02 August 2017

Arifureta LN v1 Cerpen Bonus 6

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

CERITA PENDEK BONUS
Mimpi Keluarga

Aroma daging panggang dan kecap yang enak tercium di udara. Ada seorang wanita berusia empat puluh tahun yang berdiri di dapur, celemek melilit pinggangnya dan rambutnya diikat dengan ekor kuda.

Wanita itu, Nagumo Sumire, sibuk menyiapkan makanan dengan terampil. Dia mengangkat kepalanya ke langit-langit dan berteriak.

"Hajime, Sayang, sudah waktunya makan!"

Setelah diam sejenak, sepasang langkah kaki bisa terdengar menuruni tangga.

"Bisa tolong sebut saja makan malam seperti orang normal, Bu?" Nagumo Hajime menunjukkan wajah kesal saat memasuki dapur... ada kantong gelap di bawah matanya yang lembut. Dia mengintip apa yang dibuat ibunya saat membantunya meletakkan meja, dan matanya mulai berkilau.

"Keren, Ibu bikin Hamburg steak hari ini. Tak heran rumah baunya sangat nikmat."

Ayah Hajime, Nagumo Shuu, muncul dengan pendapatnya. Dia adalah pria kecil dengan rambut pendek. Seperti anaknya, dia juga punya kantong di bawah matanya.

Pasangan itu selesai mengatur meja dan dengan bersemangat menggali makanan yang telah disiapkan Sumire untuk mereka. Mereka menjejalkan mulut mereka dengan Hamburg steak dan nasi putih seolah-olah mereka adalah orang-orang kelaparan. Sumire terkikik saat melihat mereka makan dan bergumam kata-kata pertentangan.

"Tidak, kurasa waktu makan cocok untuk kalian berdua dengan sempurna."

"Yah, apakah kalian berdua berhasil memenuhi tenggat waktu kalian dengan debugging itu?"

"Mmmgh... mmnch... ya, begitulah. Game itu sangat keren."

"Gulp... itu lebih baik. Masa depan perusahaanku naik di game itu. Apa kau tahu berapa banyak yang kita tuangkan ke dalam pengembangan? Aku akan keluar dari pekerjaan jika gamenya tidak keren. Meskipun kukira jika aku kehilangan pekerjaan, aku bisa menghabiskan seluruh waktuku bermain game untuk mencari tahu di mana kesalahanku."

"Ayah, mereka memanggil orang-orang begitu NEET."

"Bukan NEET, Nak, hikikomori. Hikikomori yang bisa mencari nafkah untuk diri mereka sendiri adalah apa yang kita sebut pemenang dalam hidup." Shuu membalas dengan gemilang. Begitulah filosofinya. Sang ibu tidak lebih baik dalam hal itu.

"Tentu," jawabnya. Inilah hasil dari memiliki seorang ayah yang menjalankan perusahaan game dan ibu seorang shojo mangaka. Pola pikir mereka tidak normal.

Sebenarnya, ketika mereka mengetahui bahwa Hajime diintimidasi di sekolah, nasehat mereka, jika bisa disebut demikian, baru saja terjadi pada kalimat yang sama.

"Lakukan apa yang kau inginkan. Jika ingin pindah, pindah saja. Jika kau ingin membalas, balas saja. Jika kau ingin menjadi hikikomori, jadilah hikikomori saja. Sialan, keluarkan dirimu untuk semua yang aku sayangi, aku akan mempekerjakanmu. Tidak masalah jika kau putus sekolah atau memiliki 10 PhD, yang menghasilkan uang pada akhirnya adalah pemenangnya."

Hajime cenderung lebih praktis.

"Sangat penting untuk memiliki rencana cadangan untuk menjamin stabilitas keuangan, jadi sekolah sangat penting." Hanya di rumah tangga ini, kau akan menemukan seorang anak mengatakan kepada orangtua mereka bahwa mereka tinggal di sekolah.

Tapi, yah, aku senang ibu dan ayah seperti itu, karena akan sangat aneh jika mereka membuat kesepakatan besar dari semuanya.

Sementara itu, orangtuanya melakukan percakapan yang benar-benar tidak masuk akal.

"Aku mulai berpikir anak kita memiliki beberapa sifat lolicon di dalam dirinya."

"Dia pasti menyukai karakter loli." Dengan cepat dia membawa kembali pikirannya ke masa kini dan memberi tatapan silau kepada orangtuanya.

"Hei hei, jangan menatap kita seperti itu. Kaulah yang menambahkan penyihir loli berambut pirang ke game-nya, bukan aku," Kata Shuu.

"Jadi, itu tidak membuatku lolicon. Ayah orang dewasa, Ayah harus bisa membedakan antara game dan kenyataan," Jawab Hajime.

"Benar, kau juga menyukai telinga hewan. Terutama telinga kelinci. Aku senang anakku tumbuh menjadi patrician dengan selera bagus," Sumire juga menimpali.

Hajime dengan sigap kembali ke makan malamnya sementara orangtuanya menyeringai padanya. Mereka mengeroyok putra tunggal mereka seperti itu cukup sering.

"Aku jamin kau akan berpesta dengan seorang loli jika kau dipanggil ke dunia lain. Ingat saja, menyerang gadis di bawah umur masih merupakan kejahatan. Aku yakin dunia lain pun punya hukum melawan seks dengan anak-anak. Mereka sudah membukanya di game belakangan ini, lho."

"Jangan cuma membuat asumsi sendiri. Dan bisakah Ayah berhenti memanggilku lolicon?"

Kesal dengan orangtuanya yang menggoda, Hajime menjadi agak tidak sabar. Menyadari dia berkata sedikit terlalu jauh dengan godaannya, ayahnya meminta maaf saat tertawa.

"Tapi kau anak muda yang sehat, jadi aku yakin kau tertarik pada semua dunia fantasi dengan pedang dan sihir. Bukankah bertualang dengan heroine imut, jatuh cinta, dan akhirnya mengalahkan dewa, raja iblis atau apa pun yang kau impikan?"

"Kedengarannya seperti hal yang disukai banyak orang. Dan orang-orang yang bereinkarnasi ke dunia lain dan dipanggil ke novel ringan dunia lainnya semakin populer akhir-akhir ini. Aku tidak ingin anak kita dipanggil. Apa yang akan kita lakukan jika dia tak pernah bisa kembali."

Sumire tenggelam jauh ke dalam pikiran, mengambil gagasan tentang Hajime yang dipanggil dengan agak serius. Keduanya memiliki imajinasi yang terlalu aktif, yang menurut Hajime bahaya pekerjaan saja. Dia tersenyum canggung sambil memerhatikan mereka sangat khawatir dengan potensi hilangnyanya ke dunia lain.

"Aku tidak berpikir aku memiliki apa yang diperlukan untuk menyelamatkan dunia."

Shuu tidak senang dengan sikap mencela anaknya sendiri.

"Paling tidak kau bisa berpura-pura menjadi yang terkuat di kepalamu, tahu?"

Senyum Hajime semakin terganggu, tapi dia menanggapi dengan percaya diri.

"Aku yakin semua yang bisa kulakukan adalah kembali ke rumah. Dan jika aku menemukan seseorang yang penting bagiku, mungkin aku akan membawa mereka kembali juga. Mungkin aku tidak bisa menyelamatkan dunia, tapi aku pasti akan kembali."

"......" Orangtuanya tiba-tiba mengangkat kepala mereka. Dia mengangkat bahunya untuk menyembunyikan rasa malunya sebelum melanjutkan.

"Selain itu, aku hanya menyukai dunia lain saat mereka tinggal di dalam buku dan game." Untuk sekali ini, orangtuanya tidak menggertak dia, dan hanya tersenyum ramah.

"Betul. Tetap selamat lebih penting daripada menyelamatkan dunia. Tapi kalau kau cukup kuat untuk kembali dengan selamat, mungkin kau juga, bukan? Hmm, mungkin aku harus membuat game yang memiliki protagonis seperti itu..."

"Oh, kedengarannya ide bagus. Ada semacam aspek nyata saat protagonis itu hanya tertarik untuk pulang tapi dia mengalahkan raja iblis dan para dewa dan semua yang ada di sana."

Dorongan kreatif mereka menjadi lebih baik, dan percakapan mereka beralih sampai bagaimana mereka bisa menggunakan ide ini dalam karya mereka. Meskipun kadang-kadang dia meratapi bahwa orangtuanya hanya memikirkan hobi-pekerjaan mereka, dia juga adalah anak mereka, dan mulai menyumbangkan idenya sendiri untuk diskusi mereka. Itu hanya hari lain di kediaman keluarga Nagumo.

Dengan erangan samar, Shuu membuka matanya dan menatap cahaya bulan yang menerobos jendela.

"...Ada apa, sayang?"

"Sumire... aku bermimpi tentang Hajime. Itu tentang saat kita membicarakan dunia lain beberapa hari sebelum ia menghilang."

Sumire menyandarkan diri di ranjang dan meyakinkan suaminya yang tertekan.

"Dia akan kembali ke rumah... aku yakin itu. Ke mana pun dia pergi, meskipun itu adalah dunia lain, aku yakin dia akan menemukan jalan pulang."

"Sumire..."

"Percayalah padaku. Biasanya dia hanya mencoba melewatinya tanpa mengacaukan keadaan, tapi kalau ada sesuatu yang benar-benar dia percaya, maka dia akan mengejarnya dengan sekuat tenaga. Karena itulah aku tahu dia akan baik-baik saja."

"...Kau benar. Aku yakin dia akan baik-baik saja."

Mereka berdua memeluk lebih dekat, memikirkan anak mereka yang telah lenyap bersama dengan seluruh kelas yang penuh dengan murid-murid.

Sekitar waktu yang sama, Hajime membuka matanya jauh di dalam jurang dengan gusar. Dia menatap menuju kejauhan, wajahnya diterangi oleh cahaya bulan palsu. Yue mendekatinya, tatapannya bertanya.

"Aku bermimpi tentang ibu dan ayah. Aku tidak percaya semua hal konyol benar-benar menjadi kenyataan..."

"...Hajime, tidak apa-apa. Selama kita bersama, kita bisa melakukan apa pun. Kita pasti akan kembali ke duniamu." Yue tersenyum meyakinkan pada Hajime, suaranya penuh keyakinan. Dia menepuk-nepuk kepalanya dengan penuh kasih sayang, lalu mengangguk kembali.

"Ya, kau benar. Kita pasti akan kembali."

Sejenak, bayangan orangtuanya saling berpelukan melintas di benak Hajime. Mereka saling berpelukan sedih, keduanya lebih kurus dari yang dia ingat. Entah mengapa, mereka berdua mendongak saat menyebutkan tekadnya, seolah mereka pernah mendengarnya.

Bayangan orangtuanya tersenyum sedikit, dan sepertinya mereka kembali sedikit ke diri lama mereka... atau begitulah pikirnya.
Arifureta LN v1 Cerpen Bonus 6

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment