01 October 2017

Arifureta After 17

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

KEKHAWATIRAN AIKO-SENSEI

AN: Kali ini juga, kenapa jadi begini......

Ta-Tapi, yah, kurasa tak apa-apa jika setidaknya ada satu dari jenis orang yang merepotkan begini ya kan, begitu.



Biji yang tumbuh secara sporadis, dinding batu tua, dan langit biru yang tampak berubah warna menyebar. Hal-hal lain selain yang memasuki bidang penglihatan hanyalah tempat cuci, drum berkarat bisa dengan kegunaan yang tak pasti, dan juga sepeda nenek dengan ban kempes bersandar lesu di dinding batu.

(Tidak ada yang berubah selain sepeda Okaa-san huuh~)

Di teras, dengan seruan jangkrik dan suara angin sepoi-sepoi yang menyegarkan seperti BGM, orang yang menepuk-nepuk kakinya bolak-balik sambil tidak menatap apa pun dengan linglung 'bohee~' adalah putri sulung rumah tangga ini— Hatayama Aiko.

Hari itu, Aiko yang berhasil kembali dari dunia lain setelah mendapat interogasi tidak hanya dari polisi dan media massa, tapi juga oleh pejabat sekolah dan pejabat pemerintah yang membentang beberapa hari. Bagaimana pun, dia satu-satunya orang dewasa di antara kelompok yang hilang itu. meskipun para murid membicarakan kisah fantastis yang mereka alami, rasio simpati terhadap mereka tinggi, tapi bagi Aiko yang adalah orang dewasa yang sudah bekerja, dia malah dilihat dengan tatapan tegas oleh masyarakat.

Setelah mengatakan itu, mereka semua telah membicarakannya sebelumnya dan kesimpulan yang mereka capai adalah membicarakan kejadian di dunia lain Tortus tanpa mengubah apa pun, juga, Aiko sendiri tidak memiliki kepercayaan diri bahwa dia bisa membuat "sebuah cerita yang benar-benar meyakinkan" yang bisa meyakinkan sekitarnya, jadi pada akhirnya dia hanya bisa memberikan penjelasan dengan konten yang sama seperti apa yang sedang dibicarakan para murid, yang membuatnya merasa sangat malu sebagai orang dewasa yang sudah bekerja.

Tentu, berkenaan dengan ketidakmampuannya untuk membawa kembali beberapa muridnya dan bagaimana para murid terobsesi dengan "khayalan liar", meski kenyataannya bukan tanggung jawab Aiko sama sekali, tapi sebuah aliran yang menekan tanggung jawab kepada Aiko mulai muncul.

Aliran itu sangat kuat, bahkan malah ungkapan idiot yang mengatakan bahwa barangkali lenyapnya dirinya sebenarnya adalah tanggung jawab penuh Aiko yang juga mulai muncul.

Itu adalah kejadian dengan terlalu banyak teka-teki. Pelakunya tidak diketahui. Beberapa murid tidak kembali. Khayalan liar yang kembali. Karena semua urusan ini tidak akan menetap tanpa seseorang yang bertanggung jawab, maka sebagai kambing hitam, Aiko-lah yang terpilih untuk memegang peran itu.

Aiko yang sangat lelah dengan berbagai hal setiap hari terbawa arus sekitarnya, dia mencoba merespon permintaan sekitarnya dan memakai aib sebagai orang yang bertanggung jawab atas kejadian lenyapnya kelompok tersebut. Dia menerima pukulan keras dan akhir pekerjaannya sebagai guru— tidak, akhir dari kehidupan sosialnya. Melihat hal ini, orangtua Aiko yang tidak tahan menyaksikan sosok putri mereka yang dilaporkan setiap hari di berita juga datang untuk membujuknya kembali ke rumah. Itu juga salah satu faktor utama yang mempengaruhi Aiko.

Tapi, saat Aiko memutuskan untuk menjauhkan diri dari sisi murid-muridnya, tiba-tiba topik itu mengarah ke akhir yang mengejutkan dan tidak wajar, betapa pun anehnya tidak ada yang berpikir bahwa tidak ada yang aneh dengan perkembangan ini.

Pelakunya tentu saja Hajime.

Dengan menggunakan internet dan media, dia menciptakan artefak manipulasi kesadaran skala super besar, dan dengan paksa dan kuat, tanpa membiarkan siapa pun mengeluh, dia mengganggu kesadaran orang-orang di seluruh dunia.

Aiko yang tahu itu membuat ekspresi yang sangat meyakinkan dan dia membocorkan "Apa yang telah kau lakukan......". Lagi pula, apa yang Hajime lakukan adalah pencucian otak pada skala dunia. Sebuah perbuatan jahat yang akan membuat sebuah organisasi jahat dari sebuah cerita menjadi sangat pucat.

Tapi, Hajime mengangkat bahu ke arah Aiko yang tengah tawar-menawar dalam berbagai pengertian.

"Dunia yang mengajukan tuduhan palsu kepadamu dan membuat interpretasi mereka sendiri karena mereka senang adalah orang yang buruk. Kembali tit ke tat pada mereka hanya masalah tentu bukan?"

Dengan kata lain, arus masyarakat yang meletakkan tangan mereka pada Aiko adalah musuh Hajime. Dia tidak membunuh mereka, jadi setidaknya mereka dicuci otak dengan patuh, adalah alasannya. Mereka menyiksa kerabatnya dengan rasa ingin tahu, komentar tidak bertanggung jawab, dan sebagainya, jadi ini adalah hukuman yang pantas mereka dapatkan.

Sedangkan untuk Aiko, dia tidak bisa mengatakan apa pun lagi dengan mengatakan hal-hal itu padanya. Tidak bisa dimaafkan bagimu untuk meninggalkan sisiku karena aliran masyarakat yang tidak bertanggung jawab. Orang yang dia cintai mengatakan hal itu padanya. Karena itulah dia membuat kesadaran dunia menjadi miliknya sendiri.

Seorang raja iblis-sama sampai yang ekstrem ada di sini.

Tidak peduli apa yang dia katakan, itu tidak akan menghentikan Hajime lagi.

Pundak Aiko terjatuh lemas, meski begitu di dalam hatinya dia merasa tersanjung, dia merasa ringan seolah dia mengambang, namun di dalam dadanya dia juga merasa begitu kuat, sehingga dia menggeliat.

Jadi, pada akhirnya Aiko berhasil dipekerjakan kembali di sekolah tempat Hajime dan yang lainnya hadir. Selanjutnya ada juga rencana administrasi yang ingin orang yang kembali disatukan, yang bahkan membuatnya dipekerjakan sebagai guru wali kelas khusus untuk Hajime dan yang lainnya yang kembali. Memikirkan bagaimana sebelum memanggil dia hanyalah seorang guru tanpa kelas yang bertanggung jawab, yang berarti bisa dikatakan dia memanjat dalam kehidupan.

Sekarang, seperti ini, Aiko berhasil dipekerjakan kembali sebagai guru dengan aman tanpa dipisahkan dari murid-muridnya yang lebih penting daripada yang penting dengan siapa mereka mempercayakan hidup mereka satu sama lain di dunia lain, tapi di sini, dilema ditimbulkan.

Dilema itu,

—Aku adalah guru. Hajime-kun adalah murid......sudah terlambat, tapi–

Ya, sekarang dia ingat dengan jelas hubungan antara dia dan Hajime. Tentu saja, setelah pertempuran sengit yang legendaris itu, dia telah menghabiskan banyak malam penuh gairah bersama dengan Hajime, sehingga pemikirannya sudah terlambat.

Namun, bagaimana pun juga. Seperti sekarang, kini mereka berada di Bumi di Jepang, ketika dia benar-benar kembali ke pekerjaan mengajarnya, saat dia berdiri di podium pengajaran dan dari sana dia melihat sosok pelajar Hajime di tempat duduknya......

—Ku, apa yang telah kau lakukan–. Kau meletakkan tanganmu pada seorang muriiiiid–

Seperti itu, dia berguling-guling di lantai saat dia sendiri. Kepribadiannya yang terlalu serius, dan ketulusannya yang luar biasa terhadap profesi mengajar, saat dia kembali ke kehidupan sehari-hari yang normal dan dia merasa tenang, kedua aspek itu tanpa ampun menusuk seluruh pikiran Aiko *gussa gussa* dengan lonjakan dan mencungkilnya. *chiku chiku* dengan tanda peniti.

Tentu saja, dia terus bertambah untuk menghindari Hajime, namun melihat dia menggoda Yue dan yang lainnya memperburuk perasaannya, tapi seperti yang diharapkan perasaan bersalahnya dan apa pun yang menjadi hambatan yang membuatnya menghindari Hajime sepenuhnya......seperti itu, orang yang benar-benar merepotkan telah ada di sini.

Beberapa bulan ini, jauh dari menghabiskan waktu dengan Hajime, dia bahkan tidak berbicara benar dengannya. Hajime menjadi Hajime, dia berkutat melawan pejabat pemerintah dunia, membuat artefak untuk memudahkan membuka gerbang ke dunia lain Tortus, membuka usaha untuk membantu Yue dan yang lainnya dengan tangannya sendiri, dan seterusnya, menghabiskan hari-hari sibuk seperti itu, dia bahkan tidak pergi menemui Aiko.

—Kesepian

Itulah perasaan sejati Aiko tanpa kepalsuan di dalamnya.

—Tapi, seorang guru dan seorang murid, itu hanya......seperti yang diharapkan......

Itu juga merupakan perasaan sebenarnya dari orang yang merepotkan.

—Seperti yang diharapkan, aku dan Hajime-kun adalah......uu, ada juga perbedaan usia......ada juga status sosialku......

Itulah perasaan sebenarnya dari orang yang sangat merepotkan.

Sambil mengkhawatirkan tanpa henti hal seperti itu, "Ada gadis-gadis yang sangat menawan yang sudah ada di sekitar Hajime, mungkin seorang wanita paruh baya sepertiku harus mundur......" dia semakin dekat dengan kesimpulan seperti itu saat menggunakan liburan musim panas untuk kembali ke rumah, dan dia menjadi seorang manusia tidak baik seperti ini di beranda.

"Hei, Aiko. Kau membuat wajah yang sangat bodoh. Apakah jiwamu keluar dari mulutmu?"

"Mesipun keluar, bisa dikembalikan kembali ke tempatnya tahu, Okaa-san."

Memang, sesuatu seperti itu tidak masalah jika sihir zaman dewa digunakan. Padahal itu cerita yang berbeda apakah sang ibu bisa memahaminya atau tidak.

Sambil membuat ekspresi putus asa pada jawaban putrinya yang bingung, ibu Aiko— Akiko bertanya "Kau mau semangka?". Aiko berguling malas dan tanpa henti dia terus berguling sampai meja. Itu adalah jawaban tanpa kata "aku mau".

Aiko menunggu sebentar saat mandi dengan kipas angin. Akiko datang membawa semangka yang telah dipotong menjadi bentuk segitiga yang indah. Rasanya dingin, berair, gurih hanya dari sekilas. Aiko mengotak-atik biji semangka dengan tusuk gigi yang disediakan sebelum dia menggigitnya.

Manis yang menyebar di dalam mulutnya mengecilkan ekspresi Aiko secara longgar. Penampilannya benar-benar seorang anak SD......ekstrem menjadi anak yang dihadapinya. Dia benar-benar tidak bisa dilihat sebagai wanita dewasa berusia 26 tahun. Kesadaran akan kekuatan sihirnya juga karena alasan tertentu membuat kondisi kulitnya dalam kondisi sangat baik, pastinya itu juga merupakan faktor yang menunjukkan penampilan kekanak-kanakan pada Aiko.

"......Kalau kau seperti ini, aku sama sekali tidak bisa melihat anak yang wajahnya banyak ditampilkan di TV, yang menyelesaikan berbagai penyelesaian tragisnya."

"Media massa itu menyeramkan. Pejabat pemerintah itu menyeramkan. Dewan Pendidikan itu menyeramkan......melawan rasul dewa itu masih lebih baik."

"Memang, mungkin bukan sihir, arus masyarakat yang tidak bisa dilihat oleh mata lebih menakutkan bukan. Tapi, tidak apa-apa. Kau memiliki pangeran terkuat bukan?"

"......Bukan pangeran Okaa-san. Dia adalah iblis. Sebaliknya, dia adalah raja iblis-sama."

"Akan baik-baik saja, tapi berhenti menunda-nunda, biarkan Okaa-san bertemu dengan putriku segera. Otou-san, Ojii-chan dan lainnya juga, mereka benar-benar penasaran, lho?"

"U, uu~m......baiklah, aku akan memikirkannya."

Sikap setengah hati Aiko menyebabkan Akiko mendesah dengan berlebihan.

Komposisi keluarga Aiko adalah dua orangtua dan kakek dari pihak ibu. Keluarganya adalah petani buah, bersama ayahnya menikahi keluarga. Bahkan sekarang ayah memberi tahu putrinya yang pulang ke rumah untuk liburan musim panas 'kalau kau bebas, maka bantu di sini~', pergi bekerja keras di peternakan dengan penuh semangat.

Saat ini, atau lebih tepatnya baru-baru ini, keluarga Hatayama memiliki masalah yang sangat mereka pedulikan.

Itu menyangkut "kekasih" Aiko.

Hari itu, hari putri mereka yang hilang bersama dengan para murid tiba-tiba pulang ke rumah. Tentu, anggota keluarga Hatayama yang menerima penjelasan situasi tersebut pada awalnya tidak percaya pada Aiko, namun ketika sihir Aiko memperbaiki lahan pertanian keluarga Hatayama dengan sangat baik, dan panen mereka juga menjadi produk kelas atas, mereka percaya pada Aiko sambil mengatakan 'baiklah!' untuk hal sepele.

Di tengah pembicaraan mereka, meski Aiko tidak membuat pernyataan apa pun, namun mereka mengerti bahwa entah bagaimana putri mereka sepertinya telah memiliki kekasih. Dia bisa kembali ke Jepang juga berkat "dia" itu, dan keterpusatan yang tidak terpikirkan dari pengadilan kanguru yang mencoba mencela Aiko sebelumnya juga dilakukan "dia".

Jika orang ini adalah penolong putri mereka dan orang yang hatinya diputuskan, maka mereka ingin diperkenalkan kepadanya dengan segala cara, tapi karena suatu alasan Aiko menghindari hal itu dan tidak mendengarkannya.

Mereka curiga bahwa orang ini mungkin orang yang mengerikan, tapi melihat sosok putri mereka yang kecewa yang menyeringai dari melihat cincin yang selalu menggantung di lehernya, tersenyum riang saat melihat smartphone-nya, berbicara dengan seseorang di telepon dengan kakinya menendang ke belakang dan ke depan dan wajahnya tercengang, memegangi wajah merahnya di antara kedua tangannya sambil menggelengkan kepalanya saat dia tiba-tiba teringat sesuatu sambil tidak melakukan apa-apa, mereka bisa mengerti bahwa Akio memikirkan pihak lain dari lubuk hatinya.

Keluarga Aiko khawatir dengan cara mereka sendiri tentang masa depan anak putri mereka yang pertumbuhannya berhenti sama sekali saat dia di SMP untuk beberapa alasan dan sama sekali tidak memiliki cerita romantis, karena itu mereka bahkan lebih berharap bisa diperkenalkan pada orang yang dipilih oleh putri mereka.

Tapi, seperti yang diharapkan, tak peduli berapa lama Aiko terus bersikap sulit dipahami......

"Kesedihan yang bagus, akhirnya kalau kau seperti ini, maka 'dia' akan menjauh darimu, tahu?"

"Uguh!?"

Mendengar peringatan mengerikan yang diberikan oleh ibunya tentang hubungannya dengan dia yang saat ini dia khawatirkan, menyebabkan Aiko menekan tangannya secara spontan di dadanya sementara erangan terlepas dari mulutnya.

"Meskipun akhirnya kau pulang ke rumah, kau hanya bingung sepanjang hari bahkan tanpa membantu di rumah. Toh, kau khawatir tanpa henti tentang 'dia' dan pulang sebagai alasannya, kan? Ah, kalau tidak, mungkin 'dia' benar-benar sudah menjauh darimu dan kau kembali kesini karena patah hati......"

"Apa yang kau bicarakan, Okaa-san. Itu, aku, tidak benar-benar punya, ke-kekasih atau apalah......"

Aiko mengalihkan pandangannya, volumenya menjadi lebih kecil, dan dia bermain-main dengan semangka dengan kecepatan tinggi.

Bagi Aiko, dia mengerti keinginan keluarganya untuk mengenalkan "dia"— Hajime. Tapi, seperti yang diharapkan, hubungan guru dan murid mereka membuat sulit untuk berbicara bahkan terhadap keluarganya, tidak, itu sangat sulit karena mereka adalah keluarga......

Di dalam hatinya dia berbisik "Dia bukan kekasihku, aku sudah diperlakukan sebagai istri, jadi aku tidak bohong......" yang terdengar seperti maaf, membuatnya memiliki kemiripan yang nyata dengan seseorang di suatu tempat.

"......Baiklah. Kurasa kau juga memiliki berbagai hal dalam benakmu, dan kau bukan lagi anak kecil. Tapi, ingat saja bahwa tidak peduli orang macam apa 'dia', kami akan menyambutnya dengan hangat setiap saat."

"……Ya."

Pada akhirnya Akiko mundur dan tangan Aiko yang bermain dengan biji sedikit mengendur. Akiko tersenyum masam pada putrinya yang sedang mengeluarkan udara lega sambil mengubah topik pembicaraan.

"Omong-omong, ada festival tahun ini juga. Ini adalah waktu yang tepat, bagaimana kalau kau mencoba memakai yukata? Kau belum pernah ke sana lagi selama beberapa tahun ini? Kau menyukai permen kapas Yamashiro-ojiisan bukan?"

"Yeah, setelah Okaa-san menyebutkannya, sekaranglah waktunya......tunggu, Yamashiro-ojiichan, dia masih hidup......"

"Kau benar-benar kasar."

"Sebab, saat aku SMA, kalau aku ingat benar dia sudah lebih 90 tahun, kan?"

"Ya, tahun ini dia berumur 102 tahun."

"D-Di usia itu, dia masih membuka stand festival? Apakah dia baik-baik saja? Dia tidak akan naik ke surga saat membuat permen kapas?"

"Kau benar-benar kasar. Bahkan sekarang dia masih hidup. Bahkan orang itu sendiri bilang bahwa ia akan hidup selama tiga puluh tahun lagi."

"Dia berencana untuk menantang Guinness record?"

Meski berbicara konyol, akhirnya Aiko memutuskan untuk berpartisipasi dalam festival lokal yang nostalgia, juga untuk meringankan kegelapan di dadanya.



Pada malam hari, saat matahari terbenam yang indah akan lenyap di antara pegunungan di sisi lain sungai, Aiko berada di pintu depan dengan tubuhnya terbungkus yukata berwarna merah muda. Di tangannya ada kantung kecil dan imut, dengan kakinya memakai sandal Jepang yang menyegarkan. Saat dia memakai yukata, sampai batas tertentu pesona bisa dirasakan dari sosok kekanak-kanakannya yang biasa, mungkin itu karena dia orang Jepang.

"Kau benar-benar pergi sendiri?"

Tanya Akiko sambil memiringkan kepalanya.

"Yap. Aku hanya akan berjalan tanpa tujuan di sana. Otou-san dan yang lainnya juga membantu di sana, aku akan menunjukkan wajahku di tempat mereka sebentar."

"Begitu ya......meski tempat ini ada di ujung, tapi bukan berarti tidak ada idiot jadi hati-hati. Apalagi karena pada hari festival ada juga orang yang banyak mengoceh terlalu banyak."

"Aku mengerti. Sebaliknya, setelah semua yang terjadi, orang-orang seperti penjahat benar-benar tidak akan peduli banyak."

"Jangan sombong. Kalau kau suka, haruskah aku memanggil Taichi-kun juga untuk pergi bersamamu?"

"Ya ampun-, aku baik-baik saja. Selain itu, Taichi-kun juga akan marah kalau dia dipanggil untuk sesuatu seperti ini, tahu?"

Yang bernama Furukawa Taichi adalah seorang pemuda yang sama seperti teman masa kecil Aiko. Di masa lalu rumah keluarga Furukawa dan keluarga Hatayama saling berdekatan, pertanian mereka juga berdekatan sehingga kedua keluarga berasosiasi dengannya. Taichi dan Aiko juga pergi ke sekolah yang sama sepanjang waktu dari TK sampai SMA, jadi dia adalah teman tepercayanya.

Ada juga saat ketika mereka saling mengambil jarak sementara karena hal ini dan pada masa pubertas, ketika mereka tumbuh menjadi dewasa mereka juga tidak pernah menjadi pasangan, hubungan mereka setelah itu adalah teman yang bertemu saat mereka berdua kembali ke sini. Liburan panjang di mana mereka akan mengobrol ramah.

Taichi lulus dari universitas di prefektur lain dan dia langsung mendapat pekerjaan di sebuah perusahaan, namun ayahnya pernah dirawat di rumah sakit untuk sementara dan dia mengundurkan diri dari pekerjaannya di mana dia berhasil mendapatkan lahan keluarganya sekitar satu setengah tahun yang lalu. Jadi di festival kali ini dia direkrut sebagai salah satu kelompok pemuda untuk membantu......

"Begitukah? Kurasa bahwa jika itu Taichi-kun dia akan buru-buru ke sini dengan senang hati. Yah, memintanya untuk melakukan itu terlalu keras mungkin."

"Benar. Taichi-kun baik hati, tapi seperti yang diharapkan dia akan marah jika dia dimanfaatkan dengan berlebihan."

"Bukan itu maksudku......yah, itu bukan di mana orangtua harus menempelkan hidungnya."

"??"

Aiko memiringkan kepalanya ke kata-kata sugestif ibunya, tapi Akiko sepertinya tidak berencana untuk berbicara lebih dari itu, jadi Aiko berbalik dan pergi menuju festival.

Dia berjalan dengan tenang di jalan negara yang familier. Dibandingkan dengan kota, tempat ini ditemani dengan warna seperti bintang langit malam yang sangat terlihat, menerangi jalan di malam hari, kodok-kodoknya tetap di sawah, dan paduan suara jangkrik meramaikan kehidupan mereka di pepohonan.

(Meski, yah kejernihan udaranya tidak bisa dibandingkan dengan Tortus......)

Apa yang berputar di belakang pikirannya saat dia bergumam pada dirinya sendiri adalah hari-harinya di dunia lain. Bahkan di tengah kenangan itu, kenangan yang diingatnya dengan jelas karena betapa dramatisnya itu, adalah reuni, hasil yang tak diinginkan, dan kemudian ciuman yang menyelamatkan hidupnya.

(Uu......)

Ada juga saat dia dipenjara oleh rasul dewa Nointo. Baginya tertangkap di puncak sebuah menara tinggi, seolah dia seorang putri dalam sebuah kisah. Dan kemudian, dia datang untuknya yang mengalami depresi karena kegelisahan dan ketidaksabaran, dan pertempuran di ketinggian 8 kilometer.

Dia memamerkan penampilannya yang tak sedap dipandang setelah hasil yang dia sebabkan, dan bukan hanya sosok memikatnya yang dilihatnya itu, dia bahkan dirawat olehnya.

(Hau......)

Setelah itu, kata-kata yang dia berikan padanya di samping cenotaph adalah sesuatu yang pasti takkan terlupakan oleh Aiko seumur hidupnya. Jika drama penyelamatan sebelum itu adalah sebuah penyelamatan untuk tubuh fisiknya, maka kejadian di depan cenotaph pada malam itu adalah salah satu kesalahan keselamatan hatinya. Berpikir kembali, dia tertangkap oleh semangat bahwa dia tidak bisa menipu dirinya sendiri sejak saat itu.

(Au......)

Lalu, dengan pertempuran di kastil raja iblis, dan melalui pertempuran sengit yang legendaris......objek yang berbakat. Sebagai akibat dari serangannya setelah dia melepaskan semua pengekangan, dia mengeluarkan senyuman yang sepertinya dia menyerah, atau mungkin itu adalah senyuman bermasalah, dan kemudian membuktikan bahwa Aiko adalah miliknya— bahwa dia adalah milik sang raja iblis, dia memberinya cincin.

Aiko merayapi jemarinya pada benda di balik yukata-nya, pada cincin yang terhubung dengan rantai yang menjuntai di balik bagian dada yukata.

Dan kemudian apa yang diingatnya, ini dan malam itu, yang menurutnya mungkin tidak berhubungan dengan dirinya sendiri sepanjang hidupnya, dengan betapa dirinya adalah orang yang pendek. Hanya dengan mengingatnya ia masih merah padam. Begitulah, itu......dilakukan berlebihan.

"Awawawa–"

Di jalan malam, Aiko bergerak-gerak gelisah saat wajahnya merah padam. Dilihat dari samping, dia terlihat seperti orang yang mencurigakan.

Meskipun dia sangat mirip dengan ini, dengan kepalanya mendadak penuh dengan Hajime bahkan tanpa kejadian khusus sama sekali, namun orang itu sendiri masih menyimpan konflik (lol) di dalam hatinya, khawatir apakah boleh melanjutkan hubungan ini, itulah sebabnya jika kelompok para istri mendengar ini pasti mereka akan jengkel.

Di dunia lain, dia yang diberi gelar sebagai dewi dan dengan sangat baik menghasut orang-orang, guru wanita yang berdiri melawan kerajaan dan paus agama terbesar demi murid-muridnya, ternyata adalah orang yang merepotkan yang super canggung saat cinta.

"Ai? Apa yang sedang kau lakukan?"

"Ohee!?"

Tiba-tiba sebuah suara memanggilnya yang menyebabkan Aiko melompat *pyon* kaget. Lengkap dengan suara aneh. Saat ini wajahnya berubah menjadi merah terang dalam artian berbeda sementara dia mengalihkan pandangannya ke arah suara tersebut. Di sana, dia menemukan seorang pemuda bertubuh tinggi dan kokoh, mengenakan T-shirt dengan lengan pendek di mana lengan baju itu digulung sampai bahunya.

"Ta-Taichi-kun......jangan mengejutkanku begitu."

"Tidak, Ai yang membuat ratusan wajah lucu sendirian di jalan pada malam hari adalah orang yang mengejutkanku lho......"

Pemuda yang sedang menggaruk pipinya sambil memanggil Aiko dengan nama akrab "Ai" sama seperti Aiko memanggilnya, orang itu bernama Furukawa Taichi.

"Lupakan itu......bukan itu, Taichi-kun sendiri, apa yang kau lakukan di tempat seperti ini? Bukankah kau membantu festival ini?"

"Ah~, tidak, tadinya tapi......karena Ai bilang bahwa kau akan datang. Lihat, gerombolan orang-orang bodoh juga keluar pada hari semacam ini yeah."

"Bagaimana pun, kau sengaja datang untuk menjemputku?"

"U-Umm yeah."

"Begitukah, fufu, terima kasih."

Aiko merasa agak hangat dengan "tindakan baik" Taichi yang dia kenal dari dulu, dan dia tersenyum saat mengucapkan terima kasih. Melihat itu, entah kenapa si pemuda Taichi memalingkan wajahnya dengan cepat sementara tangannya menutupi mulutnya. Saat Aiko penasaran, "Oh? Ada apa?" dan berputar-putar untuk melihat wajahnya, Taichi berbalik dengan tergesa-gesa dan dia berjalan menuju festival sambil mendesak Aiko ke depan.

"Ka-Kalau dipikir-pikir lagi, yukata. Kau memakainya huh."

Itu adalah perubahan topik yang agak mendadak, namun Aiko menanggapi pembicaraan tersebut tanpa terlalu terganggu olehnya.

"Yep. Suasana penting dalam acara semacam ini. Ini juga merupakan festival setelah sekian lama jarang kuhadiri."

"Begitu, kau benar.............Itu, bagaimana bilangnya ya, itu cocok untukmu."

"Begitukah? Terima kasih."

Aiko menanggapi pujian Taichi dengan terus terang, sedikit terus terang dengan mengucapkan terima kasih yang lumayan. Dia tidak pada usia di mana dia akan sangat memperhatikan kata-kata seperti itu. ......Meskipun itu juga tergantung pada siapa yang mengatakannya.

Taichi merasa sedikit kesal, meski begitu, dia terus saja membuat obrolan remeh dengan teman tepercayanya termasuk obrolan yang mengingatkan. Keduanya akhirnya masuk ke dalam festival dan mahkota rakyat yang sibuk.

Di sana, paman dan bibi tetangga yang mengenal mereka berdua sejak dulu bersenda-gurau dengan mereka. Aiko dengan jelas menyatakan bahwa mereka berdua tidak dalam hubungan seperti itu bahkan saat merespon dengan tenang. Melihat Aiko seperti itu menyebabkan pipi Taichi kram. Melihat situasi itu, kawan-kawannya dari asosiasi pemuda mengiriminya tatapan yang dicampur dengan simpati......

Pak tua Yamashiro menunjukkan keahlian seninya yang tak terpahat dengan membuat patung Michaelangelo dengan menggunakan permen kapas, lalu mereka berdua bertemu wanita teman sekelas Aiko, mantan teman sekelas itu membawa anak kecil, karena itulah penyebab Aiko memiliki perasaan yang sangat rumit, Ketika teman sekelas itu memberi tahu Aiko bahwa jika dia juga menikahi nanti~ setengah menggoda, masalah Hajime melayang di dalam kepalanya yang menyebabkan Aiko membelok sedikit merah meski dia tidak mengucapkan penyangkalan apa pun, yang pada gilirannya menyebabkan Taichi mendapat sedikit dorongan.......

Dan, dengan berbagai hal seperti itu Aiko menikmati banyak festival yang tidak dia hadiri untuk sementara waktu.

Dengan festival yang masih meriah sebagai latar belakang, Aiko duduk di teras tempat suci untuk beristirahat saat berada di sana. Di sampingnya ada Taichi yang meskipun dia seharusnya menjadi anggota asosiasi pemuda, tapi dia telah mengikuti Aiko sepanjang waktu saat dia tengah berkeliling festival, sekarang pun dia tidak menunjukkan tanda-tanda akan membantu di festival.

Dalam suasana yang sunyi, Aiko menjejakkan kakinya bolak-balik sambil mendengarkan hiruk-pikuk festival dan melihat ke langit malam. Saat itu di puncak musim panas, tapi tempat suci itu memiliki tempat terbuka yang bagus untuk angin, sehingga angin malam terasa menyenangkan di kulitnya yang basah karena keringat.

Taichi menatap Aiko yang menyipitkan matanya karena merasa enak dari sananya, dengan tatapan linglung......ketuk, dia kembali sadar sampai tiba-tiba dan dia menampar pipinya sendiri. *pan-* suara kering yang bagus membuat Aiko kaget dan dia mengalihkan pandangannya ke sana.

Taichi membuka mulutnya, tampak agak gugup terhadap Aiko yang seperti itu.

"Hei, Ai. Belakangan ini, apa kau baik-baik saja? Kau tahu, hanya saja sebelumnya ada berbagai hal yang terjadi, kan?"

"Ya, aku baik-baik saja. Sudah berakhir. Saat ini aku menjadi guru biasa."

"Begitu. Tapi, kelas yang Ai tanggung jawab, kelas itu, bukan? Lalu, tidakkah akan ada waktu dimana Ai harus menanggung beban penuh dari masalah ini?"

"……Apa yang ingin kau katakan?"

Tatapan Taichi berkeliaran dari Aiko yang meragukan, bagaimana pun, tepat setelah itu, dia menatap Aiko dengan mata yang kuat dan berbicara.

"Bukan begitu, sudah cukup? Sudah, kau sudah cukup bekerja keras untuk murid-muridmu, bukankah begitu?"

"......"

"Itu sebabnya, seperti Obaa-san dan yang lainnya katakan sebelumnya......pulang ke rumah sekarang."

"......"

Aiko tidak menjawab, seolah-olah dia tidak mau menanggapi topik itu, Aiko berdiri dan mulai berjalan menuju festival. Menuju Aiko seperti itu, Taichi menambahkan pada kata-katanya yang terlihat tidak sabar.

"Bukan berarti, kau harus berada di tempat itu kalau kau ingin menjadi seorang guru, kan? Kau juga bisa mencari pekerjaan di sini."

"Bukan itu sebabnya. Aku juga memiliki tanggung jawab, dan yang terpenting, aku sendiri, ingin berada di sisi anak-anak itu."

"Kalau begitu, kapan anak-anak itu lulus nanti?"

"Itu......tapi, meski kejadian seperti itu terjadi, sekolah masih mempercayai aku untuk memimpin kelas, aku berhutang budi kepada mereka."

"Itu hanya karena mereka ingin mengumpulkan orang-orang yang kembali ke satu tempat, kan? Sebaliknya, jika anak-anak saat ini lulus, kau tidak akan tahu apakah kau dapat terus tinggal di sana bukan? kalau itu Ai, wajahmu dikenal luas di sini, akan lebih mudah kalau kau tinggal di sini dan kau juga memiliki koneksi dengan tingkat tertentu yang dapat membantumu."

"Mungkin begitu tapi......itu masih lama."

Sikap rumit Aiko akhirnya membuat Taichi merasa jengkel sehingga dia berdiri dengan penuh semangat.

"......Apa yang diinginkan Ai, sebenarnya bukan tugasmu pada sekolah, atau tanggung jawabmu kepada murid-muridmu, apakah aku benar?"

"Eh?"

"Apa yang dikhawatirkan Ai......sebenarnya masalah kekasihmu, bukan?"

"Tu-, apa yang kau katakan......aku, sesuatu seperti kekasih itu......"

"Orang yang menganggap rahasia itu hanyalah Ai. Obaa-san dan lainnya, aku, kita semua tahu. Bahwa di tengah hilangnya dirimu, Ai membuat kekasih. Dan juga, bagaimana kekasih itu......muridmu."

"!!!!?"

Aiko berkata "Bagaimana bisa!?", sebuah tindakan yang sangat mudah dimengerti. Melihat tindakan Aiko yang terlalu jujur ​​dalam arti tertentu, Taichi melanjutkan kata-katanya sementara ekspresinya menjadi rumit.

"Tidak mungkin kita tidak tahu. Karena masa lalu Ai terlalu lemah dalam menyembunyikan rahasia. Segera keluar dari perilakumu. Selain itu, bahkan setelah kau kembali, kau sering menghubungi seseorang, kau membuat kekasih saat kau menghilang, tapi itu bukan hubungan yang dapat kau perkenalkan pada orangtuamu, pastilah hubungan yang merangsang rasa bersalah atau moralitasmu dengan terus melakukannya......saat kau mencari jawaban yang memenuhi semua persyaratan itu, maka itu tidak lain hanyalah seorang murid."

"......Taichi-kun. Sejak kapan kau menjadi detektif?"

Taichi berkata, "Sudah kubilang, bukan hanya aku, Obaa-san dan yang lainnya juga tahu itu" terhadap Aiko yang tertegun. Ketika Aiko menyadari bahwa rahasia itu sebenarnya juga ketahuan ibunya, akhirnya dia terbangun dengan tangannya memegangi kepalanya.

Melihat Aiko seperti itu, Taichi memutuskan dirinya dan berbicara.

"Hubungan antara murid dan guru......kau mengerti bukan, Ai?"

"tsu"

"Ai sendiri, kau merasa tersiksa seperti itu. aku tidak tahu apa yang terjadi di tengah hilangnya kau, tapi pastinya itu adalah situasi yang abnormal, bukan? Lalu, itu hanya penghakiman sesaatmu. Aku tidak peduli itu."

"Taichi-kun?"

Taichi mendekati Aiko dan dia menatap tajam dengan tatapan serius. Aiko mundur selangkah karena kewalahan, tapi ketika Aiko menjauh, maka Taichi juga akan menutup jarak yang sesuai.

"Ai, mari kita hentikan hubungan kotor semacam itu. Dan kemudian, kembali ke sini dan mulai dari nol. Awalnya mungkin terasa sepi tapi......aku akan ada di sisimu dari sini."

"Taichi-kun, apa yang kau katakan......"

"Sudah kubilang bahwa aku kembali ke sini karena penyakit Ayahku, tapi sebenarnya bukan itu. Penyakit Ayahku sembuh dalam waktu satu minggu......sebenarnya, saat Ai menghilang, aku merasa tidak nyaman, aku bahkan tidak dapat fokus pada pekerjaanku, jadi aku mengundurkan diri dari pekerjaanku untuk mencarimu sepenuh waktu."

"Apa alasannya?"

Mata Aiko berbalik dari kebenaran ini yang tidak dia ketahui. Dan kemudian, sekarang Taichi telah berbicara sejauh itu, maka bahkan Aiko yang kusam bisa menebak dengan perasaan seperti apa yang telah dibicarakan Taichi sampai sekarang. Fakta itu membuat Aiko tercengang karena dia tidak pernah memikirkan kemungkinan itu bahkan sampai sekarang.

"Saat aku mendengar bahwa Ai telah pergi, aku berpikir sampai hatiku hancur. Saat itu, aku perhatikan itu. Bagiku, Ai adalah, sebuah keberadaan yang penting bagiku."

"Ta-Taichi-kun, untuk sekarang, ayo tenang sedikit?"

"Aku tenang. Ai, pulanglah. Dan kemudian, menikahlah denganku. Aku akan menghargaimu, jadi bersamaku saja selamanya!"

"Tidak, tidak, tunggu dulu! Itu terlalu mendadak! Aku, aku tidak memikirkan Taichi-kun seperti—"

"Hubunganmu dengan kekasihmu, itu tidak berjalan baik, kan?"

"Uguh"

"Tidak mungkin berjalan baik. Pihak lain hanyalah seorang murid. Tidak mungkin dia bisa membuat Ai bahagia. Kalau itu aku, aku telah punya rumah dan juga pandai, bahkan usiaku cocok denganmu. Ini akan benar-benar berjalan baik di antara kita."

Punggung Aiko sudah menempel erat ke pilar tempat suci. Dan kemudian, Taichi yang mendekat mencengkeram erat bahu Aiko. Mata Taichi memiliki keseriusan yang belum pernah dilihat Aiko sampai sekarang, mereka dipenuhi dengan ketulusan, termasuk gairah yang sangat panas hingga mendidih.

Jika Aiko tidak memiliki kekasih, ya, jika ini terjadi sebelum dia dipanggil ke dunia lain, tergantung pada situasi hatinya mungkin dicuri meski dia tidak memikirkannya sampai sekarang kecuali seseorang seperti saudara laki-laki. Itu hanya berapa banyak "pria" teman masa kecilnya yang dia pikir dia kenal baik dengannya. Sedangkan untuk obrolannya, dia tidak bisa tidak merasa bahwa itu agak menyakitkan tapi......atau lebih tepatnya, sekarang dia berpikir dengan tenang, itu kecil tapi sepertinya jalur pengangkatan yang agak berbahaya......

Tapi, saat perasaan seperti itu pun diungkapkan kepadanya, apa yang melayang di balik pikiran Aiko adalah, masalahnya......

"Hajime-kun......"

"Ai–"

Nama yang secara tidak sengaja bocor dalam gumaman kecil, hal itu menyebabkan Taichi mengerutkan kening, tapi pada saat berikutnya dia mencoba menutup jarak dengan Aiko dengan sekali jalan. Mungkin dia bermaksud mengembalikan wanita tercintanya itu menuju kewarasannya dari hubungan tak murni yang dipenjarakannya, meski dia harus mengambil sedikit metode kuat......atau mungkin, itu mungkin sebuah kecemburuan sederhana......

Situasi mengejutkan yang terjadi berturut-turut, dan pikirannya yang terbelah dengan perasaannya terhadapnya membuat Aiko terlambat bereaksi, dia langsung mencoba memuntir tubuhnya tapi.....Di belakangnya ada sebuah pilar, kedua bahunya disematkan, itu bukannya dia tidak bisa melepaskan diri darinya, tapi tidak jelas apakah dia bisa menghindari melukai Taichi!

Karena itu, meski saat dia memakai kekuatan di tingkat yang sedikit berbahaya bagi orang normal, secara spontan, di dalam hatinya dia berteriak meminta bantuan.

(Hajime-kun!)

"Ada apa Aiko?"

"Eh?"

"Eh?"

Taichi dan Aiko membocorkan suara yang sama. Dan kemudian, sebelum pendekatan Taichi bisa mencapai Aiko, atau tepatnya sebelum dia bisa terhempas oleh Aiko, dia berhenti. Tidak, dia dihentikan. Lehernya diraih erat dari belakang.

*meri-* Suara yang tidak enak bisa didengar.

"-, siapa, siapa kau-? Apa yang kau lakukan-"

"Oi oi, itu kalimatku, kau tahu? Apa yang kau lakukan pada wanitaku?"

Tepat setelah itu, sosok Taichi lenyap. Tidak, dia dikirim mundur dengan kekuatan sampai-sampai tampak seperti dia lenyap. Rasanya lehernya tidak menekuk ke arah yang aneh atau apa pun karena moderasi kekuatan yang luar biasa. Tapi, dia dikirim terbang ke tanah dengan keras di mana dia berguling berkali-kali di sana, dampaknya membuat dia batuk dengan kencang.

Dengan sekilas pandang pada Taichi seperti itu, Aiko bingung saat dia menatap orang didepan matanya sambil merasa tercengang.

"Ha-Hajime-kun?"

"Yeah, ini aku."

"Wah, kenapa, kau di sini?"

"Karena, Aiko ada di sini?"

"Tidak, meskipun kau mengatakan sesuatu seperti pemanjat gunung di suatu tempat dengan tanda tanya seperti itu......"

Hajime tersenyum masam melihat Aiko bingung.

"Belakangan ini, sepertinya kau berpikir keras tentang berbagai hal. Kita juga benar-benar tidak punya waktu untuk berbicara, di atas itu kau pulang ke rumah. Kupikir akan merepotkan kalau kau diyakinkan oleh orangtuamu dan kemudian membuat keputusan yang mengganggu karena hal itu, jadi aku berencana untuk berkunjung kesini. Dan, ketika aku menggunakan compass untuk pindah ke sini, kau berada di tengah festival? Aku berpikir bahwa kebetulan, kau berkeliling festival sambil merasa kesepian saat aku terbang ke sini tapi......hasilnya ternyata baik-baik saja pada akhirnya."

Mata Hajime menyipit berbahaya ke arah Taichi yang sedang berdiri dan melotot pada Hajime bahkan saat terbatuk-batuk. Melihat itu, meski merasakan kebahagiaan di dalam dari pemahaman bahwa Hajime khawatir padanya dan dia bergegas ke sini untuk menghabiskan waktu festival bersamanya, dia juga merasa sangat malu dan resah karena sosoknya yang didekati oleh orang lain tadi terlihat oleh Hajime.

"U-um, itu bukan yang kau pikirkan! T-Tidak ada yang seperti itu terjadi antara aku dan Taichi-kun! Aku tidak, punya niat seperti itu sama sekali!"

"Ah~, yeah, begitu ya......"

Taichi yang tengah berjalan menuju mereka "gahah" dengan tangannya menekan dadanya, melihat sosok itu menyebabkan Hajime membuat ekspresi dimana dia tidak yakin harus mengatakan apa. Wanita yang disukainya membantahnya dengan segenap kekuatannya— memang, mendengar itu akan membuat seseorang menekan dada mereka secara spontan.

"Tapi, belakangan ini kau sangat khawatir dengan hubunganmu denganku? Mungkin kau khawatir tanpa henti saat kita menjadi murid dan guru sekali lagi......sudah sangat terlambat memikirkannya."

"Hau!?"

Kali ini Aiko yang menekan dadanya. Gerakannya benar-benar mirip dengan teman masa kecilnya. Fakta itu membuat senyum masam Hajime semakin dalam sementara ia tiba-tiba melingkar di belakang Aiko dan memeluknya. "Ha-Hajime-kun!?" atau "Kau–" bisa didengar, tapi Hajime mengabaikannya.

Hajime terus merangkul Aiko sementara dia berbicara dengan suara yang agak menyebalkan di telinganya.

"Bahkan hubungan yang Aiko khawatirkan akan berakhir dengan sendirinya dua tahun kemudian. Meski begitu, kalau kau terganggu dengan dua tahun itu, maka kita berdua hanya perlu menahannya sampai saat itu tiba, bukan? Kalau Aiko menginginkannya, maka aku tidak akan keberatan dengan sesuatu yang kecil."

"A, u, itu......t-tapi, aku, jauh lebih tua darimu......"

"......Aiko, aku memberitahumu ini untuk kebaikanmu sendiri. Sama sekali tidak mengatakan kata-kata itu di depan Yue. Kau tidak ingin memiliki perjalanan udara setinggi sepuluh kilometer dengan tubuh berdagingmu, kan?"

"Ah……"

Berpikir amat sangat hati-hati, sesuatu seperti perbedaan usia......diatas langit masih ada langit. Itu adalah sesuatu yang tidak boleh dia bicarakan bagaimana pun caranya.

"Kesedihan yang bagus. Manusia adalah makhluk hidup yang akan memikirkan berbagai hal bodoh saat mereka tenang, dan Aiko adalah model manusia semacam itu. Di atas semuanya sudah terlambat untuk itu, ini adalah masalah yang dapat diatasi dengan mudah, karena kau menjadi tidak berdaya karena hal itu......kalau kau begitu terpaku pada 'menjadi guru', maka setidaknya kau harus seperti sebagaimana dirimu sebelumnya, di mana kau memprotes padaku juga."

"Uu, aku tidak punya apa-apa yang bisa kukatakan......"

"Atau lebih tepatnya......menurutmu aku ini apa, hah? Saat aku menerima Aiko, seharusnya aku sudah menyatakannya."

Teringat Aiko. Satu bulan setelah pertempuran sengit yang legendaris, ketika dia berharap bahwa dia juga ingin dicintai oleh Hajime. Di sana, dia diterima, di atas itu dipresentasikan— istilah raja iblis-sama.

—Ketika aku memutuskan untuk menerimamu, tidak akan ada yang bisa lolos.

Tidak ada konsep "perpisahan" untuk wanita raja iblis. Meski Aiko sendiri membencinya, tapi Hajime tidak akan membiarkannya pergi, tidak peduli situasi seperti apa adanya. Tidak mungkin baginya untuk menerima wanita lain selain kekasihnya sementara ada kemungkinan berpisah. Itulah perbedaan minimal Hajime yang merupakan seseorang yang tidak masuk akal dan yang terburuk dari menjaga hubungan dengan banyak wanita.

Satu-satunya yang bisa ia terima hanyalah pasangan yang bisa menawarkan seluruh hidupnya kepadanya dan sebaliknya.

Oleh karena itu, tidak ada artinya bagi Aiko untuk khawatir tentang etika, akal sehat, atau apa pun. Karena Aiko sudah menawari tubuh dan hatinya itu ke raja iblis.

Dan konsekuensinya adalah, dia tidak bisa melepaskan diri dari raja iblis-sama.

"Kau mengerti?"

"……ya."

Hanya dengan sebuah kalimat, saat Hajime menanyainya, Aiko menyerah dengan mudah. Dia mengangguk-angguk berulang kali dengan wajahnya yang merah padam.

Di sana, Taichi mengarahkan tatapan tajam pada Hajime yang masih memeluk Aiko dari belakang dan membuka mulutnya.

"......Kau. Menjauhlah dari Ai. Kau adalah, kalau aku benar kau adalah murid Ai, bukan? Kurasa kau tidak mengerti karena kau masih murid, tapi keberadaanmu menyakiti Ai. Dunia ini tidak begitu manis sehingga kau bisa membuatnya entah bagaimana hanya dengan perasaan—"

"Terima kasih atas peringatannya. Tapi, kau salah mengira prosesnya terlalu banyak pada atmosfer orang dewasa dengan akal sehat. Persuasimu tidak ada pada saat kau mengulurkan tangan ke wanita lain. Kalau kau bukan teman masa kecil Aiko maka aku akan melakukan keluarga Inugami untukmu tapi......yah, kali ini aku akan mengabaikannya dengan murah hati. Menyerahlah pada Aiko dan carilah istri lain yang cocok."

TLN: Tentang keluarga Inugami. Aku mencoba google tapi satu-satunya yang bisa kutemukan adalah sebuah novel misteri tentang pembunuhan serial.

Memiliki pria yang lebih muda, lebih jauh lagi seseorang yang masih menjadi murid membalas padanya dengan terus terang menyebabkan mulut Taichi terbuka dan menutup tanpa kata. Lalu, dengan corak yang sibuk berubah biru dan merah sebentar-sebentar, dia akan berteriak marah pada Hajime,

"Yaahn"

"tsu!?"

Namun dia terdiam karena suara kasar yang ducapkan Aiko dan tontonannya terjadi di depan matanya. Dari semua hal, Hajime menyodorkan tangannya di belakang bagian dada yukata Aiko sebelum tangannya mulai meraba-raba! Tindakan itu! Itu benar-benar iblis!

Lalu Hajime mengeluarkan sebuah cincin yang telah berubah menjadi kalung dari dada Aiko dengan santai. Aiko yang memiliki sesuatu yang memalukan dilakukan padanya di depan teman masa kecilnya yang sudah seperti keluarga baginya, melotot pada Hajime dengan mata berkaca-kaca + melirik ke atas, tapi Hajime menepiskan sesuatu seperti itu seperti sebuah pohon willow yang bergoyang tertiup angin.

"Pahamilah bahwa kita sudah berada pada tahap di mana kata-kata tidak akan berarti apa pun. Seperti yang kau lihat, bukan kekasihku, Aiko sudah menjadi istriku. Tubuhnya, hatinya, aku telah menerima semuanya."

"Ka-Kau–"

Ucapan Hajime benar-benar seperti villain. Tidak peduli bagaimana orang melihat, ini adalah komposisi seorang pemuda yang lembut dan tulus yang memiliki teman masa kecilnya yang dirampas oleh orang jahat. Ucapan yang bisa dikatakan Aiko dalam waktu seperti ini seharusnya "Stop–, jangan bertengkar karena akuu!" seperti yang diharapkan. Meski begitu, saat Aiko mengatakan hal seperti itu, dia pasti akan menerima cakar cinta Hajime.

Taichi hendak mengutuk Hajime beserta emosinya yang terasa akan meletus, tapi sebelum itu bisa terjadi Hajime melemparkan kata-katanya kepadanya dengan ekspresi dingin.

"Kau menuai apa yang kau tabur."

"Apa-!?"

"Kau seharusnya memiliki senjata ampuh yang tidak kupunya. Kau memiliki waktu dan lingkungan hidup yang sama yang kau habiskan bersama Aiko sejak kecil, dan bahkan setelah kalian berdua menjadi dewasa, kau pasti pernah bertemu dengannya berkali-kali juga sejak saat itu, bukan begitu? Harusnya kau memiliki begitu banyak kesempatan untuk mengubah perasaanmu dengan Aiko. Tapi, kau melewatkan semua peluang itu. Jangan membuat alasan sekarang. Kau bahkan tidak bisa menjadi 'alasan untuk pulang ke rumah' agar Aiko tidak memberi tempat di hatinya untuk pergi ke arahku. Kau tidak mencoba. Hasilnya begini. Itu saja."

Itu adalah argumen yang masuk akal. Direnggut— hal seperti itu adalah kasus serius salah sambung. Sementara Taichi berada dalam posisi yang lebih dekat dengan Aiko daripada siapa pun, dia tidak berkelahi sehingga bisa berjalan bersamanya. Karena itulah, sebelum dia menyadarinya, Aiko sudah berada di tempat sejauh ini sehingga tangannya tidak bisa mencapainya. Itu semua ada untuk itu.

Berbicara seperti ini dengan aneh mengingat itu adalah Hajime. Dia menghancurkan musuhnya tanpa ampun, dan itu adalah seseorang yang tidak bisa dia rasakan maka dia akan mengabaikan orang itu tanpa terlalu banyak bicara, dan ketika orang tersebut tidak dapat diabaikan maka seperti yang diharapkan, dia akan menghancurkannya. Itu adalah Hajime. Tidak biasa dia berbicara seperti ini pada seseorang yang mencoba meraih Aiko.

Melihat dengan saksama, meski tadi Taichi terlempar, tapi tidak ada luka pada dirinya yang terlihat serius.

(Karena dia adalah teman masa kecilku......)

Itu pasti alasannya.

Aiko mengubah ekspresi malu dan mengangkat wajahnya yang kaku. Lalu, dia melepaskan diri dari tangan Hajime yang memeluknya erat-erat dengan lembut. Hajime tidak menentangnya.

Aiko maju selangkah dan membuka mulutnya dengan tenang.

"Taichi-kun, terima kasih banyak sudah mengkhawatirkanku. Terima kasih, bahwa kau menganggapku sangat kuat."

"Ai......"

"Tapi, aku tidak bisa menjawab perasaan Taichi-kun. Aku, tidak bisa melihat Taichi-kun seperti itu."

"......Karena itu, kau bersama orang itu—"

"Ya. Karena, aku hanya memiliki perasaaan pada Hajime-kun. Aku khawatir dengan banyak hal tapi......ya, memang sudah terlambat untuk itu. bahkan aku berpikir sendiri kenapa aku khawatir begitu."

"......Masyarakat tidak akan mentolerirnya. Itu adalah sesuatu yang tidak boleh dilakukan."

"Ya, aku tahu. Tapi, aku tidak bisa menahannya. Karena orang yang kucintai, sungguh seperti iblis, apalagi masyarakat, bahkan dunia atau dewa pun tidak setara dengannya. Aku juga wanita jahat ya."

"........Wanita jahat. Kata-kata itu sama sekali tidak sesuai dengan Ai."

"Tapi, kupikir itu lumayan."

"Haa, begitulah. Jadi seperti yang dikatakan pria itu, sejak awal, ini sudah terlambat bagiku."

Aiko tersenyum masam. Seakan mengatakan kesepakatannya.

Taichi melotot tajam pada Hajime. Hajime menerimanya dengan wajah yang tidak tenang. Memahami bahwa sesuatu seperti tatapannya tidak akan mengguncang orang ini bahkan untuk sesaat, dan kemudian, setelah argumen suara yang menyakitkan dilemparkan ke arahnya tadi, dan di atas semua itu bagaimana tubuhnya dilempar sebelum ini menunjukkan kepadanya bahwa dia tidak dapat bahkan mungkin setara dengan pria ini dalam kekuatan fisik, kekuatannya tiba-tiba meninggalkan bahunya setelah dia melotot pada Hajime sejenak.

Lalu, tanpa kata-kata dia berbalik dan meninggalkan tempat suci itu.

"Maaf. Mungkin hubunganmu dengan teman masa kecilmu akan buruk setelah ini......"

"Tidak, tidak apa-apa. Mungkin, akan memakan sedikit waktu, tapi kita akan bisa kembali ke hubungan adik-kakak kita lagi."

"Kalau begitu, itu boleh saja......tapi seperti yang diharapkan, jika dia meraih tangannya pada Aiko sekali lagi, maka aku tidak akan percaya diri untuk tidak melakukan keluarga Inugami kepadanya."

"......Kenapa, apakah kau terobsesi dengan keluarga Inugami?"

Aiko tersenyum masam pada cara berbicara Hajime, lalu seketuk kemudian, dia langsung menghadap Hajime lagi. Lalu, dia menunduk.

"Aku minta maaf karena aku membuatmu khawatir karena aku sangat mengkhawatirkan hal-hal aneh. Terima kasih bahwa kamu datang hari ini untuk menemuiku."

"Ya, aku pasti telah menerima ucapan terima kasih dan permintaan maafmu. Tapi, jangan dipikirkan. Aku mengatakan ini sebelumnya juga, tapi aku sangat menyukai bagian Aiko itu."

"Hee? Ba-Bagian itu?"

Kata "suka" yang tak terduga membuat Aiko menjadi merah sekali lagi. Menuju Aiko seperti itu, Hajime mengatakan bahwa, sebelumnya di depan cenotaph Kerajaan Hairihi, dia berpikir bahwa Aiko yang khawatir di sana tampak mempesona, lalu dia bertanya kepadanya apakah dia ingat apa yang mereka bicarakan di sana. Itulah yang sebenarnya diingat Aiko belum lama ini. Itu jelas tergores dalam ingatannya, pastinya ini adalah kenangan penting saat perasaannya terhadap Hajime menjadi pasti.

"Kau yang berlari maju dengan cepat dengan segenap kekuatanmu, dan kau yang memegangi kepalamu saat kau gagal atau ketika kau melihat kontradiksimu, tapi andaikan kau berhasil melakukannya dan menemukan sebuah kesimpulan dengan caramu sendiri yang kau coba lakukan, aku menemukan bagian-bagian Aiko yang mempesona, bagian-bagian itu terlihat sangat indah bagiku. Itu sebabnya Aiko, kau bisa tetap sama seperti dirimu biasanya."

"......Kupikir ini adalah tindakan kotor bagimu untuk mengatakan sesuatu seperti itu."

Aiko berbalik dan membelakanginya, wajahnya menunduk sehingga Hajime tidak bisa melihatnya. Tapi meski tanpa melihat wajah itu, mudah dibayangkan bahwa wajahnya menjadi rumit karena malu dan gembira.

Mungkin karena dia mengerti itu, Hajime membuat ekspresi yang menahan tawanya dengan hati-hati. Sungguh orang jahat.

"Nah, ayo pergi ke rumah Aiko. Aku harus memberikan ucapan kepada orangtuamu."

"Eh?"

Ucapan tiba-tiba yang diucapkan begitu tiba-tiba dengan nada ringan seolah meminta dia untuk pergi ke toserba sebentar, itu menyebabkan Aiko 'hah' dan dia berbalik ke arah Hajime.

"Sepertinya kekhawatiranmu telah terselesaikan, jadi tidak ada alasan lagi bahwa kau tidak bisa mengenalkan aku, kan? Kalau aku sudah menyapa mereka cepat atau lambat, maka setidaknya aku akan menunjukkan wajahku kepada mereka sementara juga mengirim kau pulang. Hari ini sudah larut, jadi aku akan melakukan ucapan formal besok lagi."

"S-Seperti biasa, sungguh proaktif......t-tidak, kau tahu, salam bisa dilakukan lain kali......aku juga perlu mempersiapkan hatiku......"

"Hmm, rumah Aiko ada di sana......oh? Jadi Ayahmu dan yang lain pergi ke festival. Mereka berada tepat di dekatnya. Yosh, ayo kita habiskan uang sambil menyapa mereka pada saat bersamaan."

"Ah, tunggu, jangan gunakan sesuatu seperti compass untuk hal ini! Tunggu, tolong jangan abaikan aku dan pergi seperti itu! Apa sebenarnya yang ingin kau katakan pada Otou-san dan yang lainnya!?"

"Tentu saja, aku akan mengatakan 'Otou-san, aku menerima putrimu. Aku tidak akan menerima keberatan atau penolakan'. Itu ucapan standar, kan?"

"Standar darimana–!?"

"Atau lebih tepatnya, Aiko. Aku terganggu, mengapa kau berbicara dengan bahasa sopan padaku saat kau berbicara dengan santai kepada bajingan itu? Bukankah itu kejam?"

TLN: Aiko telah menggunakan bahasa sopan pada Hajime saat menggunakan bahasa sebaya saat berbicara dengan Taichi

"Eh? Itu, ini tentang atmosfer atau sesuatu......tunggu, jangan ubah pokok pembicaraan! Ada banyak kenalanku di sini sejak duluuu! Kalau kau mengatakan hal seperti itu kepada Otou-san di tempat seperti ini......besok semua tetangga akan mengetahuinya!"

"Kalau kau berbicara dengan santai padaku juga, maka aku akan memikirkannya.......Yah, perpanjangan waktu bahkan tidak akan menjadi satu menit bagimu untuk memutuskannya. Oh, itu Ayahmu, bukan? Kesan pertama penting. Pertama-tama, mari kita belanja barang-barang kiosnya."

"Tolong tunggu! Tunggu, tunggu......aku mengerti! Aku sudah mengerti! Aku akan berbicara denganmu dengan benar tanpa bahasa sopan jadi jangan terus berjalan dengan cepat!"

TLN: Di sini akhirnya Aiko tidak menggunakan bahasa sopan.

Aiko yang membuat keributan 'gyaa gyaa', dan Hajime yang menangani dia dengan tidak waras saat menengok ke arah keluarganya dengan senyum tak kenal takut di wajahnya. Tentu saja Aiko berpegangan pada lengan Hajime, Hajime maju sambil membawa Aiko seperti itu di lengannya, ditambah dengan kerepotan mereka, tingkat perhatian mereka maksimal!

Ibu rumah tetangga, dan orang-orang tua yang menyayangi Aiko, mereka semua bilang "Astaga!" saat melihat situasi keduanya.

Dan kemudian, akhirnya, ayah Aiko yang melihat Hajime berjalan ke arahnya dengan putrinya di lengan Hajime membuka matanya lebar-lebar, mengungkapkan keterkejutannya, lalu dia tersenyum masam seakan dia telah memahami sesuatu.

Setelah itu, Hajime yang dengan keras menyatakan bahwa dia adalah pacar Aiko tepat di tengah festival yang dipenuhi dengan kenalan Aiko, dianugerahi tepuk tangan dan sorakan hore. Hajime terus memegang Aiko yang mencoba melarikan diri dari rasa malu dengan digendong ala putri menyebabkan sorak-sorai membesar seperti yang diharapkan.

Selanjutnya, seharusnya hanya Hajime yang menunjukkan wajahnya, tapi dengan ayah dan kakek Aiko yang mengundangnya untuk datang ke rumah mereka bagaimana pun juga, saat Hajime yang mengunjungi rumah Hatayama juga bertemu dengan Akiko dan sang nenek. Lalu dia berbicara dengan mereka tentang istrinya selain Aiko dan niatnya.

Dengan segala hal yang terjadi di keluarga Shirasaki dan keluarga Yaegashi, Hajime telah memutuskan dirinya ditampar dengan penolakan dan kemarahan dengan pasti, tapi secara tak terduga kedua orangtua Aiko dan bahkan kakek-neneknya, semua keluarga Hatayama menerima Hajime. Tentu saja, bukan berarti mereka tidak mengerutkan kening, tapi dengan perasaan ingin menghormati kehendak putri mereka yang sudah dewasa, dan terutama atas semua rasa terima kasih mereka kepada Hajime karena dia telah menyelamatkan putri mereka dari bahaya. Sering kali, hal itu menyebabkan kepercayaan mereka terhadap Hajime.

Pada akhirnya, karena kebaikan keluarga Hatayama, ini menjadi jalur acara dimana Hajime tinggal semalaman, keesokan harinya dengan menggunakan gerbang, keluarga Nagumo juga mengunjungi keluarga Hatayama, di mana kata-kata Yue dan yang lainnya mengatakan "Bersama Aiko" mempromosikan kepercayaan untuk tumbuh lebih dalam lagi.

Setelah itu, seolah keluarga Hatayama dan keluarga Nagumo menjadi seperti sekelompok keluarga tapi......

Akibatnya, kota asal Aiko menjadi terkenal sebagai "Tanah Keajaiban" di mana setiap jenis tanaman bisa berbuah terlepas dari kualitas tanah atau musimnya. Tentunya itu karena pencampuran keluarga "Dewi Panen" dan keluarga "Raja Iblis Dunia Lain"......



AN: Terima kasih banyak telah membaca ini setiap saat.

Terima kasih juga atas pemikiran, opini, dan laporan tentang kesalahan ejaan dan kata-kata yang hilang.

Sebenarnya, aku juga berencana untuk menuliskan alasan mengapa Aiko terpaku pada menjadi guru, namun tidak ada waktu dan aku tidak dapat memikirkan ide apa pun, meski begitu ketika aku mulai menulis pemikiran [Bagaimana pun jika aku menulisnya mungkin aku akan memikirkan sesuatu...], Aiko semacam ini diciptakan......

Nah, melanjutkan dari sebelumnya, kondisi Shirakome agak buruk, jadi aku berpikir untuk mendapatkan perubahan kecepatan.

Meskipun aku mengatakan itu, aku hanya menulis sedikit extra story lagi.

Aku sedang memikirkan 'Haruskah aku mempromosikannya ke karakter utama, aku penasaran~'.

Ingat, ini dia lho, dia. Ayo, namanya......eh?

Update berikutnya direncanakan pada pukul 6 sore hari Sabtu juga.
Arifureta After 17

Diposkan Oleh: setiakun

1 Komentar: