10 October 2017

Campione! v1 1-1

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

BAB 1 – LIBURAN DI ROMA

Bagian 1

Sungguh misterius bahkan rona langit berubah secara halus dari satu negara ke negara lain.

Langit yang saat ini Kusanagi Godou lihat melalui jendela bandara tidak memiliki kedalaman kabur langit biru tua Jepang. Langit-langit negara-negara Latin, seakan menerobos cakrawala, berwarna biru terang yang menakjubkan.

Memalingkan matanya kembali ke depan, yang dilihatnya adalah kerumunan orang yang berbeda dengan beragam kebangsaan yang berkeliaran di mana-mana.

Itu adalah pemandangan yang jarang terlihat di Jepang.

—–Fiumicino airport.

Juga disebut Leonardo-da-Vinci Airport. Ini adalah bandara nasional ibukota Italia, Roma.

Dan bukan karena perjalanan sekolah dia datang kesini. Jadi pada saat itu, Godou adalah satu-satunya murid SMA Jepang.

"Meskipun aku sama sekali tidak berniat kembali ke sini selama setengah tahun nanti..."

Godou bergumam sambil mengamati lalu lintas besar yang tergesa-gesa di terminal bandara.

Setelah berada di pesawat yang mengguncang selama dua belas jam, akhirnya dia tiba di negara Latin ini. Karena kelelahan duduk di pesawat dan perbedaan zona waktu, tubuhnya terasa sangat lemah.

"Ini tentu bukan yang pertama, atau yang kedua, tapi gadis itu sama sekali tidak peduli dengan keadaan orang lain."

Sambil menguap, dia mencoba menemukan wajah yang familier di keramaian.

Sasaran pencarian ini seharusnya tidak sulit dilewatkan.

Rambut pirangnya yang cerah mirip dengan mahkota yang mempesona. Keindahannya jauh lebih besar daripada gadis mana pun dalam ingatan Godou. Dan di atas fakta bahwa setiap orang pasti akan melihatnya, memiliki sikap tidak seperti orang lain——

Jika dia dekat, dia akan segera mengenalinya.

Tapi yang dia cari——Erica Blandelli——tidak muncul.

Dari orang-orang yang mengenakan setelan bisnis untuk klien kasar membawa tas ke kelompok turis yang jelas, dia dikelilingi oleh orang-orang di segala arah, tapi dia masih belum bisa melihat Erica.

......Katanya bahwa kurang lebih semua orang Italia memiliki kebiasaan buruk untuk tiba setelah jam yang ditentukan.

Tapi dalam kasus Erica, kebiasaannya untuk datang terlambat sebenarnya bukan karena latar belakang etnisnya, tapi hanya akibat kemalasannya sendiri.

Setelah mengenalnya selama beberapa bulan, Godou sangat yakin akan hal itu.

Lagipula, Erica Blandelli tidak sekadar malas. Selain mementingkan diri sendiri, caranya selalu bermain dengan orang lain demi kenyamanannya menjadikannya wanita yang sangat egois.

Misalnya, sehari sebelumnya saat ia tiba-tiba menerima telepon ini.

"Dengar, akan sangat mudah kalau kamu bisa datang ke sisiku segera. Begitulah situasinya, jadi persiapkan diri untuk naik penerbangan pertama besok pagi. Aku akan menyambutmu di bandara."

Itu telah menjadi kalimat pembukanya.

Itu adalah akhir bulan Mei, pada suatu sore di akhir pekan. Dia telah menerima telepon pada hari Jumat pukul 4 sore.

"Apa yang terjadi dengan 'begitulah situasinya' yang kamu hadapi? Aku tak punya kewajiban untuk mempertimbangkan keadaanmu. Apalagi, aku punya rencana sendiri, jadi carilah orang lain."

Kenapa dia memanggilnya tiba-tiba, wanita itu...

Godou membalas dengan dingin saat ia meninggalkan sekolah untuk ke rumah.

"'Karena aku sangat merindukanmu' akan menjadi respons yang jelas, bukan? Kamu juga pasti sangat mencintaiku sampai kamu tidak tahan, jadi bukankah susunan ini bagus?"

"Tidak, aku tak terlalu merindukanmu. Hentikan dengan rekayasa tentang perasaanku... Pokoknya, terakhir kali aku melihatmu dua minggu yang lalu, bahkan belum setengah bulan, dan untuk dua orang masing-masing tinggal di Tokyo dan Milan, mustahil saling bertemu sesering itu."

Dia mengeluh dengan ketidakpedulian sebanyak mungkin.

Dia sudah terbiasa dengan perilaku wanita yang keterlaluan itu. Tapi dia tak bisa membiarkan dirinya terjebak dalam langkahnya.

"Ya ya, wajar saja setelah tak bisa bertemu selama setengah bulan, Godou yang malang. Waktu yang dihabiskan untuk hidup terpisah dari orang yang kamu cintai menghasilkan perasaan gelisah dan cemas, yang merupakan sesuatu yang dapat kusimpulkan dengan sangat baik. Mengenai hal ini, karena aku juga punya ide untuk memperbaiki situasi, harap tetap berharap. Jadi, tentang rencana besok——"

Tanpa memperhatikan orang lain, Erica terus melanjutkan pembicaraan.

Seperti yang diharapkan seorang wanita dengan pengalaman sebelas tahun dalam perilaku egois, dia sama sekali tidak peduli dengan keadaanku.

"Jangan bicara lagi, Erica, pembicaraan ini terlalu jauh. Kalau kamu ingin menjelaskan semuanya dengan jelas dan perlahan, dari awal sampai akhir, aku akan mendengarkanmu, tapi kalau tidak, aku akan memutuskan telepon sekarang juga."

"Sungguh apa yang kuharapkan darimu. Kamu menolak undangan meskipun itu dariku. Kamulah satu-satunya yang tidak mau menerima umpan itu...... yah, aku belum pernah berpacaran dengan pria mana pun, tapi seharusnya aku tidak salah."

Erica menanggapi dengan suaranya penuh kegembiraan.

Godou tak tahan untuk tidak mengerutkan kening, meskipun dia tahu apa yang Erica katakan itu sengaja.

Sikapnya seburuk yang pernah terjadi...... meski mengetahui sifat setannya, jumlah pria yang dia tolak seharusnya lumayan tinggi.

"Kalau begitu, aku akan mengatakannya sekali lagi. Kusanagi Godou, kuharap kamu akan segera datang ke Italia. Aku membutuhkan bantuanmu. Mungkin akan sulit bagiku untuk menyelesaikan masalah ini dengan kekuatanku sendiri, jadi tolong pertimbangkan ini dengan sungguh-sungguh. Aku, Erica Blandelli, bersumpah atas kehormatanku bahwa aku tidak berbohong kepadamu."

Dia tiba-tiba serius dengan hal itu.

Selanjutnya, dia menggunakan 'kehormatan'-nya. Setelah bersumpah, dia takkan berbohong apapun yang terjadi. Karena bagi Erica Blandelli, kehormatannya lebih penting daripada lainnya.

——Apa boleh buat, desah Godou.

Meski Erica memang orang yang berubah-ubah, seseorang yang tidak peduli dengan pikiran orang lain, seseorang yang suka bermain-main dengan orang-orang dan memiliki kepribadian yang jahat, dia masih seorang penolong yang telah menyelamatkan hidupnya berkali-kali.

Karena dia sudah mengatakan banyak hal, dia tak punya pilihan selain menerimanya.

"......Aku mengerti. Aku akan melakukan apa yang kamu bilang, jadi jangan lupa menjemputku."

"Jawabanmu sungguh membuatku bahagia, semoga Tuhan memberkati semangat muliamu."

"Jadi apa yang harus kulakukan? Kurasa kamu sudah tahu, tapi aku masih ingin menegaskan kembali bahwa aku takkan membantumu melakukan transaksi yang meragukan."

"Tentu saja, kamu hanya perlu mempertahankan perilaku seorang raja, dan bertarung sebagai raja. Selebihnya, kamu bisa percaya padaku...... sih; Senang rasanya aku tak perlu mengandalkan kartu trufku kali ini. Aku akan merasa tidak enak setelah menggunakannya."

"Kartu truf?"

Setelah mendengar Erica mengatakan kata-kata berbahaya tersebut, Godou terkejut.

"Kamu benar, karena kupikir kamu, Godou, berkewajiban untuk menerima semua permintaanku, bukan begitu?"

"Setuju atau tidak, jangan konyol, kenapa aku menerima semua permintaanmu karena aku hanya seorang teman......"

"——meskipun kamu sudah......"

Erica berbisik.

Itu adalah bisikan setan yang mau tak mau kecuali bermain-main dengan manusia. Godou ingin melarikan diri secara refleks.

"Meskipun saat kamu telah mengambil kemurnianku, dasar setan. Apa kamu sudah melupakan malam penuh gairah kami di Sisilia?"

"I-Itu adalah sesuatu keadaan yang memaksa kita, hanya hasil dari kedua kepentingan kita. Bukannya aku ingin melakukan itu......"

"Ya, benar, yang menginginkannya dari lubuk hatiku, aku memberimu kemurnianku. Dan segera setelah itu, tiba-tiba kamu menjadi sangat dingin terhadapku...... kamu berpikir bahwa tidak perlu memberi makan ikan setelah terkait, bukan?"

Meski ia terus mengeluh, Erica terdengar sangat ceria.

Dasar setan! Godou mengumpat diam-diam.

"Jangan katakan hal-hal yang bisa dianggap salah dengan mudahnya, akan terlihat seolah-olah kita memiliki hubungan rahasia! Kalau orang lain mendengar ini, pasti mereka salah paham!"

"Tapi ini hubungan rahasia! Bahkan setelah itu, bibir kami bertemu berulang-ulang, tubuh kami saling berhadapan——"

"Karena itulah aku memintamu untuk tidak menganggapnya begitu ambigu!"

"Baiklah, jawab aku hal ini: jika kebetulan aku menceritakan adik imutmu tentang apa yang terjadi di antara kami, apa yang akan terjadi pikirmu?"

Godou menyadari bahwa dia sudah kalah.

Meski Erica telah banyak dikagumi, semuanya nyata. Dan Godou tidak ingin Shizuka yang banyak bicara tahu tentang hal itu. Jika itu terjadi, dia akan berada di dalam.

Pada saat itu, Erica yakin bisa tertawa terbahak-bahak di lautan luar negeri.

Pikiran Godou membentuk gambaran yang sangat jelas tentang seorang gadis cantik yang membuat senyuman percaya diri penuh kemenangan.

"K-Kamu sebenarnya tidak bisa menggunakan ini untuk memerasku, bukan?"

"Jangan khawatir, kalau kamu menunjukkan ketulusanmu, tentu saja aku tidak akan memberikan masalah pada adikmu. Aku bersumpah demi kehormatanku."

"Jangan bersumpah atas kehormatanmu untuk itu! Bukankah urusan menjijikkan seperti memeras kebalikan dari kehormatan?"

Dan begitu saja, perjalanannya yang tiba-tiba ke Italia akan terjadi.

Godou, yang pulang ke rumah agar bisa menyiapkan barang bawaannya, membuka kotak surat tanpa ragu.

......Memang, ada surat yang dikirim melalui pos udara.

Pengirimnya adalah Erica Blandelli.

Surat itu berisi tiket pesawat dari Bandara Narita ke Roma.

Surat ini tidak dipos secara normal. Dia bisa tahu karena tidak ada cap.

Jika bukan cabang yang tidak terduga dari Eriks di Tokyo yang telah mengirim ini secara diam-diam, itu akan dikirim dengan cara yang lebih tidak normal — itu akan menjadi sesuatu seperti [Sihir], dikirim langsung dari Milan, Italia. Tidak ada keraguan tentang itu.



"Maaf, apa kamu......"

Godou, yang tidak bisa menemukan Erica dan sedang merenung diam, terganggu oleh beberapa kata bahasa Jepang.

Tidak hanya pengucapannya mulus, tapi juga sangat tepat.

"Rambut hitam, mata hitam, tingginya sekitar 180cm, meski tampangnya tidak jelek, ada kekurangan sehingga dua puluh titik diambil dari wajahnya...... Anda Kusanagi Godou-san, bukan?

Orang yang mengatakan itu adalah seorang wanita berambut hitam, sekitar dua atau tiga tahun lebih tua dari Godou.

"Namaku Arianna Hayama Arialdi, dan atas perintah Erica-sama, aku datang ke sini untuk menjemput Anda. Salam kenal."

"Salam kenal...... maaf, tapi ucapan menghina tadi, itu dari Erica, ya?"

"Benar. Jadi, itu adalah Anda. Syukurlah."

Arianna-san sendiri sepertinya tidak menahan niat buruk.

Tingginya lebih dari 160 cm dan dengan senyum hangat, dia tidak jauh berbeda dengan gadis normal Jepang. Dia juga cukup cantik karena atmosfer anggun yang mengelilinginya.

Dia tampak sangat tidak berbahaya sehingga tidak mungkin mengira dia akan berhubungan dengan Erica dengan cara apapun.

Atau mungkin dia hanya tampak seperti orang yang bahkan tidak membunuh serangga dari luar, padahal kenyataannya dia memiliki kekuatan yang tak tertandingi, seperti seekor hewan yang menyembunyikan taringnya?

"Anda mungkin sudah bisa menebak dari namaku, tapi kakekku lahir di Jepang. Itulah sebabnya bantuan Anda telah diserahkan kepadaku. Silakan panggil aku Anna. Semua temanku juga melakukannya."

"Kalau begitu kamu bisa memanggilku Godou juga. Meski tidak semua temanku memanggilku, setidaknya Erica melakukannya."

"Aku mengerti, Godou-san."

Anna menunjukkan senyuman riang.

Seperti bunga lili yang goyah di bawah angin sepoi-sepoi, penampilannya sangat indah.

Meskipun jika dia memanggil Erica dengan akhiran '-sama', dia seharusnya menjadi anggota kelompok yang tidak dapat mengenali zaman yang berbeda dan masih mengklaim diri mereka sebagai mage dan knight.

"Kamu tidak terlihat seperti salah satu rekan Erica, kamu lebih seperti orang biasa."

"......Ah, jadi Anda juga berpikir begitu? Karena aku tidak memiliki kemampuan apapun, aku masih menjadi peserta pelatihan. Untungnya aku sudah merawat Erica-sama, dan dia menjadikanku bawahan langsung."

Anna-san memang terlihat sangat muda dan normal. Tidak ada apapun tentang dia yang tampak tidak biasa.

Dia bilang bahwa dia masih peserta pelatihan, dan Godou bisa sepenuhnya setuju.

"Tapi menjadi bawahan langsungnya...... terdengar sangat sulit. Apa tidak berbahaya?"

"Ah, tidak, aku hanya mengurus rutinitas hariannya, jadi tidak ada bahaya, dan Erica-sama sangat kuat, jadi dia selalu melindungiku."

Mengurus rutinitas sehari-hari...?

Bukankah dia maid bukannya bawahan?


Dan Erica juga sangat malas, jadi tugas yang bisa dilakukannya tentu saja pasti didorong ke Anna.

......Godou mulai mengasihani gadis yang lebih tua ini.

Berpikir bahwa Anna mungkin juga salah satu dari mereka yang menderita di bawah Erica, Godou mengira dia harus sedikit lebih memperhatikannya.

"Omong-omong, kenapa aku tidak melihat orang yang memanggilku di sini?"

"Erica-sama sekarang menghadiri rapat penting. Dia akan menghubungi Anda saat dia selesai, jadi tolong biarkan aku mengurus Anda untuk sementara."

Tolong biarkan aku mengurus semuanya, kata Anna. Dia tampak cukup bisa diandalkan.

"Apa Anna-san tahu apa yang Erica inginkan dariku? Orang itu tidak menjelaskan apapun dengan benar dan memanggilku. Sekarang saja, aku masih bingung."

"Aku sangat menyesal. Aku juga tidak tahu tentang ini. Aku hanya diberi tahu bahwa Godou-san adalah tamu kehormatan Erica-sama dan bahwa aku sama sekali tidak boleh mengabaikannya......"

"Jadi seperti ini? Dia tidak mengungkapkan identitasku kepadamu?"

"Tidak...... mungkin itu karena Godou-san adalah seseorang yang sangat penting? Mungkin karena itu dia tidak peduli untuk memberi tahuku."

"Kurasa itu bukan sesuatu yang penting. Sederhananya, aku hanya seorang murid SMA Jepang yang telah dipanggil paksa ke sini, jadi seharusnya tidak ada masalah."

Kalau ada yang salah, akan menjadi kenyataan bahwa sulit untuk dengan mudah menjelaskan siapa dirinya yang sebenarnya.

Tapi karena tidak ada alasan untuk menyatakannya dengan keras, Godou tidak mengatakan apapun.

"Ah, bicara seperti ini di tempat yang ramai terasa agak tidak nyaman. Ayo pergi ke jalanan. Apakah ini pertama kalinya Godou-san datang ke Roma?"

"Tidak, tapi kapan pun Erica memanggilku, aku tak pernah punya waktu untuk beristirahat terlepas dari mana kita pergi."

"Kalau begitu kali ini, seharusnya ada waktu, aku sudah diinstruksikan oleh Erica-sama agar kita bisa berjalan-jalan sebelum dia kembali, jadi biarlah aku menjadi pemandu Anda. Mobilnya sudah siap."

"Mobilnya, ya......kalau mobil BMW mewah seperti itu dengan supir, maka tidak, terima kasih, aku tidak bisa merasa nyaman dengan mobil seperti itu,"

Kapan pun Erica memilih mobil untuk transportasi, hampir selalu mobil seperti itu.

Padahal, saat dia memintanya sekali, dia menjawab bahwa dia tidak memiliki pengalaman naik bus atau trem. Anna tampak berbeda dari dia, tapi......

"Aku tidak akan semewah itu, dan aku akan mengurus kemudi, jadi jangan khawatir."

Untuk melepaskan kekhawatiran Godou, Anna tersenyum dan melangkah maju.

Dan apa yang terjadi sesudahnya mengisi Godou dengan kekaguman. Bagi Erica untuk memilih seseorang yang layak seperti Anna-san untuk mengurus rutinitas sehari-hari — itu sungguh luar biasa!

Bagian yang penting bukan karena dia teliti, tapi dia orang normal.

......Namun, baru kemudian Godou menyadari bahwa dia telah mencapai kesimpulan ini terlalu cepat.
Campione! v1 1-1

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment