30 October 2017

Campione! v1 2-4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 4

"Anda sudah mau kembali? Dan aku baru mengenal Anda, sayang sekali..."

"Ayo... santai saja dan tinggal selama satu minggu lagi — bahkan dua minggu juga boleh? Lalu kita bisa pergi sama-sama dan bermain— tidak ada cukup waktu mesra diantara kita..."

Anna dan Erica berkata dengan enggan.

Godou terus mengemasi beberapa barangnya, sementara menjawab keduanya dengan jawaban yang sama sekali berbeda.

"Aku merasakan hal yang sama, Miss Anna. Kalau kamu berkesempatan mengunjungi Jepang, tolong hubungi aku, aku pasti akan berusaha menemukanmu. Erica, berhenti menyemburkan saran yang tidak bertanggung jawab, bagaimana aku bisa melewati sekolah begitu lama? Dan kita tidak butuh waktu mesra, pasti tidak membutuhkannya!"

Ini adalah kamar hotel yang dipesan Erica.

Tadi malam, setelah semi-penghancuran Colosseum, Godou tidur seperti batang kayu di kamar ini.

...Setelah menyelesaikan kehancuran ceroboh [Babi Hutan] dan hasilnya, warisan budaya yang diwariskan oleh manusia mengalami pukulan besar.

Untuk menghentikan tragedi tersebut, Godou melakukan yang terbaik yang dia bisa.

Tanpa kenal lelah, dia terus-menerus memberikan perintah, dan akhirnya mengirim si [Babi Hutan] kembali.

Namun, sebelum itu Colosseum sudah setengah lenyap, dan sekarang arsitektur setengah lenyap itu lagi-lagi dihancurkan lebih jauh oleh separuh lainnya, dan bagian keberuntungan yang tersisa sekarang hanya sebagian dari yang asli.

Dengan pengecualian satu orang, semua orang Italia lainnya pasti menganga saat kehancuran.

"Pokoknya, Milan juga mengorbankan Castella Sforzesco mereka. Jika Roma tidak mengorbankan sesuatu seperti Colosseum mereka, keuntungan luar biasa mereka di ribuan situs lainnya sama sekali tidak adil."

Satu orang itu adalah Erica — juga dikenal sebagai setan, yang dengan senang hati mengucapkan kata-kata ini.

Masalah ini bisa menjadi tongkat lain yang bisa dia gunakan untuk mengancamnya, dan digunakan sebagai alasan untuk memanggilnya kembali ke Italia. Hari itu mungkin tidak jauh.

Dan karena kejadian ini, ketiga Grandmaster menjadi lebih hormat.

"Begitukah, insiden dengan Castella Sforzesco, itulah alasan keruntuhannya apalagi..."

"Aku mengerti sekarang, dengan kekuatan semacam ini, kehancuran semacam itu pun akan menjadi permainan anak-anak..."

Komandan [Old Dame] mengangguk kencang dalam pengertian, sementara [Purple Knight] di sebelahnya juga memiliki kesan yang sama.

Dengan kesalahan yang ditimbulkannya sebelumnya, Godou hanya bisa menenggelamkan kepalanya karena malu, sementara Erica tersenyum dengan senang hati.

"Entah itu pintu San Felica di Palermo, atau Pelabuhan Cagliari di Sardinia, mereka sama sekali tidak ada apa-apanya dihadapanmu. Itu mengingatkanku, Piazza del Campo di Siena, bukankah kamu meninggalkan celah besar di sana?"

"Y-Yah... kamu benar, tapi jangan katakan seolah-olah itu tidak ada hubungannya denganmu. Kamu juga bertanggung jawab atas semua kejadian itu..."

Godou menatap Erica dengan kesal, sementara para grandmaster semua menundukkan kepala mereka.

Akhirnya, sama seperti pembantu yang melayani tuan tanah feodal, yang lain dengan cepat masuk secara patuh,

"Kami sekarang sepenuhnya memahami bahwa tidak masalah apakah seseorang memilih untuk bertindak seperti Raja atau tidak, Raja tetaplah Raja. Jika dan ketika Anda memutuskan untuk memberi kasih karunia kepada Turin dengan kehadiran Anda, kumohon Anda untuk berbelas kasih dan memaafkan——"

"Kami dari 'city of lilies', Florence, mohon dari Anda juga sama ——"

"Ka-Kami di Roma juga memohon dan berharap Anda akan melihat kami mendukung Anda ——"

Setelah menyaksikan pemandangan ini, dan meski sudah lama dia mengutuk dirinya karena kebodohannya, dia tetap bisa tertidur dengan nyenyak.

Tapi meskipun dalam mimpinya ia terus menyalahkan dirinya sendiri karena melakukan sesuatu yang sebodoh itu.

Dan kembali ke masa sekarang, pagi ini, dia mengambil koran hari itu dari Anna, yang telah memasuki kamarnya bersama Erica.

"Godou-san, ini luar biasa! Dua puluh halaman penuh di koran ini, hanya tentang pemboman teroris di Colosseum, jumlah halaman yang sama seperti saat Italia memenangkan piala dunia!"

"Koran tersebut bahkan mengatakan bahwa ada petunjuk tentang organisasi teroris yang berhasil mendapatkan sejumlah besar bahan peledak. Ah, dan bahkan ada beberapa organisasi yang sudah mengklaim bahwa merekalah yang melakukannya."

Si malaikat Anna memberitahunya berita itu, sementara Erica juga melihat-lihat koran itu dengan gembira.

Koran yang mereka bawa bukan satu-satunya yang melaporkan bahwa hanya seperempat dari Colosseum yang tersisa; di internet pun, stasiun berita di seluruh dunia juga buru-buru mempublikasikan kejadian tersebut.

Godou bahkan lebih merasa bersalah.

Konon sudah saatnya dia mengejar penerbangannya. Waktu untuk mengubah sedikit mood, dan meminta mereka untuk mengirim dia ke bandara, tapi...

"Apa?! Kamu sudah mau kembali? Tapi sangat sulit untuk membuatmu datang ke sini... kamu benar-benar tidak ingin menghabiskan waktu denganku, kan?"

"Kubilang, aku hanya murid SMA. Kalau aku bolos sekolah, aku bakal diomeli adikku tanpa habis. Aku menghargai ketulusanmu, tapi biarkan aku pergi saat ini."

Meskipun hari Minggu pagi di Italia, itu sudah tengah malam di Jepang.

Jika dia cepat-cepat pergi dan mengejar pesawat, dia mungkin bisa kembali ke Tokyo sekitar pukul dua belas siang. Setiap kali dia terbang, itu selalu berakhir dengan terburu-buru...

"Ah, aku tidak tahu bagaimana menanganimu. Aku akan mengirimmu ke bandara, tapi aku harus memberimu sesuatu sebelum itu."

Erica mengangkat koper di kakinya, dan membukanya.

Terletak di dalamnya ada ukiran seukuran tinjunya.

Bahan itu mungkin dipoles obsidian, dan gambar di atasnya benar-benar usaha yang buruk pada wajah manusia, dan puluhan ular mengelilinginya.

Ular itu seolah-olah adalah bagian dari rambut orang itu.

Sebagian besar sisi sudah kabur dan tidak jelas, sementara batu itu sendiri juga cukup babak belur. Itu tampak seperti artefak yang sangat tua.

"Apa ini? Kamu mau aku membawa ini kembali bersamaku?"

"Yup, sudah kubilang sebelumnya, ini adalah Gorgoneion—— gambaran kuno dari Ibu Bumi. Ini mampu membimbing dewi untuk menjadi [Dewi Sesat] di Bumi, ini adalah papan petunjuk, atau lebih sederhananya, ini agak seperti sihir grimoire."

Setelah mendengar ini, Godou menggelengkan kepalanya.

"Grimoire? Ini bukan buku, ini simbol yang ada di batu. Bahkan tidak ada kata-kata di dalamnya, hanya gambarnya, kan?"

"Lupakan kertas, ini adalah objek dari zaman bahkan tulisan belum ditemukan, namun penggunaannya dan konsepnya sama dengan buku. Itu sebabnya aku menyebutnya grimoire, karena selain dewi paling kuno, itu tidak ada artinya bagi siapapun."

"Gorgoneion itu. Gorgon... Medusa... benar? Aku ingat bahwa dia adalah monster yang mengalahkan Perseus, jadi adakah hubungan di antara mereka?"

Medusa — seorang wanita yang lahir dengan rambut ular, iblis cantik yang ditemukan dalam mitologi Yunani.

Setelah melihat ukiran dan membahasnya, secara alami Godou memikirkannya.

Erica tersenyum dan mengangguk.

"Benar, tapi aku harus memperbaikinya sedikit, Medusa juga adalah dewi asli dengan haknya sendiri."

"Eh? Begitu? ...Itu bukan bagaimana aku mengingatnya."

"Tidak, kamu sama sekali tidak salah. Dalam mitos Yunani, dia adalah monster jahat, tapi dibalik itu, dia adalah dewi ibu bumi kuno, dengan sejarah yang panjang, dan dia juga memiliki hubungan intim dengan banyak dewi kuno lainnya, dewi tripartit malam..."

Kedengarannya seperti penjelasan yang sangat rumit.

Godou mengangguk dalam, lalu tiba-tiba sadar.

Karena dia penasaran, secara tidak sadar dia tersedot ke dalam penjelasan. Ini adalah rencana Erica selama ini!

"Erica! Berhenti! Kamu tidak perlu menjelaskannya lagi. Aku selalu menyimpan pengetahuan teologis pada jarak yang aman, dan aku tidak berencana membuat persiapan ekstra untuk apapun. Tolong berhenti bicara!"

"Aku percaya bahwa ini hanya masalah waktu saja. Pada akhirnya, Godou masih akan datang secara pribadi untuk meminta informasi dariku."

"Itu tidak akan pernah terjadi. Itu tidak akan terjadi kali ini! Lagi pula, bagaimana aku bisa membawa benda berbahaya seperti itu ke rumah? Maaf saja, tapi aku tidak bisa menerima ini."

Sebuah ukiran yang tidak diketahui asalnya, yang ia tahu bahwa dewi itu mengingini.

Jika monster berbahaya muncul di Tokyo karena dia membawa ini pulang, Godou pasti akan merasa bersalah karenanya.

Mendengar penolakan Godou, Erica melepaskan senyuman lemah yang menunjukkan sesuatu seperti 'Oh, kalau memang itu yang kamu inginkan~~', lalu dengan sengaja menundukkan kepalanya.

"Baiklah... yah, kalau begitu aku tidak bisa memaksamu. Kalau Gorgoneion terus tinggal di negara ini, cepat atau lambat [Dewa Sesat] akan tiba di sini... Tapi, kita tidak memiliki Raja untuk diandalkan, karena ketika dia bertarung dengan 'Entah siapa', dia menderita luka-luka yang mengerikan, dan pergi untuk memulihkan kesehatan..."

Sebuah suara tragis Erica yang terdengar dengan hati hancur bergumam pada dirinya sendiri.

Menyerangnya di tempat yang sakit, mau tak mau Godou mengernyit.

"Arianna, kalau ada Dewa yang bermusuhan, aku bersumpah demi namaku untuk melindungimu—— Tapi, maafkan aku. Kekuatanku tidak akan pernah bisa mengalahkan Dewa. Tapi, untuk membiarkanmu hidup, aku akan berjuang sampai aku mati!"

"Anda, Anda tidak boleh melakukan itu! Erica-sama, tolong jangan katakan hal seperti itu! Bila waktunya tiba, aku akan bertarung di sisi Anda. Aku mungkin tidak banyak membantu, tapi aku tidak akan menjadi beban bagi Anda!"

"Kamu adalah gadis yang kuat... Semoga Tuhan memberimu keyakinan yang tak kenal takut! Ah~~tapi orang-orang yang tidak berdaya dan lemah. Siapa tahu apa yang akan terjadi pada mereka...?"

Tidak sadar bahwa Ojou-sama-nya saat ini sedang bermain bodoh, Arianna menanggapi komentarnya dengan serius.

Mata Godou tidak menipunya; Pandangan Erica benar-benar nakal. Dia tahu persis apa yang harus dilakukan untuk membuat Godou merasa bersalah.

Betapa licik dan jahat!

Setelah merenungkan lama pada perintah belas kasih dan kehormatan serta perlakuan yang benar terhadap orang-orang yang tinggal di Roma, akhirnya Godou membalas,

"...Aku mengerti. Aku akan membawa pulang benda itu denganku— kalau terjadi bencana karena itu, bagaimana aku bisa menjelaskan diriku kepada warga Tokyo!?"

"Jangan khawatir, jangan khawatir! Sesuatu seperti kota yang diratakan menjadi tanah, karena seorang Raja memutuskan untuk melakukan sesuatu untuk bersenang-senang, sudah dianggap normal di Eropa. Jika itu terjadi di Tokyo, itu akan benar-benar meningkat ke tingkat internasional!"

"Berhenti omong kosong!"

Godou mengambil Gorgoneion, sebagian karena dia menyerah berdebat. Melihat ini, Erica tersenyum licik.

'Wanita ini jelas setan; dia seharusnya menjadi pertanda malapetaka dan kehancuranku.'

Sekali lagi Godou menegaskan pendapatnya tentang dia.

——————————

—— Gorgoneion.

'Ukiran yang menggambarkan [Ular], berisi kebijaksanaan tiga orang dalam satu tubuh, telah jatuh ke tangan musuh.'

Kakinya menginjak puing-puing Colosseum, intuisinya memberitahunya; begitulah yang terjadi.

Jejak Gorgoneion masih bisa dirasakan di sana, dan jejak musuhnya. Kekuatan yang menghancurkan arena batu besar ini pastinya milik Campione.

...Ratusan orang di sekelilingnya melakukan perbaikan dengan panik.

Tapi tidak ada salah satu dari mereka menyadari kehadirannya.

Tentu saja tidak.

Dia hanya perlu berpikir, 'Saat ini aku tidak ingin mengakui obrolan orang-orang fana.' Dengan begitu, orang biasa tidak dapat menyadari bahwa dia ada di sana.

Dengan meneliti reruntuhan menyedihkan sekitarnya, dia teringat akan Campione yang dia temui beberapa hari yang lalu.

Iblis muda dari tanah yang jauh.

Jadi, ternyata dia berada di balik segalanya. Murid-murid Hermes —— dalam perkataan fana, mereka disebut mage —— tidak yakin apa yang harus dilakukan dengan Gorgoneion, dan memberikannya kepada Campione itu.

Karena sudah diberikan kepada orang asing, [Ular] mungkin juga mengikutinya ke luar negeri.

"Baiklah kalau begitu..." Dia merenung sejenak.

Sama seperti dia, dia datang dari seberang laut, tergoda ke tempat ini.

Kalau begitu, menyeberangi laut lagi, dan menuju ke negeri asing; Apakah ada sesuatu yang perlu ditakuti?

[Ular] itu dan dia memiliki hubungan yang tak terpisahkan, dan hubungan yang sama ini akan membawanya ke arahnya.

"Gorgoneion yang mana yang dicari, yang diukir aegis yang dimiliki seseorang, kerinduan yang dirasakan seseorang yang merasakannya– O ular tua!"

Secara alami dia mulai menyanyikan balada kuno.

Jika ingin mendapatkan [Ular], bagaimana bisa menyeberangi laut lepas dianggap menderita?

Dia memusatkan tatapannya ke Timur, dan mulai melangkah maju.

"Gorgoneion yang mana yang dicari, O ular, berikan pada dirimu yang sesat itu kekuatan kuno!"

Dia adalah seorang dewi dengan banyak nama.

Baik 'Gorgon' dan 'Medusa' hanyalah dua nama yang pernah dipegangnya.

Tapi arti dari namanya adalah gelar yang sama dan terhormat yang mengagungkan dewi ibu, tiga dewa dalam satu bentuk, yang mendominasi Laut Tengah.

"Gorgoneion yang mana yang dicari. O ular kuno, semoga engkau menuntunmu ke jalan menuju ratu Sesat, dan sekali lagi memberi kegelapan kepadamu, kebijaksanaan bumi dan langit!"

Dewi [Sesat] menghadap ke negara yang jauh.

Dengan santai, dengan sabar, dia menempelkan langkah pertama dalam perjalanannya ke Timur.
Campione! v1 2-4

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment