05 September 2017

Super Soldier King 19

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

KENCAN

Tak perlu dikatakan, keberuntungan Ye Qian benar-benar tidak terlalu buruk. Kemungkinan besar kasus bahwa kaum muda tidak suka menjadi petugas keamanan, berpikir bahwa pekerjaan tersebut tidak memiliki prospek masa depan dan upah yang memadai. Pemberitahuan rekrutmen konglomerat Tian Ya telah diposting untuk waktu yang lama namun tetap tidak ada yang bisa dipekerjakan. Oleh karena itu, ketika Ye Qian datang untuk diwawancarai, sesekali kepala keamanan mengajukan beberapa pertanyaan dan segera memberi Ye Qian pekerjaan itu. Dia menyuruh Ye Qian untuk kembali besok dengan duplikat kartu identitasnya dan foto 2:3 sehingga dia bisa mendaftar dan mulai bekerja.

Ye Qian tampak meneteskan air mata rasa terima kasih. Dia terus-menerus mencoba untuk memberikan secangkir kopi Zheng Xin sebagai juru bicara, dengan mengatakan "Nanti aku akan mengawasi dengan benar" dan hal-hal serupa lainnya. Melihat Ye Qian menjadi orang yang bijaksana ini, Zheng Xin mengangguk puas. Dia menarik udara dan menyuruh Ye Qian untuk melapor kepadanya kapan saja besok pagi.

Dengan pekerjaan yang sebenarnya, Lao Die tidak perlu khawatir lagi. Setelah Ye Qian berulang kali mengungkapkan rasa terima kasihnya, dia berbalik dan pergi. Meskipun Ye Qian tidak sepenuhnya tertarik pada kepala keamanan ini yang akan menjadi atasan langsung masa depannya, orang tersebut tidak pernah menganiaya dia dengan cara apa pun.

Dia berkeliaran di jalanan tanpa tujuan sampai hampir pukul enam, memikirkan kencannya dengan Lin Rou Rou, Ye Qian buru-buru menyetir kembali.

Ketika sampai di pintu gerbang rumah sakit dia melihat Lin Rou Rou sudah ada di sana, berdiri di dekat pintu masuk dengan gaun putih murni. Dia tampak seperti peri yang jatuh ke bumi. Dia memarkir mobil di depan Lin Rou Rou dan keluar, matanya menyapu tubuhnya. Dia berkata sambil tersenyum kecil, "Kau sangat cantik hari ini."

"Terima kasih!" Kata Lin Rou Rou dengan lembut. Setiap wanita akan berharap agar gaya hati-hati mereka bisa diperhatikan dan dikagumi oleh kekasih mereka. Secara alami Lin Rou Rou bukan pengecualian untuk ini. Setelah mendengar pujian dari Ye Qian, dia bahagia sekali.

Ye Qian membuka pintu mobil, lalu melakukan tindakan yang sangat sopan untuk mengundangnya masuk. Dia berkata: "Nona cantik, maukah kau ikut berbagi makan denganku?"

Lin Rou Rou memberinya senyuman manis dan masuk ke dalam mobil.

Sementara mereka bepergian di sepanjang jalan, Lin Rou Rou bertanya dengan penuh rasa ingin tahu: "Ini mobilmu?"

Ye Qian menggelengkan kepalanya, tersenyum samar, lalu berkata, "Bukan, ini punya temanku. Hanya meminjam selama beberapa hari. Dimana kita akan makan?"

Lin Rou Rou bukan tipe yang menyukai orang kaya dan meremehkan orang miskin. Dia bukan gadis sia-sia yang ingin dikagumi; Oleh karena itu, dia tidak memiliki reaksi besar terhadap Ye Qian mengatakan itu bukan mobilnya. Di matanya, bagian yang penting adalah Ye Qian sendiri, bukan apakah dia punya mobil atau apakah ia punya uang? "Aku tahu restoran Barat ini, steaknya lumayan." Kata Lin Rou Rou.

Restoran itu bernama Lang Man. Di dalam dekorasi ada gaya abad pertengahan. Dari luar sepertinya ada suasana romantis. Ye Qian sudah makan banyak makanan barat sebelumnya, tapi dia masih mendapati makanan China lebih enak. Itu sama sekali bukan karena dia adalah seseorang yang sangat nasionalistik, melainkan karena merasa makan makanan Barat terasa canggung dan terbatasi. Dimana saja di China ada warung makan. Jenis makanan yang bisa dimakan seseorang itu membuatnya nyaman. Tapi karena Lin Rou Rou menginginkan ini, Ye Qian tentu saja tidak bisa menolaknya.

Setelah keluar dari mobil, Ye Qian berdiri di samping untuk membuka pintu mobil Lin Rou Rou. Tangan Lin Rou Rou ditempatkan di lekukan lengan Ye Qian saat mereka berjalan ke restoran. Di luar pintu, seorang pelayan bertanya dengan sopan, "Bisakah saya bertanya kepada Tuan, berapa banyak?"

"Dua!" Jawab Ye Qian

"Sudahkah Anda memesan meja Tuan?" Pertanyaan sopan lainnya

"Belum!" Ye Qian agak tidak sabar, sial, hanya makan makanan tapi diinterogasi. Jika bukan karena Lin Rou Rou di sisinya, mulut Ye Qian akan meledak dengan umpatan.

"Oh! Silakan kemari!" Pelayan menyambut tamu dengan isyarat yang mengundang, mendorong pintu ke restoran, membiarkan mereka masuk ke dalam.

Dekorasi interior restoran itu sederhana namun tidak kalah elegan, bahkan ada musik ringan yang dimainkan di dalamnya. Tidak banyak pelanggan di dalamnya, pada dasarnya kebanyakan kekasih, berbicara satu sama lain dengan suara pelan. Seorang pelayan mendatangi mereka setelah mereka duduk. Dia melihat pakaian tidak biasa dari Ye Qian dan tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap kosong. Biasanya, tuan-tuan yang pergi makan di sana berpakaian tanpa cela dengan pakaian Barat. Tapi pria di depannya ini memakai pakaian yang sangat kasual. Tapi, sebagai pelayan, dia segera kembali sadar, menyerahkan dua menu secara terpisah kepada Lin Rou Rou dan Ye Qian dengan sopan. "Apa yang ingin Anda makan dulu Tuan dan Nona?"

Ye Qian melihat-lihat menu dengan santai sebelum segera menutupnya di tangannya. Dia berkata: "Apakah Anda punya rekomendasi bagus?"

Melihat tindakan Ye Qian, pelayan itu bahkan lebih yakin bahwa anak mudanya bukan orang kaya. Dia tidak bisa mengerti menu bahasa Inggris dan tidak tahu makanan Barat apa yang harus dimakan. Lalu matanya berpaling ke arah Lin Rou Rou yang sedang duduk di hadapan Ye Qian, kecantikannya membuatnya agak cemburu. Gadis cantik ini pacar orang udik ini. Ini benar-benar seikat bunga yang terjebak di tumpukan pupuk kandang. Dalam pikirannya, dia berpikir dengan cepat, dia memutuskan untuk membuat pemuda ini kehilangan muka. "Hari ini kita baru saja menuangkan steak dari negara M, ada juga kaviar dari negara E dan juga anggur merah, saya sarankan memilih La Fei berumur 82 tahun. Tuan, bagaimana menurut Anda?"

Ye Qian melihat Lin Rou Rou lalu bertanya: "Rou Rou, apa lagi yang kau butuhkan?"

Kulit Lin Rou Rou agak tak sedap dipandang. Jika semua hal yang baru saja disebutkan oleh pelayan itu harus dikeluarkan, tagihannya tidak kurang dari tiga puluh sampai empat puluh ribu. Dia memilih restoran barat ini untuk atmosfernya, tidak lebih. Dia tidak ingin membuat Ye Qian menghabiskan banyak uang. Dia mengira makan steak sudah cukup bagus. "Tidak perlu, dua steak saja." Kata Lin Rou Rou dengan baik hati, meski dia tidak mengerti latar belakang keluarga Ye Qian, tapi dia telah melihat ayahnya, dia tahu bahwa Lao Die hanya seorang pengumpul sampah. Apalagi gaya pakaiannya tidak mirip dengan orang kaya, dia tidak ingin mempermalukan Ye Qian.

Senyum samar merayap di wajah Ye Qian. Dia tahu apa yang sedang terjadi di dalam pikiran Lin Rou Rou. Dia tidak bisa tidak merasakan kesan baiknya pada Lin Rou Rou. Saat ini, tipe gadis yang baik dan bijaksana ini langka. "En, dalam hal ini, dua steak, medium rare; Kaviar untuk dua orang, aku ingin dingin, ingat, sendok makan harus menggunakan perak; Anggur merah, hanya La Fei berusia 82 tahun." Kata Ye Qian dengan terampil.

Pelayan itu tidak bisa menahan diri untuk tidak menatap kosong, dia tidak mengira orang udik ini Ye Qian akan mengerti bagaimana cara memakan kaviar, mungkinkah dia menilai dengan salah? "Ye Qian, tidak perlu makan makanan mewah ini!" Kata Lin Rou Rou dengan ramah.

Ye Qian tersenyum dengan samar, dia berkata: "Ini adalah makanan pertama kita, bagaimana aku bisa menjadi pelit. Jangan khawatir!"

Lin Rou Rou tidak mengatakan apa-apa lagi, tapi diam-diam dia menyentuh dompetnya, jika Ye Qian tidak memiliki cukup uang untuk melunasi tagihannya, dia masih memiliki kartunya.
Super Soldier King 19

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment