04 September 2017

Super Soldier King 12

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

PELECEHAN

Ye Qian diam-diam menelan ludah, dengan mata tetap menatap langsung ke dada Wang Yu, dia bertanya, "Kau benar-benar ingin aku menyentuhnya?"

"Tentu saja aku ingin kau menyentuhnya, kenapa? Apa kau takut?" kata Wang Yu.

"Persetan, aku takut menyentuhnya!" Ye Qian berkata, "Buka borgolku"

Wang Yu menghampiri Ye Qian dan benar-benar mulai membuka borgolnya, berdiri di depannya, mencengkeram dadanya, menatap Ye Qian dengan bangga. Sebagai seorang preman, Ye Qian tidak bisa membiarkan keuntungan kecil yang ditunjukkan kepadanya lolos. Sambil tersenyum nakal, tangannya meraih ke dada Wang Yu. Gerakan Ye Qian sengaja melambat, dia tidak percaya gadis kecil itu benar-benar memiliki keberanian untuk berdiri diam saat dia menyentuhnya. Tapi hasilnya membuat Ye Qian ketakutan, saat tangannya menyentuh dadanya, gadis kecil itu bahkan tidak memiliki keinginan yang paling samar untuk dihindarinya. Sebenarnya, matanya memprovokasi dia, seakan dia tengah memeriksa apakah Ye Qian berani menyentuhnya lagi. "Persetan, dia menekan keberuntungannya, jangan sentuh puncak putihnya, jangan sentuh mereka." Pikir Ye Qian di dalam hati. Namun, tangannya masih menuju dadanya.

Melihat tangannya semakin dekat menyentuhnya, Wang Yu tiba-tiba menyeringai. Ye Qian berteriak dengan muram "Sungguh buruk". Sudah terlambat saat ia mencoba menarik tangannya. "Ka Cha", pergelangan tangannya sudah diborgol Wang Ye. "Sekarang aku lebih banyak melaporkan tentangmu, berniat untuk melecehkan petugas polisi." Kata Wang Yu dengan bangga.

Ye Qian menggelengkan kepalanya dengan tak berdaya. Sepertinya dia bermain dengan angsa liar, tapi sekarang angsa liar itu telah dicuri matanya. Dia tiba-tiba terjatuh di tangan gadis kecil ini. Bagaimanapun, ini adalah kunjungan Ye Qian, dan dia dapat menyelesaikan masalah ini dengan petugas polisi yang belum berpengalaman ini dengan mudah. Sambil menggerakkan borgolnya, dia kemudian berkata, "Kau ingin menjebakku? Kau bilang aku sengaja melecehkanmu? Nah sepertinya kau harus mengajukan beberapa bukti lebih dulu."

"Humph!" Wang Yu sudah bisa menebak apa yang ingin Ye Qian katakan, tapi dia sudah bersiap untuk ini sebelumnya, dengan bangga menyatakan: "Departemen kepolisian kami memiliki video pengawasan di dalam ruang interogasi, semua yang telah terjadi telah dicatat, jika aku hanya mengeluarkan suara, Maka itu masih bukti, kan?"

Ye Qian menatap kosong, dia tidak mengira gadis kecil ini akan sangat beracun. "Tapi kau memaksaku untuk melakukannya." Ye Qian tidak begitu marah seperti yang dibayangkan Wang Yu, sebaliknya dia menunjukkan senyuman iblis, menatapnya dengan senyum lebar di wajahnya.

"Kau…. Apa lagi?" Wang Yu menjadi sadar bahwa dia gugup. Dia sepertinya telah melupakan sikap arogannya dan juga bahwa dia adalah seorang petugas polisi. Pada saat ini, dia merasa seperti seorang gadis kecil yang hanya mengekspresikan wajah yang penuh dengan kegugupan.

"Karena kau melaporkanku, mengapa aku tidak terus maju dan menyentuhmu karena aku tertangkap basah karena hal itu." Kata Ye Qian sambil tersenyum dan mengangkat bahunya

"Kau beraninya!" Wang Yu selangkah demi selangkah mundur dari Ye Qian, jantungnya berdegup tak henti-hentinya, namun dia pura-pura tampak benar-benar tenang.

"Apa yang tidak berani kulakukan? Apa kau tidak mengatakan bahwa aku adalah seorang bajingan yang menganggur. Tidak ada yang bajingan tidak mau lakukan." Kata Ye Qian sambil menyeringai.

Wang Yu tidak bisa mundur lebih jauh, bersandar ke dinding. Wajahnya tampak ketakutan saat melihat Ye Qian, dia berkata, "Kau tidak bisa menimbulkan masalah, apalagi aku tidak akan membiarkanmu pergi."

Ye Qian mendukung kedua tangannya di setiap sisi dinding di sekelilingnya, perlahan mendekatinya dan menatap tajam wajahnya yang putih bersih. Wang Yu sangat gugup hingga mulai bernapas dengan cepat, dadanya terus bergerak berdetak cepat. "Apa kau siap?" Tanya Ye Qian sambil menyeringai.

"Siap….. Siap untuk apa?" Tanya Wang Yu gugup. "Apa katamu?" kata Ye Qian

"Kau..." Wang Yu tiba-tiba memejamkan mata, yang tampak terlihat tenang dan siap menemui kematian. Dia berkata: "Ayo, aku bisa menahan tangan licik yang menyentuhku. Tapi, aku beri tahu, aku pasti tidak akan membiarkanmu lolos."

"Di bawah pohon peony mati, ada kenakalan romantis." Kata Ye Qian sambil menyeringai, mulutnya tiba-tiba mencium mulut Wang Yu. Tubuh Wang Yu langsung menegang, seluruh tubuhnya sangat ketakutan, matanya menatap Ye Qian dan menatapnya tak percaya. Ini adalah ciuman pertamanya, dan inilah bajingan inilah yang menerimanya, hati Wang Yu tidak bisa menahan diri untuk tidak merasa bersalah. Dia tidak berpikir bahwa Ye Qian benar-benar berani melakukan ini pada tubuh polosnya yang murni, dan dia merasa hancur mendadak. Ye Qian melepaskannya, menjilati bibirnya, dia berkata: "Gadis cantik, amarahmu berlebihan, kau harus minum teh ramuan cina, ada bau aneh di mulutmu." Kata Ye Qian sambil terus menerobos dada Wang Yu, 36f Big Mac, cukup yakin perasaan itu sangat luar biasa.

"Kau…….Kau….." Dia menyerangnya, meskipun semuanya masih mempermalukannya, Wang Yu segera merasakan keluhan yang tak ada bandingannya, air mata mulai mengalir dari matanya. "Bajingan, dasar brengsek!" Kata Wang Yu dengan nada cemberut, lalu berlari keluar dari pintu.

Melihat sosok Wang Yu pergi, Ye Qian menatap kosong, dia diam-diam bertanya pada dirinya sendiri, "Apakah aku salah?"

Wang Yu dari usia muda diperlakukan sebagai seorang putri dari para sesepuh. Ke mana pun dia pergi, dia menjadi fokus perhatian, dilindungi dan dimanjakan. Ke mana dia bisa merasa salah seperti yang dia lakukan hari ini? Air mata meledak dari matanya seperti bendungan yang meledak tanpa henti. Yang Wei melihat Wang Yu menangis saat dia berlari keluar dari ruang interogasi, dan tanpa penundaan, dia berdiri dengan cepat dan dengan prihatin bertanya: "Xiao Yu, apa yang terjadi?"

"Kau ingin menjagaku, lalu keluar sana!" Wang Yu mendorong Yang Wei, berlari keluar.

Yang Wei bingung mengapa dia dimarahi. Melihat punggung Wang Yu menghilang, dia mendengus dingin, lalu bergumam: "Humph! Mau tidak mau akan ada hari dimana aku, ayahmu, akan menuntutmu untuk telanjang bulat di hadapanku dan ditaklukkan." Berbalik, Yang Wei masuk ke dalam ruang interogasi. Meski dia tidak begitu menyukai Wang Yu, dia tetap ingin memenangkannya untuk prospek masa depannya sendiri. Kedua, dia ingin membalas dendam padanya karena mengabaikannya, dan cara yang lebih baik daripada memenangkannya. Namun, dia belum mendapatkannya, dan tentu saja dia tetap harus menyayangi dia.

Memasuki ruang interogasi, dia melihat Ye Qian duduk di kursi dengan kaki disilangkan. Dia meledak dengan marah: "Berdiri!" Yang Wei menderu dengan suara keras.

Ye Qian melirik sekilas dan menatap matanya. Dia sedikit mengangkat bahunya, dan berdiri. "Petugas polisi, apakah kau punya saran untukku?" Tanya Ye Qian.

"Baru saja kau menggertak Xiao Yu?" Tanya Yang Wei dengan tegas.

"Bukan urusanmu, kenapa? Apa kau ingin membalas dendam padaku?" Kata Ye Qian sambil memperhatikan sikap sombong Yang Wei, dia merasa sangat jijik padanya.

"Kau pikir aku tidak berani?" Yang Wei berteriak dengan suara keras, melangkah maju beberapa langkah.

"Kau bisa mencoba mengujiku!" Ye Qian berkata dengan dingin, matanya dingin.

Yang Wei bahkan tidak bisa sedikit pun menghindari tatapan Ye Qian, tapi akhirnya tidak tahan memikirkan hal ini karena mereka seperti pedang yang menuduhnya, perlahan menundukkannya. Yang Wei bukan orang yang tidak memiliki pandangan ke depan, dan dia bukan orang yang impulsif. Melihat Ye Qian tidak memiliki satu ons rasa takut, dia diam-diam menduga bahwa Ye Qian pasti memiliki latar belakang khusus. Untuk saat ini, bukan ide bagus untuk masuk ke kunci. Oleh karena itu, pertama-tama dia akan melihat Ye Qian dan memutuskannya nanti.

Dengan sangat menahan diri, Yang Wei terus menatap Ye Qian. Dan kemudian dia mundur.
Super Soldier King 12

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment