22 August 2017

Super Soldier King 3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PULANG KE RUMAH

Melihat situasinya, Ye Qian sedikit mengangguk. Meskipun tidak ada yang akan dibeberkan media, dia sangat sadar bahwa bukan berarti kapten tersebut tidak akan berbicara dengan penyidik ​​badan nasional. Ini bukan satu-satunya hal yang harus dikhawatirkan oleh Ye Qian, kamera-kamera di pesawat hancur oleh keempat gangster tersebut. Mereka tidak bisa menentukan sosoknya berdasarkan kata-kata para penumpang dan kapten saja, dan berusaha menemukannya tidak akan menjadi masalah sederhana.

Tepat di luar bandara, dia melihat sebuah ambulans dan sebuah mobil polisi diparkir di luar bandara, dan dia melihat seorang pria tua dibawa dari tanah ke atas sebuah tandu oleh beberapa perawat ke sebuah mobil. Pria tua itu menjerit kesakitan, dan jelas bahwa dia telah menerima luka berat. Melihat sosok pria tua itu, Ye Qian tersenyum dan berhenti sejenak. Dia merasakan perasaan deja vu. Polisi sedang menanyai seorang pria gemuk berpakaian jas. Dia merasa seolah-olah dia telah melihat pria yang tampak sukses ini sebelumnya. Dia menerima tatapan yang sangat sombong dari pria gemuk saat dia berbicara dengan polisi tersebut, yang kemudian membawanya ke mobil polisi.

Tak lama kemudian dia mendengar suara orang berbicara.

"Aduh, pria tua itu sungguh sial. Sudah cukup jelas bahwa dia memiliki niat baik dan mengambil dompet si pria gemuk hanya untuk mengembalikannya kembali kepadanya. Akhirnya dia menjadi tersangka mencuri dompetnya dan kemudian dipukuli dengan parah. Tahun ini sulit bagi orang baik."

"Ya, tahun ini adalah saat hidup tampaknya paling tidak berharga. Pria tua itu hanya seorang pengumpul sampah, dan kemungkinan dia akan meninggal, tapi tidak ada yang akan mencari keadilan untuknya. Lihatlah apa yang pria gemuk pakai; Bukankah itu merek yang terkenal? Dia pastinya orang kaya, dan pengumpul sampah seharusnya baru pulang. Semuanya sia-sia untuk menahan pemukulan seperti itu."

Ye Qian sedikit mengerutkan kening dan menatapnya saat pria gemuk itu masuk ke mobil polisi, sementara Ye Qian mengulurkan tangannya untuk meminta taksi yang akan membawanya pulang ke rumah. Jika bukan karena polisi berbicara dengan pria gemuk itu, Ye Qian pasti akan mendapat banyak pelajaran untuk mengajarinya; Namun, sekarang polisi telah mengambil alih situasi, apakah orang tersebut dihukum atau tidak, akan merepotkan Ye Qian jika ikut campur.

Sepanjang jalan, mood Ye Qian berubah-ubah. Dia seperti anak kecil yang ingin pulang, tapi takut karena beberapa rasa bersalah.

Mobil itu akhirnya berhenti, dan Ye Qian melihat ke luar melalui jendela. Delapan tahun, dan tampaknya sedikit yang berubah, masih merupakan kota kumuh yang sudah usang dan pohon payung tegak di kedua sisi jalan yang rusak. Sangat jarang melihat mobil seperti itu di kota ini.

Ye Qian mencoba mencari ingatannya tentang rumah ini. Rumah tua ini tampak lebih lusuh sekarang, dan sepertinya akan runtuh setiap saat. Pintu dibiarkan terbuka lebar. Di atas adalah bait kecil dengan kata-kata yang ditulis dengan warna putih, tulisan tangan amatir itu jelas; Namun, tulisan tangan itu anggun dan lembut, seperti dari tangan seorang gadis.

Ye Qian menarik napas dalam-dalam. Setelah bertahun-tahun, akhirnya dia berani pergi ke rumah tua. Dia mengetuk pintu, tapi sepertinya tidak ada yang menjawab, jadi Ye Qian masuk ke dalam. Tampaknya tidak ada perubahan dari delapan tahun terakhir. Semua hiasannya sama. Sebuah kandang persegi yang sederhana dan beberapa bangku duduk dengan tenang di dalam ruang tamu. Di atas meja ada foto seorang pria tua yang mengenakan pakaian lusuh dan senyum manis bersama sekelompok anak muda yang mengelilinginya. Ye Qian mulai merasakan air mata mengalir dari matanya. Pria tidak mudah menangis, kecuali saat hati mereka dipenuhi dengan duka cita.

Dari dapur, terdengar suara memasak, Ye Qian mengusap matanya yang penuh air mata dan masuk ke dalam. Dia melihat seorang gadis berusia 16 sampai 17 tahun sibuk di dapur, yang mengejutkannya. Dia lalu mengetuk pintu dengan lembut.

"Ayah" gadis muda itu berbalik dengan penuh semangat sambil melihat wajah yang tidak dikenal. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menatapnya dan tiba-tiba menjadi tenang. Melihat Ye Qian, dia bertanya "Bisakah aku membantumu?"

Ye Qian melirik gadis itu, seorang gadis sekolah yang tampak cantik, berpakaian rapi, tapi ini tidak bisa menyembunyikan kecantikannya. "Apakah Ayahmu di rumah?" Tanya Ye Qian dengan lembut.

"Kakak... Kakak kedua?" Gadis itu berhenti untuk waktu yang lama, akhirnya mengingat foto yang ditinggalkan ayahnya di depan meja makan. Meski penampilan kekanak-kanakannya telah pudar, pada tempatnya adalah penampilan yang matang dan tegas. Gadis itu memiliki kesan yang dalam terhadap pria itu karena ayahnya sering berbicara tentang dia.

Ye Qian menatap kosong. Awalnya dia mengira gadis muda itu tidak tahu tentang dia, dan ini sangat tak terduga baginya. Namun, dengan memberikan lebih banyak pemikiran, pria tua itu bisa saja menyebutkannya di depannya, ditambah ada foto mereka bersama-sama, jadi mungkin dia akan tahu tentang dia. Gelombang ombak bergerak di jantung Ye Qian, dan dia tidak bisa menghentikan air matanya sendiri mengalir. Dia menyadari pada saat itu bahwa selama delapan tahun ayahnya telah memikirkannya dengan cemas.

Pada akhirnya, sang raja tentara bayaran, Ye Qian, mengatur emosinya dengan sadar. Dia sedikit tersenyum dan berkata, "Kau kenal aku? Oh, siapa namamu?"

"Han Xue!" Gadis muda itu menjawab dengan tajam saat mengukur orang yang sering dia bicarakan ayahnya. Orang di depannya pasti memiliki wajah yang halus, dan jika bukan karena bekas luka, dia pasti memiliki penampilan ilmiah. Ayah sering menyebutkan bahwa Ye Qian cukup nakal, yang sangat berbeda dari sifat yang sepertinya dia tampilkan.

"Ayah? Dia belum pulang?" Tanya Ye Qian.

"Dia harusnya segera kembali, kakak, sebaiknya duduk dulu dan istirahatlah sebentar." Kata Han Xue sambil menuang secangkir teh untuk Ye Qian. "Terima kasih," Kata Ye Qian secara alami saat menerima cangkir itu. Meski sudah delapan tahun sejak dia kembali ke rumah, ini masih di tempat dia dibesarkan, dan santapan yang pantas tidak mudah dilupakan.

Melihat bahwa pria tua itu belum kembali, Ye Qian dan Han Xue merasa nyaman. Ye Qian kemudian bertanya: "Apakah Ayah sehat?"

Han Xue mengangguk dan menjawab: "Ayah itu kuat, tapi dia semakin tua, dia tidak dapat bertahan dalam segala cuaca."

"Kakak-kakak keparat itu tidak datang untuk mengunjungi Ayah?" Alis Ye Qian sedikit berkerut, wajahnya cemberut. Meski mereka bukan anak biologis pria tua itu, dia tetap membesarkan mereka dan seperti orangtua kedua bagi mereka..

Bahkan setetes air bantuan pun, aku akan membalasnya dengan air mancur yang memancar (Aku akan menggunakan air mancur yang mengalir untuk membalasnya), orang-orang itu hampir seumuran aku karena mereka juga memiliki pekerjaan, mereka baru saja meninggalkan ayah mereka. Di sana, tanpa rasa nurani.

Seandainya mereka dibantu hanya dengan satu tetes saja, saya akan melunasi mereka dengan air mancur yang memancar. Orang-orang itu seusia saya, jadi mereka mungkin juga memiliki pekerjaan, namun mereka hanya meninggalkan ayah mereka tanpa rasa terima kasih.

"Itu bukan salah mereka. Kakak-kakak kita kembali dan telah mendesak ayah untuk tinggal bersama mereka saat dulu, tapi Ayah tidak menghiraukannya. Baginya, tidak ada yang setara dengan rumah anjing sederhana ini." Kata Han Xue sedih dengan tergesa-gesa.

Ye Qian mengangguk, dia tahu apa yang Han Xue katakan tidak salah. Perasaan Ayah sangat keras kepala, dan begitu dia memikirkannya, bahkan sepuluh ekor sapi tidak akan bisa berubah pikiran. Ye Qian juga tidak percaya bahwa kelompok anak muda ini adalah tipe orang yang sangat tidak tahu berterima kasih.
Super Soldier King 3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment