24 November 2017

Bluebird, Redbird

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bluebird, Redbird
Aoi Kotori, Akai Tori

DITULIS OLEH AKEICHI NOZOMU


Bangun kedinginan, Louise mengusap kakinya secara naluriah, yang terbungkus seprai, bersama-sama. Putri ketiga dari seorang viscount, dia terus berbaring di tempat tidur bahkan saat dia mendengar jejak para pelayan yang mulai bekerja sebelum langit cerah. Tidak lama kemudian, seorang maid muda mendekatinya dengan selimut di tangan dan menyampirkannya di atasnya dengan lembut.

"Terima kasih," gumamnya, masih setengah tertidur.

Silakan tidur sebentar lagi, kata maid muda yang baru bergabung dengan rumah tangganya setahun yang lalu. Maid itu membungkuk dan pergi.

Kemarin, bukan kedinginan ini sepanjang malam sampai fajar. Musim dingin akan tiba sebelum kita mengetahuinya, pikir Louise. Meskipun tidak mungkin dibandingkan dengan perbatasan Utara di wilayah Selatan ayahnya yang hangat.

Di sana, tunangannya ditugaskan menjadi keamanan perbatasan. Mereka tidak memiliki konflik bersenjata dengan tetangganya di Utara, namun dengan jenis bandit yang mengerikan sering kali merampok, atau begitulah yang tertulis di koran yang dibacanya. Sebagai wanita muda yang terlindung, Louise tak bisa membayangkan bahaya seperti itu di atas penderitaan yang dingin.

Terkenal dengan kecantikan mereka, kedua kakak perempuannya jatuh cinta pada pria muda berpangkat lebih tinggi, yang telah meminta mereka untuk menikah.

Tanpa diragukan lagi, paling tidak bagi para pemuda yang dia harapkan akan menjadi calon pengantin putri sulungnya, viscount tersenyum saat dia memberkati pernikahan mereka. Dia memutuskan, bagaimanapun, untuk mencari tunangan untuk Louise sebelum dia memasuki masyarakat atas. Dengan semua putrinya menikah di luar, dari yang sulung sampai bungsu yang dipisahkan beberapa tahun, rumahnya tidak memiliki anak lagi.

Dengan mendaftarkan bantuan kedua putrinya yang sudah menikah, dengan antusias ayahnya mulai mencari pria muda dan menjanjikan yang sepertinya benar-benar akan melindungi tanahnya, yang berada jauh dari gedung utama. Pencarian untuk mempelai laki-laki itu sulit karena gaya hidup sederhana yang telah dialami viscount beberapa generasi, dengan orang-orang yang menjadi prioritas utama mereka, karena kehidupan di tanah viscount jauh dari pemborosan masyarakat atas. Namun akhirnya, akhirnya dia menemukan seorang pemuda yang memenuhi semua persyaratan bernama Huey, yang pada gilirannya setuju untuk menikah dengan keluarga mempelai wanitanya begitu dia menikah.

Saat itu, Louise masih berusia dua belas tahun. Huey adalah seorang tentara, dan dia menerima perintah untuk melindungi perbatasan setelah kejadian tersebut. Jadi keduanya berpisah tanpa bertemu sekalipun, dan begitulah tahun-tahun berlalu.

Seperti apa dia? Apakah pekerjaannya membuatnya sibuk di sana, dia penasaran. Meski harapan dan kekhawatiran bercampur aduk, Louise tak pernah bersikap tegas, hingga saat ini dia belum pernah melakukan langkah untuk melakukan kontak.

Jika dia menyesuaikan diri, dia pasti sudah membungkus dirinya dengan nyaman di selimut sampai tiba waktunya untuk bangkit. Untuk hari ini saja, bagaimanapun, dia mengeluarkan embusan napas putih dalam dingin dan bangkit sambil menggosok matanya.

Musim semi berikutnya, dia akan berusia enam belas tahun dan karena usia nikah, dan Huey juga akan kembali dari perbatasan. Seorang tunangan yang wajahnya bahkan tidak dia kenal. Meskipun dia adalah pihak yang dipilih oleh ayahnya, dia ingin belajar lebih banyak tentang orang ini yang akan menjadi pasangannya selama sisa hidupnya, tidak peduli sedikit pun.

Mungkin dia akan mencoba menulis surat suatu hari nanti, adalah rencana yang sangat terpendam di hatinya. Louise memutuskan untuk mempraktikkannya, dan tanpa penundaan dia menyalakan lampu di samping tempat tidurnya dengan nyala api, terbungkus selimutnya sepanjang waktu. Dia mengeluarkan perkamen dan penanya dari laci, tapi kemudian dia menemukan masalah lain.

Apa yang harus kau tulis di sini?

Mungkin dia harus bertanya apakah dia sehat? Jika dia terluka?

Lalu, mungkin beberapa kekhawatiran: Tidak dingin di sana, kan? Mungkinkah tidak ditafsirkan sebagai spekulasi menganggur seseorang yang jauh di tempat yang aman?

Haruskah dia bertanya kepadanya apa bunga berwarna yang disukainya? Tapi dia berada di medan perang sebagai tentara. Dia mungkin tidak peduli dengan hal-hal seperti itu.

"Hmmnn."

Dia berpikir, dia tersiksa. Dia menulis ulang beberapa kali. Dia bertanya-tanya apakah mungkin lebih baik tidak mengirim surat sama sekali. Lalu perutnya menggeram, dan dia sadar dia lapar.

Sedikit lebih banyak, dia sampai di bawah tempat tidur.

Begitu langit mulai cerah, dia diam-diam menyelinap keluar dari kamarnya. Anehnya berbentuk dan kental, surat polos itu ditujukan kepada seseorang yang belum pernah dia temui.

"Silakan…"

Itu adalah sesuatu yang ditinggalkan kakaknya sebelum dia menikah, sebuah surat misterius yang dijual di ibukota. Dari jendela di lantai tiga, dia mengangkat lengannya ke udara, dan surat itu berkibar seolah-olah itu adalah bendera angin.

Apakah dia masih tinggal di sana di perbatasan tempat bendera kerajaan dinaikkan? Surat di tangannya tiba-tiba berhenti dan menyala seperti warna biru yang sama dengan mata Louise.

Dan kemudian, burung kecil yang muncul di tangannya memiringkan kepala ke samping dengan anggun sebelum mengeluarkan kicauan kecil. Dia melayang di udara, mengelilingi menara sekali sebelum terbang ke Utara.

"...raih dia."

* * * * *

"Hei, Huey!"

Di kantin pangkalan utara, kapten sebuah unit mengadakan sebuah pertemuan sambil menyambar makan siang setelah akhir shift ketika suara rekannya, yang lain bergabung pada saat bersamaan namun berada di unit lain, berseru padanya. Di tangan rekannya ada tumpukan dokumen dan bingkisan lain-lain, dan bertengger rapi di atasnya semua adalah burung biru kecil yang jelas.

"Huh?"

Akhir shift malamnya membuat Huey bersemangat. Rapat terganggu, dia mengerutkan kening pada burung kecil yang melompat dari rekannya yang menyeringai.

"Apa itu?"

Sangat populer di ibukota karena klaimnya untuk dapat menemukan penerima yang keberadaannya tidak dikenal oleh pengirimnya, surat-surat ini terutama digunakan oleh para bangsawan untuk pertukaran pribadi dengan para kekasih rahasia mereka yang terlarang.

Mengapa hal seperti ini datang padanya? Suasana hati yang serius dari pertemuan itu mengembus, dan di bawah tatapan tajam unitnya, burung kecil itu kembali ke bentuk aslinya sebagai sebuah amplop.

Tak tahu siapa kenalan yang akan melakukan pengiriman surat ke tempat jelek seperti ini, dia mencengkeram surat itu dengan kasar, menghancurkan meterai dan membuangnya. Banyak benda berwarna-warni berseragam, dan matanya melebar karena nama pengirim. Dia memiliki beberapa pertukaran bisnis dengan pemilik ayah nama itu, tapi sudah lama sekali dia benar-benar melihat nama orang itu.

"Ooh, bonbon!"

Aroma manis yang manis tetap ada. Ada lebih dari cukup untuk semua orang, suara terangkat dengan gembira. Bahkan lebih baik lagi, penerima sebenarnya sangat terkenal karena ketidaksukaannya akan permen, tapi ketika tangan mereka meraih barang langka itu, mereka tersentak dan jeritan naik tanpa ampun.

"Jangan hanya makan barang orang lain."

Dengan sedih, dia bergumam, menjejalkan surat itu dan semua paket putih yang tersisa ke dalam saku dadanya.

"Kapten, kapan kau mulai menyukai permen?"

"Saat ini juga."

"Tanpa perasaan. Anda pamer."

"Tunangan kapten berusia dua belas tahun, kalau aku ingat benar..."

"Enam belas, awal musim semi. Cukup, mari kita kembali ke rapat."

"Gahh, aku sangat cemburu..."

"Kuharap kau dicambuk."

"Kalian terlalu berisik."

"Ahhh, aku ingin tunangan manis enam belas tahun juga..."

"Kataku, fokus!"

Huey entah bagaimana mengakhiri rapat makan siang. Dia kembali ke kamarnya dan mengambil bonbon merah dari sakunya, merobek bungkusnya. Dia melempar permen bundar seperti tembikar di mulutnya saat matanya mendarat di atas kertas.

Aku punya banyak hal yang ingin kutulis, tapi untuk saat ini aku akan mengatakan bahwa aku ingin bertemu denganmu.

Selain permen, isi surat itu hanya berisi satu kalimat pendek.

Huey menghabiskan lebih dari setengah masa kecilnya di panti asuhan. Tanpa kepemilikan atas namanya, dia merangkak naik, menerima beasiswa, dan kemudian dia diperkenalkan pada kakak laki-laki dari seorang teman sekolah militer tempat topik pernikahan muncul.

Ketika pertunangan awalnya dikonfirmasi, tunangannya masih kecil, masih jauh dari masa dewasa. Karena fakta bahwa dia dibesarkan dalam pengasingan dan mereka belum pernah bertemu, dia yakin hubungan mereka akan benar-benar demi keadaan.

Huey mengira dia tidak akan terlalu keberatan. Namun, saat dia menempatkan dirinya pada posisi gadis muda, yang telah melihat kakak perempuannya menikahi orang yang mereka cintai, bahkan dia memiliki beberapa keraguan. Itu pasti mengapa dia tidak pernah mencoba melakukan kontak, dia menafsirkannya.

Menerima surat tak terduga ini darinya, dia tersenyum samar.

* * * * *

Hari-hari terdingin tahun ini telah berlalu. Bahkan sepanjang musim dingin, para tukang kebun dengan tekun menjaga dan merawatnya, dan sedikit demi sedikit pekerjaan mereka penuh dengan kehidupan.

Seorang pemilik toko dipanggil untuk perlengkapan pesta untuk hari pernikahan, dan wanita muda itu kembali ke kamarnya setelah dia mengukurnya sampai matahari terbenam. Saat dia membuka pintu, cahaya seperti matahari terbenam tumpah dari kamarnya, yang sebenarnya gelap seperti seharusnya.

"Oh!"

Meringkuk di atas tempat tidurnya, perlahan-lahan mengangkat wajahnya. Dengan mudah berjejer, burung merahnya indah. Ketika mengenalinya, lagu itu masuk ke dalam nyanyian keras dan berubah menjadi sebuah amplop.

"Wow…"

Ditujukan hanya pada Louise, itu lebih berat dari yang terlihat. Nama surat-suratnya ditulis dengan karakter mantap, diratakan seperti buku teks. Dengan tangan gemetar, dia mengeluarkan pisau kertas dan mengahancurkan segelnya dengan hati-hati.



Dear Nona Louise,



Aku berharap tidak ada masalah tersenyum kepada orang yang menulis surat dan tidak menerima apapun sebagai balasannya. Aku ingin menghindari hal itu dan dengan tulus meminta maaf atas jawabanku yang terlambat.

Terima kasih atas surat dan bonbonnya yang lezat. Saat aku berada di panti asuhan, saat aku bergabung dengan akademi, dan bahkan saat aku diangkat ke jabatanku, permen membuat perutku membengkak sehingga aku selalu tidak menyukainya. Bayangkan, gambar aneh yang kusajikan saat aku menimbunnya sendiri.

Aku tidak punya keluarga. Bertukar dari hubungan jauh ke hubungan jauh, aku ditempatkan di panti asuhan, dan aku tumbuh di asrama akademi. Hal ini cukup misterius, perasaan ini. Bayangkan, begitu layananku berakhir dan aku pergi, apa yang menantiku adalah sebuah rumah. Untuk bermimpi, begitu aku tiba, akhirnya aku memiliki keluarga.

Sebagai orang pertama yang menjadi keluargaku, aku penasaran seperti wanita macam apa kau ini? Aku tidak sabar untuk melihatmu.

Sekarang, kupikir kau menemukan warna mataku saat kau menerima surat ini. Rambutku berwarna sama, jadi kemungkinan kau salah mengira aku rendah.

Sepanjang kalimat yang sama, aku telah menyertakan sesuatu yang kuharap kau akan menghiburku dengan memakainya di hari pertama kami bertemu. Ini sama sekali tidak mahal, tapi aku mencoba memilih sesuatu yang sedekat mungkin dengan warna matamu.

Jika kau memakainya, tak ada kemungkinan aku bisa salah menilai mempelai wanitaku, dan aku dapat menggenggammu dari tanganku sejak awal.

Aku ingin bertemu denganmu.



Salam hormat



Dia merenungkan surat itu lagi dan lagi.

Dia menantikan pertemuan, untuk menjadi keluarga. Siapa yang bisa menggambarkan bagaimana berbagi perasaan ini bisa membawa kebahagiaan semacam itu?

Ada paket lain yang disertakan dengan surat itu. Berbalut kertas mewah yang sangat berbeda dari amplop dan kertas suratnya, berat dan saat memungutnya, kertas itu tergeletak ringan. Saat dia membukanya, sebuah kalung dengan rantai emas dan anting menyelinap ke telapak tangannya.

"Wah..."

Tidak ada yang bisa menemukan kesalahan dengan senyumnya yang tak terkendali dan teriakan kegembiraan.

* * * * *

Beberapa bulan berlalu. Bersama-sama, Louise dan ayahnya pergi ke ibukota. Tentu saja, itu untuk bertemu tunangannya untuk pertama kalinya, dan bersama-sama mereka semua akan pulang.

Meskipun dia sangat gembira berada di ibukota untuk pertama kalinya selama hidupnya, dan akhirnya dia bersatu kembali dengan kakak-kakaknya setelah lama dikumpulkan sangat susah payah, Louise tidak ada saat dia terus mencari warna merah. Di ibukota, pasar sering dijadikan titik temu sehingga dilapisi warung makan dan sejumlah besar orang membanjiri ayah dan putrinya.

* * * * *

"Nona Louise?"

Dia mendengar namanya dan melihat ke balik bahunya. Seorang pemuda berambut merah perlahan-lahan berjalan ke arahnya. Dia lebih tinggi dari yang dia bayangkan, dan dia mengenakan kemeja dengan kualitas bagus. Warna rambutnya sama seperti burung itu, cemerlang seperti matahari terbenam.

"Aku lega. Tempat ini agak sesak dengan atraksi. "

Dia pikir viscount akan mendapati petunjuknya mudah dimengerti sehingga dia menetapkan pasar terbesar sebagai tempat pertemuan, tapi karena kerumunan besar mereka tidak bisa masuk dan terjebak di warung makan. Itu adalah kesalahan yang mudah dilakukan bagi para pelancong ke ibukota, dan meramalkan Huey ini datang mencari pasangan itu. Petite Louise tiba-tiba membungkus lengannya.

"Bagaimana aku sudah rindu bertemu denganmu?"

Dia panik saat melakukan sesuatu yang tidak pantas di depan umum, tapi lengan di punggungnya tidak akan lepas.

"Dimana ayahmu?"

"Aku sangat ingin bertemu denganmu... aku kehilangan pandangannya. Kakak perempuanku ada bersamanya, jadi kupikir dia akan baik-baik saja..."

Dia memeluknya sepanjang waktu dia berbicara, tapi tiba-tiba dia berhenti karena jarinya sedang bermain dengan anting-antingnya. Terkejut, dia mengangkat kepalanya dan melihat senyum bahagia di wajahnya, seolah-olah dia telah menemukan ide bagus.

"Tidak banyak waktu."

Huey melihat sekeliling mereka dan menemukan sosok ayahnya yang sudah dikenal, yang masih belum menyadarinya, agak jauh.

"Tuan Huey?"

"Maafkan aku, sedikit saja..."

Dia berencana untuk mengambil peran sebagai pewaris viscount secara serius sehingga dia berharap bisa dimaafkan sejauh ini. Sejenak, bibir Huey menutupi bibirnya, lalu dia mengangkat tangan Louise saat dia berjalan menuju viscount.
Bluebird, Redbird

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment