15 August 2017

Oukoku e Tsudzuku Michi 11

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 11 HARDLETT

"Benar, aku akan pergi dulu."

Aku memanggil Maria tapi tak mendapatkan respon.

Dia tak datang untuk membangunkanku hari ini.

Seperti yang diharapkan, syok dari tadi malam itu terlalu besar.

Penginapanku berakhir hari ini jadi aku membayar satu perak untuk memperpanjang tinggal selama dua malam, tapi hanya tangan yang keluar dari bawah meja.

"Kalau kau di sana, kau bisa menunjukkan wajahmu. Kalau kau berubah seperti ini dengan hanya sejauh ini maka kau akan mati saat kau menikah, tahu."

"Mesum cepat kerja sana~!"

Aku pikir dia akan terhibur besok jadi aku pergi ke titik pertemuan berburu serigala, Gerbang Utara.

Tentu saja, aku tak lupa untuk membeli apel dari Ruu.

Apel yang enak, tapi lebih dari itu, menyiram gadis kecil sekarang akan memberiku panen lezat setelah dia dewasa.

"Yo Aegir! Sepertinya kau menghabisi 10 serigala tanpa goresan kemarin."

Tampaknya orang yang bertugas menjaga gerbong saat ini adalah Grey lagi.

"Bukannya aku melakukannya sendiri. Ada satu yang tajam dalam party, juga. Tanpa unsur kejutan, serigala hanyalah anjing."

"Tapi kau bisa melakukannya sendiri, bukan?"

*grin*, Grey tersenyum.

Aku tersenyum kembali, tapi tak ada yang keluar dari mulutku.

Menyakiti perasaannya takkan mendapatkan apa-apa.

"Yo, kau pagi sekali hari ini."

"Pagi."

Aku bertemu dengan Mireille dan Carla

Perilaku Carla entah bagaimana lembut sejak kemarin.

"Yo, aku akan mengandalkan kalian lagi hari ini."

"Party yang lumayan iri kau dapatkan."

Grey datang dan menggodaku.

"Ayo, kalau kau punya party-mu bersama-sama naik dewan! Kita akan ada berburu bahagia lagi hari ini!"

Seperti kemarin kami terombang-ambing di dalam kereta sambil memiliki obrolan gembira.
tak seperti kemarin, saat ini Carla duduk di sebelahku, dan sesekali dia akan memunculkan topik untuk dibicarakan.

"Kudengar kau baru datang ke sini kemarin lusa, tapi langsung mendapat masalah."

"Apa kau mendengarnya dari Grey? Aku cuma main-main dengan bocah-bocah nakal."

"Masa? Pokoknya, penginapan yang kau tinggali adalah Little Bird Bower, kan? Bagaimana itu? Bagus?"

"Tempat tidur dan kamar yang bersih, dan kebanyakan dari semua, mereka memberiku air panas, sangat bagus."

"Mewah.... saat aku datang ke kota, uangku segera menghilang. Diburu permainan tidak berubah menjadi banyak uang sama sekali."

"Seekor babi hutan menghilang yang harganya dua hari biaya hotel, bisa kau percaya itu?" katanya.

"Kupikir itu hanya karena kau tak suka tidur dengan orang-orang, Carla."

Carla memelototi Mireille yang memotong pembicaraan.

Ini seperti dia berusaha untuk berkata, "Aku tak bicara padamu hari ini."

Menyerah, Mireille melemparkan dirinya di atas rumput, mengatakan, "Yeah, yeah, terus saja begitu."

"Ahem, tapi tetap saja, aku seorang gadis, sehingga tidak mandi selama beberapa hari adalah masalah! Aku jadi sangat kotor dan bau."

"Bukankah kau bilang saat kau melompat ke rawa sebelum itu kau tidak akan terlihat dengan mudah oleh mangsa itu atau bebeWAAAA! Peh peh peh!"

Carla menendang tanah menuju Mireille yang tengah berbaring.

"Apalagi, karena perburuan kemarin, kita mendapat beberapa kelebihan untuk saat ini, jadi kita berpikir kita akan mendapatkan penghasilan yang baik di party ini mulai sekarang, jadi kita pikir kita harus pindah ke Little Bird Bower. Lihat, mereka punya air panas di sana, juga."

"Aku tak pernah mendengar tentang itu!" sibuk Mireille, tapi Carla mengabaikannya dan melanjutkan.

"Saat kita selesai berburu hari ini, kita akan ke Little Bird Bower sama-sama...... bisakah setidaknya kita makan bersama? Aku juga berpikir itu aneh untuk tinggal di tempat yang berbeda meskipun kita ada di party yang sama."

"Aku tak keberatan. Menjadi bersih baik untuk seorang gadis. Tentu saja, dengan senang hati aku akan memberi makan, minum minuman keras, dan bermain di ranjang dengan kalian."

"Kami tidak akan sejauh itu! Jadi, Mireille~ kita akan mencari kamar di Little Bird Bower, oke!"

"Sheesh, jangan memutuskan sendiri~ penghasilan kita akan turun hampir tidak ada kalau kita tinggal di penginapan yang bagus seperti itu, tak ada manfaatnya."

"Tidak apa-apa bukan? Kalau kau hanya berpikir tentang uang kau akan hidup miskin."

"Tapi kita sudah sangat miskin," kata Mireille, tapi sepertinya dia tidak akan memasang perlawanan lagi.

Untuk beberapa alasan, dia tersenyum sambil menatapku, tapi aku yakin dia menyuruhku untuk 'memakan Carla'.

Itu bagus juga, dan kalau aku membawa tamu baru, mungkin suasana hati Maria akan jadi lebih baik juga.

"Mereka disini!"

Carla berteriak, dan secara bersamaan kami berdiri dan mengambil senjata kami.

Astaga, itu jadi lebih mudah dengan dia di sini.

Ada gerombolan 5 serigala berbaris berturut-turut.

"Lalu kita akan pergi duluan!"

Aku mengacungkan tombak di sebelah kananku dan menyapu serumpun rumput.

Ada suara teriakan, dan darah berserakan di sekitar.

Aku merasa dua reaksi di tanganku, lalu merasakan kehadiran di sebelah kiriku dan mendorong keluar perisaiku.

Tentu, serigala yang melompat padaku menerima perisai tepat pada wajah, terguling, dan jatuh dimangsa pedang Mireille.

Dua yang tersisa buru-buru mencoba untuk melarikan diri, tapi sekali Carla tahu medan tak ada yang bisa melarikan diri dari busurnya.

Mereka terkena anak panah di vital dan diikuti setelah yang lain.

"Sekarang kita punya biaya penginapan, bagaimana menguliti mereka untuk mendapatkan sesuatu untuk makanan kami?"

"Yah, musim ini pasar dipenuhi dengan bulu serigala sehingga kau tidak memperoleh banyak. Daripada itu, karena belum siang, ayo kita bergerak bersama dan menemukan gerombolan lain."

"Aku akan meninggalkanmu untuk itu. bagaimanapun juga, aku baru mulai kemarin."

Ketika kami tengah mempersiapkan untuk bergerak dan mendapatkan lebih banyak uang, Carla melihat sesuatu yang aneh.

"Hei... kau lihat itu?"

"Apa itu? Hmm, aku tak bisa lihat apa-apa."

Penglihatan Carla adalah abnormal.

Menurut dia, dia bisa melihat bintang di langit bahkan selama siang.

Aku mengikuti tatapannya dan samar-samar melihat sesuatu yang tampak seperti asap putih.

"Itu asap... api... tidak, suar!"

Cara berburu serigala biasanya, kau akan dikirim ke gerbong perburuan di pagi hari, dan dipanggil kembali lagi sebelum senja.

Namun, dalam kasus di mana kau harus kembali segera karena keadaan yang tak terduga, kau menyalakan suar untuk membiarkan orang lain tahu.

Lalu, karena ketika kau menyalakan suar biaya partisipasimu akan hangus sebagai bayaran, kau tidak akan membahayakan diri untuk hal-hal sepele.

Juga, kalau kau menemukan musuh yang terlalu kuat dan kau ingin diselamatkan, kau harus mencampurkan bubuk tertentu dengan suar untuk mengubah warnanya.

"Mereka memiliki orang yang terluka kritis, huh? Dengan jarak ini kupikir mereka dari party gerbong lain."

Nada suara Carla menjadi dingin.

"Tidak, tampaknya lebih buruk dari itu. Aku melihat asap merah!"

Kita tidak bisa menanganinya sendiri.

Tolong bawa bala bantuan dan datang membantu kami.

Itulah maksud asap merah.

"Kita berhenti bergerak! Gerbong kita mungkin kembali juga!"

Saat kita hendak lari kembali ke titik dasar dalam waktu sejenak, situasi semakin memburuk.

"Kau pasti bercanda! Asap merah di sebelah kiri, dan beberapa lagi di samping yang pertama!"

"Party yang terdekat dengan kita juga mengirim asap, mereka tepat di sebelah kita, semuanya berhati-hatilah!"

"Apa yang terjadi?"

"Aku tak tahu! Ini tak pernah terjadi padaku sebelumnya!"

Aku tak tahu apa yang terjadi tapi aku tahu satu hal.

Semua party berburu serigala berada di ambang krisis, dan apapun yang menyebabkan itu akan muncul di hadapan kita segera.

"Mereka datang dari depan, ada... uh, um..."

"[Banyak] kan? Aku bisa melihat mereka juga. Mereka sangat banyak."

Apa yang ada di depan kita, untuk semuanya, gerombolan 50 serigala lebih.

Berbeda dengan gerombolan sebelumnya, mereka tidak berusaha mendekati dari depan dan samping berani maju berdampingan.

Dengan begitu banyak pihak mengirim suar, meski kita menyalakan satu sekarang tidak ada bantuan akan datang.

Itu membunuh atau dibunuh.

"Dengan mungkin ada serigala lapar disana, Aegir dan aku harus berhadapan! Carla mundur sedikit dan tutupi kami, kau tidak punya cukup panah, fokus pada yang dekat dengan kita, dan lihat punggungmu, juga!"

"Mengerti!"

"Tidak, Mireille pergi lindungi Carla"

Aku memanggul tombakku dan pergi ke depan serigala.

"Apa katamu! Kau tak bisa melakukannya sendiri!"

"Aku akan baik-baik saja, apa yang terjadi kemarin tidak akan terjadi lagi!"

"Dengan wanita di belakangku, itu akan terasa seperti sesuatu yang layak dilakukan..."

Aku melemparkan perisaiku ke tanah dan mengangkat bardiche di atas kepalaku, yang dipegang di kedua tangan.

"Mampu mengayunkan benda ini ke segala arah tidaklah buruk!"

Puluhan serigala bergegas masuk.

Target mereka adalah aku sendiri, serigala itu mengarah dengan jumlah lebih sedikit, mengisolasi diriku.

Tapi aku tidak terisolasi.

Dalam hal pertempuran, itu hanyalah dua di belakangku dengan caraku.

Jika aku mengayunakan benjolan besi ini dengan semua kekuatanku, mereka mungkin akan terjebak.

Tapi sekarang, tak ada yang menahanku kembali.

Musuh-musuh semua datang kearahku, dan tak ada persahabatan dalam jangkauan tombakku.

Kalau dipikir-pikir, berapa lama sejak aku bertarung dengan kekuatan penuh.

Rasanya sedikit kesepian bahwa lawanku adalah serigala, tapi sekali lagi aku mungkin akan mati kalau mereka menggigit tenggorokanku.

Aku merasa hatiku bersemangat.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

———Carla———

"Mengagumkan..."

"Apa-apaan…"

Kita hanya bisa menatap kagum pada adegan luar biasa membentang di depan mata kita.

Aku mempersiapkan diri untuk yang terburuk ketika pada awalnya, area sekitarnya dikelilingi dengan serigala.

Aku menyangga panah terburu-buru tapi tergelincir.

Aku tidak punya alasan untuk gagal seperti itu, tapi tanganku tidak akan berhenti gemetar berpikir bahwa dia akan mati.

Namun, ia tidak pernah membutuhkan penutup itu.

Serigala yang menerkam dirinya terhempas di udara hanya dengan satu ayunan tombaknya.

Serigala, yang terbesar bisa mencapai berat seorang wanita, terbang seperti daun.

Sementara serigala berkerumun terhempas lagi dan lagi, beberapa dari mereka menurunkan tubuh mereka dan mengarah pada kakinya.

Saat aku hendak berteriak, "Awas!" ia menghancurkan kepala serigala yang mengarah kakinya dengan mendorong ke bawah, dan juga menendang beberapa serigala lainnya.

Dia bukan seseorang yang terampil dalam menggunakan tombak, dia hanya terbiasa dalam pertempuran.

Bukan tombaknya saja, tapi tangan dan kaki semua menjadi senjata sekali serang ke serigala.
taring serigala takkan pernah sampai kepadanya, ia membantai mereka semua dalam satu serangan, pembunuhan besar-besaran.

"Kukira kita hanya mengganggu dia..."

Mireille menjatuhkan bahunya.

Dia mungkin benar.

Dia mungkin tidak pernah membutuhkan kekuatan kita dalam pertempuran.

"Tapi... aku tidak frustrasi."

Dia lebih kuat dariku.

Aku frustrasi sebelumnya tapi itu tidak masalah sama sekali sekarang.

Sebaliknya, berpikir bahwa aku dilindungi olehnya, aku merasakan sesuatu yang asing tumbuh di hatiku.

◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇◇

Seluruh lingkunganku dikelilingi dengan serigala mati.

Aku tidak bisa menghitung jumlahnya, tapi aku sudah bisa menghitung yang masih hidup.
Di mana para serigala mundur bersamaan, dan yang besar perlahan-lahan keluar.

"Jadi kau datang."

Ia memiliki tubuh sebesar dua kali serigala lainnya. Daripada serigala, itu tampak seperti beruang.

Kemudian di atas semua, ia mencolok, berkilauan mata merah menunjukkan bahwa itu bukan hanya sekedar hewan.

Panah bersarang dirinya di dalam lehernya dengan thwunk tapi selain suara kemarahan, itu tidak terluka dengan cara yang cukup.

Kesal, serigala itu berpaling ke arah Carla dan berlari.

Aku menghentikan serangannya dengan membanting tubuh dan memaksanya untuk bertarung melawanku.

Aku menyiapkan bardiche-ku sebagai tombak, karena semua yang kubutuhkan adalah satu pukulan.

Aku mengejek serigala itu, yang membuat erangan rendah dan tidak melompat, tapi bertahan.

"Kau tidak bisa lewat, selama ada wanitaku!"

Aku menyerang dan mendorong kuat serigala itu.

Dorongan itu seperti kilatan petir menembus tengkorak yang jauh lebih tebal daripada serigala dan menembus ke tengah tulang belakangnya.

Setelah jeda singkat bilah kapak seperti memotong rahang. Itu retak menjadi dua dan hancur.

"Mengagumkan! Kau luar biasa!"

"Kau tidak bisa membunuh seekor serigala lapar hanya dalam satu pukulan dengan cepat, tahu? Bahkan seorang ksatria setidaknya perlu level lanjut..."

"Kenapa seseorang sepertimu hanyalah seorang tentara bayaran belaka?"

"Carla, katakan sesuatu juga."

Mireille menoleh pada Carla. Dia menjatuhkan diri di tanah dengan wajah merah.
busur juga dijatuhkan di tanah.

Apa kakinya terluka saat ia diserang oleh serigala? Pikirku, tapi tatapan tercengangnya adalah sesuatu yang lain. Matanya tertuju padaku.

"Begitu ya... kau sudah benar-benar jatuh cinta padanya, kan?"

Mireille menggeleng pasrah.

"Party lain mungkin dalam situasi yang sama, kalau mereka telah menghancurkan satu sebelah yang lain maka mereka mungkin datang menuju kita berikutnya, Carla, aku serahkan pengintaian padamu."

"Y, ya! Baiklah."

"Caramu berbicara aneh, tahu?"

"Oh tutup mulutmu!"

"Pokoknya, Carla, kau harus waspada seperti kata Aegir. Aegir, kau beristirahat dulu, pergi membelai pantat Carla atau sesuatu. Aku akan pergi mengumpulkan taring."

"Eh! Baik…. Bukannya aku keberatan."

Sepertinya Mireille akan mengumpulkan semua taring sendiri.

Mulut-mulut itu mengeluarkan bau mematikan jadi aku bersyukur kepadanya pada itu.

"Yah, hanya dari kelihatannya, taring-taring yang bisa dijual menjadi uang sebanyak ini."

60 serigala termasuk satu serigala lapar yang kuhabisi di sekitarku.

Mari kita setidaknya menyebar jus keindahan untuk menetralisir itu.

Aku membelai pantat Carla. Aku melihat celah dan menyelipkan tanganku di dalam pakaiannya.

Dia hanya sedikit khawatir tapi tidak melawan, jemariku mencapai bawah montoknya dengan mudah.

Bagaimanapun, aku mungkin harus menempatkan jariku di bagian penting.

"Ah! ......Mmh ......lagi...... ah! Tidak!"

Ups, aku menaruh jariku di lubang yang salah....

"Aegir! Aku tidak serius saat aku mengatakan 'membelai pantatnya'! Carla, kau harus waspada juga!"

Akhirnya gerbong datang didampingi para penjaga.

"Oooh! Aegir, party-mu terluka!"

Grey bukan menjadi gerbong, tapi naik di atas kuda, ia bahkan memiliki tombak dan bersenjata lengkap.

"Ya, tidak ada yang terluka di sini. Kami pikir flare tidak akan membantu kami."

"Ya, itu seharusnya pergi tanpa berkata, tapi berburu hari ini berakhir di sini. Kami menarik mundur semua orang, ini adalah perintah dari Korps Pengawal Roleil sehingga kau tidak diizinkan untuk menolak."

"Aku baik-baik saja, aku sudah cukup bermain-main dengan serigala. Lebih dari ini aku akan bosan."

Grey menatap mayat tersebar dalam takjub.

"Kau sungguh sesuatu... bahkan kau tidak peduli bahwa itu adalah serigala lapar, benar!"

"Kita di sini baik-baik saja karena kita punya Aegir, tapi bagaimana party lain lakukan?"

Sebuah bayangan telah dilemparkan di wajah Grey

"Yang lain mengalami hal yang berat. Sebuah party enam orang menghadapi kematian. Yang pertama menyalakan flare adalah kelompok tiga orang tapi ketika kami berlari ke sana semua orang telah tewas dan telah dimakan."

"Apakah ini sering terjadi?"

"Itu keterlaluan! Kadang-kadang seseorang akan mati, tapi hari ini 20 persen dari peserta tewas. Yang terpikirkan olehku ini tak pernah teralami, bahkan tak ada catatan ini pernah terjadi!"

Begitu ya, tampaknya cukup situasi yang luar biasa.

"Pokoknya, kita akan memikirkannya setelah sampai ke kota, sekarang mari kita cepat pergi ke gerbong, jangan lupa tentang taring serigala lapar."

Kami memasuki gerbong, semua orang di dalam itu dalam kondisi yang mengerikan, banyak dari mereka berdarah.

Teriakan kusir tak agak sabar.

"U....air…. air…"

Orang dekat pintu memiliki perut yang terluka dan mengucurkan darah dari mulutnya.

Dia mungkin meminta bantuan, luka di perutnya tidak terlihat seperti gigitan serigala tetapi dipotong dari tepi tajam.

Apakah dia dicakar serigala?

Aku mengintip kepalaku sisi gerbong dan disebut Grey, yang naik bersama.

"Apakah yang lain juga bertemu serigala lapar?"

"Ya, aku tidak menerima seluruh situasi sendiri, tapi setidaknya semua 4 party kami bawa telah melihat mereka."

"Empat dari mereka pada saat yang sama, itu boros."

"Para penjaga mampu menyerang dan mengusir mereka, tetapi termasuk kau hanya dua yang dikalahkan."

"Sheesh, kalau itu terjadi maka berburu serigala lapar harus dihentikan mulai besok, ya."

"Kurasa begitu, tapi mungkin terlalu dini untuk khawatir tentang apa yang akan terjadi besok."



Di jalan ke kota, ada dua gerbong berguling di tanah, mungkin orang-orang yang meninggalkan sebelumnya, itu dikelilingi oleh hal-hal yang tampak manusia, dan apa yang mungkin mereka bertebaran dimana-mana.

"Cih! Semuanya waspada!! Bentuk lingkaran! Setiap orang yang bisa melawan keluar dari gerbong!"

Kavaleri Korps berkumpul dan menyaksikan di sekitar kita.

Para peserta berburu juga mengambil senjata mereka dan melompat dari gerbong satu demi satu.

Dua serigala lapar keluar dari balik gerbong, seolah-olah mereka telah menunggu untuk menyergap..

Itu ukurannya lebih besar daripada yang kukalahkan sebelumnya.

"Kau pasti bercanda. Kita akan melawan mereka berdua?"

"Kenapa mereka di sini!?"

Keluhan keluar satu per satu, tapi itu bukan alasan sebenarnya.

Serigala lapar yang jauh lebih kuat daripada serigala biasa sehingga mereka memimpin gerombolan besar dari mereka.

Karena ada dua serigala lapar mereka bukan yang terkemuka, mereka sedang dipimpin.

Dengan kata lain, itu di sini.

Ada sesuatu di sini yang memimpin mereka.

*HOOoooooooooooWWWWWllllll*

Suara rendah, melolong.

Empat serigala lapar muncul di samping dua yang pertama.

Sementara semua orang sedang membatu, "itu" muncul.

Panjangnya lebih dari dua meter, ia memiliki kaki ukuran tubuh manusia dan bulu salju putih, tapi berbintik-bintik merah dengan darah korbannya.

Ia juga memiliki mata merah membara dan taring luar biasa panjang dan besar (seperti Macan Saber yang tinggal di bagian utara Federation) sehingga merah harusnya disebut crimson, menonjol keluar dari mulutnya.

"Hardlett..."

Seseorang menggumamkan sesuatu dalam legenda di daerah ini.

Penjaga hutan menjelma sebagai serigala yang menghabisi orang yang akan meletakkan sampah ke hutan dan memberikan jiwa mereka ke neraka.

"Berhentilah mengatakan sesuatu yang bodoh! Ini tidak lebih dari sekedar serigala aneh besar! Kita tidak akan bertahan kalau kita tidak bertarung, jangan takut!"

Grey berteriak keras untuk mendorong orang-orang tapi selama enam serigala lapar yang besar dan satu monster berukuran serigala, apalagi party berburu, bahkan wajah para penjaga pun putus asa.

Tentu saja, pikirku.

Melawan salah satu dari mereka saja sudah cukup sulit, tapi sekarang ada sebanyak ini, apa boleh buat jika mereka kehilangan keinginan untuk bertarung.

Selanjutnya, melihat dua gerbong jelas bahwa para penjaga yang bersenjata sempurna pun yang tidak sangat berguna.

Tapi tetap saja, aku tidak takut.

Alasannya adalah karena mereka tidak sekuat itu.

Aku benar-benar menahan dengan dorongan yang kugunakan untuk mengalahkan serigala sebelumnya.

Aku mengarah serangan yang akan berkelit dan terhubung dengan yang berikutnya, tapi itu serangan membagi kepala serigala dalam setengah.

Mungkin aku dicintai oleh Dewa Perang, atau mungkin itu perlindungan ilahi Demon Sweetheart.

Aku bergegas ke tengah-tengah mereka, tidak perlu begitu banyak persiapan.

Serigala lapar mengarah pria yang sibuk di dalam pandangan mereka.

Mereka mengayunkan cakar mereka untuk merobek perutnya dan isi perut mengepulnya.

Itulah pikiran terakhir dari serigala sambil kepala menari di udara.

Mengherankan. Syok.

Serigala, tanpa banyak kecerdasan, menunjukkan ketakutan mereka.

Kenapa? Mereka mungkin tak pernah berpikir bahwa, makhluk kecil yang lemah bisa membunuh salah satu dari mereka sendirian.

Namun, mereka tidak lari.

Karena ada ancaman besar dari makhluk yang tidak diketahui.

Selama bos mereka, yang bisa membunuh mereka dalam satu gigitan, ada, mereka tidak bisa lari.

Saat aku memotong kepala kedua, aku mendengar Grey berteriak.

Para penjaga dan beberapa dari party berburu masing-masing mengeroyok seekor serigala.

Cakar tajam itu dapat merobek armor kulit dengan mudah.

Oleh karena itu aku mengambil serangan dengan telapak bilahku, memukulnya dengan gagang, membuatnya kehilangan sikap dan menghancurkan kepalanya.

Sama seperti aku mengakhiri serigala ketigaku dengan didorong ke bawah oleh guncangan kuat.

Entah bagaimana aku membanting tubuh, aku tak bisa menggunakan tombak dari jarak buta.

Mata merah menatapku dan mulutnya terbuka, bertujuan untuk menggigit tenggorokanku.

Mata merah mendorongku ke bawah dan menggigit leherku... Entah bagaimana sesuatu membengkak antara kakiku dengan pendingin, tetapi mulutnya tidak bau seperti ini.

Aku memegang mulutnya yang hendak menggigitku dengan kedua tangan dan menempatkan semua kekuatanku, merobek rahang bawah, lalu aku memukul kepalanya.

Satu, dua, tiga pukulan dan pada ketiga, aku memutuskan tengkorak dan membunuhnya.

Tampaknya para penjaga dan party berburu mampu membunuh dua serigala dan bersorak keras.

Tapi mereka sorakan itu segera dibantah oleh teriakan kematian dan penderitaan.

Yang besar akhirnya membuat langkahnya.

Ia menangkap salah satu penjaga dengan mulutnya dan menggigitnya bersamaan dengan senjatanya.

Akhirnya teriakannya berhenti, tubuh bagian atas yang robek jatuh ke tanah, sementara setengah bawahnya masuk ke perutnya.

Ia meraung, dan deathmatch dimulai.

Salah satu tentara bayaran menantang tapi dipotong setengah secara diagonal dengan kilat dari cakarnya.

Para penjaga menusuk dengan tombak dan pedang mereka tetapi mereka terhalang oleh bulu tebal dan tidak mampu membuatnya berdarah.

Seseorang menembak panah, mungkin Carla, tetapi tampaknya tidak efektif sama sekali.

Grey menyerang dengan kudanya dan memeeri serangan pemotongan.

Pria besar mengeluarkan sebuah teriakan derita saat darah mengalir menuju bulu.

Namun, dengan kelincahan yang tak terbayangkan untuk ukurannya itu membentak kuda Grey dan merobek kepalanya.

Para penjaga, merasa mereka harus melindungi Grey yang jatuh dari kudanya, melangkah maju tapi mereka semua meledak dengan satu ayunan cakar serigala.

"Membiarkanmu mati di sini terlalu disesalkan."

Bahu pria besar dipukul dengan pukulan yang kuat dan untuk pertama kalinya monster jatuh.

"Apa kau berbicara padaku sebelumnya?"

"Ya, kukira, kalau dipikir-pikir sekarang adalah sesuatu yang sepele."

Grey tersenyum sesaat tapi wajahnya langsung menjadi muram.

"Ini adalah pinjaman dariku, jika kita bisa keluar hidup-hidup kau mentraktirku ke bordil."

"Sayangnya kau tidak bisa berharap banyak dariku pada hal itu, aku akan meminjamkan pantat bawahan."

"Dalam hal ini mati di sini tidaklah buruk."

Aku mengambil pedang orang mati, memegang baja di tangan kiriku.

Sebuah perisai hanya caraku melawan monster ini.

Para anggota yang masih hidup di sekitarnya, mereka bisa mengeroyok tapi mereka tidak bisa memberikan pukulan membunuh.

Berfokus pada pertahanan sebanyak mungkin, mereka menghindar melakukan sesuatu yang konyol, tapi tetap saja, satu per satu mereka jatuh ke cakarnya.

"Kyah!"

Jeritan canggung itu adalah jeritan Mireille.

Ia terpeleset pada genangan darah dan jatuh ke bawah.

Itu celah fatal, monster itu tidak akan membiarkannya dan mengayunkan dahan yang lebih besar dari dirinya.

Terjadilah!

Dengan dentang logam, aku mengayunkan pedang dan tombak dan memaksaku antara Mireille dan monster itu.

"Apa kau tak terluka?"

Kuharap aku terlihat seperti seorang pahlawan dia menyebar kakinya.

"Ya, maaf!"

"Aku akan berurusan dengan dia, Kau mundurlah."

Mireille mundur tanpa mengucapkan sepatah kata.

Dia mungkin mengerti bahwa musuh ini terlalu banyak untuk dirinya.

Kubilang tak ada kata-kata setelah itu.

Pria besar itu mengangkat cakarnya dan aku menangkis itu dengan pedang.

Dengan kesenjangan dari cakarnya ditangkis, aku menggerakkan tombak di tangan kananku dan memotong kakinya.

Pertukaran serangan terus berkali-kali, tapi kakinya jelas cedera.

Akhirnya pria besar itu marah dan mencoba untuk mengambilku dengan taringnya, itu membuatnya memaksa terburu-buru.

Aku sedang menunggu itu.

Aku melemparkan pedang itu dan memegang bardiche di kedua tangan, natik ke atas kepala dan menyerang di kepala.

*clang*

Dengan suara mustahil tombak terhempas.

Gawat, kepalanya keras, seperti baja, bilahku terpotong.

Tentu saja itu tidak meninggalkan tanpa cedera, kulit di kepalanya robek, memperlihatkan tengkorak.

Mungkin menerima pukulan yang cukup ke otak, juga.

Tapi takkan berarti kalau tak segera mati.

Taringnya akan mencapaiku sebelum mati.

Itu mendorongku ke bawah dan tombakku terhempas dan jatuh ke tanah.

"Aegir !!"

"Jangan!! Berhenti!"

"Guh"

Aku bisa melihat Mireille dan Carla berteriak dan mencoba untuk datang.

Aku tak bisa membiarkan mereka melihat lagi dari sisi tak kerenku atau itu akan memakan waktu lebih lama sebelum aku bisa mengundang mereka ke ranjang.

Aku mengelak taringnya yang hendak menggigitku dan bangkit, memegang kedua kaki depannya.

"Kau sangat beraaaat!!"

Aku mencengkeram bulu dada(?) dan menggunakan kekuatan dari jatuh kami untuk memutar dan menghempaskannya.

Pria besar itu mungkin tak pernah berharap akan terpental, jatuh di atas kepalanya dan menggelepar selama beberapa detik, tak bisa bangun.

Cukup banyak waktu, aku mengambil bardiche dan melompat, memegangnya di kedua tangan, kemudian memukul dada tak berdayanya, menempatkan semua berat badanku ke dalamnya.

Aku merasakan sensasi jeroan yang semakin hancur.

Jeroan di mana aku memukul adalah jantung, itu semua berakhir sekarang.

Aku mengangkat tombak dan membuat gemuruh kemenangan.

Semua orang meledak menjadi sorakan dan Carla datang melompat ke dadaku sambil menangis.

Ini menandai akhir dari serigala berburu, dengan kerugian besar dan keuntungan besar.

Tentu saja aku kelelahan dan tertidur di bantal pangkuan Carla setelah naik gerbong.

Setelah kami ke kota, Grey berkata bahwa sejak perburuan ini adalah kasus khusus sehingga hasilnya akan diberikan besok dan ia harus bertemu seseorang jadi kita harus berpisah di sini dan aku pergi ke penginapan.

Seperti yang dijanjikan, aku membawa Carla dan Mireille ke Little Bird Bower dan memanggil Maria.

"Yo! Kau merasa baikan?"

"Jangan tunjukkan sesuatu yang aneh lagi oke ~"

"Aku akan membawamu dua tamu baru hari ini jadi aku akan memesan kamar untuk mereka."

"Kita ingin kamar ganda."

"H-m, kita tak punya kamar ganda kosong, hanya delapan orang..."

"Ah, kau baik, ada kelompok dua orang di dalam kamar ganda, Eira dan Ari. Mereka seharusnya dimakan oleh serigala hari ini jadi mereka tidak akan kembali."

"Eira-san, Ari-san, ....Uwaah beneran~ aku mendengar sesuatu yang tidak kumau."

Carla dan Mireille tidak keberatan.

Seorang tentara bayaran dan pemburu akan memiliki pikiran yang lebih kuat.

Malam itu, kami bertiga makan malam mewah dengan minuman keras dan mengangkat roti panggang untuk kita kembali hidup-hidup.



Mireille menatap dengan mata lelah pada Carla yang telah mencuci dirinya mengatakan 'apakah ini cukup' sejak beberapa waktu lalu.

"Hei, aku masih kotor?"

"Tidak! Berapa kali kau berpikir kau sudah bersih-bersih!? Pantat dan payudaramu memang sudah bersih!"

"H-m, hei, masih ada rambut di ketiakku?"

"MEMANGNYA AKU TAHU! Kenapa kau bersikeras menunjukkan payudara dan pantat saat dia lelah!? Minyaknya tidak murah tahu!"

"Kukira ini adalah hal itu," kata Carla sambil menyeka dirinya dan mengenakan gaun putih.
kain tipis, ia membawanya untuk digunakan sebagai pakaian kasual tapi karena leather armor-nya cukup mudah untuk bergerak, akhirnya hanya tidur sesukanya, dan tak pernah mendapat kesempatan untuk memakai ini.

Tentu saja, pakaian dalamnya sedang dicuci sehingga dia tidak mengenakan apapun.

Tak peduli seberapa bodohnya kau, kau akan tahu apa yang ingin dia lakukan.

"Jadi, kau mau mulai segera, kalau kau tidak terburu-buru Aegir akan pergi tidur."

Ketika namanya disebut, wajah Carla memerah.

"Benar, kupikir aku akan tidur di pagi hari... Tapi, kalau ia menolakku, itu akan membuat sebuah cerita lucu."

"Tidak akan terjadi, dia seorang playboy, dan seorang pria akan terangsang setelah pertempuran, kalau dia tidak mendorong kita padanya mungkin akan pergi ke rumah bordil atau sesuatu."

"Benar, Kupikir juga begitu, tapi maaf, oke?"

"Apa?"

"Mireille ingin pergi juga kan?"

Mereka terdiam sejenak.

"Dia mungkin akan lebih bahagia dengan seseorang sepertimu daripada gadis kurus sepertiku jadi pergi dan bersenang-senanglah."

"Ah, kau ingin menggunakan sarung pisauku? Ini tentang ketebalannya."

"DIAM!! Pergi saja sana!!"



Aku berbaring di ranjang, merasa segar setelah mandi air panas, mengunyah tomat.

Tampaknya tomat Ruu telah dipilih semakin baik baru-baru ini.

Kurasa dia mendapatkan nilai yang lebih baik karena dia menisi kembali tomat setiap hari.

Berburu serigala dengan biaya kematian bukan hanya peserta tetapi juga banyak dari para penjaga, sehingga Grey mungkin membuat laporan kepada sang Penguasa dan panik selama bersih-bersih sehingga dia mungkin pergi tanpa tidur hari ini.

Di sisi lain, aku makan malam dan minum dengan wanita sambil bersenang-senang.

Itu sesuatu dari kebaikan yang tak diinginkan bagiku yang berpikir untuk pergi ke rumah bordil, tapi itu menyenangkan.

Kalau dipikir-pikir, aku belum menyentuh seorang wanita sejak meninggalkan hutan.

Aku pasti akan pergi ke rumah bordil besok, kurasa aku akan tidur hari ini.

Saat aku hendak mematikan lampu, ada ketukan di pintu.

Hm? Ini telat? Apa itu Maria?

Setelah kapok, aku mengenakan kain di pinggangku dan membuka pintu.

"Oh~? Carla? "

"Ya. Boleh aku masuk?"

"Tentu, aku bisa meminta apa yang kau butuhkan?"

Carla menggulung gaun selutut sampai perutnya terlihat.

Dia tidak mengenakan pakaian, rambutnya berwarna cokelat dan tempat penting femininnya di tempat terbuka.

Dia wanita yang kuat dengan karakter liar, tapi bagian bawahnya itu merupakan warna elegan, merah muda.

"Kalau kau ingin aku mengatakan itu aku akan mengatakannya."

"Nggak, gak usah."

Tak perlu untuk interogasi lebih lanjut.

Aku juga membuka kain dan memperlihatkan kedewasaanku, menunjukkan kepadanya sebagai ucapan terima kasih karena menunjukkan kepadaku benda luar biasanya.

"*gasp*! Menakjubkan... Ini sangat besar."

Carla membuka mata lebar-lebar melihat kedewasaanku, pembengkakan dalam mengantisipasi seorang wanita.

Maria bereaksi dengan cara yang sama, tetapi perbedaannya adalah, Carla tidak berteriak tapi menggosok itu dengan tangannya secara perlahan.

Aku membuka pakaian Carla dengan tenang dan membawanya sampai ke ranjang dan melemparkannya sedikit kasar.

"Bendamu menakjubkan. Aku ingin tahu apakah itu akan cocok... Aku mungkin hancur."

"Selama aku bercinta denganmu, kau tidak akan keberatan hancur, kan?"

Aku naik di atas tubuhnya, menjepit kedua lengan ke bawah, membuat postur bergegas. Dia menutup matanya, bersiap untuk yang terburuk, dan bernapas kasar.

"Ini memalukan, tapi aku tidak punya pengalaman. Kelihatannya kau dapat menangani wanitamu, jadi aku bisa menyerahkan itu padamu?"

"Ya, serahkan padaku. Sebenarnya sudah terlambat. Kalau kau menolak setelah semua ini aku akan memperkosamu."

"Nh. Baiklah. Ambil keperawananku. Buatlah aku milikmu."

Meskipun aku terlihat berpengalaman aku hanya melakukannya dengan satu orang dan aku tidak tahu bagaimana menangani perawan.

Aku tidak mengatakan itu. itu tidak keren.

Aku akan memasukkannya ke dalam seperti itu tapi aku tak henti-hentinya diberitahu bahwa memasukkannya ke seorang wanita yang belum siap hanya akan menyebabkan rasa sakit.

Pertama aku mengusap bendaku di pintu masuknya agar dia menginginkannya.

"Ah. Itu semakin besar!? Apakah ini yang laki-laki sukai??"

Sambil aku menggosokkan tunas di pintu masuknya, Carla menggigil dalam kenikmatan.

Itu reaksi cukup bagus, dia tidak terlihat dia berpura-pura.

Aku mendorong bendaku terhadap lubangnya, dan menempatkan kekuatanku ke dalamnya.

"Ah! Aw!"

Selaput dara dalam lubang Carla membuat beberapa perlawanan, tapi itu tidak ada halangan dihadapan penis besarku yang bersertifikat Lucy.

Tidak sesaat kemudian, keperawanannya robek pergi dengan *buchiri*.

"AAAAAAaaah!! Ngggh!"

Sambil Carla membuat jeritan tajam, aku mencuri bibirnya.

Ciuman adalah afrodisiak terbaik untuk memenangkan hati seorang wanita.

Pada awalnya dia melebarkan matanya, tetapi lidahnya segera menjerat denganku.

Bagian dalam Carla menegang, aku tidak bisa membuat gerakan besar.

Tepatnya, bukannya aku tidak bisa bergerak, melainkan jika aku lakukan, mungkin aku akan menghancurkan lubangnya.

Aku menyerang bagian terdalam dan dinding yang kurasakan dengan irama lambat.

Kita beralih dari posisi misionaris ke posisi duduk dan meneruskan gerakan lambat kami.

Suaranya tidak keluar karena bibirku tidak pernah berpisah dari miliknya sejak ciuman pertama. Air liur mengalir turun dari kedua bibir kami.

Tiba-tiba aku berpisah bibir dari Carla

"Pwaah, nikmat! Ini luar biasa nikmat! Aku sudah selesai! Aku terbang!"

Sakit memerkosanya mungkin sudah sembuh, ia bangun padaku yang sedang duduk bersila beberapa kali, dan membuat suara keras saat ia jatuh ke belakang.
Sepertinya dia mencapai klimaks.

Itu terlalu cepat.

Aku tidak punya pengalaman dengan siapa pun selain Lucy sejauh ini, dia tidak datang dari hanya ini.

Aku menyerang dengan panik dan ejakulasi 2 atau 3 kali, dan akhirnya bisa dikatakan boleh atau tidak aku di suatu tempat.

Sekarang, aku bahkan tidak setengah puas.

"Ini yang terbaik…. Maaf, aku saja sepanjang waktu ini... Gunakan aku yang kau inginkan? Aku sudah terbiasa untuk itu sehingga kau dapat menjadi sedikit kasar."

Lalu aku akan membawamu sampai pada penawaranmu dan apakah kau dengan kekuatan penuh.

"Eh! Tunggu, terlalu kasar!? Aaaaaaaaa!!"

Apa yang kulakukan sebelumnya hanya bermain-main.

Setelah aku melanjutkan dengan kekuatan penuh, Carla kehilangan kesadaran setelah hanya 10 menit.

Aku memeluk erat-erat tubuhnya yang kehilangan kekuatan dan menuangkan benihku sekaligus.

"Aaaau.... uuu... hii..."

Aku terus menuangkan benihku pada Carla, yang tidak membiarkan tangan dan kakinya pergi dariku bahkan saat ia kehilangan kesadaran.

Sambil aku menerima arus panasnya di perutku, aku menjadi benar-benar yakin dia akan menjadi wanitaku.



Nama : Aegir

Pekerjaan : Tentara Bayaran Independen

Uang : 19 Emas , 46 Perak (tembaga tidak dihitung)

Senjata : Large Bardiche

Armor : High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, High Leather and Chain Shield, Black Cloak (Cursed)

Rekan : Mireille (pendekar pedang) , Carla (Pemburu)

Jumlah Partner Seksual : 2
Oukoku e Tsudzuku Michi 11

Diposkan Oleh: setia kun

0 Komentar:

Post a Comment