06 September 2017

Arifureta PP SS

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PERINGATAN PUBLIKASI SS

Orang-orang tercinta dari Narou, selamat malam.

Baru-baru ini, kalian tahu bahwa aku menghabiskan kehidupan chuuni yang semakin baik.

Ini adalah Chuuni Suki, orang yang memiliki hak istimewa untuk mengeposkan "Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou".

Sekarang, dalam kesempatan ini, aku memiliki hak istimewa untuk melapor bahwa "Arifureta Shokugyou de Sekai Saikyou" akan diterbitkan oleh Overlap Bunko-sama.

Tampaknya akan ada situs khusus yang dibuat di situs resminya Overlap-sama.

Rinciannya akan diumumkan dalam waktu dekat.

"Arifureta" akan berubah bentuk menjadi di halaman kertas, tapi tolong tetap jaga aku dari sini juga.



Aku menulis sedikit cerita tambahan untuk memperingati penerbitan buku ini.

Ini adalah cerita bagaimana jika tidak terkait dengan cerita utama.

"Haa, haa, kuu, betapa tekunnya–. Seharusnya aku mengikuti peringatan Hajime-san dengan patuh."

Umpat Shea saat berlari dengan rambutnya yang putih kebiruan membiru di belakangnya. Senyum polosnya yang biasa tidak terlihat di wajahnya, kegagalannya sendiri dan tangan jahat yang saat ini menguasainya ke dalam situasi pahit ini membuat telinga kelinci yang dibanggakan berkedut-kedut dengan sibuk saat waspada terhadap sekitarnya.

Shea mendorong dirinya melewati jalan setapak sempit di antara bangunan-bangunan itu sambil menghindari tong sampah dan pipa ledeng dengan gesit seperti akrobat. Seolah-olah dia berada di tengah pelarian yang putus asa......tidak, sebenarnya Shea benar-benar terpaksa melarikan diri tidak peduli betapa sulit mempercayainya.

Shea yang tergolong orang tidak manusiawi bersama Hajime dan lainnya tidak memiliki eksistensi yang bisa menjadi ancaman baginya. Kemampuannya itu sedemikian rupa sehingga membuat sihir curang Yue mengatakan "kemampuan fisikmu mengganggu". Sebuah eksistensi yang bisa memaksa Shea untuk melarikan diri seperti itu......

"Aku, aku menemukannyaaaa! Gadis bertelinga kelinci Shea-chaaaaan!"

"Hii!?"

Seseorang membawa ransel di punggungnya, mengenakan kaos dengan desain karakter moe, kilau mata mengintip dari jepitan rambutnya yang panjang, dengan tangannya membawa kamera— dia adalah Si Otaku.

Tepat sebelum Shea bisa keluar dari gang belakang, pemuda otaku itu muncul dari pintu belakang sebuah bangunan yang kira-kira terbuka, yang secara refleks menyebabkan Shea mengangkat sebuah jeritan menyedihkan.

Itu wajar saja. Alasannya karena telinga kelinci Shea mendeteksi kehadirannya berada di sisi lain bangunan beberapa saat yang lalu. Namun, meski begitu, dia muncul di depan matanya tepat setelah dia sempat terganggu sejenak. Takkan aneh meski eksistensi absurd seperti ini ada di dunia sebelumnya, tapi itu tidak mungkin.

Itu karena inilah Bumi, dunia Hajime.

Pemuda otaku menghadapi Shea yang wajahnya bergetar. Dia menyiapkan kameranya dan tiba-tiba dia menundukkan kepalanya seketika.

"Fo, foto, tolong!!"

"Sudah kubilang tidak!"

Shea mundur secara refleks. Namun, pemuda otaku itu sama sekali tidak berkecil hati. "T-Tolonglah–!" Meskipun dia gagap, tapi dia menundukkan kepalanya lebih dalam lagi dengan kekuatan yang mengeluarkan kemauan yang hebat secara aneh.

Melihat bagaimana dia tidak membuat kemajuan, Shea menggunakan dinding bangunan untuk membuat wall-kick jump dan melintas di atas kepala pemuda otaku itu. Dia keluar ke suatu tempat di suatu tempat.

Kemudian, sepertinya teriakan Shea yang marah terdengar, orang-orang yang mengejar Shea sampai sekarang— kelompok otaku berkumpul dengan ramai.

"Te-Telinga kelinci-san, tolong, biarkan aku ambil foto–!"

"Satu jepret, hanya satu jepret yang bagus–"

"B-bolehkah aku memanggilmu Shea-tan–"

"Ta-Tatapan itu, tolong lihat sini!"

"Bisakah aku memintamu, untuk berpose? K-Kalau bisa tolong buatlah bentuk pistol dengan jarimu. Juga, bisakah kau membuat bentuk telinga kelinci itu terkulai sedikit? Atau lebih tepatnya, aku punya seragam di sini, bolehkah aku memintamu untuk ganti?"

Dalam sekejap mata, pemuda otaku (termasuk pria setengah baya) dan penonton yang penasaran bertanya-tanya apakah ada semacam acara, mulai membentuk kerumunan.

"Uu, kenapa ini terjadi siiih? Meskipun ada orang yang memakai telinga kucing atau telinga anjing, kenapa hanya aku saja......ini, seperti yang dikatakan Hajime-san, [Lingkungan Akiba sangat kasar]."

Wajah Shea berkerut dan hendak menangis. Sekitarnya sudah penuh dengan para pejuang Akiba, mereka menunggu dengan tak sabar untuk meminta izin foto Shea.

Ya, tempat di mana Shea saat ini berada, adalah kota metropolis Tokyo di Bumi, tepat di tengah Akibahara. Jika ditanya tentang mengapa Shea datang ke Bumi bersama Hajime sekarang berada di Akibahara, itu karena alasan yang tidak terlalu dalam......

Mengesampingkan itu, Shea yang menunjukkan minat pada Akihabara diberi peringatan serius oleh Hajme. Dia berkata, jika Shia memasuki permukiman Akiba seperti itu, akan ada keributan yang luar biasa tanpa diragukan lagi.

'Itu karena telinga kelinci Shea adalah telinga asli', itu bukan satu-satunya alasan. Berpikir normal, betapa pun nyatanya penampilan itu, pastinya tidak ada orang yang berpikir bahwa itu sebenarnya asli. Tapi, dalam kesempatan ini, tidak relevan apakah itu asli atau bukan.

Rambutnya yang indah dengan warna putih kebiruan yang keliru yang bisa disamarkan sebagai cahaya bulan, wajahnya yang cantik yang bisa membuat idola asing melarikan diri dengan ekor di antara kaki mereka, proporsinya yang sempurna yang bisa membuat model menjadi malu, kecantikannya yang datang dari atmosfer lembut selain keindahannya, yang membuat siapa pun ingin melihat dia selamanya. Gadis ajaib begitu, dilengkapi dengan telinga kelinci yang berkedut-kedut.

Bagi manusia di Akiba, tidak, selama seseorang adalah seorang pria, tidak mungkin hati mereka tidak dicuri!

Karena itulah, Hajime memperingatkan Shea dengan tegas untuk tidak pergi ke Akiba sendirian, dan dalam kasus ini dia tetap pergi, Hajime memberinya artefak penyamaran untuk mengubah penampilannya.

Shea berpikir "Ini dibesar-besarkan" , meski begitu dia memakai artefak itu dan pada akhirnya dia pergi ke Akiba sendirian tapi......di sini, dia membuat sebuah kehilangan yang menyedihkan. Semua yang ada di sekitarnya tidak biasa, dan matanya dicuri oleh gadis-gadis yang sengaja menyentuh telinga binatang dengan sendirinya, menyadari bahwa Shea melepaskan artefaknya secara sembarangan.

Ketika dia melakukan itu, kecantikan dan pesona Shea terpapar secara alami. Dan kemudian, para otaku berkerumun seperti hyena.

Jika di sini para pejuang Akiba melakukan kekasaran terhadap Shea dan mencoba untuk memaksanya, Shea akan mengirim mereka terbang tanpa ampun dan kemudian dia akan segera lenyap.

Namun, seperti yang diharapkan dari mereka yang adalah seorang gentleman meski menjadi pejuang. Mereka akan menurunkan kepala mereka dan meminta izin tanpa gagal sebelum membawa kamera mereka, meskipun mereka meminta permintaan tanpa reservasi dengan penuh hasrat, namun tidak melibas jalan mereka.

Shea yang telah mendapat peringatan dari Hajime pada awalnya, dan terlebih lagi dia bahkan melakukan kesalahan untuk menyingkirkan artefaknya, dia menjadi tidak mampu bertindak kuat terhadap kelompok otaku yang seperti itu.

Jadi dia berusaha melarikan diri dari Akiba, tapi pejuang Akiba tidak begitu lembut. Sama sebagaimana pengrajin Kerajaan Hairihi mengejar Hajime sebelumnya, mereka datang dengan sungguh-sungguh untuk mengemis pada Shea dengan menggunakan keterampilan pelacakan yang menakjubkan, kemampuan fisik, dan koordinasi antara rekan-rekan pejuang yang membuat Shea mau tak mau membalasnya "Apakah kalian benar-benar manusia normal!?". Sosok mereka menjadikannya seolah OTAKU bersarang di AKIBA benar-benar ras yang berbeda.

Shea berpikir, "Stasiun Akiba jauh sekali......", begitu.

"Fuu, apa boleh buat. Aku benar-benar tidak ingin melakukan hal yang tidak masuk akal di dunia Hajime-san tapi......sudah terlambat untuk hal seperti ini."

Pada saat suara "Tolong, biarkan kita mengambil foto" mulai menjadi paduan suara yang hebat, Shea mendesah dalam-dalam saat mulai berlari cepat. Kerumunan yang mengelilingi Shea dalam lingkaran menjadi ribut, tapi Shea berlari lurus ke depan tanpa mempedulikannya dan berhenti di depan seorang pemuda.

Pemuda itu bergumam " Eh, eh? A-Aku? Bagaimana pun, itu tiba? Musim semiku akan tiba?", Tapi seperti yang diharapkan, Shea tidak memperhatikannya dan dengan tegas dia meraih pundak pemuda tersebut.

Pria muda itu merah padam karena kedua bahunya disambar oleh seorang gadis super cantik yang mengenakan telinga kelinci yang tidak bisa dibandingkan bahkan dengan berhala yang tak terhitung jumlahnya yang dia lihat. Sekitarnya semakin ribut.

Pemuda itu membuat ungkapan yang samar-samar berisi harapan. Namun, Shea menamainya dengan kata-kata yang tak berperasaan, yang juga bisa dianggap sebagai hadiah untuk sebagian jenis manusia yang aneh.

"Maaf. Bisakah aku memintamu untuk berlutut sebentar?"

"Eh?"

"Bisakah kau berlutut, untukku?"

Shea tersenyum manis sambil memakai kekuatan yang nyaris tak terbatas. Pemuda itu bingung sejenak, tapi entah kenapa wajahnya menjadi semakin redup, lalu dia menekuk lututnya sambil bernapas dengan kasar dalam kegembiraan. Tampaknya pemuda ini juga "bagian dari jenis manusia yang aneh".

Shea meletakkan kakinya di pundak pemuda itu. Pemuda itu menelan air liurnya melihat kaki yang indah mengintip keluar dari roknya. Orang-orang di sekitarnya juga menahan napas, bertanya-tanya apakah permainan abnormal benar-benar akan dimulai di depan kerumunan yang sebesar ini. Lensa kamera berkilau di sana-sini.

Tapi, saat berikutnya, mereka berkedip kaget.

"Baiklah, semuanya, maafkan aku karena membuat keributan."

Mengatakan itu, Shea meletakkan bebannya di kaki sambil menginjak bahu pemuda itu, dan kemudian saat berikutnya dia melompat tinggi. Pemuda itu tidak merasakan umpan balik yang biasanya datang secara mengejutkan dari mulai digunakan sebagai tumpuan kaki untuk melompat meski dia sedikit meluncur maju. Dia merasa terkejut saat kembali sadar dan berbalik dengan cepat.

Di sana, ia melihat sosok Shea berputar-putar di udara sambil membuat kepala paman botak di bagian belakang seperti tumpuan kaki berikutnya. Seperti itu, Shea membuat pejuang Akiba sebagai tumpuan kaki sambil maju dengan cepat melewati kerumunan.

"Ak-Aku digunakan sebagai tumpuan kaki!?"

"Ka-Kaki indah Shea-tan, o, di kepalaku, haa haa"

"In-Injak aku jugaaaa! Langkah kaki Shea-tan, menggilaskuuu!!"

"Telinga kelinci jadi pyon pyon...... itu asli. Itu adalah gadis bertelinga kelinci ASLIIIII!! Aku tidak bisa menahannya–"

"Saat ini, aku menyaksikan sebuah keajaiban......"

Para pejuang sangat terstimulasi oleh Shea yang melompat-lompat di atas kerumunan. Teling kelincinya berkedut *pyoko pyoko*, ekor kelincinya bergetar kiri dan kanan *furi furi*, dan kemudian melon berjingkrak *barun barun* secara brutal mendorong mereka sampai hampir gila.

Tentu saja, Shea tidak membidik hal itu dengan melakukan ini. Awalnya ada sesuatu yang mudah baginya untuk keluar dari kerumunan dengan sebuah lompatan. Namun, melakukan hal itu hanya mungkin bagi orang yang benar-benar tidak manusiawi. Menggunakan orang sebagai pijakan dan melonjak hampir saja masih dalam kisaran yang bisa diolah dengan akal sehat.

Mengabaikan keributan dari para pejuang Akiba, Shea mendarat dengan tegar di ujungnya dengan sebuah lompatan besar yang disertai dengan jungkir balik indah yang membuat atlet senam menjadi biru, dan kemudian dia berlari seperti kelinci yang melarikan diri tanpa jeda. Para pejuang berkata 'hah' dalam realisasinya mulai bergerak sekaligus.

"Kali ini pasti, aku bersumpah aku akan sampai di stasiun Akibaaa! Jangan meremehkan kelinci yang bahkan mengalahkan rosul dewa!"

Tentunya para rosul dewa juga akan menangis dalam bayangan jika mereka tahu mereka dibandingkan dengan pejuang Akiba.

Seperti itu, Shea berlari melewati gang terakhir, dan dia melihat stasiun Akihabara di depan, mulutnya tersenyum lebar sambil berpikir bahwa dia akan segera kembali ke Hajime dan menerima hukuman, pada saat itu,

Kisah kedua yang benar-benar tidak disengaja untuk Shea dimulai.

Dalam bentuk lubang yang seperti lubang hitam gelap gulita tiba-tiba muncul tepat di bawah kaki Shea yang tengah melangkah maju.

"Eh?"

Kehilangan tempat kakinya bisa melangkah, Shea meluncur ke depan dan dia jatuh ke lubangnya. Namun, orang ini adalah salah satu monster yang tidak manusiawi. Dia langsung mengaktifkan Air Force yang ditanamkan ke sepatunya dan menggunakannya sebagai pijakan dalam usahanya untuk melarikan diri ke sisi yang berlawanan.

Tapi,

"Ap-!? Aku tersedot!?"

Ya, ekspresi lubang hitam yang dipasang lubang itu dengan sempurna. Itu menangkap Shea dengan kekuatan penyerapan radikal yang sulit untuk dilawan, seolah-olah itu adalah Absolute Catastrophe yang dikendalikan Yue.

"Kuh, Hajime-san–!"

Karena serangan kejutan yang benar-benar tak terduga, dan karena indra pertarungannya telah surut sejak dia datang ke bumi, Shea tidak dapat mengatasi penyerapannya dan pada akhirnya dia memanggil nama kekasih tercintanya saat ditelan ke jurang maut.

Diam kembali ke gang tempat Shea lenyap. Sudah tak ada tanda lagi bahwa Shea ada di sana, angin sepoi-sepoi menerobos gang dengan sia-sia.

◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆◇◆

Shea merasakan tanah yang kokoh di bawah pantatnya setelah mengalami ketidakberdayaan yang mengerikan. Cahaya meluap di bidang penglihatannya sehingga dia tidak bisa melihat dengan jelas. Namun, kemampuan penginderaannya yang sangat bagus untuk mendeteksi keberadaan beberapa kehadiran yang terdeteksi di sekitarnya di sisi lain cahaya.

"Sepertinya aku menghindari kematian seketika tapi......tempat ini sangat berbau masalah."

Shea tersenyum pahit sambil menuangkan kekuatan sihir ke dalam cincin bertali rubi di jari manis tangan kirinya. Pada saat yang sama ia mengangkat telapak tangannya ke samping dan mengepalkannya ke dalam kepalan tangan. Wirr Drucken diwujudkan dengan waktu yang luar biasa dan dipegang di dalam genggamannya.

Itu adalah situasi yang tak terduga, namun berat pasangannya menyebabkan senyum tak kenal takut muncul di wajah Shea. Tidak peduli apa yang terjadi, dia memiliki keyakinan bahwa dia akan menghancurkan mereka semua dan tekadnya bahwa dia akan bersatu kembali dengan Hajime tanpa gagal berada dalam keadaan cerah di dalam matanya seolah-olah diukir di sana.

Seperti itu, ketika Shea mengamati situasinya sambil menahan kewaspadaannya, cahaya itu lenyap tak lama sebelum meleleh ke dalam ruangan.

'Nah, jenis kelompok apa yang telah melakukan tindakan idiot untuk menculikku', di depan pandangan Shea yang menyempit berbahaya,

"Oo, apa ini berhasil!?"

"Seperti yang diharapkan dari penyihir kepala istana-dono."

"Lihatlah keindahan itu. Seolah-olah dia adalah dewi bulan."

"Tidak, yang lebih penting, benda itu tumbuh di kepala orang itu......bisa jadi, dia adalah pengikut Spinea-sama."

Ada sekitar dua puluh orang yang tampaknya adalah tentara yang mengenakan pakaian seperti jubah pendeta dan armor. Mereka membuat suara syok dan kebahagiaan. Shea melihat sekeliling sekitarnya sambil tetap diam. Seorang pemuda yang tampak lelah melangkah maju menuju Shea.

Pemuda itu mengenakan jubah yang didekorasi dengan pola geometris ultramarine dan perak yang indah, tangannya memegang tongkat yang dibuat dari pohon yang sepertinya merupakan pohon ek, sebuah permata yang tampak seperti safir terpasang di ujungnya. Rambut panjang berwarna perak yang cerah diikat sampai akarnya. Dia mengenakan kacamata pince-nez kecil dan tatapannya yang panjang memberi kesan intelektual. Dia adalah tipe intelektual yang sangat tampan.

Pria tampan intelektual seperti itu menghadapi Shea dan dia membuka mulutnya, namun seseorang menarik bahunya dari belakang dan menghentikannya untuk tidak berbicara.

"Tunggu Reed. Jangan mendekati sembarangan. Wanita itu memegang senjata. Kita tidak tahu apa yang akan dia lakukan."

Orang yang mengatakan itu saat mengirim tatapan waspada dan mencurigakan ke arah Shea adalah pria lain yang sangat tampan. Dia memiliki rambut pirang yang cerah dan mata emas. Tatapan tajamnya menyerupai binatang karnivora, dan tubuhnya jelas terlatih bahkan melalui light armor yang dia kenakan. Dia adalah seorang pria yang memberi kesan seolah-olah dia adalah singa liar.

"Ee~, apakah begitu? Kupikir dia benar-benar wanita muda yang imut? Aku ingin segera menemuinya."

"Phil, tutup mulutmu. Aku tidak perlu mendengar pendapat seorang playboy."

"Meskipun kau mengatakan itu, Tapi Erick juga berpikir di dalam hatimu 'Su~per imut', bukan? Lagi pula, tampangnya, Greg yang biasanya tidak tertarik dengan perempuan benar-benar terpesona."

Orang yang berbicara dengan nada sembrono juga pria tampan seperti yang diharapkan. Penampilannya jorok dengan dadanya sangat terbuka dan tangannya bermain-main dengan rambut hijaunya yang bergelombang.

Lebih jauh lagi, ada satu lagi pria yang tubuhnya lebih besar dari yang lain, namun, seperti yang diharapkan, dia juga pria tampan seperti yang telah diatur sebelumnya. Pria dengan rambut hitam pendek ini memusatkan pandangannya pada Shea.

Melihat mereka, Shea yang sangat tidak sabar membuka mulutnya sambil mengetuk bahu Wirr Drucken.

"Permisi, aku tidak tahu apa tujuan kalian dalam menculikku, tapi kalau kalian tidak bermusuhan, maka bisakah kalian menjelaskan situasinya? Aku juga ingin pulang ke rumah dengan cepat, jadi kalau bisa, aku ingin kalian mengajariku metode pulang ke rumah tanpa ada pertentangan."

Mendengar itu, pria berambut pirang yang sepertinya memiliki kepribadian yang sangat angkuh dan sombong mungkin tersinggung dari sikap Shea, matanya menyipit saat dia membuka mulutnya.

Kali ini pria berambut perak itu menghentikan rambut pirang itu. Dia kemudian membuat senyuman lembut saat berbicara tentang tujuan mereka.

"Aku minta maaf. Kami memanggilmu ke sini, karena kami ingin kau menyelamatkan dunia ini. Permintaan maafku yang paling dalam tentang kekasaran kami dalam melakukan ini untuk kenyamanan kami sendiri. Tapi tolong, kumohon agar membawa keselamatan ke dunia kita."

Begitulah, kata itu adalah klise, dan dalam arti ada kata biasa yang dikatakan tegas.

"—Pahlawan-sama."

Setelah itu, selama beberapa bulan sebelum Hajime datang menjemputnya, sebuah kisah besar tengah berlangsung, seperti mencipratkan monster yang mengancam dunia, atau melubangi pertempuran antar negara, atau memercikkan tentara tampan yang menjadi tawanan pesona Shea, Atau memercikkan raja iblis itu bersama dengan pria tampan yang tidak berkecil hati bahkan dengan percikan yang mereka alami, atau mendapatkan usulan pernikahan sebagai pahlawan yang menyelamatkan dunia dari para pangeran di banyak negara, raja naga, raja roh, dll. Bagaimana pun, mereka semua pria tampan, atau Hajime yang datang menjemputnya untuk mulai *DOPAN-* pada mereka, tapi......semua itu akan diberitahu pada kesempatan lain suatu hari nanti.

Tamat



'Berpikir dengan saksama, Shea benar-benar dibuat dengan kualitas karakter utama ya', aku mencoba menulis ini dari pemikiran seperti itu. Jika kalian suka, cobalah imajinasi kalian berjalan liar dengan sebuah kisah tentang Shea yang mengusir para pria tampan di dunia lain yang dipenuhi dengan mereka saat memainkan peran aktif dengan mengalahkan musuh dengan hebat.

Nah, tolong jaga dengan baik di versi terbitannya juga.
Arifureta PP SS

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment