01 September 2017

Super Soldier King 10

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

DITANGKAP

Awalnya Li Dong bersiap untuk memeras Ye Qin, tapi dia tidak menyangka akan sebaliknya dan bahwa dia bahkan akan kehilangan mobilnya pada pria ini.

Li Dong tidak tahan untuk tidak merasa bersalah. Melihat Ye Qian pergi dengan mobilnya, Li Dong merasa ingin mencungkil matanya sendiri. Ini adalah wilayahnya – ini bukan tempat terindah, tapi juga tidak terlalu buruk. Penjambret di sini yang mengambil uang dan barang-barang berada di bawah komandonya, dan dia akan berpenghasilan sekitar tiga puluh sampai empat puluh ribu per hari.

Di wilayah ini, orang rata-rata yang melihatnya agak memberinya wajah, tapi sekarang anak muda yang tidak terkenal benar-benar menggulingkannya dan bahkan merobeknya.

Di dalam hatinya, tentu saja itu adalah perasaan yang sulit ditelan.

Meski mobil itu tidak bernilai banyak uang, hanya Honda yang rusak, tapi sekarang dia berada di jalan yang sulit. Dengan memperhatikan wajahnya, jika dia tidak mengambilnya kembali, nanti dia tidak ingin mencampuradukkan dirinya dengan rumput ini lagi. Belum lagi kakak tertuanya, bahkan para hooligan kemudian akan meremehkannya.

Ye Qian kembali ke rumah sakit untuk melihat bahwa Lin Rou Rou sudah tidak ada lagi. Han Xue pada saat itu merawat Lao Die.

Melihat Ye Qian masuk, Han Xue menyebut "Kakak Kedua" dengan suara manis.

Ye Qian sedikit menganggukkan kepalanya, berjalan menuju ke sisi Lao Die, dia bertanya: "Lao Die, apa kau sudah makan?"

"En, beberapa saat yang lalu di rumah sakit, Xiao Xue membelikan aku makan siang. Xiao Er, aku melihat kesan perawat padamu lumayan, kau harus memahami kesempatan ini. Kau tidak muda lagi, kau harus mencari pacar." Kata Lao Die.

Ye Qian tanpa sengaja tertawa dan berkata: "Lao Die, perasaanku dalam masalah ini adalah kau harus bergantung pada takdir dan kesempatan, meluangkan waktu dan mengambilnya dengan mudah."

"Kau sudah besar, aku tidak akan bilang lagi. Itu benar, Xiao Er, sudah waktunya mencari pekerjaan setelah kembali, jika tidak, aku akan memanggil kakak tertua dan ketigamu, mereka akan membantumu memikirkan jalan untukmu."

"Tidak usah, Lao Die, aku akan mencari pekerjaan perlahan, kau tidak perlu khawatir." kata Ye Qian

"Xiao Er, biarkan aku menangani prosedur untuk meninggalkan rumah sakit, biaya mahal untuk dirawat di rumah sakit ini, satu hari untuk dua ratus, ini pemerasan. Selain itu, aku juga tidak bisa melakukan apapun di sini, selalu di rumah sakit bukanlah cara yang benar, selalu berbau obat." Kata Lao Die. Ye Qian tentu tahu bahwa Lao Die khawatir dengan masalah uang. Keluarganya tidak memiliki tabungan, dan Xiao Xue hampir mengikuti ujiannya.

Biaya kuliah untuk seorang senior di SMA sangat besar.

"Lao Die, kau tidak perlu khawatir, tenangkan pikiranmu untuk menumbuhkan tubuh yang sehat, masalah uang tidak perlu kau khawatirkan, aku punya jalan." kata Ye Qian

Lao Die tahu karakter Ye Qian, jadi dia tidak mengatakan apapun. Tapi di dalam hatinya dia memikirkan untuk tinggal kemudian menunggu sampai Ye Qian pergi, maka dia akan pergi dan mengatur prosedur untuk melepaskannya.

Ye Qian, melirik Han Xue, bertanya: "Xiao Xue, bagaimana revisimu? Apa kau yakin lulus ujian universitas?"

"Lao Die, kakak kedua, aku tidak mau belajar lagi." Kata Han Xue, diam sejenak.

"Kenapa?" Ye Qian bertanya dengan gugup

"Aku ingin pergi bekerja, bahkan tanpa membaca ada jalan keluar, bukankah kau bilang bahwa setiap jalan bisa membawa kesuksesan." Berpikir tentang biaya kuliahnya, Han Xue menghubungkan ini dengan Lao Die yang menghadapi bahaya dan pemandangan dirinya mengambil tempat sampah di luar.

Lao Die sudah berumur enam puluh tahun, separuh tubuhnya sudah dikubur oleh bumi, bagaimana bisa Han Xue memiliki hati padanya yang sudah selelah ini?

"Omong kosong!" Ye Qian berteriak dengan suara keras. "Kau masih muda, apa yang bisa kau lakukan tanpa belajar? Kakak kedua sekarang menyesali dengan mendalam bahwa dia tidak dapat benar-benar belajar, sekarang kau memiliki kesempatan, kau benar-benar tidak boleh melepaskannya."

"Tapi....." Han Xue masih ingin mengatakan sesuatu, tapi tersedak apa yang ingin dia katakan di dalam pikirannya.

"Xiao Xue, Lao Die tahu apa yang kau pikirkan, tapi tanpa belajar apa yang bisa kau lakukan? Jangan khawatir, aku rela mengorbankan segalanya agar kau bisa masuk sekolah." Kata Lao Die.

"Dengarkan apa yang ayah katakan, tugas terpenting yang kau miliki sekarang adalah melakukan kebaikan dalam pelajaranmu, jadi masalah ini sama sekali tidak boleh kau kecewakan Lao Die mengerti?" Kata Ye Qian di sampingnya.

Mata Han Xue menjadi merah, sudut matanya penuh dengan kristal seperti tetesan air mata, tapi kekuatannya menahan robekan ini dari jatuh, dan malah mengangguk tanpa berbicara.

Tepat pada saat ini, dua petugas polisi masuk ke dalam. Di antara mereka adalah wanita polisi semalam, Wang Yu. Yang lainnya adalah seorang polisi muda. Memasuki kamar rumah sakit, mata polisi muda itu menyapu ke segala arah, lalu bertanya, "Siapa yang bernama Ye Qian di sini?"

Lao Die dan Han Xue menatap petugas polisi dengan hampa, wajah Lao Die penuh dengan kekhawatiran, mengira bahwa Ye Qian mungkin telah melanggar sesuatu, dan segera bertanya: "Petugas polisi, apa yang telah terjadi?"

Mendengar pertanyaan Lao Die, petugas polisi melihat ke arah Ye Qian, lalu berkata: "Seorang pria mengatakan kepada kami bahwa kau sengaja menyebabkan luka di tubuhnya, bisakah kau datang bersama kami ke kantor polisi?"

Ye Qian terdiam beberapa saat, dia tahu pasti Zeng Da Fu yang mengingatkan mereka. Lin Dong dianggap sebagai gangster, dia pasti tidak akan melakukan sejauh ini untuk memberi tahu polisi. Mereka juga tidak akan mendapatkan keuntungan dari hal ini.

Memalingkan kepalanya untuk melirik Lao Die, Ye Qian berkata, "Lao Die, bukan apa-apa, jangan khawatir tentang itu."

Berbelok ke depan, dia berkata, "Ayo pergi, aku akan kembali denganmu ke polisi."

Polisi mulai mengambil borgol dari pinggangnya lalu menaruhnya pada Ye Qian. Kulit Ye Qian dingin, menatap mata polisi dengan tegas.

Dengan mata Ye Qian yang tajam seperti pedang, mengintimidasinya, polisi itu tidak bisa tidak gemetar. Borgol yang dia keluarkan kemudian kembali ke pinggangnya.

"Ayo pergi!" Kata polisi itu. Ye Qian berbalik, meyakinkan ayahnya melalui matanya, dengan bangga melangkah keluar.

Melihat Ye Qian dibawa pergi oleh petugas polisi, Lao Die menghela napas dengan tak berdaya, buru-buru berkata kepada Han Xue: "Xiao Xue, cepat bantu aku untuk berjalan."

"Lao Die, kemana kau ingin pergi?" Han Xue bertanya.

"Aku ingin menelepon. Xiao Er lahir di bawah bintang sakit, dia tidak bisa lagi menemui kecelakaan." Kata Lao Die.

Keluar dari rumah sakit, Ye Qian masuk ke mobil polisi bersama Wang Yu dan polisi pria itu duduk di hadapannya. Ye Qian, dengan senyum merenung dan melihat Wang Yu, berkata: "Petugas Polisi, kita bertemu lagi."

"Humph! Kubilang padamu bahwa lebih baik tidak melanggar apapun di tanganku, jika tidak, aku tidak akan membiarkanmu pergi. Tunggu dan lihat saat kita berada di dalam kantor polisi, lihat bagaimana aku akan menanganimu." Wang Yu berkata dengan keras kemudian melotot pada Ye Qian dengan satu mata.

Mengingat tadi malam, bajingan ini bermain-main dengan dirinya, dia marah tapi tidak menghukumnya. Ye Qian mengangkat bahu dengan acuh tak acuh, tidak mengatakan apa-apa. Matanya membelalak ke arah area dada Wang Yu, menyapu dan kemudian sesekali menghasilkan suara "Tsk Tsk" dengan mengklik lidahnya.

Merasakan tatapan penuh arti Ye Qian, Wang Yu menatapnya, menatap matanya dengan tajam, lalu berkata, "Apa yang kau lihat? Hati-hati atau aku akan mencungkil bola matamu."

Ye Qian tersenyum, lalu berkata: "Petugas polisi, seragammu terlalu kecil, sebaiknya ganti ukurannya yang lebih besar, lihat pakaianmu akan meledak."

"Kau…..Kau sungguh berani untuk mengatakannya lagi!" Wang Yu menderu dengan marah, matanya yang besar melotot, tampak seperti ingin meraih Ye Qian dan kemudian membunuhnya.

Ye Qian seperti babi terkutuk yang tidak takut dibakar dengan air mendidih, berkata dengan hina: "Kau belum tidur denganku, bagaimana kau tahu apa yang tidak kumiliki?"

"Ye Qian, aku akan membunuhmu!" Wang Yu menjerit histeris.
Super Soldier King 10

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment