01 October 2017

Arifureta After 7

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

SEBAGAI PUTRI RAJA IBLIS
BAGIAN 1

Di tengah malam, di sebuah ruangan di dalam kediaman Nagumo, suara kecil *tap tap* keyboard yang ditekan dan cahaya layar yang sedikit menyinari ruangan itu menyebar.

Dengan notebook PC yang diletakkan di samping bantal, dan sikap berbaring dengan kedua siku mendukung tubuh bagian atas, orang yang menggerakkan kaki kecilnya ke belakang dan ke depan di udara saat terbangun terlambat adalah, putri keluarga Nagumo— Myuu. Sudah lima tahun sejak dia tiba di dunia ini. Saat ini, Myuu yang berumur sepuluh tahun masih bertubuh kecil seperti biasanya, namun ternyata faktor "cantik" itu sedikit masuk ke dalam "keimutannya".

Di akhir kalimat yang dia ucapkan masih ada "~nano" terlampir, tapi orang itu sendiri menyadarinya dan ingin memperbaiki kebiasaan itu, meskipun dengan itu dia telah menjadi karakter kuat yang sama seperti seorang kakak yang bisa dilihat dari bagaimana ia telah diberikan kamar tersendiri seperti ini.

Meski, ibu dan kakaknya sepertinya masih mencemaskannya karena kesamaannya dengan ayahnya yang sering terjaga telat dan lupa waktu sama sekali karena adanya subkultur.

'Nn~. Jadi, Na-chan juga akan ikut dalam upacara itu ~nano?'

"Benar. Aku akan menyanyikan sebuah nyanyian rohani sebagai anggota paduan suara.'

Saat Myuu menulis sebuah pertanyaan dengan mengoperasikan keyboard *tap tap*, partner obrolan Na-chan (nama asli, Natalia) membalas seperti itu. Gadis ini sepertinya adalah seorang gadis seusia dengan Myuu, yang berumur sepuluh tahun yang mengaku tinggal di Amerika, mereka berdua saling mengenal secara kebetulan melalui net game yang mereka mainkan, terkadang mereka bahkan menghubungi masing-masing seperti ini diluar game. Gadis ini adalah teman Myuu.

Omong-omong, kemampuan bahasa Myuu dibantu oleh artefak buatan tangan Hajime yang disisipkan dengan "Language Comprehension" (eksklusif untuk Myuu, dilengkapi dengan pengenalan suara dan proyeksi huruf), dengan Myuu tidak hanya bisa berhubungan dengan bahasa di seluruh dunia, tapi dia bahkan bisa berurusan dengan bahasa kuno. Sekarang saja dia benar-benar mengobrol menggunakan bahasa Inggris.

'Paduan suara huuuh~. Itu yang menakjubkan nano.'

'Benarkah? Kupikir di negaraku disini ada banyak anak yang masuk paduan suara.'

'Kalau begitu, negara Na-chan akan baik-baik saja meskipun para rasul menyerang kapan pun nano. Kalau warga negara memobilisasi dan memukul dengan keras dengan lagu suci, kau akan dapat mencukur status rasul sampai sembilan puluh persen. Mereka hanya menjadi boneka kayu belaka nano.'

'Maaf, Myuu. Aku tidak mengerti apa yang Myuu bilang......'

Tentu saja wajar kalau dia tidak mengerti.

Sekarang, menurut obrolan mereka hari ini, tampaknya pada hari Minggu, Natalia akan menemani orangtuanya (yang tampaknya pejabat cukup tinggi) ke sebuah upacara kecil di mana pejabat pemerintah akan berkumpul. Di sana, sepertinya nyanyian rohani akan dilakukan dengan paduan suara yang terdiri dari upacara anak-anak peserta, jadi Natalia juga akan ikut serta dalam paduan suara.

Namun, dari sudut pandang Natalia, tidak akan ada yang bisa dia lakukan selain menyanyikan himne. Di pesta prasmanan setelah berakhirnya acara, anak-anak harus menunggu sementara orangtua mereka melakukan "obrolan dewasa (lama)", Natalia tidak memiliki teman di sana yang sangat dekat dengannya, ada juga orangtuanya. instruksi untuk bergaul dengan anak-anak dari keluarga seperti itu. Sepertinya itu membuatnya merasa terkungkung dan suram.

'A~ a~, kalau saja Myuu juga menghadiri pesta ini.'

'Kau bisa menggunakan kesempatan ini untuk berteman dengan anak-anak lain, kan?'

'Aku tidak mau. Meskipun aku bergaul dengan mereka, kalau orang itu sebenarnya adalah anak keluarga yang bertentangan dengan ayah, maka akan menjadi canggung......ada juga beberapa anak di antara anak yang lebih tua yang akan datang untuk berbicara denganku karena instruksi dari keluarga mereka, tahu? Aku tidak ingin menjadi teman dengan anak-anak semacam itu.'

'Muu, kau terdengar seperti bangsawan.'

'Ahaha, apa yang kau katakan. Myuu mengatakan itu, kedengarannya kau mengenal beberapa bangsawan. Bagaimana pun, apakah Myuu dari Inggris?'

'Bukan, Myuu adalah ras penghuni laut.'

'Ahahaha, aku selalu dengar kau bilang begitu, tapi, orang macam apa ras penghuni laut ini~~'

'Kami adalah wanita laut.'

'Ahahaha~'

Mungkin rasanya yang Myuu bicarakan itu lucu, kata-kata yang mengungkapkan tawa itu tercantum di layar tampilan. Natalia yang tampaknya tenang beberapa saat, menulis sebuah kalimat yang sepertinya memohon pada teman uniknya yang jelas memiliki atmosfer dan ritme yang berbeda dibanding teman sekolah normalnya.

'Hei, Myuu. Aku ingin tahu, bisakah kau berbicara denganku seperti ini selama pesta?'

Rasanya upacara itu akan ada di siang hari, jadi malah berpikir tentang perbedaan zona waktu Myuu akan cukup mampu menjadi partner bicaranya. Namun, jika melihat sosok seorang gadis muda yang tidak berpartisipasi dengan benar dalam pesta tersebut sambil bermain dengan smartphone-nya di pojok, pada akhirnya apa yang akan keluarga dan juga sekitarnya pikirkan tentang Natalia......

Namun, meski hanya sebentar, suasana Natalia yang benar-benar sepi suram disampaikan melalui kalimatnya.

Melihat itu, di dalam Myuu, jiwa seorang kakak terbangun!

'Muu, apa boleh buat deh.'

'Eh, beneran? Kau bilang bahwa baru-baru ini kau dimarahi karena kau bermain internet terlalu lama......itu bakal, beneran lama, lho?'

'Tidak apa-apa. Bukan masalah. Kalau demi seorang teman, maka pasti aku akan diijinkan. Itu sebabnya, Na-chan, aku tidak akan membiarkanmu bosan dan harus menikmati pestanya nano!'

'Y-Ya. Apa ini, aku bahagia tapi, untuk suatu alasan aku memiliki firasat buruk.'

Perayaan Natalia akan terwujud pada akhir pekan.





Di suatu tempat di Amerika, pada hari itu, sebuah upacara tertentu diadakan. Pada upacara tersebut, Natalia menyebutkan di mana banyak pejabat pemerintah hadir, media massa juga masuk dan situasi upacara bahkan disiarkan di berita malam di Jepang.

Tentu, nyanyian rohani yang dinyanyikan oleh anak-anak yang berpartisipasi, termasuk Natalia, juga dilakukan sebagai salah satu hiasan upacara, sosok anak-anak yang bernyanyi bersama semuanya juga disiarkan dalam berita.

Setelah acara peresmian berakhir, sekaranglah saatnya pesta prasmanan diadakan. Tempat upacara itu menggunakan lantai sebuah hotel kelas atas yang dipesan, jadi masakan yang disajikan juga kelas satu.

Orang-orang dewasa segera terlibat dalam pembicaraan yang sedikit sulit mengenai hal ini dan yang seperti orang dewasa sering lakukan, lalu Natalia yang ditinggalkan sendirian seperti yang diharapkan, sekarang berusaha menjadi bunga dinding dan bocah yang dikirim surga dengan smartphone.

"Eh, aku ingin tahu apakah Myuu masih belum online? Bagaimana pun, apakah seperti yang kuduga, bahwa dia dihentikan oleh ibunya atau kakak perempuannya atau seseorang?"

Natalia menegaskan bahwa Myuu tidak masuk ke chat room yang biasanya mereka gunakan. Karena kecewa, Natalia menghela napas karena waktu suram yang harus ia habiskan sampai akhir pesta.

Tapi, pada waktu itu,

"Nona muda. Kalau kau menghela napas seperti itu, maka kebahagiaan akan kabur, lho?"

"Eh?"

Nataria terkejut dan mengalihkan tatapannya ke arah suara yang tiba-tiba menghampirinya. Di sana, orang yang berbicara seperti pemburu rok tertentu tiba-tiba adalah seorang gadis imut yang seumuran dengannya.

Tidak, itu adalah seorang gadis cantik sampai pada tingkat dikatakan imut terasa sedikit kurang untuknya.

Rambut pirang kelabu itu tampak mengembang dan halus, dan mata zamrud jernih tampak mistis. Bibir merah muda, dan pipi berwarna mawar. Sosok yang mengenakan gaun hijau dengan nada lembut itu, seperti peri yang keluar dari dongeng. Senyum nakal yang samar yang memiliki kemiripan dekat dengan kucing Cheshire entah di mana meskipun dia terlihat lembut juga memacu imajinasi itu.

Setelah beberapa lama berada dalam keadaan linglung, atau mungkin terpesona, Natalia yang sedang menatap gadis peri zamrud itu melihat bagaimana gadis itu mengintip ke dalam dirinya dengan bertanya-tanya "Nn~?" yang menyebabkan dia kembali ke indranya dengan 'hah'.

"E-err, kau, siapa?"

"Muu, jahatnya. Meskipun aku datang ke sini karena Na-chan bilang kesepian."

"E-e? Na-chan? E?"

Meskipun ini adalah dunia yang luas, tapi satu-satunya yang memanggilnya dengan nama binatang peliharaan itu hanyalah teman imut yang tinggal di Jepang.

Tapi, ya betapa pun. Natalia yang relatif pandai untuk seusianya dan orangtua segera menolak kemungkinan itu.

Yah, tentu saja dia. Apa kesempatan bagi seorang teman di Jepang untuk bergegas ke Amerika hanya karena dia mengatakan bahwa dia kesepian. Selanjutnya, mereka berdua membicarakan hal ini sekitar tiga hari yang lalu sebelum upacara tersebut. Myuu tidak akan bisa melakukannya tepat waktu jika dia tidak segera berangkat, berpikiran normal ini adalah sesuatu yang mustahil.

Meskipun, hanya demi alasan, Myuu benar-benar datang ke sini untuknya, bagaimana dia bisa masuk ke tempat ini? Ini adalah tempat di mana beberapa pejabat besar berkumpul, tentu saja, orang lain selain orang-orang yang terkait akan diperiksa dengan ketat sebelum memasuki sini. Tidak ada jalan bagi orang lain selain yang telah didaftarkan sebelumnya bisa masuk.

Dengan begiut, hanya ada satu kemungkinan, bahwa Myuu sebenarnya adalah anak sebuah keluarga yang diundang ke dalam upacara hari ini seperti keluarganya, yang berarti dia telah berbohong kepadanya selama ini. Tapi pada dasarnya, mereka berdua hanya mengobrol lewat internet, atau menggunakan avatar net game mereka, mereka tidak saling mengenal. Lalu, seperti yang diharapkan gadis di depan matanya ini

"Bukan begitu nano. Myuu adalah Myuu sendiri, orang asli yang tinggal di Jepang, tahu?"

"-, k-kau, karena kupikir kau adalah Myuu? Tapi bagaimana dengan......"

Myuu yang sepertinya menebak pemikiran Natalia itu bincang-bincang seperti seseorang yang berhasil dalam leluconnya. Myuu kemudian mendekati Natalia yang kaget dan meraih tangannya tanpa ragu. Lalu, Myuu mendekatkan bibirnya ke telinga Natalia, dan dia berbisik pelan, seakan dia meniup napasnya di telinga, seolah sedang mengungkap sebuah rahasia.

"Myuu adalah putri raja iblis-sama, dan juga pengikut atas istrinya jadi......"

"......"

"Kalau itu untuk teman, maka sesuatu seperti ini tidak masalah nano."

Myuu menatap sangat dekat pada Natalia yang wajahnya merah karena beberapa alasan, dan kemudian tersenyum tampak sedikit terganggu,

"Atau, apakah ini mengganggu bagi Myuu untuk datang ke sini?"

Myuu menanyakan hal itu.

Kepala Natalia diayunkan ke kiri dan kanan dengan kecepatan tinggi, hingga rasanya seperti bayangan bisa dilihat dari gerakan itu. Ekspresinya mengungkapkan perasaannya lebih fasih dari apa pun.

Seperti ini, Natalia membuang detail-detail kecil yang tidak berharga dan merasa seperti Myuu dengan cara yang agak kuat untuknya, bisa menghabiskan waktunya dalam pesta yang membosankan dan suram bersama temannya.

Omong-omong, Myuu ada di sini karena Hajime yang dia minta untuk mengirimnya menggunakan compass dan crystal key.

Saat ini di Jepang waktu sudah malam, jadi sebelumnya Myuu telah menjelaskan tentang keadaan dan tujuannya kepada Hajime dan lainnya. Papa Hajime tidak bisa mengatakan apa pun tentang kenalan global putrinya dan kelancaran gerakannya, tapi Yue dan yang lainnya merasa hangat dan lembut melihat Myuu yang telah tumbuh menjadi sangat sulit dan mereka mengirimnya ke sini dengan senang hati. Yang menyiapkan gaun Myuu juga Yue dan yang lainnya.

Meskipun, jika mereka tahu bahwa Myuu membuat temannya menjadi merah karena tindakan dan ucapannya yang seperti pria tampan dari otome game yang menampilkan menyempitan dinding dengan karakter wanita maka......tidak ada keraguan bahwa pertemuan darurat keluarga Nagumo akan diadakan segera.





"Astaga, aku benar-benar terkejut!"

"Aku tidak akan membiarkanmu bosan— itulah yang Myuu katakan, Myuu menjaga kata-kata Myuu sendiri."

"Aah, irama ini, kau benar-benar Myuu."

Natalia menjatuhkan bahunya sambil sangat menerima situasi setelah melihat Myuu yang mengatakan hal itu dengan ekspresi kaku dan tajam. Dia menerima bahwa gadis cantik di depan matanya yang bisa salah sebagai peri adalah temannya Myuu.

"Aku tidak akan bertanya detailnya, tapi kau benar-benar ke sini ya."

"Nn. Kalau Natalia kesepian, Myuu akan bergegas ke sisimu meskipun kau berada di dunia lain."

"-, terima kasih Myuu....... Untuk suatu alasan, aku mendapat firasat bahwa di masa depan Myuu akan menjadi seseorang yang benar-benar bukan orang baik, lho."

"Aneh......belakangan ini Myuu sering diberitahu tentang hal seperti itu. Meskipun Myuu hanya meniru semua onee-chan dan papa."

"Onee-chan dan papa-san, bukankah mereka juga dipanggil bukan orang baik?"

"Hah!?"

Bahkan saat berbicara konyol seperti itu, jantung Natalia berdegup kencang ke dalam. Jantungnya berdegup kencang karena jika keberadaan Myuu yang seharusnya tidak tercantum dalam daftar undangan diketahui, itu akan menjadi kegemparan yang luar biasa, tapi bahkan lebih dari kegugupan itu, dia merasa sangat senang karena dia bisa bertemu dengan temannya yang tak terduga ingin dia temui seperti ini.

Selanjutnya, temannya lebih manis dari yang dia bayangkan, Myuu imut, dan untuk suatu alasan, Myuu juga terlihat seperti orang dewasa. Myuu adalah teman yang membuatnya ingin membual tentang dirinya kepada orang lain.

Pembicaraan mereka secara alami berubah menjadi hidup, keduanya berubah menjadi bunga dinding, namun mereka terlihat lebih bersemangat dan lebih bersenang-senang daripada orang-orang di sana.

Tapi, waktu yang menyenangkan itu tiba-tiba hancur.

Seiring dengan suara *gashan*, seorang pria paruh baya mengetuk gelasnya sambil roboh. Orang-orang di sekitarnya bergegas ke orang itu dengan panik untuk memeriksa situasinya, dan mereka tahu bahwa orang tersebut sepertinya tertidur. Orang-orang menjadi jengkel dan menjelaskan kepada orang-orang di sekitarnya bahwa orang itu pasti terlalu banyak minum alkohol, tapi di tengah itu, tiba-tiba orang lain di tempat yang berbeda juga roboh seperti itu.

Dengan itu sebagai awal, orang-orang di tempat pesta runtuh satu per satu dan pingsan dalam interval yang berbeda.

"Ap-apa? Apa yang terjadi......a, u?"

"Natalia?"

Natalia bingung, tapi saat tengah berbicara, kata-katanya mendadak terputus. Ketika Myuu mengalihkan tatapannya ke arahnya, dia mendapati sosok Natalia jatuh berlutut dengan kelopak matanya terlihat seperti akan menutup kapan saja. Dia jelas diserang kantuk yang tidak wajar.

Myuu segera menangkap Natalia yang sepertinya akan jatuh, dan kemudian dia menjadi sadar bahwa dia juga mengantuk.

"Ini......ada kemungkinan masakannya? Uu, meskipun ini seharusnya menjadi pesta yang normal......apakah ini juga karena Myuu adalah putri papa nano?"

Sementara menggumamkan sesuatu yang mungkin bisa merusak Hajime secara relatif jika dia mendengarnya, Myuu berkata "Tenang saja" kepada Natalia yang sepertinya akan pingsan kapan saja, lalu dia mengeluarkan obat ajaib dari "Treasure Trove" dan meminumnya. Dengan kantuk itu langsung lenyap.

Myuu memikirkan untuk memberikan obat pada Natalia juga, tapi karena dia merasa ragu apakah Natalia bisa menahan dirinya sendiri pada hal yang akan terjadi dari sini, pada akhirnya Myuu tidak melakukan itu.

Kemudian dia memutuskan untuk mengirim surat ke Hajime tapi menyadari bahwa transmisi macet, pada saat itu dia menangkap suara langkah kaki dari sebuah kelompok yang mendekat.

Myuu mengerang "Muu" sambil melihat sekeliling. Kebanyakan orang sepertinya telah mengkonsumsi masakan yang dicampur obat tidur dan mereka semua tertidur lelap atau hampir tertidur. Tidak, ketika Myuu melihat bahwa keamanan dan para pelayan juga tertidur, tampaknya metode lain selain pemberian makanan juga digunakan.

Melakukan sesuatu seperti membuat semua orang di pesta ketat politisi menjadi pingsan tanpa membunuh atau melukai siapa pun, tidak mungkin hanya dengan perencanaan rata-rata dan kemampuan organisasi.

"Apa boleh buat nano."

Myuu menatap Natalia dengan ekspresi bingung dan kemudian dia berbaring di tempat itu sambil meringkuk dekat Natalia. Lalu, dia pura-pura tidur sambil membuka matanya sedikit sehingga tidak ada yang memperhatikannya.





"Bangun, Na-chan. Ayo, bangunlah."

"Mmm–"

Sensasi licin yang menyentuh pipinya dengan lembut, sensasi kepalanya yang ditepuk perlahan membuat kesadaran Natalia menjadi setengah terbangun. Di sisi lain kelopak matanya yang sedikit terbuka, ada sosok Myuu yang mengintip ke wajahnya.

"Myuu?"

"Ya, ini Myuu. Selamat pagi, Na-chan."

"Un, selamat pagi. Tapi kenapa Myuu di kamarku?"

"Na-chan. Kalau kau salah mengira ruangan ini dikelilingi pintu beton dan besi seperti kamarmu sendiri, maka Myuu harus berbicara dengan keluarga Na-chan dulu, tahu?"

"E?.....................-!?"

Natalia yang akhirnya pulih dari rasa kantuknya bangkit tiba-tiba dan menatap ke sekeliling. Seperti itu, dia membenarkan bahwa tempat dia berada persis seperti kata Myuu, sebuah ruangan beton dan pintu besi yang suram.

Pada saat yang sama, dia melihat anak-anak selain dia dan Myuu. Hampir sepuluh anak seumurannya sedang berkerumun di sudut ruangan tempat mereka sudah bangun. Melihat bagaimana setiap orang memakai pakaian pesta, tampaknya mereka adalah anak-anak yang juga berada di tempat pesta itu. Beberapa anak adalah wajah yang dia kenal sebagai anggota paduan suara yang sama dengannya.

Semuanya duduk sambil menatap ketakutan. Tatapan Natalia lalu berbalik menatap Myuu yang sepertinya sedang memberikan bantal pangkuannya.

"Myu, Myuu. Ada apa ini, bagaimana ini......dimana ini!? Apa yang terjadi pada kita!? Dimana Ayah!?"

Natalia hampir panik. Untuk itu, Myuu menutup jarak mereka dengan lancar dan memeluk kepala Natalia erat-erat. Lalu, Myuu menepuk punggung Natalia dengan lembut beberapa kali sambil berkata "Tenang, tenang saja nano. Myuu bersama Na-chan disini nano.", Kalimat ini dibisikkan ke Natalia dengan nada yang sangat lembut.

Setelah melakukan hal itu, Natalia santai 'funya' secara bertahap dengan ketenangannya kembali.

Menilai bahwa Natalia telah tenang, Myuu memisahkan tubuh mereka dan kemudian dia juga mengalihkan pandangannya pada anak-anak yang lain dan membuka mulutnya.

"Pertama, kita semua tertidur dengan obat yang dicampur dengan masakan dan kemudian kita diculik nano. Setelah itu, kita dibawa ke tempat ini dengan mobil setelah menempuh perjalanan sekitar empat puluh menit. Orang-orang yang diculik hanya anak-anak yang berada di tempat tersebut, orang-orang dewasa ditinggalkan sendirian di tempat tersebut."

Kata 'diculik' membuat anak-anak hampir menangis, tapi sebelum itu terjadi Myuu melanjutkan ucapannya.

"Tidak semua orang ada di ruangan ini, tapi paling tidak semua anak yang dibawa dari tempat itu sepertinya berada di dalam bangunan ini. Menurut pembicaraan para pelaku, tampaknya mereka membuat berbagai tuntutan seperti yang diharapkan. Kita semua adalah sandera. Pelaku adalah organisasi yang sangat besar, semua anggotanya dilengkapi dengan senjata api. Sepertinya akan beberapa saat sebelum bantuan tiba untuk kita nano. Bagaimana pun, situasi saat ini adalah sesuatu seperti itu. Apakah ada pertanyaan?"

"Pertama, aku ingin bertanya bagaimana Myuu bisa mengerti itu!"

Penjelasan Myuu yang bagus membuat wajah semua orang berubah menjadi sesuatu seperti "Ah, ya" , tapi dari kalangan mereka Natalia meraung. Menanggapi hal itu, Myuu menjawab terus terang.

"Karena Myuu sudah bangun sejak awal!"

"Obat tidur!?"

"Detoksifikasi!"

Sudahkah Natalia bahkan tidak bertanya tentang 'bagaimana?' atau apa pun lagi. Sementara kata-katanya tertahan di tenggorokannya, Natalia

"Ke-Kenapa, kau setenang ini?"

Dia melemparkan pertanyaan itu kepada Myuu. Untuk itu,

"Karena Myuu memiliki banyak pengalaman diculik nano."

"Apa jenis kehidupan yang kau miliki!?"

"Dipersiapkan untuk menyeberangi padang pasir, dikurung di penjara bawah tanah, tersapu bersih di selokan, dipajang dalam lelang, diculik oleh sister yang mengerikan......"

"Stoooop, aku tidak mau, mendengarnya lebih dari ituuuu!"

Ketika Myuu menjelaskan hal ini dan kasus penculikan yang dia alami saat menghitung dengan jarinya, entah mengapa Natalia kemudian memeluknya sambil menangis. Tentunya Natalia mendapat kesan bahwa Myuu adalah gadis malang yang menjalani kehidupan mengerikan.

"Uu, tapi kenapa Myuu di sini? Jika itu Myuu, maka mungkinkah kamu tidak bisa melarikan diri?"

"Myu?"

Sambil menyeka matanya kira-kira dengan lengan bajunya, Natalia mengajukan pertanyaan bahwa jika itu Myuu dia seharusnya bisa melarikan diri. Di tengah perhatian anak-anak lain menuju percakapan kedua orang ini, Myuu memiringkan kepalanya seakan mengatakan "apa yang kau bicarakan?" sambil menjawab

"Meskipun Na-chan diculik, mengapa Myuu melarikan diri nano?"

"u"

Mendengar jawaban Myuu yang terdengar seperti yang dia katakan, 'meskipun 1+1=2, kenapa kau menjawab dengan 3?', Natalia tak bisa mengatakan apa-apa lagi. Myuu mirip sekali pria tampan, gadis muda Natalia-chan tidak bisa mengatakan apa pun! Wajahnya seperti apel matang!

Untuk mencegah pikirannya, Natalia bertanya apa yang akan mereka lakukan dari sini.

"Untuk saat ini, Myuu akan menghubungi papa nano."

Mengatakan itu, Myuu mengeluarkan smartphone-nya dari balik rok gaunnya. Anak laki-laki yang disandera berbisik, "Eh, bukankah semua smartphone disita......" tapi......di bawah rok seorang gadis adalah misteri besar. Tentunya begitulah adanya.

Wajah anak laki-laki itu tersipu malu pada paha Myuu yang mereka lihat dari rok yang membalik dan mereka mengalihkan tatapan mereka (tampaknya ketegangan dan teror mereka melunak saat melihat pertukaran antara Myuu dan Natalia), sementara Myuu mencoba hubungi Hajime......

"!? Sekarang aku sudah melakukannya, nano......"

Tiba-tiba Myuu menundukkan kepalanya saat merangkak. Di tangan Myuu, ada sebuah smartphone yang menampilkan layar gelap tanpa warna.

Sebenarnya smartphone ini berbeda dengan smartphone normal yang Myuu keluarkan sebelumnya, itu adalah artefak komunikasi yang diciptakan Hajime. Agar Myuu juga bisa menggunakannya, itu adalah jenis dengan penyimpanan daya sihir yang dimuat di dalam sama seperti artefak eksklusif Myuu lainnya, tapi jika ditanya apa bedanya dengan smartphone biasa, maka itulah bagaimana cara berkomunikasi dengan dunia lain.

Jika seseorang memiliki smartphone ini, setidaknya tidak mungkin pemiliknya tidak dapat menghubungi Hajime dan orang lain yang memiliki perangkat yang sama di mana pun mereka berada di Bumi, jadi meski smartphone normal dibawa pergi maka takkan ada masalah, apa yang Myuu pikirkan tapi......

"Aku lupa, untuk mengisi ulang nano......"

Ini akan menghabiskan banyak energi jika digunakan untuk menghubungi dunia lain. Sebelum Myuu yang pada usia itu melawan penilaiannya yang lebih baik, dia terlalu asyik berbicara dengan temannya dan dia terlalu banyak menggunakan kekuatan sihir yang tersimpan, lalu dia dimarahi oleh papa Hajime. Kali ini secara tidak sadar dia menggunakan telepon terlalu banyak, takut dimarahi dia menghindari meminta untuk mengisi ulang telepon, yang menyebabkannya benar-benar kosong saat ini.

"E, err, Myuu?"

Natalia yang entah bagaimana menebak situasi setelah melihat Myuu yang terus merangkak, membuat Myuu tersenyum samar. Myuu yang menyadari itu mengangkat wajahnya tiba-tiba, dan kemudian dia membuka mulutnya sambil mengalihkan pandangannya.

"Bagi manusia, tidak ada gunanya memperhatikan masa lalu nano. Mencari masa depan adalah apa yang benar nano. Bukankah itu benar, Nataliaaa!!"

"Ee!? E, err......"

"Ini bukan kegagalan nano. Ini adalah penemuan bahwa metode ini tidak bekerja nano!"

"Y-Ya?"

"Jadi, ayo kita hubungi papa."

"......"

Myuu dengan ceria menyimpan smarphone di dalam rok (seperti apa rupanya, tapi sebenarnya tersimpan di dalam "Treasure Trove"). Sementara Natalia dan yang lainnya menatap Myuu dengan ekspresi tidak bisa mengatakan apa pun, Myuu menyilangkan lengannya dan mulai berpikir sambil mengangguk 'yup yup' pada dirinya sendiri.

(Eerr, janji nomor 1 pada papa, jangan mengekspos identitas sejatimu, dan jangan tampilkan artefaknya. Janji nomor 2 pada papa, pada saat itu perlu, selalu diskusikan dulu dengan seseorang, entah itu papa atau salah satu onee-chan. Janji nomor 3, jika tidak ada waktu untuk menjaga janji nomor 1 dan 2, pada saat itu Myuu berpikir itu perlu......)

"— 'lakukan sesukamu. Sedangkan untuk menyelesaikannya, aku akan melakukannya', ujar papa nano. Yup, saat ini sudah waktunya nano."

Myuu yang telah menegaskan kembali janji pentingnya dengan papa, di dalam dirinya terdengar dia berbisik "Papa terlalu keren nano. Saat Myuu mengingatnya, Myuu jatuh cinta lagi nano" saat memutuskan rencananya dari sini tepatnya.

Bagaimana pun, dia telah memberitahu Hajime saat pesta akan berakhir, bahkan tanpa dia menghubungi Hajime, tidak, karena dia tidak menghubunginya sehingga Hajime pasti curiga saat dia akan membuka gerbang ke tempat pesta untuk membawa Myuu. Menggabungkan waktu mereka diculik dan saat dia habiskan di pesta tersebut, Hajime pasti memperhatikan kelainannya dalam waktu kurang dari satu jam.

Ketika itu terjadi, Hajime memiliki "Compass of Guidance", jadi dia bisa langsung mencari tempat Myuu. Dengan itu, insiden penculikan ini akan terselesaikan.

Dengan begitu, misalnya, situasi berubah sebelum Hajime memperhatikan, Myuu akan menggunakan semua kekuatan yang dikaruniai dan menyelesaikan masalah tanpa menahan diri. Dia merencanakan untuk memperjuangkan nyawa dan kehidupan temannya, sambil mempercayakan penyembunyian informasi setelah itu kepada ayahnya yang adalah orang yang paling dapat diandalkan di dunia.

Dan kemudian, jika dia bertarung dia akan mengambil smartphone-nya yang seharusnya berada di suatu tempat di bangunan ini, dan menghubungi Hajime. Dengan itu, semua masalah akan teratasi.

Dengan rencana yang telah dia putuskan, Myuu melepaskan diri dengan "Yosh-, nano!" Sementara kebiasaannya berbicara biasanya berhati-hati agar tidak keluar lagi dengan cepat. Natalia dan anak-anak lain yang menatap dengan teliti pada Myuu, mereka melihat Myuu berbalik pada mereka, dan mereka secara spontan menelan senyum lebar Myuu terhadap mereka.

"Jangan khawatir begitu. Karena semuanya baik-baik saja nano."

Kalimat itu bukan penghiburan belaka, atau angan-angan, atau bahkan gertakan belaka. Kekuatan yang membuat siapa saja yang mendengarkan diyakinkan, ada dalam kata-katanya. Ketegangan di tubuh anak-anak secara alami berkurang dan ekspresi mereka sedikit menampakkan warna alami mereka.

Myuu mengangguk sekali pada anak-anak itu, dan kemudian sambil berbisik "Buat jaga-jaga Myuu akan membuat persiapan nano.", Myuu mengumpulkan anak-anak itu ke sudut ruangan, lalu dia mulai memasang salib kecil di sekeliling mereka.

Mungkin tidak ada gunanya bertanya-tanya tentang hal itu lagi tapi, untuk sementara anak-anak melihat Myuu meletakkan tangannya di bawah roknya sekali lagi, tapi meskipun dia telah menunjukkan secara nyata bagaimana dia mengeluarkan salib dari sana, ukuran dan jumlah salib itu jelas melebihi jarak yang mungkin bisa disimpan di dalam rok anak-anak. Fenomena misterius yang begitu besar membuat Natalia menatap jauh sementara mata anak-anak yang lain berkilau cerah dengan mengamati Myuu setiap saat.

"Kau......siapa kau?"

Seorang anak laki-laki berambut pirang yang tersipu dari senyum Myuu membocorkan pertanyaan itu dalam volume kecil.

Menanggapi hal tersebut, Myuu yang mengangguk puas setelah menyelesaikan salib-salib yang kemudian dinyatakan, dengan kepercayaan diri yang melimpah, dan sebuah penampilan yang megah, seolah-olah itu adalah harga dirinya.

"Nama Myuu adalah Myuu. Putri tercinta— dari raja iblis-sama pembunuh dewa nano!"

Itu dikatakan sampai wajah anak-anak terdiam mendengarnya.

Sesaat setelah itu.

Hanya dalam beberapa menit, saat ini Myuu menjadi pusat ruang pemenjaraan ini. Jelas bahwa anak-anak akan berkumpul di bawah Myuu yang bahkan dalam situasi ini masih tersenyum bahkan tanpa pergolakan. Semua orang berkerumun bersama ingin berada di sisi Myuu.

Melihat itu karena beberapa alasan, Natalia tidak merasa geli. Myuu telah meminta agar semua anak memperkenalkan diri mereka, dan setelah semua orang menyelesaikan perkenalan mereka Myuu berbicara bahwa Natalia adalah "teman dekat nano!". Jika Myuu tidak melakukan itu, maka mungkin sekarang Natalia akan bersikap cemberut terlepas dari situasi saat ini.

(Lagi pula, orang itu, bukankah dia terlalu dekat?)

Natalia menempati salah satu sisi Myuu, sementara di sisi berlawanan ada seorang anak laki-laki berambut pirang yang berbicara penuh semangat pada Myuu. Ketajaman pandangan Natalia terhadap anak laki-laki itu tumbuh tanpa akhir.

Tidak jelas apakah anak laki-laki berambut pirang itu melihatnya, tapi anak laki-laki itu terus berbicara dengan Myuu sambil terkadang merasa prihatin dengan pandangan Natalia.

"Err, aku tidak begitu mengerti tapi......pokoknya, papa Myuu-chan teramat kuat, dan dia akan segera menemukan kita, dan kemudian memukuli orang-orang itu, benarkah itu?"

Anak laki-laki berambut pirang itu— dia yang bernama Emile bertanya pada Myuu. Anak-anak memiliki mata berkilau dari mendengar cerita Myuu tentang seberapa kuat papa-nya, tapi Emile yang tenang berpikir secara realistis selama cerita Myuu, melihat beberapa hal yang seharusnya mustahil tanpa menggunakan sihir yang tercampur dalam cerita, jadi kesannya begitu.

Omong-omong, jumlah anak di dalam ruangan itu sembilan. Masing-masing adalah anak pejabat pemerintah yang menghadiri pesta tersebut.

"Yup. Kalau papa, maka melawan orang-orang seperti itu pasti akan dihabisi seketika nano. Dan jika itu adalah para onee-chan, maka meski itu hanya salah satu dari mereka maka orang jahat akan splat atau bom, atau zap, atau pew."

"B-Begitu ya. Yep, aku mengerti......"

Entah kenapa Emile merasa seperti mendengar efek suara yang terlalu berlebihan, tapi dia melakukan yang terbaik untuk mengabaikannya.

"Tapi, meski begitu, sepertinya akan lebih baik tidak melakukan sesuatu yang tidak beralasan sampai saat itu. Jika dalam tiga puluh menit lagi tempat kita akan dilihat, maka jangan lakukan sesuatu yang berbahaya. Myuu-chan juga, sepertinya kau melakukan sesuatu seperti berpura-pura tidur, tapi tidak baik melakukan hal yang berisiko, tahu?"

"Akan baik-baik saja. Nn~, Emile baik nano."

"–, tidak, bukan begitu......"

Myuu tersenyum manis pada Emile yang mengkhawatirkannya bahkan dalam situasi seperti ini. Lalu, si pemuda Emile, ada sesuatu yang tertembak di dalam dirinya. "Aa~, Emile semakin merah!" atau "Emile, kau benar-benar menyukai Myuu, ya?!" dan seterusnya, ciri anak-anak mencemooh dari sisi lain sambil melihat wajah Emile.

Pandangan Natalia semakin cepat tajam. Itu sampai membuat orang meragukan apakah gadis ini benar-benar berusia sepuluh tahun!

Wajah Emile menjadi merah padam saat dia mengajukan keberatan di dalam atmosfer itu, tapi semakin dia bekerja dan menolak ejekannya, semakin dalam dia menggali lubang untuk dirinya sendiri. Wajah Natalia pun mulai menyerupai Hannya. Perasaan tragis yang menyelimuti anak-anak pada awalnya tidak dapat ditemukan lagi.

Sebagai gantinya, si pemuda Emile harus merasakan perasaan tragisnya.

"Maafkan aku nano. Myuu, tidak bisa menjawab perasaan Emile!"

"Aku ditolak! Ke-Kenapa? Tidak, bukan, aku suka Myuu-chan atau apalah juga. Aku bertanya di sini, karena aku hanya, merasa penasaran, atau sesuatu......"

"Emile bukan tipeku nano!"

"Aku dipukul dengan bola lurus! Kalau begitu, apa tipemu......tidak, ini juga, hanya karena aku penasaran, atau semacamnya, bukannya aku mau, de-dengar sih......"

"Myuu suka papa!"

"Itu adalah bola melengkung yang terlalu tajam! Tidak, lihat di sini, Myuu-chan. Tidak apa-apa kalau kau menyukai papamu tapi, sebenarnya kau tidak bisa menikahi dia......juga, itu, itu berbeda dengan menyukai kekasih atau sejenisnya......"

"AAA?"

"Hii, aku terancam oleh wajah imut yang mirip gangster! Tidak, karena, papamu, dia adalah ayahmu, tahu?"

"Kami tidak berhubungan darah sehingga tidak ada masalah."

"Pembangunan yang tak terpikirkan! Li-Lihat di sini, Myuu-chan. Meskipun kalian berdua tidak berhubungan darah, dia adalah orang yang dicintai ibumu bukan? Lalu, jika Myuu-chan merasakan hal itu pada ayahmu, bukankah Ibumu akan merasa terganggu?"

"Kata mama, "kalau ada pembukaan maka ambillah!" pada Myuu nano!"

"Yang tak terpikirkan kembali! Hal seperti itu......keluarga macam apa yang dimiliki Myuu-chan......"

"Ada mama dan papa, lalu ojii-chan dan obaa-chan, lalu selain istri papa juga ada tujuh istri lagi, ini adalah keluarga biasa."

"Ada yang tidak beres dengan ayah Myuu-chan!?"

"Aaa!?"

"Hii, maafkan aku! Kumohon, jangan membuat wajah seperti bos mafia dengan wajah imut itu!"

Cinta pertama Emile-kun dihujani dengan pukulan.

Anak-anak di sekitarnya terkekeh. Natalia memeluk lengan Myuu sambil berekspresi "Rasakan itu!!". Karakter Natalia dalam bahaya runtuh.

Di tengah-tengah itu, seorang gadis berambut pirang yang terlihat sedikit lebih tua dari Myuu bertanya dengan mata gemerlap yang cemerlang, seperti yang diharapkan tampaknya kisah cinta itu adalah makanan favorit setiap gadis adalah hal yang biasa dimiliki oleh semua dunia.

"Hei hei, Myuu-chan. Lalu, kapan kau akan nembak papamu?"

"Nn~, nembak? Nn~"

Myuu memiringkan kepalanya sedikit, lalu setelah menunjukkan isyarat berpikir "Nn~", matanya perlahan menyipit.

"Kalau itu nembak maka Myuu melakukannya setiap hari. Setiap hari, Myuu bilang Myuu suka papa nano."

"Eh~, papamu tidak akan mengerti seperti itu lho, ya ampun~"

"Tidak. Papa itu tajam sehingga dia mengerti. Tapi, Myuu masih kecil, jadi papa tidak memikirkan Myuu seperti itu nano......karena itulah......"

"Karena itulah?"

Mata gadis-gadis itu berkilau karena jantung mereka berdegup kencang, Emile hancur karena perasaan tragis, Natalia menatap Myuu dengan ekspresi yang rumit, dan kedua anak laki-laki itu mengarahkan seringai mereka pada Emile. Di tengah semua itu, Myuu......

"Karena itulah......akhirnya, Myuu akan makan papa nano."

Mengatakan itu, Myuu menjilat bibirnya. Dia tertawa kecil "Fufu" dengan pipi dan mata yang memerah yang lembab karena gairah. Itu adalah sosok menyihir yang sangat mirip dengan seorang putri vampir tertentu, sampai membuatnya ingin membalasnya "Eh, usianya sepuluh tahun, kan?".

Secara spontan, gadis-gadis itu terguncang "Hawawa-", anak laki-laki terkejut sehingga jiwa mereka hampir terbang menjauh, sementara Emile dan Natalia menekan tangan mereka ke dalam hati mereka seolah-olah mereka ditembakkan.

Seperti yang diharapkan, sepertinya Myuu telah mewarisi hal-hal yang tidak perlu diwariskan dari kakak-kakak perempuannya yang tidak biasa.

Tapi, saat itulah, simbol teror yang terpesona berkat Myuu menjadi langkah kaki yang bergema dari sisi lain pintu. Anak-anak tiba-tiba menyadari dan mereka meringkuk di dekat dinding.

"Myu, Myuu......"

"Nn, tidak apa-apa. Aku tidak akan membiarkan mereka menyentuh sehelai pun rambut Na-chan."

"Un, aku percaya pada Myuu."

Seperti itu, pintu terbuka dengan suara berderit, dari sisi lain dua pria dengan wajah tersembunyi dengan topeng dan sesuatu yang sepertinya assault rifle yang tergantung di pundak mereka masuk ke ruangan.

"Oi, yang mana yang akan kita ambil?"

"Mereka semua sama, kan? Pokoknya selain bocah itu, bocah-bocah ini adalah anak-anak pejabat pemerintah atau tentara. Efeknya akan sama tidak peduli yang mana yang kita bunuh. Kita juga banyak menculik basis lain juga. Akan baik-baik saja meski kita menghabiskan semua bocah di sini."

"Begitu. Ini yang kedua untuk saat ini huh. Seseorang akan terbunuh segera sebagai contoh, kan?"

Dua orang yang bertukar percakapan yang hanya bisa dikaitkan dengan masa depan yang gelap tidak peduli bagaimana bersikap seolah-olah kehidupan anak-anak tidak berharga. Hal itu menyebabkan tubuh anak-anak mengecil dan menggigil. Dan kemudian, salah satu pria itu mengulurkan tangannya pada seorang gadis yang baru saja dia tangkap— pada Natalia yang Myuu tutupi di belakangnya. Tapi, tangan itu terhenti oleh pegangan tangan kecil yang sangat kuat.

"......pada akhirnya, batas waktunya datang lebih dulu nano."

"Minggir, bocah."

Tatapan dingin yang merampas semua kehangatan menusuk Myuu dari balik topeng. Myuu berbicara pada pria itu tanpa menyembunyikan atmosfer 'mustahil huh'.

"Ini peringatan. Lebih baik bagi kalian semua untuk segera melepaskan kita semua tanpa melakukan apa pun sama sekali pada kita. Ojii-san, kalian semua tidak punya kesempatan untuk menang nano."

"..................fuh"

Ucapan yang tak terpikirkan yang berasal dari seorang gadis berusia sepuluh tahun dalam situasi ini membuat pria bertopeng itu kalah karena kata-kata spontan itu, tapi saat pikirannya terangkat, dengusan keluar dari hidungnya. Berpikir bahwa eksistensi kecil di depan matanya benar-benar tidak tahu apa-apa tentang apa yang disebut kenyataan, menyebabkan ejekan untuk sembuh dalam dirinya.

Pada saat bersamaan, warna sadisme muncul di dalam matanya. Saat dia melihat lebih dekat, itu adalah seorang gadis kecil dengan tampilan yang sangat cantik. Gadis kecil cantik yang tidak tahu apa-apa tentang kenyataan, jika dia memaksanya untuk mencicipi kekerasan yang luar biasa, seperti suara dia akan berkicau saat itu, pria itu bertanya-tanya.

Myuu yang tahu tentang tidak masuk akalnya kenyataan mengerti apa yang ada di benak pria semacam ini seperti punggung tangannya sendiri. Oleh karena itu, saat dia mendesah di dalam hatinya bahwa seperti yang diharapkan, kata-kata tidak akan melakukan apa-apa lagi sekarang, pada saat ketika pria bertopeng itu akan menyerang Myuu, bibirnya melengkung tanpa rasa takut.

"Musuh, terbunuh nano!"

"-, ap!?"

Sebelum dia menyadarinya, sebuah pistol kecil untuk penggunaan Myuu digenggam di tangannya, pistol itu menempel ke perut pria itu dengan paksa.

Apa sebabnya, anak yang diculik memegang pistol— bahkan saat merasakan kebingungan yang kacau dari situasi yang tidak bisa dimengerti, pria itu segera memutar tubuhnya tapi,

*pan-*

Suara kering terdengar, pada saat bersamaan, pria itu mendapat dampak yang kuat pada perutnya, bahkan tanpa bisa menjerit, pria itu jungkir balik.

"Sialan, bocah ini–"

"......"

Pria satunya mengarahkan assault rifle pada Myuu— tapi, lebih cepat dari pria itu, Myuu panggil pistol serupa di sisi lain, bahkan tanpa mengubah postur tubuhnya atau mengalihkan pandangannya, sebuah peluru terbang di bawah ketiak Myuu dan mempengaruhi perut pria itu. yang berada di sebelah kiri Myuu.

Sekali lagi, suara kering *pan-* bergema bersama dengan pria yang mengerang dengan suara kecil sambil merosot ke bawah. Dan kemudian, meski dengan ekspresi yang tidak percaya, pria tersebut pun berusaha menarik pelatuk assault rifle-nya.

"Enyahlah nano!"

Sebelum ada yang menyadari Myuu masuk, dan di tangannya ada palu lucu yang digenggam juga sebelum ada yang menyadari— di kepala palu ada karakter kelinci yang terlihat seperti Mif○y yang dilekatkan warna merah dan kuning— ayunan penuh piko piko hammer memukul kepala orang tanpa ampun dan mengirimnya terbang.

Seperti itu orang itu jatuh di dinding *bekyo!* sebelum runtuh tanpa kekuatan. Sambil memberikan pria itu sekilas, Myuu memanggul piko piko hammer sambil berbalik, dan kemudian menuju orang pertama yang mencoba berdiri entah bagaimana,

"Hei-, tu—"

"Tidak ada tunggu-tunggu nano!"

Piko piko hammer memukul keras dengan kekuatan penuh. Palu yang terbang dengan kekuatan yang tak terpikirkan datang dari serangan seorang gadis berusia sepuluh tahun langsung menabrak wajah pria itu. *pikon-!* suara lucu dan gambar bintang tersebar saat pria itu merosot.

"Myuu......"

"M-Menakjubkan......"

Mata Natalia terbuka lebar, sementara Emile melepaskan gumaman kekaguman. Ekspresi dan gumaman itu mewakili hati semua orang di sana. Lagi pula, dua pria dewasa yang dipersenjatai langsung dibunuh oleh seorang gadis yang usianya tidak berbeda dengan mereka. Selain itu ada juga senjata yang muncul satu demi satu seperti trik sulap.

Namun, ekspresi Myuu tidak menunjukkan rasa prestasi. Sebaliknya, dengan ekspresi muram dari kekhawatirannya yang semakin meningkat, dia menatap ke sisi lain pintu dan memberikan instruksi pada anak-anak yang tercengang itu.

"Na-chan, semuanya. Sampai aku mengatakan bahwa tidak apa-apa, kalian semua sama sekali tidak boleh keluar dari balik salib itu. Paham?"

"Eh, Myuu, kita tidak akan melarikan diri meski orang-orang itu telah dikalahkan?"

"Yup, beberapa orang sedang menuju ke sini setelah mendengar keributan tadi nano. Meskipun kita ingin melarikan diri, sekarang sangat berbahaya untuk pergi keluar."

"Me-Mengerti."

Natalia memimpin anak-anak yang lain dan mereka saling berkerumun di balik salib yang telah dibariskan Myuu. Selama waktu itu, Myuu mengeluarkan senjata baru. Kali ini dia memilih sesuatu yang bisa membuat suara sekecil mungkin.

Tepat setelah itu, tiga pria masuk ke ruangan itu. Dan kemudian, mereka terkejut melihat dua rekan mereka dikalahkan sebelum mereka mengarahkan moncong senapan mereka ke anak-anak. Mereka akan mempertanyakan anak-anak sebabnya,

*hyun hyun-*

Suara sesuatu yang menembus angin masuk ke telinga mereka, pada saat yang sama salah satu pria tersebut mendapat dampak yang hebat di kepalanya sampai melenyapkan kesadarannya ke arah luar.

"Wah–"

"Bocah ini–"

Suara kaget dan umpatan bergema. Tepat setelah itu, Myuu yang gaunnya melambai dari gerakan berputar yang elegan mengarahkan senjatanya ke tangan musuh dan meluncurkan gerakan memutar dan menjepit tangannya.

*hyun* suara sesuatu yang memotong udara bergema, itu melumatkan pergelangan kaki salah satu pria sambil membungkusnya pada saat bersamaan.

—Penggunaan eksklusif Myuu - Black Whip "Ini adalah Senjata desu"

Penekanan dalam penamaan itu tentu saja menjadi pertimbangan papa sehingga karakter mesum guru seni cambuk tidak akan ditransfer ke putri tercinta bahkan dalam kasus terburuk sekali pun. Itu adalah peringatan terhadap anak perempuan sehingga cambuk tidak akan pernah digunakan untuk tujuan lain selain sebagai senjata.

"Ini adalah Senjata desu" menabrak orang yang pergelangan kakinya dilumasi ke orang di sisinya sebelum melepaskannya, dan kemudian berikutnya menyentuh pergelangan tangan orang yang keseimbangannya rusak. Dengan tulang pergelangan tangan itu patah dan pria itu menjerit sambil menjatuhkan senjatanya. Kemudian, pria yang roboh itu mencoba menyiapkan senapannya sementara pria yang pergelangan tangannya patah mencoba mengeluarkan pistolnya dari pinggangnya, tapi ujung cambuknya membungkuk dan memukul kepala kedua pria itu hampir pada saat bersamaan dan merampas kesadaran mereka.

"Mu-, masih ada satu lagi nano!"

"-, apa, kau-"

Pria terakhir yang berdiri di luar ruangan menunjukkan sosoknya sambil menarik pelatuk senapannya ke arah gadis yang langsung membuat ketiga pria memasuki ruangan pingsan. *dadadadada-* Di tengah suara tembakan senapan yang sangat bergema, Myuu membuang cambuk hitamnya dan mengeluarkan "Pikko Piko Hammeeer" sekali lagi dan melemparkannya ke depan.

Myuu yang berada di garis api bersembunyi di bawah bayang-bayang "Pikko Piko Hammeeer" dimana peluru itu tidak menabraknya. Dan kemudian, peluru nyasar yang tak mengenai Myuu melewati punggung— menuju kelompok anak-anak di belakang.

"Kyaaah, tunggu, eee!?"

"Bo-Bohoong......"

Di depan mata Natalia, Emile, dan yang lainnya yang menjerit secara spontan, peluru pun berhenti dengan riak-riak yang melebar di udara.

—Penggunaan eksklusif Myuu - Barrier Artifact "Jangan Sentuh, Dasar Mesum!"

Salib berjajar adalah artefak dimana penghalang akan dikerahkan dengan salib itu sebagai dasarnya. Sehingga peluru tidak akan mengenai anak-anak bahkan pada kasus terburuk, Myuu membuat zona aman sederhana di dalam ruangan sebelumnya. Penamaan itu membuat jelas bagaimana situasi si pencipta yang membayangkan artefak ini akan digunakan.

Lalu, Myuu sendiri yang benar-benar melindungi anak-anak dari peluru jahat itu......

"Tidurlah nano."

"Aaa!?"

Pelempar "Pikko Piko Hammeeer" langsung menghalangi pandangan musuh, dalam sekejap Myuu melingkar ke belakang lawan dengan langkah rendah seolah dia merangkak di tanah, dan dengan dua kodachi di tangannya, dia berputar saat memutuskan otot dua kaki musuh. Pada saat bersamaan, kepala pria itu tidak mampu berdiri tegak dan terjatuh dipukul dan dilanda dua serangan pukulan berturut-turut, menyebabkan pria itu pingsan dengan mata putihnya terlihat.

—Penggunaan eksklusif Myuu - Twin Katana "Muuramasa-Kotetsuu"

Artefak ini akan bereaksi terhadap citra Myuu dan bisa mengaktifkan gelombang-dampak gelombang-getaran berkecepatan tinggi, di atas semua itu, hanya dengan memegangnya akan menyebabkan persepsi dan kemampuan fisik Myuu meningkat, kedua kodachi ini benar-benar layak disebut sebagai "pedang setan".

Omong-omong, seni pedang kembar yang Myuu pelajari berasal dari seni pedang kembar Kaori yang dikombinasikan dengan gaya Yaegashi milik Shizuku. Terutama combo dari garis miring yang berputar berlanjut dengan serangan pukulan tadi adalah teknik yang hanya selangkah lebih pendek dari teknik rahasia gaya Yaegashi.

"Untuk saat ini kami berhasil bertahan melalui keadaan darurat, tapi bantuan pasti akan segera datang, jadi semuanya, bersiap untuk melarikan diri."

Myuu memutar dua kodachi sebelumnya seperti trik sulap kedua pedang itu menghilang entah di mana. Melihat Myuu seperti itu, anak-anak akhirnya mengangkat suara gembira mereka dan bergegas keluar dari balik salib. Mulut mereka mengirim Myuu dengan kata-kata pujian seperti "Myuu-chan menakjubkan!" "Keren banget!" "Kuat!".

"Myuu! Apakah kau baik-baik saja? Kau tidak terluka?"

"Myuu-chan! Kau baik-baik saja!?"

"Na-chan, Emile. Myuu baik-baik saja nano. Alih-alih itu, musuh berikutnya akan segera datang, jadi kita akan pindah ke tempat dimana lebih mudah bertarung saat kita punya waktu. Akan berbahaya jika mereka melempar granat di tempat buntu dengan ruangan tertutup seperti ini."

Meskipun Myuu telah membelah orang dewasa seperti mentega, dia tidak terlihat sangat bangga dan sebaliknya memberi anak-anak instruksi berikutnya dengan tenang, menyaksikan Natalia dan Emile mengangkat suara tercengang "Fuai" yang terdengar sangat bodoh.

Myuu melirik mereka yang seperti itu, lalu dia mengambil tindakan yang membuat Natalia ingin menjerit sambil membuat anak laki-laki merasa benar-benar bahagia dan malu. Lagi pula, gaun Myuu tiba-tiba lenyap.

"Fuwah"

"Tu-, hei-, kalian, jangan lihat-"

Gaun itu hanya tersimpan di dalam "Treasure Trove", tapi dari sudut pandang anak-anak yang tidak tahu tentang hal seperti itu, sepertinya Myuu tiba-tiba hanya mengenakan pakaian dalam. Lebih jauh lagi, Myuu yang tak mengenakan pakaian itu mengenakan boneka bayi hijau yang menghembus udara dewasa yang membuat seseorang ingin mengatakan 'bukankah itu tidak pantas untuk anak berusia sepuluh tahun?'

Kulit putih Myuu yang terlihat transparan terbuka dengan murah hati, tapi tidak ada warna rasa malu pada ekspresi serius Myuu. Bagi Myuu yang pernah mengalami petualangan di dunia pedang dan sihir, hal ini tidak layak untuk diurus sama sekali, untuk tidak mengatakan apa-apa tentang hal itu saat berada di tengah pertempuran sekarang.

Dan kemudian, di medan perang ini, ada satu alasan kenapa Myuu melepas bajunya.

Tepat setelah itu, tubuh Myuu terbungkus cahaya samar, dan kemudian pada saat berikutnya, Myuu berganti menjadi pakaian baru.

Kemeja baju yang sangat mirip dengan apa yang dikenakan Yue, dan hot pants putih yang mirip dengan yang dikenakan Shea. Kaus kaki lutut putih yang memaparkan wilayah absolut kakinya, dan sepatu bot pendek berenda imut. Di sekeliling pinggangnya terbungkus dua sabuk pengaman seperti yang Shizuku pakai saling berseberangan.

Miniatur "Pikko Piko Hammeeer" terpasang di bagian belakang sabuk pengaman di pinggang itu, permata warna-warni dipasang di slot yang tak terhitung jumlahnya yang biasanya untuk menyimpan peluru. Dan kemudian, pada kedua paha Myuu di sisi yang berlawanan terdapat dua sarung pistol yang dilengkapi dengan "Donneerr-Schlaaag", sementara di punggungnya ada "Muuramasa-Kotetsuu" yang saling menyilang.

Begini, kesiapan lengkap dari Myuu! Dia berubah seketika, sosok itu dengan perubahan pakaian dan perubahan senjata, sama seperti mahou shoujo di suatu tempat!

Sebenarnya, semua anak itu mengarahkan kerinduan melihat Myuu yang mengatakan "Myuu-chan adalah seorang mahou shoujo......".

Tapi, pada saat itu, suara suara marah dan banyak langkah kaki yang berlari ke sini memasuki telinga Myuu. Tampaknya dia tidak bisa mengharapkan musuh hanya mengirim sedikit kekuatan mereka lagi, dan dia juga tidak bisa berharap untuk menunggu dan melihat saja. Musuh telah mengerti dengan jelas bahwa mereka tidak menyerang dan menerima serangan balik, jadi mereka mengirim "pasukan tempur" mereka ke sini.

Kemungkinan besar, akan ada tiga puluh atau empat puluh menit sebelum batas waktu di mana Hajime akan memperhatikan keanehan itu. Jika Myuu ditanya apakah dia bisa mengulur waktu sampai saat itu dengan bersembunyi, maka seperti yang diharapkan tidak peduli berapa kali dia menilai kembali situasi, jawabannya yang dia dapatkan adalah diragukan.

Dan di atas segalanya, mengajar seperti pertahanan non-agresif untuk terus-menerus bersikap defensif sementara terus dilakukan— adalah sesuatu yang Myuu tidak diajarkan!

"Kalian semua adalah musuh nano. Musuh yang akan menjadi menyedihkan nano!"

Dengan kedua pistol tercintanya yang diberikan papa kesayangannya dengan dua tangan, *click* Myuu tersenyum lebar tak kenal takut.

Saat ini, putri raja iblis mulai bergerak.



AN: Terima kasih banyak telah membaca ini setiap saat.

Terima kasih juga atas pemikiran, opini, dan laporan tentang kesalahan ejaan dan kata-kata yang hilang.

Rasanya, aku hanya melakukan apa pun yang kusuka......

Tapi, aku tidak merefleksikan atau menyesali. Ah, aku bersenang-senang menulis.

Tentang detail sepele, aku akan senang jika semua orang menutup mata dengan toleransi biasa kalian [Yah, ini Shirakome bagaimana pun juga].

Update berikutnya direncanakan pada pukul 6 sore hari Sabtu minggu depan juga.
Arifureta After 7

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment