01 August 2017

Arifureta LN v1 Cerpen Bonus 1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

CERITA PENDEK BONUS
Mimpi Seorang Pria

"Bagiku, penelitian adalah apa pun yang bisa kucurahkan dari semangat dan antusiasmeku."

Itulah kata-kata yang ditulis di awal buku catatan penelitiannya. Halaman abu-abu pudar dan telah mengelupas membicarakan tentang usia buku itu, sementara banyak corengan dan noda tinta membicarakan penggunaannya yang luas. Memakai seperti itu sama banyak tentang gairah pemiliknya saat kata-kata tertulis di dalamnya.

Setiap halaman penuh dengan tulisan rapi dan tipis. Hasil penelitian, hipotesis, eksperimen, semuanya tercatat antara penutup abu-abu kusam. Tapi pada akhirnya ada catatan kaki yang surat-suratnya tampak sangat frustrasi dengan tulisan mereka. Ini menceritakan bagaimana pemilik buku catatan ini tidak dapat menyelesaikan penelitiannya.

"Sayangnya, aku tidak bisa mencapai ideal yang kucari. Aku menduga sebagian besar adalah kesalahan orang itu. Sebenarnya tidak, aku yakin itu. Itu semua salah brengsek sialan itu." Di tengah catatan, surat itu ditulis dengan sungguh-sungguh sampai terdengar rengekan kelas sekolah. Tapi jika seseorang memiliki kesabaran untuk mengabaikan tulisan kekanak-kanakan seperti itu dan membalik halaman, beginilah cara terus berlanjut.

"Kepada siapa pun akhirnya menemukan buku catatanku. Aku berdoa agar kau, seperti aku, adalah orang yang mengejar kebenaran. Aku meninggalkan semua risetku dengan harapan bahwa kau akan menyelesaikan apa yang tidak bisa kuselesaikan. Bahwa kau akan bisa mencapai ideal yang kucari. Kumohon darimu, jangan biarkan penelitianku berakhir dengan sia-sia."

Sebuah "Hmmm" samar memecahkan kesunyian saat anak lelaki membaca buku catatan menyelesaikan kalimat terakhirnya. Dia menutup buku itu dengan bunyi gedebuk kecil dan menatap langit-langit, tenggelam di dalam pikirannya.

"Jangan khawatir, aku akan membersihkan semua penyesalan yang ada yang kau miliki. Aku akan mewarisi kehendakmu dan menyelesaikan apa yang kau mulai."

Giliran bisikan anak itu segera ditelan oleh keheningan ruangan yang dalam, namun tekad di belakang mereka tetap ada. Dari sudut ruangan, sepasang mata mekanis yang tidak bernyawa dan diam-diam mengawasi anak lelaki itu.

Suara gemerisik bergema di seluruh ruangan. Saat ini Nagumo Hajime asyik menyatukan sejumlah besar bagian mekanis yang baru dibuat. Dia duduk di bengkel Oscar Orcus, terletak di bagian paling bawah Labirin Orcus Agung.

Titisan mana crimson menerangi ruangan pada interval yang aneh saat ia terus melakukan transmutasi. Ada gadis cantik berambut emas yang duduk di sampingnya menyaksikan keseluruhan tontonan. Pada saat yang sama, jemari rampingnya menjahit sesuatu dengan terampil. Gadis cantik itu tak lain adalah Yue— putri vampir yang telah diselamatkan Hajime di kedalaman neraka.

Sementara Hajime sibuk memeriksa peralatan barunya, Yue meletakkan sentuhan akhir di lemari pakaian mereka. Dia telah menjahit beberapa pakaian perjalanan yang kokoh, beberapa pakaian sehari-hari yang lebih nyaman, dan bahkan pakaian yang lebih bernada untuk petualangan malam mereka. Jahit telah menjadi seperti sifat kedua baginya setelah berlatih berhari-hari.

"...Sempurna, sudah selesai."

Suara puas Hajime bergema di seluruh ruangan yang sunyi. Yue menghentikan apa yang dia lakukan untuk memeriksanya, dan melihat bahwa dia meregangkan lengan buatannya secara eksperimental.

"Kau menyelesaikan meningkatkan lenganmu?"

"Ya. Aku akan mencobanya. Mau lihat?"

"Baik."

Artefak yang telah Hajime ciptakan adalah gabungan pengetahuan tentang persenjataan modern dengan rasa permainan dan sihir dunia ini untuk menciptakan sesuatu yang sangat menakutkan. Karena semuanya menggunakan pengetahuan dari dunia lain, Yue menemukan setiap penemuannya menjadi menarik. Hal itu semakin mengasyikkan akhir-akhir ini sejak Hajime selesai mengubah semua kebutuhan yang mereka butuhkan untuk perjalanan mereka, dia telah lama menghabiskan banyak pemikiran tentang apa lagi yang bisa ditambahkan ke lengannya untuk membuat hidup lebih sederhana.

Hajime membuat tinju logam dengan tangannya dan mendorongnya ke arah salah satu sasaran praktik yang tergeletak di sekitar bengkel. Meski masih agak kasar di sekitar tepinya, tinjunya membualkan sejumlah besar senjata api.

Dia menyeringai main-main saat melihat betapa bersemangatnya Yue.

"Kita mulai! Ini adalah impian setiap pria! Rocket punch!" Dengan suara rendah, tangan kirinya keluar dari soketnya dan terbang ke arah sasaran. Itu meninggalkan jejak percikan api di bangun saat meluncur ke depan. Kemudian, dengan jebakan yang menggelegar, kepalan tangan menghancurkan sasarannya.

Hajime menyeringai seperti anak kecil dan menuangkan mana ke lengan kirinya. Seolah terhubung dengan benang tak kasat mata, tangannya kembali ke tempatnya semula. Ada tuas robot yang memuaskan saat ia memasang kembali lengannya.

"Apa yang kau pikirkan?" Hajime bertanya pada Yue. Dia yakin pasti dia sesegera mungkin. Namun...

"...Itu saja?" Yang dia terima hanyalah sebuah jawaban yang agak membingungkan. Jika ada sesuatu, dia tampak sedikit kecewa. Ketidakpeduliannya membuat Hajime hampir tidak bisa berkata apa-apa.

"Apa maksudmu, itu saja? Bukankah itu menakjubkan? Aku hanya membuang pukulan roket! Ini adalah langkah mengagumkan yang bisa dilakukan satu tembakan musuhmu dan kemudian kembali terbang padamu!"

"Tapi... railgun-mu lebih kuat."

Hajime dibiarkan berjuang, mencoba menjelaskan daya tarik pukulan roketnya, tapi dia hanya berhasil meninggalkan Yue yang lebih bingung lagi. Jawabannya yang tidak sengaja membuat dia kalah mental.

Hilangnya kata-kata, Hajime hanya bisa menatap kosong pada Yue selama beberapa menit sebelum pergi, "Tunggu, masih ada lagi!" Dan tiba-tiba tersenyum.

"Memang benar bahwa itu tidak memiliki banyak kekuatan dibandingkan dengan railgun, tapi ada faktor kejutan besar yang terkait dengan kepalan tangan tiba-tiba terbang ke wajahmu."

"Tapi railgun juga lebih cepat. Bukankah itu serangan kejutan yang lebih baik lagi?"

Bantahan tanpa celah. Hajime goyah, tapi dia belum kalah! Dia menolak untuk meninggalkan gagasan romantis tentang pukulan roket tersebut.

"I-ini akan berguna jika aku kehilangan senjata!"

"Jadi kehilangan tanganmu juga terhitung berguna?"

"......"

"Selain itu, meski kau kehilangan senjatamu, akan lebih cepat menggunakan Supersonic Step untuk mendekat dan langsung memukulnya dengan Steel Arms skill-mu atau semacamnya."

Hajime melepaskan tangan kirinya dan melemparkannya ke tanah. Lalu dia meraih Treasure Trove-nya dan mengeluarkan sebuah tangan kiri yang berbeda sebelum tersenyum berbahaya pada Yue dan mengacungkan tangannya yang baru.

"Baik, Yue. Tantangan diterima."

"...Apa? Maaf saja Hajime, aku tidak tahu apa yang kau bilang."

"Mungkin kau benar, pukulan roket mungkin hanya sedikit senjata yang terlalu lemah untukku, meski aku yakin untuk yang lain itu akan menjadi sempurna... tapi, akan kutunjukkan senjata baruku yang lain. Jangan ragu untuk pingsan karena kagum setiap saat."

"...Umm, aku masih tidak—"

Yue hanya semakin bingung dengan pernyataan tak masuk akal Hajime. Tapi demi mimpi seorang pria, dia tidak boleh mundur. Dia mulai menuangkan mana ke lengannya, dan tangannya mulai bersinar merah panas. Tinjunya menyala terang karena panasnya impian seorang pria. Ini adalah senjata barunya yang kedua.

"Heat knuckle!" Ekspresi Hajime sama menyilaukannya seperti tinjunya yang berkobar-kobar. Namun...

"Umm... jadi apa lagi yang dilakukannya?" Entah kenapa, Yue meminta lebih. Dia menggaruk pipinya dengan canggung, dan jelas jiwanya sama sekali tidak tersentuh oleh tampilan Hajime yang menakjubkan.

Senyum Hajime sedikit menegang.

"...Oke, jadi lihat sini, Yue. Ini adalah tinju yang bisa meleleh apa saja yang disentuhnya secara harfiah. Bukankah itu keren?"

"...Kenapa melelehkan mereka saat kau bisa membunuh mereka?"

Pertanyaan yang sangat tepat. Kekuatan dan skill kasar Hajime akan lebih dari cukup untuk memusnahkan sebagian besar musuh. Tidak perlu menambahkan penghinaan untuk kerusakan dan melelehkan lawan juga. Sebenarnya, meriam getaran dan railgun-nya sudah cukup kuat. Itulah sebabnya sebagian besar peningkatan pada lengannya sebelumnya telah dikembangkan dengan lebih banyak pertimbangan daripada hal lainnya.

Namun, di suatu tempat ia membiarkan mimpi kekanakannya menjadi lebih baik darinya, dan mulai menambahkan fitur tak berguna ini. Sekarang dia harus menatap Yue dan membuktikan nilainya. Hajime mematikan pukulan panasnya dan meletakkan kedua tangannya di bahu Yue yang ramping.

"Pikirkanlah, Yue. Bagaimana jika kita harus melawan sesuatu yang melawan serangan fisik dengan sangat baik, seperti kalajengking itu sebelumnya? Jika aku memiliki ini, hanya menyentuhnya saja tetap akan menyebabkan kerusakan. Atau jika entah bagaimana kita terjebak di dalam dungeon di suatu tempat, ini akan membantu kita dengan cepat menggali jalan keluar."

"...Baik."

Yue bisa merasakan gairah penuh semangat di dalam suara Hajime. Tapi tetap saja, dia berpikir dalam hati Tidakkah kau bisa menggunakan Lightning Field atau Transmutation atau apalah untuk mengeluarkan kita dari situasi itu? Dia tidak mengatakannya dengan keras kali ini, menyadari itu pasti penting baginya entah bagaimana. Dan karena dia mencintainya, Yue tersenyum canggung dan mencoba meyakinkan keyakinan Hajime yang lesu.

"...Y-Ya itu sungguh keren."

"......"

Hajime juga melepaskan tangan ini juga, lalu melemparkannya ke tanah. Jelas dia tidak mencari simpati. Tanpa gentar, dia menarik lagi dari Treasure Trove-nya. Dia memberi Yue senyum yang berteriak "Yang ini akan menjatuhkan tingkahmu!" Dan mengaktifkannya. Tangan ini memutar lengannya menjadi bor.

"Lihatlah, Yue, bentuk terakhirku! Semua yang kau lihat sebelumnya tidak lebih dari pendahuluan. Jadilah tersapu arus deras saat kau mengagumi lengan terakhirku!"

Pidatonya semakin lama semakin memprihatinkan, meski ia sendiri tidak menyadarinya. Lalu dia menuangkan mana ke lengannya, mengaktifkan yang ketiga dari serial "senjata sungguhan"-nya—

"Ini adalah kekuatan bor transformasiku!"

Dia menatap Yue dengan penuh kemenangan sementara lengan bornya mulai berputar. Kali ini pasti, dia pasti terkesan. Atau begitulah pikirnya.

"...Ya. Itu keren. Tidak apa-apa, kau bisa berhenti sekarang."

"....." Ada kebaikan yang sangat kejam di mata Yue saat dia memberi tahu Hajime bahwa tidak apa-apa dengan lembut.

Sejauh menyangkut Yue, semua barang barunya tampak tidak ada gunanya. Mengatakan itu, tidak ada yang tahu apa masa depan yang ada untuk mereka, jadi mungkin saja barang-barang yang tidak berguna mungkin ada nilainya dikemudian hari. Tentunya waktu mereka untuk bersinar akan tiba akhirnya. Jauh di lubuk hatinya, Yue berharap hal itu terjadi, demi Hajime jika tidak ada yang lain.

Namun, rasa kasihan Yue hanya berhasil membuat keretakan di hati murni Hajime. Jangan bilang aku benar-benar menjadi semacam idiot delusional?

Tidak peduli apa sebenarnya itu, peluru, yang ditembak, tidak akan pernah bisa diambil kembali. Setengah putus asa, dia mulai mengambil semua lengan lain yang telah dia kembangkan. Di antara mereka ada sebuah tangan berbentuk naga, yang memancarkan ledakan air dari jemarinya, dan bahkan yang mengubah lengan kirinya menjadi Squall's gunblade. Tapi reaksi satu-satunya dari yang pernah ada yang muncul dari Yue adalah senyuman yang menggairahkan.

Akhirnya, Hajime hancur menjadi timbunan tersedu-sedu, dan Yue hanya duduk menepuk-nepuk kepalanya, berkata, "Tidak apa-apa, tidak apa-apa." Dia menghiburnya sampai akhirnya dia sadar kembali.

Apa sebenarnya yang dia maksud dengan "Tidak apa-apa" adalah sesuatu yang tidak ingin dia pikirkan terlalu dalam.





Saat itu sudah larut malam.Ada satu sosok yang bekerja dalam kegelapan, di dalam sebuah ruangan tersembunyi yang pintu masuknya tertutup oleh sebuah rak.

"Akhirnya selesai." Hajime bergumam pelan. Duduk di depannya adalah seorang gadis berambut perak. Orang bisa tahu dengan sekilas bahwa dia bukan manusia biasa. Dimana telinganya pasti terbuat dari logam persegi panjang yang menyerupai antena.

Mata keras dan tajamnya juga tidak memiliki tanda sentimen. Itu wajar saja, karena ia adalah golem Oscar yang telah berhasil dibuat sejak lama.

Namun, wajahnya masih cukup manusiawi. Dia mengenakan gaun one-piece biru tua dan celemek putih murni. Ada hiasan kepala yang menghiasi rambutnya juga. Singkatnya, dia adalah seorang maid.

"Oscar. Itu karena kau memimpikan membuatnya nyata sehingga kau menyimpang begitu jauh dari kenyataan. Itulah kesalahanmu. Tapi, aku memiliki pengetahuan yang diberikan kepadaku oleh dunia 2D. Dengan membuatnya agak tidak realistis, dia tumbuh lebih dekat dengan ideal... Inilah jawaban yang kau cari sangat lama!"

Hajime berbisik pada dirinya sendiri dengan penuh kemenangan. Siapa pun yang melihatnya pada saat itu pasti akan sangat merinding olehnya. Namun, gairahnya untuk golem maid ini nyata. Saat pertama kali menemukan buku catatan Oscar dan golem ini, dia memutuskan untuk mewarisi semangat penyelidikan murni Oscar dan menyelesaikan apa yang telah dimulai Oscar. Dia telah bekerja dengannya sampai larut malam, memastikan Yue tidak mengetahuinya. Dia pasti pantas mengagumi keahliannya sendiri setelah semua kesulitan yang dia lalui untuk menyelesaikannya.

Namun, saat ia berjemur dalam hasil karyanya sendiri—

"...Ketemu, Hajime."

Cahaya memenuhi ruangan saat ia mendengar suara yang akrab memanggil namanya. Dia melompat dengan sebuah permulaan, lalu berbalik dengan kaku untuk melihat ke belakang pada Yue.

"Y-Yue... apa yang kau lakukan di sini? Aku bisa bersumpah aku merasakan kehadiranmu di kamar tidur. "

"Aku ingin tahu ke mana kau pergi setiap malam. Kau tidak hanya menyelinap pergi menggunakan Hide Presence, kau pun meninggalkan artefak yang memalsukan kehadiranmu juga. Aku tidak berpikir akan ada ruang rahasia di sini... tapi untungnya artefak ini membantuku menemukanmu."

"Jadi kau menggunakan artefakku sendiri padaku."

Hajime menggertakkan giginya, marah atas kecerobohannya sendiri. Sementara itu, Yue menatap diam pada golem maid. Hajime menelan rasa bersalah. Ia merasa seperti suami menyelingkuhi istrinya.

"Hajime, jika kau menyukai seragam maid, kau harus ceritakan itu padaku." Ada sedikit kecemburuan di dalam nada suaranya. Sepertinya dia sangat cemburu pada golem yang tidak bernyawa ini. Namun, bukan itu yang dipikirkannya. Untuk mengatasi kesalahpahaman, Hajime mulai menjelaskan dirinya sendiri.

"Yue, ijinkan aku menjelaskannya. Sebenarnya aku tidak punya barang untuk seragam maid. Ini tentang seni."

"...Seni?"

"Benar. Maid yang juga golem. Dengan kata lain golem maid adalah mimpi setiap orang. Kedua faktor yang digabungkan inilah yang menjadikannya seni. Hanya seorang maid atau hanya sebuah golem yang tidak ada. Meskipun mereka mungkin memiliki daya tarik tertentu, hanya jika disatukan sebagai golem maid apakah mereka menjadi objek pemujaan sejati bagi pria di seluruh dunia."

Saat dia bicara, Hajime semakin panas dengan ucapannya. Yue mendengarkan semuanya dengan serius dan mengangguk dengan sadar begitu dia selesai. "Aku mengerti," hanya itu yang dia bilang. Hajime mengeluarkan senyuman lega, tapi sesaat kemudian bola api yang berkobar-kobar terbang melewati pipinya.

Terdengar ledakan yang menggelegar, dan Hajime segera berbalik untuk melihat golem maid-nya yang berharga terbakar menjadi abu.

"B-Bagaimana bisa kau..."

Hajime terjatuh berlutut saat dia menatap kulit hangus dari apa yang dulu merupakan golem maid. Lalu ia berpaling pada Yue, yang telah mulai berjalan pergi dengan santai, dan bertanya dengan suara yang penuh kesedihan,

"Yue, kenapa? Kenapa kau ingin melakukan itu? Apa yang bisa dilakukan golem malang itu padamu?"

"Kau baru saja bertingkah aneh, Hajime. Kau membutuhkan sedikit lati— Ahem, maksudku pelajaran."

Memang benar bahwa obsesi Hajime dengan hal-hal tentang "mimpi setiap pria" mulai sedikit berlebihan. Hal itu mungkin disebabkan sebagian karena jalan buntu yang dia dapatkan dalam kaitannya dengan transmutasi, tapi jika dia tidak menarik dirinya kembali pada kenyataan, dia akan terjebak dalam tanah fantasi selamanya. Kenyataan bahwa dia sangat sedih pada penghancuran golem yang tidak bernyawa itu cukup membuktikan bahwa dia sudah hampir pergi terlalu jauh.

Setelah gadis yang dicintainya mengatakan padanya "Kau telah bertingkah aneh" di wajahnya membawanya kembali ke akal sehatnya. Sementara itu, Yue mengambil salah satu seragam maid yang tergeletak di sana dan membawanya ke sana untuk melihat apakah itu sesuai. Dia melakukan sedikit putaran dan menjilat bibirnya dengan menggoda saat dia menatap Hajime. Dorongan seksnya penuh.

Kata-kata berikutnya melenyapkan apa pun yang mungkin bisa terhindar dari alasan Hajime.

"Haruskah aku mengajarimu betapa lebih baiknya maid asli daripada mekanik, Master?"

"......" Keringat dingin mengalir di dahinya.

Berjam-jam kemudian, teriakan Hajime bisa terdengar bergema di dasar neraka. Berkat pelukan Yue yang penuh kasih, Hajime bisa kembali dari kedalaman khayalannya.
Arifureta LN v1 Cerpen Bonus 1

Diposkan Oleh: setia kun

1 Komentar: