09 September 2017

Arifureta After 4

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

KENCAN DI TENGAH KOTA?
BAGIAN 2

Di jalan yang agak jauh dari pusat kota jalan utama, di restoran cepat saji yang menghadap ke jalan. Di kursi samping jendela di lantai dua restoran itu, tiga anak muda yang sepertinya murid SMA bisa terlihat lesu di kursi, seakan mengatakan bahwa mereka memiliki terlalu banyak waktu luang.

Di atas nampan yang diletakkan di atas meja di depan ketiganya, pembungkus burger yang telah kusut menjadi bentuk bulat dan wadah kentang goreng kosong bertebaran dengan sembarangan.

"Aa~"

Sementara cemberut pada jus yang menjadi cair karena es yang mencair, salah satu murid SMA mengeluarkan erangan aneh. Mendengar itu, dua murid yang tersisa mengarahkan tatapan kesal dan tatapan pandang pada murid pertama.

"Aku tahu bahwa kita tidak melakukan apa pun, tapi jangan membuat suara begitu. Ini memalukan."

"Kau mengatakan sesuatu seperti itu huh. Dalam liburan yang berharga ini, tiga pria mengoceh seperti ini......haaa~. Di atas tidak ada hubungannya, di sini tenang......"

"Jangan bilang begitu. Itu hanya akan membuatmu merasa lebih tenang."

Ketiganya yang sudah berteman sejak SMP saat ini adalah murid kelas satu SMA. Menanggapi harapan samar, bahwa jika mereka maju ke SMA maka akan menjadi musim semi yang menarik dalam hidup mereka yang tidak ada di SMP......sesuatu akan terjadi, namun sebenarnya tidak ada kejadian khusus, mereka menghabiskan hari-hari biasa yang tidak ada bedanya dengan masa SMP mereka.

Sebenarnya sekolah yang mereka ikuti, adalah SMA dimana kasus gaib mengguncang dunia terjadi setahun yang lalu, dan di antara kelas tiga saat ini juga ada para senior yang terkait langsung dengan kasus tersebut. Itu juga menjadi penyebab utama yang menggembungkan harapan bahwa mereka menyimpan "sesuatu" yang mungkin terjadi dalam kehidupan SMA mereka (mereka mendapat tentangan keras dari orangtua mereka bahwa mereka memilih sekolah ini sebagai pilihan pertama tapi mereka membujuk orangtua mereka) tapi......Tidak ada yang terjadi.

Tentu saja, ada juga titik yang berbeda sebelum dan sesudah kasus gaib, dan itu adalah sesuatu yang tidak diragukan lagi membuat mereka senang dari dasar hati mereka sehingga mereka mendaftarkan diri ke SMA mereka saat ini. Titik itu adalah......

"Aa, aku ingin berkencan dengan Yue-senpai."

"Aku ingin menikahi Shea-senpai."

"Shirasaki-senpai......hebat, bukan?"

Ketiganya menghadap ke langit-langit sambil membocorkan khayalan liar mereka, bahwa alih-alih berteman dengan teman lelaki yang memiliki hubungan yang tidak diinginkan tapi tak terpisahkan ini, mereka lebih suka berkeliling kota pada hari libur bersama senior yang mereka inginkan. Dan kemudian saling mendengar kata-kata masing-masing, mereka saling melirik. Dan kemudian, mereka mengucapkan kata-kata satu sama lain pada saat bersamaan.

""Jangan bilang sesuatu seperti itu. Rasanya hampa."""

Ketiganya secara bersamaan menghela napas begitu dalam sampai pada tingkat yang pasti akan membiarkan semua kebahagiaan yang mereka miliki. Sementara citra senior yang mereka rindukan mengambang di belakang pikiran mereka, pada saat bersamaan mereka meratapi kenyataan bagaimana tatapan orang yang mereka dambakan diarahkan hanya pada satu orang, selanjutnya orang itu adalah orang yang sama untuk tiga gadis berbeda yang mereka idamkan, dan fakta itu diketahui tidak hanya di sekolah, tapi bahkan seluruh lingkungan sudah mengetahui fakta itu.

Selain itu, tidak berhenti hanya dengan tiga senior itu, sesuatu seperti itu hanya......

"Sial, meski di dunia ini, ada banyak orang yang mencintai kemiskinan seperti kita, bajingan sialan—"

"O-oi. Hentikan itu. apa kau sudah lupa, tentang orang-orang yang berubah seperti itu setelah berbicara buruk tentang "kau-tahu-siapa" di belakangnya?"

"......Apakah kau berbicara tentang kapten klub karate, bagaimana dia diubah menjadi seorang onee-sama pada hari berikutnya?"

"Ada juga itu, tapi ada juga orang seperti ace klub sepak bola yang ditanam dengan fobia wanita, atau guru matematika yang meski dia selalu bersikap sarkastik, tapi suatu hari dia tiba-tiba menggunakan bahasa sopan pada "kau tahu siapa" seperti militer......"

"T-Tapi, itu benar? Itu seperti legenda urban, kan? Dengar, orang-orang itu, mereka adalah 'orang yang kembali'. Cerita semacam itu banyak diciptakan setengah untuk kesenangan...... sebenarnya, tidak ada senior atau guru seperti pada rumor tersebut."

"Itu benar, tapi......"

Cerita yang terdengar seperti legenda urban— tapi berbicara tentang itu, bahkan cerita tentang "harem sungguhan" juga "terdengar seperti legenda urban" dalam kasus itu......pada akhirnya, itulah yang mereka pikirkan tapi mereka tidak mengatakan begitu keras. Kebenaran bahwa para murid dan guru yang menjadi dasar rumor tidak dapat ditemukan di sekolah tersebut, namun pada saat bersamaan, ada juga desas-desus bahwa orang-orang yang dirumorkan telah pindah sekolah atau berganti pekerjaan.

Tidak diketahui apa kebenaran dan kebohongannya. Dan itu juga menimbulkan perasaan tidak nyaman yang tidak bisa mereka gambarkan. Terutama karena murid tahun baru tidak tahu tentang orang yang kembali— orang-orang yang kembali dari sesuatu disebut seperti itu oleh masyarakat dan seperti itulah kehidupan sekolah yang menancapkannya tepat setelah mereka kembali dari kasus gaib.

Tentu saja, ada juga banyak murid kelas satu yang tidak mengetahui cara-cara dunia dan terbawa arus, mereka berusaha untuk melakukan pelanggaran terhadap para murid senior dan murid asing yang berada di antara kelompok-kelompok yang kembali tetapi......sebagian besar dari mereka berubah menjadi abu setelah menunjukkan hubungan keindahan itu dengan "orang itu", atau mereka dihentikan oleh senior pria dari kelompok yang kembali dengan tatapan baik saat mereka berusaha melakukan tindakan jahat karena kecemburuan, dan setelah beberapa bulan melewati orang semacama itu akhirnya menjadi sedikit dewasa dari pemahaman di dalam hati mereka bahwa "memang begitu".

Meski begitu, seperti yang diharapkan, tidak ada harapan bagi para senior yang begitu cantik sehingga bahkan selebriti pun tidak bisa menang melawan mereka akan lenyap, dan itu malah lebih benar lagi dengan kecemburuan terhadap "kau-tahu-siapa" yang secara harfiah memonopoli sinior cantik seperti lelucon, mengomel atau mengumpat terkadang akan bocor tiba-tiba ke arah kau-tahu-siapa seperti ini?

"Haa......hm? O-oi, itu."

"Hm?"

"Ah?"

Salah satu murid untuk suatu alasan mengalihkan pandangannya ke luar jendela, dan kemudian dia melihat kelompok itu dan mengangkat suaranya. Dua orang lainnya penasaran dan mengalihkan tatapan mereka ke arahnya, dan di sana, dalam waktu yang tidak dapat dipercaya, kelompok yang dikabarkan sedang berjalan di jalan di sisi lain.

Itu adalah "kau tahu siapa" — Nagumo Hajime, dan istri-istrinya.

"Oi oi, kenapa orang-orang itu di sini?"

"Begitulah, tidak peduli bagaimana kau melihatnya, ini pastilah kencan."

"Seperti biasa, sungguh barisan menakjubkan huh......tunggu, anak yang naik di bahu "orang itu", apakah itu anak perempuan yang dirumorkan? Jadi memang benar dia punya anak? Bukankah itu buruk......"

*bita-!* Tiga orang itu menempel di kaca jendela, menatap Hajime dengan lincah saat berjalan santai sementara dikelilingi oleh gadis dan wanita yang sangat cantik dalam kenikmatan. Melihat dari sudut pandang orang-orang di dalam restoran, sosok ketiga orang itu seperti tokek yang menempel di jendela, pemandangannya agak aneh. Ini hampir menyebabkan senyum 0 yen dari pelayan restoran hancur.

TLN: senyum 0 yen = senyum gratis, senyum bisnis

"Yue-senpai, Shea-senpai......juga Shirasaki-senpai dan Yaegashi-senpai juga ada di sana. Berikutnya adalah wanita cantik berambut hitam dan wanita cantik berambut pirang yang terkadang terlihat di festival sekolah atau sepulang sekolah......"

"Sungguh barisan sempurna ini. Sialan semuanya—"

"Ah, juga anak itu......dia super imut. Bahkan ada gadis kecil yang cantik......irinya."

"Eh?"

"Eh?"

"Eh?"

Pernyataan terakhir membuat ketiganya secara spontan membocorkan suara bodoh saat mereka saling berhadapan. Atau lebih tepatnya, dua di antaranya sedang membuat "Eh, orang ini serius, pria seperti itu?" lihat yang terakhir sambil menarik kembali. Orang terakhir yang melihat itu mencoba untuk memecahkan kesalahpahaman dengan panik.

"Ah, senpai itu semakin dekat."

"Yosh, kita tidak melakukan apa pun, mari kita coba mengikuti mereka ya. Apa jenis kencan yang dimiliki oleh seorang harem sejati, ini bisa digunakan untuk referensi di kemudian hari."

"Hei, kalian salah paham, mengerti? Aku tidak seperti itu, paham?"

"Tapi, apakah akan baik-baik saja? Dari rumor, orang-orang itu untuk suatu alasan sangat tajam kudengar. Tidakkah akan buruk jika kita ketahuan?"

"Ini di tengah kota, ada juga banyak orang jadi tidak akan ada masalah. Selain itu, ini adalah kelompok gadis cantik yang sedang kita bicarakan. Ada kemungkinan besar beberapa preman akan berkelahi dengan mereka. Pada saat itu, tindakan apa yang akan diambil orang itu......mungkin kita akan sedikit mengerti, apakah desas-desus tentang senpai yang berubah menjadi onee-sama atau guru yang mengubahnya menjadi militer semu adalah kebenaran atau bukan, bukan begitu? Kau penasaran, kan?"

"He-Heei, dengarkan aku. Aku benar-benar tidak tertarik pada anak kecil sama sekali. Aku hanya sederhana......"

"Tentu......tunggu, ini buruk, mereka sudah semakin jauh. Untuk sekarang mari kita pergi dulu."

"Yoosh. Nah, meski hanya menghormati sosok Yue-senpai dan yang lainnya dengan pakaian kasual saat liburan sudah menjadi yang terbaik."

"Yeah–"

"Oy tunggu! Jangan abaikan aku di sini! Kalian benar-benar keliru! Tidak, sungguh!"

Sampai akhirnya tiga murid yang berisik tidak memperhatikan pelayan sebelumnya yang matanya tidak tersenyum lagi meski bibirnya masih tersenyum. Mereka keluar dari restoran dengan langkah kaki yang ribut. Dan kemudian, dari pintu masuk di lantai bawah, teriakan "Sebaliknya, aku adalah seseorang yang senang bergaul dengan wanita dewasa, seperti guru, atau janda–" itu akan menyebabkan sakit kepala saat didengar......para pelayan mendesah dalam mendengarnya.

"Heeei, kalian benar-benar keliru, mengerti?"

"Astaga, kita sudah mengerti."

"Kau suka guru atau janda. Itu yang kau katakan, kan? Alih-alih itu, jangan terlalu ribut. Kita akan ketahuan."

"Meskipun tadi aku sudah hampir mendapat perlakuan seperti lolicon mesum, kalian......"

Pada saat dia keluar dengan fetish yang keterlaluan di restoran cepat saji, dia sudah pasti orang mesum, tapi tidak ada yang membuat pembalasan semacam itu. Alih-alih itu, lebih penting untuk mengamati dengan saksama kelompok Hajime dan lainnya yang saat ini menikmati window shopping di ujung tatapan mereka.

Sementara mereka mengamati, kelompok Hajime memasuki sebuah toko bertingkat tiga yang cukup terkenal dengan fashion wanita. Dari seberang jendela kaca, trio itu bisa melihat bagaimana karyawan toko dan pelanggan lainnya tercengang sejenak. Namun, para pegawai toko segera memulihkan sikap mereka yang biasa seperti seorang profesional, sementara pelanggan wanita lainnya mengalihkan pandangan mereka seolah-olah mereka menemui selebriti, dan laki-laki yang dibawa bersama dengan pelanggan wanita menatap ketertarikan dengan linglung.

Di tengah kelompok-kelompok tersebut, kelompok Hajime yang disebutkan di atas sama sekali tidak peduli dengan semua perhatian dan mereka hanya melihat ke sekeliling toko, kadang para wanita akan meminta pendapat Hajime dan mencoba beberapa pakaian. Untuk itu, Hajime mengubah posisi Myuu dari atas bahunya untuk membawanya dengan satu tangan, dan kemudian dia mengatakan satu atau dua kalimat lagi tentang kesannya pada pakaian itu. Hanya dari melihat dengan jelas terlihat bahwa Yue dan yang lainnya berayun dari kegirangan dan kegugupan saat mereka mendengarkan apa yang dikatakan Hajime.

"......Bagaimana pun, orang itu mengembalikan kesan berbeda pada mereka semua?"

"Kalau dia hanya mengatakan "itu cocok denganmu", maka setidaknya itu akan dikatakan enam kali dari hanya satu putaran, lho. Itu akan membuatnya terlihat seperti mesin rusak kalau seperti itu."

"Berdasarkan ungkapan semua gadis itu, tampaknya pria itu mengatakan kesan berbeda setiap saat tanpa gagal.......Apakah ini, kekuatan sejati seorang harem......"

Trio itu terus mengamati dengan bersembunyi di bayangan barang dagangan bahkan saat dilihat dengan curiga oleh pelanggan dan karyawan lainnya. Ekspresi mereka berubah menjadi bergidik. Jika memang mereka yang ditanyai kesan bahwa banyak wanita berganti pakaian berkali-kali seperti itu......tanpa keraguan dalam kasus mereka, mereka akan berubah menjadi pembicara yang rusak yang mengatakan hal yang sama.

Tapi, setelah itu, setelah kelompok tersebut merasa puas berjalan-jalan di dalam toko, ketiga murid (kelas satu) SMA biasa dibuat untuk merasakan lebih jauh kengerian tindakan pria harem sejati.

"Tu-Tunggu–. Jangan bilang, dia berencana membayar banyak baju itu!?"

"Bohong. Toko ini, sangat mahal, lho! Meskipun masing-masing hanya membeli satu pakaian, akan ada enam potong...... apakah kekuatan finansial pria itu monster!?"

Menjelang tatapan trio yang gemetar itu, ada enam pakaian yang dimasukkan ke dalam daftar. Yue, Shea, Tio, dan Remia tampak senang, sementara Kaori dan Shizuku terlihat agak menyesal, meski begitu mereka menatap dengan gembira tanpa henti di belakang Hajime yang sedang berbicara dengan petugas.

Hajime menyerahkan sebuah kartu pada si petugas dan menyelesaikan tagihannya, lalu dia menulis alamat untuk tujuan pengiriman dan kembali. Dia hanya mengangkat bahu untuk mengucapkan terima kasih yang dikatakan kepadanya oleh para wanita sebelum meminta mereka melanjutkan kencan. Lalu ada Myuu yang berulang kali memukul pipi Hajime dengan enteng karena protes hanya karena dia yang tidak membeli pakaian karena kurangnya ukuran yang sesuai dengan tubuhnya, tapi seakan mengatakan bahwa dia mengerti, Hajime berbalik Dengan lembut menatapnya dan mengangguk sebelum meninggalkan toko.

Pelanggan yang ditemani dengan kekasih atau teman, dan pengusaha yang tertinggal kemudian mengeluarkan desahan mendalam yang dipenuhi berbagai pemikiran.

"Kalau dipikir-pikir lagi, aku mendengar desas-desus. Orangtua "orang itu", tampaknya adalah presiden sebuah perusahaan game, atau seorang penulis manga yang populer. Juga, tampaknya orang itu sendiri juga melakukan pekerjaan paruh waktu, dan konon dia mendapatkan cukup banyak."

"Ah. Aku juga mendengar hal seperti itu. Selain itu, ada juga beberapa rumor candaan bahwa orang itu sendiri sudah memulai sebuah perusahaan yang berhubungan dengan perhiasan. Mereka mengatakan bahwa gadis cantik berambut hitam dan gadis cantik berambut pirang itu adalah direktur perusahaan atau sekretaris atau sejenisnya."

Sambil mengikuti Hajime dan kelompok dibelakang, ketiganya tertawa terbahak-bahak setelah membicarakan desas-desus yang terdengar seperti lelucon, tapi sekarang rumor tersebut sepertinya ada kebenaran di dalamnya setelah mereka menyaksikannya.

Sebenarnya, rumor itu tepat sasaran. Saat Hajime baru saja kembali ke dunia ini, dia benar-benar sibuk dengan mengurus masalah besar seperti pemalsuan segala sesuatu yang berhubungan dengan administrasi pemerintah termasuk daftar keluarga, dan lain-lain, dan juga penanggulangan terhadap media massa. Pada saat semua orang tenang, dia dihadapkan pada masalah tentang penyediaan Yue dan yang lainnya, meskipun dia masih seorang pelajar, tapi seperti yang diharapkan, tidak dapat diterima seorang pria untuk terus mengandalkan orangtuanya untuk hal itu. Untuk meningkatkan status ketergantungannya, dia merenungkan cara untuk mendapatkan uang.

Salah satu idenya adalah memulai sebuah toko perhiasan. Jika ditanya mengapa toko perhiasan tentu saja karena ia adalah seorang ahli transmutasi, dan melalui itu, ia memiliki metode yang tidak adil mengenai teknologi pengolahan permata. Bergantung pada situasinya, meski tanpa bijih mentah, selama memiliki Structural Component skill, dia bisa menciptakan batu berharga dari nol.

Sedangkan untuk desain, dia menyerahkannya pada Remia yang secara tak terduga menunjukkan rasa baik dalam idenya, Hajime hanya mentransmutasikan mengikuti desainnya. Lebih jauh lagi, hanya dengan memakai aksesoris yang diciptakan Hajime, akan memperbaiki kondisi fisik pemakainya, atau memperbaiki kulit, atau meningkatkan kemampuan menghafal, bagaimana pun aksesorisnya memiliki efek ajaib.

Saat ini bisnis itu dilakukan di sebuah kantor kecil dengan penjualan mereka terutama dari internet, namun begitu, Tio yang dalam satu tahun ini belajar ekonomi dan manajemen menjalankan administrasi bisnis, agar bisa bekerja sambil juga bersekolah. Daripada mulut ke mulut, akal desain yang bagus dan efek ajaib dipromosikan lebih jauh dan bisnis menghasilkan cukup banyak penghasilan.

Selanjutnya Remia dan Tio yang tidak bersekolah masing-masing menunjukkan ketertarikan mereka terhadap berbagai gaya desain atau sistem ekonomi bumi, sehingga toko perhiasan yang didirikan Hajime tidak hanya membunuh dua burung dengan satu batu saja, namun sudah menewaskan tiga burung. dengan satu batu di mana Remia dan Tio juga bisa mengejar ketertarikan mereka. Hajime sendiri juga merentangkan tangannya ke arah berbagai perdagangan dengan caranya sendiri.

"Barang dagangan sihir laku seperti sihir ya." Melihat Hajime yang membuat senyuman yang benar-benar bengkok sambil mengatakan itu, menyebabkan Shuu dan Sumire untuk mengalihkan pandangan mereka pada saat bersamaan, sementara ia pergi tanpa mengatakan bahwa Yue dan yang lainnya terpesona dengan Hajime itu.

"O-Oi, akhirnya perkembangannya sama seperti yang kita duga! Seperti yang diharapkan dari para senior itu. Predator yang mencaplok umpan itu tidak ada yang setengah mati."

"Tunggu, apakah ini, akan baik-baik saja? Dari penampilan mereka, rasanya mereka seperti mahasiswa, mereka sungguh tidak masuk akal."

"P-Paling tidak, bersiaplah supaya kita bisa menghubungi polisi."

Menjelang tatapan trio yang bersembunyi di papan nama terdekat sambil melihat situasinya, Hajime dan kelompok yang akan masuk ke toko pakaian anak-anak sedang didekati oleh lima pria dengan tubuh besar yang tampak seperti mahasiswa. Kelima mahasiswa itu mendekati dengan senyum di mulut mereka. Rambut yang dicat, pakaian kasar, ekspresi kasar, atmosfer yang kasar, dari semua itu jelas bahwa mereka adalah tipe orang yang tidak ingin diikuti.

Orang-orang di sekitarnya juga entah bagaimana merasakan masalah yang akan terjadi, atmosfer yang tidak nyaman bisa dirasakan dari mereka.

Pendekatan orang-orang tersebut menyebabkan Hajime melihat ke belakang dan menyipitkan matanya. Lalu kelima pria itu tiba di depan Hajime dan kelompok, suara seseorang yang tertelan terdengar dari suatu tempat, segera menyusul,

"Hajime-san, juga semua pacar-pacarnya, halo —su-!"

"""Halo—su-!""""

Lima orang menakutkan menundukkan kepala mereka secara bersamaan. Suara dan ungkapan "Eee—!!" meluap dari sekitarnya. Perkembangan tak terduga juga menyebabkan ketiganya menjadi "Kenapaaaaa!?" dengan tubuh mereka bersandar di papan nama. Di tengah-tengah mereka, Hajime berkata,

"......Ah? Siapa kalian?"

Dia membalas tatapan mencurigakan pada orang-orang yang menakutkan itu. Sambil bingung dan sedikit terkejut mendengar jawaban itu, seorang pria dengan rambut pirang yang dicat dan membuka mulutnya dengan panik terburu-buru.

"I-Ini aku, aku. Apa kau tidak ingat aku?"

"Hmph? Jadi ini adalah penipuan "Ini aku, aku" tepat di depan wajah......kau pria aneh huh."

"B-Bukan begitu! Setengah tahun yang lalu, aku berkelahi dengan Hajime-san bersama dua puluh temanku, aku Hide yang dipukuli saat warna hitam dan biru saat itu! Setelah itu Hajime-san memberiku pengenalan ke tempat kerjaku saat ini, dan dari situ aku bekerja sama dengan Hajime-san beberapa kali sebagai agen informasi, apa kau ingat–"

" ......Aah, yep. Hide huh. Hide. Yep. Aku ingat kau sekarang."

"A-Apa kau benar-benar ingat aku–"

Hajime jelas tampaknya tidak ingat, tapi akan sangat menakutkan nanti jika Hide terus bertanya dengan tekun (setengah tahun yang lalu, dia telah merasakan "ketakutan sejati") sehingga dia berhenti bersikeras. Wajah menakutkan itu berubah menjadi tatapan menyedihkan seperti anak anjing yang dibuang begitu saja.

"Jadi, dipukuli agen informasi Hide, apa urusanmu denganku?"

"Nama itu sepertinya akan menyusul sebagai nama panggilanku, jadi jangan bicara hal itu. Eeerr, aku tidak benar-benar punya urusan, tapi aku hanya melihat Hajime-san secara kebetulan, jadi aku hanya datang untuk memberi salam, itu saja."

"Begitu. Sungguh jujur huh. Aa, entah kenapa aku mengingatmu. Kalau aku mengingatnya dengan benar, kalian adalah sekelompok orang yang mendapat bahu dingin dari Yue dan yang lainnya, dan kemudian kau mencoba mengambil sandera Myuu sebagai balas dendam, dan pada akhirnya kalian melakukan dogeza sambil menangis padaku, kan?"

"......Tolong jangan katakan apa pun tentang itu lagi. Itu adalah masa lalu yang sebenarnya ingin kuhapus......"

Mata Hide dan teman-temannya berbalik kosong sama sekali sementara tubuh mereka menggigil. Salah satu dari mereka tampak seperti bisa menangis sembarangan kapan saja.

Setelah itu, Hide dan yang lainnya yang berbicara sebentar dengan Hajime mengatakan bahwa jika itu adalah pakaian anak-anak, mereka tahu ada toko kenalan terdekat yang tidak banyak diketahui barang dagangannya, menerima informasi itu, Hajime dan yang lainnya menuju ke sana. Melihat lima orang menakutkan yang seperti seorang tentara terlatih dari bagaimana mereka terus menurunkan kepala mereka sampai sosok kelompok Hajime menghilang dari pandangan, ia pergi tanpa mengatakan bahwa hal itu menyebabkan tatapan sekitarnya menjadi tidak berujung.

"Entah bagaimana, itu berbeda dengan harapan ......"

"Apa yang kita harapkan sudah terjadi, dan itu diselesaikan oleh "orang itu", dan ini adalah hasilnya huh."

"...... "Penyelesaian" yang membuat orang tua tampak berbahaya bertindak seperti anjing setia huh......orang-orang itu, apakah kalian berdua melihat mereka gemetar......"

""......""

Entah kenapa tubuh trio itu bergidik tiba-tiba. Dan pada saat itu ketika mereka merenungkan apakah akan terus melakukan mengekor atau menghentikannya saja, mereka menyaksikan tontonan Hajime dan kelompok yang keluar dari toko pakaian anak-anak, dan sekelompok orang nakal yang melihatnya lagi menundukkan kepala mereka kepada Hajime seperti sebelumnya.

Trio tersebut entah bagaimana melewatkan kesempatan mereka untuk berbicara tentang menghentikan pengamatan mereka. Dan saat trio itu masih menonton dengan penuh perhatian, mereka melihat Hajime dan yang lain meminta kafe yang bagus kali ini sebelum mereka pergi, dan para orang nakal seperti diharapkan menundukkan kepala karena melihat mereka pergi.

Bahkan saat berjalan kaki sampai kafe, adegan sekelompok anak muda yang jelas-jelas lebih memilih tinggal di gang belakang sambil panik untuk memberi salam sambil menundukkan kepalanya saat mereka melihat Hajime, sering memasuki pandangan mereka.

Bahkan ketika mereka kembali ke jalan utama, hal yang sama terjadi, sekelompok pria yang sepertinya seperti itu tiba-tiba menurunkan kepala mereka dengan tatapan yang dipenuhi ketakutan dan rasa hormat saat mereka melewati jalan Hajime.

Dan yang menentukan dari semua itu, adalah ketika sebuah mobil asing hitam berhenti di dekat Hajime dan kelompok yang sedang mengobrol di teras terbuka. Dari mobil itu, sekelompok pria mengenakan jas dan berpakaian dalam suasana berbahaya yang akan menghabisi orang-orang nakal sampai sekarang turun, dan seperti yang diharapkan, bahkan pria-pria berbahaya ini juga menyapa sambil menundukkan kepala pada Hajime. Wajar saja, suasana kafe membeku karena hal ini.

Dan kemudian, orang terakhir turun dari mobil, seorang pria tua berusia sekitar enam puluh tahun memakai hakama......tidak peduli bagaimana orang memandangnya, pria itu tidak bisa dilihat sebagai sesuatu selain bos yakuza. Wajah jahat pria itu menyimpang semakin jahat saat dia berbicara dengan Hajime.

"Seperti biasa, kau berada dalam posisi bagus, eh. Memiliki wanita yang melayanimu di tempat terbuka seperti ini di tengah hari, meskipun kau hanya bocah nakal. Aku ingin melihat wajah orangtua dari seseorang sepertimu."

"Kalau itu wajah orangtuaku bukannya kau sudah tahu mereka, kan? Bagaimana pun, saat kau mencoba membalas dendam padaku yang menghancurkan kesepakatan bodohmu, kau benar-benar menyelidiki sekelilingku. Sebaliknya, ada urusan apa yang kau miliki denganku di sini hah? Seperti yang bisa kau lihat, aku sedang kencan sekarang. Kalau kau sengaja menghentikan mobilmu hanya karena mengatakan sarkasme padaku, maka aku akan menghancurkanmu lagi, kau tahu?"

"Ka ka-, jangan katakan sesuatu yang menyeramkan seperti itu. Sebagai sisi yang benar-benar selesai, aku tidak bisa menganggapnya sebagai lelucon di sini."

"Jaga mulutmu melawan yakuza!" Karyawan tamu dan kafe di sekitar, dan juga trio itu menjerit seperti itu di dalam hati mereka, tapi ketika mereka mendengar kata-kata yang terus berlanjut dari bos yakuza, kali ini mereka membeku dari makna yang berbeda. Mereka berpikir "Baru saja, apa kata bosnya bilang?"

"Luar biasa bahwa ini adalah Jepang, dan aku orang Jepang yang baik. Jika bukan itu masalahnya, saat ini kalian pasti sudah menjadi debu dan menari di langit dunia."

"......Apa kau memiliki kesadaran diri, bahwa ucapanmu lebih mirip yakuza daripada yakuza asli? Haa, baiklah. Tentang mengapa aku memanggilmu seperti ini......"

Tampaknya alasan untuk bos yakuza memanggil Hajime adalah, suatu kali di masa lalu berbagai hal terjadi dan satu kelompok yakuza bos ini dimusnahkan oleh Hajime (semua anggota kelompok dikirim ke rumah sakit dengan setengah mati sementara pemimpin mudanya tidak memiliki harapan untuk pulih), sekarang kelompok ini dihidupkan kembali, dan penggantian mantan pemimpin muda kelompok ini telah diputuskan secara resmi, jadi bos ini datang ke Hajime untuk membuat pemimpin muda yang baru memberikan salamnya.

TLN: Di Jepang, bos besar yakuza (disebut oyabun) berdiri di puncak organisasi. Organisasi yakuza sendiri terbagi dalam beberapa kelompok dimana masing-masing kelompok dipimpin oleh pemimpin muda (wakagashira) yang langsung menjawab oyabun.

Tampaknya hal itu telah menjadi akal sehat baru, bahwa jika kau ingin bertahan di daerah sekitar kota tempat Hajime tinggal, maka kau tidak boleh melupakan keberadaan Hajime. Karena itu, pemimpin muda baru yang tahu tentang pemandangan neraka saat itu, saat ini melakukan salam kepada Hajime tanpa ekspresi, sambil tidak mampu menyembunyikan keringat dingin yang menetes dari wajahnya.

Tidak mungkin Hajime akan datang jika dia dipanggil untuk menghadiri acara peresmian, dan tidak diketahui hukuman apa yang akan mereka terima jika mereka mengganggu rumah atau sekolah Hajime. Namun, jika pemimpin muda yang baru tidak menunjukkan wajahnya pada Hajime, maka mereka tidak akan bisa tenang apa pun saat memikirkan masa depan. Sementara bos yakuza saat ini sedang memikirkan apa yang harus dilakukan, saat bepergian dengan mobil, dia melihat kelompok Hajime dengan tidak sengaja, berpikir "Inilah kesempatannya–! Mari kita mengurus masalah yang tidak menyenangkan sekaligus! Tidak mungkin kita diserang di tempat umum, itu tidak terpikirkan!", Dia memanggil Hajime seperti ini untuk memberi salam.

......Benar-benar tidak jelas sisi mana yakuza itu.

"Begitu. Yah, selama kalian tidak melakukan apa pun yang melibatkan orang-orang di sekitarku, kau bisa melakukan apa pun yang kau mau. Tapi, sebelumnya masih ada beberapa keadaan yang meringankan yang kupertimbangkan, jadi orang-orangmu yang kalah dengan hampir setengah mati, tapi tidak ada waktu lain. Jika nanti, meski hanya secara tidak langsung terjadi sesuatu......aku akan menyajikan kalian berdua dengan kehidupan kedua yang sangat indah. Dengan paksa, mengerti?"

Mengatakan itu, mulut Hajime terbelah menjadi bentuk bulan sabit.

"......Seperti yang diharapkan, kau lebih yakuza daripada yakuza."

Orang-orang di sekitarnya sangat bersimpati "Tepat seperti yang Anda katakan, Oyabun-san!" di dalam hati mereka. Dan kemudian, bos yakuza diserang dengan dorongan ingin bertanya, "Apa jenis pengalaman yang menghasilkan bocah nakal sepertimu" berdasarkan sepengetahuannya bahwa Hajime adalah salah satu dari mereka yang "kembali", tapi naluri dari pengalaman hidupnya yang panjang membuat alarm menusuk, jadi dengan susah payah ia menelan kembali kata-katanya.

Tidak lama kemudian, kelompok yakuza menundukkan kepala mereka secara simultan pada Hajime sebelum juga berbicara dengan serentak pada Yue dan yang lainnya "Nee-san sekalian, maafkan kami karena mengganggu kesenangan kalian", meninggalkan pemandangan aneh yang akhirnya mereka kembalikan dan pergi

"Nah, itu akan segera tiba, ayo kita pergi."

Yue dan yang lainnya berdiri dari kursi mereka mendengar kata-kata Hajime. Ketika Hajime meminta tagihan di petugas, petugas gadis berusia seusianya dengan Hajime yang telah menyaksikan pertukaran itu sekarang menghadapi daftar itu sambil berkata "Hyess! Taghihanya moyhon thunghu! Terima kasih bhunyak" Dalam keadaan yang benar-benar seperti klise itu membuatnya bertanya-tanya apakah dia benar-benar membidiknya.

Namun, fakta bahwa tindakan ini bukanlah sesuatu yang disengaja dibuat jelas oleh para juru tulis rentetan jari pada tombol daftar yang terlihat seperti master kenpou tertentu yang akan "Aa~tatatatatatata–" menyerang titik-titik rahasia tubuh manusia. Rasanya seperti contoh klise sehingga dia terlihat menyedihkan.

Petugas gadis itu sedang mencari pertolongan pada rekan kerja dan manajernya dengan wajah yang hampir meledak menangis, tapi mereka hanya mengepalkan tinjunya untuk menyampaikan "Lakukan yang terbaik!" tanpa tanda bantuan. Para tamu dan trio lainnya seperti yang diharapkan hanya memberi dukungan pada "Berjuanglah!" di dalam hati mereka tanpa ada indikasi pemberian bantuan.

"......Haah"

"–!?"

Melihat keadaan petugas, Hajime menghela napas memikirkan apakah ini salahnya. Mendengar bahwa petugas itu berkedut dan tubuhnya gemetar, coretan rahasia petugas gadis itu (mesin daftar saja) semakin lama semakin tinggi.

Setelah itu, di tangan petugas gadis yang sedang menyerang titik rahasia (tombol daftar) banyak, ada tangan kecil yang menumpuk di sana. Petugas itu secara spontan menjerit "hih", tapi ketika dia mengerti bahwa tangannya berasal dari gadis kecil yang sedang dibawa Hajime, dia menatap kosong dengan bingung.

Myuu tersenyum lebar pada petugas itu.

"Petugas-san, tenang saja~"

"A, ya, saya, saya minta maaf."

Seperti yang diharapkan dari Myuu. Itu hanya dengan satu pukulan. Petugas gadis yang memulihkan ketenangannya dengan selamat menyelesaikan latihan tinju ilahi dan mengetikkan daftar dengan benar.

Hajime yang dalam terbantu menepuk kepala Myuu dengan rasa syukur, kagum, dan pujian. Myuu tersenyum "ehehe~" sambil memeluk Hajime.

Setelah menyelesaikan tagihan, petugas tersebut menyiapkan perubahan dari daftar dan melihat Myuu dan Hajime yang seperti itu, tatapannya tertarik pada ekspresi diam dan pandangan Hajime yang tak terduga. Dan kemudian, ketika Hajime berbisik "Salahku karena menakut-nakutimu" dengan wajah sedikit bermasalah saat menerima kuitansi, petugas itu mengayunkan kepalanya ke kiri dan kanan sambil membantah dengan keras.

Hajime keluar dari kafe sambil merasakan tatapan mencela para gadis di punggungnya karena alasan tertentu. Suara energik dari petugas "K-Kami menunggu, untuk kedatangan Anda berikutnya—!"dan suara manajer kafe yang berusaha menghentikannya untuk mengatakan itu bergema di belakangnya.

"Hei, ayo kita pulang........aku sudah benar-benar dalam batasku dalam berbagai arti."

"Yeah, aku juga. Aku ingin pulang ke rumah."

"Rumor itu benar semua. Aku yakin sekarang. "Orang itu" benar-benar telah menjadi raja harem sampai tingkat yang paling tinggi......"

Beberapa saat setelah Hajime dan kelompok keluar dari kafe, ketiganya keluar dari kafe dengan keadaan yang agak letih. Pengamatan kelompok Hajime membuat mereka kelelahan dalam berbagai arti. Pada saat yang sama, mereka juga tanpa kata-kata yakin bahwa akan sangat buruk jika mereka menguntit kelompok Hajime lebih dari ini.

Dan kemudian, mereka berbalik ke arah yang berlawanan dari tempat Hajime dan kelompok berjalan......pada saat itu,

"Wapuh"

Wajah salah satu murid ditutupi oleh kertas yang dibawa angin sepoi-sepoi. Murid itu mengumpat "Apa-apaan" saat membawa kertas itu ke tangannya, lalu dia mengalihkan tatapannya ke kertas itu dengan tidak sengaja......

—Pemuda itu menegang seakan dibekukan.

"Oi, ada apa?"

"Kenapa kau mengeras......"

Dua lainnya merasa ragu saat mereka mengintip dari kedua belah pihak di atas kertas terbang yang pemuda itu terus pegang, dan di sana di atas kertas,

—Tidak ada saat-saat buruk yang kau pilih untuk berhenti. Mulai sekarang juga, bersikaplah moderat dengan keingintahuanmu, oke? Dari senpai

Tentu dua lainnya juga menegang. Sejak kapan mereka diperhatikan? Kapan ini ditulis? Sebaliknya, bagaimana sampai di sini? Eh, bagaimana pun, baru saja, angin bertiup, kan......

Berbagai pertanyaan beredar di otak mereka seketika, lalu ketiganya menggerakkan kepala mereka *gigigi* dengan gerakan kasar seperti mesin yang lupa untuk diminyaki dan saling berhadapan. Dan kemudian, ketukan kemudian,

"""TIDAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAK–!!!!"""

Berteriak seperti seorang gadis, ketiganya berlari di jalan menuju rumah mereka seperti kelinci yang terkejut.

Pada minggu berikutnya, ia pergi tanpa mengatakan anekdot tambahan yang ditambahkan ke dalam legenda urban "kau tahu siapa" itu.



AN: Terima kasih banyak telah membaca ini setiap saat.

Terima kasih juga atas pemikiran, opini, dan laporan tentang kesalahan ejaan dan kata-kata yang hilang.

Selanjutnya aku berpikir untuk memberi tempat pada dua orang lain sambil menyentuh keributan berkenaan dengan pulang ke rumah.

Update berikutnya direncanakan pada pukul 6 sore hari Sabtu minggu depan juga.
Arifureta After 4

Diposkan Oleh: setiakun

2 Komentar: