30 October 2017

Campione! v1 2-3

Sengaja kasih ini, banyak yg copas--
http://setiakun.blogspot.com
Jangan yg lain tetap di sb translation

Bagian 3

Keduanya saling menatap sejenak.

"...Kalau bisa, aku lebih suka berada di posisi ini saat kita berdua bersama, di ranjang."

"Sto-Stop lelucon seperti itu— toh, sudah cukup? Aku sudah memeriksa gerakanmu; duel ini seharusnya menjadi kemenanganku, kan?"

Menghadapi Erica yang keras kepala, Godou membalas dengan dingin.

"Langkah terakhir itu agak curang. Kamu tidak menyerang dari depan, itu tidak elegan sama sekali."

Godou tahu betul apa yang Erica coba katakan.

Betapapun baiknya rencananya, untuk memaksa Erica mempersiapkan langkah terkuatnya sebagai pukulan akhir, namun memutuskan kemenangan sebelum dia bisa menggunakannya, merupakan strategi yang sangat menyedihkan. Untuk menggunakan gulat sumo sebagai contoh, seolah-olah seorang Yokotsuna master menantangmu di sebuah pertandingan, namun menyerangmu dengan sebuah gangguan.

"Ini belum cukup aku mengalahkanmu, tapi aku harus melakukannya dengan elegan? Denganmu sebagai musuhku, mustahil aku bisa melakukan hal yang menakjubkan. Lagi pula, apakah itu kotor atau tercela, kemenangan adalah kemenangan, bukan?"

"Astaga... Itu karena kamu berpikir begini, sampai kamu tidak memiliki kesempatan untuk memenangkan sebuah kemenangan indah. Lupakan saja, itu karena kamu hanya tipe pria seperti ini sehingga berhasil menang sampai sekarang... Baiklah, kuakui kekalahan. Ini salahku sendiri kalau aku jatuh karena tipuan itu. Tapi ini terakhir kalinya, kamu dengar? Ini adalah saat terakhir ini akan terjadi!"

"...Aku mengerti; Jangan cemberut seperti bocah SD hanya karena kamu kalah."

Ekspresi Erica yang tidak bahagia sama seperti bocah yang mengamuk. Mereka yang menonton tidak bisa menahan senyum di dalamnya.

Tapi, Godou berubah pikiran dua detik setelahnya.

Erica tiba-tiba tersenyum dengan tatapan jahat di wajahnya.

Baru ketika dia merasa tertarik untuk menggoda Godou, itu pertunjukan ekspresi seperti setan.

"Godou, sudah lama sekali kita berpelukan begitu erat seperti ini——"

"Ah, tidak, ini bukan situasi aneh dan beruap, bukan?"

Saat dia menemukan bahaya, itu sudah terlambat.

Erica membungkus lengan kirinya yang kosong di leher Godou.

"Ini sempurna. Biarkan aku memberimu ciuman kemenangan. Ini tugas pria untuk memimpin pada saat-saat seperti ini, lho?"

Bibir merah tua dan lezat itu, yang membisikkan kata-kata manis itu, tampak begitu segar dan penuh dengan keinginan.

"Berhentilah bermain-main, bukankah aku menyuruhmu berhenti dengan kejenakaanmu?"

"Apa? Aku tidak tahu apa yang sedang kamu bicarakan, maaf. Karena shock yang kualami dari pengkhianatan kekasihku, aku tidak ingat apapun."

Biasanya, Godou memastikan tidak memperhatikan, tapi sosok Erica berbahaya.

Sosoknya setipis pohon cemara, tapi bagian-bagian yang seharusnya penuh, penuh dengan kenyataan sehingga sulit melihat.

Payudaranya yang bagus dan besar tampak seperti buah-buahan lezat, dan dari pinggang ramping sampai punggung melengkung sempurna, ini cukup menggembirakan untuk dianggap kriminal.

Dan sekarang gadis yang sama ini menekan tubuhnya begitu dekat dengannya, sekarang pun merasakan kehangatannya, sekarang pun tergoda oleh ciuman manisnya.

"Aku tidak boleh membiarkan Erica mengiringku!"

Ini adalah pertempuran yang sama sekali berbeda dari sebelumnya, sekarang duel antara dia dan alasannya.

Aroma parfum di tubuh Erica, kehangatan dan kelembutannya untuk disentuh, membuat Godou pusing karena sensasi, tapi dia terus mengingatkan dirinya akan tujuannya.

"Erica, hal-hal semacam ini seharusnya hanya dilakukan oleh pasangan yang benar-benar berpacaran, jadi kurasa kita tidak harus melakukan ini. Lagi pula, ada orang di sekitar kita, jadi tolong hentikan!"

"Aku ingin melakukan ini, ada apa? Selama Godou tertarik, dan kita berdua setuju, maka tidak ada masalah. Kalau kamu khawatir dilihat orang lain, kenapa kita tidak beralih lokasi?"

Mungkin karena Erica sudah bisa melihat bahwa Godou mulai terpengaruh, tapi saat dia tersenyum lagi, itu paling mencurigakan.

Kamu bisa membandingkannya dengan bagaimana matahari mendorong wisatawan untuk melepaskan jubah mereka. Dia juga mengungkapkan seringai jahat. "Aku harus melepaskan diri dari cengkeraman setan ini, lebih cepat lebih baik!"

Setelah memutuskan, Godou berdiri dengan keras.

Baru saat itu ia melihat tanah masih gemetar.

Dan gemetar hebat, saat itu.

Mungkin sekitar tiga skala Richter.

"Kusanagi Godou, sekarang aku telah menyaksikan kekuatan Anda, yang, jika kukatakan, melebihi harapanku."

"Anda bahkan bisa menjinakkan hewan dewata semacam ini, kekuatan yang dimiliki oleh seorang raja benar-benar layak untuk dipuji, dan sungguh memerintahkan penghormatan terbesar."

"Oleh karena itu, sesuai dengan janji Lady Erica, Kami di sini dengan demikian mengakui dan memastikan Anda sungguh sebagai Campione, ini aku janjikan sebagai wakil korpsku."

Para ksatria berjalan melintasi tanah yang gemetar ke arah mereka dengan susah payah.

[Purple Knight] dan komandan [Female Wolf], bersama dengan [Old Dame] yang tiba-tiba muncul, berarti semua orang hadir.

"Tapi ada satu hal yang akan kami minta dari Anda, mungkinkah Anda mengakhiri keributan yang menghebohkan ini?"

"Ya, jika Anda tidak segera mengirim pulang hewan itu, aku khawatir hasilnya akan serius..."

Mendengar permintaan [Purple Knight], Godou mengangguk dan setuju.

Karena kemenangan sudah diputuskan, sebenarnya tidak perlu lagi menjaga [Babi Hutan] di Bumi. Godou berkonsentrasi sejenak, lalu berpikir,

'Cukup, kau bisa kembali sekarang.'

Dengan cara ini, hewan besar itu akan lenyap, dan dia bisa kembali tidur... tapi hal-hal seperti itu tidak pernah berjalan sesuai rencana.

[Babi Hutan] tidak hilang.

'Oi! Aku datang karena panggilanmu, dan sekarang kau mengirimku kembali begitu?' Partikel terwujud, hewan itu memberi kilau yang tidak berkepentingan di matanya, dan sedang berjuang.

"Maaf, tapi sepertinya dia tidak mau kembali..."

"Tapi itu akan menjadi bencana! Hewan dewata semacam itu benar-benar mengamuk di sekitar Roma akan menjadi hasil terburuk."

"Tentu saja begitu. Apapun itu, kita harus menghentikan masalah sebelum seburuk itu."

Baik [Purple Knight] dan Komandan [Female Wolf] terlihat sangat tidak nyaman.

Selain itu, wujud [Babi Hutan] sekarang hampir sepenuhnya terwujud.

Jika dibiarkan, pasti akan jatuh ke tanah, dan menghancurkan semuanya dengan senang hati.

"Terakhir kali kamu memanggilnya, setelah target hancur, dia kembali dengan sendirinya. Apa kamu pernah memintanya untuk kembali sebelum itu?"

"Ya. Itu tidak terlalu membahagiakan, tapi kembali dengan patuh."

Setelah Godou menjawab pertanyaan Erica, dia menemukan sebuah probabilitas.

"Tentang kendaliku atas [Babi Hutan], barangkali aku masih belum mencapai ketaatan sepenuhnya. Meskipun aku memberi perintah, itu mungkin tidak sesuai."

"Kalau begitu, yang bisa kita lakukan adalah membiarkan hewan dewata itu menghancurkan sasaran yang dipilih dengan cepat, dan mengirimnya kembali pada kesempatan yang paling cepat? Kupikir ini adalah metode terbaik untuk mengurangi kerusakan."

Pemimpin, [Old Dame], memberikan nasehatnya dengan nada serius.

Itu adalah saran yang paling tepat.

Satu-satunya masalah adalah, target itu sendiri —— seperti apa, sudah lama Erica mengalihkan pandangan dari tatapan Godou.

"Godou, kamu tidak bisa memilihku sebagai target untuk memanggil [Babi Hutan], aku tidak cukup besar untuk dianggap sebagai target yang tepat."

"..Ya, aku memang memilih yang lain sebagai targetnya, ya."

Karena Godou tidak ingin ditanyai dengan saksama, dia tanpa sadar mulai terdengar mengelak.

Tapi Erica melihat kesempatannya, dan menunjuknya dengan tepat,

"Satu-satunya yang bisa menarik perhatian Godou, seharusnya 'itu'. 'Itu' adalah hal yang paling khas di sekitar sini, dan juga yang terbesar. Tapi seseorang yang selalu mengomel tentang akal sehat tidak akan memilih yang seperti itu, kan? Meski itu adalah objek wisata yang benar-benar kotor, tapi masih situs warisan dunia, bukan?"

Erica terus menyelidiki dengan mendalam.

"Sialan, dia hanya ingin menikmati setiap saat dia bisa membuatku menderita."

" 'Itu', maksud Anda... tidak mungkin itu, kan?"

Komandan [Female Wolf] ditanyai dengan suara gemetar, lalu dengan jari gemetar menunjuk ke 'itu'.

Dia menunjuk ke luar, menunjukkan tempat yang tidak jauh dari bukit ini, arena besar dari periode Kekaisaran —— Di sana berdiri Colosseum Romawi.

...Di bawah tirani Nero, itu adalah reruntuhan danau buatan manusia , dan membutuhkan waktu delapan tahun untuk menyelesaikannya.

Itu selesai di bawah pemerintahan Kaisar Titus pada tahun 80 Masehi. Seratus hari pertandingan diadakan di dalamnya sebagai sebuah perayaan, dan 9000 hewan buas terbunuh.

Setelah itu, tempat ini terus mengambil ribuan nyawa, puluhan ribu, ratusan ribu pejuang dan hewan buas.

Itu berlanjut sampai Abad Pertengahan, saat menjadi tambang batu yang cocok untuk bangunan, kapanpun seseorang ingin membangun gereja atau rumah megah. Sesungguhnya, ini adalah peninggalan besar yang telah berdiri dua ribu tahun sejarah.

"Erm... Karena 'itu' satu-satunya yang bisa menjadi target, dalam panas saat aku..."

Dan sama seperti Godou mengaku malu-malu...

Pemanggilan [Babi Hutan] akhirnya selesai, dan tubuh telah terwujud sepenuhnya.

Dari taringnya yang tajam sampai ke kaki-kakinya, dan bahkan sampai ke ekornya, sekarang bagian penuh dari dunia ini, dan bobot tubuh yang hampir sepuluh ton jatuh ke bumi.

"———————————————!!!!!!!!"

"————————————————————————!!!!!!!!!!!!!!!"

Seekor hewan buas yang jelas tidak boleh ada di Bumi ini mengaum sebuah raungan yang sangat besar.

Mengindahkan kehendaknya yang ganas, tiba-tiba mulai menyerbu.

Setiap kali kabut hitam [Babi Hutan] melanda Bumi dengan kakinya, sebuah gempa dengan kekerasan yang tak ada bandingannya akan menyerang seluruh wilayah —— Tidak, itu mengguncang seluruh distrik Roma.

Dan tentu saja, targetnya adalah Colosseum Romawi di depan matanya.

Hewan dewata telah muncul di hadapan sasaran dalam sekejap mata, dan mulai menciptakan kehancuran pada skala yang sangat kuat.

——————————

Selama tiga hari berikutnya setelah itu, insiden tersebut menimbulkan liputan berita global, dan menerima tajuk utama halaman depan "Roma Menderita Terorisme! Penghancuran Misterius Colosseum Romawi!" Alasan sebenarnya di balik itu adalah ini.
Campione! v1 2-3

Diposkan Oleh: setiakun

0 Komentar:

Post a Comment