05 September 2017

Super Soldier King 17

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

OBROLAN KELUARGA SEHARI-HARI

Lin Hao melirik Lin Rou Rou, dan tersenyum samar-samar pada Ye Qian, dia berkata: "Er Ge, aku akan masuk dulu; kau mengobrol dengannya."

Ye Qian mengerti secara alami arti ekspresi tersenyum Lin Hao; Dia pasti salah paham hubungannya dengan Lin Rou Rou. Tapi Ye Qian tidak berencana untuk menjelaskannya. Hal-hal semacam ini lebih tidak jelas, semakin dijelaskan. Ye Qian tidak mengantisipasi bahwa Lin Rou Rou tiba-tiba akan memikirkannya; Perasaannya agak di tengah awan. Mungkinkah gadis ini benar-benar menyukainya? Pikir Ye Qian di dalam batin

Setelah melihat Lin Hao berjalan ke bangsal, Ye Qian tersenyum dan berkata: "Aku baik-baik saja. Aku disini bukan? Aku baik-baik saja; Terima kasih telah mengkhawatirkanku."

Kemarin malam, Lin Rou Rou mulai mengerjakan tugas shift malamnya - yang secara khusus berlari ke kamar Lao Die - hanya untuk mengetahui bahwa Ye Qian tidak ada di sana. Akibatnya, dia melakukan pendekatan tidak langsung dan dia mulai bertanya dan kemudian menemukan bahwa Ye Qian ditangkap oleh kantor polisi sehingga dia tidak dapat menahan kekhawatirannya tanpa henti. Sepanjang malam, Lin Rou Rou cemas dan merasa seolah terbakar dan berkobar. Dia tidak hadir dalam semua tugasnya, dan sekarang, akhirnya melihat Ye Qian, batu di dalam hatinya akhirnya dilepaskan. Mendengar Ye Qian berbicara, Lin Rou Rou merasa bahwa dia sekarang menunjukkan kegembiraan yang berlebihan, dan wajahnya tidak bisa menahan diri untuk tidak malu malu tanpa henti. "Senang kau baik-baik saja; Aku akan pergi sekarang juga." Lin Rou Rou menemukan bahwa pada saat ini dia tidak bisa menatap lurus ke arah Ye Qian. Di sudut penglihatan penglihatan matanya, dia melihat sekilas Ye Qian dan perutnya terasa gelisah. Setelah selesai berbicara, Lin Rou Rou pergi seolah-olah dia melarikan diri.

Ye Qian menatap kosong pada gerakan Lin Rou Rou. Melihat sosok Lin Rou Rou dari belakang saat ia meninggalkan Ye Qian mulai berteriak: "Apa kau bebas malam ini? Aku mengundangmu untuk makan malam!"

Lin Rou Rou berhenti melangkah, tapi dia tidak berani berbalik, beberapa saat dia menjawab dengan lembut, "Pukul 6 malam ini, aku akan menunggumu di gerbang rumah sakit." Setelah berbicara, dia segera mulai berlari. Kembali ke ruang perawat, Lin Rou Rou menutup pintu. "Bang!". Sambil menepuk pipinya yang merah dan menenangkan diri, dia bergumam pada dirinya sendiri, "Apa yang terjadi denganku?" Tapi mengingat dia diajak makan beberapa saat yang lalu, Lin Rou Rou tidak tahan untuk tidak tersenyum dan tertawa terbahak-bahak.

Setelah melihat Lao Die, Lin Hao dan Ye Qian pergi mencari restoran untuk ditempati. Awalnya, mereka ingin mengundang kakak sulung Zhao Gang untuk datang, tapi tidak ada yang menjawab telepon. Lin Hao mengerti bahwa Gang Zhao berada di ibukota distrik militer, dan tidak mudah meluangkan waktu untuk kembali.

Setelah beberapa piring kecil, Lin Hao mulai berbicara: "Er Ge, dari mana saja selama bertahun-tahun ini? Kenapa kau tidak menghubungi kami?"

"Sepanjang tahun aku di luar negeri!" Kata Ye Qian dengan simpel.

Lin Hao tahu bahwa Ye Qian tidak mau berbicara, tidak lagi memaksanya lagi, terus berkata: "Er Ge, aku mendengar tentang masalah ini dengan Lao Die. Aku mempertimbangkan untuk melupakannya. Sekarang seluruh kantor kota hanya bertujuan untuk menjaga kedamaian dan ketertiban, kalau kau membuat keributan besar, itu tidak akan baik bagimu, sebagai tambahan, pihak lawan memiliki pengaruh di sini."

Ye Qian mendengus dingin, lalu berkata: "Masalahku bisa kulupakan, tapi masalah melukai Lao Die sama sekali tidak bisa dilupakan. Lao san, mungkinkah bahwa sekarang sebagai pejabat kau telah melupakan kebaikan Lao Die? Jika bukan karena Lao Die, bisakah kau dan aku berkesempatan santai makan di sini? Apakah kau masih memiliki kesempatan untuk menjadi Kepala Biro distrik ini?"

"Er Ge, kau menikam pisau di hatiku. Apakah aku, Lin Hao, tipe orang yang melupakan bantuan dan mengusir penolongnya?" Kata Lin Hao.

Melihat ekspresi Lin Hao, Ye Qian tahu apa yang baru saja dia katakan terlalu serius, dengan nada yang lebih ringan dia berkata: "Maaf, aku terlalu berlebihan. Tapi, Lao San, masalah ini aku tidak akan mudah menyerah kecuali jika dia datang secara pribadi untuk memberi Lao Die sebuah permintaan maaf."

Setelah melihat ekspresi tegas Ye Qian, Lin Hao sedikit mendesah, tidak berusaha lagi untuk mendesaknya. Karakter Ye Qian sangat jelas, jika bukan karena hasrat berat akan keadilan, dia tidak akan menikam seorang gangster tertentu untuk kakaknya dan memaksa dirinya untuk melarikan diri dari negara ini. "Er Ge, ada masalah yang ingin dibicarakan, kau bisa menghubungiku melalui telepon untuk dibicarakan," kata Lin Hao.

Sedikit menganggukkan kepala, Ye Qian berkata, "Akan kulakukan. Mari kita tidak membicarakan hal ini lebih jauh. Benar, kudengar kau sudah menikah, dan Er Ge masih belum mengucapkan selamat padamu."

Menyebut istrinya, He Mei, Lin Hao tidak bisa tidak memperlihatkan ekspresi tersenyum yang penuh dengan kebahagiaan. Pada saat itu, He Mei gadis cantik di sekolah, sejumlah orang yang mengejarnya terus meningkat, namun Lin Hao, pemuda malang ini, yang akhirnya menarik diri sebagai istri dan kemudian - Membawanya pulang. Sekarang dia adalah seorang dokter di rumah sakit kota dan pada awal tahun ini mereka baru saja melahirkan seorang anak, kehidupan sederhana dari sebuah keluarga dengan tiga orang benar-benar manis. Yang lebih penting lagi, perilaku He Mei berbudi luhur, pada saat Lin Hao meminta Lao Die untuk tinggal di rumah mereka, He Mei bahkan tidak menunjukkan tanda-tanda penolakan akan keinginan ini. Bahkan lagi, dia pergi bersama Lin Hao secara pribadi untuk mengundang Lao Die untuk tinggal bersama mereka kecuali bahwa pada akhirnya Lao Die tidak setuju. "Er Ge, kau sudah tidak muda lagi, kau ingin aku bertanya pada He Mei untuk mengenalkanmu pada seseorang? Dia memiliki banyak teman yang belum menikah - krim dari tanaman wanita cantik." Kata Lin Hao.

Ye Qian menggelengkan kepalanya, lalu berkata: "Lupakan saja, mereka adalah orang-orang yang telah lulus dari universitas terkenal, kenapa mereka menyukai pemuda malang ini?"

"Er Ge, aku tidak percaya Anda lebih rendah dari siapa pun." Kata Lin Hao dengan tulus.

Ye Qian sedikit tersenyum, lalu berkata: "Jangan puji aku sebanyak ini; Tahu diriku sendiri, aku bisa menjadi sombong dengan mudah."

Melihat penampilan Ye Qian yang tenang dan santai, Lin Hao merasa bahagia dan tersenyum. Di dalam hatinya, dia selalu merasa bersalah terhadap Ye Qian. Sesaat dia merasa seolah badai emosi yang tertekan memenuhi hatinya saat dia menghadapi Ye Qian. Sekarang, melihat sikap santai Ye Qian, hatinya terasa jauh lebih baik.

Sebenarnya menyangkut masalah emosional, Ye Qian selalu bersikap santai. Dia tidur dengan banyak wanita. Tapi ketika dia memikirkannya dengan hati-hati, sepertinya dia belum pernah benar-benar menyeberang untuk jatuh cinta, dan dia sedikit menyesali hal ini.

Makan siang ditutup dengan suasana yang menyenangkan. Lin Hao mengisyaratkan bahwa dia mungkin bisa membantu Ye Qian untuk mencari pekerjaan, tapi yang terakhir menolaknya. Bukannya dia tidak menerima kasih sayang Lin Hao, tapi dia merasa tidak perlu merepotkan dia. Dia juga tidak kekurangan uang dan mencari pekerjaan hanyalah membuat Lao Die merasa nyaman. Tidak perlu khawatir bahwa dia akan kembali ke cara lama dengan bermain-main sepanjang hari.

Lin Hao awalnya mengantarkan Ye Qian ke rumah sakit, tapi tiba-tiba dia menerima telepon dari kantor dan terpaksa buru-buru kembali. Dalam perjalanan pulang ke rumah sakit, Ye Qian menelepon nomor telepon Xiao Long Nu. Dia sudah membantunya menemukan orang itu, tapi dia masih belum membayar separuh dari uang itu. Yang penting menjadi seseorang adalah kepercayaan, apalagi tidak perlu menimbulkan masalah uang.

Menerima panggilan Ye Qian saat ini, Xiao Long Nu merasa sangat bahagia, tapi Ye Qian hanya mengatakan bahwa pada malam hari dia akan mengirimkan uang kepadanya, lalu menutup telepon. Xiao Long Nu di dalam hatinya sangat marah, sebelumnya pria memperlakukannya seperti ini. Namun, dia berubah pikiran dan tiba-tiba berpikir bahwa pria ini tampaknya memiliki lebih banyak rasa - sifat menantang.
Super Soldier King 17

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment