02 August 2017

Arifureta LN v1 Cerpen Bonus 4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

CERITA PENDEK BONUS
Mimpi Buruk di Jurang

Dua orang berdiri, saling berhadapan di aula luas yang tampak seperti sebuah kuil besar. Salah satu dari mereka mengenakan jubah perak dengan rambut perak yang serasi, dan di tangan mereka ada pedang perak yang sesuai. Yang satunya berpakaian hitam, memiliki penutup mata, dan lengan palsu. Sosok berpakaian hitam itu memiliki pistol di tangan mereka.

"Aku mengucapkan selamat sudah berhasil sejauh ini, Madness Parade of the Crimson Fang. Atau kau lebih suka aku memanggilmu Chaos Disaster?"

"Hmph, panggil aku apa yang kau suka. Nama itu sia-sia tapi apa yang telah ditumpuk orang lain terhadapku. Meski aku mau mengakui kemampuanku pada rival kehancuran. Kau harus menemui kematianmu di sini, Dewa Asal. Atau maukah kau juga, lebih suka dipanggil dengan namamu yang lebih umum, Chaos of Darkness?"

—Astaga, mengapa nama-nama ini terdengar sangat tidak masuk akal?

Pria berjubah hitam itu melepaskan lipatan matanya untuk mengungkapkan tatapan mata biru yang memesona.

"Sekarang saatnya untuk terbangun, lengan iblis berlapisi bajaku!"

Pada saat bersamaan saat dia berteriak, sosok berpakaian perak itu menumbuhkan sayap perak dari punggung mereka dan pedang perak mereka bersinar dengan cahaya perak yang khas.

"Bagus sekali. Aku mengagumi kesombonganmu. Sungguh berani menantang dewa. Sebagai hadiah, aku akan mengukir penderitaan abadi ke dalam inti jiwamu!" Itu saja yang sosok perak itu teriakkan.

Astaga, itu terus bertambah buruk.

Saat pertarungan mereka dimulai, pria berpakaian hitam itu berteriak.

"Oh kilat crimson, perhatikan panggilanku dan lahaplah musuhmu— Crimson Cutter: Sacrosanct Resonance!"

Pria berambut perak itu menjawab dengan baik, dan berteriak bagaimana mantranya.

"Hmph, menyedihkan... kembalikan semua ciptaan ke jurang primordial— Karmic Absolution!"

Mereka terus bolak-balik selama beberapa saat, serangan intens mereka menciptakan sebuah pertempuran besar yang mungkin merupakan satu-satunya dari jenisnya.

Aku tidak tahan lagi... buatlah berhenti.

Akhirnya, setelah transformasi ketiga pria berpakaian perak itu, dan pria berjubah hitam telah sadar akan kekuatan sejatinya, setelah mereka melepaskan hanya dua kartu truf mereka tapi juga kedua gerakan akhir mereka, sosok berpakaian hitam itu keluar. Seruan kemenangan yang gemilang. Dia tersenyum penuh kemenangan, berlumuran dari ujung kaki sampai ujung kaki tanpa luka yang bisa diharapkan untuk bertahan...

"Heh, itu laga yang menyenangkan. Untuk menghormati kekuatanmu yang hebat, aku akan memberimu hadiah untuk dibawa bersamamu ke alam baka. Nama asliku, nama yang tidak diketahui orang lain... akulah Crimson Flame White Demon's—"

Tolong, bunuh saja aku sekarang. Apa saja, apa saja untuk membuatnya berhentiiiiiiiiii.

"Buatlah berhentiiiiiiiiiiiiiiiiiiii!"

"Hajime!? Ada apa, apa kau baik-baik saja?"

Jauh di dalam labirin, Hajime melemparkan seprai yang menutupi tubuhnya dan melompat berdiri, napasnya terasa kasar. Yue juga bangkit dengan panik dan memeluk Hajime dengan lembut untuk menenangkannya.

"I-Itu adalah mimpi buruk yang menakutkan... Yue, bolehkah aku menanyakan sesuatu padamu?"

"...Apa?"

"Jika aku mulai menjadi orang gila delusi, gunakan Azure Blaze untuk mengembalikan aku ke akal sehatku."

Yue menyadari bahwa Hajime pasti masih menderita akibat mimpi buruk itu, karena apa pun yang dikatakannya tidak masuk akal. Tetap saja, dia mengangguk untuk meyakinkannya.

"...Baik. Serahkan padaku. Jika kau menjadi orang gila delusi, aku akan memastikan untuk menghentikanmu."

Tak satu pun dari mereka menyadari bahwa mereka telah disalahpahami oleh orang lain, Hajime berbicara tentang penglihatan dari mimpinya dan Yue tentang dia menjadi monster, tapi... Hajime tenang setelah itu, yang cukup memuaskan Yue, jadi mereka berdua kembali tidur sambil saling berpelukan.

Selama ada Yue, Hajime aman terjatuh ke sisi itu... mungkin.
Arifureta LN v1 Cerpen Bonus 4

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment