02 August 2017

Arifureta LN v1 Bab 4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 4
PENJAGA KEDALAMAN

Hajime dan Yue memanen daging kalajengking dan cyclops yang kalah, lalu membawanya kembali ke markasnya. Mengangkut daging dalam jumlah besar bukanlah hal yang mudah, tapi setelah memberi Yue lebih banyak darahnya untuk mengembalikan energinya, Hajime bisa meminta pertolongannya. Dengan kekuatan gabungan mereka, yang diperkuat oleh sihir penguat tubuhnya, mereka mampu mengangkut sejumlah besar daging ke tempat persembunyiannya.

Awalnya, Hajime menyarankan agar menggunakan ruangan yang telah menyegel Yue sebagai markas baru, tapi Yue menolak usulan tersebut.

Hajime mengira itu bisa dimengerti. Yue mungkin muak menatap dinding dari apa yang telah menjadi penjara selama berabad-abad. Meski mereka akan terjebak di lantai ini sampai Hajime mengisi persediaannya, lebih baik demi kesehatan mentalnya untuk mengeluarkan Yue dari ruangan itu. Dengan begitu, mereka berdua menghabiskan waktu untuk bicara dan saling mengenal lebih baik saat mereka memulung persediaan.

"Jadi itu berarti kau pasti berusia minimal 300 tahun, benar Yue?"

"Tidak sopan bertanya kepada seorang gadis usianya."

Dia melotot marah pada Hajime. Sepertinya di dunia nyata pun bertanya kepada seorang gadis tentang usianya adalah hal tabu.

Dari apa yang diingatnya, para vampir telah hancur dalam perang besar yang telah menyelimuti tanah tersebut 300 tahun yang lalu. Kemungkinan Yue sudah kehilangan jejak waktu, terjebak dalam kegelapan yang senyap seperti sebelumnya, tapi menurutnya setidaknya wanita itu sudah tua. Jika dia disegel pada usia dua puluh tahun, kemungkinan besar dia jauh lebih tua dari 300 tahun.

"Apakah semua vampir hidup selama kau?"

"...Tidak, aku adalah pengecualian. Aku tidak menua karena kekuatan regeneratifku."

Menurutnya, dia telah berhenti menua sejak dia terbangun dengan kekuatannya di usia muda. Rata-rata vampir masih bisa memperpanjang umur mereka dengan meminum darah ras lain, tapi meski begitu mereka tidak dapat hidup lebih lama dari dua ratus tahun.

Sebagai kerangka acuan, manusia di dunia ini hidup rata-rata 70 tahun, sementara umur iblis jauh lebih lama pada 120 tahun. Manusia binatang memiliki rentang hidup yang bervariasi, tergantung pada ras tertentu. Elf, misalnya, bisa hidup berabad-abad.

Alasan kekuatan Yue yang luar biasa adalah karena dia mewarisi darah vampir atavis kuno. Silsilahnya telah membuatnya menjadi salah satu mahluk terkuat di dunia saat itu, dan dia telah naik takhta pada usia tujuh belas tahun.

Begitu ya. Tidak heran dia bisa meledakkan cangkang kalajengking itu dengan mudah. Lebih baik lagi, dia sudah hampir abadi. Hanya dewa atau iblis yang bisa mencermati tingkat kekuatan itu. Dan sepertinya yang diklasifikasikan Yue sebagai salah satu dari yang terakhir.

Pamannya, yang dibutakan oleh keserakahan dan ambisinya, telah melakukan kesalahpahaman di antara sesama vampir bahwa Yue memang seorang iblis. Lalu dia menggunakannya sebagai pembenaran untuk mencoba membunuhnya, namun telah terhalang oleh regenerasi otomatisnya. Akibatnya, dia menyegelnya di sini di jurang bawah tanah ini. Pada saat itu, dia terlalu terkejut dengan pengkhianatan mendadak itu untuk menahan penangkapan. Saat dia sudah cukup tenang untuk memahami apa yang baru saja terjadi, dia sudah disegel di dalam kubus batu.

Karena itulah dia tidak tahu bagaimana kalajengking itu tinggal di sana, bagaimana dia disegel, atau bagaimana mereka berhasil membawanya ke sini sampai ke jurang. Hajime sedikit kecewa saat mendengarnya, karena ia berharap bisa tahu jalan keluarnya.

Dia membahas secara spesifik tentang kekuatannya dengannya secara panjang lebar juga. Seharusnya dia memiliki afinitas yang sempurna dengan setiap elemen. Suatu saat Hajime mengingat kembali, "Apa, kau sungguh amat kuat..." yang mana Yue jawab dengan mengatakan bahwa dia tidak terlalu terampil dalam pertarungan jarak dekat. "Yang terbaik" yang mampu dilakukannya adalah dengan menggunakan sihir yang memperkuat kemampuan fisiknya untuk berlari-lari sambil melepaskan mantra secepat mungkin. Tentu saja, kemampuannya untuk mengabaikan luka berkat regenerasi bawaannya dan kekuatan mantranya yang luar biasa berarti masih cukup untuk membunuh hampir semua hal.

Hal yang menarik untuk dicatat adalah fakta bahwa dia masih mengatakan nama mantra dengan suara keras, meski tidak perlu merapal dalam bentuk apa pun. Sepertinya itu baru saja menjadi kebiasaan sejak dia mulai belajar seperti itu. Bahkan mereka yang memiliki afinitas untuk sihir biasanya harus mengatakan sesuatu yang berhubungan dengan mantra itu untuk menyimpan bayangannya dalam pikiran mereka, dan tampaknya Yue pun tidak terkecuali.

Regenerasi otomatisnya tampaknya semacam sihir khusus yang mirip dengan apa yang monster miliki, dan akan aktif secara alami selama dia memiliki mana yang tersisa. Kecuali dia benar-benar tenggelam menjadi abu dalam sekejap, dia bisa kembali dari cedera. Tapi melihatnya dari sudut yang lain, itu berarti sekali mana-nya mengering, luka-lukanya tidak lagi sembuh. Seandainya dia mengalami kerusakan dalam pertarungan dengan kalajengking itu, pastilah dia telah tewas.

"Pokoknya... ke pertanyaan yang paling penting. Yue, apa kau tahu dimana kita? Atau ada ide bagaimana kembali ke permukaan?"

"Sayangnya, aku tidak tahu. Tapi..." Sepertinya Yue juga tidak yakin dengan lokasinya. Meskipun nada suaranya sangat menyesal, cara dia membungkuk berarti bahwa setidaknya dia tahu sedikit.

"Menurut legenda, labirin ini dibangun oleh salah satu maverick."

"Maverick?"

Karena kata yang tidak biasa, itu memiliki nada yang agak tidak menyenangkan. Hajime menghentikan pekerjaan transmutasi dan berbalik menghadap Yue. Yue merobek tatapannya dari pekerjaan Hajime juga dan bertemu matanya sebelum mengangguk tajam dan melanjutkan.

"Mereka adalah pemberontak yang mencoba mewujudkan akhir dunia." Dengan bagaimana Yue ragu-ragu dan tanpa ekspresi, penjelasannya selalu membutuhkan waktu. Sementara itu, Hajime memiliki muatan untuk dikirim, sehingga dia kembali mendengarkan saat dia mengerjakan penambahan persediaan amunisinya. Pertempuran sebelumnya juga menunjukkan kepadanya betapa kurang kekuatannya dia, dan dia mulai mengerjakan senjata baru untuk memperbaiki kekuatannya yang tidak mencukupi.

Seharusnya, ada tujuh keturunan yang bersengkongkol untuk merencanakan penghancuran dunia. Namun, para dewa menghentikan rencana mereka dan mereka terpaksa melarikan diri ke ujung bumi. Benteng pembuangan mereka itu kemudian disebut Tujuh Labirin Agung. Tentu saja Labirin Orcus Agung menjadi salah satunya. Maverick yang menciptakannya dikabarkan berada di kedalaman paling dalam dari jurang ini yang disebut neraka.

"...Mungkin saja ada jalan ke permukaan di sana, di bagian paling dalam labirin..."

"Begitu ya. Aku tidak bisa membayangkan ada beberapa ribu tangga panjangnya di bagian bawah. Tapi kalau semua ini dilakukan oleh seseorang dari Zaman Dewa, maka mungkin ada lingkaran teleportasi atau semacamnya." Hajime tersenyum pada kemungkinan baru ini. Dia membalas tatapannya pada pekerjaan yang tengah dikerjakannya. Yue mengikutinya. Matanya terpaku pada tangan Hajime.

"...Apa sungguh menarik melihatku bekerja?" Dia mengangguk diam. Hajime mengira saat itu dia tampak sangat imut saat duduk di sana sambil memeluk lututnya dengan jemarinya hampir tidak menyembul dari lengan mantel longgarnya. Ia diliputi oleh hasrat membara untuk memeluknya.

Astaga, aku tidak percaya gadis kecil imut seperti dia benar-benar berusia 300 tahun. Dunia paralel sebenarnya adalah sesuatu. Mereka pun punya loli kekal. Meski sudah berubah, Hajime tidak pernah melupakan pengetahuan otaku. Seakan membaca pikirannya, Yue mendadak mendongak.

"Kau baru saja memikirkan sesuatu yang sangat tidak sopan, bukan, Hajime?"

"Apa maksudmu?" Dia bermain bodoh, berkeringat secara dalam saat mengetahui intuisi wanita itu. Diam-diam, dia kembali ke pekerjaannya, dengan jelas berharap bisa mengalihkan perhatian Yue. Dia rupanya berhasil, saat dia mulai membombardirnya dengan pertanyaan tentang dirinya sendiri.

"...Hajime, apa yang kau lakukan di sini?" Itulah pertanyaan yang paling dia duga. Bagaimana pun, ini adalah dasar jurang. Lubang figuratif dari neraka. Tak ada tempat kecuali monster yang dipanggil ke rumah.

Tapi itu hanya yang pertama dari banyak pertanyaan yang akan datang. Bagaimana kau bisa mengontrol mana secara langsung? Bagaimana kau bisa menggunakan sihir khusus monster? Bagaimana kau bisa makan daging monster dan tidak mati? Apa yang terjadi dengan lengan kirimu? Apa kau manusia, Hajime? Senjata apa yang kau gunakan tadi?

Setelah yang pertama, seolah-olah ada bendungan yang meledak, dan Yue melempari Hajime dengan pertanyaan tanpa henti.

Sementara itu, Hajime juga telah kelaparan dalam percakapan terlalu lama. Dia menjawab setiap pertanyaan dengan saksama, sama sekali tidak terganggu oleh badai pertanyaan. Sepertinya Hajime agak lemah terhadap Yue. Dia mungkin juga menyadari di suatu tempat bahwa dia adalah satu-satunya alasan dia tidak benar-benar jatuh ke tingkat monster yang tidak berperasaan yang hanya peduli pada kelangsungan hidupnya sendiri secara tidak sadar.

Mulai dari pemanggilan, dia menceritakan kembali kisahnya tentang bagaimana dia sampai di sana. Dia memberi tahu Yue tentang bagaimana mereka terpilih sebagai pahlawan, dan bagaimana dia menjadi Synergist tidak berharga tanpa skill yang berguna, dalam perjalanan labirin dan pertarungannya dengan Behemoth, untuk pengkhianatannya di tangan salah satu teman sekelasnya, kejatuhannya ke neraka, bagaimana dia kehilangan lengannya oleh Claw Bear, penemuan ramuannya (Lalu Yue menjelaskan kepadanya bahwa itu adalah Ambrosia), bagaimana dia mulai memakan monster, bagaimana pengetahuannya dari dunia asalnya memberinya ide untuk senjatanya, pertandingan ulang dengan Claw Bear, dan akhirnya turun ke dungeon sampai dia di lantai sini. Dia bicara panjang lebar tentang segala hal yang bisa diingatnya. Dan, saat kisahnya berakhir, dia bisa mendengar Yue terisak-isak.

"Apa yang salah?" Hajime bertanya, kekhawatiran itu terlihat di dalam suaranya. Saat dia melirik Yue, dia melihat air mata menetes dari matanya. Terkejut, dia buru-buru menyeka air mata dari wajahnya dan mengulangi pertanyaannya.

"Kenapa? Ada apa?"

"Sniffle... Hajime... kau sangat menderita... sama seperti aku..."

Dia menangis demi Hajime. Hajime sempat tercengang, sebelum dia tersenyum meyakinkan dan mengelus kepala Yue.

"Jangan khawatir soal itu. Semua hal itu adalah masa lalu. Tak ada gunanya menutupinya. Aku pun tidak terlalu peduli dengan teman sekelasku yang lama lagi, dan aku sama sekali tidak tertarik untuk membalas dendam. Yang kusayangi sekarang adalah memoles skill-ku, jadi aku bisa berhasil keluar dari sini hidup-hidup dan menemukan cara untuk kembali ke rumah."

Masih terisak, Yue memejamkan mata dan menikmati sensasi kepalanya dielus, terlihat seperti kucing besar. Namun, tiba-tiba dia melompat dengan start saat Hajime menyebutkan untuk kembali ke rumah.

"Kau akan kembali?"

"Hm? Maksudmu ke duniaku sendiri? Tentu saja. Aku rindu... banyak hal telah berubah sekarang, tapi aku masih ingin pulang..."

"Begitu ya."

Dia menunduk dengan sedih, lalu diam-diam berbisik:

"...Aku tidak punya rumah untuk kembali... lagi..."

"......"

Hajime melepaskan tangannya dari kepala Yue dan menggaruk punggungnya sendiri dengan canggung.

Dia sama sekali bukan orang bodoh, karena itulah dia sudah menyadari bahwa Yue telah mulai memperlakukannya sebagai "rumah" barunya secara samar-samar sehingga bisa bicara. Itulah alasan yang sama mengapa dia memintanya memberinya sebuah nama. Dia khawatir dia akan kehilangan rumahnya lagi jika Hajime kembali ke dunia asalnya.

Bukankah kau berjanji pada diri sendiri bahwa kau akan hidup hanya demi keinginanmu sendiri? Seberapa lembut yang bisa kau dapatkan? Hajime memarahi dirinya sendiri secara mental, tapi ia masih mengulurkan tangan untuk mengelus kepala Yue sekali lagi.

"Yah, bagaimana denganku?"

"Hah?" Matanya melebar karena terkejut saat Yue memproses ucapan Hajime. Dia menatap tajam ke arahnya dengan mata merahnya, basah karena air mata. Tanpa terpengaruh oleh intensitas tatapannya, Hajime mulai bicara dengan cepat.

"Maksudku, baiklah, kembali denganku ke duniaku. Ini adalah tempat yang membosankan tanpa apa-apa selain manusia, dan seseorang yang memiliki kekuatan yang menakjubkan seperti milikmu mungkin tidak ditemukan sesuai dengan keinginanmu, tapi... kurasa pada saat ini kemampuanku sama gilanya. Bagaimana pun, aku tidak tahu apakah kau akan menyukainya atau tidak... dan itu hanya jika kau ingin datang, tapi, yah, bagaimana menurutmu?"

Yue berkedip padanya dalam kebingungan selama beberapa detik sebelum bertanya dengan malu-malu, "Aku sungguh bisa ikut denganmu?" Meski suaranya lemah lembut, matanya dipenuhi harapan.

Hajime tersenyum saat melihat betapa jelas matanya bersinar, dan mengangguk.Saat dia melakukannya, Yue tersenyum sangat terang sehingga hampir seakan topeng tanpa ekspresi sampai sekarang baru saja menjadi akting. Selama beberapa saat, dia sangat terpikat oleh senyumnya yang bercahaya. Setelah beberapa saat dia menyadari bahwa dia menatap seperti orang idiot, dan dia segera menggelengkan kepalanya.

Karena tidak dapat terus memandangnya, Hajime kembali ke pekerjaannya. Terpesona, Yue beringsut untuk menonton. Namun, kali ini dia semakin dekat dengannya saat Yue mengamati Hajime transmute. Dia harus terus mengingatkan dirinya agar tidak bingung.

"...Apa ini?" Dia menunjuk ke bagian mekanik yang saat ini dipancarkan Hajime. Ada silinder tipis sekitar satu meter panjangnya, peluru merah dua puluh sentimeter panjangnya, dan beberapa benda aneh lainnya. Mereka semua adalah bagian dari senjata baru yang tengah dikembangkannya untuk menebus kekurangan Donner.

"Ini, uhh... sebuah senapan anti-tank, railgun edisi disempurnakan. Aku menunjukkan senjataku yang lain, bukan? Ini pada dasarnya hanya versi yang lebih besar, dengan peluru khusus." Begitu bagian-bagiannya disatukan, itu akan berubah menjadi senjata yang panjangnya satu setengah meter. Dia telah merenungkan lebih awal bagaimana dia bisa meningkatkan daya tembaknya, dan sampai pada kesimpulan tak ada cara untuk meningkatkan kekuatan ledakan Donner, atau percepatan pelurunya. Itu berarti bahwa jika dia menginginkan sesuatu yang lebih kuat, dia perlu membuat senjata baru.

Dan kata senjata tentu saja membutuhkan laras yang lebih lebar dan lebih panjang, sehingga bisa memuat peluru kaliber yang lebih besar dan mempercepatnya lebih lama.

Itulah sebabnya ia memutuskan untuk model yang satu ini setelah sebuah senapan anti-tank. Ukurannya membuatnya sulit untuk dibawa kemana-mana dan hanya bisa menahan satu peluru sekaligus, namun kekuatannya secara teoritis tak tertandingi. Donner sendiri sudah sedikit lebih kuat dari senapan anti-tank standar, jadi beralasan bahwa railgun yang diperkuat senapan itu akan ditembak dengan kekuatan yang cukup untuk menghancurkan hampir semua hal. Recoil senapan semacam itu cukup untuk menghancurkan senjata manusia biasa.

Secara teoritis, Schlagen barunya akan 5-6 kali lebih kuat dari Donner... atau setidaknya itulah harapannya.

Dia telah menggunakan bagian-bagian yang dipanen dari kalajengking untuk membuatnya. Setelah pertempuran selesai, dia telah memeriksa cangkang super-keras kalajengking itu. Yang mengejutkan, Ore Appraisal-nya efektif, dan telah menunjukkan sifat-sifatnya.



Bijih shtar: Bijih aneh dengan afinitas unik untuk mana. Semakin banyak yang diserapnya, semakin keras hasilnya.



Ternyata ketajaman kalajengking itu berasal dari cangkangnya dari bijih shtar. Karena kalajengking itu mungkin bisa menuangkan sejumlah besar mana ke dalamnya, itu dibuat untuk pertahanan yang sempurna.

Jika diklasifikasikan sebagai bijih, aku harus bisa menduplikatnya sendiri, kan? Dia telah menguji teori itu dan mendapati bahwa dia bisa meniru bijih dengan cukup mudah. Setelah itu, pikiran yang benar-benar menyedihkan telah terlintas di dalam benaknya. Tunggu sebentar, kalau ini bijih, aku bisa saja mengubah cangkang kalajengking bodoh itu untuk menyelamatkan kita sejumlah masalah.

Pada akhirnya, itu masih berhasil dan dia mendapatkan beberapa bahan baru yang menarik, jadi dia menganggapnya baik-baik saja. Begitu dia menganalisis sifat bijihnya, dia langsung berhasil membuat laras Schlagen. Skill-nya telah berkembang cukup pesat sejak dia menciptakan Donner, dan karyanya berjalan jauh lebih lancar dari sebelumnya.

Dia sangat tepat dengan bagaimana dia membuat peluru juga. Dia menggunakan taur untuk inti cangkangnya, dan mengoleskan lapisan luar shtar di atasnya untuk mengerasnya. Itu adalah versi fantasi dari peluru full metal jacket-nya. Dia juga memastikan rasio blastrock terkompresi untuk peluru baru itu dengan sempurna. Berkat skill turunan Duplicate Transmutation-nya, dia bisa menghasilkan peluru secara massal dengan mudah begitu dia menyelesaikan prototipe yang memuaskan untuk dikerjakan. Dia bicara dengan Yue melalui seluruh proses saat dia bekerja, dan waktu berlalu dengan cepat saat dia menyelesaikan Schlagen.

Itu terlihat cukup mengintimidasi begitu semuanya disatukan. Dia menatapnya dengan bangga, puas dengan kualitas karyanya. Setelah selesai, dia menyadari bahwa dia cukup lapar dan memanggang beberapa daging cyclops dan kalajengkingnya.

"Yue, kau mau— Er, tunggu, mungkin sebaiknya kau tidak makan ini, bukan? Aku sungguh tidak ingin membiarkanmu mengalami rasa sakit seperti itu... sebenarnya, karena kau seorang vampir, bisakah kau memakan daging monster dengan baik?" Makan daging monster telah menjadi rutinitas alami bagi Hajime pada saat itu dan dia hampir mengajak Yue untuk makan bersamanya di depan kebiasaannya. Dia melirik ke arahnya dan melihat Yue sedang bermain-main dengan senjata barunya. Ketika dia melihat tatapannya, dia meletakkannya sejenak dan menggelengkan kepalanya sambil berkata, "Aku tidak butuh makanan."

"Kurasa itu masuk akal. Kau bertahan 300 tahun tanpa itu semua... tetap saja, apa kau tidak lapar sama sekali?"

"Aku lapar... tapi sekarang aku kenyang."

"Masa? Kau sudah makan sesuatu?" Dia memiringkan kepalanya dengan bingung dengan pernyataan Yue. Dia menunjuk Hajime.

"...Mhmm. Darahmu, Hajime."

"Aah, begitu. Jadi, apakah itu berarti selama punya darah, vampir tidak perlu makan?"

"Kita bisa menyerap nutrisi melalui makanan juga, tapi darah lebih efisien."

Dia mengira itu hanya berarti bahwa vampir akan baik-baik saja dengan hanya darah saja. Jadi Yue kenyang dari darah yang dikeluarkannya dariku. Saat dia mengangguk pada dirinya sendiri dalam pengertian, Yue menjilat bibirnya dengan sugestif.

"...Kenapa kau menjilati bibirmu seperti itu?"

"Hajime... kau enak rasanya ..."

"It-Itu tidak benar, aku sudah makan begitu banyak monster karena aku mungkin merasa menjijikkan."

"Darahmu sangat kaya rasa..."

"......"

Menurut Yue, darah Hajime terasa seperti sup yang sangat gurih. Kalau dipikir-pikir lagi, dia terlihat sangat senang saat mengisap darahku terakhir kali juga. Dia membayangkan itu pasti sama dengan makan makanan kelas satu setelah kelaparan selama berminggu-minggu.

Tapi saat dia menjilat bibirnya seperti itu, dia tampak sangat menggoda, jadi Hajime berharap bisa memotongnya. Saat itulah yang dia ingat dia jauh lebih tua darinya. Tapi penampilan luarnya masih seperti gadis muda, yang membuat Hajime merasa bersalah karena memikirkan pikiran kotor.

"...Darah enak."

"Tolong, jangan begitu." Pasangan barunya cukup berbahaya, lebih dari satu cara.





Pada hari yang sama Hajime dan Yue telah bertemu, dan melawan kalajengking itu, Kouki dan yang lainnya kembali ke pintu masuk Labirin Orcus Agung. Kali ini, bukan keseluruhan kelas, tapi hanya party Kouki yang beranggotakan empat orang, Hiyama dan kelompok premannya, dan seorang anggota klub judo bernama Nagayama Jugo bersama lima anggota party kekarnya.

Alasan mereka untuk kembali cukup sederhana. Meski mereka menghindari membicarakannya, kematian Hajime masih membebani sebagian besar murid. Mereka menyadari bahwa mereka mungkin benar-benar mati bertarung di dunia ini, dan fakta itu telah mengejutkan kepercayaan mereka terhadap kemampuan mereka. Kematian Hajime telah membuat mereka trauma.

Wajar saja, Gereja Suci tidak senang dengan pergantian kejadian tersebut. Mereka mendesak para murid untuk kembali dan mendapatkan pengalaman bertarung yang lebih praktis, waktu berpikir dan keakraban akan menyembuhkan luka mereka.

Namun, Aiko menentang rencana itu dengan keras.

Dia tidak hadir untuk kunjungan yang menentukan dimana Hajime jatuh. Karena pekerjaan langka dan berharga yang dimilikinya, Gereja Suci ingin dia fokus untuk mengembangkan tanah selama membangun pengalaman tempur. Selama mereka memiliki kekuatan pertaniannya, mereka bisa menyelesaikan masalah makanan mereka dengan mudah.

Ketika dia mengetahui kematian Hajime, Aiko pingsan karena shock. Dia merasa bertanggung jawab atas para murid, dan tidak dapat memaafkan dirinya sendiri karena telah bersembunyi di kastil di tempat yang aman sementara salah satu muridnya telah bertarung dan tewas. Dia menyalahkan dirinya sendiri karena tak bisa membawa semua orang kembali ke Jepang dengan selamat. Itulah sebabnya dia menolak untuk membiarkan murid-muridnya terkena bahaya lebih lanjut dengan tegas.

Tugasnya cukup istimewa sehingga dia mampu mengubah standar pertanian dunia ini secara tunggal. Jadi, ketika dia memprotes latihan praktis selanjutnya, Gereja Suci tidak punya pilihan selain menyetujui. Mereka tidak mampu untuk melawan Aiko.

Akibatnya, hanya party Kouki, party Hiyama, dan party Jugo, yang mengajukan diri untuk kembali ke medan perang dengan sukarela, berada di labirin. Agar tumbuh lebih kuat, mereka telah memilih untuk sekali lagi menantang Labirin Orcus Agung. Kapten Meld dan satu rombongan ksatria juga mengantar murid-muridnya.

Hari ini menandai hari keenam ekspedisi mereka.

Mereka berhasil sampai ke lantai enam puluh. Setelah hanya memiliki lima lantai lagi, mereka akan sampai pada titik terdalam yang pernah dieksplorasi manusia.

Namun, saat ini Kouki dan yang lainnya terjebak. Bukannya tidak ada jalan ke depan, tapi pemandangan di depan mereka membawa kembali ketakutan lama yang membuat mereka membeku di tempat.

Sebuah tebing besar terbentang di depan mereka. Meski bukan Hajime yang jatuh, tapi cukup mirip untuk mengembalikan kenangan tak menyenangkan. Untuk maju ke lantai berikutnya, mereka harus melewati jembatan gantung yang membentang sepanjang ruangan. Biasanya itu tidak menjadi masalah, tapi kenangan masa lalu mengikat para murid di tempat. Terutama Kaori hanya berdiri di sana, menatap tajam ke dalam jurang.

"Kaori..." Shizuku memanggil temannya dengan cemas. Kaori menggelengkan kepalanya secara perlahan dan berbalik untuk tersenyum pada Shizuku.

"Aku baik-baik saja, Shizuku-chan."

"Baiklah... tapi jangan memaksakan diri, ya? Kau tidak perlu berpura-pura kuat di depanku."

"Ehehe, terima kasih, Shizuku-chan."

Shizuku membalas senyum Kaori. Cahaya yang kuat masih ada di dalam mata Kaori. Dia tidak lagi dalam cengkeraman keputusasaan. Shizuku, yang berbakat dengan kekuatan pengamatan rata-rata di atas dan kemampuan untuk memahami perasaan orang lain, menyadari bahwa Kaori mengatakan yang sebenarnya saat dia mengatakan bahwa dia baik-baik saja.

Kaori benar-benar kuat. Sudah pasti, Hajime sudah tewas. Kesempatan untuk bertahan hidup secara jujur ​​kurang dari harapan. Meski begitu, Kaori tidak mau lari dari kenyataan itu dan juga tidak menyangkalnya. Dia terus maju, bertekad untuk melihat kebenaran untuk dirinya sendiri. Shizuku mengagumi kekuatannya.

Tapi seperti biasa, pahlawan kelas itu tak mampu mewujudkannya. Bagi Kouki, sepertinya Kaori tidak melakukan apa-apa selain berduka atas kematian teman sekelasnya. Dia benar-benar harus bersikap baik jika dia masih sedih atas kematiannya. Jadi, saat dia tersenyum pada Shizuku, dia menyimpulkan bahwa dia harus memaksa dirinya untuk terlihat ceria.

Dia pun tidak mempertimbangkan kemungkinan Kaori memiliki perasaan pada Hajime, atau bahwa dia masih mengira dia bisa hidup, dan berjalan untuk menawarkan beberapa kata penghiburan yang tidak perlu.

"Kaori... aku sungguh mengagumi betapa baiknya dirimu. Tapi kau tidak bisa membiarkan dirimu tertekan karena kematian teman sekelasmu selamanya! Kita harus bergerak maju. Aku yakin itulah yang diinginkan Nagumo juga."

"Hei, Kouki..."

"Tolong biarkan aku selesai, Shizuku! Aku tahu dia mungkin tidak ingin mendengarnya, tapi sebagai teman masa kecilnya, aku harus membuka matanya! Kaori, tidak apa-apa. Aku masih di sini bersamamu. Aku tidak akan pernah mati. Dan aku juga tidak akan membiarkan orang lain mati. Aku janji aku tidak akan membiarkan apa pun membuatmu sedih lagi."

"Haaah, orang ini tidak pernah berubah... Kaori, aku—"

"Ahaha, jangan khawatir, Shizuku-chan. Umm... aku mengerti apa yang ingin kau bilang, Kouki-kun, jadi kau juga tidak perlu khawatir."

"Kau mengerti? Aku sangat senang!" Kaori tersenyum canggung, merasa sedikit bersalah karena memicu kesalahpahaman Kouki. Tapi meski dia mencoba menjelaskan pada dirinya sendiri, dia ragu dia akan mengerti.

Hajime sudah lama tewas di benak Kouki. Jadi tidak mungkin baginya untuk memahami alasan mengapa Kaori melatih dirinya dengan sangat sungguh-sungguh, dan sangat ingin kembali ke labirin, karena dia ingin mencarinya. Karena dia tidak pernah ragu bahwa keyakinannya sendiri adalah kebenaran mutlak, dia hanya akan berpikir bahwa Kaori tidak dapat menghadapi kenyataan, atau bahwa kematian Hajime entah bagaimana telah merusaknya secara mental apakah Kaori akan menceritakan perasaan sebenarnya pada Hajime.

Dia sudah mengenal Kouki cukup lama sehingga dia mengerti bagaimana pendapatnya, dan karena itu memutuskan bahwa jauh lebih mudah untuk mengikuti interpretasinya.

Yang telah dikatakan, dia juga tidak memiliki motif tersembunyi untuk menghibur Kaori. Dia sangat memperhatikan kesejahteraannya. Shizuku dan Kaori terbiasa dengan tingkah lakunya, jadi mereka biasanya hanya mengabaikannya, tapi kalau kalimat itu ditujukan pada gadis lain, dia pasti sudah jatuh hati padanya dalam sekejap.

Kouki cerdas, baik hati, tampan, dan atletis; Jenis pria sempurna yang tidak biasa dipikirkan gadis itu. Namun, ada alasan kedua teman masa kecilnya tidak memiliki ketertarikan romantis padanya. Shizuku telah menghabiskan masa kecilnya di dojo ayahnya di bawah pengawasan ketatnya, bersama dengan banyak orang dewasa lainnya. Pertumbuhannya, yang dikombinasikan dengan disposisi tingkah lakunya yang alami, telah membawanya untuk segera menyadari kelemahan fatal Kouki: perasaan keadilannya yang salah arah. Rasa keadilan yang tidak membawa apa-apa selain masalah bagi Shizuku. Tentu saja, dia tetap memperhatikannya sebagai teman.

Untuk bagiannya, secara alami Kaori bodoh dalam masalah cinta, dan dia sudah cukup banyak mendengar keluhan dari Shizuku untuk kurang mengetahui sifat sebenarnya Kouki. Dia memang mengira dia orang yang baik, tapi kalimatnya yang klise gagal membuat jantungnya berkobar, dan dia tidak memiliki ketertarikan romantis padanya.

"Kaori-chan, aku di sini untukmu! Kalu ada yang bisa kubantu, tanyakan saja."

"Ya, kami temanmu, Kaorin!"

Kedua gadis itu, Nakamura Eri dan Taniguchi Suzu, mendatangi Kaori untuk mencoba menghiburnya.

Kaori baru bertemu mereka berdua di SMA, tapi mereka langsung berhasil melakukannya, dan sekarang dihitung di antara teman baiknya. Selain itu, mereka adalah pejuang kuat yang cukup kuat untuk bertarung di party Kouki.

Eri adalah seorang gadis cantik yang rambut hitamnya dipotong kecil-kecil, dan memakai kacamata. Dia adalah seorang gadis yang tenang dan lembut yang biasanya mengamati benda-benda dari kejauhan. Dia menyukai buku, dan mirip kutu buku. Dia sebenarnya adalah pustakawan kelas.

Suzu, di sisi lain, adalah seorang gadis kecil, yang tingginya hampir dua puluh sentimeter. Meski bertubuh pendek, dia memiliki persediaan energi yang tak terbatas, dan selalu terlihat seperti sedang bersenang-senang. Dia terus mengepang rambutnya, dan terus-menerus melompat-lompat. Kepribadian hiperaktifnya membuatnya menjadi maskot kelas.

Mereka berdua telah melihat betapa tertekannya Kaori saat Hajime terjatuh dari tebing, dan mereka berdua mengerti dan menyetujui keputusan Kaori untuk melihat semuanya melalui dirinya sendiri.

"Ya. Terima kasih Eri-chan, Suzu-chan." Dia tersenyum meyakinkan kedua temannya.

"Ohhh, kau sangat pemberani, Kaorin! Nagumo-kun, sebaiknya kau tidak membuat Kaorin lebih sedih dari ini. Kalau kau tidak hidup, aku akan membunuhmu sendiri!"

"U-Umm, Suzu? Kau tidak bisa membunuhnya lagi kalau dia sudah mati, kan?"

"Siapa peduli! Baiklah, kalau dia sudah mati, kita akan menggunakan necromancy untuk menghidupkannya kembali, Eririn!"

"S-Suzu, jangan bilang begitu! Kaori masih berpikir Nagumo-kun masih hidup, ingat? Selain itu, necromancy-ku tidak..." Eri memarahi Suzu atas tingkah lakunya yang tidak bijaksana. Interaksi itu menunjukkan bagaimana keduanya biasanya lakukan.

Kaori dan Shizuku tersenyum gembira saat mereka melihat dua teman mereka yang berisik. Kouki dan yang lainnya terus maju, jadi mereka tidak mendengar pembicaraan antara keempat gadis itu. Seiring dengan rasa keadilannya yang sigap, dia juga diberkati dengan kemampuan untuk tuli jika setiap orang mengatakan sesuatu yang tidak sesuai dengan pandangan dunianya.

"Tidak apa-apa, Eri-chan, aku tidak keberatan."

"Tapi Suzu, kau masih harus sedikit menurunkan nadamu. Kau mengganggu Eri."

Suzu mengusap pipinya dan cemberut mendengar ucapan Shizuku. Meski lega mendengar Kaori tidak terluka oleh ucapan Suzu, namun Eri masih pucat.

"Eririn, apakah kau masih tidak nyaman menggunakan necromancy? Itu juga job yang keren..."

"...Ya, maaf. Aku tahu aku akan lebih berguna kalau aku bisa menggunakannya dengan benar."

"Eri, setiap orang memiliki kekuatan dan kelemahan masing-masing. Kau juga memiliki afinitas sihir yang sangat tinggi, jadi jangan terlalu khawatir tentang itu, oke?"

"Benar, Eri-chan. Kenyataan bahwa itu job-mu berarti kau memiliki bakat untuk itu. Bukan berarti kau harus memaksakan diri untuk menggunakannya kalau kau tidak menginginkannya. Kau sudah cukup membantu dengan sihirmu saja."

"Aku tahu, tapi aku masih berpikir aku harus mencoba menguasainya. Aku akan lebih membantu seperti itu."

Dia meringkuk tangan kecilnya menjadi sebuah tinju dan menguatkan tekadnya. Suzu melompat ke sekitar Eri "Itulah semangat, Eririn!" Sementara Shizuku dan Kaori mengawasi.

Job Eri adalah Necromancer. Itu menggunakan sihir gelap untuk mengubah pikiran dan roh orang lain, dan terutama magic debuffer class. Skill-nya yang paling maju melibatkan penggunaan sihir gelap untuk mengingat kembali keterikatan orang mati. Gereja Suci mempekerjakan sejumlah necromancer sebagai media, dan mereka menggunakan kekuatan tersebut untuk berkomunikasi dengan orang mati dan menyampaikan momen terakhir mereka kepada keluarga dan teman mereka. Hal itu dianggap sebagai pekerjaan suci.

Namun, kekuatan sejati necromancy tidak berhenti sampai di situ saja. Cara yang tepat untuk menggunakan sihir necromancer adalah membungkus pikiran orang-orang yang ada di dalam sihir, lalu menggunakannya untuk merasuki mayat mereka. Mayat yang dihidupkan kembali melalui metode ini mampu menggunakan skill yang mereka miliki saat mereka masih hidup, sampai batas tertentu. Selanjutnya, necromancer bisa merasuki tubuh orang hidup, dan menyalin skill mereka sampai batas tertentu.

Namun, mayat yang kembali tidak benar-benar dihidupkan kembali. Meskipun mereka bisa menanggapi perintah dasar, mereka mempertahankan sedikit dari kepribadian asli mereka, dan kulit mereka tetap pucat dan tak bernyawa. Mereka lebih seperti zombie daripada apa pun. Lebih jauh lagi, hati nurani Eri mencegahnya melakukan sesuatu yang tidak bermoral seperti membangkitkan orang mati, jadi dia telah melatih kemampuan necromancy-nya sedikit sekali.

Sementara gadis-gadis itu membahas kekuatan Eri, seorang sosok tertentu mengawasi mereka, atau lebih tepatnya Kaori, dari bayang-bayang.

Hiyama Daisuke. Beberapa hari setelah mereka kembali ke ibukota, Hiyama mulai dijauhi oleh murid lainnya. Begitu mereka sedikit tenang, seperti yang dia duga, mereka mulai membenci dirinya karena telah membawa mereka ke perangkap itu.

Dia telah merencanakan hal ini, dan begitu penghinaan mulai kemana-mana, dia langsung berlutut dan memohon pengampunan. Dia tahu mencoba untuk berdebat kembali hanya akan memperburuk keadaan. Untuk memastikannya memiliki jumlah dampak maksimum, dia telah memilih waktu dan tempat tertentu untuk memberikan permintaan maafnya.

Secara khusus, dia memastikan untuk melakukannya di depan umum, di depan Kouki. Dia tahu bahwa Kouki cenderung memaafkannya jika dia meminta maaf dengan tulus, dan kemudian akan memperlancar keadaan dengan teman-teman sekelasnya yang lain.

Rencananya berhasil dengan sempurna, dan orang-orang berhenti mengarahkan cemoohannya kepadanya dengan cepat. Kaori pada dasarnya baik secara alami, dan dia pun memaafkannya saat Hiyama berlutut dan memohon dengan air mata di matanya. Segalanya sejauh ini sudah berjalan sesuai rencana. Namun, Shizuku masih curiga dengan Hiyama, dan tidak menyukainya karena memanipulasi teman-temannya.

Sementara itu, Hiyama mulai melaksanakan perintah yang dia terima dari sosok hari itu dengan sembunyi-sembunyi. Perintahnya cukup menakutkan. Perintah yang biasanya tidak pernah dia terima. Tapi sekarang setelah melewati batas, tak ada yang melihat ke belakang. Sebanyak dia membencinya, dia setuju untuk melaksanakan perintah tuannya.

Dia sangat takut dengan teman sekelasnya ini, yang mampu merencanakan sesuatu yang sangat mengerikan dan masih bisa bergaul dengan teman-teman sekelas mereka lainnya. Meski begitu, bercampur aduk dengan teror adalah benih kecil sukacita karena kecemerlangan dan keberaniannya terhadap rencana tersebut.

Monster itu sungguh gila. Tapi kalau aku melakukan apa yang mereka bilang, Kaori akan menjadi milikku... jika dia mengikuti perintah, akhirnya Kaori akan menjadi miliknya. Dia merasakan gelombang kegembiraan yang dahsyat, dan bibirnya melengkung menjadi seringai jahat.

"Hei Daisuke, ada apa?" Kondou, Nakano, dan Saitou menatap Hiyama dengan ekspresi bingung di wajah mereka. Ketiga antek itu masih berkeliaran di sekitar Hiyama. Seperti kata pepatah, burung berbulu sama akan berkumpul sama-sama. Hubungan mereka menjadi sedikit tegang saat Hiyama diserang, tapi permintaan maafnya yang menyesal telah memulihkan persahabatan mereka. Entah itu masih bisa disebut pertemanan jika mereka hanya asyik ketika nyaman bisa diperdebatkan, tapi memang begitulah adanya.

"O-Oh, bukan apa-apa. Aku senang kita berhasil sampai ke lantai enam puluh."

"Oh, ya, aku mengerti maksudmu. Lima lantai lagi dan kita akan menjadi penjelajah dungeon terbesar sepanjang sejarah!"

"Kami sudah cukup kuat, bukan? Astaga, orang-orang yang tinggal di belakang tidak punya bola."

"Sekarang sekarang, jangan katakan itu. kita hanya lebih kuat, itu saja." Ketiga orang lainnya menerima penjelasan Hiyama tanpa pertanyaan.

Percaya diri mereka sendiri hanya karena mereka memenangkan beberapa pertarungan adalah sifat khas dari semua pengganggu kecil. Dan seperti pengganggu mereka, mereka sungguh telah menurunkan berat badan mereka di antara murid yang telah memilih untuk tinggal. Kesombongan mereka mulai mengganggu yang lain. Namun, mereka masih cukup kuat untuk mencapai lantai enam puluh, jadi tak ada yang cukup berani untuk mengeluh ke wajah mereka.

Selain itu, mereka pun tidak bisa menyesuaikan diri dengan party Kouki, jadi setidaknya mereka tetap jinak di hadapannya. Sama seperti preman kecil-kecilan mereka.

Party itu berhasil maju tanpa kesulitan nyata, dan tak lama kemudian mereka melangkah ke lantai enam puluh lima yang bersejarah.

"Tetap tajam, semuanya! Lantai ini masih belum dipetakan sepenuhnya. Tak ada yang tahu apa yang akan terjadi!" Suara keras Kapten Meld bergema di seluruh ruangan. Kouki dan yang lainnya memiliki ekspresi muram di wajah mereka saat mereka melangkah ke tempat yang tidak diketahui.

Setelah beberapa menit berjalan mereka menemukan diri mereka berada di sebuah ruangan besar. Semua orang yang hadir tiba-tiba merasa dingin di tulang belakang mereka.

Pertarungan tak menyenangkan berakhir di atas mereka, sebuah firasat yang terbukti terlalu cepat untuk menjadi akurat. Sebuah lingkaran sihir tiba-tiba mulai bersinar di tengah ruangan. Lingkaran sihir merah yang sangat akrab, berdenyut-denyut.

"K-Kau pasti bercanda... makhluk itu lagi!?" Keringat dingin menuang dahi Kouki. Semuanya juga sangat gugup.

"Beneran!? Kupikir si brengsek itu mati saat dia jatuh!" Ryutarou berteriak, shock itu jelas di dalam suaranya. Kapten Meld menjawab kelompok itu dengan suara tegas namun tenang.

"Kita masih belum yakin apa yang menyebabkan monster bertelur di labirin, tapi bisa saja kau harus melawan monster yang pernah kau kalahkan sekali sebelumnya. Semuanya, tetaplah tajam! Pastikan selalu ada setidaknya satu jalan mundur yang terbuka!" Prioritas utamanya adalah mengamankan rute pelarian. Para ksatria di bawah komandonya bergegas untuk taat. Namun, Kouki sepertinya tidak senang dengan perintahnya.

"Meld, kita sama sekali bukan anak yang lemah sebelumnya. Kita sudah jauh lebih kuat! Aku berjanji kita tidak akan kalah dalam pertarungan ini, jadi mari kita kalahkan dia!"

"Heh, Kau mengatakannya. Aku tidak tahan dipukuli dan harus melarikan diri sepanjang waktu. Inilah saatnya pertandingan balas dendam kami!" Kata Ryutarou, seringai liar menghiasi wajahnya. Kapten Meld mengangkat bahu dengan putus asa karena keinginan mereka, tapi ia harus mengakui bahwa mereka mungkin memiliki kesempatan dengan kekuatan mereka saat ini. Dia juga, tersenyum muram.

Lingkaran sihir itu meledak dalam semburan cahaya merah dan memanggil mimpi buruk yang menghantui semua mimpi mereka.

"Graaaaaaaaaah!!!" Behemoth mengaum dengan marah saat melangkah di tanah. Mata merah yang akrab itu, yang meneteskan maksud membunuh, melotot tepat ke arah Kouki.

Di antara murid-murid yang meringkuk, seorang gadis melotot ke belakang dengan tekad yang tak tergoyahkan.

Kaori. Dengan suara yang sunyi sehingga tidak ada orang yang mendengarnya, Kaori mengatakan hal berikut kepada Behemoth:

"Aku tidak akan membiarkanmu mengambil orang lain dariku. Aku akan menginjak-injakmu dan kembali ke sisinya." Dengan tekadnya diungkapkan, pertempuran untuk mengatasi masa lalu mereka dimulai.





Kouki melakukan langkah pertama.

"Melambunglah ke surga, O sayap ilahi— Celestial Flash!" Dengan gemuruh keras, seberkas cahaya menerpa Behemoth.

Dalam pertarungan mereka sebelumnya, bahkan skill terkuatnya, Divine Wrath, tidak mampu menggaruk Behemoth. Tapi seperti yang Kouki bilang, mereka bukan lagi anak lemah yang dulu.

"Graaaaaaah!?" Behemoth mundur dengan gemetar, berteriak kesakitan. Ada luka merah panjang yang mengalir di dadanya, menumpahkan darah.

"Kita bisa melakukan ini! Kita sudah jauh lebih kuat! Nagayama, kau pindah ke kiri. Hiyama, serang dari belakang. Meld, jepit dari kanan! Barisan belakang, beri kami beberapa mantra! Yang terkuat yang kalian punya!" Kouki mulai menggonggong perintah dengan cepat. Penaksiran dan penilaian cepatnya merupakan hasil pelatihan pribadi Kapten Meld.

"Heh, kau sudah cukup pandai memberi perintah, Nak. Kau mendengar orang itu! Semuanya, ikuti jejaknya!" Kapten Meld memastikan perintah Kouki, lalu memimpin rombongan ksatrianya ke sisi kanan Behemoth. Semuanya langsung beraksi, mengelilingi Behemoth.

Barisan depan memasang batas defensif, mencegah Behemoth membuat malapetaka di barisan belakang.

"Graaaaaaaaaaaaaah!" Ia menghancurkan tanah saat ia melaju ke depan, mencoba menerobos.

"Itu tidak akan terjadi!"

"Jangan ke mana-mana!" Dua orang gagah perkasa kelas satu, Sakagami Ryutarou dan Nagayama Jugo, menggenggam Behemoth dari masing-masing sisi, memegangnya di tempat.

"Berikanlah kepada hambamu kekuatan untuk menggoncangkan bumi! Herculean Might!" Diikat sihir memperkuat tubuh mereka, kedua anak laki-laki itu menghentikan serangan Behemoth.

"Graaaaaah!"

"Raaaaaaah!"

"Uoooooooooooh!" Ketiganya mengeluarkan raungan yang berbeda saat mereka meremas setiap ons kekuatan mereka. Behemoth, yang marah karena sepasang manusia biasa telah menghentikan serangannya, ditandai dengan tidak sabar di tanah. Melihat ini, para murid lainnya memanfaatkan gangguan sesaatnya.

"Pakar pedang tiada taranya yang bisa mengalahkan surga— Eternal Severance!" Shizuku menarik pedangnya, menebas salah satu tanduk Behemoth. Lapisan lapis lazuli-nya yang melilit pedangnya, sebuah artefak dengan ujung tombak yang tajam, dan meningkatkan kecepatan hasil tangkapannya. Namun, pedangnya gagal memotong tanduk tersebut, malah terjebak di tengah jalan.

"Guh, kenapa harus sangat keras!"

"Serahkan padaku! Hancurkan, remukkan, tiadakan— Bonecrusher!" Kapten Meld melompat maju, membanting pedangnya pada Shizuku sendiri. Kecepatan serangan Shizuku diperkuat oleh kekuatan yang dimiliki kapten di balik pukulannya sendiri, memaksa pedang itu lebih dalam ke tanduk Behemoth. Akhirnya, pedangnya memotong, dan mengiris langsung tanduk dari kepalanya.

"Graaaaaaah!?" Merasa tak beralasan, si Behemoth bergerak dengan liar, melemparkan Shizuku, Meld, Ryutarou, dan Nagayama ke sudut ruangan.

"Bungkus yang lemah dengan cahaya lembutmu— Hallowed Nimbus!" Sebelum menabrak dinding, deringan sinar yang tak terhitung jumlahnya berpotongan membentuk jaring di belakang mereka, menopang jatuhnya mereka. Kaori menggunakan mantra defensif yang agak aneh untuk melunakkan dampak pendaratan mereka.

Artefaknya, tongkat putih, bersinar ungu muda saat ia memberinya makan mana-nya. Tanpa henti, dia mulai meneriakkan mantra lain.

"Berkat surga, tunjukkanlah anugerahmu kepada semua anak-anakmu— Succor!" Dalam sekejap, keempat pejuang yang telah terhempas itu sembuh. Penyembuhan jarak jauh, area luas berada di ujung atas tingkat menengah dari mantra cahaya. Yang satu ini adalah versi lanjutan dari mantra Heaven's Blessing yang pernah dia gunakan sebelumnya.

Kouki menggeser sikap dalam persiapan untuk disodorkan, lalu menyerang binatang itu. Dia meneriakkan sebuah mantra saat dia berlari ke depan, membidik luka yang telah dia ciptakan sebelumnya.

"Dazzling Eruption!" Sejumlah mana yang banyak berkumpul di ujung pedang sucinya saat ia menusuk jauh ke dalam Behemoth, yang kemudian meledak dari dalam.

"Graaaaaaaah!" Behemoth melolong kesakitan saat semburan darah mengalir keluar dari luka baru yang tercungkil, tapi masih berhasil melakukan serangan balik sementara Kouki pulih dari efek menggunakan sebuah skill.

"Guuuuuh!" Kouki berteriak kesakitan saat cakar kaki Behemoth melemparkannya ke dinding. Cakar itu sendiri gagal menembus artefak armor sucinya, namun kekuatan dampaknya tetap membuatnya terengah-engah. Meski begitu, setidaknya rasa sakit itu lenyap hampir seketika. Kaori mulai meneriakkan mantra penyembuhan yang lain sebelum Kouki menabrak tanah.

"Berkat surga, beri keturunanmu kekuatan untuk bertarung sekali lagi— Divine Ray!" Berbeda dengan penyembuhan massa sebelumnya, mantra baru itu hanya mampu menyembuhkan satu target pada satu saat, namun sebaliknya itu jauh lebih manjur. Sejenak Kouki terbungkus cahaya emas saat ia benar-benar sembuh.

Sementara itu, Behemoth mengaum dengan kuat dan melompat ke udara, lelah dengan lalat lainnya yang berdengung di sekitarnya. Gelombang kejut mengirim semua orang terjatuh kembali sementara tanduknya yang patah mulai bersinar merah.

"...Jadi bisa melakukan itu bahkan dengan tanduk yang patah. Kuatkan diri kalian, semuanya!" Shizuku meneriakkan peringatan saat Behemoth mulai meluncur turun.

Semua yang hadir akrab dengan sihir khususnya, dan mereka sudah mempersiapkan dampaknya. Namun, lintasan lompatannya mengejutkan semua orang. Alih-alih membidik Kouki dan yang lainnya, ia langsung menuju barisan belakang. Selama pertarungan di jembatan itu selalu melompat hanya ke arah yang langsung di depannya, dan anggota bagian depan panik saat melihatnya melewatinya.

Salah satu anggota barisan belakang, Taniguchi Suzu, melangkah maju dan beralih untuk merapalkan mantra baru.

"Biarkan ini menjadi tempat suci yang menyangkal musuh-musuhmu— Hallowed Ground!" Kubah cahaya yang bersinar mengelilingi mereka tak lama kemudian, dan Behemoth menabraknya. Gelombang kejutan dari benturan sangat kuat sehingga bebatuan di lantai di dekatnya hanyut seperti jaring laba-laba.

Penghalang Suzu berhasil membendung gelombang kejut itu juga. Tapi karena dia mempersingkat empat ayat menjadi dua ayat saja secara paksa, perisai itu tidak sempurna. Celah sudah mulai muncul di dalamnya. Seandainya job-nya bukan Barrier Master, penghalang improvisasinya tidak akan melakukan banyak hal.

Dia mengertakkan gigi, dan memegang kedua tangannya di depannya. Dengan panik, dia melengkapi ayat-ayat itu dengan citra mental dari penghalang yang tak tertembus. Perisai yang bagus tidak pernah retak. Perlindunganku mutlak!

"Uooooooh! Tak kubiarkan kehilangan makhluk bodoh ini!" Tatapan pembunuh Behemoth langsung jatuh pada Suzu, membuat tangannya gemetar ketakutan. Artefak yang dia gunakan, sepasang gelang, menjadi gelap sesaat sebelum bercahaya oranye terang dengan sekali lagi. Dia menyingkirkan rasa takut itu dari pikirannya dan berteriak lagi.

Tapi sayangnya, kemauannya tidak cukup untuk menjaga penghalang tetap hidup. Behemoth menyerang tanpa henti, dan dalam beberapa detik lagi itu akan runtuh.

Tidak, itu akan hancur! Ratap Suzu.

"Berkat surga, beri aku keajaibanmu— Transference!" Tiba-tiba, tubuhnya terbungkus cahaya, dan dia merasakan mana yang meningkat secara eksponensial. Kaori pasti sudah menyembuhkannya.

Biasanya, mantra hanya akan mengembalikan sedikit mana penerima, tapi dengan menyesuaikan berapa banyak mana yang digunakan caster, mungkin saja mengembalikan semuanya. Transference adalah mantra yang sangat praktis. Dan hanya seseorang seperti Kaori, yang memiliki job Priest, bisa menggunakannya.

"Aku bisa berhasil! Aku mencintaimu, Kaorin!" Suzu menuangkan mana yang baru diisi ke dalam penghalang, memperkuat kekuatannya. Dengan suara tajam, celah-celah di penghalang mulai menyatu. Marah karena terputus dari mangsanya, Behemoth melotot pada Suzu. Dia melotot kembali.

Akhirnya, cahaya merah mulai mereda dari tanduknya. Ia merosot ke tanah karena kekuatan serangannya telah habis. Penghalang Suzu lenyap bersamaan.

Behemoth memutuskan untuk membunuh gadis yang terengah-engah itu berikutnya, tapi sebelum dia bisa melakukan apa pun, barisan depan tiba dan mulai mengitarinya lagi.

"Anggota barisan belakang, mundur!" Saat Kouki memberi tanda pada barisan belakang, semua mundur beberapa langkah dan barisan depan memenuhi ruang di antara keduanya. Mereka melanjutkan taktik kilat mereka sampai akhirnya barisan belakang selesai merapalkan mantra terkuat mereka.

"Semuanya, mundur!" Eri, pemimpin barisan belakang, memberi isyarat. Barisan dpan melepaskan serangan terkuat mereka secara bersamaan dan melompat menjauh.

Sesaat kemudian, Behemoth tidak dapat menghindari rentetan mantra api yang segera melayang.

"Royal Flare!" Lima orang merapalkan serentak. Sebuah terik matahari yang kecil di bawah Behemoth, membakar segala yang menghalangi jalannya. Tumbuh sampai berdiameter delapan meter sebelum bertabrakan dengan targetnya.

Panas terik membakar setiap inci Behemoth. Mantra itu sangat kuat sehingga mengancam untuk menelan para murid juga, dan Suzu mendirikan sebuah penghalang dengan cepat. Karena tidak dapat melarikan diri, helm Behemoth meleleh akibat panasnya ledakan itu.

"Graaaaaaaaaaaaah!" Teriakannya yang sekarat bergema di seluruh ruangan. Itu adalah teriakan yang sama yang didengar para murid saat yang terakhir terjatuh dari jembatan. Teriakan yang memekakkan telinga menusuk perlahan memudar menjadi guncangan yang pedih, sampai akhirnya Behemoth tidak lain hanyalah tumpukan abu yang membara. Hanya dinding yang menghitam dan abu hangus yang disajikan untuk menunjukkan bahwa bahkan pernah ada monster di sana sebelumnya.

"A-Apa kita berhasil?"

"Kita menang..."

"Kita benar-benar menang..."

"Serius?"

"Beneran?" Semua orang menatap tercengang pada sisa-sisa Behemoth, ucapan ketidakpercayaan. Kouki adalah orang pertama yang mendapatkan kembali akal sehatnya. Dia memegang pedangnya tinggi-tinggi, dan menyatakan,

"Benar! Kita menang!" Pedang sucinya berkilauan dalam cahaya dungeon redup, mengumumkan kemenangan mereka agar semua orang bisa melihatnya. Kenyataan tentang apa yang baru sa ja mereka capai akhirnya memukul mereka, dan para murid bersorak-sorai. Semua laki-laki menepuk punggung, sementara perempuan saling berpelukan dengan gembira. Bahkan Kapten Meld pun tergerak oleh kemenangan tersebut.

Kaori, bagaimana pun, hanya menatap kosong pada tumpukan abu yang dulunya adalah monster. Shizuku melihat dia tidak ikut dalam perayaan tersebut, jadi dia menghampirinya.

"Kaori, ada apa?"

"Hah? Oh, kau rupanya, Shizuku-chan. Tidak, tidak ada apa-apa. Aku hanya berpikir... kita sudah berhasil sejauh ini." Kaori tersenyum masam saat menjawab Shizuku. Dia pun lebih tersentuh daripada kebanyakan yang dia dapatkan dengan cukup kuat untuk mengalahkan monster yang pernah menghantui mimpi buruknya.

"Ya. Kita sudah jauh lebih kuat sejak saat itu."

"Mhmm... Shizuku-chan, apakah menurutmu kita akan menemukan Nagumo-kun kalau kita terus berjalan?"

"Itulah yang kita cari di sini, bukan? Itulah tujuan semua ini."

"Ehehe, ya." Akhirnya mereka bisa bergerak maju. Akhirnya ada kemungkinan nyata Kaori bisa mengetahui dengan tepat apa yang terjadi pada Hajime. Dia tiba-tiba menegang karena takut, takut jawabannya mungkin bukan yang dia inginkan. Shizuku melihat perubahan itu, dan memilih untuk meremas tangan Kaori dengan erat. Dengan yakin Shizuku ada bersamanya, Kaori menyingkirkan rasa takut dari hatinya.

Mereka berdiri dalam diam selama beberapa menit sampai Kouki mendekati mereka.

"Apakah kalian berdua baik-baik saja? Kaori, itu adalah penyembuhan yang luar biasa. Selama kau di sini, aku tidak takut pada apa pun." Dia melontarkan kedua gadis itu senyum menyilaukan saat dia memuji Kaori dan Shizuku.

"Seperti yang bisa kau lihat, aku baik-baik saja. Dan kau... baiklah, kau baik-baik saja," Gumam Shizuku dengan nada penuh kegirangan.

"Ya, aku baik-baik saja, Kouki-kun. Aku senang aku sangat membantu."

Mereka membalas senyumannya. Tapi senyum mereka tergelincir sedikit pada kata-kata Kouki selanjutnya.

"Dengan ini, aku yakin Nagumo bisa tenang juga. Teman sekelas yang dilindunginya bisa mengalahkan monster yang membunuhnya."

"......" Dia sudah tersesat di dalam pikiran, dan tidak memperhatikan ekspresi dua gadis itu menggelora. Rupanya Kouki sungguh mengira itu adalah Behemoth yang telah mengirim Hajime menuju kedalaman jurang. Dengan begitu, itu benar. Bagaimana pun, itu adalah sihir Behemoth yang menghancurkan jembatan itu. Tapi lebih tepatnya, orang yang telah melempar bola api yang menyiksa yang telah membunuh Hajime.

Meskipun semuanya setuju untuk tidak membicarakannya, hal itu tidak mengubah fakta bahwa itu benar. Tapi sepertinya Kouki telah melupakan fakta itu, atau mungkin sama sekali tidak pernah menyadarinya, karena sepertinya dia mengira membunuh Behemoth adalah semua yang dibutuhkan untuk membiarkan Hajime beristirahat dengan tenang.

Kouki, yang percaya bahwa setiap orang adalah orang yang pada dasarnya baik, mungkin tidak ingin terus menyalahkan seseorang karena kesalahan. Dan tentu saja, dia pun tidak bisa membayangkan kemungkinan seseorang melakukannya dengan sengaja.

Tapi Kaori tidak bisa menyingkirkan pikiran itu dari pikirannya meski dia menginginkannya. Dia hanya bisa menahannya karena dia tidak tahu siapa itu, tapi dia tahu pasti apakah dia tahu dia akan mengejar orang itu sampai ke ujung bumi. Karena itulah, sangat heran bahwa Kouki bisa melupakannya dengan mudah.

Shizuku mendesah panjang. Dia benar-benar ingin menegur Kouki, tapi dia tahu dia tidak bermaksud jahat pada apa yang dia katakan. Sebenarnya, dia hanya memikirkan Kaori dan Hajime saat dia mengatakan itu. Sayangnya, itu adalah niat baiknya yang membuat sengatan tajam semakin menyengat.

Selain itu, para murid lainnya masih berjemur di bawah cahaya kemenangan. Shizuku tidak begitu ceroboh sehingga dia akan mencoba memulai sebuah adegan.

Setelah itu, gadis kelas yang paling energik melompat ke dalam percakapan, menghilangkan atmosfer yang tegang.

"Kaorin!" Suzu melompat ke lengan Kaori, memanggilnya dengan julukan anehnya.

"Fwah!?"

"Ehehe, aku sangat mencintaimu, Kaorin! Kalau kau tidak menyelamatkanku, aku akan rata seperti pancake saat ini juga!"

"K-kau membesar-besarkan, Suzu-chan... tunggu, berhenti menyentuhku di sana!"

"Gehehe, apa kau menyukainya? Bagaimana dengan ini, kau suka ini?" Kaori tersipu saat Suzu mulai merasakannya seperti orang mesum tua. Shizuku menghentikan mengamuknya dengan cepat ke kepala, meski pukulannya sedikit lebih kuat daripada yang benar-benar diperlukan.

"Hentikan. Kaori bukan milikmu... dia milikku."

"Shizuku-chan!?"

"Hmph, aku tidak akan membiarkanmu menghalangiku. Satu-satunya yang bisa xxx Kaori adalah aku, Suzu!"

"Suzu-chan!? Apa yang coba kau lakukan padaku?"

Terjebak antara Suzu dan Shizuku, Kaori hanya bisa meratap tak berdaya. Atmosfer tegang sebelumnya tidak bisa ditemukan.

Dari sana keluar, mereka akan menuju ke area yang belum dipetakan. Setelah mengalahkan momok masa lalu mereka, Kouki dan yang lainnya maju lebih dalam ke labirin. Sementara itu...

"Daaaaah! Sialan!"

"Kau bisa melakukannya, Hajime..."

"Apa kau tidak terlalu santai!?" Hajime berlari menembus rumpun rumput, dengan Yue di punggungnya. Tebal, rumput tinggi, sampai ke bahu Hajime, terbentang ke segala arah sejauh mata memandang. Yue akan benar-benar dikubur di dalam rumput setinggi 160 sentimeter.

Alasan saat ini Hajime memukul rumput liar di jalan saat ia berlari menyelamatkan hidupnya adalah—

"Shaaaaaaaaa!!!" Karena dia dikejar dua ratus monster.

Begitu mereka selesai persiapan, Hajime dan Yue berangkat ke dasar labirin. Mereka sudah membersihkan sepuluh atau lebih lantai dengan mudah. Peralatan barunya dan skill yang ditingkatkan telah menjadi alasannya, tapi faktor penting lainnya adalah sihir Yue yang menghancurkan.

Dia bisa merapalkan mantra elemental apa pun hampir seketika, dan mendukung Hajime dari belakang. Meskipun dia tak tertandingi saat sampai pada sihir serangan, tampaknya Yue tidak terlalu ahli dalam hal penghalang atau penyembuhan. Mungkin karena dia menganggap hal tersebut tidak penting karena dia dapat menyembuhkan luka secara otomatis secara tidak sadar. Selanjutnya, Hajime memiliki Ambrosia dengannya, jadi dia juga tidak membutuhkan mantra penyembuhan.

Itulah sebabnya perjalanan mereka berkembang dengan lancar sampai sekarang. Ketika pertama kali mereka turun ke lantai saat ini mereka berada, mereka disambut oleh lautan pohon yang sangat besar. Setiap pohon tingginya lebih dari sepuluh meter, dan mereka saling berkerumun lebih kencang dari ikan sarden. Seluruh lantai terasa sangat lembab. Namun, tidak seperti lantai hutan yang telah dilalui sebelumnya, panasnya tidak panas.

Saat mereka mencari tangga berikutnya, mereka tiba-tiba merasakan gempa bumi yang sangat besar. Beberapa detik kemudian, mereka berhadapan langsung dengan monster reptil raksasa. Itu tampak seperti Tyrannosaurus rex.

Satu-satunya perbedaan adalah, untuk suatu alasan, ia memiliki bunga yang indah menghiasi bagian atas kepalanya. Taringnya yang tajam dan sumpahan darah yang melimpah jelas menandai musuh yang berbahaya, tapi bunga matahari yang terbaring di atas kepalanya membuatnya tampak lebih lucu daripada mematikan. Kemungkinan besar ia monster paling aneh yang dihadapi Hajime sejauh ini.

Si Tyrannosaurus menderu dengan marah dan menyerang mereka berdua. Tanpa terpengaruh oleh serangannya, Hajime pindah untuk menarik Donner dengan tenang... hanya untuk dihentikan oleh Yue, yang mengangkat tangannya.

"Crimson Javelin." Sebuah tombak dari nyala api yang berputar dari udara tipis, lalu ditembak lurus melalui mulut T. rex. Panas melelehkan seluruh kepala T. rex, membuatnya mati dalam hitungan detik. Tanah bergetar saat binatang itu bertekuk.

Bunga yang bertengger di atas sisa-sisa kepalanya terlepas dengan suara jatuh.

"......" Hajime menatap, terdiam.

Dia telah menegaskan kekuatannya semakin lama semakin agresif. Awalnya dia baru saja mendukung Hajime dari belakang, tapi seiring berjalannya waktu, akhirnya dia mulai dengan mencegah sesuatu dengan satu tembakan yang dimaksudkan untuk menyakitinya.

Dia memiliki lebih sedikit kesempatan untuk memamerkan skill-nya, dan mulai merasa tidak berguna. Apakah dia hanya menebaknya karena aku hanyalah beban baginya dalam pertempuran? Ia mulai berpikir cemas. Jika Yue sungguh mengatakan kepadanya itu, Hajime mungkin akan depresi selama berminggu-minggu. Jadi, dia menyarungkan Donner dan bertanya pada Yue pertanyaan di benaknya dengan canggung.

"Umm, Yue? Aku senang kau bersemangaat untuk bertarung, tapi... aku merasa aku belum menarik bebanku belakangan ini." Yue berbalik menghadap Hajime, dan meski wajahnya tak bisa ditebak, dia tahu dia agak bangga pada dirinya sendiri.

"...Aku ingin berguna. Karena aku adalah partnermu." Sepertinya dia tidak puas hanya dengan menutupi Hajime dari belakang.

Tentu saja dia ingat untuk mengatakan beberapa saat lagi bahwa mereka perlu saling bergantung dalam pertarungan sebagai partner yang memiliki nasib yang sama. Itu hanya setelah salah satu pertarungan mereka. Yue telah terlalu memaksakan dirinya dan ambruk setelah kehabisan mana. Hajime harus menyelamatkannya, dan dia memukuli dirinya sendiri dengan sangat buruk, jadi dia telah memberitahunya itu untuk menghiburnya... tapi sepertinya dia menyimpan kata-kata itu ke dalam hati. Dia ingin menunjukkan Hajime bahwa dia adalah partner yang layak diandalkan.

"Haha, percayalah, kau lebih dari berguna. Tapi meskipun sihirnu sangat kuat, kau tidak pandai dalam pertempuran jarak dekat, itulah sebabnya aku memintamu untuk menjaga punggungku. Menjadi penyerang adalah pekerjaanku."

"Hajime... baik." Yue tampak agak murung saat mendengarkan nasihat Hajime padanya.

Hajime hanya tidak ingin Yue bergantung pada gagasan bahwa dia akan berguna bagi Hajime. Dia tersenyum meyakinkan dan membelai rambutnya yang lembut dengan lembut. Hanya itu yang membuat suasana hati Yue membaik, dan Hajime kehilangan akal untuk terus menasihatinya saat dia melihat ekspresi puas dirinya.

Hajime tidak ingin Yue bergantung padanya, jadi dia mencoba memperingatkannya dari waktu ke waktu, tapi pada akhirnya Hajime terlalu lembut padanya. Hajime benar-benar muak pada dirinya sendiri karena betapa lemahnya keinginannya dalam hal itu.

Saat mereka berdua saling bertengkar seperti kekasih, Hajime tidak lengah untuk terus menggunakan Sense Presence, dan tiba-tiba dia menyadari ada musuh yang mendekati mereka.

Sekitar sepuluh di antaranya mengelilingi mereka. Jika mereka mengkoordinasikan gerakan mereka, apakah itu berarti mereka berburu dalam rombongan seperti Twin-tailed Wolf? Hajime berpikir dengan hati-hati pada dirinya sendiri saat dia memberi isyarat kepada Yue dan mulai mundur. Jika jumlah mereka kalah jumlah, itu akan menjadi kepentingan terbaiknya untuk setidaknya bergerak ke tempat yang lebih menguntungkan.

Ketika mereka mulai menutup pengepungan mereka, Hajime memilih satu titik untuk menerobos dan menyerang. Mereka menerobos pepohonan yang padat, dan saat akhirnya mereka melompat jernih, mereka berhadapan langsung dengan monster besar berukuran dua meter, besar seperti raptor. Yang satu ini memiliki tulip yang mekar di kepalanya.

"...Imut."

"...Apakah itu dalam mode atau semacamnya?" Yue mengucapkan kata-kata itu sebelum dia bisa menghentikan dirinya sendiri, dan Hajime merasa sulit untuk menarik si raptor di depannya dengan serius. Saat dia menatapnya, sebuah hipotesis yang tidak mungkin muncul di pikiran.

Seperti halnya T. rex, lolongan tajam si raptor sangat berbeda dengan bunga imut di kepalanya. Semuanya mulai bersiap-siap untuk bertempur. Bunga itu berkibar damai di kepala si raptor, tapi...

"Shaaaaa!" Ia tidak memedulikannya, dan melompat ke arah Hajime yang terganggu. Cakar dua puluh sentimeter yang membentang dari kaki raptor berkilau kejam dalam cahaya redup saat menyerang.

Yue dan Hajime melompat ke arah yang berbeda untuk menghindar.

Tidak puas dengan hanya mengelak, bagaimana pun, Hajime juga menggunakan Aerodynamic untuk melompat berkali-kali di udara, sampai ia berada tepat di atas raptor. Sebagai ujian, dia melepaskan tulip yang ada di kepalanya.

Pelurunya lewat dengan mudah melalui tulip, menyebarkan kelopaknya ke segala arah.

Raptor itu terperangkap sesaat, sebelum tersandung sendiri dan masuk ke pepohonan, di tempat yang terbentang tak bergerak. Sesaat keheningan turun. Yue mendekati Hajime, dan mereka berdua menatap kelopak bunga tulip yang bertebaran di tanah.

"Apakah sudah mati?"

"Kelihatan belum bagiku?" Seperti yang diamati Hajime dengan sangat cerdik, si raptor belum mati. Ia berkedut selama beberapa detik sebelum perlahan berdiri dan memeriksa sekelilingnya. Ketika melihat kelopak bunga tulip itu, pintu itu menyusuri jalan dan mulai menghancurkan mereka di bawah kaki, seolah-olah tulip itu telah menyakitinya.

"Hah, apa yang sedang dia lakukan? Kenapa menghancurkan kelopak bunga?"

"...Mungkin seseorang menaruhnya di kepalanya sebagai lelucon?"

"Aku cukup yakin monster di sekitar sini bukan anak SD yang berkeliling menancapkan tanda 'tendang aku' pada semua yang mereka lihat..."

Setelah selesai menggiling tulip menjadi debu, ia mendongak dengan penuh rasa puas di langit dan mengeluarkan teriakan bernada tinggi. Kemudian akhirnya melihat Yue dan Hajime, dan melompat dengan sebuah permulaan.

"Sepertinya baru sadar kita ada di sini. Seberapa asyiknya dengan tulip itu?"

"...Mungkin ia diganggu?" Saat Hajime kagum pada ketidakpercayaannya, Yue memandangnya dengan sesuatu yang mirip simpati. Si raptor berdiri di sana sejenak, terguncang kaget, sebelum tiba-tiba menurunkan pendiriannya dan menanggung cakarnya. Ia mengeluarkan raungan rendah saat Hajime bergegas.

Dia menarik keluar Donner dengan tenang, dan menembakkan peluru taur yang dipercepat secara elektrik ke dalam raptor yang menganga.

Itu membuat daging cincang keluar dari kepala raptor, dan melewati beberapa pohon di belakangnya sebelum lenyap dari pandangan.

Dibawa oleh kekuatan muatannya sendiri, raptor yang mati meluncur beberapa meter di atas tanah sebelum berhenti. Yue dan Hajime menatap mayat raptor itu.

"Astaga, apa maksudnya?"

"Pertama ia diganggu, dan kemudian ditembak... kasihan."

"Bisakah kita menjatuhkan bagian diganggu? Aku cukup yakin itu tidak akan pernah terjadi."

Dia tidak tahu apa yang baru saja terjadi, tapi monster di lantai ini sama sekali tidak masuk akal baginya, jadi dia berhenti mengkhawatirkannya. Pengepungan mereka mulai mendekatinya, jadi mereka bergerak dengan cepat untuk menemukan medan yang lebih menguntungkan.

Saat mereka mendorong maju, mereka mendapati diri mereka dikelilingi oleh lautan pepohonan, masing-masing setinggi lima meter. Pohon-pohon itu disatukan sedemikian erat sehingga cabang-cabang mereka terjalin, membuat jalur alami menembus langit.

Hajime menggunakan Aerodynamic sementara Yue menggunakan sihir angin untuk melompat dari satu cabang ke cabang lainnya. Dia berencana untuk menembak jatuh semua monster yang datang dari atas.

Dalam waktu kurang dari lima menit, tanah di bawah menjadi sarang aktivitas seekor raptor kemudian dituangkan ke area itu. Dia hendak melempar granat pembakar saat tiba-tiba dia tercengang. Di sampingnya, Yue juga menegang, tangannya masih terulur untuk melemparkan sihir. Alasan untuk keraguan mereka tiba-tiba tidak lain adalah...

"Kenapa mereka semua punya bunga di kepala mereka!?"

"Ini satu taman besar."

Seperti yang dikatakan Hajime dengan begitu fasih, semua raptor memiliki bunga yang menghiasi kepala mereka. Semua dengan berbagai bentuk, ukuran, dan warna.

Teriakannya telah mengingatkan para raptor akan kehadiran mereka, dan sebagai yang diduga, mereka semua berbalik menghadapnya. Masing-masing bersiap-siap untuk melompat.

Dia segera melemparkan granat pembakarnya dan mulai menembaki para raptor di luar jangkauannya. Setelah setiap tembakan adalah kilatan merah singkat, menandakan bahwa Donner telah mencabik kepalanya dari buruannya. Pada saat yang sama, Yue menggunakan Crimson Javelin untuk menjatuhkan raptor satu per satu.

Kira-kira tiga detik setelah pertempuran dimulai, granat pembakar meledak. Membakar tar panas tercebur di mana-mana, membakar pusaran raptor. Hajime menarik napas lega saat melihat senjata lainnya masih efektif di lantai ini. Ternyata kalajengking itu memang sangat kuat.

Seluruh kawanan raptor diurus dalam waktu kurang dari sepuluh detik. Tapi untuk suatu alasan, ekspresi Hajime masih suram. Yue melihat ekspresi wajahnya dan memiringkan kepalanya dalam kebingungan.

"...Hajime?"

"Apa menurutmu ini aneh, Yue?"

"Hm?"

"Mereka terlalu lemah."

Yue tercengang mendengar tanggapan tak terduga itu.

Memang benar bahwa baik raptor maupun T. rex telah bergerak dengan pola yang sangat sederhana dan dikalahkan dengan mudah. Selain itu, meski mereka menunjukkan cukup banyak haus darah, mereka merasa mekanisnya hampir tidak wajar dalam tindakan mereka. Apalagi jika dibandingkan dengan raptor yang bunganya telah ditiup Hajime. Cara menggiling bunga ke debu terasa jauh lebih alami.

Hajime berpaling pada Yue, tapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, Sense Presence-nya mendeteksi gelombang baru monster. Ada pasukan yang benar-benar mendekat dari segala arah. Sense Presence-nya memiliki radius dua puluh meter, dan sudah ada lebih banyak monster daripada yang bisa dia hitung, bahkan lebih banyak lagi yang menuangkannya ke dalam jangkauan setiap detiknya.

"Yue, kita dalam masalah. Setidaknya ada tiga puluh, tidak, empat puluh monster menuju ke arah kita. Mereka mengelilingi kita dari semua sisi juga. Ini hampir seperti seseorang yang mengendalikan mereka."

"...Haruskah kita lari?"

"Tidak ada gunanya. Dengan berapa banyak yang ada, kita tidak akan lepas. Akan lebih pintar memanjat ke puncak pohon tertinggi dan menjemput mereka dari sana."

"Baik... akan kusiapkan mantra besar, kalau begitu."

"Ya, biarkan mereka merasakannya!"

Mereka melesat melalui dahan pohon, mencari pohon tertinggi di area itu. Begitu mereka menemukannya, mereka melompat ke salah satu cabangnya dan menghancurkan semua pijakan di sekitarnya, sehingga semakin sulit bagi monster untuk mengikuti mereka.

Hajime memegang Donner saat siap menunggu. Dia merasakan sedikit menarik-narik ujung bajunya, dan menyadari bahwa Yue mencengkeramnya. Itu membatasi gerakan lengannya sedikit, jadi dia membungkuk ke arahnya untuk membebaskannya. Genggamannya menguat saat dia melakukannya.

Akhirnya, gelombang pertama musuh muncul. Kali ini, itu adalah campuran raptor dan T. rex. T rex mulai menyeruduk berulang-ulang sementara raptor menggunakan cakar mereka untuk membuat pijakan dan melompat ke atas pohon.

Hajime menekan pemicu Donner. Potongan daging turun ke tanah di bawah saat raptor terhempas.

Itu adalah klip terakhirnya, jadi dia melepaskan silinder revolver dan memutarnya untuk melepaskan cangkang kosong sebelum menempelkannya di ketiak kirinya dan mengisi ulang. Seluruh proses hanya butuh lima detik.

Tapi dia masih memastikan untuk menjatuhkan granat pembakar pada saat penghentian agar para raptor sibuk. Tirai api jatuh ke tanah di bawahnya. Beberapa detik kemudian, sejumlah peluru mengikutinya. Hajime sudah membunuh lima belas, tapi tidak ada waktu untuk beristirahat.

Sekelompok tiga puluh raptor dan empat T. rex terbentuk di bawah, dan mereka mencoba mendaki pohon dengan panik atau langsung menggulingkannya.

"Hajime?"

"Belum... tunggu sebentar lagi."

Balasnya, tanpa mengalihkan pandangan dari musuh yang ditembak di bawahnya. Percaya pada Hajime, Yue berkonsentrasi hanya untuk menuangkan lebih banyak mana ke dalam mantranya.

Akhirnya, ketika ada lebih dari lima puluh makhluk berkeliaran di sekitar lantai hutan, Hajime memutuskan bahwa pasti semua musuh yang dia temukan dan dia memberi tahu Yue.

"Yue, sekarang!"

"Baik! Frost Prison!"

Begitu Yue melepaskan sihirnya, tanah di sekitar pohon mulai membeku. Dalam sekejap mata, semua monster terbungkus makam es biru pucat. Mereka melihat pandangan beku, tampak seperti bunga kristal.

Terjebak di peti mati mereka yang cukup beku, cahaya kehidupan segera terkuras dari mata mereka. Bidang beku melebar lima puluh meter ke segala arah. Sihirnya benar-benar senjata pemusnah massal.

"Haah... haah..."

"Kerja bagus. Aku sangat senang bisa memiliki putri vampir di sisiku."

"...Gufufu..."

Mau tak mau Hajime membayangkan sihir yang telah diciptakan Yue dengan sebuah mantra tunggal. Tapi merapalkan mantra tingkat tinggi telah menghabiskan semua mana-nya, dan dia terengah-engah. Yue sangat lelah dengan serangan itu sendirian.

Dengan lembut Hajime mendukungnya dengan satu tangan dan memamerkan lehernya. Yue akan memulihkan mana jika dia meminum darahnya. Ambrosia juga bisa menyembuhkan kelelahannya, tapi mungkin karena dia seorang vampir, butuh banyak waktu untuk sepenuhnya memengaruhinya. Dia mengira masuk akal bahwa darah adalah obat terbaik untuk vampir.

Yue tersenyum samar pada pujian Hajime sebelum menenggelamkan taringnya ke lehernya. Pipinya sedikit merayapi saat dia meminum darah Hajime.

Sebelum akhirnya selesai, Hajime tiba-tiba melepaskan lehernya dan bangkit kembali. Sense Presence-nya telah menemukan ratusan monster lain menuju arah mereka.

"Yue, kita punya dua kali lebih banyak dari sebelumnya menuju ke arah kita."

"AP—!?"

"Pasti ada sesuatu yang aneh terjadi di sini. Kita baru saja melenyapkan sebagian besar dari mereka, bukan? Tapi mereka masih bergegas menuju kita... sepertinya mereka dikendalikan. Jangan bilang bunga itu..."

"Parasit?"

"Kau juga berpikir begitu, Yue?"

Yue mengangguk setuju.

"...Itu pasti memiliki tubuh utama di suatu tempat."

"Ya. Kalau kita tidak bisa menemukan si brengsek yang menancapkan bunga itu pada semuanya, kita harus berjuang menembus setiap monster di lantai ini."

Mereka memutuskan untuk mencari dalang di balik parasit bunga sebelum mereka terbebani oleh jumlah yang menyimpang. Sampai mereka mengalahkan dalangnya, mereka tidak akan bisa melakukan pencarian lantai dengan tepat.

Karena mereka tidak lagi sempat membiarkan Yue mengisap darahnya dengan santai, Hajime mencoba memberinya botol Ambrosia. Namun, dia tidak mengambilnya. Dia memiringkan kepalanya, bingung. Yue memegang kedua tangannya ke arahnya alih-alih membawa botol itu.

"Hajime... gendong aku..."

"Apa kau, lima tahun!? Tunggu, jangan bilang kau mengharapkan aku untuk menggendongmu dan lari saat kau menghisap darahku!?"

Dia mengangguk dengan tegas. Dia mengira Ambrosia akan memakan waktu terlalu lama untuk mulai berlaku, dan dalam keadaan darurat, mereka membutuhkan sihir Yue untuk menyelamatkan mereka. Namun, dia tidak senang dengan ide melarikan diri dari pasukan monster sambil mengisap darahnya. Kukira waktu drastis meminta tindakan drastis... pada akhirnya, dia setuju dan menggendong Yue ke lengannya... dan kemudian menyadari hal itu akan sangat menghambat gerakannya, jadi dia malah menggandeng punggungnya. Persiapannya selesai, dia melompat turun.

Jadi, kita kembali ke adegan sebelumnya, di mana Hajime dikejar oleh 200 monster. Hajime menyusupkan jalan melalui rumput liar dengan Yue yang masih menempel di punggungnya. Meski sudah selesai mengisap darahnya, dia masih belum berhasil keluar.

Saat berlari, dia mendengar suara gemuruh di belakangnya. Seluruh lantai bergetar saat pasukan dinosaurus menerjangnya. Para raptor bersembunyi di rumput tinggi dan melemparkan diri mereka pada Hajime dari segala arah. Dia membunuh monster yang berhasil meraihnya dan mengabaikan sisanya saat berlari secepat mungkin. Dia saat ini sedang menuju ke tempat yang menurutnya merupakan tempat persembunyian paling jelas yang bisa dipikirkannya. Yue meluncurkan proyektil sihir kiri dan kanan, menjaga monster di teluk dan mencegah mereka untuk benar-benar dikepung.

Sluuuurp. Dia mengisap darahnya lagi saat dia berlari. Tujuan mereka adalah dinding dungeon yang terletak di ujung lain pepohonan. Di dinding itu ada celah besar yang membuka ke sebuah gua.

Alasan dia memilih untuk menyelidiki lokasi itu dulu adalah karena keganjilan yang dia perhatikan dalam perilaku monster tersebut. Sementara Hajime telah melewati hutan, baru pada saat dia menuju ke arah tertentu, serangan monster menjadi semakin panik. Seolah mereka berusaha mencegahnya pergi seperti itu. Tidak banyak yang bisa dilakukan, tapi hanya itu yang bisa mereka lakukan. Lagi pula, jika mereka terlalu lama, mereka akan terbebani, jadi mereka tidak punya pilihan selain mempertaruhkan semuanya dengan petunjuk apa pun yang bisa mereka temukan.

Dia berharap bisa bersembunyi di antara rumput saat dia melangkah, tapi rencana itu jelas sudah gagal. Sebagai gantinya, karena posisinya sudah berbahaya, ia memutuskan untuk mempercepat dan mengaktifkan Aerodynamic bersamaan dengan Supersonic Step untuk maju.

Sluuuurp.

"Yue!? Bisakah kau berhenti mengisap darahku di setiap kesempatan!?"

"...Aku membutuhkannya."

"Pembohong! Aku tahu kau belum pernah menggunakan mana sejak terakhir kali kau mengisapnya!"

"Bunga mereka... menguras tenaga... kuh."

"Berhentilah memainkan kartu heroine yang tragis, aku tahu kau baik-baik saja, bodoh! Aku tidak percaya kau seperti ini saat aku melarikan diri untuk hidupku."

Bahkan dalam keadaan tegang seperti itu, Yue lebih tertarik pada darah Hajime daripada krisis yang akan tiba. Astaga, dia tidak malu. Kurasa aku seharusnya sudah tahu karena dia keluarga raja dan lain-lain... dan meskipun sikapnya yang menyenangkan, dia masih menembaki setiap monster yang melompat dalam jangkauan tanpa melewatkan satu serangan pun. Setelah beberapa menit berlari mereka sampai di pintu masuk gua, dengan dua ratus monster di belakangnya.

Celah cukup sempit sehingga dua pria dewasa akan mengalami kesulitan berlari berdampingan. T. rex tidak sesuai sama sekali dan raptor harus mengikuti dalam satu barisan. Salah satu raptor melompat ke arah mereka, siap mencakar, tapi sebelum bisa berhasil dalam beberapa meter, Hajime mengehempasnya untuk menggigit Donner. Begitu mereka melewati celah itu, Hajime mentransmutasikan, menutupnya di belakangnya.

"Haaah, akhirnya kita bisa istirahat."

"...Kau kedengaran lelah."

"Kalau kau mengkhawatirkan aku, bagaimana kalau kau melepaskan punggungku?"

"Muu... baik."

Dengan enggan, Yue melepas dari punggungnya. Dia pasti sangat menyukai punggungku.

"Kalau begitu, mengingat betapa putus asanya yang dilihat monster-monster itu, aku akan mengatakan bahwa kita berada di tempat yang tepat. Pastikan kau tetap berjinjit."

"Baik."

Bagian dalam gua redup karena Hajime menutup pintu keluar, jadi mereka berjalan dengan hati-hati.

Setelah beberapa menit berjalan, jalan setapak terbuka ke sebuah ruangan yang lebar. Ada celah kedua di sisi lain ruangan itu. Mungkin itu jalan yang menuju ke lantai berikutnya? Hajime mulai menyisir ruangan. Sense Presence tidak mendeteksi musuh, tapi ada perasaan tak menyenangkan yang tidak bisa dia goyahkan, jadi dia tetap berjaga. Dia telah belajar dengan cara yang sulit sehingga beberapa monster bisa menghindari Sense Presence-nya.

Saat itulah mereka sampai di tengah ruangan sehingga akhirnya terjadi. Sejumlah bola pingpong hijau yang tak terhitung jumlahnya terbang dari setiap sudut ruangan. Yue dan Hajime mundur dan mulai menembaki bola pingpong tersebut.

Namun, ada lebih dari seratus yang datang dengan cepat, dan dia sadar bahwa dia tidak bisa meraih semuanya tepat waktu. Dia langsung mengubah trek dan mengubah dinding untuk melindungi dirinya sendiri. Semua bola menabrak dinding, tak mampu menembus batu tebal. Meski cepat, mereka tampaknya tidak memiliki banyak kekuatan. Yue tidak memiliki masalah menjaga yang di sisinya dengan sihir angin superiornya.

"Yue, kupikir itu cara utama penyerangan. Kau tahu di mana itu?"

"......"

"Yue?" Hajime bertanya dengan penuh rasa ingin tahu. Meskipun dia tidak memiliki skill persepsi seperti Hajime, indranya yang mengasah vampir memberinya informasi berguna yang tidak tersedia untuk Hajime.

Namun, Yue tidak menanggapi. Bingung, dia menoleh padanya dan bertanya lagi, tapi jawaban yang dia terima sungguh tak terduga.

"...Lari, Hajime!" Tangannya menunjuk pada Hajime. Badai angin terkoyak berbahaya di sekitar mereka. Instingnya berteriak kepadanya untuk lari, jadi dia melompat menjauh secepat mungkin. Bahkan sedetik kemudian, angin menerobos tempat yang baru saja ia berdiri dan mengiris dinding di belakangnya dengan rapi.

"Yue!?" Hajime hampir tidak percaya apa yang dilihatnya. Dia mengangkat suaranya karena terkejut, tapi kemudian tercengang saat dia melihat apa yang ada di atas kepala Yue. Beranjak di atas rambut keemasannya ada bunga kecil. Rasanya hampir seakan monster itu telah memilih bunga itu khusus untuknya juga. Lagi pula, kain merah di atas kepalanya cocok dengan sempurna.

"Sialan, bola hijau itu pasti bunga!" Betapa bodohnya aku? Aku ingin memukul diriku sekarang, pikirnya, saat ia menghindari salah satu irisan angin Yue.

"Hajime... unngh..." Wajah sulit ditebak yang biasa diganti dengan ekspresi sedih. Ketika dia menembak bunga itu dari kepala si raptor, ia mencapainya dengan sejumlah kebencian yang mengejutkan, yang berarti bahwa itu mengingat saat menghabiskan di bawah kendali bunga itu. Bunga itu hanya mengendalikan tubuh dan bukan pikiran.

Untungnya, dia sudah tahu bagaimana membebaskan dirinya dari bunga itu. Dia membidik bunga itu dan bersiap menarik pelatuknya.

Namun, sepertinya mangsanya tahu apa senjata yang dimilikinya, dan bahwa ia telah menembak jatuh bunga sebelumnya.

Itu menguasai Yue, memaksanya untuk melindungi bunga itu. Itu membuatnya tolakan naik turun, yang berarti jika dia meleset dia bertanggung jawab untuk menembak menembus tengkoraknya. Dia berlari ke depan, berniat untuk mencabutnya, tapi Yue mengarahkan tangannya ke kepalanya sendiri seperti semula.

"Oh, sekarang kau sudah melakukannya..." Pesannya jelas. Jika dia mencoba mendekat, monster itu akan memaksa Yue untuk menyerang dirinya sendiri dengan sihirnya sendiri.

Meskipun dia abadi, Hajime tidak bisa mengatakan dengan yakin bahwa dia masih bisa beregenerasi jika dia memotong dirinya sendiri menjadi berkeping-keping dengan mantra yang kuat. Dan dia lebih dari cukup terampil untuk memberikan mantra terkuat dalam hitungan detik. Dia tidak mau mempertaruhkan nyawa Yue dengan berjudi seperti itu.



Merasakan keragu-raguannya, monster itu meluncur keluar dari celah di bagian belakang ruangan.

Apa yang merangkak keluar dari kedalaman adalah hibrida tanaman wanita yang sangat mirip dengan Dryad atau Alraune. Tidak ada cara yang lebih baik untuk menggambarkan makhluk yang mereka hadapi. Menurut legenda, mereka mengambil bentuk wanita cantik untuk merasakan keinginan lawan mereka untuk bertarung, dan jika seseorang memperlakukan mereka dengan baik, mereka akan diberkati dengan keberuntungan. Namun, makhluk yang berdiri di depan mereka sepertinya tidak seperti legenda.

Sementara itu masih terlihat seperti wanita, wajahnya sama jeleknya dengan gaya bertarungnya yang kotor, dan tanaman merambat yang tak terhitung jumlahnya menggeliat di sekelilingnya seperti tentakel yang hanya berfungsi agar terlihat lebih menjijikkan. Mungkin lebih baik menyebutnya Alraune wannabe. Ada seringai jahat terpampang di wajah mengerikannya.

Hajime tidak membuang waktu untuk menunjuk Donner pada lawan baru ini. Tapi sebelum dia bisa menembak, Yue berhasil masuk di antara dirinya dan si Alraune wannabe, menghalangi pandangannya.

"Hajime... maafkan aku..." Yue mengertakkan gigi karena frustrasi. Karena tidak bisa mengendalikan tubuhnya sendiri pasti tak tertahankan baginya. Sekarang pun, dia berjuang keras untuk bergerak. Saat Hajime menyadari, tetesan merah mulai menyusuri sudut mulutnya. Dia pasti sudah menggigit bibirnya begitu keras sehingga dia menarik darah. Dia tidak tahu apakah itu frustrasi karena ketidakberdayaannya sendiri, atau usaha untuk menimbulkan rasa sakit yang cukup sehingga dia bisa mematahkan mantra itu. Mungkin itu sedikit dari keduanya.

Dengan menggunakan Yue sebagai tameng, Alraune wannabe melepaskan bola hijau lagi pada Hajime.

Peluru dari Donner mengecamnya sampai hancur. Meski tidak bisa melihatnya, dia yakin bola itu pasti sudah menyemprotkan spora bunga ke mana-mana saat meledak.

Namun, Hajime tak merasakan bunga mekar di kepalanya. Alraune wannabe tiba-tiba berhenti menyeringai saat melihat Hajime masih tidak terpengaruh. Spora tampaknya tidak bekerja pada dirinya.

Pasti karena semua perlawanan yang kumiliki. Dugaannya kurang lebih benar, karena spora Alraune wannabe adalah bentuk neurotoksin. Oleh karena itu, Poison Resistance-nya membuatnya kebal terhadap efeknya. Dengan kata lain, satu-satunya alasan mengapa Hajime bukan boneka adalah karena keberuntungan belaka. Bukannya Yue membiarkannya waspada atau apa. Karena itulah dia tidak punya alasan untuk menyalahkan dirinya sendiri.

Menyadari sporanya tidak bisa mengendalikannya, Alraune wannabe cemberut dan memerintahkan Yue untuk menyerangnya dengan sihirnya. Mata angin lain meluncur ke arahnya. Dari seberapa sederhana gerakan Yue, dan betapa bertujuan satu serangan para raptor sebelumnya, Hajime menduga bahwa Alraune wannabe tidak bisa mengeluarkan kekuatan penuhnya dari subjeknya.

Kurasa itulah penghiburan. Ketika dia bergerak untuk menyingkir, Yue mengarahkan tangannya ke kepalanya lagi, membasminya di tempat. Karena tidak bisa mengelak, dia mengaktifkan Diamond Skin skill yang diambilnya dari cyclops untuk bertahan.

Diamond Skin melapisi tubuh caster dalam mana dan kemudian mengeraskannya, sehingga dikelilingi oleh cangkang sekuat berlian. Dia belum banyak melatihnya, jadi mungkin baru sepersepuluh dari versi cyclops. Meski begitu, itu sudah cukup untuk menghentikan pukulan angin Yue, yang tajam namun tidak memiliki kekuatan.

Ada cara aku bisa mengakhiri pertarungan ini sekarang juga, tapi... aku khawatir tentang akibatnya... haruskah aku mencoba melempar granat pembakar? Saat Hajime merenungkan cara terbaik untuk lolos dari kebuntuan, dia mendengar teriakan Yue yang berduka.

"Hajime! Jangan pedulikan aku... tembak saja!" Sepertinya dia telah memutuskan dirinya sendiri. Jika dia hanya akan menghalangi dan menyerangnya, lebih baik dia ditembak. Tidak ada sedikit pun keraguan pada matanya yang merah.

Biasanya ini akan menjadi adegan di mana karakter utama mengatakan sesuatu seperti, "Tidak mungkin aku bisa melakukannya!" atau, "Aku akan menyelamatkanmu, tidak peduli apa pun yang diperlukan!" Dan memperkuat ikatannya dengan heroine. Dan sebenarnya, Hajime lama mungkin telah melakukan hal itu. Tapi Hajime saat ini adalah orang yang jauh lebih sulit.

"Tunggu, benarkah? Terima kasih." Bang! Sebuah tembakan mengguncang di ruangan itu.

Setelah mendengar ucapan Yue, Hajime telah melepaskan tembakan tanpa ragu sedikit pun. Keheningan memenuhi ruangan saat gema tembakan itu memudar. Mawar merah itu berputar-putar di udara tanpa suara sebelum jatuh ke tanah.

Yue berkedip kaget. Alraune wannabe juga sama.

Yue menepuk bagian atas kepalanya dengan ragu. Bunga itu hilang, tapi rambut di dekatnya berwarna keriting dan rusak. Bahkan si Alraune wannabe, yang jahat pun, melotot menghina Hajime.

"Kalian semua tidak punya hak untuk menghakimiku!" Bang! Hajime menebak marah pada Alraune wannabe. Cairan hijau berceceran di mana-mana karena kehilangan kepalanya. Tubuhnya berjejer sesaat sebelum semuanya terjepit ke tanah.

"Apakah kau baik-baik saja, Yue? Kau tidak merasa aneh, kan?" Hajime berjalan menuju Yue dengan santai. Namun, Yue melotot marah pada Hajime sambil terus meratakan rambutnya.

"...Kau sungguh menembakku."

"Hah? Maksudku, ya, kau yang menyuruhku melakukannya."

"...Kau pun tidak ragu..."

"Baiklah, aku berencana untuk menembak dari awal. Aku memiliki kepercayaan pada skill-ku, tapi kupikir kau akan marah kalau aku hanya menembak tanpa peringatan. Aku hanya bersikap hati-hati dengan menunggumu mengatakan sesuatu lebih dulu."

"...Kau menyerempet... kepalaku..."

"Itu akan segera sembuh, bukan? Jadi seharusnya tidak ada masalah."

"Ughhh..."

Ekspresinya berteriak "Jadi apa!" Saat dia memukul dada Hajime dengan tinjunya.

Memang benar dia adalah orang yang menyuruhnya untuk menembak, dan dia lebih suka itu untuk terus menghalangi jalannya. Tapi Yue masih perempuan. Dia juga bermimpi. Dia berharap Hajime akan sedikit ragu. Dia marah melihat betapa ringannya dia telah memutuskannya.

Sementara itu, setelah Hajime menyadari bahwa Alraune wannabe tidak bisa mengendalikan Yue dengan cukup baik untuk menggunakan sihir yang lebih maju, dia mengira tidak ada alasan lagi untuk khawatir. Tidak banyak serangan yang bisa mengalahkan keabadiannya.

Meski begitu, dia ragu-ragu, tabu pertempuran yang paling hebat, sampai Yue memberinya isyarat bahwa tidak masalah. Hajime tidak mengerti mengapa Yue masih sangat marah, di dalam benaknya, dia telah memberinya pertimbangan paling akhir. Dia pun semakin marah saat mendengar penjelasannya, dan membelakanginya dengan ceroboh.

Hajime mendesah pada dirinya sendiri dan mulai memikirkan bagaimana dia bisa memperbaiki suasana hatinya. Sesuatu yang terbukti jauh lebih sulit daripada mengalahkan Alraune wannabe.





Beberapa hari setelah mereka mengalahkan Alanune wannabe dan Hajime telah memburuk suasana hati Yue. Yue hampir mengisap kering Hajime sebelum Yue memaafkannya. Tapi sudah sepantasnya membuatnya bahagia lagi. Begitu Hajime pulih dari hampir tewas karena kehilangan darah, mereka berdua kembali menjelajahi labirin.

Lantai berikutnya akan menandai seperseratus dari awal Hajime.

Sebelum mereka menyelidiki hal itu, dia memutuskan untuk memastikan persediaannya sesuai dengan pesanan. Seperti biasa, Yue memerhatikannya bekerja dengan antusiasme yang tak terkendali. Meskipun mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahwa dia lebih tertarik untuk menonton karya Hajime daripada menonton karyanya sendiri. Hari ini juga, dia duduk tepat di samping Hajime, memperhatikan tangannya dan wajahnya saat dia bekerja. Ekspresinya terlalu rileks karena betapa berbahaya tempat mereka berada.

Setelah menghabiskan semua waktu, Hajime tak tahu berapa hari telah berlalu sejak pertama kali bertemu dengan Yue, tapi belakangan ini dia sering menunjukkan ekspresi rileks. Dia jelas sudah terbiasa berada di dekatnya.

Apalagi saat mereka beristirahat di markas sementara, dia selalu menempel padanya seperti lem. Saat mereka tidur, Yue berpegangan pada lengannya saat mereka tidur, dan saat mereka duduk dia selalu memeluknya dari belakang. Dan saat mengisap darahnya, dia hanya memeluknya dari depan. Bahkan saat dia selesai, dia sudah lama berpegangan padanya. Dia sangat menikmati mengubur wajahnya di dadanya dan menggosoknya.

Tapi lihat, masalahnya, Hajime masihlah pria.

Untungnya, penampilan kekanak-kanakan Yue membuatnya terlihat lebih imut daripada seksi, tapi faktanya tetap bahwa dia sebenarnya cukup tua. Dia biasanya tidak tahu karena cara dia bertindak, tapi beberapa kali usianya bersinar melalui dia tampak begitu memikat sehingga dia memiliki waktu sulit menahan diri. Dia bisa mengendalikan dirinya sendiri hanya karena dia sadar akan bahaya konstan yang mengelilingi mereka setiap saat, tapi dia tidak yakin dia bisa menahan godaannya begitu mereka kembali ke permukaan dan mereka bisa bersantai sejenak. Jika dia jujur ​​dengan dirinya sendiri, dia pun tidak yakin dia ingin menahannya...

"Hajime... kau bahkan lebih berhati-hati dari biasanya."

"Hm? Ya, karena lantai berikutnya akan menjadi yang ke seratus. Aku hanya merasa akan ada sesuatu yang besar menunggu kita. Mereka bilang sebagian besar labirin seharusnya hanya sampai seratus lantai dalamnya, jadi... yah, tidak ada salahnya mengambil tindakan pencegahan."

Meskipun dalam kasus Hajime, dia telah melintasi delapan puluh lantai berikutnya setelah melewati belasan lebih lantai yang paling mungkin lebih dalam daripada yang kedua puluh. Dia telah lama melewati titik di mana kedalaman standar Labirin Orcus Agung diperkirakan akan berakhir. Mengingat betapa dalamnya lantai yang telah dia selesaikan setelah jatuh pada kedalaman juran, dia pun bisa mengatakan bahwa dia jauh lebih dalam dari pada titik akhir Labirin Orcus Agung yang "normal".

Keahlian menembak, kemampuan fisik, sihir khusus, persenjataan, dan akhirnya transmutasi. Hajime telah memoles skill-nya di masing-masing bidang dengan maksimal. Kekuatannya juga cukup tangguh. Namun, hal yang benar-benar menakutkan tentang labirin ini adalah meski dengan kekuatannya, mungkin masih ada sesuatu yang bisa membunuhnya tanpa berkeringat. Karena itulah dia melakukan persiapan sebanyak mungkin sebelum turun. Untuk referensi seberapa kuat dia, statistiknya saat ini terlihat seperti ini.



Nagumo Hajime Umur: 17 Pria Level: 76

Job: Synergist

Strength: 1980

Vitality: 2090

Defense: 2070

Agility: 2450

Magic: 1780

Magic Defense: 1780

Skill: Transmute [+Ore Appraisal] [+Precision Transmutation] [+Ore Perception] [+Ore Desynthesis] [+Ore Synthesis] [+Duplicate Transmutation] — Mana Manipulation [+Mana Discharge] [+Mana Compression] [+Remote Manipulation] — Iron Stomach — Lightning Field — Air Dance [+Aerodynamic] [+Supersonic Step] [+Steel Legs] — Gale Claw — Night Vision — Far Sight — Sense Presence — Detect Magic — Sense Heat — Hide Presence — Poison Resistance — Paralysis Resistance — Petrification Resistance — Diamond Skin — Intimidate — Telepathy — Language Comprehension



Meskipun ia menerima skill baru dengan setiap monster yang ia konsumsi, ia mendapatkan sihir baru lebih sedikit dan jarang. Monster level bos masih memberinya sihir baru, tapi standar yang berkeliaran di setiap lantai telah berhenti memberinya mantra baru. Dia menghipotesiskan hal itu karena ia semakin menjadi seperti monster dalam susunan setiap kali tubuhnya memperkuat dirinya dari memakan daging monster. Bagaimana pun, monster tidak mendapatkan sihir mangsanya yang mereka bunuh dan makan.

Dengan persiapan mereka akhirnya selesai, Hajime dan Yue menuruni tangga ke lantai di bawahnya.

Bagian bawah tangga terbuka ke sebuah ruang terbuka yang besar, tangkapan kosong untuk tiang-tiang yang bertebaran di area itu. Setiap pilar memiliki pola spiral yang terukir di permukaan batu. Itu memberi kesan bahwa setiap pilar adalah pohon besar dengan tanaman merambat di sekitar batang pohonnya. Pilar-pilar itu terpisah, dan meluas sampai ke langit-langit tiga puluh meter di atas. Tanahnya mulus tidak wajar, seolah-olah telah diaspal. Apalagi, itu adalah ruang yang sangat megah.

Hajime dan Yue maju selangkah saat mereka mengagumi desain ruangan itu. Begitu mereka melangkah masuk, pilar di depan mereka mulai sedikit bersinar. Mereka berdua langsung kembali sadar dan mengamati sekeliling mereka dengan hati-hati. Mulai dari pilar yang terdekat dengan mereka, masing-masing set mulai bersinar satu per satu.

Hajime dan Yue langsung mengangkat penjaga mereka, tapi setelah beberapa saat tidak ada yang terjadi lagi, jadi mereka terus melangkah maju. Keduanya waspada terhadap tanda-tanda musuh.

Setelah sekitar dua ratus meter berjalan, mereka mendapati diri mereka menatap dinding seberang. Ditetapkan di dalamnya ada sejumlah besar pintu. Dua pasang pintu ganda setinggi sepuluh meter itu juga memiliki sesuatu yang terukir. Ada heptagon yang diukir masing-masing, dengan pola aneh yang menghiasi setiap sudut bentuknya.

"Nah, itu pintu masuk yang mengesankan. Apa menurutmu ini..."

"...Dimana maverick itu tinggal?" Yue menanggapi.

Ini benar-benar terlihat seperti jenis ruangan yang akan memiliki bos terakhir di dalamnya. Meski tidak ada skill persepsi yang terpikat pada apa pun, naluri Hajime selalu meneriakinya. "Lebih berbahaya lagi," Kata Hajime kepadanya. Yue merasakannya juga, dan keringat dingin bermanik-manik di dahinya.

"Baiklah, kalau begitu, itu sempurna. Itu berarti kita akhirnya mencapai tujuan kita." Hajime mendorong naluri dan tersenyum biasa. Tidak peduli apa yang ada di depan, mereka tidak punya pilihan kecuali melangkah maju.

"...Ya!" Yue melotot tegas pada pintu ganda tersebut.

Mereka melangkah maju secara bersamaan, berjalan melewati sepasang pilar terakhir. Begitu mereka mengosongkannya... sebuah lingkaran sihir besar berukuran tiga puluh meter muncul di udara di antara mereka dan pintunya. Itu berdenyut dengan ganas saat menembaki gema cahaya merah gelap.

Lingkaran sihir semacam ini sangat akrab bagi Hajime. Dia tidak akan pernah bisa melupakan lingkaran sihir yang bertanggung jawab untuk menjebak kelasnya di jembatan dan akhirnya mengirim Hajime meluncur turun ke jurang. Namun, yang satu ini berukuran tiga kali lipat dari yang telah memanggil raksasa itu, dan prasasti di dalamnya jauh lebih rumit dan teliti.

"Omong kosong, ukuran itu bukan main-main. Kita sungguh melawan bos terakhir di tempat ini?"

"Jangan khawatir... kita tidak akan kalah."

Senyum Hajime agak sedikit goyah, tapi ekspresi Yue yang bertekad tetap tak tergoyahkan, dan dia meremas lengan Hajime dengan erat. Dia mengangguk sebagai jawaban, dan tersenyum masam saat menyaksikan lingkaran sihir menyelesaikan pemanggilannya.

Akhirnya, itu mengeluarkan satu cahaya pijar terakhir. Yue dan Hajime menutup mata untuk menjaga penglihatan mereka. Begitu cahayanya redup, pertama kali mereka melihat sekilas musuh mereka. Apa yang berdiri di depan mereka adalah monster tiga puluh meter panjangnya. Ada enam kepala yang menempel pada leher yang sangat panjang, yang masing-masing memiliki pola warna berbeda yang terukir di kepalanya dan sepasang mata merah gelap. Itu menyerupai mitos Hydra.

"Graaaaaaaaaaaaaaaaah!" Ia mengeluarkan lolongan aneh dan memusatkan perhatian pada enam pasang mata pada Hajime dan Yue. Bertekad untuk menjatuhkan keputusan pada penyusup bodoh, Hydra mengeluarkan gelombang haus darah yang sangat kuat sehingga bisa menghentikan jantung orang normal segera.

Pada saat bersamaan, kepala bermotif merah itu membuka rahangnya dan melepaskan semburan api. Tembakan api itu benar-benar melintas ke arah mereka.

Hajime dan Yue terjun ke arah yang berbeda, dan langsung mulai menembaki serangan balik. Hajime menarik pemicu Donner, dan sebuah percikan kecil memicu ledakan di peluru, yang melewati laras bermuatan listrik dan melaju ke kepala bermotif merah. Peluru menabrak Hydra, melenyapkan kepala merah itu.

Saat dia bersikap dengan penuh kemenangan, kepala putih itu berteriak panjang, dan cahaya putih mulai menyelimuti kepala merah yang hancur itu. Kemudian, seperti sebuah tape rewind, kepala merah terbang kembali di udara dan menyambungkan dirinya ke leher Hydra. Jadi kepala putih adalah penyembuh.

Beberapa detik kemudian, tombak es Yue mencabut si kepala hijau, tapi si kepala putih memulihkannya.

Hajime mendecak dan memanggil Yue dengan Telepathy.

"Yue, arah yang putih! Ini tidak akan pernah berakhir jika terus menyembuhkan!"

"Mengerti!" Si kepala biru membuka mulutnya, menembaki semprotan kerikil es pada keduanya. Mereka menghindari serangan tersebut dengan tangkas dan membidik kepala putihnya.

Bang! "Crimson Javelin!" Tombak yang terbakar dan peluru yang melaju cepat melesat ke arah si kepala putih.

Tapi tepat sebelum mereka mencapai sasaran mereka, si kepala kuning meletakkan dirinya di garis api dan diangkat seperti kobra. Butuh peluru Hajime dan Crimson Javelin Yue langsung. Ia selamat dari dampak peluru dan panasnya ledakan yang benar-benar tidak terluka, dan menatap dingin pada dua makhluk di bawahnya.

"Cih! Ia memiliki tank juga? Sisi seimbang itu ada di sana." Hajime mengeluarkan granat pembakar dari ranselnya dan melemparkannya ke kepala. Lalu dia melepaskan rentetan putaran penuh kekuatan menuju si kepala putih. Yue melempar Crimson Javelin untuk mencocokkannya. Jika dia menggunakan Azure Blaze-nya, mungkin dia bisa melenyapkan si kepala kuning dan putih sekaligus, tapi itu akan berisiko karena dia akan kelelahan sesudahnya. Dia akan segera sembuh jika dia mengisap darahku, tapi aku ragu kepala lainnya akan memberi kita banyak waktu. Ada juga kemungkinan mereka cukup tangguh untuk bertahan dalam mantra terkuat Yue. Oleh karena itu, Hajime memutuskan akan terlalu berbahaya bagi Yue untuk menggunakan mantra terkuatnya sampai setidaknya setengah kepala ditangani.

Si kepala kuning berhasil memblokir serangan-serangan mereka dengan sempurna. Namun, tak bisa keluar dari pemboman semacam itu tanpa kerusakan, dan itu jelas terluka di beberapa tempat.

"Graaaaaaaah!" Tapi si kepala putih mulai menyembuhkan yang kuning hampir seketika. Ia mahir dalam sihir penyembuhan.

Namun, tepat setelah selesai menyembuhkan si kepala kuning, granat tersebut meledak tepat di atasnya. Sebuah banjir yang membakar tar jatuh ke kepala Hydra. Beberapa di antaranya mendarat di si kepala putih juga, yang membuatnya menganga kesakitan.

Hajime mengaktifkan telepatiya untuk menginformasikan Yue agar tidak membiarkan kesempatan ini berlalu. Tapi sebelum dia bisa mengatakan apa-apa, teriakan mengerikan terdengar di telinganya.

Teriakan Yue

"Aaaaaaaaaaah!!!"

"Yue!?"

Hajime mencoba bergegas menuju Yue, tapi si kepala merah dan hijau mengeluarkan semburan api dan angin untuk menghalangi jalannya. Teriakan Yue terus berlanjut, dan Hajime mengertakkan giginya karena khawatir saat ia mencoba mengumpulkan apa yang sedang terjadi. Saat itulah dia ingat si kepala hitam belum bergerak.

Tidak, tunggu, mungkin sudah bergerak! Hajime mengelak dengan Aerodynamic dan Supersonic Step dengan panik sementara dia melepaskan Donner di kepala hitam. Peluru yang dilipat dengan cepat membentur si kepala hitam, mengetuk pandangannya dari Yue. Pada saat bersamaan, Yue merosot ke tanah. Dia bisa tahu bahwa dia pucat bahkan dari posisi jauh.

Si kepala biru membuka rahangnya lebar-lebar, dan bergegas menuju Yue, berniat memakannya.

"Jangan berani-beraninya!" Tanpa menanggung kerusakan yang mungkin terjadi pada tubuhnya sendiri, dia menggunakan Supersonic Step untuk berlari menembus badai api dan angin.

Dia menggunakan Donner dan Gale Claw untuk menangkis pukulan fatal sambil mengabaikan sisanya, dan baru saja berhasil mencapai Yue sebelum si kepala biru berhasil. Dia tidak punya waktu untuk melakukan serangan balasan, jadi dia menggunakan Diamond Skin untuk menjadikan dirinya perisai manusia. Saat Diamond Skin aktif, Hajime tidak bisa bergerak. Itu sebabnya dia belum pernah menggunakannya lebih awal.

Mana lapisan keras berlian yang menyelimuti dia beberapa detik sebelum rahang si kepala biru menenggelamkan dirinya.

"Grrrrr!"

"Guh!"

Dengan geraman rendah, kepala biru mencoba menelan Hajime seluruhnya. Namun, ia memegang tanah dan menggunakan punggung dan kakinya agar tidak menutup rahangnya. Dia segera mendorong Donner ke rahang atasnya dan melepaskan tembakan.

Dengan keras, bagian atas kepalanya menonjol seperti jack-in-the-box. Kekuatan itu lenyap dari rahangnya dan Hajime menendang sisa-sisa kepalanya dengan Steel Legs-nya. Lalu dia mengeluarkan granat cahaya dan granat suara dan menendangnya ke arah Hydra.

Granat suara adalah tambahan baru yang diambilnya dari monster di lantai 80 yang menggunakan gelombang ultrasonik untuk pertempuran. Dia telah memanen organ monster yang digunakan untuk menghasilkan suara tersebut dan memasukkannya ke dalam gudang senjata. Itu tidak memberinya sihir baru, tapi organ itu ternyata tergolong bijih, jadi dia bisa mengubahnya menjadi granat suara.

Perpaduan antara cahaya dan suara yang menyulitkan Hydra. Dengan beberapa detik ia berhasil ulurkan, Hajime meraup Yue dan bersembunyi di balik salah satu pilarnya.

"Hei! Yue! Katakan sesuatu!"

"......"

Dia sama sekali tidak menanggapi suara Hajime dan hanya duduk di lengannya, pucat dan gemetar.

"Beraninya si brengsek hitam melakukan ini!" Hajime mengumpat dan mulai menampar pipi Yue dengan ringan. Dia mencoba memanggilnya juga dengan Telepathy, dan memberinya botol Ambrosia. Setelah beberapa saat, mata Yue akhirnya mulai mendapatkan kembali cahayanya.

"Yue!"

"...Hajime?"

"Ya, ini aku. Bagaimana perasaanmu? Apa yang terjadi?"

Setelah berkedip bingung beberapa detik lagi, Yue mengusap pipi Hajime dengan lembut, seolah memastikan dia benar-benar ada di sana. Begitu yakin dia benar-benar disana, dia menarik napas lega kecil. Ada air mata mengalir di matanya.

"Aku sangat senang... kupikir aku sudah... ditinggalkan lagi. Sendirian dalam kegelapan..."

"Hah? Apa yang sedang kau bicarakan?"

Tanya Hajime, bingung. Rupanya Yue tiba-tiba diserang oleh penglihatan karena ditinggalkan oleh Hajime dan disegel sekali lagi di dalam kegelapan. Teror mutlak dari sesuatu seperti yang terjadi padanya telah melumpuhkan pikirannya dan menghentikannya untuk bergerak.

"Cih! Jadi yang hitam itu adalah debuffer? Sepertinya itu menimbulkan rasa takut pada orang. Sialan, monster ini sungguh party yang sangat seimbang!"

"...Hajime."

Yue tampak khawatir pada Hajime, yang sibuk menghina Hydra. Pasti pemandangannya sangat mengerikan baginya, ditinggalkan oleh Hajime.

Dari sudut pandang Yue, Hajime adalah orang yang mempertaruhkan nyawanya untuk menyelamatkannya dari penjara berusia tiga ratus tahun. Selain itu, setelah mengetahui bahwa dia adalah seorang vampir, dia tidak menghindarinya. Sebenarnya, dia dengan senang hati membiarkannya menghisap darahnya setiap hari. Pikiran bahwa dia telah meninggalkannya telah membuat dia tertahan.

Sisi Hajime adalah satu-satunya tempat yang tersisa untuk kembali. Dia senang melampaui kata-kata saat dia menawarkan diri untuk membawanya pulang bersamanya. Dan pikiran untuk menjadi seorang diri lagi membuatnya takut sama sekali.

Benih-benih rasa takut yang ditanam kepala di benaknya mulai tumbuh, dan saat ini mereka sedang menggerogoti tubuhnya. Hajime tidak punya waktu untuk menghiburnya, karena Hydra telah pulih dari flashbang. Dia bangkit, berniat kembali pada keributan, tapi dihentikan oleh Yue, yang mencengkeram erat kemejanya.

"...Aku..." Dia masih gemetar, dan sepertinya dia akan menangis lagi setiap saat. Hajime bisa sedikit banyak memikirkan apa yang ada di dalam pikirannya berdasarkan mimpi buruk yang baru saja dia alami. Dan dari cara dia selalu bertingkah di sekitarnya, dia bisa menebak perasaannya juga. Bagaimana pun, dia telah berjanji akan membawanya ke Jepang bersamanya. Dia hampir tak bisa mengabaikan keadaannya.

Mengatakan itu, tak ada waktu untuk menghiburnya. Mencoba memberinya kata-kata penghiburan yang setengah bijak hanya akan memperburuk keadaan jika si kepala hitam itu menyerangnya lagi. Bahkan mungkin kepala itu akan membidik Hajime, jadi dia membutuhkan Yue dalam kondisi mental yang sempurna untuk ditindaklanjuti jika dia diserang.

Tapi pada akhirnya, dia tahu dia hanya mencoba membuat alasan untuk dirinya sendiri. Hajime menggaruk kepalanya dengan canggung dan berjongkok di depan Yue. Dia memiringkan kepalanya, bingung, saat dia menatap matanya. Dan...

"...Ah!?" Dia mencium bibirnya.

Itu lebih dari sekadar ciuman cepat daripada ciuman, dan bibir Hajime nyaris tidak menyentuh bibirnya, tapi mengejutkannya. Matanya terbelalak saat dia menatap kosong ke arahnya. Dengan malu, dia mematahkan kontak mata dan menarik Yue ke kakinya.

"Kita akan membunuh brengsek itu. Kita akan berhasil keluar dari sini hidup-hidup dan pulang ke rumah... bersama." Yue masih menatap Hajime dengan linglung, tapi ekspresinya yang biasanya hampa hilang. Sebagai gantinya senyum paling bersinar yang pernah dia lihat.

"Ya!" Hajime membersihkan tenggorokannya dengan canggung dan menyalakan roda gigi kembali ke mode pertempuran saat dia menggariskan rencananya.

"Yue, aku akan membawa Schlagen. Itu tidak bisa menembakkan tembakan berturut-turut, jadi aku akan membutuhkanmu untuk menutupiku."

"Serahkan padaku!" Ada lebih banyak antusiasme pada suara Yue dari biasanya. Biasanya, dia hanya bergumam lesu, tapi jawabannya kali ini penuh dengan emosi. Sepertinya dia terbebas dari semua ketakutan lamanya. Dan dari tampilannya, hambatannya. Ketika dia mengingat betapa dia bergantung padanya, dia menyadari bahwa dia mungkin sedikit tergesa-gesa. Masa depan akan sangat berbatu, pikirnya sambil tersenyum masam.

Bosan dengan drama komedi percintaan mereka, Hydra meraung dengan marah, mengingatkan kedua kehadirannya dengan rentetan angin, api, dan es. Mereka berdua melompat dari balik pilar, lalu memulai serangan balik mereka.

"Crimson Javelin! Force Lasher! Glacial Sleet!" Yue melepaskan mantra demi mantra. Tombak api, angin puyuh berputar-putar yang tercipta dari kekuatan ruang hampa udara, dan jarum es menyerbu Hydra satu per satu.

Dia bertujuan untuk saat ini tepat setelah kepala-kepala itu menyelesaikan serangan mereka, saat mereka paling rentan. Sebuah rentetan sihir menghujani kepala merah, biru, dan hijau. Kuning mencoba menutupi mereka, tapi kemudian melihat Hajime menembaki putih, dan meraung dengan marah saat terpaksa kembali untuk melindungi penyembuh mereka.

"Graaaaaaaaaaah!" itu membentur tiang terdekat, mengubah batu menjadi perisai mendadak. Ternyata kepala kuning memiliki kemampuan yang mirip dengan kalajengking. Meskipun tidak ada tempat yang sama kuatnya.

Mantra pertama Yue meruntuhkan perisai, membiarkan kedua yang terakhir menurunkan hujan pada kepala Hydra yang tidak terlindungi.

"Graaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaah!" Ketiga kepala itu berteriak serempak. Si kepala hitam beralih pada Yue saat mantranya mereda dan melemparkan sihir ketakutan padanya lagi.

Dia bisa merasakan ketakutan dan kegelisahan yang sama merayap padanya. Tapi kali ini, kenangan akan ciuman Hajime meyakinkannya. Ketakutan itu tertiup dan digantikan oleh sesuatu yang hangat saat ia berusaha menahannya.

"Itu tidak akan berhasil lagi!" Karena pekerjaannya saat ini hanya mencakup Hajime, dia lebih fokus pada membombardir Hydra terus-menerus dengan mantra, tidak terlalu mengkhawatirkan kekuatan mereka. Kepala merah, hijau, dan biru pulih dan mulai menyerang lagi, tapi Yue bisa melawan ketiganya sekaligus. Dia menetralkan serangan mereka dengan sihirnya sendiri dan sering kali memiliki cukup waktu untuk mengalami serangan juga.

Hajime mendekati Hydra sementara ketiga kepala penyerang sibuk dengan Yue. Dia tidak bisa membiarkan mereka memblokir tembakan pertamanya, karena kemungkinan itulah yang akan dia dapatkan.

Menyadari sihir ketakutannya tidak bekerja pada Yue, si kepala hitam beralih pada Hajime. Ketakutan dan kegelisahan mulai mengisi dadanya, dan penglihatan tentang masa mudanya di jurang melayang di dalam pikirannya. Dia teringat akan rasa sakit dan kelaparan yang dideritanya saat pertama kali jatuh ke jurang. Namun...

"Terus!" Itu adalah masa lalu yang telah lama dia kuasai. Dia sudah cukup menderita sehingga rasa sakit seperti itu tidak berarti lagi baginya. Dengan acuh tak acuh dia melenyapkan kepala hitam dengan Donner.

Si kepala putih mulai menyembuhkan lagi, tapi sebelum bisa menyelesaikan pemulihan si kepala hitam, Hajime melompat ke sana dengan kombinasi Aerodynamic dan Supersonic Step. Setelah itu, ia menarik Schlagen dari punggungnya dan meletakkannya di ketiaknya.

Si kepala kuning bergerak untuk memblokir Hajime, tapi dia sudah memperkirakan usaha itu.

"Akan kuserang keduanya!" Dia mengaktifkan Lightning Field-nya, dan ada percikan api singkat saat peluru menyala. Peluru khusus ini adalah full metal jacket, dibuat dengan inti taur dan dilapisi dengan bahan yang sama yang membentuk kulit kalajengking, shtar. Karena shtar mengeras dengan sihir, Lightning Field semakin memperkuat kekuatan destruktifnya. Peluru senapannya juga memiliki lebih banyak lagi blastrock yang dimasukkan ke dalamnya, dan ada ledakan mini saat peluru meluncur ke depan.

Boom! Ada suara tembakan meriam, dan peluru merah khusus meroket melalui laras sepanjang 1,5 meter, mempercepat kecepatan saat berlalu. Peluru yang dipercepat secara elektrik itu empat sampai lima kali lebih kuat dari tembakan kekuatan penuh Donner. Peluru kecil itu memuat lebih banyak kekuatan daripada sebuah putaran kapal perang. Penciptaan senjata yang menakutkan itu hanya mungkin terjadi karena sihir khususnya dan mineral super-keras yang ditemukan di dunia lain ini.

Satu-satunya hal yang bisa dibandingkan adalah laser yang sangat kuat. Peluru itu menghanguskan udara saat melewatinya, mengarah langsung ke kepala kuning.

Kepala kuning itu memiliki versi bertenaga Diamond Skin milik Hajime, namun peluru itu masih menerobosnya seakan itu tidak lebih dari sekadar kertas. Itu menusuk si kepala kuning, menembus si kepala putih di belakangnya, dan meledak di dinding di belakangnya. Seluruh lantai dungeon bergetar akibat benturan tersebut.

Begitu debu itu bersih, yang tersisa hanyalah sisa-sisa dua kepala yang meleleh, yang entah bagaimana menyatu, dan lubang yang dibor begitu dalam ke dinding, Hajime tidak dapat melihat di mana ujungnya.

Sisa tiga kepala lainnya sejenak lupa untuk terus berjuang dan menatap dengan heran karena kaget dengan apa yang telah terjadi pada rekan mereka.

Hajime mendarat dengan ringan ke tanah dan mengeluarkan cangkang yang dikeluarkannya dari Schlagen. Selubung kosong jatuh ke tanah dengan denting, dan ketiga kepala itu tiba-tiba teringat keadaan yang mereka hadapi. Mereka semua melotot dengan benci pada Hajime, tapi lawan yang mereka hadapi sampai sekarang bukanlah orang yang bisa mereka taklukkan.

"Thunderlord’s Judgment." Pita emas mana terbang liar mengelilingi putri vampir agung. Hajime memberi kesaksian akan kekuatan yang sangat kuat yang sangat dikhawatirkan keluarganya sehingga mereka berhasil menyingkirkannya. Sihirnya menghujani mereka seperti penghakiman dari Dewa.

Enam bola petir mengelilingi tiga kepala yang tersisa. Mereka tergantung di sana beberapa saat sebelum menembakkan ledakan petir, menghubungkan enam bidang itu ke dalam satu lingkaran petir yang sangat besar. Sebuah bola baru terbentuk di pusat cincin, lebih besar dari yang lainnya.

Benda itu tergantung di sana, seperti Parthenon yang terbuat dari kilat petir, bersinar lebih terang daripada matahari. Kuil petir yang menyala melepaskan kekuatannya dengan kekuatan seribu matahari.

Crackle! Lingkaran petir tengah berdenyut, dan semua yang terbungkus di dalam kuil diliputi dengan jutaan volt petir. Tiga kepala yang tersisa berusaha melarikan diri dengan putus asa, tapi cincin luarnya bertindak sebagai penjara, menjebak mereka di neraka petir mereka. Sebuah kilat yang besar diikuti oleh ledakan yang menggelegar, dan seolah-olah murka Dewa sendiri telah menimpa mereka.

Dalam beberapa detik, mantra Yue membakar kepala yang tersisa ke bara api. Mereka mati berteriak kesakitan, tidak mampu melakukan apa pun untuk membalas.

Yue merosot ke tanah seperti yang selalu dilakukannya setelah melepaskan mantra yang kuat. Dia terengah-engah dan telah kembali pada ekspresinya yang biasa, tapi matanya bersinar dengan puas. Dia memberi Hajime jempol. Sambil tersenyum, ia mengembalikan isyarat itu. Dia memperbaiki cengkeramannya pada Schlagen, lalu mulai berjalan menuju Yue.

Namun, seketika kemudian—

"Hajime!" Dia mendengarnya berteriak panik. Merasakan desakan suaranya, Hajime berbalik untuk melihat apa yang dilihatnya, dan melihat bahwa kepala ketujuh telah tumbuh dari sisa-sisa tubuh Hydra. Itu melotot tepat pada Hajime. Secara refleks dia menegang.

Kepala ketujuh, yang memiliki pola perak yang diukir di dahinya, mengalihkan tatapannya dari Hajime pada Yue, dan tanpa peringatan, menembak aurora cahaya berwarna pelangi padanya. Aurora itu menghabiskan jarak antara Yue dan Yue dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Dia telah kehabisan semua mana dan tidak akan bisa menghindar tepat pada waktunya.

Hajime mengalihkan tatapannya dari si kepala pada Yue, dan menggigil menuruni tulang punggungnya. Tanpa berpikir, dia melompat maju.

Sama seperti saat dia bergegas menyelamatkannya dari si kepala biru. Hajime berhasil meraihnya sebelum aurora itu bisa menghapusnya dari muka bumi.

Namun, itu tidak berakhir seperti kebetulan seperti yang terjadi pada si kepala biru. Cahaya itu menelan Hajime seluruhnya. Bahkan setelah dia menyerap sebagian besar serangan, gelombang kejut itu sudah cukup untuk melempar mundur Yue.

Setelah cahaya mereda, Yue memaksa tubuhnya yang sakit untuk bangun. Dia melihat sekeliling dengan panik, mencari Hajime.

Dia melihat dia berdiri di tempat yang sama seperti saat dia menyerang. Dia berdiri di sana dengan menantang, asap naik dari tubuhnya. Kulit Schlagen yang terbakar terlepas dari jemarinya, dan terjatuh ke tanah. Bagian bawah sudah menyatu dengan lantai di bawahnya.

"H-Hajime?"

"......"

Tidak ada jawaban. Lalu tiba-tiba, dia maju ke tanah.

"Hajime!" Mengabaikan protes tubuhnya, dengan putus asa Yue berusaha lari mendekati Hajime. Namun, tubuhnya yang kelelahan tidak bisa bertahan, jadi dia tersandung. Dia menahan ketidaksabarannya dan memaksa dirinya minum botol Ambrosia. Begitu merasakan kembalinya kekuatannya, dia berdiri kembali dan bergegas mendekati Hajime.

Dia terbaring telungkup di tanah, darah terkumpul di bawahnya. Diamond Skin-nya belum bisa melindungi dia sepenuhnya. Seandainya dia tidak menggunakan Schlagen, yang terbuat dari cangkang kalajengking, sebagai tameng, kemungkinan besar dia akan mati seketika.

Dengan lemah, dia menggulingkannya ke punggungnya, lalu tersentak saat melihat luka-lukanya. Jemari, bahu, dan ketiaknya telah terbakar sampai renyah, dan tulang putih terlihat dari sisa-sisa kulit dan otot yang hangus. Seluruh sisi kanan wajahnya juga hangus, dan darah menetes dari soket mata kanannya yang terbakar. Satu-satunya yang telah menyelamatkan kakinya karena menderita nasib yang sama mungkin adalah sudut serangan.

Yue buru-buru mencoba memaksa Ambrosia ke tenggorokannya, tapi Hydra sudah menyiapkan serangan selanjutnya. Kali ini melepaskan rentetan bola cahaya sebesar sepuluh sentimeter. Rasanya seperti semacam Gatling gun berwarna pelangi.

Yue mengangkat Hajime dan, sambil memeras setiap ons kekuatannya, berhasil membawanya ke tempat yang aman di belakang salah satu pilar. Bola-bola cahaya menabrak pilar satu per satu. Kemungkinan tidak akan bertahan lebih lama lagi. Masing-masing bola berisi jumlah kekuatan yang menakutkan.

Yue menuangkan Ambrosia ke seluruh luka-lukanya dengan cepat dan mengeluarkan botol kedua, berniat memberinya makanan kepadanya. Namun, Hajime pun tidak memiliki kekuatan yang tersisa untuk ditelan, jadi dia tersedak dengan lemah. Yue mengisi mulutnya sendiri dengan Ambrosia, lalu menancapkan mulut Hajime dengan mulutnya sendiri, memaksanya ke tenggorokan Hajime.

Namun, sementara Ambrosia menghentikan lebih banyak darah yang merembes keluar, itu tidak dapat sepenuhnya menyembuhkan luka Hajime. Biasanya akan segera menyembuhkan, tapi sepertinya ada hal yang menghalanginya bekerja dengan baik.

"Kenapa!?" Yue praktis dalam keadaan panik saat itu. Dia mulai membuka semua botol Ambrosia yang dimiliki Hajime padanya.

Alasan yang berkembang perlahan adalah karena cahaya Hydra benar-benar mengandung racun yang melelehkan daging juga. Dengan segala hak, seharusnya sudah selesai melelehkan tubuh Hajime.

Kenyataan bahwa itu tidak, dalam dan dari dirinya sendiri, menunjukkan betapa kuatnya Ambrosia. Meski tidak banyak, itu berhasil mengatasi racun tersebut, dan menyembuhkan luka Hajime secara perlahan. Meskipun lebih lama dari biasanya, efek Ambrosia ditambah dengan tubuh setengah monster Hajime yang kuat secara alami pada akhirnya berarti dia akan sembuh. Namun, mata kanannya sudah larut tanpa semua perbaikan, dan Ambrosia pun tidak akan bisa mengembalikannya.

Pilar itu berada di kaki terakhirnya juga, dan kemungkinan besar akan hancur sebelum Hajime cukup pulih untuk bergerak. Yue menunduk menatapnya, ekspresi wajahnya sudah pasti, dan menciumnya. Kemudian, setelah mengambil Donner dari sarungnya, dia berdiri.

"...Kali ini giliranku untuk menyelamatkanmu..." Bisiknya pelan, sebelum berlari keluar dari balik pilar.

Dia memiliki sangat sedikit mana yang tersisa dan tak ada lagi Ambrosia. Satu-satunya hal yang bisa dia andalkan adalah penguatan tubuhnya, kemampuan alami sebagai vampir, regenerasi diri yang tidak dapat diandalkan, dan Donner.

Hydra mengangkat kepala peraknya saat Yue berlari mendatanginya, dan melepaskan tembakan ringan lainnya. Yue tidak memiliki mana yang tersisa untuk menembak dengan sihir dan, karena tidak memiliki skill Hajime dengan senjata api, tidak memiliki kepercayaan diri untuk menembak semua dengan Donner, jadi dia memilih untuk lari. Tapi kekuatan fisik selalu merupakan satu kelemahan Yue. Dia terdorong ke sudut hampir seketika.

Akhirnya, salah satu dari mereka memukul pundaknya.

"Aguu!?" Bahkan saat dia berteriak kesakitan, dia menggunakan dampak serangan itu untuk bangkit kembali dan melanjutkan berlari. Dia tahu saat dia berhenti dari rasa sakit, semua akan berakhir untuknya.



Regenerasi otomatisnya memakan waktu lebih lama dari biasanya untuk menendangnya. Sifat peleburan kepala Hydra efektif melawan penyembuhan dirinya juga. Jadi, dia kehilangan lebih banyak lagi dengan penyembuhan dirinya sendiri. Sampai hal-hal ini terjadi, dia pun tidak memiliki cukup mana untuk menjaga tubuhnya menguat.

Setiap kali dia mencoba mendekat, rentetan bola cahaya menghempaskannya. Tapi dia perlu menutup celah entah bagaimana. Dia tidak yakin dia bisa menembak Hydra dengan Donner sejauh ini. Dia perlu menciptakan sebuah pembuka. Namun, dia tidak dapat menemukan cara untuk melakukannya, dan segera dia terpojok lagi.

Putus asa, dia menembak Donner dengan harapan bisa memaksakan jalan keluar dari keadaan sulitnya. Meskipun dia tidak bisa menggunakan Lightning Field, dia cukup mahir dengan sihir guntur sehingga dia bisa mempercepat peluru. Dalam keberuntungan pemula, peluru berkelok-kelok rapi di antara rentetan bola cahaya dan menembak Hydra tepat di kepala.

Sayangnya, bagaimana pun...

"Huh?" Yue mengeluarkan kejutan yang tak disengaja.

Meski dia belum berhasil mempercepat percepatannya, dia masih menambahkan sedikit kekuatan pada peluru itu. Meski begitu, kepala perak itu hanya memiliki goresan kecil.

Keputusasaan mulai mewarnai ekspresinya. Tapi jika dia membiarkan dirinya dikalahkan, Hajime akan mati. Yue mengertakkan gigi dan terus menjauh.

Tetap saja, dia tidak akan bisa mempertahankannya selamanya. Kepala perak itu kembali bangkit dan melepaskan aurora kedua. Penyebaran peluru membatasi rute mengelaknya sampai akhirnya dia terpaksa membiarkan bola menembak punggungnya agar tidak tertelan seluruhnya oleh cahaya aurora.

Bola yang terpaksa ia ambil sebagai kompensasi karena menghindari aurora menabrak perutnya dan mengirimnya ke tanah.

"Ugh... ghh..." Tubuhnya menolak bergerak. Dia tahu jika dia tidak bangun, dia akan dilahap oleh rentetan bola cahaya tersebut. Tapi tidak peduli bagaimana dia berjuang, otot-ototnya menolak mendengarkan. Regenerasi otomatisnya mengambil lebih lama dari waktu terakhir untuk masuk.

Sebelum dia mengetahuinya, ada air mata mengalir di wajahnya. Itu adalah air mata frustrasi. Frustrasi pada ketidakmampuannya untuk melindungi Hajime bahkan setelah Hajime melindunginya berkali-kali.

Hydra meluangkan waktu untuk mengeluarkan kemenangan "Graaaaaaah!" Sebelum menembaki rentetan bola cahaya berikutnya.

Kematian Yue semakin dekat dalam bentuk cahaya berwarna pelangi. Dia menolak untuk menutup matanya. Jika tak ada yang lain, dia takkan dikalahkan dalam roh. Dia melotot tepat ke kepala perak itu, bertekad untuk melawannya.

Akhirnya, bola itu memenuhi pandangannya dan dia pun tidak bisa lagi melihat Hydra. Mereka akan memukulnya. Dia akan mati. Di dalam kepalanya dia meminta maaf kepada Hajime karena tewas di hadapannya. Karena tidak bisa melindunginya. Tapi tiba-tiba... embusan angin bertiup.

"Eh?" Pada saat dia memahami apa yang tengah terjadi, Yue ada di tangan seseorang dan bola cahaya itu melewatinya. Ekspresinya penuh dengan ketidakpercayaan, dia menatap orang yang memeluknya.

Tentu saja, itu tak lain selain Hajime. Tubuhnya masih tertutup luka, dia terengah-engah, dan kelopak mata kanannya tertutup rapat.

"Jangan menangis, Yue. Kau memenangkan pertarungan ini."

"Hajime!"

Mengatasi emosi, dia memeluknya erat-erat. Lukanya nyaris tidak sembuh. Pada kenyataannya, dia berdiri di atas tekad sendirian.

Tapi dia masih melotot marah ke kepala perak Hydra. Ia tampak merendahkan diri pada mereka berdua karena menembakkan rentetan bola cahaya lagi. Kelihatannya seperti mengatakan sesuatu seperti "Apa yang bisa kera setengah mati seperti kau lakukan?"

"Terlalu pelan." Hajime menunggu sampai menit terakhir sebelum menghindari dengan gerakan goyah.

Kepala perak itu menyipitkan mata karena marah dan melepaskan satu lagi semburan.

"Hajime, lari!" Yue berteriak panik, tapi Hajime tampak sangat tidak peduli. Dengan Yue masih memegang erat lengannya, dia berputar dan menari mengelilingi serangan Hydra. Meski pada saat dia tersandung, dia tidak pernah gagal menghindar. Sebenarnya, itu tampak lebih seakan bola itu menghindarinya daripada sebaliknya. Dan Yue mengawasi semuanya, matanya penuh dengan keheranan.

"Yue, minum darahku." Dia bicara pelan, tatapannya yang sunyi mengundangnya. Untuk sekali ini, dia ragu-ragu. Dia telah kehilangan begitu banyak darah. Dia menghindar dengan langkah terhuyung-huyung, tapi dia masih mendorong wajah Yue lebih dekat ke lehernya.

"Sihirmu adalah satu-satunya harapan kita, Yue... jadi lakukanlah. Cepat, dan menangkan ini untuk kita!"

"...Baik!"

Yue menyetujui ucapan kuat Hajime, dan mengangguk. Dia memilih untuk mempercayainya dan membenamkan wajahnya di lehernya. Tubuhnya sembuh dengan cepat saat darahnya mengalir ke tubuhnya. Mereka menari tarian kematian, mereka berdua, saat mereka berjalan melewati badai peluru.

Untuk sesaat, semuanya kehilangan semua selera warna untuk Hajime. Dia berputar-putar di dunia hitam dan putih, sementara segala sesuatu di sekitarnya bergerak lamban. Hanya gerakannya yang tetap tajam.

Dia telah melihat semuanya. Sementara dia telah berjuang untuk tetap sadar, dia melihat Yue telah bertarung sendiri. Dia melihat saat Yue benar-benar bertarung dengan senjatanya, sampai akhirnya dia mundur ke sebuah sudut. Dia melihat saat Yue dilempar ke lantai dan dibombardir dengan cahaya.

Pada saat itulah kemarahan yang mendidih telah meningkat. Kemarahan pada dirinya sendiri. Apa yang kau lakukan!? Berapa lama kau berencana untuk berbaring tidur di sini!? Apakah kau akan membiarkan partnermu terbunuh tepat di bawah hidungmu!? Kau akan menyerah pada alasan jahat monster itu? Tidak! Tidak, aku takkan melakukannya! Apa pun yang mengancam—yang mengancam kelangsungan hidup kita adalah musuh! Dan musuh harus...

"Dibunuh!" Hajime merasakan kesemutan di tubuhnya, dan tiba-tiba ia terbangun dengan skill baru. Dia telah mendapatkan skill turunan terakhir dari Air Dance, Riftwalk. Dengan memusatkan kelima indra sampai batas maksimal, skill turunan Air Dance lainnya tumbuh lebih kuat. Keadaan ekstremnya membuat dia melampaui batasnya sekali lagi.

Kemampuan itulah yang memungkinkan Hajime untuk segera teleport ke sisi Yue, dan inilah kemampuan yang saat ini memungkinkannya untuk menghindari serangan Hydra.

Yue selesai meminum darahnya, kekuatannya pulih sepenuhnya.

"Yue, serang dengan Azure Blaze saat aku memberi isyarat. Sampai aku melakukannya, fokus saja menghindar."

"Baik... tapi bagaimana denganmu, Hajime?"

"Aku akan membuka celah untuk kau akhiri."

Dia membiarkan Yue tertinggal salah satu pilar dan kemudian menyerang Hydra.

Dia menghindari setiap bola cahaya dengan lebar rambut menggunakan Supersonic Step, dan kemudian menembakkan Donner begitu dia cukup dekat. Kesal karena fakta bahwa tembakan terakhir masih berhasil menggaruknya, kepala perak mengelak dari yang ini. Peluru itu meluncur tanpa bahaya di udara dan membuat lubang kecil ke langit-langit di atas. Tak peduli, Hajime terus menembaki saat berlari. Sayangnya, masing-masing pelurunya hanya berfungsi untuk memasang lebih banyak lubang di langit-langit.

Kepala perak mencemooh Hajime karena ia menghindar dengan mudah. Yue sedikit khawatir dengan tipu muslihat Hajime yang tidak biasa, tapi dia memilih untuk percaya padanya dan menunggu.

Begitu ia menghabiskan peluru seukuran chamber, Hajime langsung terbang dengan Aerodynamic. Lompatannya tumbuh lebih teliti dan dia terbang bebas melayang-layang di udara, menempel di dekat langit-langit.

Lelah bermain-main, kepala perak itu mulai menembaki aurora secara acak. Hajime menyeringai saat ia mengelak dengan mudah. Dia tengah membaca Hydra seperti sebuah buku terbuka. Dan dia menyadari harus berhenti bergerak untuk mengisi ulang setiap kali ditembak.

"Ini untuk menyakiti Yue. Kuharap kau menyukainya." Dia selesai mengisi ulang Donner dan melepaskan enam peluru sekaligus, masing-masing dalam arah yang sedikit berbeda.

Enam ledakan kecil menghiasi langit-langit, dan setelah beberapa saat terdiam, sebagiannya runtuh. Sepuluh batu meluncur menuju Hydra. Dan Hydra tidak bisa melarikan diri tepat waktu saat hujan turun di atas kepalanya.

"Graaaaaaaaaaaaaaaah!?" Binatang itu menjerit kaget dan kesakitan. Timing Hajime sudah sempurna. Dia bertujuan untuk saat ini setelah menembaki aurora untuk memastikan tidak bisa melarikan diri.

Dia telah melewatkan awalnya dengan sengaja, dan kemudian berjalan mengelilingi langit-langit yang mentransmutasikannya untuk melemahkan fondasi sambil juga memasang granat di berbagai lokasi. Enam tembakannya adalah untuk mematikan granat.

Tapi dia tidak berhenti sampai di situ saja. Dia tidak melakukan semua itu hanya untuk menjatuhkan batu raksasa di atasnya. Dia menutup jarak dengan Hydra yang terjebak dalam satu Supersonic Step, lalu mulai mengubah reruntuhan di sekitarnya untuk membuat penjara yang sempurna. Dia mengubah area sekitar kepalanya untuk membuat sesuatu seperti tanur tinggi.

Dia kemudian melemparkan seluruh granat ke dalam tanur tinggi dan meneriakkan hal berikut:

"Sekarang, Yue!"

"Baik! Azure Blaze!"

Matahari biru yang menyala menampakkan diri di dalam tanur tinggi, menugaskan Hydra yang terperangkap ke neraka. Granat-granatnya meledak bersamaan saat ledakan melanda, menangani sejumlah kerusakan pada si kepala perak.

"Graaaaaaaaaaaaah!" Kepala perak itu berteriak kesakitan. Ia mulai menembaki bola cahaya ke mana-mana, sangat ingin membebaskan dirinya sendiri. Tapi setiap kali berhasil menghancurkan salah satu dinding, Hajime mengubah kembali ke tempatnya semula. Itu baru saja menembak aurora juga, jadi tak bisa segera menarik yang lain. Perlahan tapi pasti, matahari biru terbenam lebih dalam ke tungku, membersihkan monster itu dengan api yang lebih panas daripada neraka.

Sense Presence mengatakan kepadanya bahwa sekarang Hydra sudah benar dan benar-benar mati. Begitu dia yakin itu sudah pergi untuk selamanya, Hajime ambruk di tempat.

"Hajime!" Yue mencoba meraihnya, tapi tubuhnya juga kelelahan, jadi dia terpaksa merangkak.

"Kau memaksakan dirimu sendiri... terlalu keras..." Entah bagaimana Yue berhasil merangkak mendekati Hajime. Dia bisa merasakan dia memeluknya saat Hajime jatuh pingsan.





Sementara itu, saat Hajime dan Yue bertarung dengan Hydra, party pahlawan tengah beristirahat sejenak dari ekspedisi di dungeon dan tengah beristirahat di ibukota.

Kekuatan yang meningkat dari monster yang mereka hadapi dikombinasikan dengan ketegangan mengintai lantai yang belum dipetakan tentu saja membawa korban pada para murid, tapi itu bukan satu-satunya alasan mereka memilih untuk beristirahat sejenak. Rupanya ada juga yang menunggu di istana untuk menemui mereka. Kekaisaran Hoelscher, yang saat ini tidak menunjukkan minat pada para pahlawan, tiba-tiba mengirim seorang utusan untuk menyambut mereka.

Kouki dan yang lainnya bertanya-tanya mengapa mereka akan mengirim seseorang setelah sekian lama.

Alasan mengapa tidak ada perwakilan dari Kekaisaran Hoelscher, yang bersekutu dengan Kerajaan Heiligh, saat para pahlawan pertama kali dipanggil itulah hanya ada sedikit waktu sejak pesan ramalan dari Ehit dan pemanggilan itu sendiri. Dengan kata lain, raja berasumsi meski mereka berhasil mengirim pesan ke Kekaisaran tepat waktu, mereka takkan repot-repot mengirim seorang utusan. Alasan utamanya adalah sejak pendiriannya di tangan tentara bayaran terkenal 300 tahun yang lalu, Kekaisaran telah menjadi meritokrasi berbasis kekuatan. Petualang dan tentara bayaran dari segala jenis menyebut tanah suci itu rumah mereka justru karena mereka bisa membuat nama untuk diri mereka sendiri dengan kekuatan pedang mereka sendiri.

Orang seperti mereka tidak akan menerima beberapa manusia yang dipanggil sebagai pemimpin baru mereka begitu saja. Sementara Gereja Suci memang memiliki kehadiran di sana, dan kebanyakan warganya secara teknis orang beriman, mereka hampir tidak taat seperti warga Kerajaan. Karena para pedagang dan pejabat umumnya berasal dari latar belakang tentara bayaran atau petualang, hampir semua warga negara menghargai koin daripada agama. Mengatakan itu, mereka masih beriman meski mereka tidak taat.

Namun, kemungkinan besar mereka akan menolak para pahlawan jika mereka bertemu saat mereka pertama kali dipanggil. Itulah mengapa beruntung bahwa kaisar Hoelscher tampaknya tidak menunjukkan minat pada para pahlawan sampai sekarang.

Perubahan mendadak hati mereka terjadi saat mereka mendengar laporan bahwa party Kouki telah membersihkan lantai enam puluh lima Labirin Orcus Agung, sesuatu yang tidak dapat dilakukan orang lain sebelumnya. Ketika berita tentang terobosan bersejarah telah sampai ke telinga Kekaisaran, mereka segera mengirim utusan ke kerajaan yang memberi tahu mereka bahwa mereka ingin bertemu dengan pahlawan baru ini. Baik raja maupun Gereja Suci sepakat bahwa mungkin inilah saat terbaik untuk membiarkan mereka bertemu dengan para pahlawan.

Kapten Meld menyampaikan semua informasi ini panjang lebar kepada Kouki dan yang lainnya dalam perjalanan pulang mereka ke ibukota.

Saat para murid keluar gerbong mereka, satu anak laki-laki berlari ke arah mereka dari istana. Umurnya sekitar sepuluh tahun, dengan rambut pirang dan mata biru. Dia mirip Kouki dalam banyak hal, meskipun dia lebih dari anak kecil yang kasar. Tentu saja dia adalah pangeran Heiligh, Lundel S. B. Heiligh.

Pangeran muda itu mirip anak anjing yang menyambut tuan rumahnya saat dia bertemu dengan salah satu gadis dan mulai meneriakinya.

"Kaori! Akhirnya kau kembali! Aku menunggumu!" Tentu saja, bukan hanya Kaori yang telah kembali. Semua murid lain dalam ekspedisi juga kembali bersamanya. Kebanyakan dari mereka sangat jengkel karena Pangeran Lundel pada dasarnya mengabaikan keberadaan mereka.

Lundel telah tergila-gila dengan Kaori sejak hari dia dipanggil. Tapi tentu saja, dia masih baru sepuluh tahun. Kaori hanya menganggapnya sebagai anak kecil yang telah tumbuh melekat padanya. Dia tidak punya alasan untuk mencurigai perasaannya mengalir lebih dalam dari itu. Dan karena secara alami dia cenderung menjaga orang lain, dia hanya memperlakukannya seperti adik laki-laki yang lucu.

"Pangeran Lundel, Senang bertemu denganmu lagi." Kaori pun mengira dia mirip anak anjing dengan cara dia mendambakan perhatiannya saat dia tersenyum ramah padanya. Lundel tersipu merah padam, tapi ia masih berusaha tampil sekuat mungkin di depan naksirnya.

"Ya, aku belum pernah melihatmu sejak lama! Segalanya terasa begitu membosankan saat kau pergi. Kau tidak terluka, kan? Kalau saja aku lebih kuat, kau tidak perlu berjuang untuk kita..." Lundel menggigit bibirnya dengan sedih. Kaori tidak lagi menahan diri untuk duduk santai dan membiarkan orang lain melindunginya, tapi dia masih tersenyum pada anak laki-laki yang kekanak-kanakan itu.

"Aku sangat bahagia karena kau sangat mengkhawatirkan aku, tapi sebenarnya tidak perlu khawatir. Aku bertarung karena aku mau."

"Tidak, bertarung tidak cocok untukmu, Kaori. Pa-Pasti ada pekerjaan yang lebih aman yang bisa kau lakukan."

"Misalnya?" Kaori sedikit memiringkan kepalanya. Lundel entah bagaimana berhasil merona bahkan lebih cerah. Shizuku melihat seluruh pertukaran dari pinggir, sambil tersenyum saat melihat usaha kikuk sang pangeran untuk merayu Kaori.

"Y-Yah, bagaimana kalau menjadi seorang maid? Aku pun bisa menjadikanmu maid pribadiku sehingga kau tidak perlu bekerja terlalu banyak."

"Maid? Maaf, tapi aku tidak bisa menerima tawaranmu. Aku seorang priest, jadi..."

"Lalu bagaimana kalau bekerja di rumah sakit? Tidak perlu mengungkapkan bahaya dan bertarung di garis depan di labirin, bukan?"

Kerajaan itu memiliki rumah sakit yang dikelola pemerintah di ibukota. Itu terletak tepat di sebelah istana. Sudah cukup jelas bahwa dia tidak benar-benar khawatir dengan keamanan Kaori. Lundel hanya ingin membuatnya tetap dekat dengannya. Sayangnya, Kaori terlalu dungu untuk menyadari hal itu.

"Aku minta maaf, tapi hanya di garis depan saja aku bisa menyembuhkan yang terluka. Aku sungguh bersyukur kau sangat mengkhawatirkanku, tapi aku akan terus bertarung."

"Hmph..." Lundel sedikit cemberut saat menyadari bahwa dia takkan bisa mengubah pikiran Kaori tidak peduli apa yang dia katakan. Saat itulah bundaran keadilan dungu diputuskan untuk masuk ke dalam dan menuangkan minyak ke dalam api.

"Yang Mulia, Kaori adalah teman masa kecilku yang sangat kusayang. Aku janji aku tidak akan membiarkan bahaya datang padanya," kata Kouki sambil menyeringai, berniat untuk meredakan kekhawatiran anak muda itu. Sayangnya, dia tidak menyadari bahwa hal itu hanya memperburuk keadaan. Kepada Lundel yang terpukul, kedengarannya seperti dia berkata "Jangan berani-beraninya meletakkan tangan pada wanitaku. Selama aku ada di sekitarnya, aku tidak akan membiarkan orang lain memiliki Kaori!" Pahlawan dan penyembuh. Mereka sangat seperti pasangan impian.

Lundel melotot membenci Kouki, seakan dia menatap musuh bebuyutannya. Untuk pikiran mudanya, sepertinya Kouki dan Kaori sudah menjadi kekasihnya.

"Bagaimana kau bisa menyebut dirimu seorang pria saat membawa Kaori ke tempat-tempat berbahaya seperti itu?! Aku tidak akan kalah! Aku akan menunjukkan bahwa Kaori lebih baik bersamaku!"

"Umm..." Kaori menatap Lundel, bingung oleh ledakan tiba-tiba saat Kouki hanya menatapnya kosong. Dan Shizuku, setelah melihat seluruh pertukaran, hanya mendesah pada sikap dungu Kouki.

Lundel menggigit giginya dengan marah, dan Kouki membuka mulutnya untuk mencoba menghaluskan situasi. Tapi sebelum dia bisa memperburuk keadaan, sebuah suara tajam terdengar di seberang halaman.

"Lundel, berhenti bertingkah seperti anak kecil. Kau mengganggu Kaori dan Kouki."

"K-Kakak...!? Ta-Tapi—"

"Tidak ada tapi-tapian. Semuanya bekerja sangat keras demi kita, tapi kau sungguh mengabaikan perasaan mereka dan berusaha membuat Kaori di sini... Tidakkah kau pikir kau belum dewasa?"

"Aww... ta-tapi..."

"Lundel?"

"Aku baru ingat sesuatu yang harus kulakukan! Permisi!"

Karena tidak mau mengakui kesalahannya sendiri, Lundel berbalik dan lari. Putri Liliana mendesah putus asa saat melihat dia pergi.

"Kaori, Kouki, aku minta maaf atas nama adikku. Dia pasti telah menyebabkan kalian banyak masalah." Dia membungkuk dalam-dalam saat dia meminta maaf pada mereka, dan rambut pirangnya yang panjang jatuh dengan anggun di atas bahunya.

"Tidak usah minta maaf, Lili. Aku yakin Lundel hanya mengkhawatirkan diriku."

"Tepat. Aku tidak yakin mengapa dia sangat marah, tapi... kalau aku mengatakan sesuatu yang menyinggung perasaannya, akulah yang seharusnya minta maaf."

Liliana hanya tersenyum canggung. Dia bersimpati sedikit dengan adiknya. Sasaran kasih sayangnya sama sekali tidak tertarik padanya. Lebih buruk lagi, saingan cinta yang memproklamirkan dirinya bahkan tidak peduli bahwa dia ada.

Sebenarnya ada keributan saat Kouki dan Lundel pertama kali bertemu, tapi... itu adalah cerita untuk lain waktu.

Saat ini Liliana berusia empat belas tahun. Penampilannya yang cantik dan rambut pirang yang mengalir membuat dia populer baik di dalam istana maupun di kalangan rakyat biasa. Dia serius dengan tugasnya, ramah, dan tidak terlalu tegang akan status sosial. Meskipun berada di posisinya, dia baik hati terhadap para pelayan dan maid, dan bergaul dengan baik dengan orang-orang dari semua golongan.

Dia sebenarnya sangat terganggu oleh Kouki dan situasi murid lainnya. Tidak hanya dalam kapasitasnya sebagai putri, tapi juga pada tingkat pribadi. Dia merasa sangat bersalah karena mendapatkan sekelompok anak yang tidak terkait terlibat masalah negaranya.

Tidak perlu waktu sama sekali untuk bersahabat dengan sebagian besar murid yang dipanggil. Sebenarnya, dia bergaul dengan baik bersama Kaori dan Shizuku, dan tak lama kemudian mereka menurunkan gelar resmi dan saling memanggil dengan julukan.

"Tidak perlu, Kouki. Lundel hanya sedikit liar, jadi jangan pedulikan dia. Lebih penting lagi, selamat datang kembali semuanya. Aku senang kalian semua kembali selamat dan sehat." Liliana tersenyum hangat pada para murid. Meskipun mereka terbiasa melihat gadis cantik seperti Kaori dan Shizuku di kelas mereka, para lelaki masih sangat terpikat oleh senyuman ramahnya. Kecantikan Liliana ditekankan oleh atmosfer keluarga raja yang halus, sesuatu yang sedikit orang harapkan bisa dicocokkan.

Anggota kelompok Hiyama dan Nagayama memerah, dan beberapa gadis pun sedikit memerah. Para murid diliputi oleh fakta bahwa mereka bicara langsung dengan bangsawan, sesuatu yang takkan pernah mereka dapatkan di dunia mereka sendiri. Bagi mereka, aneh kalau Kaori dan Shizuku bisa bicara dengannya seperti dia adalah salah satu teman mereka.

"Terima kasih, Lili. Senyummu sendiri sudah cukup untuk melenyapkan semua kepenatan kami. Aku juga senang bertemu denganmu lagi," jawab Kouki, dengan kalimat klise yang biasa ditunjukkan oleh senyuman khasnya. Namun, untuk mengulangi, Kouki tidak memiliki motif tersembunyi yang tersembunyi di dalam ucapannya. Dia sangat senang kembali hidup dan melihat temannya lagi. Kenyataannya, dia sungguh tidak tahu apa-apa akan efek yang telah diucapkan dan dilakukan orang lain terhadap orang lain.

"Eh, b-benarkah? U-Umm..." Karena dia adalah seorang putri, Liliana sudah terbiasa menerima pujian dari segala macam orang. Para bangsawan, pejabat asing, utusan, dan orang biasa pun memuji kecantikannya atau kecerdasannya di setiap kesempatan. Makanya mengapa dia sudah menguasai seni untuk mengetahui maksud sejati orang.

Dan itulah sebabnya dia bisa memberi tahu Kouki dengan tulus berarti setiap kata yang dia ucapkan. Satu-satunya orang lain yang memujinya dengan tulus adalah keluarganya, jadi dia tak terbiasa dengan pujian sepenuh hati. Dia tersipu merah padam saat dia berusaha merumuskan jawaban. Sisi yang mudah bingung itu juga merupakan bagian dari alasan mengapa dia sangat populer.

Kouki hanya berdiri di sana, menyeringai dengan gembira, sekali lagi tidak menyadari efek yang telah ditimbulkan ucapannya sama sekali. Seperti biasa, Shizuku mendesah lelah di belakangnya. Itu karena dia mengenalnya dengan baik sehingga dia mengerti itu, meskipun seseorang mencoba memberitahunya, Kouki takkan mengerti.

"Um, terima kasih banyak atas semua yang kalian lakukan untuk kita. Ada makanan hangat dan mandi air panas menunggu semuanya, jadi tolong luangkan waktu untuk bersantai. Utusan Kekaisaran Hoelscher takkan tiba beberapa hari lagi, jadi tidak usah terburu-buru." Liliana berhasil menenangkan diri dan memberi respons seperti putri.

Para murid mulai mereda, dan perlahan meredakan kelelahan yang mereka bangun selama kunjungan labirin mereka. Mereka mengatakan kepada teman sekelas mereka yang tinggal di belakang bahwa mereka telah mengalahkan Behemoth, dan teriakan gembira bisa terdengar bergema di seluruh ruang istana. Kabar baiknya meyakinkan lebih banyak dari mereka untuk kembali ke garis depan, dan jumlah party labirin dengan cepat membengkak. Orang-orang yang telah pergi juga belajar dari orang-orang yang tinggal sampai Aiko-sensei disebut Dewi Panen oleh warga negara karena betapa menakjubkan skill pertaniannya. Aiko sendiri merasa malu dengan nama panggilannya, dan sama sekali tidak menginginkan ada yang memanggilnya itu. Sementara sebagian besar murid senang akhirnya bisa beristirahat, Kaori sendiri berharap mereka masih di sana bertarung.

Tiga hari setelah kembalinya para murid, utusan Kekaisaran Hoelscher tiba. Lima pejabat sekarang tengah berdiri di atas karpet merah takhta. Para murid yang telah melakukan ekspedisi labirin, semua bangsawan penting, dan imam pagar betis Ishtar tentu saja ada di sana untuk menerimanya.

"Selamat datang, utusan. Kalian bebas untuk menilai penjelajahan kerajaan kita di waktu luang."

"Paduka, kami sangat bersyukur bahwa Anda telah menyambut kami dalam waktu singkat. Maafkan kesalahanku, tapi yang mana di antara mereka adalah pahlawan yang telah kita dengar?"

"Izinkan aku untuk mengenalkannya. Kouki-dono, kalau kau mau, silakan melangkah maju."

"Sesuai keinginan Anda."

Dengan formalitas yang diperlukan, akhirnya ada waktu untuk perkenalan Kouki. Dia melangkah maju seperti yang diminta. Meski hampir dua bulan berlalu sejak pemanggilannya, tubuh dan ekspresi Kouki menjadi lebih jantan.

Apakah ada maid, putri bangsawan, atau anggota klub penggemar Kouki yang hadir di aula saat itu, mereka akan membasahi celana dalamnya saat melihat sosoknya yang gagah. Ada lusinan wanita terhormat yang pernah mendekati Kouki, tapi pikirannya yang dungu menganggap mereka semua orang baik yang hanya menginginkan obrolan dengannya. Dia adalah inkarnasi protagonis harem yang bodoh.

"Anda masih muda. Maafkan aku karena begitu lancang, tapi apakah Anda sungguh membersihkan lantai enam puluh lima? Jika aku ingat dengan benar, monster ganas yang dikenal sebagai Behemoth menjaga pintu keluar lantai itu." Utusan yang bicara mengawasi Kouki dengan saksama. Dia tak bisa terlalu terbuka dengan mata Ishtar padanya, tapi dia jelas curiga terhadap kemampuan Kouki. Salah satu pengawalnya mengukur Kouki, seolah-olah tengah mengevaluasi sebuah barang dagangan.

Kouki mendapati tatapan pria itu menggelisahkan, tapi dia masih menjawab pertanyaan mereka.

"Umm, maukah Anda mempercayaiku jika aku menjelaskan bagaimana kita mengalahkannya? Atau lebih baik menunjukkan peta tidak lengkap yang kita miliki di lantai enam puluh enam?" Kouki membuang sejumlah saran, tapi utusan itu menyeringai kekanak-kanakan dan menggelengkan kepalanya untuk menolak semuanya.

"Tidak, kata-kata tidak akan meyakinkanku. Ada cara yang jauh lebih cepat dan lebih efisien untuk memastikannya, bukan begitu? Bagaimana kalau Anda melakukan pertempuran pura-pura dengan salah satu penjagaku di sini. Itu akan menunjukkan kita keahlian Anda sepenuhnya."

"Yah, aku tidak keberatan, tapi..."

Kouki tampak agak tidak yakin dan berbalik untuk menoleh ke arah Raja Eliheid. Raja Eliheid, pada gilirannya, menatap Ishtar untuk memastikan, yang mengangguk dengan sungguh-sungguh. Tidak akan sulit untuk meminta nama Ehit dan menggunakan kekuatan agama untuk mendapati Kekaisaran Hoelscher untuk menerima Kouki sebagai pemimpin perlawanan manusia, namun mendapati mereka bertarung dengannya adalah cara tercepat untuk menghilangkan keraguan akan kemampuannya.

"Sangat baik. Kouki-dono, tolong tunjukkan kekuatanmu kepada para tamu kami."

"Maka sudah diputuskan. Bisakah Anda menyiapkan lokasi yang sesuai untuk pertarungan kami?"

Begitu pertandingan diputuskan, semua anggota yang hadir keluar dari ruang takhta dan ke tempat pertarungan.

Lawan Kouki terlihat rata-rata dalam segala hal. Tinggi rata-rata, tampang rata-rata, tubuh rata-rata. Dia adalah seseorang yang akan segera menghilang di tengah kerumunan orang. Sekilas, sepertinya dia juga tidak kuat. Pengawal sang utusan menghunus pedangnya dengan malas dan membiarkannya lemas di sisinya. Dia tidak repot-repot mengambil sikap sama sekali.

Kemarahan mulai terbentuk di dalam Kouki karena dianggap remeh. Dia memulai dengan lebih giat daripada yang awalnya dia maksudkan, berpikir bahwa serangan yang kuat akan membuat lawannya melakukan pertarungan dengan serius.

"Aku datang!" Kouki bergerak seperti angin. Dengan kekuatan Supersonic Step-nya, dia menutup jarak dengan lawannya dalam sekejap dan mengayunkan dengan pedang bambunya.

Seorang prajurit rata-rata akan mengalami kesulitan hanya mengikuti gerakannya. Kouki berencana untuk berhenti tepat sebelum benar-benar memukul lawannya. Tapi sepertinya pertimbangan seperti itu tidak perlu. Orang yang telah meremehkan lawan mereka ternyata Kouki.

"Ah!?" Dia mengeluarkan teriakan terkejut saat dia terbelalak ke belakang.

Pengawal itu hanya berdiri di sana, melotot pada Kouki dengan pedangnya setengah terangkat. Seketika Kouki membiarkan kekuatannya menguras dari lengannya untuk menarik ayunan pendek, pengawal itu telah mengibaskan pedangnya dan melemparkan Kouki ke belakang.

Kouki meluncur di tanah selama beberapa detik sebelum entah bagaimana berhasil memulihkan pendiriannya. Setelah itu, dia menatap si pengawal dengan rasa kaget. Meskipun dia memusatkan perhatiannya pada mengendalikan kekuatannya, kenyataan bahwa dia tidak dapat melihat serangan si penjaga sama sekali tak dapat dipercaya.

Si pengawal menurunkan pedangnya yang terangkat dan kembali ke sikap aslinya yang tidak berdaya. Begitu. Alasanku tak bisa mengikuti serangan itu adalah karena sangat alami dan tidak berbahaya sehingga tubuhku tidak merasakan bahaya darinya, pikir Kouki tiba-tiba.

"...Hei, Hero. Anda tidak berasal dari latar belakang pertempuran, bukan?" Kouki menyipitkan mata dengan curiga, tapi fisik dan mental bingung dari pertukaran terakhir. Pengawal itu memperhatikannya dengan ekspresi yang lamban saat dia dengan mengajukan pertanyaan itu dengan sombong. Meski ia ragu akan kata-katanya, Kouki berhasil mengeluarkan sebuah jawaban.

"Eh? Umm, tidak, tidak. Awalnya aku hanya murid."

"...Dan sekarang kau adalah pahlawan yang dipilih Ehit, huh?"

Dia mencemooh dengan hina dan melirik seketika ke arah Ishtar dan para imamnya. Kemudian, dengan gerakan alami yang tidak wajar itu, dia mulai mendekati Kouki.

"Siapkan dirimu, Hero. Jika kau menahan diri lagi..." Merinding melapisi lengan Kouki. Nada suara pengawal itu dengan jelas menyampaikan apa yang menunggunya jika dia menahan diri. Tiba-tiba ada gelombang haus darah, yang membuat naluri Kouki mulai meneriakinya. Dengan cepat dia mengangkat pedangnya ke atas kepalanya, yang merupakan satu-satunya hal yang mencegahnya dipenggal saat itu juga.

"Ugh!?" Terdengar bunyi keras pedang melawan pedang saat senjata mereka bertemu. Kekuatan ayunan kasar pria itu membuat Kouki berlutut, dan dia menatap ke mata si pengawal, pikirannya lumpuh karena kaget. Bagaimana dia bisa sampai padaku dengan sangat cepat!?

Nafsu darah yang keluar dari si pengawal cukup padat untuk bisa dirasakan.

"Ah... uwaaaaaaaah!!!" Kouki mengeluarkan raungan yang kacau dan tiba-tiba titisan besar mana mulai mengalir dari tubuhnya.

Kekuatan mana-nya saja sudah cukup untuk mendorong mundur si pengawal, mematahkan sikapnya. Kouki mengambil keuntungan dari pembukaan itu dan mendorong maju dengan Pedang Suci-nya. Tapi beberapa milidetik sebelum menembus kulit pria itu, pedang Kouki tiba-tiba melambat. Itu tidak ada hubungannya dengan kenyataan bahwa dia berusaha menahan diri. Perlambatan pedangnya disebabkan oleh sesuatu yang lebih naluriah. Pengawal itu tiba-tiba menyipitkan matanya. Kemudian...

"Ayo kita berhenti di sini," gumamnya dingin. Pada saat yang sama, dia segera pulih dari pendiriannya, dan menghentikan serangan Kouki yang putus asa dengan serentetan pedangnya yang malas. Setelah itu, dia melompat mundur dan menyarungkan senjatanya.

"Eh? Hah?" Kouki menatapnya kosong, dan pengawal itu hanya menatapnya dengan dingin.

"Hei, apa kau sadar apa yang akan kau lawan?"

"U-Umm, kita akan melawan monster, iblis dan sebagainya... orang-orang yang membuat semua orang ini menderita."

"Monster, iblis dan sebagainya, ya? Dan kau pikir kau bisa mengatasinya dengan serangan pengecut seperti itu? Sepertinya tidak seperti itu bagiku. Kau seharusnya menjadi orang yang akan memimpin kita dalam pertempuran? Jangan membuatku tertawa." Pria itu melemparkan kata-kata Kouki ke wajahnya dan mengkritik kekurangannya dengan tak ada satu pun cemoohan atau ejekan dalam suaranya. Dia bicara secara mekanis, menyatakan kebenaran yang sederhana. Kouki pun tak bisa menerima banyak pelecehan ini.

"Apa menurutmu tidak sopan kalau menyebut seranganku sebagai pengecut? Aku serius tentang—"

"Seorang bocah yang takut terluka atau melukai orang lain tak bisa berbuat apa-apa. Jangan menggerakkan mulutmu saat kau pun takkan mendatangiku dengan maksud membunuh. Kau tak bisa mengklaim bahwa kau 'serius' dengan tekadmu yang setengah-setengah itu."

Kouki menutup mulutnya, tiba-tiba kehilangan kata-kata. Dia pulih cukup cepat dan baru saja akan menjawab dengan mengatakan, "Aku tidak takut!" Tapi pengawal itu sudah berbalik dan berjalan kembali.

Raja dan para imam tiba-tiba mulai berteriak, mengatakan hal-hal seperti, "Berani-beraninya kau bertindak kasar terhadap pahlawan kita!" Dan, "Bagaimana kau bisa memanggil pertarungan saat dia pun tidak memiliki kesempatan untuk menunjukkan keterampilannya!" Dan seterusnya. Dengan didukung oleh dukungan tersebut, Kouki akan mulai melakukan demonstrasi lagi, tapi sebelum dia bisa, Ishtar menenangkan penonton dengan suara yang sudah tua.

"Seperti yang bisa Anda lihat, pahlawan kita masih berada di tengah pertumbuhannya. Ini sangat disayangkan, tapi dia sama sekali belum memiliki cukup pengalaman. Aku tidak mengharapkan negara Anda untuk segera mengambil kesimpulan. Aku akan mengasumsikan kata-kata yang Anda arahkan pada pahlawan terhormat kita untuk kepentingannya sendiri. Kuharap kita bisa berhenti begitu saja. Jika tidak, sebagai paus dari Gereja Suci, mungkin aku harus memberikan sanksi atas tuduhan terhadap Anda. Anda mengerti apa artinya, Kaisar Hoelscher, Gahard?"

"...Cih, jadi kau bisa mengetahuinya. Dasar kakek tua yang cerdik."

Si pengawal menjaga suaranya rendah, sehingga tak ada yang bisa mendengar penghujatannya. Lalu, dia berbalik dan melepaskan anting-anting di telinga kanannya. Saat melakukannya, ia dikelilingi kabut abu-abu tebal. Saat menghilang, orang yang sama sekali berbeda berdiri di tempatnya.

Kaisar itu adalah pria berwajah buas berusia pertengahan empat puluhan. Dia memiliki rambut perak yang dipangkas pendek, dan mata birunya menusuk yang mengingatkan salah satu serigala. Dia sangat tampan dan memiliki otot yang mengepang seluruh tubuhnya. Seluruh ruangan pecah dalam kegemparan.

"G-Gahard-dono!?"

"Sang Kaisar sendiri!?"

Pria yang tadi Kouki lawan tak lain selain Gahard D. Hoelscher, kaisar Hoelscher. Eliheid memijat pelipisnya saat mengajukan sebuah pertanyaan, tampak bingung.

"Apa yang sedang Anda lakukan, Gahard-dono?"

"Baiklah, kalau bukan Yang Mulia Eliheid. Aku minta maaf karena tidak menyapa Anda tadi. Aku mohon maaf juga untuk penyamaran ini. Aku hanya ingin memastikan kekuatan pahlawan ini dengan mataku sendiri. Bagaimana pun, keberadaannya akan memainkan peran penting dalam pertempuran kita yang akan tiba. Tolong maafkan aku yang tak tahu malu."

Meskipun dia meminta maaf sebesar-besarnya, Gahard sama sekali tidak menyesal atas apa yang telah dilakukannya. Eliheid hanya mendesah dan menggelengkan kepalanya saat dia berkata "Lupakan saja" sebagai respons terhadap pria itu. Kouki dan murid-murid lainnya sangat bingung. Bahkan mengesampingkan gerak kaki dan keterampilan tempur yang luar biasa sang kaisar, semua orang memperlakukan penampilannya yang mengejutkan seperti kejadian sehari-hari.

"Ishtar, Paduka. Seperti yang Anda ketahui dengan bijak, ucapanku tidak lebih dari nasihat untuk pahlawan muda kita. Aku takkan pernah bermimpi untuk meremehkan prajurit pilihan Ehit. Aku minta maaf jika aku tampak terlalu kasar; Ini hanya kebiasaan buruk yang kudapatkan dari orang-orang sebangsaku."

Jawaban Gahard begitu tidak tulus sehingga hampir tak bisa dianggap sebagai permintaan maaf. Meski begitu, ekspresi tenang Ishtar tidak pernah goyah, dan dia menundukkan kepalanya dengan sedih.

"Selama Anda mengerti," Adalah satu-satunya tanggapan yang dia ucapkan.

Seluruh kejadian kemudian melembut, dan kedua penguasa tersebut mulai membahas urusan negara. Eliheid berhasil mengutip setidaknya janji tipis dari Gahard bahwa mereka akan mendukung pahlawan baru ini "berdasarkan janji yang dia tunjukkan," sehingga mengakhiri alasan utama kunjungannya.

Belakangan malam itu, di tempat peristirahatan pribadinya, Gahard memberi tahu bawahannya apa yang sebenarnya dipikirkannya.

"Astaga, bocah itu tidak bagus. Dia baru saja keluar dari popoknya. Cara dia bicara, jelas dia benar-benar percaya semua omong kosong yang dia keluarkan tentang ideal dan keadilan. Yang lebih buruk lagi adalah dia memiliki cukup kekuatan dan karisma untuk orang-orang mempercayainya juga. Dia tipe orang yang akan membunuh tanpa ragu-ragu demi 'ideal'-nya."

"Sepakat. Jujur saja, aku tidak percaya dia ​​menempatkan iblis dan monster bersama pada tingkat yang sama. Jika itu keputusan sadar, maka tidak akan terlalu buruk, tapi..."

"Ya, jelas dia sama sekali tidak berpikir saat mengatakan itu. Sebenarnya, dia tipe yang mungkin mengira ketidaktahuan adalah kebahagiaan. Aku kagum dia berhasil hidup begitu lama dengan pola pikir itu. Mungkin dunia asalnya hanya suatu tempat yang bisa diterima, atau mungkin kekuatannya baru saja membawanya sampai sekarang. Apa pun itu, dia tak lain adalah masalah. Sayangnya, kita tidak bisa bicara menentangnya karena dia adalah prajurit pilihan Ehit. Untuk saat ini, kita tidak punya pilihan selain mengikuti keinginan bocah itu." Sejauh menyangkut kaisar, Kouki sama sekali bukan pahlawan. Gahard mengangkat bahunya, tapi ketika dia mengingat kembali betapa kuatnya Kouki meski hanya belajar bertarung beberapa bulan yang lalu, dia beralasan mungkin ada beberapa potensi di dalam dirinya.

"Yah, mungkin dia akan hidup sesuai namanya setelah dia melawan beberapa iblis. Kita bisa membuat evaluasi akhir kita. Untuk saat ini, kita hanya perlu memastikan bahwa kita tidak terjebak dalam intrik para imam sialan itu. Waspadalah terhadap paus licik itu."

"Baik tuanku."

Tanpa sadar akan evaluasi sebenarnya yang dia terima, Kouki berdiri di luar gerbang istana bersama dengan yang lain untuk melihat kaisar keesokan harinya. Sepertinya dia langsung pergi begitu saja sejak dia menyelesaikan apa yang akan dia dapatkan. Dia benar-benar seorang penguasa sigap.

Sebagai sampingan, tampak bahwa kaisar telah bertemu dengan Shizuku saat latihan pagi hari dan telah tumbuh sangat terpikat padanya. Dia pun mengundangnya untuk menjadi selirnya. Shizuku menolak dengan sopan, yang oleh kaisarnya hanya tertawa dan berkata, "Baiklah, pikirkan saja." Itu tidak meledak menjadi masalah serius, tapi Kouki juga hadir di sana untuk menyaksikan kejadian tersebut. Saat kaisar melihat dia, dia baru saja tertawa mencemooh. Saat itulah semua orang yang hadir menyadari keduanya tidak akan pernah bisa akur.

Tak perlu dikatakan lagi, Shizuku hanya mendesah.
Arifureta LN v1 Bab 4

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment