti keabadian selama saling menatap. Akhirnya, Hajime menggaruk kepalanya dengan canggung dan menarik napas panjang. Dia kemudian meletakkan tangannya di atas kubus sambil memegangi gadis itu.

"Ah." Matanya terbelalak saat menyadari apa yang sedang dilakukannya. Hajime mengabaikannya dan mulai melakukan transmutasi.

Mana-nya, yang telah berubah menjadi merah tua, atau lebih mirip crimson tua sejak menelan serigala, mulai mengalir ke lengannya.

Namun, kubus yang dia coba transmutasi tetap tidak berubah, seolah-olah itu menolak kekuatan mana. Sama seperti batuan dasar yang terbentang di antara setiap lantai labirin. Namun, tidak seperti itu, bukan berarti sihirnya benar-benar ditiadakan. Sedikit demi sedikit, kekuatan Hajime mulai merembes ke dalam kubus.

"Guh, ini sulit... tapi aku sudah tidak lemah lagi!" Dia menuangkan lebih banyak mana ke dalam mantranya. Mana itu cukup mengambil enam ayat rapalan, apakah dia tidak dapat memanipulasinya dengan bebas. Akhirnya, ia merasa sihir mulai berlaku. Volume yang luar biasa dari mana warna crimson terang menyilaukan, menerangi seluruh ruangan dengan warna merah menyala.

Namun Hajime terus menuangkan mana ke lengannya. Tujuh ayat, lalu delapan. Bagian dari batu yang membungkus gadis itu mulai bergetar pada saat itu.

"Aku belum selesai!" Dia mendorong lebih keras lagi, menuangkan mana kesembilan ke dalam batu. Pada saat itu ia telah membakar cukup mana untuk melemparkan beberapa mantra paling maju yang ada dan masih memiliki beberapa tersisa. Gadis itu menatapnya tajam saat mana-nya tumbuh lebih cerah dan cerah, bertekad untuk tidak melewatkan satu momen pun.

Keringat dingin menetes ke punggungnya saat ia terus melakukan itu. Ini adalah pertama kalinya Hajime mencoba melontarkan mantra skala besar seperti itu. Jika dia kehilangan fokus sesaat, jumlah besar dari mana yang dia pegang akan mengamuk. Tapi setelah semua itu, kubus menolak untuk bergerak. Putus asa, dia melemparkan semua yang dia miliki ke dalam mantra.

Hajime tidak yakin mengapa dia melakukan sejauh ini untuk seorang gadis yang baru saja dia temui.

Tapi untuk suatu alasan, dia tidak bisa meninggalkannya sendirian. Meskipun dia telah bersumpah pada dirinya sendiri untuk menghilangkan semua rintangan di jalannya dan untuk hidup hanya demi tujuannya, dia masih terus melakukan transmutasi. Astaga, kenapa aku melakukan ini? Dia menasihati tindakannya secara mental, tapi kemudian dia beralasan bahwa setiap orang kadang-kadang membuat pengecualian dan berpikir keras kepala, aku memutuskan untuk melakukan ini, jadi tidak mungkin aku berhenti di tengah jalan!

Dia membakar begitu banyak dimana seluruh tubuhnya bersinar crimson. Dia menggunakan setiap tetes terakhir mana hanya untuk membebaskannya. Dengan daya tahan yang mengejutkan dirinya sendiri, dia terus mentransmutasikan dengan segenap semangat yang dia miliki. Akhirnya, bagian dari kubus yang menjebak gadis itu mulai meleleh seperti mentega panas dan mengucur ke tanah, melepaskannya dari penjara batu secara perlahan.

Saat batu itu perlahan jatuh, payudaranya yang sedang terlihat sepenuhnya. Berikutnya muncul pinggangnya, lalu tangannya, pahanya, dan akhirnya kubus itu meleleh seluruhnya dan dia bebas. Tubuhnya yang benar-benar telanjang jelas kurus kering, tapi masih memiliki daya tarik yang memikat. Dia merosot ke tanah dengan timbunan habis segera setelah tubuhnya terbebas sepenuhnya. Sepertinya dia tidak cukup kuat untuk berdiri.

Hajime duduk di depannya. Dia terengah-engah. Menggunakan seluruh kolam mana sampai telah amat sangat melelahkan dia.


Dengan tangan gemetar dia mencoba mengeluarkan botol Ambrosia, tapi sebelum ia membiarkan gadis itu meletakkan tangannya dan mencengkeramnya. Tangannya yang kecil, ramping, dan rapuh bergetar karena terjalin dengan tangannya sendiri. Dia menatapnya sekilas, dan menyadari bahwa dia menatapnya dengan benar. Meskipun wajahnya tanpa ekspresi, banyak emosi berdiam di dalam mata crimsonnya.

Dengan suara kecil dan gemetar, tapi kuat, gadis itu menyampaikan perasaannya.

"Terima kasih." Hajime tidak yakin bisa mengungkapkan perasaan yang dirasakannya pada ucapan itu. Dia hanya tahu bahwa hati yang menurutnya telah dibuangnya mulai bersinar dengan cahaya samar namun tegas.

Dia duduk di sana dengan tenang, tangan Hajime dengan tangan gadis itu. Dia bertanya-tanya berapa lama dia terjebak di sana, menderita. Sejauh yang diketahui Hajime, para vampir telah punah ratusan tahun yang lalu. Paling tidak, itulah yang telah ditulis dalam buku-buku sejarah yang telah dia baca di perpustakaan kerajaan.

Bahkan saat dia sudah bicara dengannya sebelumnya, wajahnya tetap tanpa ekspresi. Yang berarti setidaknya dia menghabiskan cukup banyak waktu di sel gelap terpencil untuk melupakan bagaimana bicara, dan bagaimana menunjukkan emosi.

Menurut ceritanya, dia telah dikhianati oleh seseorang yang dipercayainya juga. Sungguh mengherankan bahwa dia tidak menjadi gila. Mungkin itu karena faktor penyembuhannya? Tapi kalau memang begitu, itu berarti dia telah disiksa selama berabad-abad dengan kemampuannya sendiri. Tidak mampu tenggelam dalam melepaskan kegilaan.

Kurasa minum ramuannya bisa menunggu, Hajime tersenyum masam saat memikirkan dirinya sendiri, meremas tangan gadis itu kembali seperti semula. Kaget, dia melompat sedikit, dan kemudian menguatkan cengkeramannya sendiri.

"...Siapa namamu?" Bisiknya pada Hajime. Senyumnya menjadi canggung saat dia menyadari bahwa mereka belum saling memberi tahu nama mereka. Dia menjawab dengan cepat, tanpa nada ragu-ragu dalam nada suaranya.

"Hajime. Nagumo Hajime. Bagaimana denganmu?" Dia bergumam "Hajime" untuk dirinya berulang-ulang, seolah mengukirnya ke dalam ingatannya. Setelah selesai mengulanginya, dia membuka mulut untuk menjawab pertanyaannya, sebelum ragu sejenak dan berpikir lebih baik darinya.

"...Berikan aku nama."

"Hah? Kau ingin aku memberimu nama? Jangan bilang kau lupa namamu yang sebenarnya?"

Mengingat berapa lama dia dipenjara di sini, itu bukan tidak mungkin, tapi gadis itu menggeleng pelan.

"Aku tidak butuh nama masa lalu... aku baik-baik saja dengan nama apa pun yang kau berikan padaku, Hajime."

"...Haah, tidak mudah untuk hanya memikirkan sebuah nama..." Alasan dia menginginkan sebuah nama baru mungkin mirip dengan alasan Hajime telah mengembalikan hatinya. Dia ingin membuang dirinya yang dulu dan terlahir kembali. Hajime terpaksa untuk berubah karena rasa sakit dan kelaparan, tapi sepertinya dia ingin terlahir kembali dengan kehendak bebasnya sendiri. Dan langkah pertama menuju transformasi itu adalah mendapatkan nama baru.

Dia menatap penuh harapan ke arah Hajime. Hajime menggaruk pipinya seperti yang dia duga, sebelum akhirnya memberikan gadis itu dengan nama barunya.

"Bagaimana pendapatmu dengan Yue? Aku tidak terlalu pandai dalam hal membuat nama, jadi aku bisa mencoba memikirkan yang lain kalau kau tidak suka."

"Yue...? Yue... Yue..."

"Ya. Dari tempat asalku, itu berarti 'bulan'. Ketika aku pertama kali masuk ke ruangan ini rambut emas dan mata merahmu mengingatkan aku pada bulan, jadi aku hanya... yah, bagaimana menurutmu?" gadis itu mengerjap kaget mendengar ucapannya. Sepertinya dia tidak mengira dia punya alasan untuk mengambil namanya. Dan meski wajahnya tetap tanpa ekspresi seperti biasanya, matanya berkilau karena kebahagiaan.

"...Hmm. Lalu mulai hari ini dan seterusnya, aku akan menjadi Yue. Terima kasih."

"Senang kau menyukainya. Bagaimana pun..."

"Huh?" Saat gadis, sekarang Yue, mengucapkan terima kasih, Hajime melepaskan tangannya dari tangan Yue dan melepaskan mantelnya. Dia mengamatinya dengan kebingungan ringan.

"Ini, pakai ini. Kau tidak bisa berlarian sambil telanjang selamanya."

"Oh..." Secara refleks Yue mengambil mantel yang ditawarkan kepadanya, dan menunduk menatap tubuhnya sendiri. Seperti kata Hajime, dia telanjang bulat. Setiap bagian tubuhnya benar-benar terbuka. Dia tersipu dan menekan mantel itu ke tubuhnya sebelum melihat ke arah Hajime dan berkata,

"Hajime, dasar mesum."

"Uh..." Dia menyadari apa pun yang dia katakan hanya akan memperburuk keadaan, jadi dia memilih untuk tetap diam dengan bijak. Yue mengenakan mantel yang diberikannya dengan senang hati. Karena tingginya 140 sentimeter, itu agak terlalu besar untuknya. Hajime tersenyum saat melihat dia mencoba dan melipat lengan kanannya agar tangannya bisa disodok.

Sementara dia bergumul dengan mantelnya, dia minum beberapa Ambrosia. Dia merasakan kekuatan kembali ke tubuhnya, dan pikirannya mulai bekerja lagi. Dia menggunakan Sense Presence untuk memeriksa sekelilingnya... dan langsung membeku. Ada satu jurang dari monster yang kuat di dalam ruangan bersama mereka.

Dan itu... tepat di atas mereka. Pada saat yang sama ia melihat kehadirannya, monster itu memilih untuk turun dari langit-langit.

Dia berdiri cepat, meraih Yue dengan satu tangan, dan menggunakan Supersonic Step untuk berlari secepat mungkin. Dia melihat ke belakang tepat pada waktunya untuk melihat monster itu jatuh ke tanah di tempat mereka duduk beberapa detik yang lalu.

Monster itu hampir lima meter, dan memiliki empat lengan yang semuanya diakhiri dengan gunting tajam. Monster itu memiliki delapan kaki lebih jauh yang berderak ribut saat melaju kencang. Ia juga memiliki dua ekor, yang masing-masing diakhiri dengan penyengat. Hal yang paling dekat adalah kalajengking. Hajime menduga kedua penyengat itu mengandung racun. Itu jelas jauh lebih kuat dari monster yang dia hadapi sejauh ini. Keringat dingin mulai mengalir di keningnya.

Sense Presences awalnya saat pertama kali memasuki ruangan tidak menemukan apa pun, tapi yang tadi dia gunakan beberapa saat lalu. Yang berarti kalajengking itu pasti masuk ke dalam ruangan setelah dia melepaskan Yue dari segelnya.

Dengan kata lain, ini adalah perangkap terakhir yang dibuat penangkapnya untuk mencegahnya keluar dari selnya. Jika itu adalah perangkap yang dirancang untuk Yue, Hajime bisa melarikan diri jika dia meninggalkannya.

Dia melirik sekilas ke arah gadis yang dipegang di pelukannya. Dia mengabaikan kalajengking itu dan hanya memandang Hajime. Matanya adalah lautan yang tenang, tidak menunjukkan apa-apa selain tekad untuk menerima takdirnya. Mereka bicara lebih banyak daripada kata-kata yang bisa dilakukan. Yue telah memutuskan untuk menempatkan hidupnya di tangan Hajime.

Saat melihat mata itu, bibir Hajime meringkuk ke seringai tanpa rasa takut yang biasa secara alami. Meskipun dia telah mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia tidak akan pernah peduli dengan orang lain lagi, akhirnya dia juga menaruh simpati pada Yue. Dia telah menyalakan api di dalam hatinya, sebuah hati yang dia pikir sudah lama dia tinggalkan. Dan meski pengkhianatan mengerikan yang dideritanya, sekali lagi dia memilih untuk mempercayainya pada seseorang. Jika dia tidak membantunya, maka dia tidak pantas disebut pria.

"Ayo, brengsek. Bunuh aku kalau kau bisa." Hajime membawa Yue ke bahunya, mengambil botol Ambrosia lagi dari tasnya, dan mendorongnya ke mulut Yue.

"Mmmgh!?" Cairan pemulihan menyebar ke seluruh tubuhnya. Air mata terbentuk di sudut matanya saat gangguan mendadak dari sesuatu yang keras ke dalam mulutnya, tapi matanya terbuka lebar saat ia merasakan Ambrosia menyembuhkan tubuhnya yang kurus kering.

Lalu dia mengayunkan Yue ke sekeliling dengan terampil, menempatkannya di punggungnya. Lemah seperti dia, Yue tidak lebih dari bobot mati, tapi Hajime tahu jika dia menaruhnya di suatu tempat, kalajengking itu mungkin akan pergi padanya lebih dulu. Tetap saja, melawan monster yang kuat sekaligus melindungi seseorang akan menjadi sulit.

"Pegang terus, Yue!" Meskipun dia jauh dari sembuh total, dia memiliki cukup kekuatan di tubuhnya sehingga dia bisa menempel erat di punggungnya.

Kaki kalajengking itu mengetuk tanah saat ia menabrak mereka. Dia merasakan lengan ramping Yue mencengkeram erat punggungnya, dan dengan senyum tak berdaya yang masih ada di wajahnya, Hajime menyatakan maksudnya dengan berani.

"Kalau kau mencoba menghalangiku... aku akan membunuhmu dan memakanmu!" Seakan menanggapi tantangannya, kalajengking itu menyerang lebih dulu. Salah satu ekornya membengkak dan menembak cairan ungu ke arahnya. Cairan itu melaju sangat cepat, dan Hajime melompat dengan cepat. Cairan ungu itu mendesis saat menyentuh tanah, mencair di sekitarnya. Hajime menduga itu adalah beberapa bentuk asam.

Dia melirik cairan itu sekilas sebelum menarik Donner dari sarungnya dan menembakinya.

Bang! Dia menembak dengan kekuatan penuh. Sebuah peluru yang melaju sejauh tiga kilometer per detik menabrak tengkorak kalajengking itu.

Hajime merasa Yue menegang di punggungnya. Dia terkejut melihat senjata yang tidak biasa itu, dan lebih terkejut ketika dia melihatnya menyalakan api yang menyerang seketika. Lagi pula, meski begitu, dia tidak merasakan Hajime menggunakan sihir. Namun, ada sejumlah kecil listrik mengalir di lengan kanannya; Dia telah menciptakannya tanpa mengucapkan mantra atau menggunakan lingkaran sihir. Dengan kata lain, Yue menyadari bahwa ia memiliki kemampuan manipulasi mana yang sama dengannya.

Dia sama dengan dirinya, dan untuk suatu alasan, dia juga terjebak di kedalaman jurang. Meskipun dia tahu sekarang bukan waktunya mengganggu, mau tak mau dia lebih memperhatikan Hajime daripada si kalajengking.

Sementara itu, Hajime terus melompat di udara dengan Aerodynamic, memastikan untuk terus bergerak. Untuk sesaat, ekspresinya benar-benar suram. Alasannya adalah karena Detect Magic dan Sense Presence telah mengatakan kepadanya bahwa pelurunya sama sekali tidak mengganggu si kalajengking.

Sebagai bukti, ekornya yang lain membengkak saat membidiknya. Lalu, setelah berhasil membangun tekanan yang cukup, ia menembakkan penyengatnya ke arah Hajime. Dia mencoba menghindar, tapi jarumnya meledak di udara, pecah menjadi beberapa pecahan tajam yang melesat ke arahnya.

"Gah!" Dia berteriak kesakitan, tapi terus menembaki semburan cairan itu dengan Donner, menendangnya dengan Steel Legs, dan menghempasnya dengan Gale Claw. Dia berhasil bertahan dalam serangan gencar itu dan membalasnya dengan Donner. Dia lalu melemparkan Donner ke udara, mengeluarkan granat dari kantongnya, dan melemparkannya ke kalajengking itu.

Ia melawan tembakan kedua Donner, bersiap menembakkan jarum lain dan memasang semprotan asam sebagai gantinya. Tapi sebelum bisa, granat delapan sentimeter yang meluncur di sebelahnya meledak. Dan saat meledak, itu menyemprotkan lempengan hitam menyala ke seluruh kalajengking.

Ini adalah granat pembakarnya. Dia berhasil mengeluarkan flamrock yang ditemukannya di lantai tar. Saat ini kalajengking itu ditelan dalam suhu 3000 derajat.

Sepertinya kalajengking itu tidak tahan dengan nyala api yang panas, karena mulai melayang-layang di sekitar, mencoba mengikis tar pada dirinya. Hajime menggunakan waktu ini untuk mendarat kembali di tanah dan mengisi kembali Donner, yang telah dia tangkap di udara.

Pada saat dia selesai mengisi kembali, efek granat pembakar telah mereda, dan flamrock-nya hampir habis terbakar. Namun, nyala api pasti berhasil melakukan kerusakan, dan kalajengking itu bergetar karena marah.

"Kshaaaaaaaaa!!!" Ia menyerang Hajime, delapan kaki cepat-cepat berlari melintasi tanah. Keempat gunting yang menempel pada kaki depannya tiba-tiba melebar maju seolah-olah telah ditembak dari meriam dan melaju ke arah Hajime.

Dia mengelak yang pertama dengan Supersonic Step, lalu melompat dari posisi kedua dengan Aerodynamic. Dia berhasil menendang yang ketiga dengan Steel Legs-nya, tapi itu membuatnya tidak seimbang saat yang keempat menuju dirinya.

Namun, sesaat sebelum bertabrakan dengan dia, dia menembakkan Donner dan menggunakan recoil untuk mendorong dirinya mundur. Dengan memutar tubuhnya, dia baru saja menghindari cakar gunting keempat. Yue mengerang dengan tidak enak karena gerakannya yang kejam, tapi dia harus menanggungnya, karena Hajime benar-benar menghindar.

Dia meloncat-loncat di udara lagi, kali ini mendarat di punggung si kalajengking. Entah bagaimana, dia berhasil menjaga keseimbangannya di punggung binatang yang mengamuk, dan menembakkan Donner ke dalam cangkangnya pada jarak dekat.

Bam! Dengan ledakan yang memekakkan telinga, peluru tersebut memaksa kalajengking itu ke tanah.

Namun, serangan pada jarak dekat pun tidak cukup untuk menembus cangkangnya, jadi peluru itu hanya menggaruknya saja. Hajime menggigit giginya karena frustrasi, lalu mengayunkan dengan Gale Claw. Namun, ia memantul dengan dentingan logam, bahkan tidak menggaruk cangkangnya.

Kesal dengan manusia di punggungnya, kalajengking itu menembakkan putaran jarum di punggungnya sendiri.

Hajime melompat mundur ke udara dengan cepat, menembaki peluru lain di tempat di mana ekornya terhubung dengan penyengat saat dia bergerak. Peluru kecepatan tinggi ditembak dengan akurasi sempurna dan melemparkan ekornya ke belakang... tapi ujung ekornya pun terlindungi oleh cangkang tebal yang sama, sehingga peluru itu tidak mengalami kerusakan yang kekal. Hajime tidak memiliki cukup kekuatan untuk merusaknya.

Saat dia melarikan diri ke langit, keempat lengan gunting itu menyerangnya sekali lagi. Dia melemparkan granat pembakar lain dengan putus asa dan melompat menjauh ke tempat yang aman. Kalajengking itu dilalap api untuk kedua kalinya, tapi Hajime tahu dia hanya mengulur waktunya sendiri.

Dia menaruh jarak antara dia dan kalajengking itu dan mencoba memikirkan sebuah rencana. Tapi sebelum dia bisa memulai, dia mendengar jeritan menusuk lain datang dari mulutnya.

"Kiiiiiiiiiiiii!" Rasa ngeri mengalir di tulang punggungnya saat mendengarnya, dan dia mencoba menggunakan Supersonic Step untuk menempuh jarak yang lebih jauh antara dia dan si kalajengking... tapi sudah terlambat.

Saat jeritan itu bergema di seluruh ruangan, tanah di sekitarnya mulai melengkung, dan dengan deru gemuruh, kerucut berduri saling menerbangkan satu per satu.

"Sialan!" Ini adalah serangan yang sama sekali tak terduga.

Dia kembali ke langit dengan putus asa, hanya untuk menemukan bahwa ada juga duri yang menutupi dia dari belakang. Untuk melindungi Yue, dia memutar tubuhnya, tapi itu sangat menghancurkan keseimbangannya. Dia masih berhasil mengusir paku yang tersisa dengan Donner dan Steel Legs-nya, tapi dia terpaksa berhenti bergerak, memberi kalajengking waktu untuk mengarahkan tembakan lain.

Wajahnya menegang dengan ngeri.

Sesaat kemudian, rentetan asam dan jarum berduri meluncur ke arahnya. Dia membuat keputusan yang cepat. Dia menyadari bahwa ketidakpedulian keduanya dalam situasi saat ini tidak mungkin dilakukan.

Dengan menggunakan Aerodynamic, dia melompat dari kisaran semprotan asam dan menutupi vitalnya dengan lengan kanan dan tunggul kiri. Wajahnya dia lindungi dengan laras Donner. Kemudian, dengan menggunakan kemampuan manipulasi mana, dia memperkuat tubuhnya sampai batas dan mengepalkan otot-ototnya.

Beberapa saat kemudian, puluhan jarum menembus tubuh Hajime.

"Gaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!" Dia berteriak kesakitan sekali lagi, tapi ia berhasil menghindari serangan di area vital mana pun. Karena Yue menempel di punggungnya, dia memastikan untuk menghentikan jarum dengan tubuhnya dan mencegahnya menusuknya juga.

Kekuatan dampak tersebut mendorong Hajime mundur. Dengan rasa sakit, dia terbanting ke tanah dan berguling berulang kali. Dampak itu juga membuat Yue lepas dari punggungnya.

Mengabaikan rasa sakit dari jarum yang tak terhitung jumlahnya yang menusuk tubuhnya, Hajime mengepalkan giginya dan mengeluarkan sebuah granat cahaya yang dilemparkannya pada kalajengking itu. Granat itu terbang dengan busur rapi di udara sebelum meledak tepat di depan matanya.

"Kshaaaaaaaaaaa!!!" Kalajengking itu berteriak kesakitan saat cahaya menyinari retina, dan mundur tanpa disengaja. Mengingat telah mengikuti Hajime dengan matanya sepanjang waktu ini, dia bisa menebak dengan benar bahwa itu terutama digunakan untuk melacak mangsanya.

Hajime menggigit botol Ambrosia yang disimpannya di gigi gerahamnya dan menarik semua jarum sekaligus.

"Guuuuuh!" Dia menggigit bibirnya dari rasa sakit yang membakar, dan erangan terlepas dari bibirnya. Tapi dia bertahan daru sakit. Dia telah sangat menderita karena sudah terbiasa dengannya. Sesuatu dari tingkat itu tidak cukup dekat untuk menghancurkan jiwanya lagi.

Saat dia terus menarik jarum dari tubuhnya, dia melihat berkeliling, mencari Yue. Tapi sebelum Hajime menemukannya, Yue menemukan Hajime.

"Hajime!" Dia menghampirinya, khawatir terukir di wajahnya. Topengnya yang biasanya tanpa ekspresi telah hancur dan dia tampak sedang menangis.

"Jangan khawatir, aku baik-baik saja. Lebih penting lagi, makhluk itu terlalu sulit. Aku tak bisa memikirkan cara untuk mengalahkannya. Kalau kau mencoba mencari mata atau mulutnya, gunting bodoh itu akan menghalangi jalanku... apa aku tidak punya pilihan selain mencoba melakukan bunuh diri dan hanya menerima bahwa aku akan mendapatkan luka?" Dia membuat Yue khawatir dari pikirannya saat ini dan berkonsentrasi untuk menemukan cara untuk mengalahkannya. Tapi dia menjadi terganggu saat mendengar ucapan Yue yang bergumam.

"...Kenapa?"

"Hah?"

"Kenapa kau tidak lari?" Ucapan Yue menyiratkan bahwa Hajime seharusnya sudah menyadari bahwa dia bisa meninggalkannya dan melarikan diri sendiri. Dia menatapnya, ternyata tercengang.

"Jangan konyol. Aku belum jatuh begitu rendah sehingga aku membiarkanmu ditinggal mati karena musuh yang kita hadapi sedikit lebih kuat dari biasanya."

Agar bisa bertahan, Hajime akan menggunakan apa pun yang dimilikinya, entah itu penyergapan, tipuan, perangkap, kebohongan, tebing, dan taktik pengecut lainnya. Selain pertarungan dengan Claw Bear, dia benar-benar berpikir untuk bertempur hanya dengan kebodohan. Jurang bukanlah tempat yang bagus sehingga kau bisa bertahan dengan kode kehormatan. Dia juga tidak merasa bersalah atas gaya bertarung yang dipilihnya. Itu hanya betapa dia telah berubah selama waktunya di sini.

Meski begitu, dia belum tenggelam sampai dia meninggalkan seseorang. Sekarang saja, setelah sekian lama, dia masih memiliki beberapa kemiripan moralitas. Tidak, lebih tepatnya untuk mengatakan bahwa dia telah mendapatkan sedikit kemiripan moralitas. Dan orang yang telah mengingatkannya akan hal itu, tentang siapa dirinya sebenarnya, tidak lain adalah Yue.

Makanya mengapa meninggalkannya bukanlah pilihan. Ketika dia memberinya tatapan itu, sebuah tatapan yang mengatakan kepadanya bahwa dia telah menempatkan hidupnya di tangannya, dia telah membuat keputusannya. Pada titik balik kritis yang memutuskan apakah dia menjadi sama mengerikannya dengan monster yang dia konsumsi, dia telah memilih untuk tetap menjadi manusia.

Yue melihat dalam ekspresinya kata-kata yang tidak Hajime katakan dan mengangguk dalam pengertian sebelum tiba-tiba memeluknya.

"H-Huh? Ada apa?" Hajime tergagap, bingung. Mengingat situasinya, tindakannya tampak aneh. Efek dari granat cahaya akan hilang setiap saat. Plus, luka Hajime sudah selesai sembuh. Dia perlu kembali ribut sesegera mungkin.

Namun, terlepas dari semua itu, Yue membungkus lehernya.

"Hajime... percayalah padaku." Saat dia mengatakan itu, Yue mencium tengkuknya.

"Ap—!?" Tidak, bukan ciuman. Itu gigitan.

Hajime merasakan tusukan kecil rasa sakit. Setelah itu, rasanya energi disedot dari tubuhnya. Dia hendak melepaskannya, saat dia ingat Yue telah mengatakan bahwa dia adalah seorang vampir, dan menyadari bahwa dia pasti sudah mengisap darahnya.

Ketika dia mengatakan "percayalah padaku" maksudnya dia ingin Hajime menyingkirkan rasa takut dan jijik karena mengisap darahnya.

Sambil tersenyum masam, Hajime memeluk Yue dan menopang tubuh mungilnya saat dia meminum darahnya. Yue terkejut, tapi setelah beberapa saat Yue memeluknya lebih erat lagi dan membenamkan wajahnya ke lehernya. Mungkin hanya imajinasi Hajime, tapi sepertinya Yue merasa senang melakukannya.

"Kshaaaaaaaaaaaaa!" Deru kalajengking bergema di seluruh ruangan. Ternyata saat dia mengulur waktu dengan granat cahaya, granat cahaya itu sudah habis. Pasti sudah menemukannya, karena tanah kembali berguncang dan mulai melengkung. Ini pastilah sihir khususnya. Bisa mengendalikan bumi di sekitarnya dengan bebas.

"Sayang sekali bagimu, itu keahlian khususku juga." Hajime meletakkan tangan kanannya di tanah dan mulai melakukan transmutasi. Tanah berhenti melengkung dalam radius tiga meter di sekelilingnya, dan malah bangkit untuk membentuk dinding yang melindungi dia dan Yue.

Kerucut-kerucut yang berkilau menabrak dinding, mengarah pada Hajime, tapi penghalang menahan mereka. Setiap dinding hanya bisa menahan satu serangan, tapi dia mengubah yang baru setelah hancur satu per saatu.

Jangkauan, tenaga, dan kekuatan serangan manipulasi bumi kalajengking jauh di atas Hajime, namun kecepatan transmutasinya jauh lebih cepat. Rentang kemampuan transmutasinya berhenti tumbuh pada tiga meter, jadi dia menduga telah mencapai puncaknya. Juga, dia masih tidak bisa melontarkan duri atau melakukan sesuatu yang murni menyinggung perasaan dengan skill itu, tapi ketika sampai pada pertahanan, tidak ada yang lebih baik.

Hajime memusatkan segalanya pada pertahanan, menjaga serangan monster sampai akhirnya Yue melepaskan taringnya dari lehernya.

Wajahnya memerah saat ia menjilat beberapa tetes darah terakhir dari bibirnya. Terlepas dari seberapa muda dia muncul, isyarat itu, dikombinasikan dengan wajahnya yang memerah, tampak agak menggoda. Dalam rentang beberapa saat, tubuhnya yang kurus menjadi sehat, dan kulit putih porselennya bersinar dengan vitalitas baru. Pipinya, yang dulu kurus, sekarang merah padam. Cahaya hangat dan lembut menempel di matanya yang crimson, dan dia membelai pipi Hajime dengan tangan ramping.

"...Terimakasih atas makanannya." Tiba-tiba, Yue bangkit berdiri dan mengacungkan tangannya ke kalajengking itu. Saat dia melakukannya, sejumlah besar mana, berwarna keemasan, dicurahkan dari tubuhnya yang mungil, mengejar kegelapan.

Lalu, mengenakan cahaya emas yang menakjubkan, dengan rambut emasnya berkibar-kibar di sekelilingnya, dia bergumam satu frasa.

"Azure Blaze." Bola api biru-putih besar, berdiameter enam atau tujuh meter, muncul tepat di atas kepala kalajengking.

Meskipun tidak menyerang langsung, bola api itu pasti masih menimbulkan sedikit kerusakan, saat binatang itu mundur, melengking kesakitan.

Namun, putri vampir dari jurang itu tidak membiarkannya lolos. Dia menempelkan jari yang elegan, melambaikannya ke sekeliling seperti tongkat konduktor. Bola api itu kemudian mengikuti jarinya dengan setia, mengejar kalajengking yang melarikan diri... dan membantingnya.

"Gagyaaaaaa!?" Ia berteriak kesakitan, membiarkan suara bising yang belum pernah didengar Hajime sebelumnya. Itu jelas penderitaan. Saat bola api menabrak sasarannya, seluruh ruangan dipenuhi cahaya putih yang menyilaukan, untuk sementara merebut semua penglihatan mereka. Hajime menutup matanya dengan lengannya, dan menatap tercengang melihat pemandangan sihir.


Akhirnya sihir itu padam dan bola api biru pucat lenyap. Begitu api hilang, Hajime bisa melihat kalajengking menggeliat kesakitan, cangkangnya berdenyut merah padam, dan mencatat bahwa bagian-bagiannya telah menyatu dari panasnya.

Hajime tidak yakin apa yang patut dipuji: sihir Yue, yang telah melukai cangkangnya, granat pembakar 3000 derajat celcius-nya, atau tembakan railgun jarak dekat dari Donner bahkan tak bisa menggaruk, atau cangkang monster itu, yang entah bagaimana berhasil menahan ledakan itu.

Dia mendengar suara gedebuk lemah dan merobek matanya dari tontonan yang menakjubkan untuk melihat kembali Yue. Dia terjatuh di tanah, terengah-engah. Sepertinya dia sudah menghabiskan semua mana.

"Yue, kau baik-baik saja?"

"Mm... hanya sangat... lelah..."

"Ha ha. Tapi astaga, kau sungguh berhasil. Terima kasih atas penyelamatannya. Aku akan menangani sisanya, jadi kau beristirahat saja."

"Mm, selamat mencoba..." Hajime melambaikan tangan pada Yue, dan kemudian menggunakan Supersonic Step untuk menutup jarak antara dia dan si kalajengking dengan satu lompatan. Ia masih dalam bentuk yang sangat bagus. Meskipun melolong kesakitan dan kemarahan karena cangkangnya yang menyatu, dan saat melihat pendekatan Hajime langsung melepaskan tembakan jarumnya.

Sementara itu, Hajime menarik granat cahaya lagi dari kantongnya dan melemparkannya ke kalajengking dengan cepat. Lalu dia menembak dengan Donner sebelum sempat berpisah. Setelah itu, dia melepaskan tembakan tanpa railgun ke granat cahaya yang jatuh.

Setelah terbiasa dengan langkah ini, kalajengking itu tidak terganggu. Ia berdecit karena jengkel pada kebutaan sementara, tapi masih terus mencari Hajime.

Tapi tidak peduli dari mana ia melihat, ia tidak dapat menemukannya. Saat melirik kebingungan, Hajime jatuh dari langit dan mendarat di punggungnya.

"Kshaa!?" Ia mengeluarkan desisan yang mengejutkan. Itu tidak mengherankan. Lagi pula, mangsanya berhasil lolos dari indra dan tiba-tiba muncul di belakangnya.

Hajime telah menggunakan Hide Presence dan cahaya dari granatnya untuk menghindari indra kalajengking.

Cangkang kalajengking panas merah membakar kulit Hajime. Namun, dia mengabaikan rasa sakit itu, menempatkan Donner tepat di atas salah satu bagian yang rusak, dan mengosongkan seluruh ruang pistol. Setelah kehilangan sebagian dari kekerasannya dari bola api Yue sebelumnya, cangkang kalajengking itu tidak mampu menahan rentetan railgun jarak dekat yang menambah peluru, sehingga akhirnya hancur berantakan.

Tanpa henti akan kerusakan yang ditimbulkannya, si kalajengking menusuk Hajime dengan kedua ekornya, tapi Hajime lebih cepat.

"Rasakan ini, dasar brengsek." Dia menarik granat lagi dari kantongnya, lalu memasukkannya jauh ke dalam lubang yang dia buat dengan Donner. Dia mengabaikan dagingnya yang terbakar saat dia menggali "persembahan"-nya sedalam yang dia bisa. Lalu, sebelum kalajengking itu bisa menyerangnya dengan ekornya, ia melarikan diri ke tempat aman dengan menggunakan Supersonic Step. Saat ia melarikan diri, ia berbalik untuk mengejarnya dengan serangan proyektil.

Namun, saat selesai berbalik—

Boom! Sebuah ledakan teredam terdengar di seluruh ruangan, yang membuat kalajengking itu berkedut. Kalajengking yang terdiam dan Hajime saling menatap saat diam memerintah.

Akhirnya, kalajengking itu bertekuk ke tanah dengan suara gemilang.

Hajime selesai mengisi ulang Donner dan perlahan-lahan berjalan menuju kalajengking yang tidak bergerak. Hanya untuk memastikan mayat itu mati, dia menembakkan tiga peluru ke mulutnya sebelum mengangguk puas. Ini telah menjadi kebijakannya belakangan ini untuk memastikan dia benar-benar mengahiri musuh.

Saat dia berbalik, dia mendapati Yue duduk di tanah sambil menatapnya, tanpa ekspresi seperti biasanya. Meski menghadapi wajah sulit ditebak, sepertinya dia bahagia. Dia tidak tahu kapan dia bisa lolos dari labirin malang yang saat ini dia rasakan, tapi setidaknya dia bisa menemukan partner andal untuk bepergian.

Menurut mitos, Kotak Pandora telah memuat semua kejahatan dunia, tapi juga sedikit harapan. Meskipun dia bercanda menyebut ruangan itu sebagai Kotak Pandora sebelumnya, itu berubah menjadi analogi yang lebih akurat daripada yang pernah ia duga. Berpikir gembira pada dirinya sendiri, Hajime menghampiri Yue secara perlahan.
Arifureta LN v1 Bab 3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment