03 September 2017

Oukoku e Tsudzuku Michi 10

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 10 BERBURU SERIGALA LAPAR

"Selamat datang di Miranda Company."

Saat aku membuka pintu, semua karyawan toko membungkuk serempak.

Item yang jelas-jelas kelas yang lebih tinggi daripada yang dijual di sisi jalan berbaris di dalam toko.

Daftar harganya tercantum dalam perak tetapi yang harganya emas maupun diatasnya tidaklah jarang, juga.

Seorang anak lelaki di depan pintu membungkuk.

"Maaf, tapi maukah Anda biarkan saya menjaga senjata Anda."

Tidak ada alasan untuk menolak.

Aku dengan patuh menyerahkan senjataku.

Ini bukan salahku bahwa anak lelaki itu jatuh saat ia mengambil itu.

"Selamat datang, apa yang akan Anda cari hari ini?"

"Aku mendengar bahwa ada penukaran uang di sini."

Untuk sesaat, ada bayangan di wajah penjaga toko.

Penukaran uang mungkin mengundang kurangnya dari tamu yang jujur.

Tapi itu hanya sesaat, ekspresi ramah pemilik toko segera kembali.

"Saya akan menunjukkan kepada Anda, silakan ikuti saya."

Kami pergi ke meja di belakang toko.

Tampaknya itu meja khusus untuk penukaran uang, ada alat untuk penegasan seperti sisik dan gambar bagian atas koin emas yang bisa dinegosiasikan.

"Apa yang mau Anda tukar hari ini?"

"Aku ingin tukar 5 koin emas menjadi perak."

Aku tak suka memiliki banyak uang bergemerincing di sakuku.

Sebanyak ini mungkin dapat diterima.

"Mengerti. Jadi kami ingin memeriksa uang untuk berjaga-jaga, jadi silakan keluarkan."

Penjaga toko mencocokkan berat koin emas, kemudian sinar terang di atasnya, memeriksa bagian atasnya.

Standar untuk koin emas sebenarnya sama sehingga mata uang bukanlah masalah asalkan itu bukan palsu.

Penjaga toko menegaskan bahwa tidak ada masalah dengan berat dan ukuran, sehingga ia hanya ragu-ragu memeriksa bagian atasnya.

Tapi penjaga toko itu tiba-tiba berhenti di satu koin emas.

Setelah itu, ia membalik halaman buku referensi bagian atas, melihat bagian atas pada koin itu tapi tampaknya tidak menemukannya.

"Saya sangat menyesal, tapi bisa tolong tunggu sebentar?"

Penjaga toko itu menghilang ke dalam toko.

Ini akan menjadi menyakitkan bila dia pikir itu palsu, aku tak bisa persis memberitahu dari siapa aku mendapatkannya.

Tapi bertentangan dengan harapanku, apa yang keluar itu bukan penjaga tapi seorang pria setengah baya yang tampak rapi.

"Saya sangat menyesal tentang hal ini. Saya pemilik toko ini, Ogil Miranda. Saya minta maaf untuk kekasaran karyawan saya sebelumnya."

"Aku tidak keberatan, tapi apa ada masalah dengan koinnya?"

"Tidak, bukan palsu, tapi ia mungkin belum melihat itu sebelumnya, sehingga maaf, ia meminta keputusan saya."

Ogil mengambil koin yang dingin pada kain dan membuka matanya lebar-lebar.

"Ini kan……!? Ini mungkin tak sopan, tapi bagaimana Anda menemukan koin ini?"

Aku tidak bisa mengatakan itu hadiah perpisahan dari vampir jadi mari kita membuat alasan yang cocok.

"Aku mendapatkannya saat aku masuk Erg forest."

Aku tidak berbohong.

"Anda pergi ke hutan iblis dan kembali, itu luar biasa! Tapi kemudian itu akan menjelaskannya. Jika tempat itu."

"Jadi apa maksudmu dengan itu?"

Ini mengganggu jika ia setuju begitu saja.

Aku diajari banyak hal di hutan jadi aku tidak bisa tenang mengetahui ketidaktahuanku.

"Ini, ini adalah koin emas yang dibuat oleh sebuah kerajaan lama yang musnah."

Ogil menyilangkan tangan di dada dan mulai bercerita.

"400 ratus tahun yang lalu, ada sebuah kerajaan besar yang memerintah atas wilayah yang dicakup oleh kerajaan Triea dan kerajaan Arcland, ibukotanya terletak di sekitar apa yang sekarang adalah Erg forest. Ini adalah sebuah koin yang digunakan di kerajaan itu."

Kalau itu adalah koin dari Kerajaan yang telah musnah 400 tahun, maka wajar saja bahwa pemilik toko tidak tahu itu.

"Jumlah emasnya sama seperti koin hari ini. Nah, koin ini adalah bukti sejarah bahwa cetakan standar federation telah digunakan sejak hari-hari tersebut."

"Tapi itu tidak bisa digunakan?"

"Tentu bukan. Meskipun rasio emasnya tidaklah sama tapi karena mengetahui bagian atasnya bisa keliru atas kepalsuannya. Saya tidak berpikir Anda harus menggunakannya. Alasan saya tahu bagian atasnya adalah karena saya pernah melihatnya di koleksi koin kakek saya."

Dia dengan penuh perhatian menempatkan koin emas di atas meja.

"Kebalikan dari koin yang setengah meleleh dari api perang, tapi kakek berbicara dengan bangga atas itu. 'Koin ini adalah warisan dari kerajaan besar dari masa lalu,' katanya."

"Meskipun ada sampel yang diawetkan di sini," Ogil tersenyum pahit.

"Saya ada usulan. Maukah Anda membiarkan saya memiliki koin itu? Saya akan memberikan 10 koin emas kerajaan untuk itu."

Aku melihat ke dalam uang kantongku segera dan ternyata sama seperti yang kuharapkan.

Di kantongku ada sembilan koin lagi dengan lambang yang sama.

Hampir setengah koin yang Lucy beri adalah koin seperti ini.

Dari mana ia mendapatkan uang itu? Apa dia mengambilnya di suatu tempat?

"Tidak, kukira aku hanya akan menukar 5 koin emas yang normal hari ini. Ada memori khusus yang melekat pada koinnya."

"Begitukah? Sangat disayangkan, tapi baiklah. Jika Anda berubah pikiran, silakan datang ke toko ini."

"Aku minta maaf telah membuang waktumu."

"Tidak tidak tidak, saya senang bahwa Anda menunjukkan sesuatu yang bagus. Saya harus berterima kasih untuk itu, biasanya ada pajak 10% untuk menukar koin, tapi saya akan memberikan nilai tukar saja."

Sepertinya aku mendapat keuntungan tak terduga.

"Saya akan menukar 5 koin emas kerajaan menjadi 50 koin perak kerajaan. Nah kemudian, bila Anda merasa mau menukar koin yang sebelumnya silahkan datang ke toko kami."

Aku berjabat tangan dengan Ogil dan mengambil kembali senjataku dari anak lelaki yang sangat memegang erat pada itu.

Pada akhirnya, tak ada yang istimewa tentang koinnya.

Aku hanya tak ingin menjual satu pun benda khusus yang diberikan Lucy kepada orang lain, apalagi dengan pria lain.

Tampaknya aku telah benar-benar jatuh cinta padanya, meskipun aku mengatakannya sendiri.

Aku hampir bisa mendengar dia menyeringai dan tertawa keras.

Akhirnya, aku meminta pemilik toko yang pergi ke luar untuk mengantarkanku.

"Kalau dipikir-pikir, apa nama kerajaan yang hancur tersebut?"

"Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti karena ini tidak ditulis banyak di dalam buku-buku sejarah, tapi sejauh yang saya tahu..."

"Kerajaan Yuktovania", adalah namanya, ya ......

Aku meninggalkan toko Miranda dan mencari sebuah penginapan.

"Lucy Yuktovania"

Tidak mungkin aku akan lupa nama wanita yang kucintai.

Ini terlalu banyak kebetulan. Dia tinggal di hutan itu, memiliki koin itu, dan juga namanya, semua poin dengan jawaban 'YES'.

Aku tidak kaget.
Sebaliknya, aku lebih suka mengatakan aku menjadi termotivasi.
Seorang wanita cantik tiada taranya, vampir yang hidup lebih dari 500 tahun, dan mungkin anggota dari keluarga raja dari kerajaan yang hancur.
Tampaknya benar bahwa aku tertarik dengan wanita misterius itu.

Menjadi bangsawan, memiliki Kerajaanku sendiri, dan yang berkuasa atas hutan Lucy.
Untungnya Lucy tidak menjadi tua.
Berapapun dekadenya, aku pasti akan pergi dan melihat dia dan membuat dia wanitaku, tidak, aku akan 'memiliki'-nya sebagai wanitaku.

Tapi pertama-tama, aku harus menemukan sebuah penginapan dengan air panas.
Tujuanku yang sudah begitu dekat itu membuatku mendesah.

*cring* *cring*

"Selamat Da–tang"

Aku disambut hangat oleh suara seorang wanita muda.

"Aku ingin bertanya, apakah kau punya air hangat untuk membasuh di penginapan ini?"

"Kami pu-nya, kami punya dapur be-sar juga. Kami merebus ba-nyak air~. Tapi kami perlu bayaran untuk kayu bakar sehingga akan ada biaya tambahan oke~?"

Sepertinya aku menemukannya pada percobaan pertama, mari kita tinggal di sini, fakta bahwa ada seorang wanita muda juga hebat.

"Kemudian silahkan, berapa untuk itu dan satu kamarnya?"

"Ya-h, ada kamar untuk 8 orang untuk 10 tembaga semalam, satu kamar adalah 40 tembaga semalam—. Ada kamar yang bagus tetapi Anda harus meminta ibu untuk itu."

Aku benar-benar tidak membutuhkan kamar yang bagus.
Kamar single akan cukup, yang penting adalah air panas.

"Maaf—, sekarang ini musim berburu serigala lapar dan kami penuh, jadi kami menaikkan harga."

"Aku tidak keberatan, toh aku berpartisipasi juga. Aku akan mendapat satu kamar single dan air panas."

"Terima kasih~♪ Apa ember normal air panas cukup? Bila Anda ingin banyak, kami akan membawa Anda ember besar, itu akan menjadi mahal, sih?"

"Yang besar saja, aku tidak bisa mandi selama perjalananku. Aku ingin benar-benar membersihkan diri."

"Tapi Onii-san tidak bau sekali. Ada beberapa orang yang benar-benar luar biasa di dalam~"

"Mereka adalah orang-orang yang tidak akan mandi air panas," dia tertawa.
Dia tidak cantik tapi kupikir dia adalah seorang gadis yang menawan, meski malu tentang payudaranya.

"Satu kamar single dan ember besar air panas akan menjadi 45 tembaga semalam. Anda mungkin berpikir 5 tembaga untuk air panas adalah mahal tapi Anda akan mendapatkan banyak untuk itu jadi nantikanlah♪ "

"Aku akan mengharapkan itu. Tolong dua malam, kalau begitu."

Aku mengambil sebuah koin perak.

"Terima kasih sudah berbisnis—, silakan tulis nama Anda pada register~"

Aku menulis namaku.

"Aegir-san, kah? Anda memiliki tulisan tangan yang rapi untuk tentara bayaran muda."

Aku disuruh menulis sesuatu ribuan kali, tahu.

"Aku punya keadaan tertentu di masa lalu. Aku ingin tahu apa kau akan memberitahuku namamu?"

"Itu ce-pat," dia tertawa. Dia tidak salah sih.

"Saya Maria, putri 'Little Bird Bowen'~"

"Boleh aku memanggilmu Maria?"

"Sudah menghilangkan sebutan kehormatan~, saya akan membiarkan Anda jika Anda membiarkan saya memanggil Anda Aegir. Toko ini hanya ada saya dan ibu dan pekerja~ ... kami bertiga."

Sepertinya dia bukan tipe resah atas hal-hal kecil.

"Di musim seperti ini banyak orang datang dan pergi dan kami kekurangan tenaga, jadi kami tidak membuat sarapan. Anda harus membeli sesuatu di jalan utama untuk makan, oke~"

"Aku akan melakukan itu. Lagi pula, apakah kau tahu apa sebenarnya berburu serigala itu?"

"Jadi Anda datang tanpa mengetahui," dia tertawa lagi.

"Aku tidak tahu banyak tentang hal itu sih, tapi aku pikir penjaga-san mengumpulkan pelatih di sekitar gerbang utara saat fajar untuk sesuatu."

Aku mengerti, tentu saja karena mereka disebut serigala lapar mereka akan dimusnahkan dalam berburu serigala.
Menghadapi serigala di malam hari tidak bisa dikatakan bijaksana.

"Itu sangat membantu. Baiklah, aku pikir aku akan beristirahat segera, berapa lama kau akan perlu mempersiapkan?"

"Saya akan melakukannya sekarang~. Saya akan menyiapkan kamar dan merebus air jadi Anda pergi dan mendapatkan sesuatu untuk dimakan~"

Matahari sudah berubah merah, itu akan menjadi matahari terbenam segera.
Orang sudah berbondong-bondong ke kios-kios pinggir jalan di luar.
Kalau dipikir-pikir, aku sudah terbiasa hidup vampir bangun di sekitar waktu ini.
Aku harus buru-buru dan terbiasa dengan irama manusia.
Selain itu, aku harus bersiap-siap untuk besok dan mengisi perutku betul-betul.

Aku membeli sepotong roti dan dua ekor ayam tusuk, biaya totalnya 3 tembaga.
Itu sudah sempurna jika ada sup penuh dengan sayuran, tapi aku tidak bisa mengharapkan sesuatu yang begitu mewah.
Saat aku sedang membuat perjalanan kembali ke penginapan dengan ayam tusuk yang berada di mulutku, sesuatu menarik jubahku dari samping.

"Maukah Anda membeli tomat?"

Seorang gadis kecil menunjukkan sebuah keranjang penuh tomat.
Alasan dia memiliki wajah muram itu pasti karena ia masih memiliki sekeranjang untuk dijual saat matahari terbenam.
Melihat tomatnya dekat-dekat, tomatnya rusak dan cacat.
Mungkin grosir menjualnya yang buruk karena dia seorang gadis kecil.

"Berapa?"

"Ah! Tiga sen!"

Aku membeli semuanya delapan buah yang dia letakkan di piring dan menyerahkan padanya tiga tembaga.

"T, terima kasih banyak! Kembaliannya, um, um..."

Gadis itu mungkin tidak bisa melakukan matematika, dia menjadi bingung.
Tidak mampu melakukan matematika, ia pasti sering tertipu, tidak mampu untuk mengatakan apakah satu tembaga untuk tiga sudah cukup atau tidak.

Ketika aku mengatakan kepadanya untuk mengambil kembaliannya berulang kali dia membungkuk padaku dengan terima kasih.

"Umm, benar-benar, ter, terima kasih, muguu!"

Jadi aku memasukkan salah satu tomat kubeli ke mulutnya.

"Tenang. Ini tomat yang kau jual, itu rasanya tidak buruk, kan?"

Aku mencoba menggigit juga dan itu matang dan lezat, bertentangan dengan bagaimana kelihatannya.

Sekarang sudah terjual habis, gadis itu bisa sedikit bersantai dan mengisi wajahnya, tetapi karena mulut yang kecil sepertinya dia membutuhkan waktu untuk melakukannya.
Setelah aku melihat dekat-dekat, dia tampak tua hampir 10 tahun dan masih memiliki fitur kekanak-kanakan, dia tidak bisa disebut seorang wanita, tapi fitur halusnya cocok dengan baik dengan rambut pirangnya.

Dia sangat kotor sehingga kecantikannya tidak menonjol, tapi dia pasti akan tumbuh menjadi seorang wanita cantik.
Lebih baik aku memanggilnya sementara aku masih bisa.

"Siapa namamu gadis kecil?"

"Hyes! Aku Ruu!"

Melihatnya, dia tampak begitu tegang bahkan aku mulai merasa aneh.

"Aku Aegir. Aku tinggal di Little Bird Bower sini. Besok pagi, saat fajar, kalau kau memiliki sesuatu untuk sarapan ringan, datanglah dan juallah itu padaku."

"Terima kasih banyak! Aku akan berada di sini pada waktu fajar, jadi tolong!"

Meskipun ia masih kecil, itu tidak aneh untuk melakukan bisnis saat fajar.
Yang aneh adalah vampir dan muridnya bercinta saat fajar.

"Aku pikir dia punya banyak potensi, tapi itu akan menjadi beberapa tahun sebelum aku bisa panen."

"Selamat datang kembali, apa yang akan Anda lakukan? Saya sudah menyiapkan kamar Anda~. Saya akan membawa air panas Anda segera, oke~"

"Yang ini hampir cukup matang untuk dimakan."

"Apanya?" Maria mengatakan dengan wajah yang aneh saat ia membimbingku. Aku memasuki kamar sambil menatap pantatnya.
Kamar itu cukup luas, terutama berisi meja dan tempat tidur berukuran sedang dan juga sebuah kotak kayu untuk menyimpan armor.
Kamar itu hampir seluruhnya terbuat dari kayu tapi ada bagian dari lantai yang batu. "Bagian ini untuk mencuci tubuh Anda," jelasnya.

Kemudian, sebelum aku punya kesempatan untuk menetap, ia membawa ember besar kosong berdiameter 1 meter dan tiga yang kecil diisi dengan air.
Menurut Maria, kau masuk ke dalam ember besar dan menuangkan air dari 3 yang lebih kecil untuk mencuci diri, kemudian tuangkan air itu ke selokan hujan di lantai batu.

Dia mengatakan untuk berhati-hati agar tidak menyemprutkan air di luar area batu karena lantainya akan membusuk.
"Untuk 50 tembaga aku dapat memberikan layanan cuci punggung khusus," katanya. Aku segera mengambil koin perak dan dia berubah merah terang dan mengatakan dia sedang bercanda.

"Aku akan menyambutmu dengan senang hati, sih."

"Anda akan berburu serigala besok, kan~? Kosongkan pikiran Anda dari selokan dan tidur~. Ini untuk saya dan keluarga saya juga."

"Baiklah. Aku akan mendapatkan uang besok dan meminta Maria lagi."

"Saya tidak datang ke kamar pria mesum seperti itu~. Saya akan membangunkan Anda besok jadi cobalah tidur setelah Anda selesai membasuh diri, oke~"

Maria pergi, aku mencuci tubuhku dan pakaianku, kemudian merasa segar, aku melompat ke ranjang lembut.
Dia mengatakan ini adalah kamar single biasa tapi ini benar-benar nyaman, kupikir aku mungkin bisa tinggal di sini untuk sementara waktu.
Koin emas yang bernilai lebih daripada yang kupikir jadi aku tidak akan bermasalah untuk uang sementara waktu ini, tapi melawan serigala sambil mendapatkan pengalaman juga hampir benar.

Toh, aku benar-benar belum melakukan pertempuran dua tahun setengah.
Di hutan, aku hanya melatih tubuhku saja, dan bocah-bocah yang hari ini cuma bermain bocah.
Saat aku sedang berpikir bagaimana senangnya jika perasaan pertarunganku kembali, aku merasakan sensasi ranjang lembut yang belum kurasakan sementara dan melayang untuk tidur.



Aku merasakan cahaya dan membuka mata mengantukku, lalu aku mendengar suara pintu yang mengetuk.

"O-i! Aegir sa-n! Ini sudah pagi~ Bangun~"

Benar, aku harus bangun.
Aku tidur sangat baik tadi malam, pasti karena kesegaran setelah mandi.
Pintu terbuka dan Maria ada di sana.
Mari kita memberinya ucapan pagi.

"Akhirnya Anda bangun. Selamat pa......... UWAAAAAH!"

Dia tiba-tiba berteriak, jadi aku memeriksa diri sendiri untuk melihat apa yang salah.
Tadi malam aku mencuci pakaianku dan pergi tidur seadanya, jadi jelas-jelas aku telanjang, lebih jauh lagi, karena nasib bangun penisku berdiri tegak.

"Wha!! Kenapa kau telanjang!? Cepat dan pakailah sesuatu! Sebaliknya, itu tebal! Itu besar! Luar biasa…"

Maria panik besar tapi aku hanya memeriksa pakaianku yang kering dan perlahan-lahan memakainya.

Aku tidak terlalu menunjukkan penisku pada seorang wanita.
Ini telah disertifikasi oleh Lucy sebagai penis dewasa nan indah, sih.
Dan karena itu alat untuk menyetubuhi wanita, wajar saja bahwa aku mau, benar.
Mengatakan itu, itu bukan hobiku untuk mengekspos diri dengan bahagia.

"Cepat pakailah sesuatu! Tunggu, kenapa kau menempatkan bagian atasmu lebih dulu! Tutupilah benda penting dulu!"

"Maaf, itu sudah begitu besar jadi tidak akan cocok di celana. Aku ingin cuci muka dulu, jadi, tolong airnya."

"Aku tidak percaya padamu lagi~! Bagaimana kau bisa begitu tenang!"

Maria menyerahkan ember air sementara dia melihat ke samping.
Tapi bahkan saat dia berteriak-teriak, mulai dari tatapannya bukanlah bagian dari daerah bawahku.
Sementara aku mencuci wajahku itu melemas jadi aku memakai celanaku.
"Kau masih ingin melihat?" Aku bertanya, dan dia menjawab dengan membanting pintu sampai tertutup.

Aku mengambil tombakku dan memakai armor dan jubahku.
Karena Maria merajuk dan sembunyi, aku mengangkat tanganku di lobi dan berkata, "Aku pergi dulu."
Dari dalam penginapan, tangan keluar dan melambaikan tangan.

Saat aku keluar dari penginapan suara lain memanggil.

"Umm! Selamat pagi!"

Ruu percaya janji kami kemarin dan menunggu di depan Little Bird Bower.

"Sini! Umm, apel! Ini baru diambil pagi ini sehingga masih segar!"

Dia seperti itu juga kemarin, gadis ini akan bingung dengan mudah.
Sepertinya dia menjual dua untuk satu tembaga jadi aku membeli empat dan menempatkan satu di kepalanya.
Ini menggemaskan bagaimana dia membungkuk dengan senyum malu di wajahnya.

Sambil aku mengunyah apel, aku pergi menuju gerbang utara, yang berlawanan saat aku tiba di sini, dan sama seperti yang Maria katakan, ada penjaga dan beberapa kereta berukuran menengah dipimpin oleh dua kuda berbaris berturut-turut.
Aku mendengar suara familiar.

"Yo Aegir! Kau juga ingin pergi berburu serigala hari ini?"

"Pagi. Aku menemukan sebuah penginapan tanpa masalah berkat dirimu, Grey. Kau menyelamatkanku dari kesulitan."

"Apa, jangan menyebutkan itu. Ini mungkin tiba-tiba tapi kita tidak punya banyak waktu sampai keberangkatan. Tampilkan token entri kotamu dan carilah pelatih."

Biasanya, tak seorang pun akan berpartisipasi tanpa bertanya tentang misi dan reward-nya, tapi karena tampaknya menjadi pekerjaan tetap, orang-orang datang di susul tanpa bertanya tentang rinciannya.
Selain itu, aku yakin dia bukan tipe pria yang menipuku, jadi diam-diam aku punya pelatih.

"Baiklah! Ayo pergi!"

Enam pelatih masing-masing membawa 10 orang berangkat sama-sama.
Untungnya, aku bersama pelatih yang sama dengan Grey.

"Grey, sebenarnya aku tidak tahu apa-apa tentang berburu serigala selain itu kita berburu serigala. Bisakah kau ceritakan tentang hal itu?"

"Apakah ini pengalaman pertamamu? Kau memiliki penampilan yang lumayan jadi kupikir kau sudah terbiasa... Baiklah, kita punya waktu saat kita bergerak, aku akan menjelaskan di jalan."

"Maaf mengganggu."

"Pertama, target untuk berburu itu seperti nama 'berburu serigala'. Tapi bagian pentingnya adalah bahwa kita sedang berburu serigala yang setengah berubah menjadi monster, dengan kata lain, kita membasmi 'serigala lapar'."

Bukannya aneh bagi hewan untuk berubah menjadi monster.
Monster asli jarang keluar tapi mereka biasanya menjadi hewan yang relatif umum di sepanjang jalan raya.
Karena itu, kekuatan mereka bukanlah masalah besar dan tingkat ancaman mereka tidak signifikan.

"Mereka yang telah benar-benar berubah menjadi monster dan bertindak sendiri itu cukup umum, tapi untuk serigala lapar, mereka masih diakui sebagai sekutu oleh serigala lainnya. Namun karena perbedaan luas dalam kekuatan, mereka sering menjadi pemimpin segerombolan besar."

Dengan kata lain, itu menjadi serigala yang dipimpin oleh monster.

"Kemudian datang musim dingin permainan di hutan berkurang. Serigala kelaparan biasanya berasal dari gerombolan terpisah tapi datang bersama-sama satu demi satu ke dalam satu gerombolan besar, dan mereka akan datang untuk mencari di tempat-tempat seperti jalan raya dan desa-desa untuk mencari makanan."

"Tentu saja, kalau itu adalah serigala yang normal mereka tidak akan menjadi masalah. Semua orang di sini tahu itu, pedagang dan pelatih yang membawa orang-orang yang pergi dari kota ke kota akan meningkatkan jumlah mereka dengan membawa penjaga bersenjata."

"Tapi ini tidak cukup terhadap gerombolan yang dipimpin oleh seekor serigala lapar, kan?"

"Itu benar, pedagang bergerobak berjumlah 50 orang akan bisa hancur, warga di desa-desa pelopor akan dimakan."

Jika itu adalah 50 orang pedagang bergerobak, maka jumlah penjaga bersenjata tidak bisa dihitung dengan jari seseorang.
Yang mampu menghancurkan itu, kekuatan serigala lapar dan jumlah serigala itu mengarah pasti dalam dua digit.

"Jadi sebelum musim dingin kita memanggil setiap tentara bayaran bersenjata dan orang kuat dan mengirim mereka ke hutan untuk memikat serigala dan menghancurkan mereka. Jumlah mereka tidak boleh terlalu banyak sekarang ketika masih ada makanan."

"Dalam hal ini, bukankah akan lebih mudah untuk membiarkan mereka memperoleh keuntungan jumlah dan mengalahkan mereka saat mereka ke dataran?"

"Gerombolan ini akan luar biasa besar sekali saat musim dingin tiba dan kita akan menderita kerugian besar. Selain itu, jika tentara bergerak sama-sama dalam jumlah besar mereka akan melarikan diri dengan cepat."

"Tidak mungkin kita bisa lari dan mengejar ketinggalan dengan para serigala," katanya sambil tertawa.

"Itulah sebabnya kita perlu mengurangi serigala sebanyak mungkin di musim ini. Membunuh serigala lapar khususnya akan berarti bahwa bahkan ketika musim dingin tiba, para serigala itu tidak akan membentuk gerombolan besar sehingga mendapat pilihan maksimal, serigala lapar sangat langka sehingga penggantinya tidak muncul begitu mudah."

"Namun, di musim ini gerombolan itu belum menjadi besar sehingga jika kita mengirimkan sejumlah besar orang mereka akan waspada dan tidak akan keluar untuk menyerang. Itulah sebabnya kita mengirim party kecil ditempatkan berjauhan. Tentu saja, dengan jumlah kecil bahaya yang didapat sejalan lebih tinggi."

Yah tentu saja, gerombolan serigala adalah seperti tentara dengan pemimpin.
Mereka memiliki kekuatan yang cukup terhadap kelompok-kelompok kecil.

"Ini seperti orang yang terluka terus keluar setiap hari, tahun ini, lebih banyak orang ditemukan tewas setiap hari. Meskipun jarang bahwa party akan dimusnahkan."

Seperti yang kupikir, Grey bukan tipe berbohong, tetapi ada orang lain di pelatih ini selain kami berdua.
Aku ingin dia menyadari bahu pria di sampingnya menggigil.

"Reward-nya juga mencakup kompensasi bahaya. Tak melakukan apa-apa selain berdiri di bawah sinar mentari dari fajar hingga senja mendapat 50 tembaga. Jika kau membunuh serigala, setiap tubuh mendapat 50 tembaga. Bagi kami, kau harus mengambil taring di kedua sisi sebagai bukti. Hati-hati, jika kau memecahkannya terlalu pendek itu akan menjadi tidak valid."

"Begitu ya, jadi berpartisipasi untuk satu hari mendapatkan kamar dan makanan sehari."

"Dan istilah itu mengatakan untuk membawa senjata sendiri, sih," Grey tertawa.

"Lalu, untuk bagian utama, serigala lapar, kau mendapatkan setidaknya 2 emas. Extra reward karena mereka kuat. Semakin kuat serigala lapar dapat, taringnya menjadi lebih merah, jadi jika kau membawa kita taringnya, kita dapat dengan cepat melihat seberapa kuat itu."

"Begitu ya, jadi aku akan mendapatkan uang jika aku berburu serigala lapar."

"Ini tidak akan menjadi mudah. Meskipun namanya begitu, kau benar-benar tidak bisa melihat banyak serigala lapar. Jika kau melihat satu, kau pasti beruntung... atau mungkin tidak. Sebuah party yang bertemu serigala lapar biasanya berarti seseorang terluka atau tewas. Selain mereka sering kabur tanpa kita bisa menyakiti mereka, meskipun dipukul dengan senjatamu mungkin mengurus hal itu."

"Aku berharap begitu. Dapatkah kau memberitahuku bagaimana untuk membedakan antara serigala lapar dan yang normal?"

"Tentu saja. Jawabannya adalah: kau akan tahu ketika kau melihatnya. Mereka besar, mereka cepat, dan mereka memiliki mata merah, bersinar. Kau tidak akan kehilangannya."

Bukannya takut, aku merasa lebih cinta dan nafsu untuk mata merah...

"Kami akan berada di sana segera, hal lain yang ingin ditanyakan?"

"Hanya satu lagi. Kau bilang tentang bergerak di pihak sebelumnya, tapi kau tidak akan keberatan aku bergerak sendiri, kan?"

Udara di dalam pelatih membeku.
Grey terkejut spontan.

"Oi oi! Aegir, jangan bilang kau tidak memiliki party! Kau harus mengurus hal-hal ini dulu, atau setidaknya bernegosiasi di gerbang utara sebelum kami berangkat! Kau harus tahu bahwa kau harus menyampaikan partisipasi jika kau tidak memiliki party yang bagus!"

Jadi sementara aku menunjukkan Maria penisku dan makan apel yang kubeli dari Ruu, orang lain sedang bernegosiasi untuk membentuk party.

"Melakukan serangan sendirian diperbolehkan benar?"

"Yah, kita tidak akan mengatakan tidak, tapi sekali serigala keluar hidupmu berakhir, kau tahu. Aku tidak ingin kau mati sia-sia."

Sejauh penjaga kota yang bersangkutan, tentara bayaran pastilah pion sekali pakai. Grey benar-benar orang baik.

"Tidak masalah. Meski aku sendirian..."
"Hei, bisa aku berbicara denganmu sejenak."

Suara wanita memotong dari sisiku.

"Kami memiliki beberapa keadaan dan lain dan kami hanya aku dan dia di sana. Kalau kau sendirian, kau ingin pergi dengan kami?"

Wanita yang memanggil tampak sekitar 20 tahun, dia memiliki rambut merah sebahu dan tubuhnya hanya sedikit lebih pendek dariku, itu tinggi untuk seorang wanita.
Tubuhnya berotot dan tegang, dan payudaranya yang begitu-begitu.
Yang lain yang berada di dalam party-nya usianya hampir sama seperti si rambut merah, dia memiliki rambut berwarna cokelat mencapai bawah bahunya dan tinggi badannya sedikit pendek.
Tubuhnya tampaknya lembut seperti seorang wanita dan payudara dan pantatnya menonjol.
Dia melihat ke arahku dengan wajah puas atau hanya tertarik dan mengangguk ringan.
Wanita ini tampaknya tidak begitu bersemangat.

"Apa yang akan kau lakukan? Mereka party dua wanita."

Mata Grey tampaknya secara implisit mengatakan untuk mengikuti mereka.
Dalam hal hidup dan mati, memiliki seorang wanita yang relatif lemah sebagai rekan jelas minus.
Jauh dari bantuan, jika mereka terluka dan terus kau kembali kau akan berjuang dengan cacat.

"Baiklah. Mohon bantuannya."

Aku mengangkat jempol pada Grey.
Laki-laki yang kuat mungkin bagus dalam pertempuran tetapi jika kita akan pergi sama-sama, maka pasti harus menjadi seorang wanita.
Terlebih lagi, meskipun keduanya adalah dari jenis yang berbeda mereka lumayan cantik.

Satu-satunya kenalanku di kota ini adalah Maria dengan payudara kecil, dan Ruu yang seorang anak kecil.
Ada atau tidak ada payudara besar terdekat membuat perbedaan dalam semangatmu.

"Nah, jika kau memiliki waktu luang untuk membuat pilihan seperti itu maka aku kira kau akan baik-baik saja. Sekarang kita di lokasi, kita akan membiarkan salah satu pihak pada suatu waktu sehingga mulai dari pihak di belakang pelatih, siap-siap!"

Tanpa berkata apa-apa, Grey tampaknya telah membaca pikiranku.
Aku menjadi semakin terkesan.

"Aku Mireille, tentara bayaran dari desa Sheera. Senjataku adalah pedang ini. Salam kenal!"

Senjata Mireille menunjukkan padaku adalah pedang bermata dua panjang 80 cm, bilahnya tampaknya besi tapi itu tipis, tampaknya berat yang sama seperti pedang satu tangan untuk pria.
Dia punya armor kulit biasa dan perisai logam, itu tampak berat bagi seorang wanita untuk membawa itu dia pasti memiliki keyakinan dalam kekuatannya.

"Aku Carla, seorang pemburu. Aku bertarung dengan busur sehingga jika musuh datang kepadaku aku melarikan diri."

Busur yang Carla bawa adalah yang relatif besar yang terlihat sulit digunakan, tapi karena dia seorang pemburu maka ia pasti pandai menangani itu.
Bergetar di sampingnya terdapat 10 anak panah fletch dengan bulu berwarna berbeda.
Dia mengenakan armor sederhana yang terbuat dari kulit kecokelatan, dia mungkin tidak mengharapkan pertempuran jarak dekat.
Namun berkat itu, payudaranya lumayan dan garis pantatnya jelas terlihat dan tampak hebat.

"Aku Aegir, tentara bayaran independen. Kelahiran tak diketahui. Senjataku adalah ini."

Aku menunjukkan bardiche-ku dan tentu saja ekspresi mereka berubah.

"Tombak yang tampak mengerikan? Kapak? Benarkah kau mengayun itu?"

"Tentu saja, aku tidak akan membawa senjata yang tak bisa kugunakan."

"Jika kau jadi tank untukku maka aku baik-baik saja dengan apa pun, hanya jangan jatuh dan mati duluan."

Sambil kita selesai mengenalkan diri kita, kita tiba di tempat kita bertugas.
Pelatih kembali ke kota untuk sementara dan akan kembali pada sore hari.
Bertindak sebagai penjaga untuk pelatih, Grey tidak turun dan kembali ke kota apa adanya.

Kami telah mencapai landmark kami, tetapi menurut apa yang dikatakan Grey, serigala yang sudah sempurna menyadari kita sebelum kita memasuki hutan.
Sekarang jika kita memiliki beberapa obrolan siaga untuk menunjukkan beberapa kecerobohan, akan ada kemungkinan tinggi mereka keluar.
Tentu saja, aku menyambut ide memiliki obrolan dengan dua wanita.

"Kalau begitu, sekarang kita tak punya apa-apa untuk dilakukan tapi harus bicara dan menunggu serigala."

"Oh, sebelum itu, mungkin terlalu terlambat tapi untuk reward, bisa kita membagi buruannya dengan seimbang? Kita bisa membagi berdasarkan yang melakukan finisher tapi perselisihannya menyakitkan."

Sepertinya pihak sebelumnya berpisah karena itu.

"Betul. Dengan cara ini, meski kau seorang idiot menyolok mata akan diselesaikan oleh kami mendapatkan penghasilan tambahan."

"Carla! Berhenti jadi sarkastik!"

"Kau tidak percaya padaku sama sekali, ya. Aku bisa membuktikan diri jika serigala itu keluar."

Carla berpaling dengan gusar, mengatakan "lihat saja nanti."

Setelah mengikuti partnernya, Mireille dengan proaktif memulai percakapan.
Dia orang yang bersosialisasi.

"Itu senjata yang menakjubkan. Apakah kau di dalam tentara atau sesuatu?"

"Tidak, aku sudah berada di kelompok tentara bayaran tapi aku tak tahu apa-apa tentang tentara reguler."

"Hee. Tapi kelihatannya kau masih punya uang cadangan? Armormu tidak terbuat dari kulit biasa, bukan? Ini dijahit dengan terampil dan kulitnya adalah bahan yang bagus."

"Aku mendapat ini sebagai hadiah dari seseorang jadi aku tidak tahu banyak tentang itu tapi kelihatannya kau tahu."

"Yah, aku pernah bekerja di tempat di mana mereka membuat kulit. Aku membuat sebagian besar armorku sendiri."

Armor yang Mireille pakai tampak memiliki lapisan penutup kasar tapi itu tebal di tanda-tanda vital dan perut yang mudah ditarget, itu dibuat untuk pertempuran.

"Harusnya sih bagus mampu membuat armor sendiri. Jika armorku akan usang maukah kau mengeceknya untukku?"

"Baiklah, tapi tentu saja aku akan menagihmu."

"Dengan apa yang kau dapatkan untuk berburu kau benar-benar ingin mendapatkan uang, ya."

"Itu hampir benar, kukira. Kami hampir tidak lulus. Biaya partisipasinya bisa kita terima untuk biaya penginapan kami adalah sesuatu, tapi musim dingin akan segera datang, dan jika aku tidak membeli makanan dan menghujani keluargaku akan berada dalam kesulitan."

"Kau bilang kau dari desa Sheera. Kau bekerja jauh dari rumah?"

"Yah aku kira begitu. Meskipun aku mengatakan aku tentara bayaran itu tidak sejauh dari sini. Aku kembali ke rumah cukup sering.... desa-desa pertanian di sekitar sini tidak memiliki spesialisasi dan tanahnya tidak subur. Selain pekerjaan pertanian, sulit untuk diterima tanpa pergi bekerja. Aku pergi keluar untuk bekerja ketika aku berusia 15 tahun tapi tidak ada apa-apa selain bermain tentara bayaran atau menggoyangkan pantatku pada laki-laki di pinggir jalan. Aku tidak memiliki hobi menggoda laki-laki jadi aku memilih jalan ini."

"Bagaimana dengan Carla?"

Dia akan bosan jika kami meninggalkan dia jadi aku mengobrol dengannya.

"Aku sudah menjadi pemburu sejak aku lahir. Baik mangsaku hewan atau manusia itu hanyalah hal sepele."

Tampaknya itulah akhir dari hal itu.

"Dia dari keluarga pemburu liar. Sejak ayahnya meninggal dia tidak punya tempat atau kelompok untuk merawatnya sehingga ia hidup dengan berburu di hutan dan kadang-kadang membarternya untuk sayuran. Entah bagaimana kita bergaul dengan baik dan berakhir di sini. Meskipun dia seorang pengomel, dia pandai menggunakan busur sehingga aku bisa percaya padanya."

"Ya, aku percaya wanita cantik."

Carla berbalik ke arah kami dan langsung memanggil nama kami saat ia berbalik.
Jadi dia dapat dengan jelas mendengar pembicaraan kami.

"Kau langsung ke intinya, huh. Tapi kupikir kau punya rintangan yang cukup tinggi untuk lulus sebelum kau bisa mendapatkan Carla."

Sekali lagi Carla berbalik, menatap tajam pada Mireille, dan kembali lagi.

"Sekarang giliranku untuk bertanya, dari mana kau datang?"

"Entahlah."

"Jangan 'Entahlah' padaku! Aku banyak mengatakan kepadamu tentang kami, itu tidaklah membunuhmu untuk memberitahu kami!"

"Bukan itu maksudku. Aku benar-benar tidak tahu. Selama aku ingat aku adalah sesuatu seperti budak. Kupikir aku mungkin telah dijual atau diculik tapi aku tidak ingat apa-apa."

"Ah…. Maaf, lupakan saja."

Dia punya cara bicara yang relatif kasar tapi dia anehnya memikirkan hal-hal ini.

"Aku tidak benar-benar memikirkan apa-apa dari itu. Setelah hal itu terjadi, aku lari dan seseorang mengangkatku jauh di pegunungan. Aku baru saja meninggalkannya beberapa waktu lalu jadi aku tidak benar-benar tahu betul duniawi."

"Hee, kau punya beberapa keberuntungan di sana."

"Kau bisa mengatakannya lagi. Aku seorang pria yang beruntung."

Dalam pertukaran untuk sebuah kelompok tentara bayaran hancur aku mendapatkan seorang ibu dan kekasih, bukan keberuntungan buruk sama sekali.

"Lalu hari ini pasti..."
"Mereka disini!"

Carla berdiri, mengambil panah di busur dan berlari di belakang kami.
Mireille juga mengambil pedangnya dan mengikuti pandangan Carla.
Aku juga memegang tombak di tangan kananku dan mengatur sikap dengan perisaiku di kiriku, aku melihat ke mana Carla lihat tapi aku tidak bisa melihat apa-apa.

"Mereka berada di sana. Mereka datang ke sini sambil berbaring rendah di rumput. 4 di tengah, 2 di sebelah kanan, 2 di sebelah kiri."

Jadi ini adalah apa yang mereka sebut mata pemburu, itu masalah besar tapi bagiku, aku tidak bisa melakukan apa-apa selain mempersiapkan tombak.
Akhirnya Carla menurunkan suaranya, membuat suaranya menjadi bisikan.

"Mereka akan segera datang, 4 di tengah mungkin akan datang pertama......3......2......1......SEKARANG!"

Sama seperti Carla berteriak dari rumput tinggi (meskipun itu disebut tinggi itu hanya setinggi lutut) empat serigala datang melompat.
Segera salah satu dari mereka menerima panah Carla menembak antara mata, membuat rengekan bernada tinggi dan mati.
Kemudian pedang Mireille juga memotong usus serigala yang melompat, hamburan isi perut di rumput.

Serigala yang menyerang mendadak telah gagal mencoba untuk mendapatkan kembali postur dalam kebingungan, tapi itu tak berdaya terhadap entitas yang paling berbahaya.
Sembari serigala hendak berguling bilah baja berayun di balik itu dan memotong kaki depannya terpisah di sendi.
Setelah "menghabisi" serigala aku menyiapkan kakiku sebagai poros, masih dengan senjataku ke bawah, dan berputar.

Serigala keempat menghindari ujung tombak berbilahku dan memukul pegangan, menghindari yang dipotong setengah.
Namun, dipukul di kepala dan retak seperti apel, runtuh di tanah tanpa banyak rengekan.

"Selanjutnya, kedua sisi!!"

Lebih cepat dari teriakan Carla, dua serigala masing-masing dari kedua sisi melompat untuk menyerang.
Mireille memasang perisai dan ditangani dengan dua di sebelah kiri, tetapi dua di sebelah kanan dilingkari jauh di belakang yang diharapkan, menghindari aku yang berada di depan dan bergegas menuju Carla.



—Carla—

(Sial!! Mereka melakukan lebih jauh daripada yang kupikir!)

Aku tinggal di hutan.
Aku seharusnya tahu dengan baik bagaimana serigala bekerja!
Panahku tidak akan berhasil sekejap lagi.
Aku buru-buru mengambil pisau di pinggangku tetapi dengan tubuh kecilku tidak ada yang mengatakan apakah aku bisa menangkis serangan serigala.

Saat serigala hendak mendorong taringnya padaku, itu tiba-tiba berhenti.
Alasannya sederhana.
Itu karena dipukul dengan tombak seperti kapak berat pada sisi tubuhnya.

"Setelah akhirnya bertemu seorang wanita cantik aku tidak akan membiarkan dia mendapatkan bekas luka sekarang kan?"

——



Aku mengangkat tombakku, masih dengan serigala terjebak pada ujung tombak, dan mengayunkannya ke bawah kepala serigala lainnya.
Dengan memadamkan, mereka benar-benar menjadi dua potong.

Sekarang hanya ada dua serigala yang tersisa, Mireille mampu dengan aman bertarung dengan mereka menggunakan perisai tapi dia tidak memiliki langkah penyelesaian terhadap serangan terkoordinasi mereka.

Aku melanjutkan pertarunganku, berdiri di depan Mireille dan mengangkat kepala tombakku seolah-olah mengatakan 'serahkan padaku.'
Mireille tampak sedikit lelah sehingga dia mengambil backup-ku dan beralih denganku untuk menarik napas.
Gerakannya menunjukkan dia belum biasa bertempur.

Aku mengayunkan tombakku kebawah sekaligus dan memukul tanah.
Tentu, serigala melompat untuk menghindari itu, tapi ada kesenjangan antara mereka di udara dan mendapatkan kaki mereka kuat di tanah, jadi aku mengayunkan tombakku kembali ke atas, menghadapi satu dan mengirimnya terbang.
Tidak perlu pergi setelah itu, sesuatu seperti serigala tidak perlu bisa mengambil salah satu peluncuran dan bertahan hidup.

Saat aku berpaling ke arah serigala terakhir, pedang Mireille sudah bersarang di tenggorokannya.



"Barusan, itu berbahaya, huh, Carla?"

*Pon pon*, Mireille menepuk Carla di bahunya.
Perasaan ketegangan sudah tidak ada lagi.
Gerombolan 10 serigala dari sebelumnya telah dimusnahkan.

Kemudian, karena serigala sensitif terhadap bau darah rekan mereka, mereka tidak akan pergi ke arah itu.
Selanjutnya, meskipun dalam berburu serigala ada kebutuhan bagi kita untuk mengubah lokasi, itu sudah hampir malam jadi kami setuju bahwa sudah cukup untuk hari ini.

"5 perak untuk 10 serigala, yang tidak dapat dibagi menjadi 3 orang, jadi bagaimana kalau kita masing-masing mengambil satu perak untuk saat ini?"

"Hee, pintar juga", kata Mireille tertarik. Carla diam di sampingnya.

"Lalu aku akan mengambil bagianku untuk hari ini. Kami akan menyelesaikan sisanya dengan bagian ini besok."

"Aku... aku tidak mengambil milikku."

Carla mengatakan begitu dengan suara bergumam, tidak seperti sikap sebelumnya.

"Apa sih yang kau katakan? Jika aku menolak pembayaran setiap kali hal mendapat sedikit berbahaya bagiku aku akan mati kelaparan sekarang!"

"Tidak! Aku pemburu, aku barusan orang yang paling tahu tentang serigala, tapi aku yang menahan semuanya...... aku tidak setuju dengan perpecahan yang sama seperti ini!"

"Kau khawatir tentang hal-hal aneh, ya..."

Mireille bingung untuk apa yang harus dilakukan dengan Carla anehnya sombong, jadi aku mengusulkan sesuatu yang akan membuat kami bertiga bahagia.

"Jadi kau tidak akan mengambil bagian karena aku membantumu, bukan?"

"Benar. Jika kau tidak ada di sana aku yakin aku akan menjadi itu buruk. Jadi kau dapat mengambil bagian pembayaranku."

"Bagaimana kalau kita melakukan hal ini. Kita membagi laba sama, dan sebagai ucapan terima kasih Carla untuk bantuanku, kau membiarkan aku menggosok payudaramu sampai pelatih datang."

"Wha!!!!!?"

"Pfff!"

Carla membuka mata lebar-lebar dan Mireille tertawa.

"Jika Carla tidak merasa berhutang budi kepadaku maka harga dirinya tidak akan terluka, dengan pendapatan dibagi sama tidak akan ada keluhan dan party akan berdamai, dan aku bisa mengisi payudara lembutku. Bagaimana tentang hal itu? Tak merugikan siapa pun."

"Aku merasakan kau melakukan pertempuran aneh lebih menakutkan tapi kau tiba-tiba bajingan mesum mengerikan kan."

Seorang pria yang tidak suka wanita tidak lurus.
Kebengkokanku baru saja diluruskan baru-baru ini.

"Jadi, apa yang akan kaulakukan? Seperti untukku, semakin cepat kau memutuskan lagi aku bisa menikmati diriku sendiri."

"Kuuh! Baiklah, sentuh yang kau inginkan! Kau hanya ingin menggosoknya, benar! Tapi melakukannya dengan pakaianku! Itu, dan jika kau menyentuh tempat lain aku memotong tanganmu! "

"Dan dengan demikian payudara Carla dirusak oleh seorang pria mesum."

"Diam! TUTUP! MULUTMU! Mireile!.... Hei, aku tidak mengatakan lagi dengan pakaianku!!"

"Dengan pakaianmu tidak termasuk armor, kan? Setidaknya aku bisa meletakkan tanganku di dalam armor, boleh?"

"Tunggu! Hanya ada pakaian dalam di balik armorku! Ah! Tunggu!"

"Janji adalah janji, aku akan dalam layananmu sampai pelatih datang."

Aku duduk di belakang Carla, aku meletakkan tanganku di sisi tubuhnya dan mulai menggosok payudaranya yang lumayan.
Aku tidak memegang dengan kasar tapi lembut, seakan meremasnya.
Ada kain tipis di balik armor, tapi perasaan mencapai tanganku baik-baik saja.

"Kau lumayan berkeringat."

"Tidak bisa membantu setelah semua pertempuran itu!"

"Aromamu lumayan enak, juga."

"Jangan mengendus!"

Carla mungkin tidak bisa mandi dengan layak, ada bau selain keringat yang berasal dari dirinya.
Aku bisa mengatakan itu bau busuk, tapi karena itu melayang dari wanita cantik seperti Carla itu tidak begitu tak enak.

Karena kedua tanganku menggosok payudaranya aku meniup telinganya dan dia membuat reaksi besar.

Aku sudah bisa merasakan putingnya berdiri tegak di tengah payudaranya.
Aku menarik napas kira-kira pada telinganya menuju tujuan dan menggosok putingnya seakan mencubitnya.

"Kyaa! Tunggu! Cukup!"

"Aku hanya menggosok payudaramu seperti yang dijanjikan, bukan? Kita melakukannya sampai pelatih datang, kan?"

"Aku bilang payudara.... tapi itu titik sensitif..."

Mireille tertawa pada awalnya, tapi sekarang ia meneguk pada Carla yang mulai mencair.
Udara menjadi tenang dan satu-satunya suara yang bisa didengar adalah pernapasan kasar Carla dan pernapasan kasarku, dan gemerisik pakaian yang biasa, hanya suara aku menggosok putingnya dari lebih dari pakaian dalamnya."

"Mm! Mmmmm..... Hei tunggu!!"

Tiba-tiba, Carla mengangkat suaranya.

"Apa itu?"

"Kau mengenai dengan sengaja! Itu bukan apa yang kami janjikan!"

Sambil merasakan seorang wanita, aku tidak bisa tetap tenang.
Penisku tumbuh besar dan mendorong celanaku, merambah ke pantat Carla yang duduk begitu dekat.

"Itu karena aku menggosok payudara wanita. Bukan aneh kok, tidak seperti aku menggosok padamu."

"Tapi! Ah!! Itu mengenai pantatku......itu besar......"

Aku tidak mood untuk berdebat jadi aku membelai dia dengan kasar, bernapas di telinganya dari jarak titik buta, dan tidak sengaja mendorong penis tegakku terhadap celah pantatnya.

Suara Carla berubah, aku bisa mendengar dia mengertakkan gigi.
Dia selesai, setiap saat dari sekarang aku kira.

Aku menarik kuat pada dirinya puting mirip penutup gabus dan menjilati belakang leher, melanggar janjiku.

"NnaaaAAAAHHH!!"

Carla membuat teriakan keras kemudian tergulung sendiri, berkedut. Dia kehabisan kekuatan.
Putingnya secara bertahap menjadi lebih kecil, dan ia menyandarkan kepala padaku.

"Carla? ...Serius? Kau muncrat?"

"Itu, pasti... tidak, benar..."

Carla berdiri dengan panik, mencoba untuk membuat alasan untuk Mireille, tapi dia kemudian runtuh dan jatuh telungkup.
Bagian belakang celananya basah kuyup seakan telah duduk di genangan air.





"Hee, jadi kau tinggal di Little Bird Bower. Sebuah kamar pribadi ada biaya tambahan tapi lumayan bagus, ya. "

"Di mana kalian berdua tinggal?"

"Kami tinggal di X Bower, kami menyewa sebuah kamar ganda. Carla tidak bisa tidur di samping seseorang yang dia tidak kenal. Kami harus menghabiskan 20 tembaga semalam berkat itu, meskipun kita bisa menghabiskan 10 untuk kamar bersama."

"Itu tidak terlalu buruk bukan, itu menghabiskan uang dengan baik jika untuk tidur atau makanan."

"Itu jika kau seseorang dengan uang! Pokoknya, kau akan berpartisipasi lagi besok, Aegir?"

"Jika mereka melakukannya. Tidak terlihat seperti mereka pergi setiap hari. "

"Benar, jadi tidakkah kau pergi dengan kami lagi besok? Carla sangat bersemangat untuk memperbaiki reputasinya, juga. "

"Ya, silakan."

"Jadi, Gerbang Utara lagi besok, oke! Carla datang juga, hei, kau masih pusing? Yah, aku tidak pernah melihat orang menggosok payudara seperti yang ia lakukan..."

Pada akhirnya, Carla sudah sangat kelelahan dan bersandar pada Mireille saat pelatih kembali dan tidak mengatakan sepatah kata pun, tapi karena dia tidak menolakku duduk di sampingnya, dia mungkin tidak marah.

Aku membeli makanan dari keranjang dan tomat dari Ruu, kemudian kembali ke penginapan, membasuh, dan tidur.

Ini baru hari kedua aku melakukan hal ini tapi sudah merasa seperti rutinitas sehari-hariku.
Aku akan berjuang bersama dengan dua wanita besok sehingga untuk membuat diriku terlihat baik aku harus mendapatkan tidur yang cukup.

Sebagai sampingan, untuk menenangkan penisku yang telah dalam mood sejak membelai Carla aku pikir untuk menyelesaikan masalah dengan tanganku sendiri, tapi aku tiba-tiba terlihat digosok oleh Maria yang datang untuk membawaku lebih banyak air panas.
Maria mulai menjerit, tapi ia tidak melepaskan anggota tubuhku dari pandangannya.

Jika aku berhenti di sana itu akan mengganggu tidurku jadi sambil menatap Maria aku membiarkan longgar apa yang tampaknya menjadi ember senilai air mani dan meminta tambahan air, tapi Maria meninggalkan ember di sana dan berlari menjauh dengan kecepatan penuh.
Melakukannya sendiri adalah tidak memuaskan sama sekali.
Aku tidak keberatan pelacur, jadi bawa keluar wanitanya.



Nama : Aegir

Pekerjaan : Tentara Bayaran Independen

Uang : 19 Emas (karena 5 tidak bisa digunakan) , 48 Perak (tembaga tidak dihitung)

Senjata : Large Bardiche

Armor : High Leather Armor, High Leather Gauntlets, High Leather Boots, High Leather and Chain Shield, Black Cloak (Cursed)

Rekan : Mireille (Pendekar Pedang), Carla (Pemburu)

Jumlah Partner Seksual : 1
Oukoku e Tsudzuku Michi 10

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment