16 August 2017

Super Soldier King 1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PEMBAJAKAN

Pemuda yang dewasa dan tegas duduk menatap ke luar jendela. Penampilannya seperti pahlawan; Wajah tampan beraksen bekas luka dangkal dan penuh semangat. Sudah delapan tahun sejak Ye Qian meninggalkan China pada usia 17 tahun, dia telah berubah dari remaja naif yang dulu dialami. Tapi Ye Qian masih gelisah, semakin dekat dia sampai ke tanah airnya semakin gugup dia jadinya.

"Pak, apakah Anda mau minum?" Seorang pramugari cantik berjalan berkeliling sebelum dia tiba di sebelah pria paruh baya dengan jas di sebelah tempat duduknya.

Kabin kelas satu dipenuhi tokoh-tokoh sukses dari 'masyarakat tinggi'. Seorang pria paruh baya dengan setelan mencemooh penampilan kejam Ye Qian. Memang, Ye Qian berpakaian sangat sederhana, hanya mengenakan kaos lengan pendek yang terjemur dan sepasang celana berwarna ambigu yang terselip di sepatu botnya yang berdebu.

Pria paruh baya itu melirik Ye Qian dengan tatapan penuh penghinaan sebelum mengucapkan dengan saksama, "Tidak, terima kasih!" Pada pramugari itu. Dia dengan acuh tak acuh melirik Ye Qian lagi saat dia berkata, "Bagaimana pengemis bisa masuk ke kabin kelas satu?"

Ye Qian tentumk saja pura-pura tuli terhadap penghinaan pria paruh baya itu. Dia telah melihat banyak banyak orang seperti si pria paruh baya di dunia ini; Mereka yang menikmati meremehkan dan menindas orang lain. Namun banyak dari orang-orang ini telah mencapai ajal mereka di tangannya.

Petugas wanita cantik itu tersenyum pada pria paruh baya itu dengan sopan dan bertanya pada Ye Qian dengan pertanyaan yang sama. Bagaimana pun, pelanggan adalah Dewa. Meski Ye Qian adalah seorang pengemis, selama dia telah membayar untuk tempat duduknya, dia akan diperlakukan dengan sopan seperti orang lain di dalam kabin. Selain Ye Qian sangat tampan dan anggun, di mata sang pramugari, dia terlihat seperti bajingan lokal yang lucu

"Bang." Tiba-tiba, suara tembakan bisa terdengar dari ruang mesin. Empat pria paruh baya keluar, membawa AK47 yang mereka tunjuk pada penumpang. Dihadapkan dengan gangster bersenjata lengkap, penumpang yang kebingungan mulai panik.

"Jangan bergerak!" Salah satu gangster berteriak. "Kami tidak ingin membunuh kalian, kami hanya membutuhkan kalian untuk menyerahkan barang berharga kalian dan mengikuti instruksi kami."

Ye Qian melirik gangster itu secara perlahan sebelum melihat ke belakang di kursinya. Pria paruh baya itu sudah gemetar ketakutan.

Gangster yang baru saja berbicara memberi isyarat pada gangster yang lebih pendek, menunjuk kabin pesawat terbang. Seorang gangster kurus pendek mengangguk sedikit. Yang jelas, gangster ini adalah pemimpin kelompok tersebut. Dan dia tidak bodoh, dia tahu bahwa dia perlu mengendalikan pesawat. Jika mendarat di bandara China, kelompok gangster ini hanya bisa menunggu kematian mereka. Di China, pembajakan pesawat dianggap sebagai aktivitas teroris. Tindakan mereka bisa dijamin hukuman mati.

Setelah gangster kurus pendek itu berbalik dan menuju ke kabin, pemimpin tersebut memerintahkan dua orang lainnya, "Ayo dapatkan uangnya."

Situasi saat ini membuat tokoh masyarakat sukses ini merasa kasihan pada diri mereka sendiri. Pada gilirannya, mereka melepaskan semua barang berharga mereka dengan tak berdaya saat para gangster meletakkan ujung senjata mereka di dahi masing-masing orang. Salah satu gangster berhenti di sisi Ye Qian dan berkata, "Cepat, keluarkan uangmu!"

Ye Qian menoleh, dan memohon, "Kakak, lihat penampilanku, apakah aku terlihat seperti orang kaya? Kalau Anda menginginkan uang, tanyakan padanya, dia memiliki semua aksesoris bermerek, dia pasti kaya." Ye Qian menyeringai saat memberi isyarat pada pria paruh baya itu. Ye Qian bukan pria terhormat yang akan menunggu sepuluh tahun untuk membalas dendamnya. Dia akan memanfaatkan kesempatan apa pun yang datang.

Pria paruh baya itu melotot keras pada Ye Qian, tapi menghadapi gangster itu, dia tidak berani menunjukkan ketidaksenangan. Dia buru-buru mengeluarkan semua uangnya, melepaskan jam tangannya yang terkenal dan juga melepaskan kalung itu dari lehernya dan menyerahkannya.

"Kakak lihat, mulutnya juga ada gigi emasnya." Ujar Ye Qian sambil menunjuk pria paruh baya itu.

Pandangan gangster jatuh pada pria paruh baya, wajah pria itu langsung kehabisan warna. Dia mengumpat pada Ye Qian dan bersumpah bahwa dia akan mengajari Ye Qian sebuah pelajaran bagus jika dia melihat dia lagi nanti.

"Keluarkan! Cepat! Ayahmu di sini punya senjata!" Kata si gangster dengan keras sambil meletakkan AK47 di atas kepala pria setengah baya itu.

"Bagaimana aku bisa mengeluarkannya?" Pria paruh baya itu menjawab polos.

"Jika tidak, aku akan membantumu!" Si gangster tiba-tiba memukul ujung mulut pria setengah baya itu dengan stok senjatanya. Yang mengakibatkan gigi emas terjatuh bersamaan dengan seteguk darah. Pria paruh baya itu menangis dan melolong sedih.

"Keparat, tutup mulutmu yang kotor itu, atau kau akan merasakan peluru!" Si gangster berteriak jahat. Senyumnya jahat, pria paruh baya itu segera terdiam, menutup mulutnya dengan erat sambil menahan rasa sakitnya.

"Kau, cepatlah!" Si gangster telah mengarahkan pistolnya ke arah Ye Qian.

Pria paruh baya itu diam-diam mengumpat pada Ye Qian, seandainya saja gangster itu bisa menyingkirkannya. Namun, Ye Qian tidak tahu pikiran yang terjadi di dalam kepala pria paruh baya itu, dan dia menjawab dengan polos, "Kakak, aku benar-benar tidak punya uang."

"Bocah, siapa yang ingin kau tipu? Kau duduk di kabin kelas satu! Bagaimana kau tidak punya uang? Cepat dan serahkan, atau jangan salahkan aku kalau kau mati." Si gangster mengancam langkah Ye Qian sambil berteriak.

"Kalau tidak percaya, geledah saja." Ye Qian mengangkat bahu dengan tak berdaya sambil merentangkan kedua lengannya lebar-lebar.

Si gangster tertegun sejenak dengan tindakan ini, "Sebaiknya kau tidak mencoba sesuatu yang lucu, senjata ayahmu di sini tidak punya mata." Gumamnya sebelum mulai menggeledah tubuh Ye Qian.

Diam-diam Ye Qian memeriksa sekelilingnya, gangster pendek itu belum kembali. Sementara si pemimpin masih menjaga pintu masuk dengan waspada, menatap penumpang di ruang mesin. Gangster terakhir mengumpulkan uang di lokasi lain.

"Apa ini?" Tiba-tiba, gangster itu melacak sesuatu di dalam sepatu bot Ye Qian.

"Anda tidak boleh mengambil ini!" Kata Ye Qian

"Cepat! Keluarkan!" Si gangster berseru keras sambil memegang senjatanya di dada Ye Qian.

Ye Qian sedikit mengerutkan alisnya, dan menyentuh sepatunya dengan pelan. Tiba-tiba, cahaya merah menyala dan sebelum gangster tersebut sempat bereaksi, dia terjatuh ke lantai, wajahnya kental warnanya. Cahaya merah itu sebenarnya adalah belati pribadi Ye Qian, yang langsung membunuh orang itu. Belati itu dinamai Xuelang, warnanya merah sama seperti warna darah.

Karena Ye Qian sudah membeberkan dirinya sendiri, dia tidak lagi ragu. Seperti anak panah, belati di tangannya melesat secara horizontal melintasi ruangan, melahap dirinya sendiri secara mendalam ke dalam jantung si pemimpin. Yang mengejutkan, belati itu benar-benar terendam di dadanya, dan hanya gagangnya yang bisa dilihat dari luar. Ini menunjukkan betapa kuatnya Ye Qian telah melemparkan belatinya.
Super Soldier King 1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment