21 August 2017

Kujibiki Tokushou Bab 126

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bab 126 – War Princess dan Berserker

Awalnya, kupikir monster-monster itu sedang dalam perjalanan, jadi aku baru saja membersihkannya tanpa berpikir.

Namun, jika tiket lotere turun seperti ini adalah bonus stage, itu berbeda.

Tanyaku pada Iris

“Apa mereka?”

“Aku tidak tahu. Pertama, ini pertama kalinya aku memasuki tempat ini”

“Begitu”

“Akephalos”

“Mu?”

Eleanor menjawab alih-alih Iris.

“Itu bernama Akephalos.Mereka pada awalnya adalah manusia. Berserker yang memiliki kemauan kuat untuk bertarung saat mereka masih hidup, tapi memiliki kemauan untuk bertarung bahkan setelah kematian, bahkan setelah kepala mereka dipotong dari tubuh mereka, mereka merangkak kembali dari neraka dan muncul di dunia lagi”

“He~”

“Apakah mereka akan bertarung selamanya?”

“Umu. Sama seperti saat mereka masih hidup. Lihatlah mereka dengan hati-hati, bukankah senjata dan tameng mereka tampak tua? Mereka mungkin bertarung selamanya jauh di dalam danau ini”

Aku menatap perisai dan senjata Akephalos dengan hati-hati.

Sekarang setelah dia mengatakan itu, aku bisa melihat goresan yang tak terhitung jumlahnya, dan benar-benar dibuat terasa seperti telah berumur dengan pertempuran.

“Mereka akan bertarung selamanya, huhhh”

“Hikari juga berharap dia akan selamanya bersama Otou-san dan Okaa-san”

“Bahkan setelah kematian?”

“Kalau kau menginginkannya; Maka aku akan memberikannya...... meski, aku tidak tahu apakah aku bisa melakukannya untukmu”

“Bisakah kau melakukan hal seperti itu?”

“Tentu saja”

Eleanor berkata seolah-olah itu bukan apa-apa.

“Beberapa manusia yang pernah terlibat denganku juga seperti itu. Masing-masing pasti sudah terkenal. Tanyakan Iris tentang itu”

Aku menceritakan kata-kata Eleanor kepada Iris.

Dia berpikir sejenak, dan menjawab.

“Mungkin...... Thorokros seperti itu?”

“Siapa itu?”

“Undying Warrior, Thorokros. Seseorang yang telah bertahan dalam pertempuran yang tak terhitung jumlahnya, dan dikatakan telah melewati seribu medan perang. Itu juga mengatakan bahwa dia hanya meninggal pada akhirnya, setelah anggota tubuhnya dibuang sejauh seribu mil satu per satu”

“Bagaimana menurutmu?”

“Sama saja dengan mereka. Dia berharap bisa bertarung bahkan setelah kematian, jadi aku mengabulkan permintaannya. Itu adalah sepuluh tahun yang indah dalam melewati waktu”

“Begitu”

Sepertinya Eleanor benar-benar melakukan banyak hal.

Hanya mendengar tentang episode, aku benar-benar bisa tahu mengapa dunia ini ketakutan oleh Eleanor.

Meski bentuk aslinya hanyalah orang tua yang menyayangi.

“Kau tidak memiliki hak untuk mengatakan itu”

“Kakeru, mereka datang lagi”

“Yosh”

Akephalos muncul di sebelah yang lain dari jauh di dalam gua.

Aku menarik Eleanor dan Hikari.

Karena aku tahu bahwa mereka menjatuhkan tiket lotere, aku cukup bersemangat.

‘Chaki!’, itu terdengar, Iris juga menarik pedangnya dan berdiri di sampingku.

“Aku akan membantu”

“Bisakah kau melakukannya?”

“Seorang wanita yang hanya dilindungiーーmereka tidak cocok dengan Kakeru”

Dia menunjukkan tekad yang kuat.

“Begitu. Hanya saja, jangan memaksakan diri”

“Aku mengerti”

Aku menyiapkan pedang kembar itu sementara dibalut dengan jubah gelap itu, dan menyerang bersama Iris.

Sementara aku memotong Akephaloses dengan santai, aku diam-diam melindungi Iris dengan jubah gelap itu.

Aku tidak akan membantunya secara langsung. Aku hanya menindaklanjutinya secara diam-diam.

“Kau melakukan hal yang membosankan lagi”

"Kukuku", Eleanor tertawa.

Aku mengabaikannya.

Awalnya, aku melindungi dia dari serangan fatal dan serangan ke wajahnya, namun maknanya berangsur-angsur berubah.

Dia bentrok dengan tombak mereka, menangkis perisai mereka, dan menusuk Akephalos.

Dia terlihat cantik, bertarung seolah-olah dia peri menari, jadi aku ingin melihat lebih banyak.

Aku diam-diam membimbing beberapa Akephalos ke arahnya.

Aku tidak mengalahkan mereka dengan satu serangan, menghabisi mereka sambil menunggu, dan setelah melihat Iris mengalahkan yang lain, aku menyuruh mereka pergi ke arahnya.

Ini seperti menonton konser live dengan encore tak terbatas.

“Haa...... haa...... selanjutnya!”

Pernapasannya menjadi kasar, keringat turun dari rahangnya, tapi meski begitu, Iris masih terus mengayunkan pedangnya.

Aku hanya bisa terus mengamatinya.

Tiket lotere jatuh dari masing-masing Akephalos yang dia kalahkan, tapi aku bahkan lupa mengambilnya, dan terus mengawasinya.

Akhirnya datang

Iris menggunakan pedangnya sebagai tongkat dan mencoba menarik napas.

Dia kelelahan bertarung dengan kekuatan penuhnya.

Berikutnya Akephalos menyerang.

Dia mengayunkan pedangnya, itu menyerang perisainyaーーtapi pedangnya dihempaskan.

Sampai sekarang, dia telah bentrok dengan mereka secara merata, tapi sekarang dia terdesak.

Pedangnya ditangkis, tubuh bagian atasnya juga didorong mundur, Iris hampir rebah ke punggungnya.

Akephalos menyerang, menusuk tombaknya dengan sengit.

Kurasa ini adalah akhirnya.

Aku mencengkeram Eleanor dan mencoba masuk di antara mereka dan mengalahkannya untuknya.

“Tunggu”

Eleanor menghentikanku dengan sepatah kata, tapi menggunakan nada yang kuat.

Gerakanku berhenti setelah aku mendengar nada yang sangat serius.

“ーー! Haaaaaaa!!”

Aku merasa seperti aku mendengarnya mengertakkan giginya.

Iris menarik kembali pedangnya dan memegangnya dengan kedua tangan, dan dengan kemauannya yang kuat, dia mengayunkannya dengan segenap kekuatannya setelah memegangnya di atas kepalanya.

Tombak Akephalos terbelah menjadi dua.

“ーーdeeiyaaaaa!!”

Dia mengertakkan gigi sekali lagi, lalu memisahkan pedangnya.

Itu benar-benar serangan kekuatan penuhnya, bahkan menggunakan tubuhnya untuk menambahkan kekuatan sentrifugal.

Dan dengan ituーーdia mencincang Akephalos bersama dengan perisai menjadi dua!

“Haa, haa......”

Kali ini pasti, Iris melepaskan pedang yang dia gunakan sebagai tongkat hanya untuk berdiri, dan ambruk ke tanah.

Secara naluriah aku menangkapnya untuk dipeluk.

“Aku akan menjadi...... wanita...... cocok...... Kakeru......”

Iris memejamkan mata di pelukanku dan berbisik.

“Sungguh wanita manis”

Bahkan Eleanor tidak biasa mengirimkan kata-kata pujian yang jujur.
Kujibiki Tokushou Bab 126

Diposkan Oleh: setiakun

4 Komentar: